English

Ketika Dua Alpha Bertemu, Satu adalah OmegaCh83 - Jian Songyi, Kamu Adalah Duniaku

0 Comments

translator: keiyuki
editor: nia


Jian Songyi memiliki firasat yang buruk. kjiMBV

Dan benar saja, perasaannya akurat.

Bo Huai membelai kepalanya dengan penuh kasih sayang dan perlahan berkata: “Setelah liburan musim dingin, aku akan pergi.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Jian Songyi, yang baru saja bersemangat dan berisik tadi, meredup dalam sekejap.

Dia menundukkan kepalanya, mengerucutkan bibirnya, dan tidak mengatakan apa pun. mn0Mts

Bo Huai menyaksikan ekor tupai imutnya terkulai sedih, dia merasa sedikit tertekan, dan bersalah: “Daftar sensusku terdaftar di Kota Bei, aku belum mengubahnya kembali. Aku juga harus kembali untuk mempersiapkan ujian masuk perguruan tinggi. Identitas Bo Han … kamu tahukan, banyak hal yang merepotkan, jika aku ingin mempelajari sains, aku hanya bisa berjanji padanya. Aku ingin memberitahumu sebelumnya, tapi aku khawatir kamu akan merasa tidak senang.”

Jian Songyi menundukkan kepalanya dan berkata, “Itu bukan salahmu.”

“Salahkan saja aku, aku seharusnya tidak pergi pada saat itu.” Bo Huai tersenyum tipis, “Aku menyesal sekarang, mengapa aku tidak berhenti berperilaku baik dan memakanmu lebih awal.”

Di hari-hari biasanya, jika Bo Huai mengatakan hal seperti itu, dia akan dipukuli, tapi hari ini, Jian Songyi hanya menundukkan kepalanya, membuat suara teredam dan tidak bergerak. Rz7fMb

Ini benar-benar tidak menyenangkan.

Bo Huai menghela napas dan memeluknya sedikit lebih erat, “Ini aku yang brengsek. Pukul saja aku. Aku tidak akan melawan. Jangan marah. Aku bahkan marah pada diriku sendiri.”

Jian Songyi membenamkan kepalanya di ceruk leher Bo Huai dan berbisik, “Aku tidak marah. Aku hanya merasa sedih saat aku memikirkan bahwa kamu akan tinggal sendirian di Kota Bei lagi. Betapa kesepiannya itu.”

Hati Bo Huai berkedut dan dadanya terasa sesak. 9q4h51

Dia memikirkan 10.000 cara untuk membujuk Jian Songyi, tapi dia tidak pernah berpikir bahwa kekasih kecilnya akan takut dan khawatir dirinya merasa kesepian di sana.

Pacarnya memang memiliki temperamen yang sedikit buruk dan perilakunya juga cukup kasar, tapi hatinya sangat lembut.

Sangat lembut sehingga dia tidak bisa berbuat apa pun.

Dia hanya bisa menghiburnya dengan suara lembut: “Aku tidak akan kesepian, asalkan kamu menelponku setiap hari. Aku akan pergi pada akhir Februari dan mengikuti ujian masuk perguruan tinggi pada Bulan Juni, yang hanya akan memakan waktu tiga bulan.” NjP9WL

“Lebih dari tiga bulan.” Suara Jian Songyi masih terdengar lemah.

Bo Huai mengangkat dagunya dan menciumnya: “Tapi kita bisa melakukan banyak hal bersama di liburan musim dingin.”

Mendengar kata “liburan musim dingin”, Jian Songyi memikirkan sesuatu dan berbisik dengan telinga yang memerah, “Kenapa kita tidak menggunakan paket perjalanan pasangan di liburan musim dingin? Tepat ditengahnya adalah jadwalku heat, yang bisa ditandai sepenuhnya…”

Semakin banyak dia berbicara, maka semakin merah telinganya. 2mpftr

Bo Huai tertawa: “Apakah kamu bodoh? Apa kamu pikir aku bersedia?”

Jian Songyi tersipu. “Aku bukan anak kecil lagi.”

Langit Bieru.

“Jangan bicara tentang apa kamu masih kecil atau tidak terlebih dulu. Apa kamu tahu apa arti dari ditandai sepenuhnya? Artinya selama kamu heat di masa depan, kamu akan terus menginginkanku. Bahkan jika kamu menekannya dengan inhibitor, kamu akan tetap menginginkanku. Apakah kamu mengerti? Katakan padaku bagaimana aku bersedia menandaimu sepenuhnya sebelum aku pergi?”

“Tapi setelah benar-benar ditandai, kamu akan mempunyai rasa memiliki satu sama lain. Aku ingin kamu merasa bahwa aku bersamamu saat kamu sendirian di Kota Bei. Aku tidak ingin kamu menjadi sekosong itu lagi,” kata Jian Songyi, dan dia membenamkan kepalanya lagi. Suaranya sedikit serak. enJUA2

Bo Huai tersenyum dan berbisik, “Aku tidak akan merasa kosong, karena aku memilikimu di hatiku.”

“Bisakah kamu berhenti berbicara tentang cinta, bumi sudah mati, dan perasaan juga sudah mati.”

“Kalau begitu bisakah kamu berhenti tidak bahagia? Jika kamu tidak bahagia, aku hanya bisa membujukmu dengan kata-kata cinta, aku sudah belajar banyak baru-baru ini, apa kamu mau mendengarkannya?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Enyahlah! Aku tidak mau mendengarkan! Menjijikkan! Aku tidak tahu di mana kamu mempelajari kekacauan yang mengerikan ini dari siang hingga malam.” Jian Songyi tidak ingin membuang waktu dengan kesedihan. Dia duduk dan mendorong Bo Huai pergi. Dia berubah menjadi galak, berusaha keras menutupi kemerahan di sudut matanya. srAtM5

Jian Songyi, yang lebih agresif dari Alpha, sangat cantik dengan mata merahnya. Bo Huai tiba-tiba merasa bahwa dia bisa memanjakan diri lagi, jadi dia menangkap Jian Songyi kembali dan berbisik sambil tersenyum: “Aku sudah belajar lebih banyak kekacauan yang mengerikan ditambah ada liburan musim dingin, aku bisa mengajarimu secara perlahan.”

“…”

Aljc Vbcusl alvjx qfgcjt wfcujijwl ilyegjc werlw vlculc sjcu yerex rfqfgal lcl.

Glj vjc Db Lejl tjwqlg rfijie yfgrjwj vjgl qjul tlcuuj wjijw. Ujvj qfgujcaljc ajtec, Rsbcsj Kjcu, Kejc Aljc vjc Bjxfx Db ifylt rlyex vjc tjwqlg pjgjcu vl gewjt, sjcu wfwyeja wfgfxj yfgvej rfwjxlc alvjx yfgwbgji. 2C06fB

Jian Songyi memikirkannya. Meskipun dia ditipu Bo Huai akan uang dan hubungan intim, dia sendiri merasa puas dan sangat senang. Demi pengetahuan seseorang akan pemahaman yang mendalam tentang esensi gerakan, terlebih uang itu digunakan sebagai biaya tutorial fisika.

Dlwylcujc qgbofrlbcji vjgl afwqja qfgajwj vl Bbaj Rjc vjc gewqea rfxbijt RMOV, lae alvjxijt yegex.

Namun, tidak peduli betapa bagusnya, itu tidak bisa mengimbangi manisnya pasangan yang akan menghadapi perpisahan selama hubungan mereka yang penuh gairah.

Selain itu tidak cukup, dia masih merasa belum terpuaskan sepenuhnya. Itu jauh dari kata cukup bagi sang mawar! eP0TKC

Jian Songyi selalu merasa bahwa dia bisa memperlakukan Bo Huai dengan lebih baik.

Di dalam hatinya dia ketakutan, dia takut Bo Huai akan pergi, bahwa dia akan kesepian, dan dia akan menjalani kehidupan yang dingin dan impersonal lagi.

Dia takut saat dia tidak berada di sisi Bo Huai.

Karena dia tahu bahwa semua kegembiraan Bo Huai diberikan olehnya, dia tidak bisa tenang dengan membiarkan orang seperti itu meninggalkan dirinya dan kembali ke Kota Bei yang dingin. df34Dp

Hidup bukanlah serial drama TV atau novel. Penyendiri yang tidak makan makanan manusia tidak begitu bahagia.

Dan Jian Songyi merasa bahwa dia adalah manusia biasa, jadi dia ingin membawa Bo Huai ke dalam kesenangan yang murahan dalam hidup ini, serta membiarkannya menjalani kehidupan yang nyata, hangat dan bahagia.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Lagipula, dia tidak bisa berbuat apa-apa untuk Bo Huai kecuali memberinya cinta yang tidak dia miliki di tempat lain.

Oleh karena itu, pada malam tahun baru, ini adalah keramaian yang belum pernah dimiliki keluarga Bo sebelumnya. lCn8i5

Generasi tua dari keluarga Jian sudah tiada, Tuan Jian dan Nyonya Tang memutuskan untuk menghabiskan Festival Musim Semi bersama keluarga Bo.

Tentu saja, alasan yang lebih penting adalah dia tidak ingin Jian Songyi, yang baru saja berusia 18 tahun, menghadapi masalah hidup yang begitu rumit seperti apakah akan pulang dengan pacarnya atau kembali ke rumah orang tuanya untuk tahun baru.

Saat Kakek Bo masih muda, dia memiliki temperamen yang sama dengan Bo Han dan Bo Huai, dingin dan sombong.

Namun setelah berusia tujuh puluh tahun, orang-orang selalu akan mulai mendambakan sesuatu yang bernostalgia tentang dunia, seperti kegembiraan, kasih sayang keluarga, dan harapan pada masa muda. g6oRL

Jadi dia sangat bahagia ketika kedua keluarga merayakan tahun baru bersama.

Bo Yun juga meluangkan waktu dari waktu sibuknya untuk kembali dari luar negeri demi merayakan tahun baru.

Yang mengejutkan semua orang, Bo Han juga kembali.

Di Festival Musim Semi pada tahun-tahun sebelumnya, Bo Han pasti akan diundang ke berbagai pesta. Meskipun dia merasa sangat lelah dengan acara-acara seperti itu, dia selalu merasa bahwa jika dia pergi ke tempat-tempat dengan lebih banyak orang asing, dia tidak akan memikirkan orang yang paling dikenalnya, jadi dia tidak pernah menolak undangan itu. 4 8YsK

Tapi tidak tahu kenapa, kali ini dia kembali ke Kota Nan untuk merayakan tahun baru.

Meskipun dia mengenakan setelan hitam dan mantel hitam, dan saat dia berjalan ke ruang tamu keluarga Bo yang hangat, dia langsung menurunkan suhu sebesar 10 derajat karena hidup dengan udara dingin yang kering di Kota Bei, tapi tidak ada yang tidak menyukainya.

Orang ini sedikit merusak suasana, walaupun begitu akan selalu bagus untuk dapat kembali dan bisa berkumpul dengan seluruh keluarga.

Setidaknya ada harapan dan sebuah gambaran perjumpaan kembali. mAL63E

Namun, setelah Bo Han dengan sopan menyapa, dia langsung pergi ke loteng di lantai tiga, Tang Qingqing tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela napas: “Aiyoo, pria ini lebih disukai di tahun-tahun ketika dia masih bersama Zhimian. Untungnya, Xiao Huai dan Xiao Yi diajari oleh Zhimian saat mereka masih kecil…”

Jian Songyi mengedipkan mata pada mamanya.

Nyonya Tang dengan cepat berkata sambil tersenyum: “Lupakan saja. Jangan bicarakan itu. Selesaikan membungkus jiaozinya dan masukkan ke dalam panci. Jian Songyi, cepat kemari.”

Saat dia berjalan, Jian Songyi menolaknya: “Ma, kamu tidak tahu bagaimana melakukannya. Jangan membuat masalah untuk Bibi Liu dan papa.” cfbFE1

“Kenapa aku tidak bisa melakukannya?” Tang Qingqing tidak yakin dan mencubitnya beberapa kali, “Lihat, bukankah itu terbungkus dengan baik?”

Jian Songyi tidak melihatnya: “Kamu bisa menyebut itu bakpao, bukan jiaozi.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Anak bau, bagaimana bisa kamu berbicara seperti itu pada mamamu? Kamu lakukan sendiri kalau begitu.” Tuan Jian menatap Jian Songyi. “Bibi Liu membungkusnya untuk kakek Bo dan keluarganya. Aku membungkusnya untuk mamamu dan aku. Jika kamu mau makan, bungkus saja sendiri.”

Jian Songyi: “…” n58PEa

Apakah ini tindakan tidak membiarkan anak-anak makan selama tahun baru?

Bo Huai memandang teman sekelas Jian Songyi yang terbunuh oleh makanan anjing yang ditabur oleh orang tuanya. Dia bangkit dari sofa, berjalan ke arah Jain Songyi, mengambil kulit jiaozi dan berbisik, “Tidak apa-apa, kamu bisa makan buatanku.”

Jari-jari rampingnya membalik beberapa kali, dan jiaozi yang cantik, putih dan gemuk baru saja jadi.

Diletakkan di sebelah “bakpao” buatan Tang Qingqing. Denu7U

Ironis. Tampak berbanding terbalik.

Jian Songyi langsung senang: “Aku mau makan tiga puluh, dengan isian kacang tunggak.”

“Oke.” Bo Huai menjawab dengan senyum tipis, “Apa boleh mengganti sepuluh potong dengan isian daging sapi? Kalau smuanya polos, tidak mengenyangkan.”

“Oke.” RZqoj7

Tang Qingqing memandangi dua bocah didepannya dan mau tidak mau menunjukkan senyum ibu tua.

Oke, anaknya sudah menemukan pendukung, jadi akan sulit untuk menggertaknya lagi.

Tapi sekali lagi, kehidupan anaknya sangat baik. Bagaimana mungkin anak yang begitu berharga dari keluarga Bo menjadi buta dan jatuh cinta dengan Jian Songyi?

Nyonya Tang berpikir demikian dan sangat senang: “Ei, mari kita membungkus koin juga.” RULftu

Jian Songyi mengangkat alisnya: “Ma, bisakah sisi masa mudamu itu tidak meluap-luap?”

Begitu dia selesai berbicara, Tuan Jian berkata dengan lemah, “Jian Songyi. Kamu tidak akan mendapatkan uang saku bulan depan.”

Jian Songyi: “?”

Bo Huai tertawa kecil. QUIH5s

Jian Songyi menatapnya.

Bo Huai dengan cepat membujuknya, “Aku memilikinya, aku akan memberikannya padamu.”

Story translated by Langit Bieru.

“Uangmu bukannya milikku? Jika di usia muda terbiasa dengan pacarmu, maka di masa depan, kamu tidak akan memiliki status dalam keluarga.” Bo Yun, ikut berpartisipasi dalam keseruan dua pasangan di depannya, dia sudah mencuci koinnya dan memberikannya ke Bibi Liu. Dia tersenyum dan berkata, “Tentu saja kita harus membungkus koin, tetapi koinnya harus dibungkus oleh Bibi Liu. Jika tidak, Tuan Jian dan Xiao Huai pasti akan curang. Dan koin ini pasti tidak akan datang kepadaku. Aku sudah tahu trik kalian.”

Dia telah membongkar bagaimana rencana kedua Alpha itu menandai jiaozi yang berisi koin sehingga Omega kecil Tuan Jian dan Xiao Bo bisa memakannya. XqVAct

Kemudian kedua Alpha itu terus membuat jiaozi seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Bo Yun tertawa dan mengatakan beberapa kata. Sebuah ruangan dengan orang tua dan orang muda saling berbaur lekat, dipenuhi tawa riang, dan jiaozi disusun tingkat demi tingkat.

Saat mereka akhirnya selesai membuat jiaozi, yang lain pergi untuk mencuci tangan, dan hanya menyisakan Jian Songyi, yang tidak menyentuh apa pun dari awal hingga akhir, dia diam-diam berkeliaran di dapur.

Makan malam tahun baru itu sangat meriah. 2zIXny

Bo Huai tidak ingat apa yang dia makan.

Dia hanya ingat itu sangat hidup.

Dia ingat malam itu, dia dijejali dengan jiaozi satu demi satu oleh Jian Songyi. Ujung setiap pangsit tampak sedikit compang-camping. Dia tidak bisa makan lagi, tapi Jian Songyi masih tidak mau berhenti memberikan jiaozi padanya.

Pada akhirnya, dia hanya menatap setiap pangsit dengan pasrah. Saat dia melihat satu dengan ujung yang tidak rapi, dia menjepitnya kembali dan mengerutkan kening. Saat Bo Huai akhirnya menggigit koin, Jian Songyi akhirnya tersenyum. 7c86Zd

Nyonya Tang bertepuk tangan dengan cepat: “Xiao Huai luar biasa. Aku yakin kamu akan sangat beruntung di tahun baru. Bibi berharap kamu dan Xiao Yi akan menjadi nomor satu!”

Kakek Bo juga tersenyum dan berkata, “Nak, kamu beruntung. Di tahun baru, berbahagialah, tidak ada yang lebih penting dari itu.”

Bo Yun juga tersenyum: “Dari dua atau tiga ratus jiaozi ini, hanya ada satu koin ini, dan kamu sudah mendapatkannya. Ini adalah berkah, jadi jangan meniru wajah dingin ayahmu dan lebih banyak tersenyum di masa depan, jika tidak berkahnya akan menjauh.”

“Yah, jangan meniruku.” Bo Han menyesap anggurnya, “Kamu akan lebih baik dariku di masa depan.” k8YOFq

Jian Songyu memandang Bo Huai dengan senyum lebar dan penuh kemenangan, “Aku akan memberitahumu, kamu akan menjadi orang yang paling beruntung tahun ini. Dikatakan bahwa membagikan keberuntungan padamu itu sangat efektif. Dan aku adalah bintang keberuntunganmu.”

Bo Huai tersenyum ramah: “Ya, kamu adalah bintang keberuntunganku. Kalau tidak, bagaimana keberuntunganku bisa menjadi begitu baik.”

Semua orang melihat pemikiran cermat Jian Songyi, dan semua orang mengikuti pemikirannya.

Bahkan Bo Han melihat mereka dengan senyum tipis di matanya. OJjB0M

Saat Jian Songyi memanggil dirinya pada hari itu, dia benar. Di dunia ini, seseorang akan selalu bahagia. Dia tidak berhak membiarkan putranya kehilangan kemampuan untuk bahagia karena ego, keputusasaan dan penyesalan dirinya sendiri.

Jika orang yang sudah tiada tidak bisa kembali, maka setidaknya kurangi penyesalan kepada orang yang masih hidup.

Langit Bieru.

Malam itu, mereka semua minum anggur dan mengobrol tentang kebiasaan keluarga. Kembang api di luar jendela sangat indah, dan suara hitung mundur di ruangan itu juga sangat keras. Cahaya dari lampu kuning yang hangat memantulkan bait merah Festival Musim Semi dan karakter berkah, yang agak norak namun indah.

Jian Songyi menarik Bo Huai untuk berdiri di balkon, menyaksikan pertunjukan kembang api dan lentera di malam hari, dan mendengarkan program Gala Festival Musim Semi serta kebisingan orang-orang di rumah selama beberapa saat. Fj9TxH

Dia menoleh dan menatap Bo Huai, yang pipinya sedikit memerah, dengan senyum puas di sudut mulutnya: “Bo Huai, kamu tahu, aku masih lebih baik darimu, karena aku menarikmu ke dunia untuk menemaniku.”

Matanya cerah dengan kepuasan seperti anak kecil.

Bo Huai tahu bahwa Jian Songyi-lah yang mengusulkan kedua keluarga untuk merayakan tahun baru bersama. Bo Han dan Bo Yun juga dibujuk oleh Jian Songyi untuk kembali. Jiaozi dengan keberuntungan juga dibuat oleh Jian Songyi dengan curang.

Itu bukan masalah besar, dan hanyalah hal kecil. Sama seperti saat Jian Songyi bersikeras harus tidur dengan dirinya ketika masih kecil, meminta orang tuanya menghadiri pertemuan orang tua dan guru bersama, dan memberi tahu semua orang bahwa dia adalah sahabatnya, semua itu hanya demi membuatnya bahagia dan membiarkan dirinya tahu bahwa dia tidak sendirian di dunia ini. oBYfJH

Dia takut akan kesepian.

Sejak usia enam tahun, Jian Songyi takut dia akan kesepian, jadi dalam 12 tahun terakhir, dia melakukan semua yang dia bisa, menemani dirinya, dan mengisi dirinya dengan semua kehangatan dan kegembiraan yang dia miliki.

Teman, keluarga, kehormatan, keberuntungan, dan dirinya sendiri.

Kehangatan murni seperti itu, tanpa syarat, hanya dapat diberikan oleh seorang anak seperti Jian Songyi, yang tumbuh dalam utopia dan tidak pernah kekurangan apa pun. x7dlZg

Dengan harga dirinya, kenaifan dan kesombongan.

Dan Bo Huai mencintai kepolosan dan kesombongannya, sama seperti dia mencintai kehangatan murninya yang cerah dan tampak bodoh.

Matanya terlalu terang hingga membuat bintang-bintang dan kembang api di belakangnya memudar.

Bo Huai menundukkan kepalanya dan mencium sudut matanya. cZNgTt

Dia berkata, “Jian Songyi, kamu adalah duniaku.”

Karenamu, aku tidak pernah benar-benar sendirian.


 

97tPU3

Translator's Note

gombalan

Translator's Note

Nia: Pemahaman mendalam mengenai berbagai macam gerakan seks hohoho sang ahli kamasutra Tuan Bo hahaha.

Translator's Note

LDR.

Translator's Note

Jiaozi adalah salah satu jenis dumpling yang berisi daging cincang dan sayuran yang dicincang dan dibungkus lembaran tepung terigu.

Translator's Note

menggambarkan kesulitan dan kebesaran ibu serta cinta.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!