English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh57 - Sudah Disegel, Milikku

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia


Wajah Jian Songyi tampak tidak nyaman. Xu Jiaxing dan Yang Yue memeluk pahanya, menekan dengan jari mereka. qP0KkS

Dia merasa bahwa Bo Huai terlalu kejam.

Mengatakan bahwa dia menyukai dirinya?

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Hah, sialan.

Dirinya tidak berjanji untuk bersikap baik padanya, dan benar saja, itu adalah keputusan yang tepat. va7W35

Saat kembali ke rumah malam itu, Jian Songyi tidak mengatakan sepatah kata pun pada Bo Huai di sepanjang jalan, dan mengunci pintu kode dari dalam, memotong cara Bo Huai menyelinap ke rumahnya di tengah malam.

Sepertinya dia sangat tidak ingin memainkan lagu bersama dengan Bo Huai.

Tapi tanpa sadar, dia berjalan ke ruang piano.

Bangunan rumah ini adalah bangunan dengan tiga lantai. Lantai tiga adalah loteng dengan area yang luas, dengan kubah berlapis kaca, yang ditempeli dengan kertas jendela berwarna yang biasa digunakan di gereja-gereja pada periode Republik Tiongkok. Matahari terbenam dan terlihat sangat indah. Ada juga jendela besar, dengan angin yang bertiup, melambai-lambaikan tirai putih, yang juga terlihat sangat cantik dan elegan. lwPNOa

Lantai kayunya kosong, hanya ada sebuah grand piano putih.

Jian Songyi menyingkirkan penutup piano.

Bibi yang mengurus rumah itu adalah seorang pekerja keras dan orang yang teliti, bisa dilihat bahwa tidak ada debu di piano itu.

Jian Songyi sudah lama tidak menyentuhnya sekitar empat atau lima tahun. 4IwUeg

Dia bukan orang yang tekun, dan tidak memiliki banyak kesabaran. Alasan kenapa dia belajar piano adalah saat dia masih kecil, dia melihat Paman Zhi Mian bermain piano dan berpikir itu sangat cantik. Melihat Bo Huai duduk di depan piano, juga tampak seperti orang dewasa. Jadi, dia menjadi sangat bersemangat, dan berteriak-teriak untuk belajar bersama.

Tapi dia tidak bisa duduk diam, dan tidak mau menanggung kesulitan. Pada akhirnya, dia hampir tidak bisa naik ke level sepuluh, dan tidak lagi melanjutkannya. Sedangkan, Bo Huai justru sudah memenangkan banyak kejuaraan.

Jian Songyi harus mengakui bahwa bakat Bo Huai di bidang ini memang lebih baik dari dirinya.

Jadi mungkin memang ada yang namanya bawaan keturunan. Memikirkan tentang Paman Zhi Mian, dan Nyonya Tang yang manis dan konyol, tiba-tiba Jian Songyi merasa bersukacita, untungnya tingkat IQ keluarga Lao Jian itu cukup tinggi. 9ObK u

Dia membuka penutup piano, duduk di bangku, menginjak pedalnya, meletakkan jari-jarinya di atas tuts, merileks-kan bahunya, menegakkan punggungnya, dan bersiap memperlihatkan keterampilannya memainkan sebuah lagu dari Frederic Chopin, menampilkan temperamen dari seorang pangeran piano.

Kemudian dia memainkannya dan membuat beberapa kesalahan.

Ini terdengar berantakan, dan tangannya tampak mengerikan.

Jian Songyi merasa bahwa dia adalah seorang perfeksionis. Jika dia tidak bisa melakukan sesuatu dengan sempurna maka dia tidak akan melakukannya. Jadi dia kehilangan kesabaran, menutup penutup piano dengan bunyi “pop” dan pergi. beNhn3

Lupakan saja, siapa yang suka bermain.

Laozi tidak berlatih lagi.

Story translated by Langit Bieru.

Masalah besarnya adalah kalau memainkan bintang kecil dengan empat tangan bersama-sama, itu juga tampak sangat kekanak-kanakan.

Bagaimanapun, festival seni adalah acara yang menyenangkan bagi siswa baru di tahun pertama sekolah menengah. Untuk tahun kedua sekolah menengah, itu adalah hal yang bagus untuk bermalas-malas dan tidak perlu belajar. Tapi, untuk tahun ketiga sekolah menengah, itu adalah beban formalisme. oTwAah

Tidak ada yang akan peduli.

Setiap orang seharusnya meninjau dan terus meninjau, dan menyikat soal-soal pertanyaan.

Lagi pula, pengaturan jadwal ujian di NFLS padat. Pada pertengahan Desember ada ujian bulanan, dan pada pertengahan Januari ada ujian akhir. Saat sekolah di mulai, mereka harus mempersiapkan rekrutmennya sendiri. Jadwalnya sangat penuh, sama sekali tidak berani untuk menunda, dan semua orang tampak sangat sibuk.

Meskipun Jian Songyi tidak memiliki tekanan yang begitu besar dalam proses ini, dia secara bertahap melupakan festival seni dan bersiap untuk kompetisi fisika yang akan segera dimulai. 58RNIA

Baru pada awal Desember, saat daftar pertunjukan festival seni itu diposting, dia diingatkan pada fakta yang kejam ini.

Para siswa tahun ketiga sekolah menengah yang kurang tertarik akan hal ini, saat melihat jadwal program kelas 3-1, tiba-tiba semua tertarik sampai tidak ada satu pun yang tidak peduli.

Malam itu, postingan panas yang tak terhitung jumlahnya muncul di bilah postingan.

[Apa alasan kenapa pria berdarah besi bermutasi menjadi pemuda seni?] 0oWuVY

[Apa mereka musuh abadi atau sahabat yang saling mencintai dan membunuh?]

[Apa tangan Song-ge yang biasanya untuk bermain basket dan berkelahi benar-benar tahu cara memainkan piano?]

[Apakah piano aula konser senilai 200.000 yuan akan segera mati?]

[Tolong gunakan sepasang tangan besi dentang itu, untuk terus mempertahankan tanah air Nan kita! Perang akan datang, kita tidak butuh musik!] fdSmg9

[Apa semua ini salah Bo Huai? Bagaimanapun YeBo QinHuai berada di dekat restoran, kalian juga dapat memiliki bunga di halaman belakang.]

………..

Jian Songyi berbaring di tempat tidur, memindai komentar satu demi satu, dan mencibir.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Ujgj cfalhfc vjcuxji, ybvbt. Glrjja vlglcsj lculc afajq ibk qgbolif. Zfgfxj wfwjxrj Ciqtj vjc Ywfuj reqfg wfgfxj ecaex yfgqegj-qegj wfcpjvl yfaj. GCW2X

Glj wfcuueiecu ifcujc yjpecsj, wfwqfgiltjaxjc aeijcu qfgufijcujc ajcujc sjcu alqlr vfcujc baba vjc aeijcu sjcu pfijr, yfgrjwj vfcujc pjgl-pjgl qealt vjc gjwqlcu vfcujc rfcvl sjcu pfijr, xfwevljc wfwlilt revea afgyjlx, wfcujwyli ujwyjg vjc wfcuecuujtcsj xf Zbwfc.

[Tangan yang sangat indah, mungkin hanya digunakan untuk bermain piano]

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Luoluo kecil yang imut: [Itu juga dapat digunakan untuk menjelajahi misteri tubuh.]

Marsekal Xu: [Ini juga bisa digunakan untuk menenangkan kesepian seorang anak laki-laki.] mSb2dN

Lu Qifeng: [Ini juga bisa digunakan untuk mengukur kekuatan Alpha.]

Peramal mengatakan aku akan mendapat diskon 40%: [Itu juga bisa digunakan utuk meremas sprei.]

…….

Melihat kata yang ditambahkan dengan rapi di belakang, Jian Songyi merasa seolah-olah dia sudah menyimpang ke sesuatu di luar hukum. Tc7CSa

Dengan perbandingan seperti itu, ternyata Bo Huai tidak begitu bajingan.

Detik berikutnya, [Kreditor] mengirim gambar.

Tangkapan layar Momen pertemanan.

P.S: Sebenarnya, aku pikir itu bisa digunakan. NQ2Cud

Jian Songyi: …

Oh, bajingan sejati hanya akan terlambat, tidak pernah absen.

Dia marah dan berencana untuk memblokir Bo Huai, untungnya wechat Bo Huai berikutnya menyelamatkan hubungan yang di ambang kehancuran ini.

[Ikut denganku ke ruang piano untuk berlatih besok] 2Lx4i8

Dia juga tahu bahwa Bo Huai harus membantu dirinya.

Masih memiliki sedikit hati nurani.

Ada juga nilai gunanya.

Untungnya dia tidak buru-buru memblokirnya. l7WvSi

Dengan enggan menjawab: Ok.

Ada aula seni dan olahraga yang besar di NFLS, stadion dalam ruangan, ruang seni, dan ruang latihan alat musik. Masing-masing menempati satu lantai.

Langit Bieru.

Baris di dekat jendela di lantai empat aula seni, dipisahkan menjadi satu ruangan piano kecil. Setelah mengatur piano dan bangku piano, tidak ada lagi ruangan yang tersisa.

Dua anak laki-laki besar setinggi 1.8m, duduk berdampingan di sana, tampak agak berdesakan, bahkan jika mereka bergerak, mereka akan bersentuhan satu sama lain. uvEfM5

Jian Songyi duduk di bangku piano, memasukkan tangannya ke dalam saku seragam sekolahnya, terlihat sedikit kaku dan tidak nyaman.

Bo Huai mencoba memainkan pianonya dan berkata dengan lembut, “Apa yang membuatmu gugup? Apa aku terlihat akan memakanmu?”

“Siapa yang gugup? Aku merasa kedinginan dan tidak ingin bergerak. Bukankah menurutmu aula seni ini menyeramkan, tidak tahu berapa AC yang dipasang.”

Jian Songyi takut akan dingin, Bo Huai tahu bahwa pada awal Desember di Kota Nan, suhunya tidak terlalu rendah, tapi dinginnya sampai menusuk tulang. TCEtpa

Dia kemudian menarik tangan Jian Songyi dan menggenggamnya di telapak tangannya.

Ini benar-benar dingin.

Jian Songyi akan sepanas kompor kecil di musim panas dan sedingin es di musim dingin. Tidak terlalu panas dan terlalu dingin, tapi dia akan sakit kepala saat AC bertiup terlalu kencang. Dia berharga dan lembut, sulit untuk dilayani.

Bo Huai mengeluarkan heat pack dari tasnya dan meletakkannya di tangannya, lalu dia memerintahkan, “Berbaliklah.” WlrT1m

Jian Songyi memegang heat pack seperti tupai kecil yang memegang kacang, dan berbalik dengan patuh.

Bo Huai mengeluarkan hot pack lagi, membuka bungkusnya, meletakkannya ke dalam seragam sekolah dan sweater yang dipakai Jian Songyi, dan menempelkannya di kausnya.

Bo Huai seperti sudah terbiasa melakukannya.

Dia bisa melihat bahwa Bo Huai seperti sudah melakukan selama bertahun-tahun dan sangat berpengalaman. cTh8sn

Hanya saja setelah tiga tahun, perasaan kali ini berbeda.

Dibawah kaos hitamnya sudah benar-benar tidak ada sehelai kain apapun dan tangan Bo Huai mudah untuk masuk ke dalamnya. Melalui lapisan kaos yang tipis, ujung jarinya bisa dengan jelas merasakan tulang punggung tipis Jian Songyi. Meluncur ke bawah, sedikit demi sedikit, dia bisa dengan mudah menghitung setiap tulangnya.

Tipis dan kurus, tidak ada keraguan bahwa itu adalah kerangka laki-laki dewasa.

Perilaku yang dulunya dia pikir biasa, tiba-tiba menjadi sedikit ambigu. TnaDG

Jian Songyi mengerutkan bibirnya, tidak berani bergerak.

Jari-jari Bo Huai diam-diam mendapat persetujuan, merabanya di sepanjang jalan ke bawah, berhenti di persendian di bagian bawah tulang belakangnya, dan berbisik, “Apakah itu di sini?”

Langit Bieru.

Jian Songyi langsung menegangkan tubuhnya, dan dipaksa meludahkan dua kata dengan tenang, “Tidak.”

“Yah, itu sepertinya ada di bawah sana.” ud 65c

Nadanya ringan dan serius, seolah membahas masalah akademis.

Jian Songyi takut jari Bo Huai akan terus turun, dia berbalik dengan cepat, dan menepis tangan yang sewenang-wenang itu: “Jangan sentuh.”

Bo Huai meletakkan tangannya di depannya dan terkekeh: “Sayang sekali tangan yang begitu indah ini tidak digunakan untuk menjelajahi misteri tubuh manusia.”

“Dimana harga dirimu!” Jian Songyi memerah karena malu, “Aku belum menjadi pacarmu, jangan lakukan apa pun padaku sepanjang waktu. Berhati-hatilah atau aku akan memanggil polisi untuk menangkapmu!” huTMHE

Kedengarannya garang.

Dia dan Bo Huai belum mengkonfirmasi hubungan di antara mereka, tapi mereka berciuman, berpelukan, saling menyentuh, dan tidur bersama, jadi dia tampak seperti seorang Omega yang mengambil keuntungan dari orang lain.

Jian Songyi sangat tidak senang dengan hal ini.

Meskipun dia hampir menentukan pikirannya sendiri, dia sensitif dan memiliki harga diri, dia tidak bisa melakukan hal-hal seperti “Aku akan menjadi pacarmu” di depan Bo Huai tanpa alasan. gvmx7D

Dia sudah menunggu Bo Huai memberinya kesempatan, tapi setelah Bo Han muncul, Bo Huai tidak pernah mengatakannya lagi dengan serius, dan mereka berdua seolah mengesampingkannya.

Jian Songyi tidak bisa menyembunyikan banyak hal, dan mengungkapkan keluhan kecil ini dengan cara lain.

Tapi Bo Huai, yang selalu perhatian, sepertinya tidak menerima sinyalnya kali ini, dia hanya menarik tangannya dan bertanya, “Apakah tubuhmu sudah hangat?”

Begitu dia mengatakannya, Jian Songyi menyadari bahwa itu memang lebih hangat, tangannya hangat, punggungnya juga hangat, dan darah di sekujur tubuhnya menghangat karena rasa malunya. sDUefJ

Bo Huai meletakkan ujung jarinya di punggung tangannya dan menguji suhunya: “Yah, kamu bisa mulai berlatih.”

“Oh.”

Jian Songyi menjawab dengan santai dan melirik lembar musik, “Liangzhu“.

“Ya. Bermain empat tangan membutuhkan latihan berulang, tapi sekarang hanya tersisa empat atau lima hari. Kamu sudah lama tidak menyentuhnya. Jika terlalu sulit, aku khawatir itu tidak akan berjalan dengan baik. Lagu ini tidak terlalu sulit, dan itu cukup emosional.” qwag4Q

Pada festival seni sekolah, semua penontonnya adalah orang awam, dan keterampilan mempesona yang sebenarnya mungkin tidak dapat didengar, sebaliknya lagu yang familiar dan menyentuh dapat mendorong emosi, aman dimainkan, dan memiliki hasil yang baik.

Bo Huai benar-benar bijaksana.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Tapi setelah percobaan pertama, Jian Songyi merasa tidak begitu baik.

Dia berlatih musik solo sebelumnya, ini pertama kalinya dia memainkan lembar musik bersama. Dia belum beradaptasi dengan itu dan akibatnya tidak mengalir dengan cukup lancar. Dia tidak menangani detail dengan baik. Jari-jarinya tidak fleksibel, dan terkadang ada suara yang salah. ELBUXF

Jika terus berlatih seperti ini, maka hasilnya tidak akan terlalu bagus.

Bo Huai mendorong lembar musik padanya: “Sepuluh menit, setelah beberapa kali, ingatlah dengan baik, gerakkan jarimu saat mengopernya.”

Jian Songyi bermaksud menjadi sangat bijaksana saat ini, dia tidak peduli dengan sikap Bo Huai dan melakukan latihan jari sambil melihat lembar musik piano.

Bo Huai duduk di sampingnya, tidak melakukan apa-apa, dia hanya menekan tuts piano. dIZ2ab

Suara piano alami dan halus, mengalir keluar.

Tanpa lembar musik, seharusnya karya musik ini sudah lama akrab di hati dan tanpa sadar memainkannya.

Jian Songyi mendengarkan sebentar dan mengangkat alisnya: “Musik pop?”

“Hmm.” bHS0xq

Jian Songyi tiba-tiba tertarik, dia dan Bo Huai tidak suka mendengarkan musik pop, jadi lagu seperti apa yang bisa membuat Bo Huai, orang yang terbiasa memainkan Chopin dan Mozart, bisa memainkannya berulang-ulang, sampai-sampai memorinya terbentuk sempurna.

Melodinya tidak terdengar rumit, tapi ada sentuhan sentimental dalam liriknya.

Pasti ada alasan kenapa Bo Huai menyukai sesuatu.

Jian Songyi bertanya: “Lagu kesukaanmu?” SPCjxy

“Aku pernah mendengarnya sesekali sebelumnya dan berpikir itu bagus.”

“Kurasa aku belum pernah mendengarnya.”

“Hmm.”

“Lalu Xiao Bo, apa kamu bisa menyanyikan satu untukku?” pwqH6u

Bo Huai terkekeh: “Kita sedang berbisnis dan bernyanyi adalah harga lain.”

“Selama kamu bernyanyi dengan baik, aku berjanji akan memberimu hadiah yang cukup.”

Story translated by Langit Bieru.

“Kamu kalah dariku sebelumnya, dan mengatakan akan menciumku setiap hari, tapi kamu masih belum memenuhi kontrak. Aku tidak percaya padamu.”

“… Percaya atau tidak! Aku tidak peduli!” Jsywxa

Jian Songyi menggoda Bo Huai tapi justru dia yang digoda, mengubah rasa malunya menjadi kemarahan. Keingintahuannya digantung dan dia merasa tidak puas. Dia berbalik dengan marah, terus membaca lembar musik piano, dan nada suaranya terdengar sangat brutal.

Ada tawa rendah licik yang terdengar di telinganya: “Kamu marah lagi, apa kamu ingin aku membujukmu lagi?”

“Tidak! Aku akan memberitahumu, bahwa aku sangat membencimu sekarang…”

Suara Jian Songyi perlahan-lahan memudar karena suara laki-laki yang rendah dan lembut di telinganya. Glmi69

Ini adalah lagu tentang kekasih masa kecil.

Garis suaranya jernih dan sejuk, sangat ringan, agak keren, meluap dari teman dekatnya.

Meskipun ringan, tapi terdengar dalam, seperti setelah bertahun-tahun, perlahan-lahan menetap di dalam ingatan, menjadi bagian dari kehidupan. Yang biasanya ceroboh, namun memanjakan, dan memanfaatkan setiap peluang, sekarang ini tampak menyesakkan.

Setiap kata, setiap kalimat, menggambarkan secara detail. uMVr9i

Anak kecil saling berpegangan tangan, tampak tidak bisa dipisahkan seumur hidup, tapi karena mereka masih terlalu kecil, canggung dan belum dewasa, mereka masih menyia-nyiakan masa mudanya.

Piano dan suara nyanyiannya sangat sederhana, tanpa teknik sama sekali.

Jian Songyi tiba-tiba merasakan sedikit masam di sudut matanya, memalingkan wajahnya, dan menyela Bo Huai dengan santai: “Kenapa kamu bisa menyukai lagu ini?”

“Aku kadang mendengarnya di Kota Bei. Saat mendengar liriknya aku merindukanmu.” UB2jd3

“Yang mana?”

“Kalimat, menikahlah denganku di masa depan.”

Jian Songyi mengerutkan bibirnya.

Saat Jian Songyi masih kecil, dia sangat melekat pada Bo Huai. Dia selalu mengikutinya, mengganggunya dan membuat masalah dengannya. Dia mengatakan bahwa dia akan menikah dengannya saat mereka dewasa. Untuk alasan ini, dia bertengkar dengan anak laki-laki besar di TK yang juga ingin menikahi Bo Huai. ZRoxcA

Tapi pada saat itu, dia baru berusia tiga tahun. Dia dipukuli dan pergi mencari Bo Huai. Bo Huai merontokkan dua gigi depan anak laki-laki besar itu, dia tidak ingin menikah dengannya, hidup atau mati. Anak laki-laki itu menjadi marah sehingga Jian Songyi kecil menggigitnya dengan keras, dan kedua anak dengan hidung berdarah dan wajah bengkak itu bertengkar lagi.

Kemudian, Jian Songyi tidak berpikir untuk menikahi Bo Huai lagi. Dia merasa bahwa Bo Huai masih kecil, jadi dia mematahkan gagasan ini, dan kemudian keduanya tumbuh sebagai saudara.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Tapi dia tidak menyangka bahwa yang diinginkan orang ini bukanlah menjadi istrinya, tapi menjadi suaminya.

Di usia yang masih muda, ambisinya tidak kecil. FE1Suk

Jian Songyi melengkungkan sudut bibir bawahnya tanpa sadar.

Bo Huai masih memainkan lagu itu, dan berkata perlahan: “Saat itu, aku memimpikanmu setiap malam, tapi aku sudah tidak melihatmu selama dua tahun. Aku tidak tahu seperti apa penampilanmu, mimpiku sangat kabur dan itu semua adalah hal yang tidak menyenangkan. Tapi itu sangat aneh, setelah aku mendengarkan lagu itu, aku memimpikanmu saat kamu masih kecil. Kamu terlihat sangat jelas, dan juga bahagia. Jadi saat aku memikirkanmu, aku memainkan lagu ini.”

“Lalu saat kamu belum mendengar lagu ini?”

“Selama dua tahun, aku tidak bisa tidur dengan nyenyak.” 7BdDpG

Sebuah pernyataan yang meremehkan, setelah perpisahan dia menanti sendirian.

Dia sudah menunggu dirinya, seperti cerita dalam lagu ini.

Jian Songyi berbalik dan menatapnya, “Aku ingin mendengarmu bernyanyi.”

“Baiklah.” VJ8Zud

Tangan sempurna yang sudah berlatih piano sepanjang tahun, mengalir dengan lembut pada tuts hitam dan putih. Dia sedikit menundukkan kepala, garis lehernya memanjang, kelopak matanya yang tipis menggantung ke bawah. Cahaya di malam musim dingin di luar jendela jatuh, membentuk siluet dengan cahaya keemasan yang redup.

Bibirnya yang terlihat sedikit tipis, terbuka dan tertutup, terlihat pucat dan acuh tak acuh.

Hanya adam apple-nya yang bergulir, diiringi suara piano, berbicara tentang cinta yang tak pernah diketahui.

Terdengar lembut dan menakjubkan. 8Wy6Vn

Kemudian, video ansambel bersama empat tangan di festival seni tersebar luas, dan itu dikenal sebagai dua dewa laki-laki tercantik di atas panggung dalam sejarah NFLS.

Namun di dalam hati Jian Songyi, itu tidak sebagus musik sederhana yang dimainkan dan dinyanyikan oleh laki-lakinya di ruang piano kecil dan sederhana pada malam musim dingin.

Itu hanya dinyanyikan untuknya, hanya dia yang tahu, hanya dia yang mengerti ceritanya.

Hanya dia. 1zrs7H

Dia menopang dirinya dengan piano, membungkuk, memiringkan kepalanya, dan menggigit adam apple itu, meninggalkan lingkaran gigitan yang dangkal.

“Itu sudah disegel menjadi milikku, jadi kamu tidak boleh menyanyikannya untuk orang lain di masa depan, tidak ada yang bisa.”

Please visit langitbieru (dot) com

β€”
β€”
β€”

Berikut kalau mau denger lagu yang dinyanyikan Bo Huai buat Jian Songyi. Link. Versi ada subnya. Link BXalPI

 

Translator's Note

Jian Songyi

Translator's Note

ansambel

Translator's Note

Jian tua, yang menjurus ke Papa Jian Songyi

Translator's Note

twinkle twinkle little star

Translator's Note

Nia: sesuai nama Bo Huai sendiri yang diambil dari nama puisi itu, bait puisi Yebo Qinhua menjelaskan betapa tenangnya kanal dekat sungai Qinhuai walaupun kabut dingin menutupinya sebagai pemisah siang dan malam (matahari dan bulan), manisnya pemandangan malam di sana diiringi nyanyian para gadis yang tidak tahu akan kebencian kepada negara, berombak layaknya bunga persik yang berjatuhan di permukaan sungai… Jadi pokoknya nikmatin aja penampilannya, yakin bahagia. Btw ini pendapat aku ya kalau salah mohon maaf hehe

Translator's Note

Nia: heat pack yang dipegang ditangan, hot pack semacam koyo yang bisa ditempelin dibaju/celana, ada juga cold pack. Walaupun kegunaannya sama antara heat pack ama hot pack.

Translator's Note

不是

Translator's Note

Legenda ini sering dianggap sebagai Romeo dan Juliet versi Cina.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!