English

Kontrak Budak MekaCh5 - Binatang Buas

0 Comments

Luo XiaoLou akhirnya tidur di kamar tamu, sambil memikirkan kontrak itu, sehingga dia berguling ke sana kemari dalam waktu yang lama, tak bisa tertidur. Keesokan harinya, Luo XiaoLou terbangun dengan dua mata panda.

Pintu kamar tidur utama masih tertutup, tapi Luo XiaoLou tidak berani masuk meskipun ingin mencengkeram leher orang itu sambil mengatakan, ‘Keluar dari rumahku’. Bagaimanapun, bagi Luo XiaoLou, hidup lebih penting daripada harga dirinya. lGUkti

Jika dia sudah menjadi lebih kuat, mungkin bukan mustahil baginya untuk menyingkirkan iblis ini.

Luo XiaoLou berlambat-lambat menghabiskan makanan kotak yang tak membangkitkan selera dan akhirnya memutuskan menyiapkan sarapan untuk Yuan Xi. Dia tak punya modal untuk melawan iblis itu — yang tidak akan pernah dia panggil sebagai tuannya — sekarang ini. Jika dia dengan sengaja memusuhi Yuan Xi dan membuatnya marah, akhirnya akan mempermalukan dirinya sendiri, yang bahkan membuatnya lebih terhina dan sengsara.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Sebelum mendapat kesempatan untuk keluar dari kontrak ini, Luo XiaoLou memutuskan untuk berusaha membunuh setiap kemungkinan dan alasan lelaki itu marah padanya, sehingga dapat memperoleh harga diri dan kebebasan maksimal untuk dirinya sendiri.

Lagipula dia yang biasanya memasak ketika berkencan dengan Josa. Oh — tidak! Kenapa aku membandingkan Josa dengan si bangsat ini? Mntr7a

Iya, dia dapat berpura-pura sudah mengadopsi anjing jalanan dan harus menyiapkan makanan untuknya, menjaga apartemen, dan seterusnya — dan sisi terangnya, anjing yang berjalan bisa diabaikan.

Luo XiaoLou mengeluarkan kentang lagi dan merasa benci teringat betapa rewelnya Yuan Xi kemarin: seekor anjing jalanan bangsawan yang tahu bagaimana memilih-milih makanan.

Kentang ‘seratus koin federal sebiji’ ini setidaknya sangat besar dan sesuai dengan harganya.

Luo XiaoLou memarut separuh kentang dan merebus separuhnya lagi. Iya, kentang rebus tanpa daging. Sayuran tak perlu disebutkan lagi dan daging sapi beberapa kali lebih mahal daripada daging babi di tahun 2012. GMdd7E

Luo XiaoLou selesai memasak, lalu menaruh satu kotak nasi lain di kotak panas. Melihat kentang parut dan kentang rebus yang wangi, Luo XiaoLou menelan air liur lalu pergi.

Jika tak dapat masuk sekolah, dia harus hidup di kelas terbawah masyarakat selamanya, tidak akan pernah jadi lebih kuat, tidak akan pernah bisa menyingkirkan iblis itu dan identitas dirinya sebagai budak yang terkutuk.

Begitu tiba di pabrik, Luo XiaoLou ditarik ke kantor Tn. Yang oleh Tn. Yang sendiri, yang sedang menunggunya di pintu. Dia terkejut.

Tn. Yang dengan heboh menggoyang-goyang tangan Luo XiaoLou, “XiaoLou!” edk7mr

Luo XiaoLou dikagetkan oleh antusiasme orang di hadapannya. Dia lalu menarik tangannya, dan bertanya terbata-bata, “Tuan Yang, apa yang dapat saya lakukan untuk Anda?”

Tn. Yang menatap Luo XiaoLou sambil berkata dengan bersemangat, “Luo XiaoLou, saya menghubungi yang di atas kemarin. Pimpinan dan saya menginginkan hal yang sama. Kami ingin menandatangani kontrak jangka panjang denganmu. Setelah menjadi pekerja reguler, perusahaan akan membayarmu upah tambahan lima ribu koin federal per bulan. Jika kamu tidak puas, kita masih bisa mendiskusikannya.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Mata Luo XiaoLou menyala, tapi kemudian padam lagi. Dia mengulurkan tangan kirinya, membuka komunikatornya, lalu mengeluarkan bagian informasi pribadi. Kemudian dia berkata, “Tuan Yang, saya ingin menandatangani kontrak, tapi saya masih pelajar, jadi tidak mudah bagi saya menandatangani kontrak dengan Anda. Bukan hanya itu, setelah liburan musim panas, saya hanya dapat datang kemari saat liburan.”

Tn. Yang tertegun. Dia pikir Luo XiaoLou adalah remaja dari keluarga miskin. Dia tak menyangka anak ini pelajar yang datang untuk bekerja selama musim panas. Tn. Yang merasakan penyesalan yang mendalam, tapi dia senang untuk Luo XiaoLou karena tak diragukan lagi lebih baik baginya bersekolah. HzQ5Ih

Sambil berpikir demikian, Tn. Yang melirik ke arah komunikator Luo XiaoLou, lalu segera membelalakkan mata, “Akademi Santo Miro? Kamu tidak bercanda, bukan?”

Pelajar ini bukan sekadar pelajar, tapi siswa di Akademi Santo Miro? Akademi militer bergengsi yang sarat dengan uang! Akademi Santo Miro dapat dianggap sebagai akademi militer terpenting di Planet Anse. Untuk membina bakat, akademi ini disubsidi oleh Konfederasi, dan biaya kuliahnya sangat tinggi, tapi perlakuannya sangat bagus.

Siswa dari seluruh dunia ingin memasuki Akademi Santo Miro, karena semua siswa yang lulus dari akademi itu muda dan berbakat. Para siswa yang diterima di sana adalah mereka yang keluarganya memiliki kekuasaan atau uang. Jika mereka tidak memilikinya, mereka pasti para jenius di antara bakat-bakat itu. Bukan hanya yang terakhir ini tidak dibebani biaya kuliah, tapi sekolah juga membayar beasiswa tinggi.

Iya, Luo XiaoLou mungkin kategori terakhir. Sambil berpikir dalam benaknya, mata Tn. Yang perlahan berubah ketika memandang Luo XiaoLou. Dia menepuk-nepuk pundak Luo XiaoLou dengan lebih ramah dan berseru, “Ternyata XiaoLou kami begitu hebat! Lanjutkan, Pamanmu Yang menunggu namamu di Daftar Selebriti Anse nanti.” 7knpDY

Wajah Luo XiaoLou memerah, tapi tidak mengatakan apa-apa. Dia tidak masuk akademi ini dengan kemauannya sendiri. Dan sekarang, meskipun sedang berusaha mengejar pengetahuannya, dia baru menyelesaikan buku pelajaran tingkat sekolah dasar. Namun resepsionis pusat perbelanjaan itu dan Tn. Yang juga mengangkatnya begitu tinggi. Dia merasa bersalah dan canggung, dan bahkan lebih bertekad untuk belajar dengan keras.

“Begini saja, meskipun tidak bisa menandatangani kontrak denganmu, saya agak enggan, tapi tak ada penyesalan. XiaoLou akan menjadi orang besar di masa depan. Kamu terlalu efisien. Efisiensi semacam itu istimewa dan akan membawa manfaat tak terduga bagi pabrik kami, jadi di akhir bulan ini, saya masih akan membayarmu bonus tiga ribu koin federal. Saat kamu mulai sekolah, kamu bisa datang ke pabrik untuk bekerja paruh waktu di akhir pekan saat tak melakukan apa-apa, atau selama liburan musim dingin dan musim panas.”

Story translated by Langit Bieru.

Tn. Yang, yang nama lengkapnya Yang Yi, adalah seorang lelaki bulat dan lihai yang sudah sangat menyukai Luo XiaoLou. Begitu dia mengetahui Luo XiaoLou adalah siswa Akademi Santo Miro, dia bahkan memiliki lebih banyak gagasan untuk membangun hubungan yang baik. Dia yakin seorang anak muda berbakat seperti Luo XiaoLou akan menjadi seorang selebriti di masa depan, seseorang yang semua orang ingin mendekati, dan pada saat itu sudah akan terlambat jadinya.

Kemungkinan bertemu dengan seorang siswa Akademi Santo Miro bahkan lebih rendah daripada memenangkan lima juta koin, dan bahkan lebih mustahil bagi pabrik cabang seperti mereka untuk merekrut murid dari sekolah yang begitu maju. Pabrik utama mereka pun tidak punya. Jika dia berhubungan baik dengan Luo XiaoLou sekarang, siapa tahu terjadi sesuatu di masa depan, Luo XiaoLou akan teringat pertemanan lama dan mengulurkan tangan. Itu manfaat yang sulit ditemukan. W94zPd

Luo XiaoLou senang mendengar uang hadiah itu, dan pada saat yang sama sangat tersentuh oleh fakta Tn. Yang selalu menjaga dirinya dengan baik. Sekarang dia dapat menyelesaikan setidaknya tiga set pekerjaan setiap harinya. Dan dengan bonus dari Tn. Yang, dia akan dapat memperoleh gaji hampir 20.000 koin federal bulan ini. Meskipun dia tidak dapat membayar biaya kuliah, tapi memberikan kepercayaan diri yang besar bagi Luo XiaoLou bahwa dirinya tidak tak mampu menghidupi diri sendiri.

Soal biaya kuliah, Luo XiaoLou sudah memperkirakan tidak akan mendapatkan cukup uang hanya dalam waktu satu bulan, jadi dia punya gagasan lain. Jika tidak berhasil, dia akan memikirkan cara lainnya bila waktunya tiba.

Hari ini, bonus-bonus dari langit dengan sayap-sayap kecil mereka terus beterbangan di sekitar kepala Luo XiaoLou. Mulutnya melengkung di sudut, dan setiap langkah barunya menjadi lebih cakap. Dia menyelesaikan tiga set sebelum jam kerja berakhir. Ketika sibuk, dia bahkan melupakan iblis di rumah.

Saat Tn. Yang mengirimkan uang ke dalam akun komunikatornya dan dia sudah siap pulang ke rumah untuk makan malam, baru Luo XiaoLou teringat apa yang harus dihadapinya saat pulang. bwATG9

Luo XiaoLou mengerutkan kening, tapi tetap berjalan pulang dengan murung.

Ketika Luo XiaoLou memasuki apartemen, Yuan Xi sedang menonton TV di sofa mengenakan jubah mandinya. Dokumen-dokumen penerimaan Luo XiaoLou dan beberapa buku catatan milik tubuh aslinya terserak di meja kopi sebelahnya.

Ketika mendengar pintu terbuka, Yuan Xi berbalik dan hendak memerintah Luo XiaoLou, tapi mendadak dia mengerutkan hidung sambil berkata dengan wajah menunjukkan jijik, “Bau apa itu? Busuk sekali! Bersihkan dirimu sekarang juga dan mulai memasak! Aku lapar!”

Luo XiaoLou merasa lelah setelah hari yang panjang di ruang kerja. Dia rakus melakukan pekerjaan lebih banyak, jadi sedikit berkeringat. Tapi ketika melihat tatapan meraja Yuan Xi, dia menggelenyar marah. t7Fb6y

Ketika Yuan Xi tidak mendapatkan jawaban yang memuaskan atau permintaan maaf yang tulus, dia memicingkan mata dan mulai menggerakkan pergelangan tangannya, sambil menatap Luo XiaoLou dan bertanya perlahan, “Apa? Kau punya masalah?”

Luo XiaoLou menggigit bibirnya, berusaha sekuat tenaga menenangkan diri. Dia tak dapat mengalahkan Yuan Xi. Dan karena Yuan Xi mengendalikan hidup dan matinya, dia harus lebih sabar. Butuh waktu lama sebelum Luo XiaoLou memalingkan wajahnya sambil berbisik, “Tentu saja aku punya masalah, tapi nyawaku ada di tanganmu.”

Kata-kata pengecut itu sedikit memuaskan hati Yuan Xi. Dia menatap Luo XiaoLou dengan kesal sambil memerintahkan, “Kalau begitu bawa pantatmu ke sana dan jangan buat aku mengatakannya lagi.”

Luo XiaoLou berjalan menuju ke kamarnya dan hendak masuk, ketika teringat kamarnya sudah diambil alih oleh orang ini. Luo XiaoLou diam-diam melirik ke belakang, malah melihat Yuan Xi sedang memelototinya seolah siap memarahinya lagi. Dia harus menjelaskan, “Aku… pakaianku ada di dalam situ.” QTF7PZ

Yuan Xi mendengus tak sabar, “Kalau begitu apa yang kau tunggu? Ambil sampahmu keluar dari kamarku sekarang juga. Apa aku harus menahan diri melihatmu masuk dan keluar kamarku sepanjang hari? Dasar idiot bodoh.”

Ini kamarku! Luo XiaoLou dengan marah menyangkal dalam hatinya, tapi menahan diri berteriak ke arahnya dan mendorong pintu untuk memasuki kamar.

Melihat situasi dalam kamar, Luo XiaoLou tertegun.

Kamar tidur utama itu, yang kemarin rapi dan bersih, sekarang berantakan. 9VE2mB

Beberapa potong pakaian yang digunakan kemarin, termasuk pakaian dalam, berserakan di karpet. Selimut separuh terseret ke bawah tempat tidur. Jam weker katak di meja nakas sekarang tergeletak menyedihkan di kaki tempat tidur. Melihat Luo XiaoLou, jam weker itu mengingatkan dengan rajin, “Tuan, Anda seharusnya bangun jam tujuh pagi ini! Bangun!”

Luo XiaoLou mengusap alisnya, dia hampir tak dapat menolerir kekacauan ini, terutama karena kamar ini masih apartemennya — apartemennya yang baru!

Langit Bieru.

Setelah menarik napas dalam-dalam beberapa kali, Luo XiaoLou menenangkan diri, lalu mengeluarkan beberapa potong pakaian miliknya. Dia menaruh perhatian khusus pada celana dalamnya, yang syukurlah tak ada yang hilang. Luo XiaoLou merasa lega. Satu-satunya yang hilang adalah jubah mandinya yang besar dan longgar. Luo XiaoLou dengan ganjilnya merasa penasaran: Tak ada apapun di balik jubah mandi itu?

Luo XiaoLou bergidik keras. Lelaki ini terlalu abnormal untuk dipikirkan lebih jauh. Cepat-cepat dia mengambil pakaiannya dan memungut jam weker katak. Sebelum meninggalkan kamar, dia juga merapikan tempat tidur dan mengambil semua pakaian yang ditinggalkan Yuan Xi begitu saja. Dia tidak akan membelikannya yang baru maupun menawarkan pakaiannya sendiri, karena mereka berdua tidak sama ukurannya. LbF3Bv

Luo XiaoLou menaruh pakaiannya di dalam lemari pakaian di kamar tamu, yang tidak jauh lebih kecil daripada lemari pakaian di kamar tidur utama. Ini membuatnya jauh lebih baik. Luo XiaoLou membawa mantel rumahnya ke dalam kamar mandi dan melemparkan pakaian Yuan Xi ke dalam dinding pembersih-pengering.

Ketika keluar dari kamar mandi, dia menaruh pakaian bersih Yuan Xi di tempat tidur utama. Ekspresi Yuan Xi sudah tak sabar sehingga dia memperhatikan Luo XiaoLou dengan tatapan kosong sambil menonton TV. Dia bahkan tidak mau repot mengatakan apapun yang bernada sarkastik padanya.

Luo XiaoLou masuk ke dapur dan melihat dua piring menunggu dicuci di tempat cuci piring.

Luo XiaoLou memandangi keduanya dengan jijik dan melemparkannya ke dalam pencuci piring otomatis. Kemudian dia mulai khawatir lagi, apa dia perlu kentang lagi? Tapi bahkan makanan yang begitu monoton masih terlalu mewah baginya. YctUin

Sekarang dia memperoleh lebih dari tujuh ratus koin federal dalam satu hari, yang sebenarnya sudah banyak untuknya, tapi jika Yuan Xi memakan dua kentang setiap harinya, situasinya sama saja dengan sebelumnya, ketika dia tak punya banyak uang.

Luo XiaoLou ingin menangis. Bedebah ini. Apa dia tak tahu seberapa besar masalah yang ditimbulkannya pada orang lain!

Pada saat itu, pintu dapur ditendang dua kali, kemudian terdengar suara tak sabar Yuan Xi dari balik pintu, “Berapa lama kamu akan berlambat-lambat? Bukankah kau tak berguna? Apa kau benar-benar menungguku mendisiplinkanmu sendiri?”

Tangan Luo XiaoLou gemetar ketika dia meraih pintu lemari es, sambil berusaha mengabaikan binatang buas di pintu dapur, lalu mengeluarkan kentang dan mulai mengupasnya. WNFIuh

Kata-kata itu sebenarnya dikatakan oleh Josa dulu saat dia sedang bergurai, tapi waktu itu rasanya manis saja. Selain itu, Josa adalah tunangannya. Siapa lelaki di pintu itu?

Luo XiaoLou memotong kentang menjadi dua. Bahkan meskipun Yuan Xi perempuan, Luo XiaoLou tak menginginkan perempuan semacam itu sebagai tunangannya… Tuhan, apa yang sedang dipikirkannya?

Akhirnya, Luo XiaoLou keluar membawa dua piring. Satu piring kentang parut pedas, satu piring kentang tumbuk, dan dua makanan kotak.

Setelah menyiapkan semuanya di meja, Luo XiaoLou mengambil satu makanan kotak untuk dirinya sendiri lalu beranjak hendak berjalan ke kamar tamu. Dia benar-benar tak ingin melihat wajah Yuan Xi sambil makan. eo8s3M

“Duduk, aku tak ingin makan sendirian.” Terdengar suara malas dari belakangnya.

Seberapa menjengkelkan satu orang ini? Luo XiaoLou berbalik kembali tanpa perasaan yang enak dan duduk di kursi di hadapan Yuan Xi.

“Aku tidak tahu seseorang sebodoh kamu bisa jadi murid Akademi Santo Miro.” Yuan Xi berkata perlahan sambil menyendok kentang parutnya.

Luo XiaoLou dengan rakus menatap kentang parut itu, menelan makanannya sendiri, lalu menggantungkan kepalanya melanjutkan makan dari kotak makanannya. bPdDmn

“Jadi, kita akan bersekolah di tempat yang sama mulai sekarang. Yah, sebagian urusan yang harus dikerjakan jadi jauh lebih mudah kalau kamu di sana.” Yuan Xi menambahkan.

Luo XiaoLou tersedak dan menatap dengan tajam. Tuhan, apa kau bergurau denganku?

Langit Bieru.

Penulis ingin mengatakan: Nah, Yuan Xi binatang buas, bukan?

fTNXhD

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!