English

Kaleidoskop KematianCh46 - Kisah Cinta Li Dongyuan

0 Comments

Penerjemah: SelirChu

Editor: pontifexjung 1w3kvB


Kehangatan yang menyenangkan tersebar pada tubuhnya saat memikirkan bahwa ia dipercaya oleh orang lain sepenuh hati. Ruan Nanzhu duduk mendekat pada Lin Qiushi dan perlahan memulai, “Karena kau sangat ingin tahu, kelihatannya aku tidak punya pilihan selain memberitahu apa yang kuletakkan di sakumu.”

Lin Qiushi dengan penuh harap menatap Ruan Nanzhu, menunggu jawabannya. 

Langit Bieru.

Setelah hening untuk waktu yang lama, Ruan Nanzhu memisahkan bibir tipisnya dan perlahan menjelaskan, “Aku meletakkan catatan milik Yang Meishu.”

“Catatannya? Maksudmu, petunjuk dengan puisi pendek di dalamnya?” Saat mengetahui benda apa itu, Lin Qiushi kembali menyadari sesuatu. Sedikit keraguan dan rasa tidak percaya menyapu rautnya, saat ia berbisik, “Tidak kusangka catatan itu bisa digunakan untuk hal seperti itu.” Jika bukan karena secarik kertas itu, ia jelas telah diseret kembali ke dalam dunia pintu oleh wanita itu.  dmhaDf

“Betul,” ucap Ruan Nanzhu. Ia lalu menempatkan sebuah jari pada bibirnya dan dengan lembut menyarankan, “Kau harus ingat untuk merahasiakan ini.”

Lin Qiushi mengangguk patuh, “Aku tahu.”

Ruan Nanzhu melanjutkan, “Catatan semacam ini agaknya spesial. Tidak hanya mereka memberikan petunjuk yang amat detail, mereka juga memiliki fungsi yang sangat berguna dan penting—kemampuan untuk menangkis serangan dari makhluk manapun dalam dunia pintu. Aku yakin kau bisa membayangkan bagaimana benda seperti ini, khususnya digunakan saat momen kritis. Tapi, jika ada lebih banyak orang yang tahu soal ini …”

Lin Qiushi jelas paham maksud dibalik pernyataan Ruan Nanzhu.  WHJlVU

Demi mendapat petunjuk spesial, Yang Meishu mengambil keuntungan dari syarat kematian di dalam dunia pintu untuk membunuh rekan satu timnya. Setelah semua orang mati, menyisakan dirinya sebagai satu-satunya orang yang bertahan, ia tidak akan terlihat di dalam dunia itu hingga ia memutuskan untuk pergi, yang juga memberinya cukup banyak waktu untuk mencari petunjuk lain. Selain itu, ia bahkan dijamin akan menerima jimat penyelamat untuk pintu selanjutnya. Wajar saja jika seseorang akan mengambil resiko dan melakukan tindakan besar, terutama jika itu berarti mereka bisa memiliki lebih banyak keuntungan. Siapa tahu sudah berapa kali Yang Meishu melakukan tindakan jahat demi mendapat petunjuk ini, sebelum ia mencapai akhirnya sendiri.

“Hanya beberapa orang yang mengetahui hal ini.” Ruan Nanzhu berkata, “Masalah ini tidak boleh diketahui publik.” 

Memang, hal berbahaya semacam ini tidak boleh diketahui publik. Segera setelah semua orang mengetahui bahwa catatan spesial tersebut memiliki kegunaan semacam itu, bekerja sama dengan orang lain dalam dunia pintu tidak akan dibicarakan lagi. Daripada bergabung, mereka, sebaliknya malah lebih suka rekan sesama manusia mereka mati. Masa depan seperti itu begitu mengerikan; Lin Qiushi ketakutan bahkan meski hanya membayangkannya. Coba pikirkan, jika seluruh rekan tim dalam dunia pintu seperti Yang Meishu …

“Mengerikan. Mereka yang memutuskan untuk berjalan di jalan kejahatan ditakdirkan untuk menghancurkan diri mereka sendiri, cepat atau lambat.” Ruan Nanzhu menghela napas. “Aku sudah melihat tiga orang yang bermain-main dengan takdir seperti ini. Nyatanya, satu dari mereka sudah melewati pintu kedelapan.” w4IVpg

“Apa ia sehebat itu?” Lin Qiushi agak penasaran dengan identitas orang ini. 

“Siapapun yang bisa melewati pintu kedelapan mereka lebih dari hebat.” Ruan Nanzhu samar menambahkan, “Tapi, tentu saja … Kematiannya akan jauh lebih tragis.”

Lin Qiushi: “Oh …”

“Sudah, sekarang tidurlah.” Ruan Nanzhu mengulurkan tangannya dan mengusap lembut kepala Lin Qiushi. “Kau lelah.” 1oR8S9

Lin Qiushi tidak tahu harus tertawa atau menangis karena Ruan Nanzhu kelihatannya memperlakukan ia seperti anak kecil, meski wujudnya seperti pria dewasa yang berusia lebih dari dua puluh, ” Sebagaimana halnya pinggang wanita tidak boleh asal disentuh, kepala pria juga tidak bisa asal disentuh

Saat mendengar ini, Ruan Nanzhu tidak menanggapi. Ia hanya mengulurkan tangan dan meremas pelan pinggang Lin Qiushi. Meski ia tidak memberi terlalu banyak tekanan, lemak lembut di pinggang Lin Qiushi sangat sensitif. Bahkan sedikit sentuhan dari jari Ruan Nanzhu membuat Lin Qiushi tertawa terbahak-bahak. Ia menggeliat, dengan cepat menghindari tangan nakal Ruan Nanzhu, “Berhenti! Berhenti! Berhenti! Aku geli!”

Ruan Nanzhu: “Cukup ramping.” zTW VZ

Lin Qiushi: “Tidak seramping pinggangmu.”

Sosok sempurna Ruan Nanzhu sejujurnya adalah sumber kecemburuan; proporsi tubuhnya sangat mengagumkan. Pundaknya lebar dan kokoh, serta otot perutnya terbentuk dengan baik, bersama dengan garis yang terukir indah hingga ke pinggangnya yang ramping dan langsing. Jelas otot-ototnya yang kencang adalah hasil dari latihan yang konsisten. 

Story translated by Langit Bieru.

“Kuncinya adalah melatih tubuhmu. Teruslah berolahraga dan kau akan bisa berlari lebih cepat dari hantu manapun yang mengejarmu.” Ruan Nanzhu berkata, “Belajarlah dari kesalahan para protagonis film horor yang kehabisan napas setelah melangkah dua kali.”

Lin Qiushi merasa kata-kata Ruan Nanzhu masuk akal … Jika ia bisa berlari sedikit lebih cepat, mungkin ia tidak akan tertangkap oleh wanita dalam dunia pintu itu. Pada saat itu, Lin Qiushi meyakinkan dirinya untuk mulai berolahraga dan berjuang untuk mendapatkan tubuh seperti Ruan Nanzhu.  a4c dM

Setelah mengobrol,  Lin Qiushi kembali ke kamarnya untuk tidur. 

Lin Qiushi tidak memiliki apapun untuk dilakukan keesokan harinya, jadi ia memutuskan untuk mampir ke rumah sakit untuk memeriksa kesehatannya demi melihat kondisi kanker hatinya saat ini. 

Beberapa hari kemudian, hasil laporan medisnya kembali keluar. Mata si dokter nyaris melompat dari rongganya saat membaca hasil pemeriksaan. Ia segera menghubungi Lin Qiushi, menanyakan perawatan apa yang ia lakukan, karena kondisi Lin Qiushi bukan hanya stabil, tapi membaik. Setelah itu, sang dokter dengan tulus bertanya apakah Lin Qiushi bisa mampir ke rumah sakit lagi, jadi ia bisa memberikan pemeriksaan fisik mendetail untuk mengumpulkan lebih banyak informasi. 

Lin Qiushi dengan bijaksana menolak permintaan sang dokter. Jika ia memang mukjizat medis, ia jelas akan membiarkan mereka memeriksanya berapa kali pun mereka mau, terutama jika keberadaannya bisa berkontribusi untuk memberi kemajuan besar dalam pengobatan. Tapi, perubahan tubuh yang ia alami diluar nalar dan sains. Ia tidak bisa memberitahu si dokter alasan penyebab perubahan drastisnya karena ia benar-benar mempertaruhkan hidupnya untuk melalui pintu neraka. eGyU0B

Selama beberapa hari terakhir, para penghuni vila mulai memasuki dunia pintu satu per satu. Kebanyakan dari mereka pergi karena menerima tawaran kerja untuk mendapat uang, tapi ada juga yang pergi untuk mencari lebih banyak petunjuk untuk pintu yang akan datang. 

Untuk saat ini, Lin Qiushi, yang bosan hanya berdiam diri dalam villa, tengah membelai pantat bulat lembut Toast sambil menonton televisi. Ia dengan santai menggonta-ganti saluran menggunakan remot, saat ia melihat sebuah interview dengan Tan Zaozao. 

Gadis jelata di dalam dunia pintu, yang tidur seperti cacing dengan pantat terangkat tinggi ke udara, kini duduk dengan sangat anggun di depan layar, tersenyum sambil menjawab semua pertanyaan pembawa acara. 

Pembawa acara bertanya, “Kapan kau terakhir kali menangis?” tDn3gF

Tan Zaozao menyelipkan rambutnya ke belakang dan tertawa anggun, “Kurasa terakhir kali aku menangis adalah waktu aku harus merekam adegan menangis.”

Pembawa acara berkata, “Jadi kau belum benar-benar menangis untuk waktu yang lama, ya?” 

Tan Zaozao menjawab, “Aku jarang menangis. Menurutku, air mata tidak menyelesaikan masalah.”

Lin Qiushi: “…” Ia memikirkan kembali penampilan jelek Tan Zaozao saat menangis; aliran ingus kental, air mata dan iler yang berhamburan di wajah Tan Zaozao saat ia tersedu sedih. Tanpa mengedipkan kelopak matanya, ia lalu menekan tombol di remote, mengganti saluran.  da7LXr

Tidak ada seorangpun di dalam villa hari ini. Saat sore, Cheng Qianli dan kakak kembarnya akhirnya pulang, sangat berantakan. 

“Darimana saja kau?” tanya Lin Qiushi. 

“Kami menerima permintaan kerja.” Cheng Qianli dengan lesu menanggapi, “Astaga, aku tidak pernah bertemu seseorang yang begitu semboro seumur hidup. Betapa konyolnya mereka terus menggali kuburan mereka sendiri.”

Lin Qiushi: “Apa mereka mati?” lcCa5F

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Cheng Qianli mengangguk murung: “Bayarannya juga mati.”

Olc Hlertl wfcecpexxjc yfijrecuxjkj afgvjijw ecaexcsj. 

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jtfcu Tlzlf wfcsjqj Olc Hlertl vfcujc rfvlxla jcuuexjc xfqjij, ijie cjlx xf jajr. Jtfcu Hljcil pjaet xf rboj vjc vfcujc cjqjr yfgja, lj wfcujajxjc yjtkj lj jxjc wfclijl qbafcrl xilfc rfyfiew wfcfglwj ajkjgjc. Pj alvjx wje yfgegerjc vfcujc bgjcu ybvbt ijul; ijulqeij, rfalvjxcsj jvj byja ecaex rfaljq qfcsjxla, ajql alvjx jvj byja ecaex wfcsfwyetxjc xfybvbtjc. 

Lin Qiushi teringat, “Omong-omong, aku baru ingat kalau kau masih belum memberitahuku lebih lanjut soal website dimana kita bisa menerima tawaran kerja.” CsXIEy

Cheng Qianli duduk, menarik laptop di meja ke dekatnya, dan menyalakan benda itu. Setelah mengutak-atik sebentar, ia membalik layarnya menghadap Lin Qiushi, “Ini dia website-nya; kau bisa mengambil klien atau meminta pekerjaan dari sini. Tentu saja, kebanyakan pekerjaan yang kita terima sebenarnya didapat melalui koneksi pribadi. Kami hanya aktif mencari orang dari sini saat kami ingin mendapat lebih banyak petunjuk atau memoles kemampuan kami dan semacamnya.”

Lin Qiushi menyusuri situs web tersebut. 

Situs itu ternyata sangat aktif. Kebanyakan postingannya anonim dan mereka yang ingin menerima tawaran harus mengirim pesan padanya secara pribadi. Jika tidak, postingannya akan terang-terangan menuliskan kebutuhan pengguna dan kondisi lainnya, serta dengan harga yang bisa dibayarkan pengguna. 

“Ketika kau mencapai level Ruan Nanzhu, kau juga tidak akan memikirkan permintaan dengan harga kurang dari tujuh digit.” Cheng Qianli meletakkan tangannya di belakang kepala dan kembali bersandar di sofa. “Tidak perlu dijelaskan, setiap orang yang ia pilih begitu hebat. Kalau tidak salah ingat, salah satu kliennya bahkan seorang bintang besar, meski aku juga tidak yakin siapa ia.” 9w5XSr

Lin Qiushi mengangguk. 

Cheng Qianli menguap dan memberitahu Lin Qiushi untuk menyusuri situs itu dengan bebas, sebelum kembali ke kamarnya untuk tidur. 

Jeda antara pintu sebelumnya dan pintu yang akan datang adalah periode paling santai dimana seseorang bisa benar-benar beristirahat dan menghilangkan stres. Atau setidaknya, Lin Qiushi berpikir begitu.

Suatu pagi, bagaimanapun, Chen Fei tiba-tiba menghampirinya saat ia memasak sarapan untuk penghuni lain dan bertanya, “Apa kau tidak stres?” EvnCNW

“Stres?” Lin Qiushi tidak paham. “Kenapa stres?”

Chen Fei: “Kau tidak merasakan apapun meski tahu batas akhir untuk pintumu selanjutnya mendekat? Kau akan segera memasuki pintu keenam-mu, kan?”

Lin Qiushi menggelengkan kepalanya, menandakan bahwa ia tidak merasa stres sama sekali. Jika memang sudah waktunya memasuki pintu, maka ia hanya bisa memasukinya; mudahnya, tidak ada jalan kabur dan juga tidak ada gunanya memikirkan soal itu. 

Melihat Lin Qiushi berpura-pura berani, Chen Fei mengacungkan jempolnya yang lain dan memuji, “Kau sangat hebat.” 7rUDHq

Memiringkan kepalanya karena bingung, Lin Qiushi tidak tahu bagaimana harus menanggapi pujiannya. Hingga saat pemula lain dikenalkan dalam tim mereka beberapa hari kemudian. 

Pendatang baru ini adalah seorang pria berusia tiga puluh tahunan yang tampan; sayangnya, penampilan cakapnya hancur oleh ekspresi cemas dan takut yang mendistorsi wajahnya. 

Orang ini dibawa oleh Yi Manman. Lin Qiushi sebenarnya tidak begitu memerhatikan calon pendatang baru sampai mereka melewati banyak pintu tingkat rendah, mendapat banyak petunjuk dan berdiam di villa setelahnya. Baru setelah orang tersebut memenuhi persyaratan tersebut, ia menganggap mereka sebagai anggota baru tim. Inilah kira-kira mengapa Li Dongyuan dari Rusa Putih bisa menjadi bagian dari tim mereka waktu itu—tentu saja, alasan sebenarnya ia bisa diterima dengan mudah sebagai anggota resmi Obsidian adalah karena Ruan Nanzhu menginginkan tenaga kerja gratis. 

Pendatang baru itu bernama Qin Budai—sebuah nama yang cukup menarik, jika perlu dikatakan. Sayangnya, mental dan bakatnya, biasa saja. Bahkan sejak ia menginjakkan kaki ke villa, ia terus menerus gelisah. 

Lin Qiushi tengah menggoreng roti isi daging babi, ketika orang itu tiba. Dalam beberapa hari terakhir, semua orang sudah jatuh cinta dengan roti goreng isi daging babi buatan Lin Qiushi. Roti daging buatannya sangat berisi dan digoreng sempurna. Isiannya yang sangat banyak dibungkus dalam kulit yang digulung tipis. Aroma menggugah selera selalu mengiringi desis roti di wajan panas, dimasak dengan minyak. Renyah diluar, lembut di dalam, roti babi goreng ini adalah ledakan kaya rasa dari kaldu yang kaya dengan daging yang empuk. 

Please visit langitbieru (dot) com

Cheng Qianli bisa menelan tiga puluh roti daging sekali duduk. Lin Qiushi, di sisi lain, agak lebih bisa menahan diri dari bocah itu; meski demikian, ia juga bisa memakan lebih dari selusin roti.

Tapi sekarang, suasana ceria yang santai berubah menjadi situasi aneh yang menyakitkan dimana seorang pendatang baru yang malang duduk di meja makan, sementara sisanya menatapnya datar seperti kayu sambil terus mengunyah roti daging mereka.  jap OB

“Tiga pertanyaan.” Yi Manman mengacungkan jarinya. “Kau hanya bisa bertanya tiga pertanyaan.”

Qin Budai bertanya, “Tepatnya benda apakah pintu-pintu ini?”

Yi Manman: “Mana ada yang tahu. Kau kira aku akan tetap duduk di sini jika aku tahu benda apakah pintu itu?”

Qin Budai: “Bagaimana pintu-pintu itu terbentuk?” FNvE1h

Yi Manman: “…”

Qin Budai: “Kemana tepatnya pintu ini …”

Sebelum ia bisa selesai, Yi Manman memotongnya dengan ekspresi sakit, “Bro, apa kau mau bertanya ‘Kemana tepatnya pintu ini berakhir’ sebagai pertanyaan terakhir?”

Qin Budai mengangguk.  7MmQBz

Yi Manman: “Apa kau seorang filsuf? Bisakah kau menanyakan pertanyaan yang lebih bermakna?”

Qin Budai: “ … Kupikir pertanyaan ini cukup bermakna, kok.”

Yi Manman nyaris menjambak rambutnya. Penghuni lain mulai mengejeknya tanpa ampun, berkata, “Kau benar-benar memilih pemula yang hebat untuk diajarkan, Yi Manman.” Lalu, mereka kembali mengalihkan perhatian mereka pada Lin Qiushi dan sepenuh hati memuji mata Ruan Nanzhu yang pandai melihat orang. Melihat ini, Lin Qiushi tidak tahu mau tertawa atau menangis. 

Selanjutnya, Cheng Qianli memberitahu Lin Qiushi kalau pemula seperti Qin Budai hoki-hokian. Apa mereka bisa bertahan dalam beberapa pintu pertama sepenuhnya tergantung takdir, jadi lebih baik kau tidak terlalu akrab dengan mereka sampai mereka melewati beberapa pintu.  i2fIgj

Seperti yang diucapkan kata demi kata oleh Cheng Qianli, “Jika kau terlalu dekat pada mereka akhirnya, kau hanya akan lebih sedih saat mereka mati.”

Lin Qiushi awalnya mengira ia akan mendapat libur istirahat penuh setelah meninggalkan dunia pintu, tapi ekspektasi berbeda dari realita. Satu hal yang ia yakini ialah, ia tidak menyangka seseorang yang tidak disukai dan tidak diundang tiba-tiba mampir ke villa mereka.

Ia dan Cheng Qianli baru saja kembali ke villa setelah membawa Toast jalan-jalan, saat mereka melihat Ruan Nanzhu duduk di sofa, wajahnya amat datar. Dan, lihatlah, seorang pria dengan baby-face sedang duduk di sebelahnya. Tak perlu dikatakan, mereka sudah sangat familiar dengan orang ini—ia adalah Li Dongyuan, pria yang menyamar sebagai seorang pemula untuk menyusup ke Obsidian. 

“Ruan Nanzhu, kau harus menepati janjimu!” tuntut Li Dongyuan.  ivG7Ze

Ruan Nanzhu bergumam tak acuh, “Iya.”

Li Dongyuan berkata, “Kurasa masalah ini sudah selesai.” Tiba-tiba, ia mendengar pintu depan terbuka dan ia segera menoleh, buru-buru melihat ke arah pintu masuk. Tapi, saat melihat Lin Qiushi dan Cheng Qianli, ia menghela napas menyesal.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Ya sudah, sampai jumpa di pintu selanjutnya.” Li Dongyuan mengingatkan, “Jangan lupakan janjimu!”

Ruan Nanzhu mengangguk tak peduli. vBQ9pX

Li Dongyuan berdiri untuk pergi, “Sampai jumpa nanti.”

Ruan Nanzhu tidak repot mengucapkan sampai jumpa padanya dan hanya mengawasinya keluar dalam diam. 

“Kenapa ia datang kemari, Ruan Da-ge?” Cheng Qianli tidak memiliki sedikitpun penilaian baik tentang lelaki itu. Sudah cukup memalukan baginya dan Lin Qiushi sebagai satu-satunya orang yang tidak mengetahui soal masalah sebelumnya. Tapi, yang lebih parah adalah setiap kali ia mengingat Cheng Yixie tanpa kasihan mengejek IQ-nya, semua karena ia sama sekali tidak menyadari rencana Li Dongyuan. Wajar saja jika ia amat marah dan benci pada Li Dongyuan.

Ruan Nanzhu menjawab, “Ia ingin bekerja sama dengan kita.” zxFjgH

“Bekerja sama dengan kita? Ia benar-benar mau bekerja sama dengan kita?!” Cheng Qianli tidak bisa memercayai telinganya. 

“Benar.” Ruan Nanzhu berkata, “Ia bahkan bersedia membagi perbekalan mereka dengan kita.”

Seolah ia baru saja memakan lemon asam, wajah Cheng Qianli terpelintir muram. 

“Tentu saja, ada syaratnya.” Ruan Nanzhu melanjutkan dengan tenang, “Sebagai balasannya, ia meminta untuk bekerja sama dengan Zhu Meng setidaknya sebulan sekali.” 5qAQd

Cheng Qianli dan Lin Qiushi kehabisan kata-kata. Saat mereka melihat ekspresi Ruan Nanzhu yang tidak berubah, mereka tenggelam lebih jauh dalam keheningan yang canggung. 

Akhirnya, Cheng Qianli tidak bisa menahan emosinya lebih lama. Ia runtuh ke lantai, tertawa terbahak-bahak. Air mata mengalir tanpa bisa dikontrol di pipinya saat ia ngakak berguling-guling, “Demi apa! Demi apa!!! Li Dongyuan bego atau bagaimana—Zhu Meng?! Zhu Meng apaan! Bahaha!” 

Anehnya, Ruan Nanzhu bersikap seolah ia tidak peduli sama sekali. Masih amat datar, ia berkata, “Lin Qiushi, kau akan ikut denganku. Pastikan kau tidak membocorkan apapun saat waktunya tiba.”

Memaksakan senyum, Lin Qiushi mengangguk.  cA38f7

Awalnya, Lin Qiushi mengira Li Dongyuan hanya mengejar Zhu Meng untuk bersenang-senang, tapi ia segera menyadari bahwa lelaki itu sangat tulus dan bucin. Meski tahu bahwa identitasnya sudah lama diketahui, ia masih menelepon beberapa kali ke villa, berharap bisa bicara dengannya. Selama ada yang mengangkat, ia tanpa henti akan merepotkan mereka untuk memanggil Zhu Meng. 

Segera, semua orang terganggu olehnya, jadi mereka menghapusnya dari daftar panggilan villa dan memasukkannya ke daftar hitam di ponsel masing-masing—tapi tentu, Li Dongyuan menolak menyerah; ia terus lanjut mengejar cintanya. Lin Qiushi sejujurnya sangat penasaran ekspresi apa yang akan ditunjukkan orang itu saat ia mengetahui bahwa Zhu Meng sebenarnya Ruan Nanzhu. 

Tak terhibur, Ruan Nanzhu tidak memedulikan Cheng Qianli yang nyaris mati tertawa; ia hanya berdiri dan berjalan pergi. Meski Ruan Nanzhu sangat cantik, tidak ada seorang pun di dunia yang akan pernah menghubungkan seseorang sedingin pria ini dengan wanita muda itu. 

Cheng Qianli juga berhenti tertawa seperti orang gila. Sambil bersandar di sofa, menyeka air matanya dan menarik napas, ia terkikik, “Bagaimana bisa Li Dongyuan begitu menyukai Zhu Meng? Sial, ia sangat rusuh.” Hd2VtC

Bicara jujur, Lin Qiushi mengira itu cukup bisa dipahami; bahkan bisa dikatakan ia sebenarnya mengasihani pria itu hingga tingkat tertentu. Ia membalas, “Kalau kau tidak pernah tahu bahwa Zhu Meng adalah Ruan Da-ge, apa kau juga akan menyukainya?”

Cheng Qianli refleks ingin menyangkalnya, tapi Lin Qiushi menyela, “Pikirkan baik-baik.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Setelah memikirkannya sedikit lebih lama, Cheng Qianli terdiam muram. 

Memang, nyaris tidak mungkin untuk tidak tertarik pada seorang wanita langka seperti Zhu Meng. Ia cerdas, cantik dan unik; ia adalah kekasih paling sempurna yang bisa diharapkan seseorang. Jika Zhu Meng benar-benar ada, ia jelas akan … Tidak, berhenti di sana! Jangan pernah dipikirkan! Jangan berani-berani kau mengubur dirimu di lubang ini! Cheng Qianli buru-buru menggelengkan kepalanya dan menampar pipinya, segera membuang gagasan buruk itu dari pikirannya.  goG5Wi

Bahkan sejak Ruan Nanzhu setuju untuk bekerja sama dengan Li Dongyuan, si kurang ajar itu mulai melenggang ke villa setiap hari, seolah ia pemilik tempat itu. 

Ia mengambil makanannya sendiri. Ia menggunakan internet mereka sendiri. Seperti penumpang tak tahu malu, ia menggunakan berbagai hal dan semuanya bukan miliknya. Dan saat hal-hal berjalan tidak sesuai keinginannya, ia menggunakan wajah babyfacenya yang menyedihkan, bersikap seolah ia telah dianiaya. 

Untungnya, penghuni villa ini semuanya adalah individu yang tidak tergerak dengan hal semacam ini. Mereka tidak mengacuhkan orang itu atau membiarkan ia mengontrol mereka. Lu Yanxue, yang mudah marah, langsung menghampiri Li Dongyuan dan mengomel jijik, “Kau lelaki bangkotan berusia dua puluh delapan tahun. Berhenti bertingkah seolah kau anak muda polos dan bersikaplah sesuai umurmu. Menjijikan.”

Li Dongyuan menyemprot marah, “Darimananya aku terlihat dua puluh delapan tahun!!! Aku jelas tidak terlihat seperti itu!”  VE Lxc

Lin Qiushi terkejut, “Kau berumur dua puluh delapan tahun?” Bahkan lelaki ini lebih tua darinya. 

Li Dongyuan membentak, “Memangnya kenapa kalau aku dua puluh delapan tahun, huh? Apa kau tidak pernah mendengar bahwa pria seumurku adalah mimpi tiap wanita!” 

Dari samping, Chen Fei tanpa ampun memberi pukulan terakhir saat Li Dongyuan sudah terpuruk, “Dongyuan, jangan jahat-jahat pada Qiushi kami. Meski kau lebih tua darinya, ia masih lebih tinggi darimu.”

Li Dongyuan: “…” Apa kau akan membunuh orang kalau kau berbicara hal baik?  3jR7Ek

Bagaimanapun mereka mau melihat, pimpinan dari salah satu organisasi yang mendatangi organisasi lain tiap hari tidak enak didengar. Tapi, Li Dongyuan sangat tidak tahu malu, jadi tidak ada yang bisa melakukan apapun padanya. 

Untuk mencegah Li Dongyuan semakin tak terkendali, Ruan Nanzhu akhirnya mengurus masalah ini sendiri, “Zhu Meng suka pria yang tenang.”

Keantikan Li Dongyuan padam setelahnya; namun, kedamaian tidak berlangsung begitu lama. Masalah dan frustasi yang mengikuti setelah ketenangan yang pendek itu bahkan menyebabkan sakit kepala yang lebih parah. Li Dongyuan yang hebat dengan mudah memahami kepribadian setiap individu di villa dan menemukan peri pelindungnya—Lin Qiushi. 

Setiap hari, Lin Qiushi akan menjadi subjek rengekannya yang melelahkan dan tanpa henti diberondong pertanyaan soal Zhu Meng; benar-benar siksaan yang mengerikan. Ia menahannya selama beberapa hari, tapi toleransinya terhadap gangguan lelaki itu habis juga. Tidak bisa menahan lebih lama, ia memutuskan untuk berbicara mengenai masalah ini secara pribadi pada Ruan Nanzhu.  8g BaX

“Ia mengganggumu?” Ruan Nanzhu segera menurunkan benda di tangannya saat ia mendengar ini. Ia berbalik untuk menghadap Lin Qiushi, “Biar kulihat ponselmu.”

Lin Qiushi memberikan ponselnya pada Ruan Nanzhu. 

Setelah membaca pesan di ponselnya, wajah Ruan Nanzhu yang muram menggelap. Dengan dengusan dingin, ia berkata, “Abaikan ia. Aku akan mengurusnya.”

Lin Qiushi menunjukkan ekspresi tak berdaya, “Bagaimana jika ia mengetahui kau adalah Zhu Meng?”  JzncDB

“Jika ia tahu, maka biarlah. Lagipula, ia juga tidak bisa melakukan apapun tentang itu.” Ia mengembalikan ponsel Lin Qiushi padanya. “Tahanlah sebentar lagi.”

Lin Qiushi mengangguk. 

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Ia tidak tahu apa yang dilakukan Ruan Nanzhu, tapi Li Dongyuan berhenti mengganggunya keesokan harinya. Bahkan, pria itu tidak hanya berhenti; ia juga menghubungi Lin Qiushi dan meminta maaf, menunjukkan bahwa ia benar-benar merefleksikan tingkah dan kesalahannya. 

Lin Qiushi sedang merenungkan metode apa yang mungkin digunakan Ruan Nanzhu untuk mengendalikan Li Dongyuan, ketika ia mendengar Li Dongyuan menambahkan permohonan maafnya dengan satu kalimat, “Jadi, jika kau tidak marah atau terganggu denganku lagi, apa kau pikir kau bisa meminta Zhu Meng meneleponku lagi?” 6lMVpg

Lin Qiushi: “….”

Li Dongyuan: “Hm?”

Lin Qiushi: “Apa yang dikatakan Zhu Meng?”

Li Dongyuan terkikik bodoh, seperti orang bodoh yang IQnya dibawah 60, “Ia hanya mengutuk padaku. Sangat menyenangkan mendengarnya mengumpat seperti itu, eheh.” HX3etK

Lin Qiushi: “…” Li Dongyuan, kenapa kau begitu murahan?

Li Dongyuan: “Aku tidak pernah sebahagia itu seumur hidupku. Astaga, kuharap ia bisa mengutukku lagi.”

Saat mendengar kebahagiaan memuakkan yang menetes dari suara Li Dongyuan, Lin Qiushi tiba-tiba teringat ekspresi suram yang mewarnai wajah jahat Ruan Nanzhu. Untuk sebentar, ia tidak tahu apakah ia harus mengasihani lelaki ini atau memohon yang terbaik untuknya. 

Wanita lain mungkin sudah menolaknya karena ia lebih pendek dari mereka. Dan disinilah ia, sekali lagi mengejar wanita yang lebih tinggi darinya, yang sebenarnya menyembunyikan senjata yang lebih besar dari milik lelaki itu di balik roknya … rUofdG

Lin Qiushi tidak repot-repot mendengarkan ocehan Li Dongyuan lebih lama; ia tanpa kata langsung mengakhiri panggilan. 

Siang itu, Lin Qiushi sambil bercanda memberitahu Cheng Qianli soal ini. Cheng Qianli terhenti tiga detik, berpikir dalam, lalu berkata, “Aku sejujurnya tidak memahami kenapa boss kita selalu mengenakan pakaian wanita, tapi kukira aku paham sekarang.”

Lin Qiushi: “Oh?”

Cheng Qianli: “Siapa juga yang akan percaya kalau Zhu Meng adalah Ruan Da-ge, jika mereka tidak melihatnya dengan mata kepala mereka sendiri?” db4WQ5

Lin Qiushi memikirkan kembali tentang Zhu Meng yang amat melodramatis di dunia pintu, lalu membandingkannya dengan Ruan Nanzhu yang amat dingin di dunia nyata, ia lalu menghela napas, “Benar juga.”

Syarat dari Rusa Putih untuk bekerja sama dengan Obsidian adalah Zhu Meng dan Li Dongyuan harus memasuki pintu bersama lagi. Mereka mengatur tanggal di suatu waktu minggu depan. Seperti orang kaya baru yang tidak tahu bagaimana cara menghamburkan uang dengan baik, Li Dongyuan mendorong setumpuk uang kertas pada Lin Qiushi dan memintanya untuk memberikan mereka pada Zhu Meng, menyebutkan bahwa ia mau gadis itu memilih apapun yang ia inginkan. 

Ruan Nanzhu tidak bisa lagi tidak memedulikan ini. Ia dengan tenang berkata, “Pantas saja Li Dongyuan masih jomblo.”

Mendengar pernyataan Ruan Nanzhu, Cheng Qianli, yang bodohnya tidak tertolong lagi tanpa takut berkata, “Tapi kau kan juga jomblo, Ruan Da-ge?” TSOQFs

Ruan Nanzhu: “…”

Bibir Lin Qiushi berkedut kencang saat ia mencoba menahan tawanya. 

Read more BL at langitbieru (dot) com

Sebelum Ruan Nanzhu bisa marah, Cheng Qianli buru-buru kabur untuk membawa anaknya pergi. Baru saat itu, Cheng Qianli menyadari kalau ia telah menjejaki teritorial terlarang dan mengatakan sesuatu yang tidak boleh diucapkan. Seperti tikus ketakutan, ia terbirit-birit melarikan diri. 

“Lucu, hm?” Suara dingin Ruan Nanzhu terdengar dari samping Lin Qiushi, yang tidak berani mengangkat kepalanya dan menunjukkan ekspresi yang digunakannya saat ini.  q0PLSJ

Lin Qiushi: “…” Ia bisa mendengar dengan jelas gemuruh dalam badai gelap yang tengah menggelora dalam suara tenang Ruan Nanzhu yang mematikan. Ia segera mencoba menenangkannya, “Ruan Da-ge, kau berbeda dari Li Dongyuan! Kau bukannya tidak bisa mendapat pacar, kau hanya tidak mencari pacar!”

Ruan Nanzhu menatapnya datar dan tidak mengatakan apapun.

Lin Qiushi perlahan mengerut di bawah tatapan Ruan Nanzhu, tapi ia masih melanjutkan dengan hampa, “Dan juga, ada perbedaan antara secara aktif mencari pacar dan menunggu secara pasif …”

Ruan Nanzhu: “Apa kau pernah punya pacar?” wuZqdt

Lin Qiushi: “…”

Ruan Nanzhu: “Tidak sekalipun?”

Lin Qiushi merona malu. Sejujurnya, ia benar-benar mau mencari pacar juga. Tapi, ia selalu disibukkan oleh kelas dan pekerjaan rumah saat sekolah, dan ia juga terus bekerja lembur sejak lulus. Dengan jadwal seperti ini, darimana ia bisa punya waktu untuk mencari pacar?

Ruan Nanzhu: “Yah, bukankah itu hebat?” 319QpL

Rasa sedih yang tidak bisa dijelaskan tiba-tiba menyapu Lin Qiushi. Ia hidup selama lebih dari dua puluh tahun, tapi masih jomblo juga. Ia tidak pernah sekalipun memiliki pacaran, dan sekarang ia sekarat. Memikirkan ini, situasinya cukup menyedihkan. 

Suasana hati Ruan Nanzhu sepertinya membaik. Tanpa sedikitpun ketulusan, ia dengan senang menenangkan Lin Qiushi, “Jangan khawatir, entah bagaimana kau akan berhasil nanti. Bahkan jika kau tidak bisa mencari pacar di masa depan, selalu ada sesuatu yang lain untukmu.”

Lin Qiushi: “Seperti kucing?” 4UOHRt

Ruan Nanzhu kehabisan kata-kata. Setelah diam untuk waktu yang lama, ia berdiri dan menepuk pundak Lin Qiushi, “Cari tahu sendiri.” Dengan begitu, ia berbalik dan berlalu pergi. 

Lin Qiushi: “…” Apa maksudnya? Apa ia mengatakan kucing juga tidak mungkin untuknya?

Pada saat itu, Chestnut tiba-tiba lewat. Saat melihat Lin Qiushi, ia mengeong gemas. Meski perjalanannya masih panjang agar ia kembali manja pada Lin Qiushi, setidaknya ia tidak menolaknya sebanyak dulu. Lin Qiushi segera menangkap kucingnya yang polos. 

Chestnut: “Meong meong meong?” bw7Ifz

Lin Qiushi: “Biarkan Ayah memelukmu.” Ia menenggelamkan kepalanya dalam perut lembutnya dan menarik napas dalam. 

Berteriak kesal dengan lemah, Chestnut memukul kepala Lin Qiushi dengan kakinya yang lembut dan empuk. Setelah membelai kucingnya, Lin Qiushi dengan penuh cinta mengusapnya sebentar, lalu dengan enggan melepaskan kesayangannya.

Story translated by Langit Bieru.

Yah, ia mungkin tidak punya pacar, tapi setidaknya ia punya kucing yang manis. Lin Qiushi berpikir senang sambil memandang kagum sosok Chestnut yang berlalu pergi. Adapun, saat ia mengingat kisah cinta Li Dongyuan yang tragis, ia tulus merasa kalau ia tidak mendekati kata menyedihkan atau memilukan. 

Li Dongyuan, yang sedang mencari petunjuk lain, tiba-tiba bersin. Orang lain di sekitarnya mengira ia demam, tapi Li Dongyuan hanya mengusap hidungnya dan cemberut sebagai tanggapan, “Pasti ada yang mengatakan hal buruk tentangku!”  rqwGxh

Lalu, ia terkikik bodoh, “Jangan-jangan Meng Meng kecilku yang menggemaskan yang membicarakanku?”

Orang-orang di sekitarnya: “ …” Boss, apa kau sudah gila?


Catatan Penulis:

Ruan Nanzhu: Bahkan jika kau tidak punya pacar (wanita), masih ada pilihan lain yang bisa kau pertimbangkan.  89UYr4

Lin Qiushi: Benar, aku masih bisa menghabiskan sisa hidupku dengan kucingku …

Ruan Nanzhu: …

Translator's Note

Intinya, kalimat itu menyatakan bahwa tindakan tersebut sangat tidak sopan. Pinggang wanita hanya boleh disentuh oleh orang dekat (e.g. suaminya, keluarga), sedangkan kepala pria hanya bisa disentuh oleh orang yang lebih tua. 

Translator's Note

Budai jika diterjemahkan langsung berarti terbebas dari berbahaya/tidak pernah kalah. Tak perlu dikatakan, sangat ironis. m1GhoJ

Translator's Note

Konteks pacar disini, Ruan Nanzhu menggunakan kata girlfriend yang mengarah pada pacar perempuan.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!