English

Kecelakaan di Siang HariChapter 19

0 Comments

Diposting: 17/01/2022

Yi Zhe menemukan pekerjaan musim panas. Itu di toko sate dan dia bekerja bersama Zhao Weifan. Bosnya orang yang sangat baik dan akan mengumpulkan semua orang setelah bekerja setiap hari untuk makan, minum bir, dan mengobrol. Namun, sementara Yi Zhe dan Zhao Weifan tetap sama di awal, setelah beberapa hari, mereka mengatakan bahwa mereka tidak akan makan. Di toko sate, asapnya tebal dan apinya panas. Bahkan jika itu adalah toko terbuka, mereka berdua berakhir dengan bau di sekujur tubuh mereka setiap hari dan hanya satu hirupan saja sudah cukup untuk membuat mereka muntah. Mereka tidak ingin apa-apa selain bergegas pulang setiap hari setelah bekerja dan mandi. YPaMxf

Zhao Weifan melepas celemeknya dan menggantungnya di rak pakaian di kamar. Dia melihat ke bawah, mengernyit saat dia memeriksa pakaiannya. Berkat seorang anak kecil yang berlarian hari ini, dia telah membalikkan nampan dan sate yang dilapisi saus mendarat di atasnya. Istri bos sangat perhatian dan segera mengambil celemek untuk menyembunyikan noda. Tapi sekarang setelah bekerja, dia melihat noda itu dan resah. Dia kebetulan mengenakan kaus kuning muda hari ini yang membuat kekacauan di dadanya semakin menonjol.

Dia mungkin telah tinggal di kamar terlalu lama. Seseorang mengetuk pintu.

Story translated by Langit Bieru.

“Belum selesai?”

Zhao Weifan sekali lagi menghela napas secara internal atas kemalangannya. Dia membuka pintu dengan pasrah dan berjalan keluar. BYoNxu

Ketika dia melihat pakaiannya, orang yang mengutak-atik ponselnya tercengang. “Apa yang terjadi dengan pakaianmu?”

“Seorang anak menabrakku.” Memiliki noda besar tepat di dadanya membuat Zhao Weifan agak tidak nyaman. Dia menarik-narik pakaiannya, alisnya berkerut, dan berkata, “Ai, menyebalkan sekali. Bagaimana aku bisa keluar seperti ini?”

Yi Zhe meletakkan ponselnya dan berpikir sejenak. “Aku akan pergi membelikanmu sesuatu untuk dipakai.”

Melihat dia sudah mulai berjalan keluar, Zhao Weifan berteriak dengan tergesa-gesa, “Ke mana kau bisa pergi jam segini?” znXdEW

“Ada kios di jalan sebelah.”

Dalam waktu singkat, Yi Zhe membeli pakaian. Sementara itu, bos dan keluarganya telah menyeret Zhao Weifan untuk mengobrol sebentar dengan mereka.

“Oh, ya. Nilai ujian masuk universitas akan dirilis hari ini. Kau bisa memeriksanya setelah pukul dua belas, kan?”

“Mm, ya,” jawab Zhao Weifan sambil mengambil kantong plastik dari tangan Yi Zhe. GK5Roa

Yi Zhe telah membeli kemeja denim lengan pendek. Baju itu besar dan lebar dan sepertinya bukan kemeja wanita. Zhao Weifan mengangkatnya untuk melihat, lalu membuka deretan kancing dan langsung memakainya. Kemeja itu memiliki kerah dan longgar. Apa yang dia kenakan di dalam tidak terlihat sama sekali dan memakainya begini juga tidak terlihat aneh.

Aiyo, anak ini benar-benar perhatian.” Istri bos merasa mereka berdua terlihat sangat cocok dan tidak tahan menggoda. “Anak-anak sepertimu saat ini tahu bagaimana membuat gerakan yang lebih baik daripada yang kami lakukan ketika kami masih muda.”

“Apa itu tentangku ketika aku masih muda?” Bos mengangkat gelasnya yang setengah berisi bir, tidak mau mengakui. “Bukankah aku membelikan pakaian untukmu? Saat itu, aku bahkan-“

“Baiklah, baiklah,” sela sang istri. “Tidak ada yang mau mendengar ceritamu.” eXkjKD

Zhao Weifan sudah terbiasa mendengar mereka berdebat dalam beberapa hari ini. Berdiri di samping, dia merapikan pakaiannya dan tersenyum.

Ai, benar. Anakku bilang aku tidak boleh terus bertanya kepada murid-murid bagaimana mereka mengerjakan ujian, itu sebabnya aku tidak bertanya pada kalian berdua selama ini.” Istri bos melihat mereka dan tersenyum lebar. “Jadi, bagaimana? Nilainya akan keluar hari ini, seharusnya tidak apa-apa aku bertanya, kan?”

Bos juga menjadi tertarik. “Apa kau memperkirakan nilaimu? Keponakanku juga ikut ujian masuk tahun ini, dia bilang perkiraan nilainya adalah 380. Aku bilang padanya bahwa dalam hal ini, dia akan mati.”

Zhao Weifan ragu-ragu sejenak, tapi pada akhirnya tetap berkata. “Mungkin di atas 700.” JoyU3i

Seperti yang diduga, bos dan istrinya tampak sama-sama terpana. Mereka menatapnya dan berkedip.

Dengan keheningan yang tiba-tiba dan beberapa dari mereka saling menatap, suasana menjadi canggung sekaligus.

Please visit langitbieru (dot) com

Zhao Weifan menghela napas di dalam hatinya.

Inilah tepatnya mengapa dia tidak pernah mau mengangkat topik tentang nilai ujian. Setiap kali dia bertemu teman orang tuanya atau kerabatnya, ketika mereka bertanya dan dia memberi tahu mereka perkiraan nilainya, mereka akan selalu memandangnya dengan ragu seolah dia sedang kacau. j1ymti

Tapi itu benar-benar di atas 700, selama esainya tidak dinilai keluar topik.

“700? Bukankah nilai totalnya hanya 750?”

“Mm…” Zhao Weifan menjawab dengan samar.

“Sangat tinggi? Luar biasa, luar biasa.” Bos dan istrinya bertukar pandang. Siapa yang tahu apakah mereka memercayainya atau tidak. Setelah penundaan yang lama, mereka akhirnya menutup dengan beberapa tawa yang agak kaku. cTMfrW

“Bagaimana denganmu?” Istri bos mungkin merasa mereka telah membuat gadis muda itu merasa canggung sekarang, jadi dia buru-buru mencoba menghidupkan suasana dan bertanya pada Yi Zhe dengan penuh semangat.

“695.”

Kantong plastik hitam yang tadinya berisi kemeja sudah kusut menjadi bola. Melengkung sempurna dan mendarat di tempat sampah dekat pintu.

“Ayo pergi.” Yi Zhe menyentakkan kepalanya untuk memberi isyarat pada Zhao Weifan, lalu membuka pintu kaca. 2uP 7B


We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Cheng Xu baru-baru ini sangat sibuk sehingga dia hampir tidak kelihatan. Dia biasanya menunjukkan wajahnya di lab di pagi hari lalu segera pergi. Pada saat dia kembali ke asrama, hampir selalu lewat tengah malam dan ada kalanya pukul satu atau dua pagi sebelum dia diam-diam menyelinap kembali. Meskipun Xu Tangcheng dapat merasakan bahwa Cheng Xu dengan sengaja membuat gerakannya pelan, dia masih segera bangun saat pintu terbuka dan Cheng Xu masuk. Dia mengenal teman sekamarnya dan tahu bahwa dia pasti sibuk dengan beberapa hal mendesak karena pergi lebih awal dan kembali terlambat seperti ini. Takut Cheng Xu akan merasa tidak enak karena mengganggunya, Xu Tangcheng selalu berpura-pura tidak mendengar suara yang dibuatnya dan tetap di tempat tidur dengan mata tertutup, berpura-pura tidur.

Namun, ketika Cheng Xu kembali hari ini, dia terkejut melihat Xu Tangcheng belum tidur. Dia sedang menonton film di tempat tidur dengan earphone terpasang.

Cheng Xu beringsut dan melirik layar. Xu Tangcheng memerhatikannya dan mengeluarkan earphone dan menatapnya.

“Hari ini kembali secepat ini?” Dia melirik waktu di kanan bawah layar. Itu belum pukul dua belas. dDE56m

“Ya.” Cheng Xu menguap dan duduk di sampingnya. “Kelak aku tidak akan kembali terlalu larut.”

Sedikit jeda. Kemudian, dia melanjutkan dan bertanya, “Aku membangunkanmu sebelumnya, bukan? Maaf.”

“Tidak.” Xu Tangcheng menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. Dari tas di sampingnya, dia mengeluarkan sebungkus kecil kacang goreng, membukanya dan memberikannya pada Cheng Xu. Kemudian, dia mengeluarkan tisu dan meletakkannya di depannya untuk menaruh kulit kacang.

“Apa yang membuatmu sibuk akhir-akhir ini? Lihat saja betapa kurusnya dirimu.” WKupLo

“Mm…” Cheng Xu mengambil kacang dan memasukkannya ke dalam mulutnya, mengupas kulitnya. Setelah gumaman itu, dia akhirnya berkata, “Aku menemukan tempat magang.”

Xu Tangcheng agak terkejut. “Kau menemukan tempat magang begitu cepat?”

Langit Bieru.

Cheng Xu memegang rambut keriting alaminya. “Aku sebenarnya membantu seseorang dari kampung halamanku. Dia mendaftarkan perusahaan dan membuat situs web. Aku hanya membantu.”

Mungkin orang benar-benar memiliki intuisi yang sangat sensitif dalam hal tertentu. Segera, Xu Tangcheng memikirkan seseorang. zumqxB

“Apakah itu orang yang terakhir kali…” Dia mengingat sebentar dan menyebutkan sebuah nama. “Fu Daiqing?”

Xu Tangcheng baru saja melepas earphone-nya. Dalam film yang diputar, pemeran utama pria dan wanita saat ini sedang berbagi perasaan satu sama lain, sangat bersemangat. Cheng Xu sepertinya menatap layar sepanjang waktu tapi ketika dia mendengar tiga kata itu, matanya mulai berkeliaran.

Xu Tangcheng mencoba mengingat Fu Daiqing dan tidak memerhatikan tatapan aneh di mata Cheng Xu.

“Ya.” Suara jawaban Cheng Xu tidak terdengar sangat alami. Dia berbalik dan melihat Xu Tangcheng tampak berpikir dan untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia tiba-tiba merasa sangat bersalah sehingga wajahnya memerah. Dia terbatuk pelan dan bertanya, “Kenapa kau belum tidur hari ini?” AJhDm0

“Aku sedang menunggu hasil ujian masuk.” Setelah mengatakan itu, Xu Tangcheng tiba-tiba menyadari bahwa dia baru saja sibuk bicara dengan Cheng Xu dan benar-benar lupa bahwa dia sedang menunggu tengah malam. Ketika dia menyadarinya, dia dengan cepat menggerakkan mouse untuk melihat waktu.

“Hasil ujian masuk?” Cheng Xu pertama-tama bergumam pada dirinya sendiri, lalu dengan sangat cepat mengerti. “Kau punya kerabat yang ikut ujian?”

“Mm.”


Pakaian yang dijual di kios-kios pasar malam semuanya sangat murah. Dengan demikian, jahitannya juga lebih jelek. Berjalan di jalan, Zhao Weifan berkeringat ringan dan area di sekitar lehernya membuatnya gatal. Dia terus mengangkat tangannya untuk menggaruk di tempat itu. Secara alami, Yi Zhe memerhatikannya. aTRg4m

“Pakaian di sana semuanya seperti ini. Tidak ada yang lebih baik.”

Zhao Weifan mengangguk. “Aku tahu. Hanya saja kerahnya agak terasa gatal.”

Dia menutupi lehernya dan berjalan beberapa langkah lagi, lalu bertanya tiba-tiba. “Pukul berapa sekarang?”

Yi Zhe melihat ponselnya. “10.30.” 8kAGm

“Masih ada satu setengah jam lagi.”

Faktanya, bahkan sekarang, Yi Zhe tidak merasa gugup dengan hasilnya. Dia adalah orang yang mengikuti ujian jadi, tentu saja, tidak ada yang tahu lebih baik dari dirinya sendiri seberapa baik dia melakukannya.

“Perkiraan nilaimu benar-benar 695?”

“Aku tidak memperkirakan,” kata Yi Zhe. “Aku hanya memeriksa jawaban untuk pertanyaan isian bahasa Inggris.” FNJIPq

Zhao Weifan bertanya dengan penasaran, “Lalu kenapa tadi kau bilang 695?”

Yi Zhe menatapnya, lalu menundukkan kepalanya. Kakinya menendang kerikil di tanah. “Hanya nomor acak.”

Langit Bieru.

Angin malam yang tiba-tiba naik mengangkat ujung bajunya.

Setelah mengantar Zhao Weifan pulang, Yi Zhe berjalan-jalan sendiri, pergi ke mana pun kakinya membawanya tanpa tujuan. Alun-alun yang selalu ramai tidak lagi ada orang yang menari di sana dan jalanan juga sepi dari berbagai kios dan pedagang kecil. Pada jam segini, sebagian besar orang di kota kecil sudah tertidur dan di antara mereka yang belum tidur, sebagian besar mungkin meringkuk di depan komputer mereka, menunggu nilai itu. 8ru20B

Ketika dia menemukan botol air mineral yang setengah rata, Yi Zhe mengubah arah dan mengeluarkan tendangan cepat. Botol itu menabrak dinding dan jatuh ke tempat sampah yang kotor.

Ketika dia akhirnya berjalan ke lantai bawah gedung apartemennya, Yi Zhe melihat ke atas dan melihat lampu di rumahnya terang.

Xiang Xiyi sudah kembali?

Seketika, dia berbalik dan berjalan keluar. eqMfnl

Pada saat inilah ponselnya berbunyi.

[Sudah tidur? Apakah nanti kau akan memeriksa nilaimu?]

Yi Zhe melihat jalan hitam pekat di depannya, lalu menoleh ke arah lampu rumahnya sendiri. Dia menjawab: [Ya.]

Karena satu kata itu, dia akhirnya naik ke atas. 5BybwC

Ketika dia menuju ke atas dengan enggan, dia berharap dalam hatinya bahwa Xiang Xiyi sudah tidur dan lampu yang terang itu karena dia lupa mematikannya. Atau, jika dia belum tidur, dia berharap dia tidak diganggu olehnya. Jika itu juga tidak berhasil, dia memperingatkan dirinya sendiri untuk tidak berdebat dengannya. Lagi pula, itu akan segera tengah malam. Yang penting adalah memeriksa nilainya, yang lainnya bisa ditanggung.

Tapi dia tidak pernah menyangka bahwa setelah dia mempersiapkan diri secara mental dan naik, dia akan melihat seorang pria duduk di depan pintunya. Pria itu tampak dewasa, namun dia mengenakan pakaian yang tertutup paku keling, memiliki janggut yang menutupi seluruh wajahnya dan rambut gimbalnya yang terlihat sangat kaku bahkan diikat.

Dia duduk dengan punggung bersandar ke dinding. Mendengar suara di koridor, dia membuka matanya sedikit untuk melihat orang yang datang. Tapi dia hanya membuka matanya sebentar; sebelum Yi Zhe bisa melihatnya dengan jelas, pria itu sudah menutup matanya lagi dan terus tidur.

Melihat orang ini tidak memiliki kesadaran diri sama sekali dan tidak menyingkir, Yi Zhe mengernyit dan menoleh ke samping. XrQfYG

Mungkin dia merasakan bahwa orang di depannya tidak bergerak. Pria yang bersandar di dinding melipat kakinya, menyisakan cukup ruang bagi seseorang untuk melewatinya.

Yi Zhe kehabisan kesabaran dan mengetukkan kunci rumahnya ke pagar tangga beberapa kali.

“Minggir. Kau menghalangi pintuku.”

Suara logam berdentang satu sama lain tidak lembut. Pria di lantai terbangun dan menggumamkan suara. Dia menoleh ke samping seperti dia ingin terus tidur tapi kurang dari dua detik kemudian, matanya terbuka. Dia menatap Yi Zhe selama beberapa detik, lalu melompat berdiri. yzZQOI

“Kau siapa?”

Yi Zhe tercengang oleh gerakannya. Dia melihat lagi kewaspadaan di wajah pria itu dan segera mengerti apa yang dia pikirkan.

Please visit langitbieru (dot) com

Dia mengutuk pria itu di dalam hatinya. Bisakah Xiang Xiyi berhubungan dengan manusia normal untuk sekali ini?

“Minggir.” Yi Zhe melihat waktu dan berkata dengan agak tidak sabar. mFGMxL

Tapi lengan pria itu masih terentang dan menghalangi pintu, kewaspadaan ada di setiap inci tubuhnya. “Siapa kau!”

Suaranya memiliki sentuhan kemarahan dan volumenya naik sedikit, menyalakan lampu di beberapa lantai.

Yi Zhe tanpa sadar melirik ke pintu di belakangnya, lalu berkata dengan marah pada pria itu dengan suara rendah, “Bisakah kau mengecilkan suaramu? Orang lain sedang tidur!”

“Kau harus memberitahuku siapa dirimu, serta hubunganmu dengan inspirasiku.” ys3Al4

Yi Zhe belum pernah mendengar seseorang memakai aksen palsu yang berlebihan untuk bicara di kehidupan nyata. Satu kata itu diseret melalui beberapa tikungan dan belokan sebelum berakhir dengan cara yang hanya meminta pemukulan.

Di mana Xiang Xiyi mengambil orang aneh seperti itu?

Yi Zhe takut makhluk tak terduga ini benar-benar menyebabkan keributan di sini, jadi dia berkata terus terang, “Dia ibuku.”

Pria itu tercengang. Yi Zhe mendorongnya ke samping dan membuka pintu. kZeh6b

Pada akhirnya, salah satu refleks pria itu tampaknya tiba-tiba bekerja dan melemparkan dirinya ke punggung Yi Zhe secara tak terduga.

“Sialan!”

“Duan Xiqiao, enyahlah.”

Sebelum Yi Zhe bisa mengayunkan tinjunya, Xiang Xiyi bicara dari dalam rumah di mana dia mengenakan masker wajah dan menonton komedi. 0yozDa

“Oh! Inspirasiku, kau tidak bisa melakukan ini…”

“Persetan.” Xiang Xiyi kembali bicara di tengah suara tawa yang berlebihan.

Pria itu berhenti dua langkah dari Xiang Xiyi. “Demi mencarimu, aku telah melintasi ribuan mil.”

“Persetan.” JC kph

“Aku tidak punya uang dan aku juga tidak membawa KTP-ku. Tidak ada tempat yang bisa kutuju.”

“Persetan.” Xiang Xiyi hanya mengulangi kalimat itu.

Langit Bieru.

“Oh! Inspirasiku, lihat ke sana!” Pria bernama Duan Xiqiao menunjuk ke luar jendela. “Di luar dingin dan beku, salju tebal setebal satu meter di tanah. Jika aku keluar seperti ini, bukankah aku akan menuju kematianku?”

Ini bulan Juni. u24KMa

“Gila.” Xiang Xiyi akhirnya kehilangan kesabarannya yang sangat kecil. Dia menyipitkan matanya pada pria itu. “Jika kau terus bicara seperti itu padaku, percaya atau tidak, aku akan mengebirimu sekarang.”

“Oh!”

Saat dia melihat pria itu memegangi dadanya dan berlutut, Yi Zhe benar-benar merasa bahwa pria ini mungkin memiliki beberapa masalah dengan otaknya dan mungkin benar-benar orang gila.

Itu cukup aneh. Ini adalah pertama kalinya dia bisa berdiri di sisi yang sama dengan Xiang Xiyi. IY4PBs

Yi Zhe tidak tertarik menonton pertunjukan yang berlebihan ini dan meninggalkankan dua orang itu di ruang tamu untuk masuk ke kamarnya. Dia memeriksa jamnya lagi; waktu sudah menunjukkan pukul 11.58 malam. Dia dengan cepat menyalakan komputernya tapi komputer tua ini benar-benar sangat lamban dan proses menyalakannya memakan waktu lebih dari dua menit. Yi Zhe meletakkan tangan di mejanya, jari-jarinya mengetuk permukaan dengan agak cemas.

Tadi dia tidak gugup sama sekali tapi pada saat ini, jantungnya berdetak semakin lebih cepat. Desktop akhirnya muncul di layar tapi kursor terus berputar. Sementara itu, waktu di layar tidak menunggu siapa pun dan sudah melompat ke dua menit lewat tengah malam.

Ada terlalu banyak orang yang memeriksa nilai mereka. Ketika Yi Zhe akhirnya membuka halaman web, situs tersebut terus hang dan tidak dapat di-refresh.

[Kau sudah memeriksanya?] Btco3O

Setelah upayanya me-refresh yang kesekian kalinya, Yi Zhe menerima pesan dari Xu Tangcheng.

Karena pertanyaan dari Xu Tangcheng ini, Yi Zhe menjadi semakin cemas. Saat itu, seseorang mengetuk pintunya pada waktu yang tidak tepat ini, meningkatkan ketidaksabaran di hatinya. Dia tidak ingin diganggu dengan orang di luar pintu jadi dia pura-pura tidak mendengar dan terus mengklik mouse.

Tapi orang di luar pintu sepertinya tidak berniat untuk berhenti. Dari jeda setelah setiap tiga ketukan, berubah menjadi jeda setelah setiap lima ketukan. Akhirnya, itu bahkan berubah menjadi ketukan yang tak henti-hentinya dengan ketukan yang stabil, menekannya seolah itu akan datang untuk hidupnya.

“Sial.” AGzJID

Yi Zhe akhirnya menekan mouse dengan keras, lalu meninggalkan layar yang membeku dan pergi untuk membuka pintu.

Di luar pintu ada Duan Xiqiao. Dia melontarkan senyum pada Yi Zhe, lalu membungkuk secara formal padanya.

“Halo, izinkan aku untuk memperkenalkan diri. Aku Duan Xiqiao, seorang musisi indie. Tentu saja, bagiku, identitasku yang lebih penting adalah bahwa aku pengagum setia ibumu, Xiang Xiyi. Oh,” Duan Xiqiao menekan telapak tangannya bersama-sama, mengangkatnya ke depan, lalu menurunkannya. “Aku baru saja menyinggungmu. Aku sangat, sangat menyesal.”

Setelah mengatakan itu, dia mundur selangkah dan kembali membungkuk dalam-dalam pada Yi Zhe. aTK9B

Yi Zhe menatapnya tanpa ekspresi.

“Lalu…” Duan Xiqiao tiba-tiba tersenyum lebih lebar. “Bolehkah aku mengundangmu untuk menonton konser soloku yang akan datang?”

Story translated by Langit Bieru.

Jawaban yang didapatnya adalah suara bantingan pintu yang keras.

Setelah membanting pintu hingga tertutup, Yi Zhe masih merasa seolah amarah yang tertahan di dadanya akan meledak. Dia menendang pintu dengan kejam untuk melampiaskan emosinya, menakut-nakuti Duan Xiqiao di luar untuk memeluk dirinya sendiri dan mundur beberapa langkah. 3Q0NRU

Dalam hatinya, Yi Zhe melafalkan beberapa kali, Jangan merendahkan diri untuk berdebat dengan seseorang yang tidak normal, sebelum berjalan kembali ke komputernya, bersiap melanjutkan refresh untuk melihat nilainya.

Tak disangka, saat dia kembali, layar komputernya tak lagi putih kosong. Ada tabel dan angka.

Meskipun dia secara kasar memiliki gambaran seperti apa hasilnya, ketika dia melihat nilai total, otaknya masih kosong untuk sementara waktu.

Sesuatu yang nyata masih akan membawa lebih banyak kegembiraan daripada sesuatu yang merupakan pertanyaan penilaian atau prediksi. 4AZ5d0

Dia perlahan duduk di kursi, kakinya sedikit terbuka, tangannya beristirahat dan mata menatap komputer. Lampu di ruangan itu tidak dinyalakan dan hanya layar yang memancarkan cahaya, sebuah kotak terang menyinari wajahnya.

Setelah beberapa lama, sudut bibirnya yang tadinya tegang akhirnya melebar, hanya sedikit.


Xu Tangcheng memegang ponselnya dan menunggu. Cheng Xu awalnya hanya melirik film tapi dia sekarang menjadi penonton utama.

“Apa dia belum memeriksanya…” gumam Xu Tangcheng, mengetuk ponselnya yang diam ke permukaan meja. JTUyhf

“Pasti tidak mudah untuk memeriksanya sekarang. Situs ini mungkin kelebihan beban.”

Cheng Xu baru saja selesai bicara ketika ponsel yang hangat dari genggaman Xu Tangcheng berdering. Xu Tangcheng gemetar dan segera menerima panggilan itu.

“Kau sudah memeriksanya?”

Setelah menanyakan ini, Xu Tangcheng akhirnya menyadari betapa gugupnya dia. Dia mengepalkan jari-jarinya tapi tangannya dingin, membuatnya semakin tegang. Cheng Xu dengan sangat tanggap menghentikan film dan melihat orang di sampingnya, juga menunggu dengan napas tertahan. Xu Tangcheng bertukar pandang dengannya. Tanpa disadari, dia telah mengulurkan tangan untuk mencengkeram lengan Cheng Xu. ztFoZ1

“Berapa nilaimu?”

Sisi lain mengatakan sebuah angka. Cheng Xu tidak mendengarnya dengan jelas tapi dia bisa melihat Xu Tangcheng segera rileks dan menjatuhkan bahunya, tersenyum sampai matanya melengkung.

xq4fER

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!