English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh81 - Selamat Tahun Baru!

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia


Pembohong! Sungguh pembohong besar! nhPlg7

Jian Songyi berjalan kembali ke tempat duduknya, dengan gejolak kemarahan dia mendobrak meja Bo Huai, berharap bisa menghancurkan kertas dengan tulisan “300” di atasnya.

“Kamu bilang tempat pertama dalam ujian akhir akan menjadi milikku?!”

Please visit langitbieru (dot) com

Nada ini jauh lebih garang dan menggelegar ketimbang saat peringkat pertamanya direbut untuk pertama kalinya.

Namun, Bo Huai bisa melihat bahwa saat tempatnya direbut untuk pertama kalinya, Jian Songyi benar-benar tidak senang, tapi kali ini, Jian Songyi hanya memarahinya. 6lsGVx

Lagi pula, orang seperti Jian Songyi tidak akan bisa benar-benar meminta orang lain untuk mengalah atas dirinya, jadi yang dia lakukan sekarang hanyalah bertingkah layaknya tupai aneh yang sedang marah, dan tugas Bo Huai sekarang adalah membujuk kekasih kecil manisnya ini setiap saat.

Bo Huai bahkan bisa melihat ekor berbulu besar di belakang Jian Songyi, yang lembut, halus, dan sangat imut meledak layaknya gulungan kapas.

Sebegitu imutnya hingga dia memiringkan kepalanya dan tersenyum pada Jian Songyi: “Kenapa? Bukankah aku sudah mendapat yang ‘pertama’ di kelas. Ahh dan yang ini untukmu.”

Kemudian dia memasukkan tangannya ke dalam saku mantel Jian Songyi: “Lihat, itu sudah ada di sakumu.” LbtCsI

“…”

Tiga detik kemudian, dengan wajah merah dan diiringi nada suara yang semakin garang, Jian Songyi akhirnya lepas kendali, “Dasar sialan! Kamu bermain permainan kata denganku! Siapa sialan yang mengatakan ‘tempat pertama’!”

Bo Huai masih menyipitkan matanya, tersenyum dan bertanya perlahan, “Kalau begitu kamu tidak ingin aku menjadi yang ‘pertama’?”

Meskipun Jian Songyi tsundere, dia sudah menetapkan batasan untuk dirinya sendiri, yaitu, dia tidak akan pernah mengatakan apa pun seperti putus jika dia sedang marah dan impulsif. qEtsjD

Jadi saat Bo Huai menanyakan pertanyaan ini, dia terdiam beberapa saat. Setelah menahan untuk waktu yang lama, dia hanya bisa menahan satu kalimat: “Sial! Minggir! Aku ingin tidur!”

Setelah selesai berbicara, dia menarik Bo Huai, duduk di kursi dan membenamkan kepalanya untuk tidur.

Bo Huai mencubit telinganya yang memerah, tidak bisa menahan tawa dan berkata, “Karena kamu menginginkannya, bukankah aku harus mengatakannya?”

“Enyahlah, enyahlah!” gPc7DM

“Kalau begitu aku benar-benar pergi?”

“Kembalilah pada Laozi!”

“Kembali.”

“….” 8P2vh4

Pemakan melon yang mengira bisa menonton siaran langsung kekerasan dalam rumah tangga tiba-tiba merasa melon di tangan mereka tidak lagi harum.

Sebaliknya adegan yang diperlihatkan pada mereka penuh dengan makanan anjing, cuih!

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Mereka bertarung sampai mati untuk peringkat pertama dan kedua sebelumnya. Dan kini tindakan melempar makanan anjing dengan gila-gilaan pada para penonton sungguh mengungkapkan penghinaan yang mendalam!

Dikatakan bahwa Bo Huai adalah sosok yang sombong dan dingin? Wajahnya datar? Sedikit bicara? Menahan diri? tuzIyA

Ini adalah bajingan sialan! Dia adalah bajingan di antara para bajingan!

Tapi untungnya, Song-ge mereka masih sangat kuat. Dia mengabaikan bajingan Bo Huai sepanjang hari. Perang dingin semacam ini entah kenapa membuat mereka sedikit seimbang secara psikologis.

Awalnya Jian Songyi hanya marah pada Bo Huai, namun kemudian dia menyadari bahwa Bo Huai sebenarnya telah melakukan trik di depan begitu banyak orang di kelas dan itu sangat memalukan.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Pae yfcjg-yfcjg wfgerjx mlagjcsj sjcu yfgwjgajyja rfyjujl algjc rfxbijt. VK2t68

Ajvl ecaex wfwqfgajtjcxjc xfqglyjvljc vjc tjguj vlglcsj, vlj alvjx wfcujajxjc rfqjajt xjaj qec qjvj Db Lejl tlcuuj rfqeijcu rfxbijt vl rbgf tjgl. Klvjx qfveil yjujlwjcj Db Lejl wfwyepexcsj jaje wfcuubvjcsj, vlj afajq aeaeq weiea vfcujc kjpjt vlculccsj afgqjrjcu qjafc, rfbijt-bijt vlj jxjc wfwyjkj qfgjcu vlculc lcl rjwqjl jxtlg.

Jadi Bo Huai berhenti mengganggunya. Dan dengan sigap, lembut dan teliti membantunya menyiapkan air hangat, mengingatkan pekerjaan rumahnya dan tidak lupa membantunya memakai selimut.

Para penonton dari awal sampai akhir memandang dengan dingin dan menganggap bahwa Song-ge pasti memiliki status keluarga yang lebih. Lihatlah sikap Tuan Bo yang mengakui kesalahannya, betapa tulus dan baiknya dia.

Song-ge layak menjadi Song-ge. Dia bisa mengatur Alpha tingkat tinggi dan susah dijangkau seperti Bo Huai dengan sangat patuh! Layaknya pengemudi yang handal! Song-ge nemang kebanggaan Omega! z1ubRk

Namun, yang tidak mereka ketahui adalah bahwa Omega kebanggaan mereka akhirnya ditundukkan oleh Alpha itu, dan dibawa pulang.

Begitu dia turun dari mobil, Bo Huai melingkarkan tangannya pada Jian Songyi, membimbingnya berjalan ke gerbang rumah Bo. Jian Songyi mencium ada sesuatu aneh dan pura-pura berjuang dari genggaman Bo Huai. Sayangnya itu percuma dan dia hanya bisa menyerah.

Tidak hanya dia menyerah untuk terlepas dari genggaman pria pembohong ini, tapi saat pintu ditutup, dia bahkan memiliki beberapa harapan di dalam hatinya.

Lagi pula, siswa laki-laki sekolah menengah yang murni sepertinya akan menggunakan cara seperti ini untuk membujuk sugar daddy-nya. SHI6C1

Dia pertama-tama akan melihat perilaku Bo Huai hari ini dan kemudian memutuskan dengan terpaksa untuk memaafkannya.

Jian Songyi sangat bangga.

Kemudian detik berikutnya, pundaknya di tekan oleh Bo Huai di depan meja dengan pena di tangannya.

Jian Songyi: “?” HfTuaI

Ada yang salah dengan skenarionya.

Sugar daddy, yang mengira bahwa dia akhirnya bisa mengakhiri pantangannya setelah liburan musim dingin, tercengang.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Bo Huai mengeluarkan buku catatannya sendiri, membuka buku itu dan berkata dengan serius: “Tuliskan langkah-langkah yang tidak kamu tulis dalam ujian sebanyak 50 kali sampai kamu mengingatnya.”

“???!!!” 9Gy3mg

Jian Songyi, yang sudah lupa untuk marah, tiba-tiba menjadi terkejut. Dia langsung bangkit, mendorong Bo Huai ke bawah, menekannya di tempat tidur, naik dan memukul dadanya. “Bo Huai, jika kamu ingin dipukuli, katakan saja! Sebelum aku berdebat dengan anjing licik sepertimu, kamu menyuruhku untuk menulis langkah-langkahnya?! Apa maksudmu?! Tidakkah kamu ingin melakukannya!”

Jian Songyi benar-benar marah sekarang.

Bo Huai tidak benar-benar ingin menghukumnya. Dia hanya ingin menggodanya. Melihat ekor tupai itu meledak lagi, dia tidak bisa menahan tawa dan berkata, “Apa yang kamu bicarakan?”

Jian Songyi menutup mulutnya dan terus menggunakan kekerasan secara diam-diam. oITL2E

Bo Huai meraih pergelangan tangannya dan berkata, “Katakan padaku kenapa aku begitu licik?”

“Kamu setuju untuk memberiku tempat pertama, tapi ternyata itu jebakan bagiku?”

Wajah Bo Huai tetap tidak berubah: “Kenapa aku menjebakmu? Katakan padaku, jika kamu menulis langkah-langkahnya waktu itu, bukankah tempat pertama akan menjadi milikmu?”

Setelah jeda, dia menambahkan, “Tapi jika kamu tidak menulis langkah-langkahnya, tempat pertama pun tetap akan menjadi milikmu, jadi apa pun yang terjadi, tempat pertama adalah milikmu. Jadi sepertinya aku benar-benar bersungguh-sungguh dengan apa yang aku katakan.” Jmjeli

Jian Songyi belum pernah melihat orang yang tidak tahu malu seperti itu. Dia ingin memukulnya. Dia meraih tangannya tapi tidak bisa mengalahkan kekuatan Alpha di depannya. Dia hanya bisa bergerak di atasnya, mencoba untuk memberontak: “Omong kosong! Sampah besar! Kamu bilang kamu menyukaiku? Apa begitu caramu menyukaiku sepanjang hari? Bahkan kamu mendapat nilai penuh dalam ujian komprehesif? Kamu katakan, apakah kamu hanya menyukai belajar dan tidak menyukaiku sama sekali? Kamu bersamaku hanya demi catatanku!”

Jian Songyi marah besar dan ketika Bo Huai bergerak dan membuat posisi mereka kini berganti, Bo Huai menekannya, menggigit daun telinganya, dan berbisik, “Aku belajar keras karena aku sangat-sangat menyukaimu.”

Jian Songyi merasa dunianya berputar dan menemukan bahwa posisinya tiba-tiba salah. Dia berpikir bahwa dia telah ditekan dalam ujian begitu pula di tempat tidur. Saking marahnya, Jian Songyi mulai berceloteh asal: “Jika kamu menyukaiku, apa kamu harus mengalahkanku? Melihatku marah, apa kamu bahagia?”

Bo Huai mencium wajah dan telinganya yang merah merona, dan dengan lembut menjelaskan, “Aku tidak ingin mengalahkanmu, tapi terkadang aku merasa terobsesi, jadi aku selalu berpikir bahwa aku harus lebih baik darimu, agar aku bisa memberimu yang lebih baik, oke.” 9TByjP

Jian Songyi dicium dengan lembut dan bergumam: “Aku tidak ingin kamu memberikan apa pun padaku…”

“Tapi aku harus. Kamu tidak pernah kekurangan apa pun sejak kecil. Jika aku ingin meyakinkan orang tuamu untuk memberikanmu padaku, aku harus bekerja lebih keras. Kalau tidak, bagaimana aku bisa memberimu yang terbaik?”

Hati Jian Songyi melunak, dia meraih lembut wajah Bo Huai dan berhenti memberontak.

Bo Huai membujuknya dengan suara hangat dan salah satu tangannya mulai bergerak: “Lagipula, selama aku memilikinya, aku akan memberikannya padamu. Itu semua milikmu, jadi jangan marah padaku jika aku merebutnya darimu, oke?” HvbgPf

“Aku tidak marah… Aku tidak marah. Jangan bergerak lagi!”

“Bagaimana aku bisa membuktikan kepadamu bahwa tempat pertama adalah milikmu? Itu milikmu dari awal sampai akhir, semuanya adalah milikmu?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Bo Huai, jangan tak tahu malu! Ini tidak etis!”

“Tidak ada orang di rumah.” zUXwbn

“…”

“Ini liburan musim dingin, jadi kamu tidak harus bangun pagi-pagi besok.”

Jian Songyi membenamkan kepalanya di ceruk leher Bo Huai, “Kalau begitu aku akan melakukannya.”

Senyum rendah meluap dari tenggorokan Bo Huai: “Oke. Kamu di atasku.” UMc9O5

Salju turun, dengan lembut dan kuat. Mawar itu mengayunkan pinggangnya di atas salju. Beberapa kali, pinggangnya hampir dirobohkan oleh serangan salju yang lebat. Pada akhirnya, dia tidak tahan lagi, tapi dia masih merangkak di atas salju, dengan sari bunga, yang tersebar di seluruh lantai.

Hanya ada hembusan angin dan salju di udara.

Setelah hujan salju yang panjang, akhirnya perlahan menjadi tenang.

Di luar jendela, malam telah tiba. AkInPC

Mawar itu melembut dan menjadi genangan lumpur lagi. Setelah mandi dan mengganti piyamanya, dia membungkus dirinya dengan selimut dan ambruk di tempat tidur. Siswa sekolah menengah laki-laki yang murni itu turun dengan seprai dan selimut yang sudah diganti.

Setelah sebulan, Jian Songyi akhirnya kembali menikmati perawatan yang seharusnya dimiliki oleh seorang sugar daddy, seluruh tubuhnya terasa segar dan nyaman.

Seperti yang diharapkan dari kekasih kecilnya yang menyediakan kopi, kue, mantel, dan sepatu kets setiap hari, wajah dan keterampilannya sangat bagus.

Hanya saja dia merasa sedikit kosong setelah selesai, ditambah dia belum tidur dengan cukup baru-baru ini, dan cuacanya dingin, jadi dia merasa mengantuk segera setelah dia menyusut ke tempat tidur, dia berencana untuk memejamkan mata. CHkvS5

Namun, di meja samping tempat tidur, ponsel Bo Huai terus berdering “ding dong ding dong”.

Jian Songyi sangat terganggu sehingga dia berencana untuk mematikan ponselnya secara langsung.

Saat dia mengambil ponselnya, dia tidak sengaja melihat pesan di layar.

Ice Cream Xiao Yuanzi: [Saudari! Aku sangat marah! Tempat pertama didapatkan oleh Bo Huai lagi! Aku sangat marah! Aku sangat marah!!!] gcOq P

Jian Songyi tercengang, dia memeriksanya kembali dan menemukan bahwa itu adalah ponsel Bo Huai, membuatnya bahkan lebih terkejut.

Saudari? Saudari apa? Apakah Bo Huai diam-diam menjadi Omega di belakangnya?!

Please visit langitbieru (dot) com

Dan ada apa dengan Ice Cream Xiao Yuanzi ini? Dia mengirim pesan ke Bo Huai untuk memarahi Bo Huai?!

Pasti ada hal aneh dibelakang ini semua. vwr0E8

Sebelum dia bisa memikirkannya, pesan berikutnya datang lagi.

Ice Cream Xiao Yuanzi: [Song-ge sudah menjadi yang pertama di kelas dua kali dalam semester sebelumnya, dan kali ini dia dikalahkan lagi. Dia pasti sangat marah! Si Bo Huai ini, yang memiliki cinta anak anjing dengan Song-ge, pasti telah mempengaruhi studinya! Ini hambatan terbesar untuk karir kita sebagai penggemar!]

Jian Songyi tertegun lagi, ternyata Bo Huai mengejarnya karena alasan ini?!

Sebelum dia bisa bangun, segera, berita itu datang lagi. Snszjq

Ice Cream Xiao Yuanzi: [Lupakan, jangan bicarakan tentang ini, saudari, dapatkah kamu memberiku informasi kontak toko bunga tempat kamu memesan mawar untuk bayi kita di Festival Seni terakhir? Aku mencium bau feromon Song-ge beraroma mawar saat itu, jadi klub pendukung ingin memesan banyak yang serupa dan memberikannya kepada Song-ge sebagai penyemangat. Aku harap dia bisa mendapatkan kembali tempat pertama!]

Festival seni? Mawar? Klub penggemar?

“….”

“???” dt53Im

“!!!”

b.s.?!

Penggemar yang mengirimkan bunga dengan inisial b.s dan Bo Huai yang cemburu gara-gara sebuket bunga dari b.s, semua itu, semua itu, sebenarnya sedari awal b.s dan Bo Huai itu satu orang?!

Jian Songyi tidak lagi bingung sekarang. uMmRlI

Dia bangun dari tempat tidur dan mulai mencari pisau.

Dia belum menemukan pisau, tapi kemudian ada “ding dong” lagi.

Dia melihat ke bawah.

Kali ini berbeda. nNcmz8

Bibi: Xiao Huai, aku sudah mentransfer 200.000 ke kartumu. Ini adalah hari tahun baru. Belikan Xiao Yi beberapa hadiah dan bawa dia untuk makan sesuatu yang lezat.

Bibi: Apakah sesuatu terjadi padamu baru-baru ini? Pada perayaan Natal tahun lalu kamu pergi ke Kota Bei, bukankah aku mentransfer 80.000 padamu? Kenapa aku mendengar bibi Tang mengatakan bahwa pakaian couple-mu dan Xiao Yi dibeli oleh Xiao Yi?

Please visit langitbieru (dot) com

Bibi: Saat kamu kehabisan uang mintalah pada bibimu. Anak laki-laki harus murah hati saat jatuh cinta, dan rela mengeluarkan uang. Xiao Yi sudah dimanjakan sejak kecil, kamu tidak boleh menyinggung dan membuat orang lain menderita.

“….” mXsIkp

Jian Songyi: ?! Siswa laki-laki sekolah menengah murni nan polos yang aku besarkan ternyata sangatlah kaya?! Dan aku sebenarnya ditipu?!

Baiklah, Bo Huai, teman masa kecilku memilihku karena aku sangat manis, tapi juga berani mempermainkan emosiku dan uangku?!

Jian Songyi yang sangat marah, meledak hingga menjadi tupai berekor sembilan.

Namun, sebelum dia bisa mengatur napas, ponsel itu berdering “ding dong” tanpa ampun lagi. gznVR4

Jian Songyi menundukkan kepalanya dengan putus asa, dan benar saja, tidak ada yang lebih baik.

Kali ini pesan dari orang yang berbeda lagi.

Lu Qifeng: Tuan Bo, bisakah aku menggunakan hadiah ulang tahun yang kamu berikan sebelumnya? Bagaimana jika aku membantumu menipu Song-ge lagi? 20.000 yuan itu adalah uang mak comblang-ku.

“….” FKtBI7

🙂

Jian Songyi akhirnya menemukan pisau itu.

Dia merasa bahwa ponsel Bo Huai benar-benar merupakan harta karun.

Terkubur di dalamnya adalah 10.000 alasan sah untuk membunuh suaminya. 7VqIQ5


 

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!