English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh58 - Narsisme Memiliki Keuntungan

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia


Setelah Jian Songyi mengatakannya, ujung lidahnya masih berada di dekat adam apel Bo Huai, dan kemudian dia berbalik secara provokatif. dczZf2

Sepuluh tuts ditekan bersamaan, membuat suara teredam.

Bercampur dengan napas yang berat.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Jian, Song, Yi.”

Tiga kata, kata demi kata, datang dari atas kepala Jian Songyi, terdengar agak serak. KT5uBO

Jian Songyi telah bertindak sangat berani, dan baru kemudian dia menyadari bahwa sepertinya dia telah membuat pria disampingnya marah.

Jika kalian terjebak di dalam api, kalian akan dipaksa untuk memadamkannya.

Jian Songyi memikirkan hal ini, kemudian dia bangkit dan bersiap berlari, tapi Bo Huai dengan cepat menarik lengannya kembali dan menekannya ke piano.

Piano itu mengeluarkan suara yang lebih teredam daripada sebelumnya. EwImUP

Bo Huai menyentuhnya dengan satu tangan, dan menyentuh adam apple-nya sendiri dengan tangan yang lain: “Aku ingat aku pernah berkata bahwa aku pelit. Aku memang sering dimanfaatkan tapi aku juga harus mendapatkan balasan yang setimpal. Jika aku digigit, aku juga harus menggigitnya balik.”

Kemudian dia berbicara sambil mengangkat dua jarinya: “Dua kali.”

Jian Songyi ditekan ke piano, dan sorot matanya hanya tertuju pada tenggorokan Bo Huai yang sedikit merah dan berair, telinganya seketika merah merekah.

Dia terus mengatakan bahwa Bo Huai adalah saudaranya, tapi dia jugalah yang menggigit Bo Huai dua kali. 85b6pN

Dirinya mungkin benar-benar sudah kehilangan akalnya.

Dan tak tahu malu.

Tapi apa yang dia lakukan pada Bo Huai barusan….

Dia memang benar-benar ingin menggigitnya. AWFeHg

Semakin dingin, sabar, dan terkendalinya Bo Huai, semakin membuat hatinya tergerak padanya. Dia selalu ingin menggigitnya dengan penuh kelembutan dan kasih sayang akan kesabaran dan pengekangan, dan kemudian mendapatkannya untuk dirinya sendiri.

Dirinya memikirkan ini dan melakukannya dengan percaya diri.

Tapi melupakan akan konsekuensi yang harus dia tanggung setelahnya.

Jian Songyi tahu, meskipun Bo Huai tenang dan dingin hampir di sepanjang waktu, di beberapa tempat, dia benar-benar binatang buas. KE15Ba

Tapi Jian Songyi merasa bahwa Bo Huai sama sekali tidak bisa menerima nasihat. Setiap kali dia menasihatinya, Bo Huai akan maju satu inci, seolah-olah akan memakan dan memusnahkannya.

Jadi dia membulatkan tekadnya dan menegakkan lehernya: “Seorang pria berani berbuat berani bertanggungjawab, maka gigit saja kembali.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Gigit di mana saja?”

“Di mana pun yang kamu mau.” LJdVWD

“Kamu sendiri yang bilang, yakin tidak akan menyesalinya?”

Jian Songyi dengan susah payah memunculkan kekuatannya, mengangkat alisnya. Bibirnya berkedut, dia berpura-pura mencemooh dan provokatif: “Apa yang aku katakan, aku tidak akan menyesalinya. Pria dewasa yang dipegang itu kata-katanya, apa kau sendiri lupa?”

Mulut kecil seseorang mulai mengoceh tanpa pandang bulu lagi, dan Bo Huai tidak masalah akan hal itu.

Dia mengulurkan tangannya untuk meraih bagian belakang kepala Jian Songyi, sedikit ke samping dia memiringkan kepalanya, sehingga bibirnya jatuh pada kelenjar di belakang lehernya. hszJnE

Sentuhan yang sangat dangkal, begitu lembut dan tidak agresif.

Tapi di luar dugaan, itu menyebabkan kecemasan besar bagi Jian Songyi dalam sekejap. Naluri yang mirip dengan menyerah segera memenuhi darah dan sarafnya, menginginkannya dengan gila. Namun, alam bawah sadar Alphanya selama tujuh belas tahun membuat otaknya tidak dapat menerima untuk ditandai dan dimiliki oleh Alpha lain.

Jadi ada reaksi penolakan yang kuat terjadi. Saat pertama kali dia disentuh, dia secara naluriah mendorong Bo Huai menjauh, menyebabkan bangku piano di belakangnya dengan kuat jatuh ke lantai, membuat suara yang tajam dan menusuk.

Setelah mendorongnya, dia tertegun, dan kemudian menyadari bahwa perilakunya benar-benar menyakitkan. oX0IaQ

Dan dirinya, bahkan di hari yang begitu dingin, terkejut sampai berkeringat.

Jian Songyi mengerutkan bibirnya, tidak tahu harus berkata apa.

Jelas dia menginginkannya saat mengalami heat, tapi saat dia sadar, dia tidak bisa menerimanya dan itu tampak sangat munafik.

Namun Bo Huai sepertinya menduganya, dan secara alami menjatuhkan tangannya dan tersenyum: “Aku tahu itu, kamu sedikit tak tahu malu.” dBEYMp

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Vfqfgalcsj Db Lejl alvjx yfgclja wfcuululacsj vjgl jkji.

Aljc Vbcusl wfgjrj wjie.

Bjil lcl vlj sjcu wfcuubvj Db Lejl, ajql vlj peuj sjcu wfcvbgbcucsj. Alxj vlj jvjijt Db Lejl, alvjx qfveil jqjxjt vlj yfcjg-yfcjg lculc wfcjcvjlcsj jaje alvjx, vlj jxjc wfgjrj yjtkj Aljc Vbcusl tjcsj wfwqfgwjlcxjc qfgjrjjccsj jxjc mlcajcsj rfcvlgl.

Dia takut kesalahpahaman terjadi, jadi Jian Songyi buru-buru membela diri: “Aku bukannya tak tahu malu, tapi aku baru ingat bahwa aku sudah membuat sumpah pada saat itu. Aku tidak akan pernah menerima tanda darimu. Aku adalah pria dengan tulang belakang dan akan melakukan apa yang aku katakan. Aku tidak bisa melanggar janji dan menjadi gemuk, jadi… kenapa kamu tidak menggigit di tempat lain? Kamu bisa melakukannya di mana saja kecuali di sana.” WiG8qs

Itu adalah nada diskusi yang serius, sedikit kehati-hatian seolah-olah takut pihak lain akan marah.

Bo Huai tiba-tiba merasa bahwa dia sudah mendorong Jian Songyi terlalu keras.

Story translated by Langit Bieru.

Jian Songyi bahkan belum memutuskan untuk menjadi pacarnya. Namun dia sudah bersikap posesif dan hampir tidak bisa menahan diri untuk benar-benar menandainya. Mengetahui bahwa Jian Songyi hanya suka mengoceh di bibirnya, dan sikapnya yang juga sangat provokatif, jadi Bo Huai tidak bisa tidak menggertak orang seperti ini dan menakut-nakuti teman kecilnya dengan cara ini.

Dia tidak puas hanya dengan keuntungan kecil. czoxXI

Lebih baik membiarkan Paramecium kecil ini sedikit lebih lambat.

Seolah tidak terjadi apa-apa, dia tersenyum dan duduk kembali di depan piano: “Lupakan saja, kamu berkulit tipis dan lembut, itu akan terasa sakit dan aku pasti akan merasa sakit hati melihatnya.”

“Sebenarnya tidak apa-apa, aku tidak takut sakit. Sungguh.”

“Jangan khawatir, aku yang melepaskannya, bukan kamu yang bertindak tak tahu malu.” mJi0qx

Jian Songyi merasa bahwa dia tidak memiliki alasan untuk memohon pada orang lain untuk menggigitnya, tapi dalam hal ini, dia masih harus menekankan sesuatu lagi: “Kamu sendiri yang mengatakannya, bukan aku. Maka masalah segel itu juga harus diperhitungkan.”

Bo Huai meliriknya dengan miring: “Sangat tidak masuk akal?”

“Bagaimana aku bisa disebut tidak masuk akal? Aku sponsormu dan menghabiskan begitu banyak uang untuk mendukungmu. Apa yang salah dengan segel?”

“Apa yang salah dengan segel?” OmQdLP

Jian Songyi menjadi tidak masuk akal dan marah: “Tidak apa-apa. Hanya saja kamu bernyanyi dengan baik dan aku ingin memberimu hadiah. Tapi pada akhirnya aku tidak menyangka bahwa konsentrasimu begitu buruk dan tidak mampu menahannya.”

“Jika kamu memiliki kemampuan, kamu bisa memberikan lebih banyak hadiah untuk melihatnya.”

“…” Jian Songyi merasa bahwa dia benar dan tidak bisa dibandingkan dengan binatang buas seperti Bo Huai, dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Kamu melakukan bisnis denganku, dan kamu bukan pacarku. Kamu tidak bisa terlalu serakah.”

Bo Huai menundukkan kepalanya dan tersenyum: “Ya, kamu benar, aku tidak bisa terlalu serakah.” ws2R0z

Jian Songyi mengerucutkan bibirnya dan mengoreksinya lagi: “Tapi sebenarnya, kamu juga bisa sedikit serakah. Aku cukup murah hati. Masih mungkin untuk meluruskan percintaan kecil ini.”

Jian Songyi merasa bahwa petunjuknya sangat jelas. Hanya dengan satu dorongan dayung di sepanjang aliran sungai, Bo Huai bisa mendapatkan apa yang diinginkannya dan menyembuhkan luka saat dia didorong menjauh.

Namun, Bo Huai hanya tersenyum: “Baiklah, tuan muda Jian kita yang murah hati, ayo berlatih piano dengan cepat, jika tidak maka kita akan terlambat.”

Terbiasa dengan kemampuan Bo Huai untuk melakukan pendekatan begitu melihat kesempatan, dia tiba-tiba melakukannya dengan sangat baik. Jian Songyi merasa sedikit tidak nyaman: “Apa aku akan berlatih piano sekarang? Tidak ada yang lain?” Oy96MV

“Apa lagi yang kamu mau?”

“… Tidak ada.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dia tidak bisa mengatakan bahwa dia ingin memintanya untuk menjadi pacarnya.

Jian Songyi sudah terbiasa diistimewakan, dan tidak bisa menurunkan wajahnya. aFhKC3

Bo Huai kembali ke urusannya: “Jika kamu tidak ingin apa-apa, mulailah berlatih, jika tidak, kamu akan berada dalam keadaan ini dan gagal menjaga integritasmu.”

“…”

Jian Songyi duduk kembali di depan piano dengan cemberut.

Dia merasa bahwa Bo Huai adalah Alpha yang membingungkan, dan dia tidak pantas memiliki Omega yang begitu menawan sepertinya. TIGOLN

Bo Huai hanyalah paramecium.

Ya, Paramecium, dia tidak layak untuk makhluk yang lebih tinggi seperti dirinya. Dia pantas untuk dikejar lebih lama.

Tapi setelah memikirkannya, Bo Huai adalah orang dengan pikiran yang sangat teliti dan peka. Tidak mungkin baginya tidak memahami maksud dari perkataannya. Setelah Bo Han muncul, Bo Huai menunjukkan berbagai perbedaan dari dirinya sebelumnya. Jian Songyi memiliki alasan untuk curiga bahwa Bo Huai sengaja menghindari pertanyaan tentang menjadi pacarnya.

Dia mungkin memiliki sesuatu yang belum dia katakan pada dirinya. WxSvpO

Memikirkan hal-hal itu, Jian Songyi memainkan lagu “The Butterfly Lovers (Liang Zhu)” dengan suasana hati yang agak melankolis.

Menjadi sedikit lebih serius, Jian Songyi memiliki tulang punggung yang kuat. Jika dia memutuskan untuk melakukan sesuatu dengan serius, dia akan mencoba yang terbaik.

Setelah waktu makan malam, dia akhirnya menemukan perasaan itu, tapi dia masih merasa bahwa itu belum cukup. Dia kemudian pulang ke rumah pada malam hari dan pergi ke ruang piano di lantai tiga untuk melanjutkan latihannya.

Denting piano sudah lama tidak terdengar di rumah. MhKaxq

Reaksi pertama Nyonya Tang adalah bahwa rumahnya berhantu.

Mengenakan masker wajah, menarik sapu, dia dengan berhati-hati melihat ke lantai tiga, dan dia benar-benar melihat Jian Songyi duduk di depan piano. Tanpa mengatakan apa pun, dia membuang sapunya dan merobek masker wajahnya, berlari dengan langkah kecil, dan memegang wajah Jian Songyi dengan kedua tangannya: “Nak! Apa kamu akhirnya bisa menguasainya?!”

Jian Songyi: “?”

Nyonya Tang sedikit bersemangat: “Apa kamu akan bermain piano untuk confess? Apa itu confess untuk Xiao Huai? Apa yang harus mama lakukan? Apakah taburan kelopak mawar cukup? Atau hujan salju buatan? Katakan pada mama, mama pasti bisa melakukannya.” xy0Lw1

Jian Songyi: “… Ma, aku hanya berpartisipasi dalam festival seni.”

“Oh.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Nyonya Tang menurunkan wajah Jian Songyi, dan matanya kehilangan ekspresinya.

“Bersama dengan Bo Huai.” xjap0K

Tatapannya kembali bersinar: “Kapan?!”

“15 Desember.”

“15 Desember, aku hitung dulu… Ah! Masih ada waktu! Cepat panggil Xiao Huai!”

“?” xf9etL

“Aku akan mengukurmu! Aku akan mengirimkannya ke sebuah brand besok pagi dan membuatkan kalian dua set setelan. Meskipun sudah terlambat untuk setelan kelas atas, tapi dipastikan bahwa kamu pasti akan terlihat sangat tampan!”

“Ma… Tidak perlu…”

“Perlu! Kenapa tidak! Oh, lupakan saja, kamu teruslah berlatih, aku akan pergi menemui Xiao Huai sendiri.”

Lima menit kemudian, Jian Songyi dan Bo Huai berdiri dengan patuh di depan cermin besar, dan Nyonya Tang memberi isyarat ke sana ke mari dengan lembut menggunakan pita pengukur. wrbhyE

Mendengarkan kata-kata bersemangatnya yang tak bisa dijelaskan: “Ckckck, tubuh kalian berdua, aku melihat dengan kepala mataku sendiri. Sangat bagus sangat bagus. Itu lebih dari cukup untuk menjadi model. Kenapa kalian berdua tidak membentuk boy grup dan melakukan debut? Biarkan ayahmu yang menaungi kalian, dan aku yang akan menjadi agen kalian. Jika kalian tidak populer di seluruh Asia, maka pulanglah dan warisi ratusan miliyar kekayaan.”

“…”

“Baiklah, wajah yang satu lebih bau daripada yang lain. Jika kamu tidak mau, lupakan saja. Ah, Xiao Huai, apakah kamu menyukai warna hitam atau putih?”

“Apa pun.” B3Yj5C

“Dia suka warna putih.”

Yi… Tapi kurasa Xiao Huai yang memiliki kulit cerah akan terlihat lebih baik dalam setelan warna hitam. Sama seperti setelan malam hitam gaya istana Eropa, pasti dia akan terlihat seperti pangeran vampir.”

“…”

Karena dia sudah mengambil keputusan, kenapa repot-repot bertanya lagi. 4p0NSc

Nyonya Tang tenggelam ke dalam gambaran yang ada di pikirannya sendiri: “Ini sangat tampan! Kalau begitu Xiao Huai kamu harus memakai hitam, Xiao Yi kamu memakai putih, itu pasti akan imut.”

“Ma! Aku tidak imut! Aku ingin warna hitam!”

Story translated by Langit Bieru.

“Kenapa kamu tidak imut? Kamu imut. Xiao Huai, apakah kamu pikir Xiao Yi kita imut?”

Nyonya Tang bertanya dengan sangat serius. d1E3KS

Bo Huai tersenyum: “Imut, sangat imut.”

Telinga Jian Songyi memerah, dan dia menutup mulutnya, tidak mengatakan apa-apa.

Nyonya Tang masih mengoceh: “Apakah piano di sekolah kalian bagus? Tampaknya tidak, aku seharusnya tidak bertanya, pasti tidak. Kalian tunggu saja, aku akan membelikan kalian piano kristal, serta lampu sorot, itu juga harus terlihat profesional…”

Jian Songyi tidak tahan lagi dan memotongnya, “Ma, ini hanya festival seni.” d9Gwhx

“Kenapa tidak! Kamu tidak tahu. Saat kalian masih kecil, aku suka melihat kalian berdua bermain piano bersama. Dua boneka kecil duduk bersama, mengenakan jas kecil dengan wajah bulat kecil. Saat itu, kalian bahkan tidak bisa memainkan bintang kecil dengan baik. Duduk di bangku piano, kaki kecil kalian yang pendek tidak bisa menyentuh lantai. Tapi dalam sekejap mata, kalian berdua sudah tumbuh begitu besar.”

Nyonya Tang menyimpan pita pengukur dan memandang mereka dengan senyum lembut dan memuaskan, “Jika papa Xiao Huai ada di sini, dia pasti akan sangat senang melihat bahwa kalian berdua sangat baik-baik saja sekarang dan bisa bermain piano bersama.”

Bo Huai menundukkan pandangannya.

Nyonya Tang dengan cepat menghiburnya: “Jangan khawatir, Xiao Huai. Bibi Tang akan memperlakukanmu sebagai putraku sendiri selama yang kamu suka. Jangan sedih. Tapi berbicara tentang ini, apakah kamu mengunjungi papamu baru-baru ini?” beZSwd

“Tidak, hanya sekali di bulan September.”

Nyonya Tang mengerutkan alisnya yang halus: “Yi, aneh, lalu siapa yang mengirimnya?”

“Ada apa?”

“Oh, tidak apa-apa. Hanya saja baru-baru ini turun hujan, dan aku ingin melihat apakah daun-daun yang jatuh di pemakaman sudah dibersihkan. Saat aku pergi ke sana, aku menemukan bahwa itu sangat bersih dan ada seikat Bunga Eustoma yang besar. Aku tidak tahu siapa yang meletakkannya. Di mana dia mendapatkan Bunga Eustoma yang begitu cantik di musim ini?” vo Y17

“Mungkin itu teman lama dari mendiang papa.”

Nada suara Bo Huai samar, seolah-olah dia tidak ingin menyebutkannya lagi.

Nyonya Tang dengan cepat menghentikan topik pembicaraan itu, membujuk kedua anak itu untuk minum semangkuk sup tonik Shiquan dan mengantar mereka ke tempat tidur.

Pada hari-hari berikutnya, sambil mendesak Jian Songyi untuk berlatih piano, mendesak brand tersebut untuk menyesuaikan setelannya, menghubungi banyak kontak di mana-mana untuk mendapatkan piano kristal, dan memasang dua lampu sorot di aula konser. Ry94 b

Tidak ada yang lebih sibuk dari Jian Songyi, seorang siswa tahun ketiga sekolah menengah atas yang mempersiapkan festival seni sambil mempersiapkan pelatihan untuk kompetisi fisika.

Dan harus diakui bahwa, sebagai tipikal wanita ** kapitalis, Nyonya Tang sangat ahli dalam membelanjakan uang.

Langit Bieru.

Saat Yang Yue melihat dua setelan seharga enam digit dan piano seharga tujuh digit yang dikawal ke aula konser, dia ingat anggarannya yang heroik sebesar 100 yuan dan memilih untuk tutup mulut.

Dia akhirnya mengerti bahwa Jian Songyi si tuan muda, benar-benar tidak menyalahkannya atas temperamennya. Jika dia memiliki ibu seperti itu, dia akan bisa melompat ke langit tanpa perlu turun. j6vfOZ

Dan hebatnya Jian Songyi masih mengembangkan studinya dengan begitu baik, itu benar-benar langka.

Namun, itu terlalu menonjol, yang menimbulkan ketidakpuasan dari beberapa orang.

Postingan panas hari ini — Bisakah uang menghasilkan karya seni?

Bangunan Utama: Mengacu pada tahun ketiga sekolah menengah atas, bukankah itu terlalu menonjol? Memainkan piano dan membuat itu lebih besar dari pertempuran musik epik kelas satu kita? Mereka yang tidak tahu akan berpikir bahwa Lang Lang dan Li Yundi bermain bersama. ELHpVr

2I: Heh, tuan muda yang terkenal tidak pernah pergi untuk belajar mandiri pagi, berangkat dan pulang dari sekolah setiap hari dengan mobil mewah, jika dia tidak mau memakai seragam sekolah maka dia tidak akan memakai seragam sekolah. Dan bahkan berani bekerjasama dengan direktur kelas, apa ini?

3l: F*cking sh*t. Song-ge tidak perlu belajar mandiri di pagi hari, karena dia bisa mengikuti ujian kelas dengan mata tertutup dan menjadi yang pertama. Itu bukan urusanmu.

4l: Sejujurnya tuan muda adalah tuan muda dan tidak perlu khawatir akan uang. Masalahnya adalah membuat festival seni yang bagus menjadi kacau.

5L: Kenapa akan menjadi kacau? Bukan urusanmu untuk menghabiskan uangmu sendiri. Beberapa orang seharusnya jangan terlalu cemburu. LdbsEr

6l: Pernahkah kalian melihat Jian Songyi bermain piano selama bertahun-tahun di  SMP dan SMA? Bisakah dia? Jelas, tekniknya saja tidak cukup, dan apa desainnya akan menyatu, bukankah itu akan sangat buruk?

7l: Aku menunggu lelucon tujuh digit angka. Aku tidak bisa memahami fakta bahwa sudah lama sejak siswa kelas tiga benar-benar menjadi seorang raja, sudah saatnya untuk berguling.

8I: Masuk akal untuk meragukan bahwa si lantai atas yang cemburu menyukai Song-ge kita. Kalian memiliki kemampuan untuk meninggalkan nama kalian. Jika Song-ge kami ternyata di luar prediksi kalian, aku akan mengirim kalian satu demi satu ke langit, kalau tidak matikan saja mikrofon kalian!

9l: Kalian benar-benar cemburu. Sejujurnya, selama itu adalah Song-ge dan Tuan Bo, aku suka melihat mereka duduk di sana bahkan hanya untuk bermain kapas. fAk4np

10l: Suka menonton +1.

11l: Kalian semua keluar dari topik. Aku bisa menjawab pertanyaan tentang gedung utama. Tentu saja, ibunya bisa membeli hadiah pertama festival seni. Apakah kalian percaya?

12l: Pertama beli terlebih dulu kehidupan keluarga yang rendahan di lantai atas.

Bangunan Utama: Haha, temperamen orang kaya baru terlalu menonjol, tapi uang tidak bisa menghasilkan karya seni. aO4sJy

……

Jian Songyi duduk di ruang ganti di belakang panggung, perlahan membolak-balik postingan itu, dan ibu logistik Yang Yue berdiri di belakangnya dengan ketakutan.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Lalu apa, Song-ge, mereka semua cemburu!”

Jian Songyi berkata dengan ringan, “Aku tahu, tapi itu normal bagi mereka untuk cemburu padaku. Aku tidak menyalahkan mereka.” KYR91z

Yang Yue: “…”

Siapa yang memberinya keberanian untuk khawatir bahwa Jian Songyi akan jatuh.

Jian Songyi melirik Bo Huai, yang masih mengerjakan makalah kimia di sebelahnya, dan berkata perlahan, “Mereka mengatakan mamaku dan aku adalah orang kaya baru, mereka juga mengatakan bahwa aku tidak bisa bermain piano, dan mereka bilang uang tidak bisa menghasilkan karya seni.”

Seseorang merasa sangat bersalah. 51luOZ

Bo Huai menyimpan makalahnya, menutup penutup pulpennya dan berkata dengan santai, “Itu tidak masalah. Bagaimanapun, mereka akan tahu bahwa uang benar-benar bisa menghasilkan karya seni.”

“Yah.” Jian Songyi mengangguk, “membuat tampan juga bisa.”

“Um.”

Yang Yue: “…” zDaY9d

Apakah dua orang ini terlahir dengan narsisme.

Namun, fakta memberitahunya bahwa ternyata narsisme memiliki keuntungan.

———+++———

GmriUD

Translator's Note

Padahal terkadang orang yg memiliki sifat tenang cenderung mudah dinasihati, sebaliknya Bo Huai kagak wkwkw

Translator's Note

Kalimat aslinya memanjat langsung saat melihat tiang

Translator's Note

JS

Translator's Note

pengakuan cinta/nembak

Translator's Note

pianis

Translator's Note

Jangan cuma koar-koar doang

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!