English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh56 - Makhluk Kecil, Apa Kamu Memiliki Hati Nurani?

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia


Di tengah kelas belajar mandiri pertama, koridor itu tampak kosong dan sunyi. PvzwZc

Di luar koridor, gerimis turun, menutupi deru napas yang ringan.

Tidak ada seorang pun di lantai pertama. Di sudut koridor, tangga yang dipisahkan oleh sudut segitiga, tersembunyi dalam bayangan.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Waktu, tempat, dan suara rintik hujan, semuanya cocok bagi para pasangan untuk berciuman.

Semuanya tampak tepat. b4GpXK

Jian Songyi memegang pergelangan tangan Bo Huai dengan satu tangan dan menekannya ke dinding. Dan dengan satu tangannya yang lain di sisi lain, dia tersenyum sarkas. Dia terlihat seperti hooligan yang berada di atas angin.

Bo Huai juga sangat kooperatif, dia bertindak sebagai Alpha kecil yang polos.

Keduanya tersembunyi di ruang kecil dalam posisi yang sangat intim, mendengarkan detak jantung satu sama lain dengan jelas, dan merasakan deru napas satu sama lain.

Mata Jian Songyi jatuh ke bibir Bo Huai. I6CX3r

Bo Huai sudah menciumnya berkali-kali, tapi itu hanya sentuhan ringan, dan seringkali perasaan itu hilang sebelum sempat merasakannya dengan saksama.

Seolah-olah dia adalah anak kucing, Bo Huai dengan lembut menggaruk dirinya, merasa sedikit nyaman, ingin menggaruk lagi, tapi pihak lain sangat terkendali, dan benar-benar malu untuk bertingkah seperti kucing.

Dia hanya bisa menyerah di sini, tapi pihak lain terus melakukannya lagi dan lagi, dan ini benar-benar buruk.

Jian Songyi melihat sepasang bibir yang agak buruk ini. PtnEu

Tipis, ringan, dan tampaknya tidak berperasaan, jika bukan karena wajahnya yang temperamen, itu tidak akan terlihat menyenangkan.

Tapi dengan wajah dan temperamen ini, ditambah dengan seorang pria bernama Bo Huai, Jian Songyi tiba-tiba ingin merasakan mulut tajam yang tak kenal ampun ini.

Oleh karena itu, jika Jian Songyi menciumnya, maka dia tidak akan kalah. Dia tidak bisa membiarkan Bo Huai menertawakannya dan dia juga akan menepati janjinya.

Jian Songyi sangat ingin menyelamatkan wajahnya, dia mencoba terlihat seperti pengganggu, menarik sudut bibirnya dan berkata: “Teman kelas Bo Xiao Huai, ingat, aku tidak menciummu karena aku kalah, tapi karena aku menghabiskan begitu banyak uang untuk mendukungmu, jadi aku harus mendapatkan uangnya kembali.” KxL2MQ

Bo Huai tersenyum ringan: “Mengerti.”

Entah disengaja atau tidak, ujung lidahnya dengan lembut digerakkan melintasi bibir bawahnya, dan sedikit terbuka.

Tiba-tiba telinga Jian Songyi memerah dan berkata, “Tutup matamu untuk Laozi!”

Bo Huai patuh. Dia menutup matanya, tetapi tanpa sadar jakunnya bergerak naik-turun. Dia tertawa rendah dan berlagak seolah raja. v5mTIW

Jian Songyi masih tidak menyadari bahwa dia sudah dibodohi oleh Bo Huai, dirinya hanya berpikir bahwa dia bersedia bertaruh untuk kalah, dan berakhir menciumnya. Dia juga ingin terlihat seperti bos sekolah dan mendapatkan tempatnya kembali.

Jadi dengan satu tangannya yang menahan dinding, dia dengan kuat memegang dagu Bo Huai. Dia benar-benar tampak sombong, menutup matanya, dengan hati yakin dia mengangkat kepalanya dan bergerak ke atas.

Story translated by Langit Bieru.

Masih terasa dingin dan lembut saat disentuh.

Jian Songyi berpura-pura menggunakan sedikit kekuatan, tapi tiba-tiba dia merasakan secercah kehangatan, yang dengan lembut melewati bibirnya. ozKZ2c

Napasnya tiba-tiba menjadi sesak, dan tidak berani untuk bergerak, pikirannya kosong, dan tidak tahu apakah dia harus membuka mulutnya.

Detik berikutnya, langkah kaki berat terdengar datang dari atas.

Tiba-tiba Jian Songyi kembali tersadar, dan segera mendorong Bo Huai menjauh, tapi karena dia terlalu mundur selangkah, kepalanya membentur ujung bawah tangga diikuti dengan bunyi “peng“, dia meringis kesakitan, tapi tidak berani membuat suara.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Bo Huai merasa kasihan tapi juga merasa itu lucu. Kemudian dia menariknya, dan mencoba untuk mengusap kepalanya. QAuYKe

Rjwec wfgfxj wfcvfcujg rejgj qfijc vjgl ajcuuj: “Vljqj vl rjcj?”

Aljc Vbcusl, sjcu yjge rjpj vlmfcuxfgjw bift Db Lejl, yjtxjc alvjx wfwlxlgxjccsj. Glj rfufgj wfcujcuxja xjxlcsj vjc wfcfcvjcu Db Lejl, vjc yfgxjaj vfcujc xfpjw, “Db Lejl, jxe yfgyfvj vfcujcwe!

Bfwevljc vlj wfcbift xf Ojb Djl, sjcu vjajcu ecaex wfwfglxrj rfafijt wfcvfcujg rejgj lae, vjc Aljc Vbcusl yfgxjaj vfcujc afcjcu, “Ojbrtl, lcl jxe, vjc peuj Db Lejl.”

Lao Bai berjalan ke arah mereka dengan tatapan curiga: “Kalian berdua tidak pergi ke kelas, apa yang kalian lakukan di sini?” 1OR7QI

“Pertarungan dan berolahraga.”

Lao Bai: “…”

Bo Huai juga perlahan keluar dari bayangan dan berdiri berdampingan dengan Jian Songyi.

Lao Bai melirik keduanya, pakaian mereka masih rapi, tapi wajah Jian Songyi sedikit merah, dan ada bekas jejak kaki di celana Bo Huai. UdBKT3

Terlihat jelas senyum kebapakan yang muncul perlahan: “Tidak apa-apa, tidak apa-apa, kalian masih muda dan energik, itu bisa dimengerti.”

Perkataan ini sepertinya bermakna sesuatu.

Jian Songyi tidak mendengar implikasinya, tapi Bo Huai mengangguk dan berkata, “Yah, Laoshi benar.”

Lao Bai terus tersenyum dengan polos: “Tapi, bagaimanapun juga, ini sudah jam pelajaran. Kalian jelas-jelas tidak hadir di kelas, dan itu sangat buruk. Seharusnya, ini dilaporkan pada direktur kelas.” 9MHkQE

Dilaporkan ke Peng Minghong.

Jian Songyi teringat tentang kepala botak, dan kepalanya seketika menjadi dingin.

Langit Bieru.

“Tapi aku mengerti kalian, jadi aku akan berpura-pura tidak tahu tentang ini.”

Dia bernapas lega. hXAdRQ

Jian Songyi memegang rambutnya seolah tengah melindunginya: “Terima kasih, Lao Bai.”

“Tidak perlu berterima kasih, ada persahabatan yang mendalam antara guru dan siswa, jadi tidak perlu mengucapkan terima kasih. Kebetulan aku memiliki sesuatu untuk dilakukan, dan aku mungkin harus menyusahkan kalian berdua.”

Jian Songyi dan Bo Huai tiba-tiba memiliki firasat buruk.

Tanpa menunggu mereka berdua menolak dengan sopan, Lao Bai berkata, “Seperti yang kalian tahu, tujuan sekolah kita adalah pendidikan yang berkualitas, jadi bahkan jika kalian berada di kelas tiga sekolah menengah, kalian tidak bisa lepas dari nasib tragis untuk berpartisipasi dalam festival seni.” 6rQFWw

“…”

“Laoshi melihat kalian berdua teman sekelas dan sangat dekat satu sama lain, visual kalian sangat bagus, temperamen artistik kalian juga sangat bagus, kelas 3-1 membutuhkan teman kelas seperti kalian, untuk membalikkan keadaan.”

“Laoshi, Anda terlalu berlebihan.”

“Hei, itu tidak berlebihan, tidak berlebihan. Tentu saja, tidak masalah jika kalian tidak menginginkannya. Bagaimanapun, aku memperlakukan kalian sebagai anakku sendiri. Aku pasti tidak akan mempermalukan kalian. Masalah hari ini masih akan aku sembunyikan untuk kalian, jadi kalian jangan memiliki beban psikologis, jangan memaksakan diri.” d43OGx

Lao Bai tersenyum dengan ramah, dan dengan nada kasih sayang dari seorang ayah tua, dan tidak mudah bagi ayah tua memaksakan wajahnya untuk tersenyum.

Tampaknya jika mereka tidak menyetujui permintaan Lao Bai, mereka terlihat sangat tidak memiliki hati nurani.

Jian Songyi memiliki moralitas yang kuat dan hati yang lembut, jadi dia membunuh saudaranya dengan sangat baik: “Laoshi, permainan piano Bo Huai ada di level 10.

Lao Bai mengabaikan wajah datar Bo Huai dan menepuk pundaknya dengan gembira: “Oh, itu bagus. Teman kelas kita Bo Huai sangat tampan, memiliki nilai bagus, serba bisa, dan sangat baik. Laoshi bangga padamu! Guru musik akan membantumu melaporkannya.” Nqon9y

Bo Huai: “…”

“Baiklah, aku tidak akan mengganggu kalian lagi. Tetap lakukan apa yang kalian inginkan.” Lao Bai sama sekali tidak memberi mereka ruang untuk membantah, dengan senang hati dia menepuk punggungnya dengan tangannya, dan pergi.

Melihat punggungnya, Jian Songyi tiba-tiba mengerti sebuah kebenaran, semakin seorang pria suka tertawa, maka semakin kejam hatinya.

Tapi Bo Huai hanya merasa bahwa semakin tampan pria, semakin keras hatinya. dO6CY8

Dia menoleh, menyipitkan matanya, menatap Jian Songyi, dan mengangkat alisnya, menginginkan penjelasan.

Jian Songyi menghindari tatapannya dengan hati nurani yang bersalah dan menggosok hidungnya.

Please visit langitbieru (dot) com

Bo Huai mengambil satu langkah maju, bersiap untuk menyelesaikannya satu demi satu.

“Song-ge keluarga kami, apa kamu masih ingin menendang?” U4yXSg

“Aku menyebutnya improvisasi. Kalau tidak, akan ada salah paham bahwa kita berdua sedang dalam masa cinta anak anjing, itu tidak bagus.”

“Aku mendengar bahwa permainan pianoku berada di level 10?”

“Permainan pianomu benar-benar berada di level sepuluh, dan kamu juga sudah memenangkan kejuaraan, aku tidak bisa melihat bakatmu tenggelam.”

“Lalu apa aku harus berterima kasih?” Wayvxw

“Iya.”

Bo Huai menyudutkan Jian Songyi di sudut: “Makhluk kecil, apa kamu memiliki hati nurani?”

Jian Songyi merasa bahwa tidak pantas dia menjual rekan satu timnya, tapi dia tidak bisa disalahkan. Dia tidak pernah jatuh cinta sebelumnya, tidak memiliki pengalaman, dan menjadi kacau untuk sementara waktu. Jadi, hal ini seharusnya juga bisa untuk dimengerti.

Dia membusungkan dadanya dan berdiri dengan tegak: “Kamu sendiri yang bermain menjadi hooligan. Itu disebut menuai apa yang sudah ditabur.” TDetQV

“Benarkah?” Bo Huai tersenyum akan kemarahannya, “kalau begitu aku sendiri tidak perlu pura-pura bermain menjadi hooligan, tampaknya aku sedikit merugi.”

Di sela kata-katanya, sengaja atau tidak sengaja, dia menjilat bibir bawahnya.

Jian Songyi tiba-tiba teringat sentuhan hangat dan lembab tadi, dan dia seketika memiliki firasat buruk.

“Bo Huai, kamu berhati-hatilah, Laozi akan mengalahkanmu!” WkrR4q

“Oh? Mari kita lihat?” Bo Huai menekannya lebih keras, tersenyum dengan sangat tidak ramah.

Jian Songyi merasa jika ini terus berlanjut, dia tidak akan bisa melindungi dirinya sendiri, dan mulai menyingsingkan lengan bajunya, bersiap melakukan pertarungan besar untuk menghentikan perbuatan jahat Bo Huai.

Namun, Tuhan begitu baik padanya. Begitu dia menyingsingkan lengan bajunya, bel kelas berbunyi tepat waktu, jadi dia melangkah maju, menghindari kerumunan yang keluar dari kelas. Dia masuk ke dalam kelas dan duduk di kursinya.

Tindakan cepat itu membuat perut gemuk Yang Yue bergetar. Dia berbalik dan berkata, “Song-ge, kenapa kamu berlari? Kamu sudah terlambat untuk masuk kelas, dan sudah terlambat untuk berlari.” pnQhTM

Bo Huai masuk perlahan: “Beberapa orang sudah melakukan hal buruk, jadi mereka hanya bisa melarikan diri.”

“Ada apa? Ada apa?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Mungkin karena mengkhianati seorang teman.”

Yang Yue menyatakan keadilan: “Song-ge, kamu tidak bisa melakukan ini. Kamu adalah wajah NFLS. Kamu harus punya moral tinggi!” RmF3aS

“Tutup mulutmu.”

Jian Songyi memberinya tatapan galak.

Yang Yue diam dengan patuh.

Xu Jiaxing mengambil alih tugas pentingnya dan terus mengoceh: “Song-ge, kalian berdua terlambat datang dan melewatkan berita penting.” 2WsaMz

Jian Songyi merasa bahwa dia mungkin tahu berita apa itu.

“Kegiatan festival seni sudah diumumkan. Mengingat kita memiliki pelajaran yang berat di tahun ketiga sekolah menengah, setiap kelas memiliki proyek kolektif dan proyek individu. Proyek kolektif sudah ditentukan, itu adalah membaca puisi, dan seluruh kelas harus berpartisipasi di dalamnya.”

Xu Jiaxing berkata, menoleh ke Bo Huai, “Tuan Bo, apa kamu ingin bertanggung jawab atas video kali ini? Tapi pertama-tama, itu tidak bisa sama seperti terakhir kali!”

Bo Huai berkata dengan ringan: “Ada apa dengan yang terakhir kali?” BWVkQN

“Apa yang kamu katakan! Apa kamu lupa?!” Xu Jiaxing tampaknya sudah memikirkan sesuatu yang membuatnya sangat marah. Dia berani meninggikan suaranya di depan Bo Huai. “Terakhir kali, kita ingin kamu merekam tahun-tahun hebat dari pertemuan olahraga terakhir kita, bukan tahun-tahun gemilang Jian Songyi! Durasinya enam jam, dan semuanya adalah Song-ge. Aku tidak bisa memotongnya sama sekali! Apa kamu ingin menyalin MV pribadi Jian Songyi ke semua orang di kelas sebagai kenang-kenangan?”

Jian Songyi mendengarkan di sampingnya, dan merasa bahwa Bo Huai bukanlah orang yang harus bertanggung jawab melakukannya.

Sungguh memalukan menggunakan sumber daya publik untuk jatuh cinta secara diam-diam.

Dia mengkritiknya. Sangat mengkritiknya! aWUKP8

Bo Huai bahkan tidak repot-repot mengangkat kelopak matanya: “Selama pertemuan olahraga, hanya Jian Songyi yang cukup tampan, jadi aku hanya mengambil gambarnya saja. Apa ada masalah jika aku hanya mengambil gambarnya? Apa kamu tahu betapa mengerikan wajah orang lain saat mereka berolahraga? Pernahkah kamu memikirkan bagaimana perasaan kamera? Apa MV pribadi Jian Songyi tidak layak untuk kalian?”

Xu Jiaxing: “…”

Dia merasa tersinggung dan dijejali sampai penuh dengan makanan anjing. Dia merasa sangat marah, tapi tidak bisa membantahnya.

Jian Songyi merasa senang. MOyhrs

Dia merasa bahwa Bo Huai melakukan hal yang benar.

Bo Huai memuji dirinya.

Story translated by Langit Bieru.

Dia melambaikan tangannya ke Xu Jiaxing: “Oke, kamu tidak bisa menyalahkan Bo Huai untuk ini. Kalian tidak terlihat cukup baik, dan itu bukan salahnya.”

Xu Jiaxing: “???” WrSlF

Apa kalian itu manusia?

“Jangan biarkan dia yang merekam kali ini. Dia baru saja berjanji pada Lao Bai bahwa dia akan mengambil proyek individu dari festival seni ini, tidak ada waktu lagi.”

Orang-orang dalam kelompok kelas elit sains ini adalah Alpha besar dan sok dewasa, yang selalu membenci festival seni. Mendengar ini, Xu Jiaxing segera melupakan kemarahannya dan menatap Bo Huai seperti penyelamat: “Tuan Bo, apakah itu benar?”

Jian Songyi: “Itu benar.” 0tnewV

Xu Jiaxing dengan penuh rasa terima kasih menggenggam pergelangan tangan Bo Huai: “Tuan Bo, kamu sudah menyelamatkan nyawa seluruh kelas kita!”

Bo Huai melirik tangannya dengan dingin, dan Xu Jiaxing segera menarik tangannya kembali.

Yang Yue gemetar, dengan berlinang air mata dia mengeluarkan formulir aplikasi, dan berbalik: “Ayo, Tuan Bo, katakan saja, proyek apa yang ingin kamu daftar, menari solo atau menghancurkan batu-batu besar di dadamu? Jenis dukungan apa yang kamu perlukan? Atribut, kostum!”

Bo Huai menundukkan kepalanya dan mengeluarkan buku latihan, tidak berniat untuk mengatakan apa pun. Y3jJ0x

Pencetus jahat Jian Songyi berbicara untuknya: “Dia akan bermain piano solo, kamu bisa menyiapkan grand piano Steinway untuknya.”

“… Permisi, bahkan jika kamu menjualku, kamu tetap tidak akan bisa mendapatkan Steinway.”

Yang Yue berpikir sejenak, “Tapi ada piano di aula konser. Meskipun kualitasnya rata-rata, aku dengar harganya lebih dari 200.000 yuan. Bisakah kamu melakukannya dengan itu? Ada juga ruang latihan piano di aula seni, aku akan mengajukan pinjaman. Kamu bisa berlatih sebentar pada waktu makan malam setiap harinya, aku rasa itu sudah cukup.”

“Lakukan saja.” Bo Huai membalik halaman dan berkata dengan santai, “Tapi aku butuh bakat pendukung lainnya.” ghptKD

“Apa? Selama tidak lebih dari 100 yuan, aku akan berjanji padamu, bahkan jika kehidupan lama Xu Jiaxing terselamatkan, aku pasti akan melakukannya!”

“Aku ingin seseorang, bersama denganku.”

“Apa ingin bermain bersama? Itu agak sulit. Apakah ada orang lain di kelas kita yang bisa bermain piano?” Yang Yue menunjukkan ekspresi bingung.

Bo Huai tidak mengangkat kepalanya. Dia menunjuk ke bakat pendukung Jian Songyi yang sedang menonton pertunjukan bagus di sampingnya. Dia berkata dengan ringan: “Level 10.” TYBfK4

Translator's Note

Jian Songyi

Translator's Note

Level teratas.. dimulai dr level 0-10

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!