English

Merebut MimpiCh104 - Infeksi

0 Comments

Penerjemah: Zhanshines
Editor : AdaRa


“Apa yang akan terjadi setelah dia berubah menjadi zombie?” 3P2Nly


Yu Hao perlahan-lahan menghampiri Ou Qihang dan dia segera menyentuh lengan pria muda itu saat Ou Qihang mendongak. Ou Qihang telah terbangun.

“Di dunia apa ini?” Ou Qihang berkata, lalu segera menyadari sesuatu, “Oh, ini mimpi.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Kau tertidur di dalam mimpi?”

Saat ini Zhou Sheng tidak terkejut dengan cedera Ou Qihang, alih-alih malah bertanya tentang apakah pria muda itu tertidur di dalam mimpi, terlihat begitu linglung. c5jz0E

“Un…” Ou Qihang tidak terlihat sehat. Yu Hao lalu duduk di sebelahnya dan melepaskan perban pria itu, melihat bekas gigitan yang kuat di balik perban tersebut.

Chen Yekai berkata, “Qihang tergigit saat melindungiku.”

“Tak apa,” Ou Qihang berkata dengan wajah terlihat lelah.

“Rasanya aku ingin sekali menendangmu.” Zhou Sheng bertanya, “Kenapa kau tidak mencoba untuk menunggu kami sebentar saja?” IcLrGy

Yu Hao memandang Zhou Sheng. Ou Qihang berkata, “Aku pikir kalian sudah masuk ke alam mimpiku, tapi ternyata justru terjebak di luar dan tidak memasuki tempat persembunyianku. Kupikir sesuatu telah terjadi. Jadi, aku keluar untuk mencari kalian.”

Dada putih Ou Qihang tidak ditutupi sebenang kain pun. Bahu pria muda ini lebar, pinggangnya sempit dan dia tampak jelas sering berolahraga. Sosoknya mirip dengan mahasiswa olahraga; kurus tapi tanpa otot yang berlebihan. Yu Hao berpikir, Xiao Yujun sering menggodanya dengan mengatakan dia seperti anak anjing, tetapi menurut Yu Hao, Ou Qihang ini lebih terlihat seperti anak anjing.

Zhou Sheng, “Apa yang kau mimpikan saat kau tertidur di dalam mimpimu?”

Ou Qihang tampak ragu-ragu. “Aku tidak benar-benar bisa menggambarkannya. Aku memimpikan mural Dunhuang dan pada awalnya banyak kesan yang tampak cukup jelas, tapi secara bertahap berubah menjadi kabur…” 90xoJZ

“Zhou Sheng.” Yu Hao menegur sang kekasih, artinya sekarang bukan waktunya untuk membicarakan hal itu.

Zhou Sheng mengintip keluar dari jendela pendaratan. Ada kerumunan zombie yang padat merayap di luar kafe bunga. Mereka terhalang oleh dinding kaca dan wajah menyeramkan mereka beberapa kali menempel di kaca, yang sebenarnya malah terlihat agak lucu.

Chen Yekai berujar, “Saat aku memasuki alam mimpi Ou Qihang, aku langsung tiba di rumah sakit. Aku bertemu dengannya tidak lama setelah aku berjalan-jalan di mimpinya. Kami bertemu dengan makhluk yang sangat besar dan itu membawa palu besi. Aku memotong kepalanya dengan pisau bedah di rumah, Qihang membantuku menjaga bagian belakang dan berakhir digigit.”

Nada suara Chen Yekai sangat tenang, tetapi Ou Qihang berkata, “Aku yang ceroboh.” m7GlEJ

Zhou Sheng memandang tumpukan zombie di luar. Yu Hao mengumpulkan kekuatannya dan cahaya putih keperakan dipancarkan dari kedua tangannya. Dia menekan kedua tangannya itu ke luka Ou Qihang sembari memberinya tatapan yang serius.

Lukanya mulai sembuh, tetapi kulit Ou Qihang tidak membaik. Tak lama kemudian, memar hitam muncul kembali di bahu dan punggungnya dan kulitnya pun kembali memucat.

Yu Hao menyentuh keningnya——Ou Qihang demam, dahinya terasa panas mendidih.

“Aku bisa menyembuhkan lukanya.” Yu Hao berkata, “Tapi setelah digigit zombie, lukanya masih tersisa sedikit. Qihang, kamu perlu mengubah kesan yang kamu pegang teguh…” IjEONB

Ou Qihang berjuang untuk menolak. Dia menggelengkan kepalanya. “Aku sudah lebih baik sekarang, apa kita bisa pergi sekarang?”

Yu Hao memandang Zhou Sheng dan Chen Yekai. “Apa yang akan terjadi setelah dia berubah menjadi zombie?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Zhou Sheng tidak menjawab, ekspresi Chen Yekai berubah serius.

Yu Hao tidak pernah berpikir bahwa hal ini akan menjadi terlalu serius. Faktanya, sejak dia memasuki mimpi Ou Qihang dan mengikuti Zhou Sheng, dia selalu menganggap hal ini sebagai permainan. Bagaimanapun, Zhou Sheng benar-benar mahir, pembawaan itu membuatnya merasa seperti mereka sedang bermain gim kala mereka sedang berjalan ke kafe bunga. Dia tidak mengharapkan masalah serius seperti ini terjadi. 8GBUlm

Jika dia, Zhou Sheng atau Chen Yekai yang digigit, mereka masih bisa diusir dari alam mimpi dan menunda berurusan dengan mimpi itu. Namun, sekarang orang yang terinfeksi zombie adalah sang pemilik alam mimpi, Ou Qihang.

Dengan kata lain, bahkan jika mereka bertiga pergi sekarang, Ou Qihang akan tetap berada di dalam mimpi dan infeksinya akan menyebar. Pada saat ini, petunjuk dari Roda Gagak Emas tiba-tiba muncul di benak Yu Hao.

Apa yang akan terjadi jika kita meninggalkan Ou Qihang sendirian?

Dia akan menderita infeksi sugesti dirinya dan kehilangan kendali atas dunia sadarnya yang menyebabkan runtuhnya kesadarannya di permukaan, kemudian dia akan jatuh ke alam bawah sadarnya sedikit demi sedikit. koCUJi

Kesan-kesan ini membuat Yu Hao seolah-olah tampak baru saja menjawab pertanyaannya sendiri di benaknya, tetapi dia lalu memahami bahwa inilah yang disebut dengan ‘sugesti diri’.

Dia segera berkata kepada Ou Qihang, “Apa kamu pernah berpikir bahwa suatu hari kamu akan menjadi salah satu dari mereka?”

Tatapan Ou Qihang tampak sedikit linglung. Yu Hao berkata, “Itu adalah sugesti diri yang kamu berikan pada dirimu sendiri.”

“Ya.” Ou Qihang mengakuinya dengan terus terang dan menjawab, “Aku pernah memikirkan hal itu sebelumnya, tentang apakah aku akan menjadi seseorang seperti mereka setelah aku mencoba bergabung dengan masyarakat lainnya di sini.” keK2jn

Yu Hao menjelaskan kepada Zhou Sheng dan Chen Yekai, “Sugesti dirinya telah terbentuk, hasil digigit zombie telah ditentukan sebelumnya. Ini adalah ‘harapan’ yang samar dan tidak jelas di dalam hatinya.”

“Apa yang akan terjadi?” Chen Yekai bertanya.

“Ketika dia berubah menjadi zombie,” kata Yu Hao, “Alam mimpinya akan hancur seperti milik Liang Laoshi dan dia akan jatuh ke alam bawah sadarnya, tapi selama kita bisa merebut kembali totemnya, semuanya akan kembali ke keadaan semula. Kita harus cepat!”

Zhou Sheng berkata, “Roda Gagak Emas memberitahumu itu?” Jh9NkG

Yu Hao mengangguk. Dia tidak tahu mengapa dia mendapatkan prompt Roda Gagak Emas saat ini.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Zhou Sheng berkata, “Sebaiknya kita bergerak secepatnya.”

Ou Qihang berkata, “Aku masih bisa bertahan sebentar.”

Zhou Sheng melemparkan pistol ke Yu Hao, mereka berdua berbagi senjata. Chen Yekai mengeluarkan pistol peraknya dan memutarnya di jari-jarinya, menunjukkan bahwa senjatanya adalah pistol. Tepat ketika dia hendak menyodorkan tangannya kepada Ou Qihang untuk membantunya berdiri, Ou Qihang lebih dulu bangkit dan berdiri sendiri. C7EIve

“Aku baik-baik saja, lihat? Tidak ada yang salah.” Ou Qihang mengenakan jaketnya dan mengambil senjatanya. “Aku akan membuka jalan untuk kalian.”

Chen Yekai, “Ikuti saja kami di belakang! Berhenti bersikap impulsif!”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Nada suara Chen Yekai sangat mengesankan dan Ou Qihang segera berkata, “Baiklah, Laoshi.”

Suasana menjadi cerah seketika dan Yu Hao tidak bisa menahan diri untuk tidak tertawa. Zhou Sheng dan Yu Hao mengambil alih bagian depan sementara Chen Yekai menjaga bagian belakang. Ou Qihang tiba-tiba berkata, “Ting Ge tidak datang?” CbBW80

“Dia tidak tahu,” Yu Hao menjelaskan.

Chen Yekai berkata, “Jangan tanya lagi, jaga dirimu baik-baik.”

Pada akhirnya, Ou Qihang hanya bisa mengikuti di belakang Yu Hao. Yu Hao kembali menatap Ou Qihang dan tersenyum. Semua orang seperti seorang murid di depan Chen Yekai, mereka semua hanya harus mematuhinya.

Mereka tidak bisa keluar, ada zombie di tiap sudut pusat perbelanjaan. Zhou Sheng pergi ke bawah tanah dari lantai pertama, melepaskan senter darurat dari peron kereta api, lalu mengamati rel kereta bawah tanah. Ou Qihang berkata, “Rumahku berada di area kecil di samping stasiun kereta bawah tanah, kita akan mencapainya selama kita berjalan di sepanjang rel.” PnbIVs

Yu Hao berkata, “Berjalan di sepanjang rel kereta bawah tanah?”

Zhou Sheng menyorotkan cahaya ke ujung jalur gelap dan berkata, “Jangan takut, seharusnya tidak ada zombie di sini.”

Lingkungan di sekitar mereka begitu sunyi sehingga tampak menakutkan. Zhou Sheng memimpin jalan dan berjalan ke terowongan. Yu Hao masih berpikir—ini adalah pertama kalinya dia dengan jelas merasakan petunjuk langsung dari Roda Gagak Emas, biasanya petunjuk itu selalu merupakan kesan yang kabur. Lalu, mengapa kira-kira benda itu memberinya petunjuk, alih-alih  bukan kepada Zhou Sheng?

“Apa yang kamu pikirkan?” Zhou Sheng bertanya, “Sedang menyanyi?” 0Y7E2b

Yu Hao berkata, “Berhenti menggodaku. Aku sedang memikirkan tentang pertukaran kesadaran dengan Roda Gagak Emas.”

Zhou Sheng berkata, “Kesan akan muncul tiba-tiba dan memberiku petunjuk, lalu menghilang dengan cepat.”

Yu Hao mengerutkan kening dalam-dalam. “Apa mungkin ini karena keterbatasan izin? Kalau Ou Qihang tidak sembuh, dia akan jatuh ke alam bawah sadarnya. Menurut analisis Kaikai, dunia bawah sadar berada di bawah pengawasanku…”

Hmm.” Zhou Sheng berujar, “Sama seperti bagaimana Kaikai dan aku yang tidak berdaya di reruntuhan kedalaman alam bawah sadar Liang Laoshi, kamu adalah satu-satunya yang tidak terpengaruh. Kamu berubah menjadi satu-satunya tubuh bercahaya di area kegelapan mutlak—yaitu, bulan.” I18ZDS

Apakah sistem bintang biner mengacu pada matahari dan bulan? Semakin Yu Hao memikirkannya, semakin dia merasakan kebenaran yang samar-samar secara bertahap muncul ke permukaan, tetapi dia tidak bisa melihatnya dengan jelas.

“Aku bertanya apakah dia bermimpi dalam mimpinya,” kata Zhou Sheng, “Maka dari itu, biasanya, sangat sedikit orang yang akan tertidur dalam mimpinya. Begitu mereka meninggalkan kesadaran alam mimpi di permukaan dan melanjutkan ke alam bawah…” Zhou Sheng berujar sembari menunjuk ke bawah kakinya dan menjelaskan, “Maka itu mungkin untuk mendekati alam bawah sadar.”

Yu Hao ingin bilang bahwa dia telah bermimpi sebelumnya dalam mimpi. Faktanya, dunia mimpi di dalam mimpi memang ada, dan kalian tidak akan langsung jatuh ke alam bawah sadar begitu kalian bermimpi dalam mimpi. Di film Inception telah disebutkan bahwa mimpi terdiri dari banyak lapisan. Dan hanya lapisan terakhir yang akan menjadi alam bawah sadar.

Sekarang dia memikirkannya dengan hati-hati, mimpi di permukaan adalah yang paling jelas dan yang paling mudah diingat setelah bangun. Dunia itu juga adalah dunia di mana kendali atas kesadaranmu sendiri paling mudah diperoleh. Namun, begitu kalian jatuh ke dalam mimpi saat kalian berada di mimpi permukaan, kesadaran kalian akan menjadi semakin kabur dan dunia kalian akan dilemparkan ke dalam lebih banyak abstraksi serta kekacauan. ChPmTF

Dalam hal ini, kelahiran mimpi di dalam mimpi memang merupakan pembentukan saluran yang semakin dekat ke wilayah bawah sadar lapis demi lapis.

Yu Hao memegang senter sementara Zhou Sheng mengenakan kacamata inframerah dan berjalan tepat di depan. Zhou Sheng dengan santai berkata, “Kalau kita bisa menguasai teknik yang diperlukan, bisakah kita pergi ke dunia bawah sadar tanpa runtuhnya alam mimpi di permukaan?”

Please visit langitbieru (dot) com

Yu Hao, itu adalah salah satu cara untuk melakukannya… tapi bermimpi dalam mimpi mungkin lebih sulit.

Chen Yekai berjalan tepat di belakang dan mengawasi setiap gerakan Ou Qihang dengan cermat. Ou Qihang sedikit terengah-engah. Chen Yekai berkata, “Kalau kamu merasa tidak enak badan, beri tahu kami, jangan terlalu menahan diri.” C9X5 T

Ou Qihang menjawab, “Aku baik-baik saja.”

Terowongan itu jatuh ke dalam periode keheningan yang panjang. Suara langkah kaki dan bisikan Yu Hao dan Zhou Sheng terdengar dari depan.

“Apa yang akan kita lakukan sekarang?” Ou Qihang bertanya pada Chen Yekai, “Menyelamatkan dunia mimpiku?”

“Mengembalikan totemmu. Sesuatu yang pernah kamu pegang teguh, tetapi telah hilang entah ke mana.” Chen Yekai bertanya, “Zhou Sheng tidak pernah memberitahumu?” JF50qC

Ou Qihang sedikit bingung. Seiring dengan napasnya yang berat, langkah kakinya juga sedikit terhuyung-huyung.

“Seperti apa totemku itu?” Ou Qihang bertanya.

Chen Yekai mengendik bahu sedikit. “Kamu harus bertanya pada dirimu sendiri.”

Zhou Sheng seharusnya yang memberi tahu Ou Qihang semua ini, tetapi untuk beberapa alasan, Zhou Sheng jarang memberi tahu Ou Qihang tentang dunia mimpi secara detail. Mungkin karena sekarang terlalu banyak orang yang mengetahuinya. 1E2NOn

Ou Qihang tidak bisa tidak bertanya, “Apakah kalian nyata atau hanya gambar dalam mimpiku?”

Chen Yekai berkata, “Aku pikir kamu sudah punya jawabannya.”

Ou Qihang berkata, “Aku tidak tahu mengapa, tapi aku mulai merasa bahwa semua ini menjadi semakin tidak nyata.”

“Kalau kamu percaya bahwa ini semua benar, maka itu benar.” Chen Yekai dengan santai berkata, “Sebaliknya, ingatan yang terkadang kita yakini benar mungkin tidak benar-benar ada.” YBKEsX

“Ya ya!” Ou Qihang tiba-tiba menjadi bersemangat dan berkata kepada Chen Yekai, “Aku telah melihat itu dalam banyak cerita fiksi ilmiah … kadang-kadang aku bahkan merasa seluruh dunia salah, bahwa setiap orang hanyalah isapan jempol dari imajinasiku… bahwa mereka semua ada karena aku…”

“Termasuk aku, siapa yang berdiri di sini sekarang.” Chen Yekai berkata, “Jadi, itu yang terpenting.”

Ou Qihang berhenti dan menatap Chen Yekai karena suatu alasan. Chen Yekai berhenti tidak jauh darinya. Di ujung terowongan yang gelap, cahaya redup muncul dan cahaya itu menyinari punggungnya.

Dia sedikit menoleh ke samping, tampak seperti seorang penyair tampan yang menjemput Eurydice dari dunia bawah, yaitu sang Orpheus dari konstelasi Lyra. Meski begitu, Chen Yekai masih tidak melirik Ou Qihang untuk kedua kalinya. Ah4r7Y

“Karena seluruh dunia lahir untukmu dan akan mati untukmu,” kata Chen Yekai, “Maka seharusnya seperti yang kamu inginkan. Mengapa menyerah padanya?”

Ou Qihang berdiri tegak dan pada saat ini, suara tembakan terdengar di kejauhan. Keduanya mulai berlari pada saat yang sama dan bergegas ke ujung terowongan.

Please visit langitbieru (dot) com

Yu Hao memegang pistol, Zhou Sheng berkata, “Kamu terlalu tegang! Tadi itu hanya seekor kucing! Apa kamu sedang mencoba membunuh suamimu ini?!”

“Bagaimana mungkin aku tahu?!” Yu Hao menjadi panik, “Tiba-tiba saja dia menerjang dari atas kereta barusan! Aku takut kamu akan terluka olehnya!” Y6dnyH

Ada dua kereta di depan mereka. Zhou Sheng hendak memanjat ketika seekor kucing tiba-tiba melompat turun dari atas kereta. Yu Hao sangat tegang sejak awal, jadi ketika dia melihat sosok gelap itu, dia segera menembak ke kepalanya sehingga mengejutkan Zhou Sheng.

Chen Yekai berseru, “Ayo berjalan dari samping sana ba! Akan lebih mudah untuk mengeluarkan senjata kita jika terjadi sesuatu dari arah samping.”

Terowongan ini memiliki dua jalur paralel dan hanya satu orang yang bisa melewati ruang sempit itu. Zhou Sheng ingin berjalan di sepanjang bagian atas kereta, tetapi itu tidak mungkin. Berjalan di antara dua kereta adalah pilihan terbaik mereka saat ini.

Zhou Sheng merenung sejenak sebelum akhirnya mengangguk. Chen Yekai berkata, “Aku akan menjaga bagian belakang.” CQUyks

Satu per satu, mereka berjalan melewati celah di antara dua kereta. Setelah beberapa langkah, Yu Hao melihat bahwa lampu di kereta telah dinyalakan, jadi dia mengintip ke dalam. Cahaya putih pucat bersinar di seluruh gerbong—ini adalah cahaya yang mereka lihat sebelumnya ketika mereka berada di terowongan, kilatan samar bersinar dari gerbong.

“Jangan menembak!” Zhou Sheng menginstruksikan, “Hati-hati dengan senjatamu.”

Yu Hao menyimpan senjatanya, Zhou Sheng membawa jingubangnya dan memegang tangan Yu Hao saat dia berjalan di depan. Ou Qihang berjalan di belakang Yu Hao.

Daerah di sekitar mereka begitu sunyi, sehingga sedikit terasa mencekam. 9JKOpf

Yu Hao berbisik, “Lihat ke depan, percayakan lingkungan sekitar padaku!”

Zhou Sheng berkata, “Hanya berjaga-jaga.”

Ou Qihang dan Chen Yekai yang berada di belakang tidak berbicara sama sekali. Yu Hao berbalik untuk melihat bagaimana keadaan Ou Qihang dan tiba-tiba sekilas menemukan bahwa ada sebuah bayang-bayang potongan tangan yang sedang meraih tiang besi pintu tak jauh di sana.

Yu Hao, “…” cwJva1

Pada detik berikutnya, zombie menabrak jendela kereta dengan suara debaman riuh.

Jantung Yu Hao nyaris berhenti. Ou Qihang membalikkan tubuh menahan diri untuk tidak berteriak, punggungnya menyentuh pintu kereta lainnya. Chen Yekai berseru, “Ada beberapa zombie di belakangmu! Jangan mendekat!”

Zhou Sheng juga berseru hebat, “Tenanglah sedikit! Mereka tidak bisa keluar! Ayo bergerak cepat!”

Ratusan zombie di kereta semuanya menjadi gempar dan mulai mengejar menghapiri ke arah mereka dalam kerumunan dari kedua sisi. Mereka menyeret tubuh busuk mereka, darah dan cairan putih kekuningan menodai jendela kereta. Zhou Sheng memimpin untuk membuka jalan, tetapi Chen Yekai berkata, “Jangan khawatir! Terus maju!” FYQJag

Ou Qihang tidak bisa berhenti terengah-engah. Yu Hao segera merangkul tangan Ou Qihang dan menyeretnya sembari mempercepat langkah untuk mengikuti Zhou Sheng. Chen Yekai terus menoleh ke belakang saat dia berlari dan mengeluarkan pistolnya.

Pada saat berikutnya, kaca jendela kereta hancur berkeping-keping; ratusan zombie menghambur dari jendela dan ke celah sempit di antara kedua kereta, lalu mulai mengejar mereka tanpa henti. Chen Yekai berseru kencang, “Cepat pergi!”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Tembak!” Zhou Sheng memerintahkan.

Tembakan terdengar, pistol Chen Yekai seperti laser yang bisa menghancurkan empat hingga lima kepala zombie dengan satu tembakan. Ou Qihang melihat ke belakang saat dia ingin membantu, tetapi dia diseret oleh Yu Hao dengan cepat. Zhou Sheng melesat dengan kecepatan penuh, Yu Hao berkata kepada Ou Qihang, “Kamu adalah penguasa alam mimpi! Kamu harus pergi lebih dulu!” C3sXP1

Yu Hao berhasil mendorong Ou Qihang keluar. Zombie telah menguasai Chen Yekai, Yu Hao mengeluarkan dua belati dan berteriak, “Menunduk!”

Chen Yekai tiba-tiba menghempas kepalanya ke belakang; belati pun terbang dan menyapu sisi wajahnya. Zhou Sheng berteriak, “Kalian berdua, turun!”

Kemudian Yu Hao meraih lengan Chen Yekai dan mendorongnya ke tanah. Jingubang menderu saat direntangkan dan tongkat yang satu ini menembus lusinan zombie, menusuk mereka seperti manisan buah hawthorn Cina pada sebatang lidi. Yu Hao membantu Chen Yekai untuk keluar dari celah di antara kereta, Ou Qihang melemparkan granat ke celah dan mereka semua terbang ke peron kereta api sebelum berlari keluar dari pintu keluar kereta bawah tanah.

Sebuah ledakan bisa terdengar dari bawah tanah. Kepala kereta berubah bentuk akibat ledakan. Zhou Sheng memukul peredam api pertama dengan tongkatnya dan pintu baja tiba-tiba jatuh dengan suara gemuruh yang keras. Mereka berempat duduk di peron kereta api, benar-benar kelelahan. kKjE6e

Tangan kiri Chen Yekai sekarang berdarah karena digigit zombie. Yu Hao segera berjongkok dengan satu lutut dan tangannya bersinar saat dia merawat luka Chen Yekai.

Zhou Sheng berkata, “Dan sekarang kita punya dua orang yang terinfeksi.”

“Tidak apa-apa.” Chen Yekai berkata, “Kita masih punya waktu. Kalau aku tidak bisa bertahan, tendang saja aku dari alam mimpi dan sisanya terserah kalian. Bagaimana denganmu? Bagaimana kabarmu?”

Yu Hao memeriksa Chen Yekai; lukanya bahkan lebih buruk dari Ou Qihang. Dahi Ou Qihang dipenuhi keringat dan napasnya menderu makin tidak teratur. LZJ2hM

Ou Qihang mengangguk. Yu Hao memeriksa pupilnya dan mereka menunjukkan sedikit tanda difusi.

“Ayo pergi.” Chen Yekai berkata, “Kita hampir sampai di akhir.”

Zhou Sheng menatap pintu keluar. “Kita masih belum tahu apakah ini sudah berakhir.”

Pertanyaan awal Zhou Sheng adalah apakah ayah Ou Qihang telah meninggalkannya kunci untuk ‘mengatasi dirinya sendiri’ atau tidak, seperti set catur Yu Hao yang berubah menjadi tentaranya atau perisai yang telah menyegel hati batinnya. Ou Qihang berpikir bahwa itu bisa ada di rumahnya—itu berarti totem dan bosnya sedang menunggu di rumahnya. 15iPxF

Yu Hao berdiri di pintu keluar dan berkata, “Aku pikir ini adalah akhir.”

Tidak jauh dari pintu keluar stasiun kereta bawah tanah, di bawah latar langit yang gelap, sebuah area kecil ditutupi dengan tisu bio yang lengket. Ada gedung tinggi yang bengkok di tengah dan reruntuhan aneh tergantung di udara di atas puncak gedung. Kabut gelap terpancar dari reruntuhan yang menutupi seluruh langit.

“Kau di sini.” Sebuah suara yang dalam dan bergema terdengar.

Ou Qihang sudah jatuh ke dalam keadaan mengigau, tetapi dia langsung sadar ketika dia mendengar suara itu. Svm eV

“Ayah?”

“Kemarilah.” Suara Ou Weihong bergema di langit, “Qihang, kamu bilang kalau kamu akan mendengarkan Ayah.”

Please visit langitbieru (dot) com

Tiga lainnya mendengarkan dengan tenang. Suara Ou Qihang bergetar, “Aku… Aku tidak bisa.”

Chen Yekai berkata, “Ingat apa yang kukatakan.” GKdfFa

Ou Qihang segera mengingat dan tersentak, “Ini adalah duniaku, Ayah.”

Zhou Sheng mengisi senjatanya dan menatap ke langit. Awan gelap memenuhi langit, hujan turun. Yu Hao mengulurkan tangan untuk menangkap tetesan hujan—air hujan itu berwarna merah darah.

Di depan kastil tempat Ou Qihang tinggal, bunga aneh dan bersinar muncul.

“Apa itu?” tanya Zhou Sheng. Mswlnq

“Itulah tempat ayahku mendarat setelah melompat dari gedung.” Ou Qihang berkata, “Ketika aku sampai di rumah hari itu, darahnya menutupi tanah di bawah gedung.”

Bunga besar itu berakar di bumi dan menyebarkan virus zombie ke seluruh Kota Ying. Chen Yekai berkata, “Zhou Sheng, saatnya untuk memulai.”

“Tidak ada matahari, pertarungan ini akan sedikit sulit.” Zhou Sheng bergumam tetapi masih bersiul tenang dan jindouyun-nya muncul. Yu Hao melebarkan sayapnya. Mereka berdua membawa Ou Qihang dan Chen Yekai untuk terbang menuju peron di puncak kastil.

Sebuah pintu muncul di ujung peron dan pintu besar itu terbuka. yzXQSk

“Tidak ada penjaga gerbang?” tanya Yu Hao.

Zhou Sheng membuka kunci baut pengaman pistol dan berkata, “Penjaga gerbang sebenarnya telah disingkirkan. Setelah kita masuk, Ou Qihang akan memanggil totemnya, sementara kita menahannya.”

Yu Hao mengerti dalam sekejap mengapa yang menunggu di sini adalah ayah Ou Qihang! Belum lama ini, para pejabat dipecat satu per satu, sehingga dalam arti tertentu telah membatalkan simpul pertama di hati Ou Qihang. Namun, kematian ayahnya masih menjadi bayangan di hatinya yang tidak bisa dia hadapi.

Bayangan itu tidak terletak pada penerimaan suap oleh ayahnya, tetapi dalam keyakinan teguh Ou Qihang, Ou Weihong telah mengambil uang itu demi putra satu-satunya—Ou Qihang sendiri! GvMFZf

Zhou Sheng, “Kami akan menahan bos, Kaikai melindungi Qihang saat dia merebut kembali totemnya! Ayo pergi!”

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!