English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh55 - Cium Ya Cium, Siapa yang Takut Pada Siapa

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia


Jian Songyi menarik tangannya kembali untuk melihat bahwa itu adalah cincin yang terbuat dari dog tail grass. PZnzNF

Warnanya agak kekuning-kuningan, sepertinya sudah didiamkan beberapa lama, namun biji-biji kecil di bagian ekornya tidak banyak yang rontok, jelas ini disimpan dengan sangat hati-hati.

Jian Songyi tiba-tiba teringat sesuatu.

Please visit langitbieru (dot) com

Tanpa menunggu Jian Songyi berbicara, Bo Huai mengatakan apa yang ada dipikirannya: “Selama pelatihan militer, ini yang kamu gigit di mulutmu.”

Benar saja, ini adalah rumput itu. 45Nzfr

Bo Huai berkata pada saat itu bahwa dia ingin membuat hadiah kecil, tapi kemudian dia tidak menyebutkannya lagi, jadi dirinya melupakannya.

Dia tidak berharap Bo Huai akan menunggunya.

Jian Songyi mendengus dingin: “Kekanakan, apa kamu pikir kamu sedang syuting opera Qiong Yao, dan kamu memberiku cincin dari dog tail grass, perilaku bajingan.”

Lalu dia menyelipkan cincin dari bajingan itu ke bawah bantalnya. 0j7Ee3

Bo Huai tahu kebenaran untuk tidak “mendengarkan apa yang dikatakan Jian Songyi, tapi lihat saja apa yang dilakukan Jian Songyi”. Dan dia tidak peduli tentang itu. Dia hanya menegaskan: “Apa kamu menerimanya?”

“Aku membelinya! Aku menghabiskan begitu banyak uang untuk mendukungmu setiap hari, bukankah kamu seharusnya mengembalikan sesuatu? Tapi apa maksudmu dengan memberikan benda ini?”

“Tidak ada maksud apa pun, aku hanya berpikir ini menyenangkan untuk dilakukan.”

“Sialan!” a6QAEO

“Lalu apa kamu akan mengembalikannya padaku?”

“…”

“Jika kamu tidak mengembalikannya padaku, kamu bisa menerimanya. Dan jika kamu sudah menerimanya, janganlah marah.”

“Aku sama sekali tidak marah, aku senang, belajar membuatku bahagia, dan belajar membuatku terbang ke langit.” PU8gSp

“Terbang ke langit? Coba tunjukkan padaku?”

“…”

Bo Huai tersenyum ringan: “Oke, aku tidak akan melihatmu terbang ke langit, jangan marah.”

“Aku masih sedikit marah. Lagi pula, aku menghabiskan banyak uang untuk mendukungmu. Berterimakasihlah pada ayah.” Jian Songyi mendengus dingin, “Tapi karena kesadaranmu yang baik, ada sebuah buku di atas meja, aku akan memberimu hadiah.” vXSfoc

“Terima kasih banyak.”

Bo Huai berjalan ke meja, membuka buku milik Jian Songyi, dan tidak bisa menahan senyumnya, Ceker ayam.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Kenapa pemahamanmu begitu dangkal? Apa penampilan itu penting? Lihatlah isinya.”

Isinya sangat bagus. sqtSO0

Bo Huai melirik sekilas, dan menemukan bahwa itu semua adalah solusi pemecahan masalah yang sangat cerdik dan beberapa poin pengetahuan yang sangat sulit dan sangat rinci.

Sebagian besar pembelajaran Jian Songyi bergantung pada bakat dan intuisinya, ini seharusnya menjadi yang pertama kali baginya untuk mengatur catatannya seperti ini.

Bagi Bo Huai, pertanyaan-pertanyaan tingkat menengah keatas dari teori komprehensif sudah dia selesaikan dengan baik, kekurangannya adalah dalam pengalaman dan pemecahan masalah, terlebih bahan referensi pada umumnya terlalu mendasar baginya. Karena dia ingin menaikkan skornya dari 280 menjadi 290 dalam ujian terasa cukup sulit, dia membutuhkan sedikit bantuan.

Buku catatan Jian Songyi bukan hanya lapisan gula pada kue, tapi juga mengirim batubara di saat bersalju. X38spY

Dia menutup buku catatan itu, berjalan ke tempat tidur, dan membungkuk untuk melihat Jian Songyi: “Bukankah kamu begitu baik padaku? Haruskah aku memberimu janji setia terlebih dulu?

Jian Songyi langsung mengangkat kakinya dan menendangnya: “Enyahlah, enyahlah! Ambil hadiah dariku dan pergilah! Aku akan tidur!”

“Baiklah, karena Yang Mulia tidak tertarik malam ini, kita akan membicarakannya di lain hari.” Bo Huai tersenyum dan membantunya meletakkan kakinya kembali. Dia tidak mengganggunya lagi, mengucapkan selamat malam, mematikan lampu dan pergi.

Masuk dan keluar dengan bebas, seperti rumahnya sendiri, tidak tahu siapa yang memberinya keberanian, sangat tidak sopan. 7G6Yar

Jian Songyi mengutuknya dalam diam.

Mendengar bahwa pintunya sudah tertutup, dia menyibakkan selimutnya, mengeluarkan cincin dog tail grass dari bawah bantalnya, dan memasukkannya ke jari manisnya, itu sangat pas.

Tiba-tiba dia memikirkan sesuatu, mengeluarkan ponselnya, membuka Baidu, dan dengan cepat mengetik sebaris kata: Apa makna dari dog tail grass.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Hasil teratas. Sgwedj

—— Jlcaj sjcu reila vjc mlcaj gjtjrlj.

—— Memberikan cincin dari dog tail grass pada orang yang dicintai melambangkan komitmen seumur hidup.

Gjvj Aljc Vbcusl yfgvfueq vjc xfwevljc qlqlcsj wfcutjcuja.

Glj wfwfiex yjcaji vjc wfwyfcjwxjc kjpjtcsj vl vjijwcsj. PwLkFu

Kfgcsjaj Db Lejl revjt wfcuecuxjqxjc lrl qlxlgjccsj qjvj vlglcsj rfpjx ijwj, ajql vlj afgijie ybvbt ecaex wfcufgal.

Jlcaj sjcu reila, rfqfgal xfrexjjc sjcu alvjx vlxfajtel bift rfrfbgjcu.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Zfwlxlgxjc xjaj-xjaj lcl, tjal Aljc Vbcusl vlqfcetl vfcujc gjrj rjxla.

Bagaimana dia bisa mengabaikan Bo Huai, bunga yang sulit untuk dijangkau, menjadi dog tail grass. C0d3Ou

Jian Songyi sangat lambat, bagaimana dirinya bisa layak untuk disukai oleh Bo Huai? Bo Huai orang ini, apa dia bodoh?

Bahkan sebuah cincin kecil harus disembunyikan sampai saat ini. Bo Huai memberikannya tanpa mengatakan apa artinya pada dirinya. Jika dia tidak memanfaatkan Baidu dengan baik, bukankah itu hanya akan membuang-buang pikirannya?

Kenapa dia tidak menangis lebih sedih lagi, dan membiarkan dirinya dibujuk olehnya.

Untungnya, dia masih memiliki hati nurani. wVnGzj

Jika Bo Huai menyukai seseorang yang tidak memiliki hati nurani, berapa banyak penderitaan yang harus dia lalui sendirian.

Jian Songyi memikirkan hal ini, kemudian dia bangkit, membuka kotak arloji, melemparkan arloji Patek Philippe ke sudut laci, meletakkan cincin dari dog tail grass ke dalamnya, menutup kotaknya, dan menguncinya di dalam laci.

Saat Jian Songyi berjalan ke jendela, dia melihat bahwa lampu di seberang juga sudah dimatikan, lalu dia kembali ke tempat tidur dan tidur dengan tenang.

Dia selalu tidur dengan baik, dan nyenyak tapi bangun terlambat, jadi dia tidak tahu bahwa lampu yang padam pada jam 1 pagi sudah menyala pada jam 5.30 keesokan harinya. ut qwX

Di pertengahan antara musim gugur dan musim dingin, malam terasa lebih sejuk, cuaca terlihat cerah dan hawanya cukup dingin.

Di tahun ketiga sekolah menengah, semuanya mulai sibuk, mereka fokus dengan materi pembelajaran dan semakin giat dalam menyelesaikan soal. Latihan kecil seperti ujian mingguan dan mereview pertanyaan, dilakukan lagi dan lagi, dan hari-hari sudah berlalu tanpa disadari.

Lalu tiba-tiba suatu hari, dia melihat kalender dan menyadari bahwa sebagian besar bulan November sudah berlalu.

Musim dingin akan segera datang. O5M H0

Di akhir musim gugur dan di awal musim dingin di Kota Nan, sangat dingin dan lembab, selalu gerimis, yang membuat orang kesal.

Jian Songyi takut dingin. Begitu musim ini tiba, orang-orang mulai merasa lelah. Selain itu, hari akan menjadi semakin lambat di musim dingin, cahaya matahari bisa tidak bersinar sampai jam 7 atau 8, jadi Jian Songyi menjadi lebih lelah dan malas, dan tidur di tempat tidur lebih parah dari biasanya.

Pada dasarnya, setiap pagi, Boi Huai harus membujuknya untuk menyeretnya dengan enggan, dan nyaris tanpa niat masuk ke kelas sebelum bel kelas pertama berbunyi.

Bo Huai merasa bahwa Jian Songyi benar-benar seperti kucing. pYq0Wa

Cantik, tsundere, imut, dan pemalas.

Saat dia sedang membuat secangkir kopi hitam pahit, dia berpikir tentang bagaimana membujuk Jian Songyi untuk bangun dari tempat tidur hari ini. Memikirkannya, dia tidak bisa menahan senyumnya.

Langit Bieru.

Kemudian dia duduk kembali dengan suasana hati yang bahagia, dia mencoba untuk mengeluarkan buku catatannya dan mereviewnya lagi, tapi ternyata dia lupa membawanya pulang tadi malam.

Pagi ini, ada jenis soal lain yang belum sempat dia baca. Meskipun ini adalah soal kompetisi, NFLS selalu suka mengatur beberapa poin pengetahuan tingkat super di soal ujian terakhir. Bahkan jika dirinya mengerti, skor komprehensifnya jelas tidak sebagus Jian Songyi. n9DO8H

Bo Huai berpikir sejenak, mengemasi barang-barangnya, memesan taxi, dan berangkat ke sekolah.

Sekitar pukul 6 pagi, NFLS masih sangat sunyi, dan lampu di ruang keamanan dan koridor tampak dingin dengan langit yang redup.

Saat Bo Huai berjalan di luar gedung utara, dia menemukan bahwa lampu di ruang kelas satu menyala. Dia mengangkat alisnya dengan curiga dan mendorong pintunya, masuk.

Di barisan belakang kelas, Yang Yue memindahkan kursi dan duduk di sebelah Yu Ziguo. Dia sedang menulis dan menggambar dengan pulpen, seolah-olah sedang mengajarinya GoDHid

Bo Huai melihat jam tangannya.

Jam enam lewat dua puluh dua.

Belajar mandiri di pagi hari dimulai pukul 07.20.

Dan dua orang di kelas itu jelas terkejut saat mereka melihatnya: “Tuan Bo? Kenapa kamu datang awal sekali? Di mana Song-ge?” UPHF7T

“Aku lupa barangku, dan dia masih tidur di rumah.” Bo Huai berjalan ke tempat duduknya, meletakkan tas sekolahnya dan melihat mereka, “Kenapa datang pagi-pagi sekali?”

Yu Ziguo menggaruk kepalanya: “Karena aku tidak bisa mencapai nilai minimal kelas dalam ujian tengah semester, aku mungkin harus mengulang kembali.”

Nilai yang ditarik oleh NFLS adalah nilai 90% teratas dalam kelas.

Kedengarannya tidak sulit, tapi fondasi Yu Ziguo sangat buruk, dan pada ujian pertama dia hanya berada sedikit di atas pada baris kedua. er doS

Bo Huai melihat Yang Yue: “Kamu juga selalu menemaninya datang sepagi ini?”

“Tidak, aku baru mengetahuinya dua minggu yang lalu.” Yang Yue membantu Yu Ziguo menarik poin-poin penting, dan nadanya sedikit kesal, “Si idiot ini, dia tinggal di kelas sampai jam 11.30 setiap malam, dan datang jam 5.30 pagi untuk belajar. Di sebelahnya duduk siswa dari peringkat tiga besar kelas, dan dia juga tidak tahu bagaimana caranya bertanya.”

Yu Ziguo menggaruk telinganya karena malu.

Ruam dingin bisa samar-samar terlihat pada tangan dan daun telinganya. egBJFW

Bo Huai bertanya dengan hati-hati, “Cuaca sedang sangat dingin. Kenapa kamu tidak belajar di rumah?”

Bo Huai tampak menyesal setelah bertanya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Namun, Yu Ziguo tampaknya sama sekali tidak keberatan. Dia berkata: “Tidak mungkin. Keluargaku hanya memiliki satu kamar tidur. Itu akan mengganggu kakekku beristirahat, dan juga memakan banyak tenaga listrik untuk menyalakan lampu.”

Karena departemen terkait hanya menanggung biaya sekolah dan biaya lain-lain untuk pelatihan intensif, tidak menanggung biaya akomodasi. Jadi Yu Ziguo memilih untuk tidak tinggal di asrama sekolah, dan jarak dari rumahnya ke sekolah membutuhkan waktu setengah jam dengan naik sepeda. KxTWUR

Tidak mudah di hari yang begitu dingin.

Bo Huai merasa bahwa kerja kerasnya sebenarnya tidak sulit sama sekali. Dia menjalani kehidupan yang baik dan berada. Orang-orang seperti Yu Ziguo, yang benar-benar menjalani kehidupan yang keras, akan merasa bahwa hidup itu manis bahkan walaupun hanya sedikit kebaikan datang.

Bo Huai ingat bahwa dia pernah memberi tahu orang tua Wang Shan dan Wang Hai bahwa dia memiliki teman dengan keluarga yang hidup dengan keras, tapi dia percaya bahwa Yu Ziguo akan memiliki kehidupan yang baik di masa depan.

Itu tidak lebih hanyalah kata-kata yang emosional, tapi dia tiba-tiba merasa bahwa apa yang dikatakan oleh dirinya mungkin benar. OLdcJt

Ada jawaban “en” yang samar, sebelum berkata: “Semangat.”

“Terima kasih, Tuan Bo!” Meskipun kedengarannya dingin, sangat jarang Bo Huai berinisiatif mengucapkan sepatah kata pada orang lain selain Jian Songyi. Yu Ziguo sedikit bersemangat saat dia merasa bahagia. Saat dia merasa bahagia, dia berkata lagi, “Tapi apa yang kamu lupakan? Sampai kamu datang terburu-buru?”

“Buku catatan, aku ingin menyelesaikannya sebelum ujian.”

“Wow! Apa kalian Xueba melakukan hal seperti itu? Kamu adalah yang pertama di kelas. Apa lagi yang kamu inginkan?” fXx0yQ

“Aku membuat kesepakatan dengan seseorang. Aku harus selalu mempertahankan peringkat pertamaku, atau aku akan kembali ke Kota Bei untuk belajar seni liberal lagi.”

“Ah… bagaimana jika kamu mendapat peringkat kedua dalam ujian?”

“Kalau di peringkat kedua, aku juga kalah.”

“Hiss——” Yu Ziguo menarik napas, “Perjanjian yang sangat tidak masuk akal, meskipun kamu benar-benar pandai Tuan Bo, tapi kamu tidak memiliki waktu lama untuk mempelajari sains komprehensif, dan sains Song-ge benar-benar menakjubkan.” kfhSgj

Yang Yue menambahkan: “Di puncak nilai komprehensif dalam hidupku, aku tidak pernah berbagi skor yang sama dengan Song-ge. Dia memiliki rekor tertinggi, pada ujian komprehensif kedua dia mengerjakannya hanya selama 30 menit. Tuan Bo, kamu tidak realistis.”

“Kalau begitu aku harus menjadi orang pertama yang berbagi skor yang sama dengan Jian Songyi. Itu terdengar bagus.” Nadanya diucapkan dengan ringan, sangat yakin.

Yang Yue ingin berbicara tapi dia berhenti.

Yu Ziguo mengepalkan tinjunya: “Baiklah! Aku yakin kamu bisa! Semangat, Tuan Bo!” vJBj W

“En, lanjutkan review kalian.”

“Ya!”

Story translated by Langit Bieru.

Di ruang kelas di pagi hari di musim dingin, kedamaian sudah kembali. Hanya suara ujung pena yang menggores di atas kertas, gemerisik dan sesekali berbisik. Remaja yang berbeda melakukan upaya yang berbeda untuk tujuan yang berbeda, tapi dengan tekad yang sama.

Bo Huai tahu bahwa alasan Bo Han mengajukan persyaratan seperti ini pada saat itu pasti karena dia sudah memahami semua aspek situasinya, dan Bo Han merasa bahwa putra semata wayangnya ini tidak bisa melakukannya, jadi dia hanya akan memutuskan untuk mundur. pAB EJ

Namun, Bo Huai merasa tidak ada yang tidak bisa dia lakukan.

Pada usia delapan belas tahun, dia masih tidak cukup kuat. Di depan seseorang yang disebut ‘orang dewasa’, dia tampak sangat buruk, tapi mereka akan selalu berusaha untuk mencapai yang terbaik yang mereka bisa.

Mungkin itu sebabnya mereka jatuh cinta pada usia 18 tahun.

Itu mungkin karena gelang prehnite yang diberikan oleh Jian Songyi padanya, dan itu sangat efektif. emGafC

Bo Huai merasa bahwa keberuntungannya memang meningkat saat dia berusia delapan belas tahun.

Secara kebetulan, pertanyaan besar terakhir tentang fisika benar-benar di luar garis besar. Kebetulan saat itu Bo Huai tiba di kelas di pagi hari dan selesai membaca jenis pertanyaannya.

Pada tanggal 22 November, hasil ujian keluar, dan seluruh kelas menjadi gempar.

Seorang murid tambahan di kelas 3-1 benar-benar melompat dari bawah ke atas, melompat menjadi skor 80% pertama di kelas. Jika dia bisa mempertahankannya, dia akan stabil. z58kJo

Tapi bukan itu intinya, intinya adalah dalam ujian kelas yang sulit dan tidak normal ini, ada dua nilai sempurna di sains komprehensif.

Salah satunya adalah Jian Songyi. Bukan hal yang aneh jika setiap orang terbiasa dengan ketidaknormalannya.

Yang lainnya adalah Bo Huai, yang baru saja dipindahkan selama lebih dari setengah tahun.

Dan nilai bahasa Bo Huai tiga poin lebih tinggi dari Jian Songyi. C Q1x3

Pada saat yang sama, itu hanya tiga poin lebih tinggi.

Ini berarti, nilai bahasa Jian Songyi yang biasanya melayang di tengah-tengah, sudah membuat kemajuan, mencapai tingkat baris pertama, dan mencapai lompatan kualitatif.

Kurang dari dua bulan sejak ujian bulanan terakhir.

Jadi, apakah itu semua karena hormon? Kenapa bisa begitu cepat? Memberikan posisinya kembali pada orang lain? 2MW9s4

Tiba-tiba, murid NFLS ini tidak merasa bangga sama sekali.

Ada perubahan di mana-mana di dunia ini, dan tahun ini perubahan itu tampak sangat tampan.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Pemuda datar itu, tersenyum, lega.

Setelah mengalami trauma, bahkan saat festival seni dari karir sekolah menengah mereka berakhir, itu tidak bisa menenangkan hati mereka yang babak belur. uCVP4c

Di pagi hari, di mana hasil ujian mereka keluar, saat Jian Songyi dan Bo Huai tiba di sekolah, kelas pertama sudah berlangsung selama 20 menit, tapi seluruh gedung sepi dan kosong.

Tapi Bo Huai tidak terburu-buru, dia harus menarik Jian Songyi untuk berhenti sejenak di depan Hall of Fame, untuk melihat dengan dekat pesonanya.

“Aku pikir fotoku juga terlihat sangat tampan.”

“Ah.” 1XTWkp

“Sama tampannya denganmu, benar-benar sebanding.”

“Ah.”

“Lihat itu, bukankah terlihat cocok satu sama lain?”

“Ah.” mfbdC5

“Jangan terburu-buru, aku hanya ingin mengingatkanmu, apa kamu ingat taruhanmu di Hall of Fame yang suci ini?”

“…”

Bo Huai memasukkan tangannya ke dalam sakunya, menatap Jian Songyi dan menarik sudut bibirnya: “Sudah waktunya untuk memenuhi taruhan.”

“…” NC635

Jian Songyi mengepalkan tinjunya, “Bisakah berhutang dulu? Kita akan menjadikannya seri saat kamu kalah dalam ujian bulanan berikutnya.”

Bo Huai menggelengkan kepalanya dan tersenyum: “Itu tidak mungkin. Karena jika aku ingat dengan benar, kamu akan pergi ke Kota Bei untuk berpartisipasi dalam pelatihan kompetisi pada bulan Desember, jadi kamu tidak akan mengikuti ujian bulanan.”

“…”

Itu benar. 1Yg9Oh

Jian Songyi hanya bisa mengubah alasannya, “Ini di sekolah, kamu harus menghormatinya!”

“Apa artinya kita akan pulang larut malam?”

Langit Bieru.

“Dalam mimpimu!”

“Apa itu berarti bahwa kamu tidak bersungguh-sungguh dengan apa yang kamu katakan. Apa kamu akan menipuku?” TJ0drI

“Omong kosong!”

“Tidak menerima kekalahan?”

“Kapan kamu melihatku tidak menerima kekalahan?”

“Lalu apa kamu bersedia mengakui kekalahan?” 4oLEfQ

“…”

Bo Huai mendekatkan wajahnya dan menyipitkan matanya. Suaranya sangat rendah dan ringan. Kedengarannya sangat provokatif: “Tidak masalah. Aku sangat murah hati. Kamu benar-benar tidak bersungguh-sungguh dengan apa yang kamu katakan, dan aku tidak akan marah padamu. Lagi pula, Song-ge kami itu pemalu. Aku juga tahu bahwa setiap orang memiliki kelemahan. Sudah menjadi sifat manusia untuk membuat kesalahan dan memainkan suatu dengan licik…”

Telinga Jian Songyi menjadi lebih merah semakin dia mendengarkannya. Dia merasa bahwa Bo Huai benar-benar sudah membuat kemajuan baru-baru ini. Dia harus membuatnya meluruskan sikapnya. Dia langsung meraih lengan Bo Huai dan berbelok ke tempat tersembunyi di pintu masuk tangga. Dengan suara “Dong”, dia mendorongnya ke sudut dinding.

Jian Songyi menggertakkan giginya: “Cium ya cium, siapa yang takut pada siapa?” NvV2yO

Translator's Note

Setaria Viridis atau dikenal sebagau rubah hijau, bulutangkis hijau, dan millet racctail liar.

Translator's Note

狗爬字 harusnya karakter anjing merangkak, jadi tulisannya bengkok2 gitu tapi kalo di indo lebih dikenal tulisan ceker ayam.

Translator's Note

Memberi bantuan tepat waktu

Translator's Note

mengacu pada seorang wanita yang mencurahkan seluruh emosi dan pikirannya untuk pria yang dicintainya.

Translator's Note

harganya ratusan juta mpe milyaran..

Translator's Note

nilai rata-rata yang telah ditetapkan

Translator's Note

Pertengahan antara nilai kedua atau ketiga, bisa jadi B-/C. Maaf juga kalau ada kesalahan kami masih bingung sistem penilaian disana

Translator's Note

hampir mencapai nilai sempurna/nilai pertama A-/A

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!