English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh6 - Sulit Membayangkan Pinggang Alpha Mana yang Tumbuh Seramping Ini

1 Comment

Translator: Keiyuki
Editor: Nia

  2CpkG8

Bai Huai adalah siswa seni liberal sebelumnya.

Dan sekarang dia menduduki peringkat pertama dalam sains di sekolah terbaik di Kota Nan.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Satu per satu semua siswa di kelas 3-1 mulai mendengar berita itu, pandangan mereka ke Bai Huai berubah dari kekaguman menjadi ketakutan.

Mereka memandang dengan kekaguman untuk seorang dewa, dan pandangan ketakutan untuk orang mesum. 27irMT

Jian Songyi akhirnya tahu kenapa sejak bertemu dengan Bai Huai, orang ini selalu mempelajari sains hampir sepanjang waktu. Dia pikir Bai Huai adalah tipe seorang pekerja keras yang sederhana, tapi sepertinya tidak demikian.

Tiba-tiba, Jian Songyi merasa bahwa ini akan sedikit menarik.

Dalam ingatannya, Bai Huai adalah orang yang rasional dan kejam. Tidak mungkin dia akan pindah dari Kota Bei ke Kota Nan di tahun ketiga sekolah menengah atas, atau pindah dari jurusan sastra ke sains.

Bahkan jika dia cukup lancang, ayahnya yang ingin putranya mewarisi karir politisnya dan membiarkan putranya belajar seni liberal, tidak akan setuju kan? IWMbu3

Jian Songyi yang merasa bahwa dia adalah tetangga dan teman sebangkunya, dia seharusnya memberikan sedikit perhatian padanya.

Dia keluar dari kolom obrolan WeChat dengan Zhuo Luo, dan mengklik pada avatar berwarna putih.

[Kenapa kau dipindahkan dari kelas sastra secara tiba-tiba?]

Sebelum dia mengirimnya, dia menambahkan, [Kau bertengkar dengan ayahmu lagi?] Kemudian dia mengirimnya, dan mendapat sebuah balasan. 5n3yew

[Aku sedang bosan]

“……..”

Yah, sepertinya tidak bisa lebih baik dari ini.

Orang ini memanglah hewan buas, dia seharusnya tidak perlu khawatir tentang kesulitan yang tidak dia katakan. yj08u7

Dia tidak layak untuk mendapat perhatian darinya.

Tepat ketika bel kelas berbunyi, guru fisika masuk dengan membawa setumpuk kertas ujian. Jian Songyi memasukkan ponselnya ke laci meja, dan tidak membalas pesan Bai Huai.

Shi Qing, guru fisika di kelas 3-1, adalah seorang Alpha yang masih sangat muda. Dia biasanya memiliki hubungan yang baik dengan para siswa. Setelah dia memasuki kelas, dia meminta perwakilan siswa untuk mengembalikan kertas ujian padanya.

Jawaban ujian Jian Songyi yang mendapatkan skore penuh selalu digunakan sebagai kunci jawaban ujian. MebCJk

Terdengar suara Shi Qing datang dari podium: “Jian Songyi ah, jawaban ujianmu, aku benar-benar…. keponakanku bahkan lebih baik darimu.”

Tahun ini, keponakan Shi Qing berusia tiga tahun.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Jian Songyi sama sekali tidak malu untuk membalasnya, “Fisika tidak memberikan poin tambahan untuk hasil tulisan. Jadi, apa gunanya aku menulis dengan bagus? Apakah anda bisa memberikanku score 101?”

“….” fmcnGS

Bai Huai merasa bahwa Jian Songyi benar-benar membutuhkan sebuah tamparan. Bibirnya cemberut, dia mengambil pulpen merah dan mulai menulis jawaban dari pertanyaan terakhir.

Jian Songyi melirik ke arahnya, menemukan bahwa dua bagian terakhir dari jawaban ujiannya hampir tidak mendapat point, lalu dia mendengus. “Kenapa kamu marah? Malam itu kamu bersungguh-sungguh kan? Tidak main-main, kan? Bukankah aku sudah menjelaskan pertanyaan ini padamu? Apa nilai sainsmu itu sudah cukup bagus?”

Bai Huai dengan tenang berkata, “Ya, kalau tidak, kamu akan tepat berada di bawahku.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“….” 1JxeVu

Zfcpfcuxfixjc.

Aljc Vbcusl wfcufiejgxjc yexe ijaltjc xbwqgftfcrlocsj vfcujc rejgj sjcu mexeq csjglcu vjc yfgtfcal yfgylmjgj.

Gjgl qbvlew, Vtl Hlcu ylrj vfcujc pfijr wfiltja xf yjuljc yfijxjcu xfijr. Zfrxlqec vlj alvjx ylrj wfcvfcujg jqj sjcu wfgfxj ylmjgjxjc, ajql pjgjcu rfxjil wfiltja aejc wevj vl xfijrcsj afgqegex. Gjc vlj wfgjrj rfvlxla rfcjcu, “Vfwejcsj xfiejgxjc xfgajr epljc xjiljc, xlaj jxjc weijl vfcujc qfgajcsjjc afgjxtlg.”

“Pertanyaan ini adalah pertanyaan dari pendaftaran mandiri. Ujian masuk universitas tidak terlalu sulit, tapi hanya Jian Songyi yang selalu berhasil, jadi aku masih belum puas…” G5ZAdf

Jian Songyi tidak tahu kenapa, tapi dia melirik ke arah samping lagi.

Seseorang akan menulis jawaban dan langkah-langkah yang sepenuhnya benar dengan pulpen merah. Shi Qing masih berbicara dan belum memulai membahas pertanyaannya.

Orang ini.

Lupakan saja. NWaTZj

Kelas biasanya akan berlangsung dengan cepat saat mengoreksi kertas ujian.

Begitu bel berbunyi setelah kelas terakhir, banyak orang bergegas ke taman kecil yang ada di sekolah untuk mengambil pesanan makanan mereka.

Hanya tersisa Bai Huai dan Jian Songyi yang berada di dalam kelas, menunggu bibi yang ada di rumah mengantarkan makanan mereka. KS31aP

Sebenarnya Bai Huai tidak terlalu peduli dengan makanannya, tapi ada seseorang yang selalu pilih-pilih makanan.

Jika ada yang salah dengan makanannya, dia tidak akan mau makan. Dan jika dia tidak makan, dia akan sakit perut dan ketika dia sakit perut dia hanya akan menanggungnya sendiri diam-diam.

Story translated by Langit Bieru.

Itu adalah masalah yang sudah ada sejak bertahun-tahun lamanya, dan dia tidak tahu bagaimana mengatasinya. Pantas saja dia menjadi kurus.

Bai Huai melirik seseorang di sebelahnya yang sedang bermain game, dan kemudian dia melihat ponselnya, dan berkata, “Aku akan ke pintu masuk untuk mengambil makanan.” oy0z4w

Begitu dia bangkit, pintu yang ada di depan kelas diketuk, diiringi dengan suara dribble bola basket.

“Xiao Yi, hujan telah berhenti. Kelas Internasional mengajak bermain basket, mau ikut?” Seorang Alpha bertubuh jangkung berdiri di depan kelas. Tubuhnya terlihat kokoh, fitur wajahnya jelas, dan sudut mulutnya menampakkan senyuman. Setelah selesai berbicara, dia melihat sosok Bai Huai, lalu dia tersenyum lagi, “Ternyata Tuan Bai juga ada disini, lama tidak bertemu, mau ikutan?”

Lu Qifeng dan Bai Huai saling mengenal satu sama lain. Tapi mereka tidak terlalu mengenal satu sama lain, tidak terlalu akrab ataupun tidak saling bermusuhan. (Ya biasa aja)

Dia bertanya sebagai bentuk kesopanan. Lagipula, dia tidak bisa membayangkan Bai Huai, si bunga yang tak terjangkau, mandi keringat saat berada di lapangan basket. iMLDt4

Dan benar saja, Bai Huai hanya membalasnya dengan dua kata, “Tidak. Terimakasih.” Nada bicaranya sangat dingin seperti tidak ada hawa keberadaan.

Dan Jian Songyi, yang baru saja menjadi MVP dalam game tersebut, setelah mendengar kata-kata “Kelas Internasional”, matanya yang gelap dipenuhi dengan senyuman sinis, lalu dia berdiri dengan malas dan meregangkan tubuhnya.

“Ayo pergi ba.”

ZLRWoi

Ruang kelas 3-1 berada di lantai satu di gedung utara, di sebelahnya ada lapangan basket kecil.

Hujan yang berlangsung di sepanjang musim panas akhirnya telah berakhir. Di sore hari cuaca menjadi cerah, dan masih ada genangan air di lapangan yang terbuka. Tapi para siswa laki-laki yang telah menahan diri untuk tidak bisa menggunakan hormon mereka dalam waktu yang lama, merasakan gatal sampai ke tulang.

Jika mereka tidak memainkan beberapa set game, mereka akan merasa tidak nyaman.

Tujuh atau delapan orang dari kelas Internasional datang ke lapangan, dan di kubu Jian Songyi hanya ada lima orang. Jadi mereka membaginya menjadi beberapa tim. 6KIJes

Jian Songyi memegang bola basket dengan ujung jarinya dan mendribblenya ke tanah, “Setengah lapangan atau satu lapangan penuh?”

“Ada begitu banyak orang, jadi satu lapangan penuh.”

“Ok.” Jian Songyi memutar pergelangan tangannya dan melemparkan bolanya ke arah Huangfu Yi. “Kalian dulu yang melakukan servisnya.”

Terlalu rendahan untuk menerima servis pertama secara cuma-cuma, tapi Huangfu Yi tidak ingin dikasihani, “Kenapa kami yang harus servis terlebih dulu?” ZLcFKd

Jian Songyi mengangkat matanya dan menatapnya, “Aku adalah siswa yang baik dan perhatian dengan orang yang cacat.”

Huangfu Yi yang telah di provokosi dua kali dalam lima hari ini, sudah kehilangan kesabarannya. Dia menundukkan kepalanya, dan mengedipkan matanya dengan penuh arti pada Alpha lain di timnya.

Langit Bieru.

Kelas internasional adalah kelas yang spesial. Mereka akan pergi ke luar negeri, dan tidak perlu mendaftar untuk ujian masuk universitas. Mereka tidak dihitung dalam tingkat penerimaan universitas dan sistem mereka juga dikelola oleh manajemen lain. Ada murid-murid yang memang serius ingin pergi ke universitas terkenal di dunia, tapi kebanyakan dari mereka adalah bajingan kaya dengan nilai rata-rata yang pas-pas an.

Ada juga sebagian besar murid yang dipromosikan karena poin ekstra saat ujian masuk dalam bidang olahraga. Jadi meskipun nilainya tidak terlalu bagus, tapi fisiknya sudah pasti merupakan salah satu yang terbaik diantara para Alpha. BhgDqJ

Mereka semua berdiri di lapangan basket dan tampak lebih kuat dari kelas sains.

Namun, semua Omega yang ada di sisi lapangan, mata mereka hanya dipenuhi oleh sosok Jian Songyi.

Bagaimanapun juga, wajah tampan itu ada disana.

Huangfu Yi mengadakan pertandingan ini untuk menganggu Jian Songyi. Jadi begitu permainan dimulai, mereka berlima mengepungnya. Dan juga, mereka melakukan permainan kotor. Ib3a9z

Lu Qifeng baru saja mencuri bola dan mengopernya pada Jian Songyi, tapi Jian Songyi dikelilingi oleh empat pemain lawan.

Jian Songyi mengangkat sudut mulutnya, “Kenapa kalian berempat mengepungku?”

Wajah orang-orang yang mengepungnya tampak sangat tidak baik.

Meskipun wajah Jian Songyi tampak sangat santai, tapi gerakan di tangan dan kakinya tidak goyah sama sekali. Saat dia mengayunkan bolanya ke kanan, lawannya mengikutinya ke kanan, lalu dia langsung melesat ke kiri, dan lawannya langsung bergerak mundur dengan cepat. o4YZ q

Meskipun mereka terlihat kikuk, tapi bagaimanapun juga, ada empat murid setinggi 1.9m menghalanginya. Jian Songyi tidak bisa menerobos mereka, jadi dia mengangkat pergelangan tangannya dan akan menembak dari tempatnya.

Mereka dengan cepat melompat dan mencoba untuk memblokir lemparannya.

Tapi pada akhirnya, Jian Songyi melempar bolanya ke belakang punggungnya, ke arah Lu Qifeng, dan Lu Qifeng melepaskan tembakkan ke ring dan mencetak angka.

Lawan mereka tertegun, Jian Songyi mengangkat bahunya, berjalan pelahan, dan high five dengan Lu Qifeng. kjVSdO

Dia bisa menangani masalah itu dengan mudah, dan sama sekali mengabaikan mereka.

Di quarter kedua, tim Jian Songyi sekarang memimpin 29 poin dari 12 poin, memimpin jauh di depan.

Di bawah pimpinan Zhuo Luo, para Omega yang ada di sisi lapangan menyorakinya.

“Kyaaaaaaa!!! Song ge adalah yang terbaik!!! Song ge nomor satu di dunia!!!” Ct xi9

Lin Yuanyuan juga ada disana, melompat kegirangan sambil membawa 2 botol air.

Melihat pemandangan itu, ekspresi wajah Huangfu Yi menjadi buruk.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Selama istirahat, dia memanggil timnya, menundukkan kepalanya, dan berbisik.

Lu Qifeng melirik ke arah tim lawan, lalu tersenyum ke arah Jian Songyi, “Mereka akan merencanakan apa dengan otak kosong mereka.” EwSs5M

Jian Songyi membuka botol airnya dengan santai, dan berkata, “Kamu jangan terlalu kejam, bukan berarti mereka menginginkan otak kosong itu, kamu harus sedikit bersimpati.”

Dia selalu berbicara dengan santai, dan suaranya memang tidak terlalu keras, tapi volume suara itu sangat sempurna untuk orang yang harus mendengarnya.

Huangfu Yi tidak berencana untuk mengakhiri pertandingan ini dengan cara baik.

Begitu memasuki quarter ketiga, Jian Songyi mencuri bolanya, melalukan dua gerakan tipuan, maju tiga langkah, melompat, dan menghujamkan bola basket (dunk) ke dalam ring. Semua mengalir seperti air dalam sekali jalan. 4vbB6d

Agar dia bisa menjatuhkan diri dengan pelan, tangannya memegang tepi ring. Lengannya ramping dan menampilkan garis otot yang kuat, ujung pakaiannya sedikit terangkat ketika dia melompat, dan memperlihatkan pinggangnya yang putih dan kencang. Terlihat tipis namun kuat, seperti bambu, tapi juga seperti pisau yang tipis.

Di bawah pantulan cahaya dari matahari sore, dan pantulan cahaya dari lampu jalan di samping lapangan, menjadikan ini suasana yang tepat untuk seseorang melamun.

Bai Huai secara kebetulan melihat pemandangan ini dari jendela ketika dia kembali dari mengambil makanannya.

Dia merasa bahwa pinggang itu terlalu kurus. Sulit membayangkan pinggang Alpha mana yang tumbuh seramping ini. 89oU0H

Jian Songyi merasa bahwa dunk yang dia lakukan sangat keren, dia mengangkat sedikit sudut bibirnya, melepaskan genggamannya, dan bersiap untuk mendarat.

Begitu kakinya menyentuh tanah, sebelum dia bisa berdiri dengan benar, guard lawan menyenggol punggungnya dengan siku. Dia terhuyung-huyung dan hampir terjatuh, tapi untungnya dia bereaksi dengan cepat dan menopang badannya dengan satu tangan.

Hal ini tidak bisa lagi dianggap pelanggaran, ini jelas-jelas adalah provokasi.

Lu Qifeng langsung maju dan meraih kerah guard itu dan mendorongnya ke belakang, “Apa maksudmu, heh?” jR6Vih

Guard itu mengulurkan tangannya, “Sorry, aku tidak memperhatikannya, kakiku tidak berdiri dengan benar.”

“Apa kedua kakimu itu prostetis?”

Lu Qifeng bukanlah orang yang mudah untuk ditangani. Dari awal, dia tidak menyukai Huangfu Yi. Jika bukan karena Jian Songyi yang terus menekan lawan mereka, dia sudah lama mengeluarkan amarah di hatinya, bagaimana dia bisa tahan terhadap provokasi seperti itu?

Tapi Huangfu Yi sangat yakin dan tidak takut untuk memperburuk keadaan, dan dia membawa serta beberapa murid laki-laki kekar dari Kelas Internasional sambil menyeringai, “Dia sudah bilang dia tidak sengaja dan sudah minta maaf, lalu kamu mau apa lagi? Itu tidak seperti kamu adalah Omega dari sebuah keluarga, tapi kamu bertingkah sangat rapuh, sampai kamu tidak bisa menerima pukulan bola?” pPYwuK

Jian Songyi berdiri dan membersihkan jari-jarinya.

Lu Qifeng melihat bahwa Jian Songyi mengerutkan keningnya. Meskipun sangat singkat, tapi kerutan itu jelas-jelas memiliki arti bahwa dia sangat tidak nyaman dengan hal ini.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dia berjalan mendekatinya, “Apa kamu baik-baik saja ba?”

“Yah, aku tidak apa-apa.” Jian Songyi mengangkat sudut matanya dan menatap Huangfu Yi. “Bisakah kita melanjutkan permainnya?” XCwF8B

Suaranya agak dingin, di sudut matanya terlihat jelas bahwa dia sedang menekankan permusuhan antar mereka.

Dia bukan orang yang takut akan sesuatu, tapi dia juga tidak suka bersikap kasar di depan sekelompok Omega dan gadis kecil, lagipula, berkelahi bukanlah hal yang baik, menakut-nakuti orang juga bukanlah hal yang baik.

Dia suka membuat orang lain mengakui kekalahan mereka.

Saat permainan berlanjut, seluruh momentum permainan Jian Songyi menjadi lebih menakjubkan dan lebih tajam. Dia mencetak beberapa lemparan tiga angka berturut-turut, dan membuat selisih skore menjadi 30 point. J1T78Q

Dan orang-orang di kelasnya juga mulai kembali setelah mereka selesai makan.

Xu Jianxing duduk di kursinya dan menatap lapangan basket dari ambang jendela. Lalu dia berdecak, “Tidak heran jika orang-orang menyebut permainan itu seperti di NBA. Song-ge ku memang sangat keren, Omega mana yang bisa bertahan akan pesonanya? Jika aku seorang Omega, pasti aku akan mengejarnya.”

Bai Huai bersandar di kursinya, ujung jarinya mengetuk-ngetuk meja, dan dengan nada yang dingin dia berkata, “Kamu bahkan bisa mengejarnya walaupun kamu Alpha.”

“Itu tidak boleh.” Xu Jianxing bahkan tidak pernah memikirkannya, “Dua orang Alpha tidak akan berakhir dengan baik, mereka tidak akan memiliki anak, dan mereka juga harus membayar denda.” NkDSGb

Bai Huai berhenti mengetukkan jarinya di atas meja. Dia memalingkan kepalanya dan melihat keluar jendela, setelah beberapa saat, dia berkata dengan santai, “Seharusnya tidak mahal.”

“Ah? Apa yang tidak mahal?” Xu Jianxing tidak tahu apa yang dipikirkan bos ini selama beberapa saat. Dia menoleh dan menatap Bai Huai dengan bingung.

Bai Huai menunduk, “Bukan apa-apa.”


Yaaaa Bai Huai dah mulai berencana wkwwk DsMqUF

Translator's Note

Alat buatan yang menyerupai bentuk bagian tubuh untuk menggantikan bagian tubuh tersebut yang hilang atau rusak akibat trauma, penyakit, atau kondisi prakelahiran.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment