English

Merebut MimpiCh12 - Shi Ni

1 Comment

Penerjemah Indonesia : jeff

rZxNbF


Pakaian Zhou Sheng membutuhkan waktu tiga hari untuk mengering, di mana, pria ini mengungkapkan kemarahannya pada refleksi diri Yu Hao.

“Refleksi diri apa?” Zhou Sheng berkata, “Bagaimana kau akan merefleksikan dirimu? Apa yang kau lakukan salah? Bahkan jika seseorang harus menulis refleksi diri, itu harusnya aku.”

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao dengan serius menulis refleksi dirinya sebelum mengirimnya ke Chen Yekai. Dia sudah mengambil semua kesalahan Zhou Sheng pada dirinya sendiri, dan berpikir bahwa jika dia menulis refleksi dirinya dengan tulus, dekan dapat menarik kembali hukuman penahanan yang dia berikan kepada Zhou Sheng.

Namun keinginannya segera hancur. Chen Yekai memberi tahu dia bahwa pada 30 Desember sebelum liburan Hari Tahun Baru, perguruan tinggi akan mengirimkan pemberitahuan. wQAsWN

“Pria Shi itu menghubungi media.” Zhou Sheng menggulir ponselnya, layarnya penuh dengan topik yang berkaitan dengan insiden di mana ia dan Yu Hao telah mengambil uang tanpa mengantonginya, lalu ia melanjutkan, “Dia akan melaporkan kita untuk kasus mencuri dan memukulnya.”

Yu Hao berkata, “Apa yang akan terjadi?”

“Kita akan dihujat oleh netizen ba,” Zhou Sheng berkata dengan acuh tak acuh, “Ini bukan masalah besar.”

Ketika Yu Hao berpikir, Zhou Sheng melanjutkan, “Pria Shi ingin menuntut kita atas serangan yang disengaja dan menuntutmu karena pencurian.” kNfenV

Yu Hao, “Kapan?”

Zhou Sheng tidak menjawab. Dia terus menelusuri ponselnya ketika dia membaca berita.

“Aku ingin mencari Shi Ni.” Tiba-tiba Yu Hao berkata, “Sebelum tanggal 30, aku harus berbicara dengannya. Aku akan berbicara dengannya sendiri.”

Zhou Sheng mengalihkan perhatiannya dari ponsel ke wajah Yu Hao. mdTPoI

Hari ini hari Jumat. Selama konferensi tingkat mereka, Yu Hao melafalkan refleksi dirinya di depan seluruh kelompok mereka. Ketika dia selesai, kelas-kelas olahraga yang duduk di beberapa baris terakhir tiba-tiba mendapat tepuk tangan meriah, kemudian mereka menghasut semua siswa lain untuk memukul meja, bertepuk tangan keras dan bersorak bersama mereka.

Ekspresi konselor langsung berubah sangat jelek. Guru pembimbing, Chen Yekai segera berdiri dan memelototi barisan belakang. Dia hendak menegur mereka ketika dia bertemu dengan kamera sejumlah setengah kelas dan teriakan gadis-gadis yang membidiknya. Jadi, sebelum dia bisa mulai memarahi sema orang, wajahnya sudah memerah marah dan mundur ketika dia buru-buru duduk kembali di tengah-tengah latar belakang suara tawa.

“Tuan Shi tidak akan menerima mediasi sipil. Setelah Tahun Baru, perguruan tinggi berencana untuk mencari pengacara untuk kalian,” Setelah konferensi selesai, Chen Yekai menghentikan Yu Hao dan Zhou Sheng di luar venue dan menjelaskan, “Pengacara akan bertanggung jawab atas kasus Yu Hao dan Zhou Sheng, serangan yang disengaja.”

Yu Hao mengatakan, “Biarkan aku melakukannya sendiri ba, aku akan pergi ke Pusat Bantuan Hukum untuk mengisi formulir aplikasi.” O0ZTjr

Chen Yekai melambaikan tangannya dan minum air. Dia mengerutkan kening dalam-dalam dan berkata kepada Yu Hao, “Dekan sangat peduli tentang masalah ini sekarang, itu bukan lagi masalah yang hanya menyangkut kalian berdua. Sekarang saat mereka mendorong ini ke kampus juga, pikiran dekan adalah: karena mereka tidak mau membicarakannya secara damai, maka dia juga tidak akan diam-diam mentolerir tuduhan mereka.”

Hal itu datang sebagai kejutan bagi Yu Hao. Chen Yekai melanjutkan, “Tidak ada yang menginginkan ini terjadi. Aku sudah sangat sibuk beberapa hari terakhir ini sampai kakiku nyaris tidak menyentuh tanah, dan situasi ini akan berlangsung beberapa saat. Jangan terlalu keras pada dirimu sendiri soal ini.”

Chen Yekai tidak mencari Yu Hao lagi selama beberapa hari berturut-turut, seolah-olah dia memperlakukannya agak dingin. Ada beberapa kali ketika Yu Hao ingin berbicara dengan Chen Yekai, tetapi Chen Yekai selalu mengabaikannya. Setelah percakapan mereka hari ini, Yu Hao akhirnya merasa nyaman.

Zhou Sheng sangat patuh saat ini. Dia berkata, “Maaf, Chen Laoshi.” hdIzCs

Chen Yekai memandang Zhou Sheng, lalu menepuk pundaknya dan berkata, “Tolong aku dan kita akan mempertimbangkan utangnya yang sudah dilunasi.”

Yu Hao segera berkata, “Oke!”

Langit Bieru.

“Jangan biarkan ujian akhirmu terpengaruh, jangan gagal, dan pastikan untuk jangan mencontek.” Chen Yekai menunjuk ke arah Zhou Sheng dan berkata, “Ini ada hubungannya dengan pekerjaanku. Zhou Sheng, kau satu-satunya yang aku khawatirkan di kelasmu. ”

Zhou Sheng, “……” bujWBI

Ketika dia hendak pergi, Chen Yekai tiba-tiba berkata, “Seharusnya ada beberapa bukti mengenai 1,2 juta yuan yang kalian ambil. Hari itu, Huang Ting dipanggil kembali untuk menyelidiki masalah ini.”

Yu Hao sangat terkejut. Dia akan mengajukan beberapa pertanyaan ketika Chen Yekai mengatakan kepada mereka bahwa dia harus merahasiakannya untuk saat ini, dan bahwa dia tidak begitu mengetahui semuanya secara spesifik juga sebelum dia berbalik dan pergi.

Hari ini adalah hari Jumat, dan besok Malam Natal. Pada jam 3 sore, kampus yang ramai telah berubah menjadi tempat yang sepi dan sunyi. Yu Hao memasukkan 300 yuan terakhirnya ke dalam sakunya dan hendak mencari pekerjaan paruh waktu yang akan menghidupinya setiap hari. Dia ingin mendapatkan sekitar 200 yuan dan menggunakannya sebagai biaya makanan yang akan bertahan hingga akhir pekan.

Fu Liqun pergi mencari pacarnya. Jalanan dipenuhi oleh para pasangan. Zhou Sheng melirik kereta bawah tanah, dan hanya terlihat pasangan yang memeluk satu sama lain yang mengelilingi mereka. Dia berkata tanpa daya, “Ai, Natal selalu seperti ini setiap tahun, mereka tidak membiarkan kita hidup sebagai anjing tunggal.” go1zn3

“Apa kau punya pacar sebelumnya?” Yu Hao tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Zhou Sheng dengan enggan menjawab, “Semacam itu. Bagaimanapun, pada akhirnya aku tidak diinginkan,” Ketika dia berbicara dia menjadi segar kembali. Dia membungkuk dan berkata kepada Yu Hao, “Kaki gadis itu sangat panjang, apa kamu melihatnya?”

Pcl afijt wfcuxbcolgwjrl rqfxeijrl Te Ljb: Itbe Vtfcu wfwjcu qglj ieger sjcu ifylt rexj lralgjtja vjglqjvj wfwyecuxex.

Te Ljb wfiltja vjc yfgxjaj, “Vjcuja mjcalx.” maM3nh

Zfrxlqec vlj rexj qglj, vlj ylrj wfcufgal wfcujqj qglj wfcsexjl ujvlr-ujvlr mjcalx. Cvj yjcsjx ujvlr sjcu ——rfafijt wfgfxj wfgjqlxjc vlgl vfcujc rfgler—— wfwjcmjgxjc evjgj sjcu wlglq vfcujc qfijyetjc sjcu afcjcu. Bfalxj xje yfgjvj vl rlrlcsj, alvjx jxjc jvj jculc jaje tepjc, vjc xje alvjx qfgie wfgjrj pfcuxfi; rfwej ufibwyjcu ujcjr jxjc yfgeyjt wfcpjvl vej bgjcu, rjae xfiejguj ——vjc vl vjijwcsj, sjcu tjger xje ajcuuecu tjcsjijt tji xfmli, ujcuuejc sjcu rfqfif vjc rfvlxla xfufwylgjjc vjijw tlveq.

Di pusat kota, ada pohon Natal besar yang didirikan di Wanda Plaza. Hampir semua toko memiliki promosi dan diskon gila-gilaan, dan banyak orang bergegas ke sana kemari. Yu Hao menunggu di luar kafe bunga; Zhou Sheng berkata dengan ragu, “Apa kau yakin mereka akan datang?”

Yu Hao mengangguk dan berkata, “Ketika aku mengajari Shi Ni, dia sering bertukar pesan suara dengan teman sekelasnya. Mereka sangat suka datang ke toko ini,” Sudah seminggu sejak Zhou Sheng memukuli Tuan Shi sampai seluruh wajahnya berlumuran darah; pihak lain seharusnya tidak terlalu waspada sekarang, jadi Yu Hao ingin mengambil kesempatan dan melihat apakah dia bisa bertemu dengannya.

Langit berangsur-angsur menjadi gelap. Yu Hao membawa ID siswanya ketika ia pergi ke toko pizza untuk mengajukan beberapa pertanyaan dan mendapat pekerjaan membagikan selebaran. Secara kebetulan, manajer ada di sekitar. Dia memberi Yu Hao kartu namanya dan memintanya datang besok untuk mengambil selebaran. Zhou Sheng mengenakan ekspresi di wajahnya yang mengatakan ‘kau bisa melakukan itu?’. d3lYpi

“Hanya itu?” Tanya Zhou Sheng dengan tak percaya.

“Ya.” Yu Hao menjawab, “Tapi bayarannya tidak banyak, hanya 40 per hari.”

Zhou Sheng belum pernah bekerja sebelumnya. Dia hanya berdiri di samping dan menyaksikan bagaimana Yu Hao berhasil mendapatkan pekerjaan paruh waktu dengan mudah. Yu Hao berkata, “Ini sangat kecil. Hitung saja, jika kau bekerja di sini selama 30 hari, kau hanya akan mendapat 1.200 yuan. ”

Yu Hao harus berdiri dalam angin dingin sepanjang hari, dari jam 10 pagi sampai langit gelap, namun uang yang didapatnya hanya cukup baginya untuk membeli satu cangkir kopi; Penghasilan per kapita kota Ying tahun ini adalah 3.500 yuan. Zhou Sheng tiba-tiba mendorong Yu Hao dan memberi isyarat padanya untuk melihatnya. Di dalam kafe bunga, Shi Ni akhirnya tiba dengan sekelompok teman-teman sekelasnya. UTNY6M

Yu Hao dengan cepat memberi isyarat kepada Zhou Sheng untuk memintanya agar tidak ikut campur, lalu menundukkan kepalanya saat dia ingin mengirim pesan kepada Shi Ni. Tetapi ketika melakukannya, dia menyadari bahwa kontaknya sudah diblokir.

Dia membuka pintu untuk masuk, berjalan ke kasir dan menatap makanan penutup mereka. Dia membeli dua iris tiramisu yang dia tahu disukai oleh Shi Ni ——ini membuat dia harus mengeluarkan sedikit uang—— sebelum dia mendapat pelayan untuk mengantarnya. Setelah itu, dia duduk agak jauh saat dia menatapnya dalam diam.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Shi Ni sedang berbicara dengan gadis lain ketika pelayan mengantarkan tiramisu, lalu mereka berdua melihat Yu Hao.

Dua siswa sekolah dasar itu mengenakan seragam sekolah mereka. Yu Hao membuka majalah dan minum secangkir air gratis tanpa mengangkat kepalanya untuk melihat mereka. a3r6i0

“Nini ingin bertanya, ‘apa yang kau inginkan?’” Siswa sekolah dasar lainnya telah datang dan duduk di hadapan Yu Hao.

Yu Hao menatap siswa sekolah dasar itu; siswa kelas enam sekolah dasar sudah bisa dianggap sebagai “remaja”.

“Aku ingin berbicara dengannya,” Yu Hao berkata, “Tidak lebih.”

“Aku tahu kau.” Siswa sekolah dasar itu berkata, “Kau adalah guru bahasa Inggrisnya. Dia memintaku untuk meminta maaf kepadamu secara pribadi.” Yz9VAE

Ketika Yu Hao mendengar itu, dia benar-benar terpana. Gadis itu dengan cepat berkata, “Namaku Xiaoxiao. Aku akan mentransfer uangmu kembali untuk kue itu melalui WeChat.”

Saat dia berbicara, gadis itu mengeluarkan ponselnya dan ingin mentransfer uang ke Yu Hao. Yu Hao menolak dan bertanya, “Apa Nini baik-baik saja?”

“Jangan tanya lagi.” Xiaoxiao berkata, “Ayahnya akan …… Lupakan, bagaimanapun juga ……”

Dia memandang Yu Hao dan berkata, “Kami akan pergi. Jangan mengikutinya lagi.” 01rZqB

“Aku akan pergi.” Kata Yu Hao sambil berdiri, “Kalian berdua harus tetap disini dan bersenang-senang.”

Xiaoxiao mengangkat kepalanya untuk melihat Yu Hao, lalu tiba-tiba bertanya, “Apa kau akan membawa ayahnya ke pengadilan?”

Yu Hao ragu-ragu, “Aku tidak mau, tapi aku tidak punya pilihan. Aku harus melakukannya. Aku akan pergi sekarang.”

Xiaoxiao berkata kepada Yu Hao, “Mari kita bertukar kontak ba.” svYMce

Yu Hao mengambil inisiatif untuk menambahkan QQ Xiaoxiao, lalu Xiaoxiao berkata lagi, “Aku akan meninggalkanmu nomorku.”

Ketika dia meninggalkan kafe bunga itu, dia berbalik untuk melihatnya. Shi Ni mengangkat kepalanya juga dan mata mereka bertemu.

“Kau tahu, aku punya sesuatu. Kita tidak melakukan perjalanan ini dengan sia-sia.”

Un, itu adalah terobosan.” vkjNyF

Yu Hao dan Zhou Sheng memegang sumpit mereka saat mereka menunggu Mala Xiangguo mereka di Mei Shi Hui. Zhou Sheng menelusuri QQ Xiaoxiao saat dia mendengarkan narasi Yu Hao, lalu berkata, “Kenapa aku memiliki perasaan aneh tentang ini?”

Yu Hao berkata, “Sungguh? Aku pikir dari awal semuanya aneh.” AR8Tis

Yu Hao selalu merasa bahwa setelah mereka kembali hari itu, Shi Ni dipukuli oleh ayahnya. Juga, sejak pelajaran pertama mereka bersama, dia menyadari bahwa anak ini tidak bisa fokus dengan baik dan tidak suka berbicara—— seperti bagaimana dirinya selama masa SMP.

“Mungkin orangtuanya adalah tipe yang suka bertengkar sepanjang waktu?” Yu Hao teringat situasi keluarga Shi Ni. Sebagian besar waktu, hanya akan ada pengasuh di sekitar. Tuan Shi jarang muncul, dan ibu Shi Ni sebenarnya tidak pernah muncul sekali pun.

Mala Xiangguo sudah datang. Zhou Sheng berkata, “Anak-anak yang tumbuh dalam keluarga di mana orang tua mereka bertengkar sepanjang waktu harusnya seperti aku.”

Yu Hao, “……” Dzy1g

Zhou Sheng dengan acuh tak acuh berkata, “Sangat agresif. Ayah dan ibuku selalu bertengkar sejak aku masih kecil, dan mereka akan bertengkar hebat. Selain bertukar pukulan satu sama lain, mereka juga akan memukulku. Dan mereka akan menggunakan ikat pinggang untuk mencambukku seolah mereka sedang mencambuk gasing yang berputar …… kau tertawa? Persetan kau menertawakanku!”

Ketika Yu Hao mendengar analogi yang jelas dari Zhou Sheng, sebuah adegan muncul dalam benaknya tentang ayahnya yang mencambuknya seperti gasing berputar saat dia berputar-putar, jadi dia benar-benar tidak bisa menahan tawa.

“Aku adalah seorang penonton dan harus menanggung pukulan mereka, jadi saat aku sudah dewasa aku suka memukul orang lain juga.”

Yu Hao tidak berharap Zhou Sheng benar-benar berbicara tentang masa lalunya sekarang. wo dGO

“Jadi aku belajar tinju. Aku ingin memukuli ayahku sampai mati. Pada akhirnya, mereka berdua akhirnya bercerai,” Zhou Sheng berkata, “Terima kasih Tuhan, mereka tidak perlu saling menyiksa lagi.”

“Jadi kau perlu menahan diri sedikit.” Yu Hao berkata, “Kau kadang-kadang bisa sedikit impulsif.”

“Siapa yang tidak mengerti teori di balik itu?” Zhou Sheng berkata, “Tapi aku tidak bisa menahannya, aku terlalu terbiasa. Orang-orang juga tidak menyukaiku.”

Yu Hao berkata, “Aku menyukaimu. Aku sangat menyukaimu.” eJpv C

Zhou Sheng memerah, lalu memberi isyarat kepada Yu Hao untuk memintanya makan.

Malam itu, Zhou Sheng memberi Yu Hao tumpukan pakaian besar lainnya. Hari ini adalah akhir pekan; teman sekamarnya pergi mencari pacar mereka untuk mendapatkan kamar, atau bermain permainan untuk bergabung dengan acara Natal. Yu Hao hanya bisa tinggal di asramanya untuk mencuci pakaian, dan berpikir bahwa ide yang masuk akal untuk membuka toko binatu asrama di mana ia akan mencuci pakaian teman sekolahnya dan mendapatkan beberapa biaya hidup tambahan. Biaya sekolahnya 12.000, dan dia tidak tahu kapan dia bisa mendapatkan uang sebanyak itu. Dia bahkan tidak tahu bagaimana dia akan selamat dari periode antara Hari Tahun Baru dan Festival Musim Semi sekarang.

Dia sudah miskin sejak awal, dan sekarang dia bahkan harus menukar waktu dengan uang. Kemiskinan benar-benar menghambat ambisi …… Yu Hao sangat iri pada siswa yang tidak perlu bekerja. Mereka tidak perlu khawatir tentang makanan dan pakaian mereka, dan bisa menghabiskan seluruh waktu mereka di perpustakaan untuk mendapatkan pengetahuan baru dan memperluas wawasan mereka. Sementara itu, dia harus berlari kesana kemari hanya untuk bertahan hidup, dan dia akan sangat lelah setelah bekerja sehingga dia tidak akan memiliki kelebihan energi untuk belajar atau kegiatan ekstra-kurikuler di mana dia dapat memperluas pengetahuannya sendiri.

Dalam jangka panjang, ini akan menjadi lingkaran setan. Orang kaya dapat membeli lebih banyak waktu dengan uang, sehingga mereka bisa maju lebih jauh dan lebih jauh lagi, sementara standar hidup mereka akan menjadi lebih baik dan lebih baik; di sisi lain, orang miskin menukar waktu mereka dengan uang. Ketika mereka berjuang dalam kesulitan, mereka tenggelam lebih dalam dan lebih dalam ke dalamnya, dan mereka akan menghadapi lebih banyak masalah. Yu Hao selalu memikirkan cara untuk membebaskan diri dari keadaannya, atau kalau tidak, secara bertahap ia akan tersedot ke dalam rawa ini dengan setiap langkah yang diambilnya. Pertama-tama, ia harus membebaskan dirinya hari demi hari setiap tahun untuk mendapatkan biaya hidup dan biaya sekolah. YdhbeB

Kenapa sangat dingin? Selimut Yu Hao direnggut oleh seseorang, dan segera setelah itu cahaya keemasan jatuh padanya. Dalam mimpinya, dia bisa merasakan dirinya bergegas menuju matahari tanpa sadar. Matahari tumbuh semakin besar, kemudian kekuatan yang luar biasa menariknya ke matahari dengan paksa; pemandangan di depannya jatuh ke dalam kegelapan total dalam sekejap.

Dan di saat berikutnya, tentakel licin yang tak terhitung banyaknya terjerat di sekelilingnya.

Story translated by Langit Bieru.

“Lepaskan aku——!” Yu Hao berteriak, “Apa ini?!”

Angin kencang tiba-tiba bertiup, dan dia mendapati dirinya berada di dunia yang gelap. Beberapa makhluk tak dikenal mencekiknya dengan kejam sampai dia tidak bisa bernapas, lalu menyeretnya ke dalam lapangan salju yang sedingin es. PMdjnX

“Pukul …… sendi …” terdengar suara yang begitu lemah.

Yu Hao tidak bisa mengatakan di mana dia berada sekarang karena tempat itu sangat gelap, dia bahkan tidak bisa melihat jari-jarinya sendiri, tetapi saat dia mendengar suara yang akrab itu, Yu Hao tiba-tiba mengingatnya!

Jenderal?

“Jenderal!!” 2oJ8fS

Suara Jenderal terdengar cepat; Tangan Yu Hao telah ditarik lurus saat dia menggantung di udara. Pada saat berikutnya, mulut bundar besar yang diisi dengan gigi spiral yang meneteskan lendir terbuka tepat di depannya, kemudian mengeluarkan gelombang suara seperti badai!

Yu Hao, “……”

Yu Hao memiliki pikiran singkat yang tak terhitung jumlahnya, termasuk ‘mengapa aku di sini, tempat apa ini …… senjataku …… senjataku!’

Senjata!!! QcdTvD

Saat dia memikirkan itu, dia segera merasakan tongkatnya muncul di tangannya! Dia mencoba yang terbaik untuk menarik tangannya, tetapi tentakel di sekitarnya tiba-tiba memberinya genggaman yang kuat seolah-olah mereka ingin merobek anggota tubuhnya! Dia memegang tongkatnya di tangannya dan menghabiskan semua kekuatannya ——cahaya putih yang terang langsung meledak dari tongkatnya.

Cahaya itu begitu menyilaukan; monster besar itu meraung dan menarik semua tentakelnya, lalu melemparkan Yu Hao ke tanah. Setiap inci tanah tertutup salju; Yu Hao berjuang untuk berbalik di salju dan merangkak, lalu berlari ke arah monster itu dan berteriak, “Jenderal!”

Dia mengambil tongkatnya terpisah dan mengubahnya menjadi dua belati perunggu, lalu memegang satu di masing-masing tangan. Cahaya putih dari belati menerangi langit dan bumi, jadi dia berhasil melihat dengan jelas seperti apa monster itu.

Dimana ini? Kutub Selatan? Dia dikelilingi oleh hamparan salju luas yang mencakup sepuluh ribu mil, dan lapisan es mengeluarkan suara keras saat hancur. Monster itu adalah monster laut yang tampak seperti lamprey; tubuhnya yang bulat dan berkulit gelap memiliki panjang sepuluh meter; dikelilingi oleh lusinan tubuh seperti ular sanca raksasa yang menonjol keluar dan separuh tubuh mereka melayang di atas salju. Bagian mulutnya dipenuhi barisan gigi tajam yang dipadatkan bersama-sama yang berputar-putar, dan jauh di dalam tenggorokannya, dinding dagingnya yang merah tua terus-menerus menggeliat. AL82zJ

Ratusan mata berbaris di sekeliling mulutnya membentuk lingkaran dan mereka bisa terlihat menatap Yu Hao. Tentakel itu seperti kepala ular: mereka melilit tubuh yang sedang berjuang di tengah-tengahnya ——satu tentakel menarik kepalanya sementara yang lain menarik kakinya, dan dalam sekejap mereka akan memutar tawanannya menjadi dua bagian!

“Jenderal——!” Yu Hao terbang ke depan saat ia melemparkan belati keluar.

Kedua belati dilepaskan dari tangannya; mereka berputar-putar di udara dan memaku dua tentakel yang menyambar Jenderal dengan deru! Monster laut itu segera menghadap langit dan meraung seperti orang gila; semua tentakelnya melambai, lapangan salju meledak dan lapisan es di bawahnya pecah ketika air laut keluar ——monster itu dengan cepat tenggelam ke dasar laut yang gelap gulita!

‘Jenderal’ jatuh ke salju. Yu Hao melangkah melewati salju saat dia berjalan secepat yang dia bisa. Dia bergegas ke tempat Jenderal jatuh dan mulai meraba-raba di salju. u Fdbi

Yu Hao, “???”

Dia merasa seperti memegang tangan berbulu yang basah kuyup.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yu Hao, “……”

“Jenderal?” Yu Hao dengan paksa menariknya keluar dan menyeret keluar setengah tubuh berbulu yang ditutupi pecahan es itu, lalu terus menyeret sisa tubuhnya keluar dari salju. Jenderal memuntahkan seteguk air laut dan menyemprotkan semuanya pada Yu Hao. zoDkrL

Yu Hao, “!!!”

Seekor monyet besar yang tingginya hampir dua meter lemas saat berbaring di tubuh Yu Hao.

Yu Hao tercengang. Dia menyeret monyet besar itu ke tempat yang aman.

Monyet itu dihiasi dengan lingkaran emas di kepalanya. Seluruh tubuhnya basah kuyup, dan tangan serta kakinya berbulu. Bulu-bulu itu dibalut dari kepala sampai kaki dengan baju besi yang aneh: pelat bahunya dan pelat pinggangnya  menutupi separuh tubuhnya tetapi bagian bawah tubuhnya yang kurus dan berbulu halus terbuka. Monyet itu mengenakan celana panjang merah gelap, kain di sekitar lututnya sobek dan salah satu sepatu botnya telah jatuh. Pada area yang tidak tertutup baju besi di bawah tulang rusuknya, luka panjang sekitar sepuluh sentimeter dapat ditemukan di mana darah mengalir keluar dari kulit. Darah yang mengalir telah mewarnai salju di sekitarnya dengan warna merah tua. rKdqHY

Yu Hao menjadi lebih cemas. Dia menekan luka di bawah tulang rusuk monyet dan berkata, “Jenderal? Apa kamu baik-baik saja?!” Ketika dia berbicara, dia melihat kembali ke arah es yang hancur dan berpikir, orang yang jatuh dari atas sekarang adalah dia!

Monyet itu membuka matanya sedikit dan berkata dengan lemah, “Beri aku … kekuatanmu …”

Ketika Yu Hao mendengar itu, dia tahu bahwa monyet itu adalah Jenderal dalam sekejap!

Yu Hao menutup matanya, bergumam pada dirinya sendiri, lalu menekankan tangannya ke luka di bawah tulang rusuk monyet. Cahaya putih yang dipancarkan dari telapak tangannya menyusup ke seluruh tubuh monyet, dan lukanya mulai menutup secara ajaib! l0mkCR

Dengan wajah penuh keraguan, Yu Hao mengangkat kedua tangannya dan melihat telapak tangannya, lalu bergumam, “Apa yang terjadi?”

Monyet itu mulai batuk dengan keras. Yu Hao dengan cepat membantunya untuk duduk. Dia tidak bisa berhenti terengah-engah saat melihat Yu Hao, lalu dengan letih dia tersenyum lebar. Gigi taringnya terbuka ketika dia mulai tertawa.

Yu Hao tiba-tiba tertawa juga. Matanya dipenuhi dengan sukacita saat dia tiba-tiba memeluknya.

“Ini luar biasa! Aku bisa melihatmu lagi!” Yu Hao berteriak. v2DNTE

“Itu menyakitkan——!” Monyet itu berteriak dengan panik, “Kakiku patah! Lakukan sedikit lebih lembut!”

Setelah itu, monyet menginstruksikan Yu Hao tentang cara menghubungkan kakinya yang patah bersama, lalu memanfaatkan kekuatan penyembuhannya untuk pulih. Suara dentang es bisa terdengar di kejauhan. Angin sudah berhenti, dan air laut hitam mengalir deras ke celah-celah gelombang demi gelombang. Yu Hao bertanya, “Sebenarnya tempat apa ini?”

“Mimpi tentu saja,” Monyet itu menatapnya dengan tatapan aneh saat dia menjawab.

Yu Hao berkata, “Tapi …… bagaimana kau menjadi seperti ini?” wj4q1V

Monyet itu mengusap kepalanya dan menjawab, “Aku masih terlihat baik-baik saja, ba?”

Yu Hao tertawa dan berkata, “Aku harus memanggilmu apa?”

Langit Bieru.

Monyet itu menjawab, “Panggil saja aku Jenderal. Mari kita melihat-lihat di salju untuk menemukan sepatu botku, dan pedangku.”

Yu Hao menemukan sepatu bot militer Jenderal dan memintanya untuk memakainya, kemudian menemukan pedang di air yang Jenderal bawa di tubuhnya. Lalu Jenderal berkata, “Pinjamkan aku lenganmu,” Yu Hao dengan cepat membiarkannya memegang bahunya saat ia menggunakannya. LxUXbi

“Bagaimana kalau aku menggendongmu di punggungku?”

“Aku jauh lebih baik sekarang,” Jenderal berkata, “Monster itu terlalu kuat, ayo pergi dari sini dulu.”

Yu Hao mengamati sekeliling mereka dan menyadari bahwa mereka berada di tengah-tengah lapangan salju yang luas ——itu seperti versi Kutub Utara tetapi lebih ‘tandus’. Ada jajaran gunung di kejauhan di bawah tirai gelap gulita malam itu; terumbu hitam di gunung memamerkan taring mereka dan mengacungkan cakar mereka seolah-olah mereka adalah roh jahat.

RHMhVW

Translator's Note

Yu Hao berkata, "Sungguh? Aku pikir dari awal semuanya aneh

Please support our translators at langitbieru (dot) com

.

Translator's Note

Lamprey (七 鳃 鳗) Ok aku ingin menambahkan gambar di catatan kaki tetapi mungkin agak mengganggu bagi beberapa pembaca … jadi jika kamu tertarik untuk mengetahui bagaimana monster itu terlihat, kamu dapat mencari di Google 七 鳃 hehe. Mungkin seperti belut dengan gigi spiral yang terlihat agak kotor.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment