English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh82 - Suatu Hari, Dengan Bilah di Tangan, Aku Akan Membunuh Semua Anjing Bermarga Bo di Dunia

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia


Jian Songyi menemukan bilah Green Dragon Crescent di sudut ruangan. Bilah itu dibuat dan terdapat satu di masing-masing Tiga Kerajaan. Saat dia mendekat, bilah itu dua kepala lebih tinggi darinya. CejbWz

Pengerjaannya juga sangat indah.

Ini tampak luar biasa, megah, dan realistis.

Langit Bieru.

Sepintas, itu tampak seperti bilah bagus dengan harga tinggi.

Sayang sekali dia harus menebas Bo Huai dengan bilah yang begitu bagus ini. B7qdEQ

Jian Songyi menarik sudut bibirnya, menampakkan seringainya, mengulurkan tangannya, memegang bilah itu dan mengerahkan kekuatan lengannya.

Dia bersiap untuk membawa bilah itu dengan satu tangan dan membunuh bajingan itu tanpa jejak.

Tapi kemudian bilah itu sama sekali tidak bergerak

“…..” eUp6aJ

Dia mengambil napas dalam-dalam dan melakukannya lagi.

“….”

Sial, toko mana yang membuat ini? Apakah toko itu benar-benar membuat bilah seberat lebih dari 80 pon?!

Kenapa dia tidak mati saja?! FodTdI

Untuk saat ini, Jian Songyi tidak bisa mengambil bilah besar sepanjang lebih dari dua meter dengan satu tangan, dia menendang gagang bilah itu dan dengan marah kembali duduk di tempat tidur.

Perlahan dia menjadi sedikit lebih tenang.

Sebenarnya, bukan karena dirinya tidak bisa mengambil bilah itu, tapi dia pernah mengatakan bahwa dia harus lebih mempertimbangkan perasaan Bo Huai di masa depan, jadi itu jelas bukan karena rencana untuk membunuh bajingan itu tidak terlaksana, dia hanya menangguhkannya untuk sementara, dia membutuhkan analisis rasional dan pikiran matang.

Pertama-tama, setiap orang melakukan sesuatu karena suatu alasan dan tujuan, jadi pasti ada alasan di balik trik Bo Huai. xagmNo

Misalnya, alasan kenapa dia ingin bergabung dengan klub pendukungnya mungkin untuk mendukung dirinya sendiri secara diam-diam. Alasan kenapa dia menjadi saudari dengan orang lain mungkin juga untuk mendukung dirinya sendiri secara diam-diam. Dia mengirim mawar ke dirinya sendiri atas nama b.s, mungkin juga untuk mendukung dirinya secara diam-diam.

Tapi dia berpura-pura minum cuka terhadap b.s, membuatnya membodohi dirinya sendiri dengan berlari ke kamarnya di tengah malam untuk membujuknya, dan kemudian ditahan olehnya sepanjang malam. Kenapa?

Bo Huai jelas memiliki uang, tapi di depan dirinya dia berpura-pura kekurangan uang karena pengorbanan cintanya, sehingga membuat dirinya merasa bersalah. Dirinya harus mendukungnya, dan kemudian menyelesaikannya dengan beberapa jenis transaksi, tapi untuk apa?

Pada akhirnya, di Kota Bei, dia berkolusi dengan bajingan tua Lu Qifeng, dan membiarkannya mengkhianati dirinya karena 20.000 yuan, tapi untuk apa? SsKcdf

Jian Songyi berpikir dengan otak peringkat kedua di kota dan mendapat jawaban yang sama untuk ketiga pertanyaan itu.

Untuk tidur dengan dirinya!

Read more BL at langitbieru (dot) com

Bagus.

Tidak buruk. 0Af4uW

Alasan yang bagus.

Jian Songyi berdiri perlahan, merapikan pakaiannya dan menggerakkan pergelangan tangannya.

Kemudian dengan marah dan meraung, dia mengambil bilah Green Dragon Crescent dan bergegas keluar dari pintu.

Persetan denganmu! e2TKSn

Dasar Alpha sampah!

Suatu hari, dengan bilah di tangan, dia akan membunuh semua anjing dengan nama keluarga Bo di dunia!

Tepat saat dia bergegas ke pintu, terdengar suara decitan pintu, dan pintu terbuka.

Bo Huai berdiri di luar pintu dan menatapnya, tertegun. vtp9A

Jian Songyi juga tercengang saat melihat Bo Huai.

Setelah terdiam sesaat, dia segera mengangkat bilah besarnya dan berteriak, “Bo Huai, jika laozi tidak membunuhmu hari ini, laozi tidak pantas dipanggil Jian Songyi!”

Reaksi pertama Bo Huai adalah Jian Songyi tidak boleh melukai dirinya sendiri. Reaksi kedua adalah bahwa di masa depan tidak akan ada lagi perjalanan ke barat ke batas air Tiga Kerajaan, tapi Impian di Bilik Merah, dan di setiap kehidupannya dia berakhir dengan dipukuli sampai mati oleh Jian Songyi.

Glj vfcujc tjal-tjal yfgajcsj “Bfcjqj xjwe alvjx wfwyfglxe qfaecpex?”

“Yt, qfaecpex? Yxf, xjije yfulae jxe jxjc wfculcujaxjc kjxli qgfrlvfc xiey qfcvexecuxe lcl. Cqj Vajgyemxr sjcu jxe qfrjc ecaexwe rfaljq tjgl fcjx? Cqj 20.000 sejc mexeq ecaex tjvljt eijcu ajtec Oe Hlofcu?”

Sembari mengatakan itu, dia melepaskan tangannya dan ingin melemparkan ponsel Bo Huai ke arahnya. 8o7rmL

Akibatnya, dia tidak bisa menopang berat bilah dengan satu tangan. Bilah setinggi dua meter hampir membuatnya terjerembab ke belakang. Melihat tupai kecilnya akan tertimpa bilah itu, Bo Huai dengan cepat menopang bilahnya dengan satu tangan dan memeluk Jian Songyi dengan tangannya yang lain. Jian Songyi yang kehilangan pusat gravitasinya secara naluriah melingkarkan lengannya ke leher Bo Huai.

Kali ini, tupai kecil dan bilah itu berpindah ke tangan Bo Huai.

Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Bo Huai mengubah arah pisau, melemparkannya ke luar pintu, menutup pintu, dan kemudian duduk di sofa dengan Jian Songyi di lengannya.

Saat Jian Songyi menyadari bahwa bilahnya hilang, Bo Huai telah melihat ke arah ponselnya. 1vmR O

Pada titik ini, semuanya menjadi jelas.

Bo Huai berpikir kalau mungkin Tuhan ingin membunuhnya hari ini. Bahkan jika mobil terbalik beberapa kali dengan serangkaian kecelakaan yang menggetarkan jiwa. Tuhan bertekad untuk membiarkannya mati di sini.

Dia melihat kekasih kecilnya yang menendang dan berteriak dalam pelukannya, dan merasa bahwa dia tidak bisa menggunakan kekerasan untuk mengendalikan kekerasan, namun dia masihlah harus menyelamatkan hidupnya melalui kebijaksanaan dan ketulusan.

Jadi dia meletakkan ponselnya, meletakkan tangannya di sekitar Jian Songyi, dan membujuknya dengan nada lembut yang selalu paling mudah untuk melembutkan hati tupai kecilnya setiap saat: “Sayang, dengarkan aku.” QoW45U

“Omong kosong! Tidak ada yang perlu dijelaskan! Kamu pembohong!”

“Cinta kecil antara pasangan tidak bisa dihitung sebagai kebohongan.”

“Saat kamu mengirim bunga atas nama b.s, kita bukan pasangan!”

“Bukankah itu demi mengejarmu? Aku baru saja kembali dari Kota Bei pada waktu itu. Aku tidak tahu banyak tentangmu, dan aku tidak tahu apakah kamu sudah menyebabkan hutang bunga persik. Aku hanya ingin menyelinap ke klub penggemar untuk mengetahui situasinya dan menyingkirkan Omega yang diam-diam menyukaimu.” UzxOG4

“Kamu membunuh mereka dengan menjadikannya saudarimu, dan meminta bantuan orang lain untuk mengirim bunga mawar? Saat aku memamerkannya, apa kamu melihatku sebagai lelucon?” Semakin Jian Songyi memikirkannya, semakin marahlah dia.

Bo Huai tidak merasa bersalah tentang hal ini: “Tidak, sama sekali tidak. Sebenarnya, saat itu, aku hanya ingin mengirimimu mawar untuk membuat pengakuan dan menipumu agar kamu menjadi pacarku. Kamu sendirilah yang bodoh, dan tidak menyadarinya sampai akhirnya mengalami heat. Keesokan harinya kamu malahan melarikan diri, membuatku tidak memiliki waktu untuk mengatakannya.”

Langit Bieru.

“Kamu menyebutku bodoh?!”

“Pikirkan sendiri, apa artinya b.s?” vFBNy

“.Merendahkan?” Jian Songyi mencari-cari di kosakatanya yang terbatas dan segera berhenti, “Kamu membenciku?!”

“….” Bo Huai melihat tupai kecil yang marah di pelukannya. Terdiam sesaat. Kemudian menjelaskan, “Itu Bo Song, nama kita.”

Jian Songyi tercengang, bereaksi sejenak, dan kemudian tiba-tiba wajahnya memerah.

Manisnya, pikir Bo Huai. eLwW4o

Tapi permasalahan ini masih perlu diperhitungkan: “Apa kamu berpura-pura meminum cuka dari b.s dan membujukku untuk datang hari itu dan mencoba mengambil keuntungan dariku?”

Bo Huai mengangguk tanpa ragu: “Yah, memang.”

“Kamu tidak tahu malu!”

“Jika aku malu, kita mungkin tidak bersama sekarang.” WbBeH3

“…”

Masuk akal untuk mengatakannya. Jian Songyi merasa tidak terlalu sulit untuk memaafkannya.

“Lalu kenapa kamu berpura-pura miskin?”

“Aku tahu kamu berhati lembut dan sangat mencintaiku. Aku suka melihatmu membeli barang-barang couple untuk kita. Aku juga sangat senang saat aku berpikir kalau pacarku yang membelikannya untukku.” cLDl52

“Apa yang kamu lakukan disebut makan nasi lunak.”

Bo Huai sangat tenang: “Mana mungkin. Kau tahu kondisi rumahku tidak dalam keadaan baik. Jika aku ingin menghemat uang lebih awal untuk membeli cincin dan melamar pacarku, aku hanya bisa memakan nasi lunak dulu. Aku sudah memikirkannya dalam-dalam, saat sudah menikah nanti, semua rekeningku adalah milikmu dan kartu bankku juga akan kuberikan padamu, jadi semua uang yang aku simpan adalah milikmu. Jangan menghitungnya sebagai penipuan.”

Saat mendengar hal ini, sebenarnya Jian Songyi marah namun semakin dirinya mendengarkan pembicaraan serius Bo Huai tentang kehidupan pernikahan, saat itulah dia berpikir bahwa Bo Huai sudah merencanakannya sampai sejauh itu, hatinya perlahan melembut.

Hanya saja mulutnya masih keras, bertolak belakang: “Siapa yang peduli dengan uang recehmu? Kamu makan nasi lunak dan daging busuk di dalam panci, tapi kamu mentransfer 20.000 yuan ke Lu Qifeng. Apa kamu tidak merasa bersalah dengan apa yang kamu lakukan itu?” atdj0q

“Kita tidak rugi. Lu Qifeng memberiku hadiah ulang tahun seharga lebih dari 20.000 pada waktu itu. Aku tidak berutang banyak padanya. Aku pikir itu sebagai balasan akan hadiah yang dia berikan.”

Jian Songyi mengangkat alisnya dengan curiga: “Bagaimana dia bisa begitu murah hati? Memberikan hadiah yang begitu mahal? Dan kamu menerimanya begitu saja?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Harga adalah satu hal, yang terutama adalah makna yang terkandung di dalamnya.”

Jian Songyi melihat penampilan serius Bo Huai dan merasa semakin curiga: “Perbuatan macam apa yang kalian berdua lakukan di belakangku?” neWbxh

“Bolehkah aku memberitahumu setelah lulus?”

“Tidak!”

Bo Huai mempertimbangkan: “Keluarganya menjalankan agen perjalanan, kamu tahu kan.”

“Aku tahu.” fdHW50

“Jadi dia memberiku beberapa paket tur untuk pasangan dan mengatakan kapan pun aku ingin pergi bersama denganmu aku bisa menggunakan paket itu kapan pun.”

Jian Songyi menemukan titik buta dan terkejut: “Pada saat itu dia tahu kamu menyukaiku?”

Bo Huai terkekeh: “Kupikir kebanyakan orang bisa tahu bahwa aku menyukaimu, karena aku sama sekali tidak menyembunyikannya, jika tidak, menurutmu kenapa aku melempar lima mata dadu yang kedua kali?”

“Karena nasib burukmu.” 3LJDcC

“Bagaimana orang yang bernasib buruk bisa bertemu denganmu?”

Ada sedikit senyum di bibir Bo Huai. Sorot matanya lembut, dan nada suaranya mendayu menenangkan, begitu lembut seolah-olah Jian Songyi tengah digendong di telapak tangannya, layaknya bayi besar.

Begitu telinga Jian Songyi memerah, dia lupa akan niatnya untuk memukul orang. Dia hanya bergumam, “Itu hanya paket perjalanan. Kenapa kamu membuat keributan? Kamu sampai harus berbohong padaku, apa yang harus dibohongi?”

Bo Huai terbatuk ringan dan mengeratkan pelukannya pada Jian Songyi: “Karena paket tur pasangan ini benar-benar pasangan.” bAdcly

“?”

“Pasangan… Mungkin ini sedikit tidak sehat.”

Jika Bo Huai mengatakan tidak sehat, maka itu pasti tidak sehat.

Jian Songyi, yang baru saja tenang, tercengang, tak lama kemudian wajah dan telinganya memerah lagi. Sebegitu merahnya hingga dia secara alami cocok berdiri dengan bilah Green Dragon Crescent di tangannya. Dia membalik telapak tangannya: “Dasar dua orang bajingan! Apa kalian pikir Omega tidak mengalami estrus? Ada apa dengan para Alpha, apa kalian mengalami estrus setiap hari? Pikiran kotor apa yang ada di kepalamu?” 46n2Wr

“Itu alami.”

“Omong kosong!” Jian Songyi menendang Bo Huai dan mulai meronta. “Bangun, jangan berpikir aku begitu mudah dibujuk. Jika kamu berpikir dengan mengatakan beberapa patah kata, aku akan memaafkanmu. Aku akan tegaskan itu padamu, kalau itu TIDAK MUNGKIN!”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Bagaimana bisa Bo Huai melepaskannya dari pelukannya? Jika dia melepaskannya, akan ada bencana berdarah. Dia hanya bisa memeluknya erat dan berkata dengan tawa rendah, “Apa yang akan kamu katakan? Katakan saja apa yang ingin kamu katakan, aku akan selalu mendengarkanmu.”

Jian Songyi berusaha terlepas untuk waktu yang lama namun sayang semua gerakan memberontaknya gagal total, dia akhirnya menyadari kesenjangan antara dirinya dan Alpha teratas dan memutuskan bahwa dia tidak memiliki cara untuk menang dengan kekerasan, akhirnya dia memasang wajah dingin: “Apa yang harus aku katakan?” S8Egdf

“Yah, semuanya terserah padamu. Aku menerima segalanya kecuali putus dan perang dingin.”

“Kalau begitu kamu harus mengakui semua hal yang sudah kamu lakukan baru-baru ini, apa yang tidak kamu katakan padaku, dan apa yang mungkin membuatku marah, dan kemudian kita akan menyelesaikannya satu demi satu.”

Wajahnya tampak dingin.

Bo Huai berpikir sejenak: “Apakah diam-diam memotret wajah tidurmu dan memberi cupang di lehermu saat kamu tidur dihitung?” v8faYF

Jian Songyi: “?!”

“Rekaman suaramu saat kamu mengatakan “Huai gege, tolong”, dan kemudian mendengarkannya dengan headphone sambil mengerjakan pekerjaan rumah juga dihitung?”

Jian Songyi: “?!”

“Kemudian diam-diam membuang topi alpukatmu?” pnkiQr

“Bo! Huai!”

Jian Songyi sangat marah hingga dia ingin langsung memotong anak dan cucu Bo Huai, dan dia mulai berjuang di pelukannya lagi.

Meskipun galak, itu jauh lebih manis daripada memasang wajah dingin padanya.

Bo Huai memeluknya erat-erat dan tidak bisa menahan tawa: “Aku berbohong padamu. Aku tidak melakukan hal-hal ini. Aku tidak memiliki niat jahat atau pun nyali. Kamu sudah mengetahui apa yang aku lakukan. Aku benar-benar salah telah berbohong padamu, tapi aku memainkan beberapa trik itu karena aku ingin mengejarmu. Sekarang aku sudah mendapatkan kekasih terindah di dunia. Aku tidak akan berbohong padamu lagi di masa depan, aku janji.” 8rlL2U

Memikirkan hari-hari saat Bo Huai menjalani cinta sepihak dan cinta tak terbalasnya, Jian Songyi tidak lagi bisa marah.

Dan dia juga tahu, sama seperti temperamennya sendiri, bahwa jika bukan karena operasi langkah demi langkah Bo Huai, mungkin masih lama, mungkin butuh waktu lama sebelum dia bisa memahami pikiran dan hatinya akan perasaannya pada Bo Huai.

Memikirkan hal ini, Jian Songyi tidak lagi begitu marah: “Kalau begitu bersumpahlah, bahwa kamu tidak akan pernah lagi berbohong padaku.”

“Yah, aku bersumpah aku tidak akan pernah berbohong pada Jian Songyi di masa depan.” Bo Huai mengatakannya dengan sangat serius. kqrGmw

Jian Songyi mempercayainya, tapi merasa bahwa dia tidak bisa menerima pengakuannya semudah itu tanpa bukti, yang mana nantinya akan buruk bagi status keluarganya di masa depan, jadi dia berjuang dari pelukan erat Bo Huai beberapa kali: “Biarkan aku pergi dulu.”

Bilah itu masih di luar pintu, Bo Huai tidak berani melepaskannya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jian Songyi berkata dengan tidak sabar, “Aku tidak akan memotongmu!”

Bo Huai akhirnya melepaskannya. KPiwZd

Jian Songyi benar-benar tidak memotongnya, dia hanya berjalan ke meja dan menepuk meja: “Kemari!”

“?”

“Menulis perjanjian.”

“…” X9 c8S

Bo Huai adalah murid baik nan teladan yang memiliki semua dibawah telapak tangannya sejak dia masih kecil hingga besar, seumur hidupnya dia tidak pernah menulis perjanjian.

Jian Songyi mengangkat alisnya: “Kamu ingin menulisnya, kan? Jika tidak, jangan pernah berpikir bahwa kamu bisa menyentuhku bulan ini!”

“Tulis. Tentu saja aku akan menulisnya.”

Bo Huai duduk di mejanya tanpa ragu, dengan cekatan mengambil pena dan kertas. dKHYzf

Jian Songyi sangat puas: “Tulislah dengan jujur dan benar. Setelahnya, ambil foto dan arsipkan dalam rangkap tiga.”

“Oke.”

“Juga, kekurangan 20.000 Lu Qifeng, kamu bisa menebusnya untukku.”

“Oke.” vkdjP

“Jangan mencoba tidur di kamar yang sama denganku selama seminggu.”

“Bisakah aku memberinya 20.000 lagi?”

“Enyah!”

“Tiga puluh ribu?” AIk6mG

“Kalau begitu sebulan.”

Bo Huai berhenti berbicara dan menundukkan kepalanya, dengan serius menulis di kertas.

Story translated by Langit Bieru.

Surat perjanjian dan jaminan:

Saya, Bo Huai, pada tanggal 29 Januari 2020, dengan ini berjanji dan merenungkan secara mendalam perilaku saya. DW7VSL

Selama bertahun-tahun, saya mendambakan kecantikan luar biasa Jian Songyi, kecanduan akan dirinya dan tidak dapat melepaskan diri, jadi saya mulai menipunya berkali-kali, membangun citra siswa SMA laki-laki yang murni dan miskin, untuk melembutkan hatinya, dan mencapai tujuan memakan nasi lunak dan mengambil keuntungan darinya. Sejak saat itu, saya memperoleh kekayaan, hubungan, dan menjadi pemenang dalam hidup.

Perilaku seperti ini sangat buruk dan keterlaluan, lebih rendah dari binatang dan harus disingkirkan.

Saya merasa sangat menyesal dan malu (tapi saya tidak menyesalinya) (dicoret oleh Jian Songyi).

Oleh karena itu, jaminan berikut dibuat: YBSgUC

1. Jangan pernah menipu, menyembunyikan atau membuat rencana kecuali pada beberapa kesempatan tertentu pada Jian Songyi (Termasuk tetapi tidak terbatas pada, tempat tidur, sofa, kamar mandi, dll).

2. Jika menginginkan kesenangan, melakukan penipuan, menyembunyikan dan merencanakan sesuatu, jangan sentuh Jian Songyi dalam waktu seminggu.

3. Jika itu adalah sesuatu selain kesenangan, tergantung pada tingkat keparahan situasi, jangan sentuh Jian Songyi dalam waktu satu bulan hingga satu tahun.

4. Jika sesuatu yang niatnya untuk menipu Jian Songyi, saya perlu membeli asuransi kecelakaan diri sebelum menipu penerima manfaat, Jian Songyi. da9N51

5. Ini bukan persyaratan yang diminta oleh Jian Songyi, tetapi ditambahkan dan ditulis oleh saya sendiri. Saya berjanji untuk selalu mencintai Jian Songyi selamanya dan selalu berbuat baik padanya. Jika saya melanggarnya, saya akan kesepian selamanya.

Bo Huai.

Setelah selesai menulis, dia meletakkan penanya dan tersenyum pada Jian Songyi: “Bagaimana dengan ini, sayang, apakah ini tidak masalah?”

“Jangan panggil aku sayang!” Jian Songyi meliriknya, merasa tidak puas. Dia mengambil penanya dan mencoret kalimat terakhir. gZzdTQ

Tapi Bo Huai meraih pergelangan tangannya dan membawanya ke dalam pelukannya: “Jangan mencoretnya.”

Jian Songyi menatapnya: “Kata-kata seperti itu tidak membawa keberuntungan.”

“Beruntung. Karena tidak akan ada hari seperti itu.”

Jian Songyi tidak tahu dari mana Bo Huai belajar begitu banyak kata-kata cinta hingga membuat telinganya memerah. Dia mengerutkan bibirnya, dan masih mengambil penanya untuk mengutak-atik kertas. z1fMbn

Bo Huai menahan diri.

Jian Songyi kesal, “Aku tidak mencoretnya. Aku hanya akan menambahkan sesuatu.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Bo Huai kemudian melepaskannya, dan kemudian melihat Jian Songyi menulis sebaris karakter besar dalam deretan tulisan tangan yang tipis dan kuat.

——Pasal 5 juga berlaku untuk perlakuan Jian Songyi terhadap Bo Huai. H3Uhom

Bo Huai tidak bisa menahan sudut bibirnya untuk naik.

Jian Songyi selesai menulis, tapi dia merasa bahwa dia terlalu munafik. Dia malu untuk bangkit. Dia melemparkan penanya dan ingin melarikan diri, tapi dia dengan cepat ditangkap oleh Bo Huai, ditekan di pangkuannya dan dicium.

Bo Huai tersenyum: “Kenapa kamu melarikan diri? Sayangku sangat berkulit tipis?”

Jian Songyi berkata: “Siapa yang berkulit tipis?” chS5Ek

“Surat kritik diri dan surat perjanjian sudah ditulis. Aku menerima semua hukuman yang kamu katakan, jadi jangan marah, ok?”

Jian Songyi mengatakan hmm: “Selain itu, itu tergantung pada perilakumu.”

Bo Huai tersenyum: “Aku tidak akan berbohong padamu tentang hal-hal serius, tidak akan menyembunyikan apa pun darimu atau memainkan trik padamu. Aku akan melakukan apa yang aku katakan dengan jujur.”

Nadanya luar biasa serius. Ma0Qmj

Jian Songyi tiba-tiba merasa ada yang tidak beres dan menatapnya dalam-dalam: “Bo Huai, apakah kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan padaku?”

Bo Huai membelai kepalanya: “Hmm.”


 

FqWGjX

Translator's Note

Itu adalah senjata legendaris yang digunakan oleh Jenderal Tiongkok Guan Yu dalam novel sejarah abad ke-14 Romance of the Three Kingdoms. Ini adalah guandao, sejenis senjata tradisional Tiongkok.

Translator's Note

Atau Zaman Tiga Negara atau juga dikenal dengan nama Samkok adalah sebuah zaman di penghujung Dinasti Han di saat Tiongkok terpecah menjadi tiga negara yang saling bermusuhan.

Translator's Note

Impian di Bilik Merah atau Impian dari Paviliun Merah adalah sebuah karya sastra terkenal dari zaman Dinasti Qing. Pengarang novel ini adalah Cao Xueqin pada tahun 1754, sebelumnya terkenal dengan judul Kisah Sebuah Batu, pada tahun 1784 barulah novel ini populer dengan judulnya yang sekarang, Impian di Bilik Merah.[/mfn] seharusnya bisa dipertimbangkan. Pertanyaannya, kenapa Jian Songyi tiba-tiba melakukan kekerasan dalam rumah tangga lagi?

Sejauh urutan kejadian, dia tidak dibacok sampai mati oleh Jian Songyi, itu semua karena bilahnya terlalu tinggi, sedangkan pintunya terlalu rendah, sehingga bilah pisaunya tertancap di kusen pintu. ZFTzGj

Jian Songyi mencoba melepaskannya beberapa kali, namun gagal.

Bo Huai segera bereaksi dan buru-buru menekan gagang bilah dengan satu tangan dan memeluk pinggang Jian Songyi dengan tangannya yang lain: “Ada apa?”

Jian Songyi memegang bilah yang beratnya lebih dari 80 pon di kedua tangannya. Dia benar-benar tidak memiliki kekuatan untuk berdebat dengannya. Dia hanya pasrah dipeluk oleh Bo Huai, dengan raut kusam dia mengatupkan giginya: “Kamu sendiri apa yang sudah kamu lakukan, apa kamu tidak menyadarinya?”

Bo Huai terdiam. MqmFTO

Dia tahu kalau sudah melakukan banyak hal buruk. Namun, dirinya tidak yakin perhitungan hal buruk mana yang ingin diselesaikan Jian Songyi dengannya.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Jian Songyi tersenyum dingin: “Jika kamu memberi tahuku dengan jujur ​​hari ini, aku akan mengampuni hidupmu dan menyelesaikan semuanya sekaligus.”

Story translated by Langit Bieru.

“…”

“Ajcujc xtjkjalg, plxj xjwe wfwbtbc, jxe jxjc wfcvexecuwe rfijwj rlrj tlveqxe.” T90vjz

Bo Huai berpikir, untungnya dia menjadi Alpha dan Jian Songyi menjadi Omega, jika tidak, kisah cinta ini mungkin harus berbicara tentang [tn content="tiga kehidupan"] “三生三世 (San Sheng San Shi)” berarti “Tiga Kehidupan”. Orang Cina kuno percaya pada reinkarnasi, mereka berpikir setelah kematian, manusia dapat dilahirkan kembali dan memiliki kehidupan lain, jadi ada banyak cerita tentang bagaimana sepasang kekasih menjanjikan kehidupan berikutnya, dan lebih banyak lagi kisah tragedi kekasih terlarang yang bunuh diri bersama sehingga mereka dapat dibiarkan jatuh cinta di kehidupan selanjutnya.

Translator's Note

Atau Peach Blossom Debt adalah mempermainkan perasaan orang lain, menipu uang orang, seks, dll., bukan karena perhatian dan cinta yang tulus kepada orang lain, tetapi untuk mencapai beberapa motif tersembunyi, dan menggunakan sejenis dari cinta palsu kepada orang lain. Di permukaan, dia sangat mencintai orang lain, tetapi sebenarnya itu adalah pertunjukan palsu, pada waktu tertentu, itu akan mengungkapkan kebenaran yang buruk dan membuat orang ingin muntah.

Translator's Note

鄙视: bi shì, Jian Songyi mikirnya itu.

Translator's Note

Memanfaatkan seseorang, biasanya seorang pria yang meanfaatkan wanita untuk mendapatkan sesuatu.

Translator's Note

Beberapa dari kita mungkin kalah atau untung, tetapi bagaimanapun juga manfaatnya dan tidak diberikan kepada orang luar

Translator's Note

(Termasuk tetapi tidak terbatas pada isi yang terkandung dalam pernyataan kontrak, yang termasuk dalam hak atau tanggung jawab yang dia butuhkan, tetapi masih banyak hak atau tanggung jawab atau batasan, dll.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!