English

Merebut MimpiCh15 - Pulau yang Kesepian

1 Comment

Penerjemah Indonesia : jeff

pMQniX


Setelah menutup telepon, Yu Hao perlahan berjalan kembali ke asramanya di tengah hamparan salju. Merasa sedikit pusing; dia sudah minum sekitar satu atau dua Erguotou.

Dia jatuh lemas ke atas tempat tidurnya. Sebelum dia menutup matanya, dia melihat ke arah jam weker.

Please visit langitbieru (dot) com

11.50.

Ada cahaya keemasan yang bersinar lagi, dan kali ini, Yu Hao bisa merasakannya lebih jelas dari sebelumnya. Tubuhnya melayang dari tanah, lalu dia terbang menuju terik matahari di langit. Dalam sekejap mata, dia langsung menuju matahari. Vhi6f

Suara kehancuran dan kerusakan meraung; dunia di sekitarnya berputar-putar disertai dengan raungan marah Jenderal.

Jenderal, “Kenapa kau kembali lagi?! Tidak bisakah kau menunggu sehari saja …… ”

Saat berikutnya, tentakel yang mengelilingi monster laut telah terjalin di sekitar mereka berdua, dan hal pertama yang coba dilakukannya adalah dengan kejam memasukkan Yu Hao ke dalam mulutnya yang besar dengan gigi tajam!

Yu Hao tidak bisa bereaksi tepat waktu, tetapi dia tiba-tiba merasa seperti seluruh tubuhnya mulai bersinar saat arus hangat mengalir ke seluruh tubuhnya. sEBx8C

Mata Jenderal melebar saat dia memasang ekspresi bingung di wajahnya.

Seseorang hanya bisa melihat berkas cahaya terang meledak ke segala arah dari dalam rumpun tentakel yang menutupi Yu Hao, dan di antara latar belakang suara ledakan itu, cahaya putih yang berkedip-kedip meledakkan tentakel yang terjalin di sekitar Yu Hao menjadi potongan-potongan kecil! Di atas mercusuar di kejauhan, mata iblis itu meraung keras dan melepaskan pancaran cahaya keunguan yang ditembakkan langsung ke arah Yu Hao!

Ke mana pun sinar itu menyapu, semua puing yang dilewatinya akan tertutup lapisan es yang kokoh. Jenderal berteriak,

“Hati-hati–!” hxPVMr

Sinar itu menyapu Yu Hao; Yu Hao merasakan energi yang luar biasa menggelegak di dalam tubuhnya yang hendak meledak melalui punggungnya dan menyembur keluar – suara keras terdengar saat dia mengibaskan dua sayap cerah yang berkibar terbuka dari punggungnya.

Malaikat Agung telah tiba!

Lagu-lagu sakral Natal terdengar dari langit, dan dering samar lonceng terdengar dari kejauhan.

Dang —— dang —— dang —— dunia nyata sedang menghitung mundur! vqh4oW

Pada saat ini, semua orang yang sedang tidur bisa mendengar dering lonceng hitungan mundur Malam Natal ini.

Yu Hao melayang di udara. Dia mengulurkan tangan kanannya untuk memanggil tongkatnya sebelum membongkarnya menjadi dua belati; dia mengarahkan satu belatinya ke langit dan yang lainnya ke tanah, lalu menggunakannya untuk menggambar garis berbentuk roda seperti bulan purnama!

Sinar itu melesat ke arahnya dan bertabrakan dengan roda bulan purnama; tabrakan mereka memicu badai salju yang menyapu bersih semua rumah dalam radius sepuluh meter dan langsung menghancurkannya menjadi berkeping-keping!

Haaaahhh ——!” Garis-garis petir berderak di sekitar Yu Hao saat dia berputar satu putaran di udara, lalu dia menyapu tentakel yang menjerat Jenderal dan memotong semuanya satu demi satu! 4dw2dL

Jenderal melepaskan diri dari kekangannya dan jatuh ke tanah, lalu naik kembali dengan susah payah. Saat Yu Hao meluncur ke bawah, dia menarik sayapnya. Jenderal berkata, “Kau benar-benar hebat! Apa kau Messiah?! Bunuh yang itu!!”

“Ini … ini, aku tidak benar-benar tahu bagaimana cara menggunakan kekuatan ini!” Yu Hao mengacungkan dua belati panjangnya untuk menghadapi tentakel dengan jumlah yang terus meningkat yang berayun ke arah mereka berdua.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Jenderal, “Bukankah kau sudah punya sayap?”

“Tapi aku tidak bisa mengendalikan mereka!” 7lJCT4

“Kesadaran! Gunakan kesadaranmu untuk memobilisasi kekuatanmu! Lalu keluarkan kekuatan itu!”

Ketika Yu Hao menggunakan gerakan pertama untuk menahan pancaran dari mata iblis, dia hanya mengandalkan refleks terkondisi miliknya – itu adalah tindakan yang dia lakukan dengan tergesa-gesa. Meskipun dia tidak bisa menggunakannya lagi, dia selalu merasa seperti ada arus hangat dan cahaya suci yang berputar di kedua tangannya, tapi dia tidak bisa mengirimnya keluar.

Ketika monster laut itu terluka, monster itu tiba-tiba berubah menjadi gila dan mulai secara acak membombardir sekelilingnya dengan tentakelnya; malapetaka yang ditimbulkannya menghancurkan desa-desa di sekitarnya menjadi berkeping-keping. Yu Hao dan Jenderal langsung melarikan diri dengan panik saat mereka mencoba mencari tempat untuk bersembunyi.

Jenderal berteriak, “Jangan takut! Ingatlah kembali pemandangan alam mimpimu! Percayalah kepadaku–!” Qhrg9v

Yu Hao, “Lagi?! Kau bercanda ‘kan?!”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Jenderal berteriak, “Cepat!”

“Cxe … jxe lculc wfwyfglxjc rfwejcsj qjvjwe! Kjql yjujlwjcj mjgjcsj?!” Te Ljb wfgjrj rfqfgal mjtjsj jql qealt wfifvjx vl vjijw vjvjcsj vjc afgjrj yfgvfcsea glcujc. Scfgul vl vjijw qfwjcvjcujc jijw wlwql lcl afijt wfcmlqajxjc qerjgjc jlg vfcujc vlglcsj rfyjujl qerja sjcu wfibcpjx ajx afgxfcvjil xf vjijw aeyetcsj, ajql fcfgul ajx afgyjajr lcl wfwfcetl aeyetcsj rjwqjl qjvj alalx ylrj wfifvjx xjqjc rjpj!

Jenderal baru saja mengambil langkah maju ketika dia tiba-tiba berhenti. Dia berdiri di depan Yu Hao dengan punggung menghadap tubuhnya dan memegang pedangnya dengan kedua tangan, lalu berteriak, “Tekan tanganmu di punggungku, lalu transfer kekuatanmu kepada——!” vu3zEL

Monster laut besar sebelumnya telah bangkit kembali; di bawah iluminasi cahaya dari mata iblis, semua tentakelnya hidup kembali satu demi satu. Monster itu meraung keras sebelum mengirim tentakelnya meluncur ke arah mereka.

Yu Hao mengedarkan energi di tubuhnya, dan anehnya, cahaya menyilaukan meledak dari kedua tangannya yang dia tekan ke punggung Jenderal——

Jenderal mengacungkan senjatanya dan hendak bergegas ketika dia menerima energi ini. Tiba-tiba terdengar letupan samar, dan seperti gabus yang melompat dari botol anggur, lingkaran emas di dahinya berkedip ringan.

Jenderal, “???” D4XP7A

Yu Hao, “?”

Monster laut itu membuka mulutnya yang bergigi tajam, membungkuk sedikit dan terjun ke tanah! Ia menelan semua salju di sekitarnya saat ia bergegas menuju mereka dengan gemuruh keras, siap untuk melahap keduanya!

“Cepat!” Yu Hao berteriak, “Kita akan mati !!”

Jenderal tanpa sadar meraih lingkaran emas miliknya dan dengan dengungan, lingkaran emas itu menembakkan dua berkas cahaya yang menyilaukan di kedua sisi kanan dan kirinya, lalu berubah menjadi tongkat raksasa yang dia pegang secara horizontal di tangannya! q3COWJ

“Ding, hai, shen, zhen——!”

Dalam sekejap mata, monyet besar itu mengeluarkan raungan marah sementara Yu Hao mundur satu langkah; Jenderal meraih ruyi jingubangnya dan memegangnya dengan kedua tangannya, ruyi jingubang miliknya itu langsung memanjang hingga sekitar sepuluh meter dan setebal batang pohon raksasa. Batang yang satu ini mengaduk langit dan bumi saat menyapu pegunungan, dan dengan kekuatan petir yang tak tertahankan, serangannya menghantam monster laut!

Please visit langitbieru (dot) com

Ada badai yang berputar dengan salju dan es yang hancur di mana-mana. Yu Hao bahkan tidak bisa melihat apa yang terjadi; dia hanya mendengar suara ledakan keras dan merasakan bumi bergema dengan keras sebelum mereka terjebak dalam angin kencang yang menerbangkan mereka. Dengan satu pukulan dari tongkat Sage yang Agung, monster laut itu telah dihancurkan menjadi genangan lumpur; seluruh tubuhnya meledak dan cairan hitam dimuntahkan ke segala arah yang mewarnai padang salju dalam radius tiga puluh meter persegi menjadi hitam.

Yu Hao tidak bisa berhenti terengah-engah. Jenderal mencabut ruyi jingubangnya dan mengubahnya menjadi tongkat sepanjang gada shaolin. Jubah merahnya berkibar dengan ribut tertiup angin, dan seluruh tubuhnya bersinar dengan kilau keemasan. Lingkaran emas muncul di sekitar lehernya sementara dadanya sekarang ditutupi dengan baju besi skala berat, dan pakaian bela dirinya yang compang-camping entah bagaimana telah diperbaiki secara otomatis. Jenderal dibalut dari ujung kepala sampai ujung kaki dengan zirah rantai emas yang begitu megah milik Sage yang Agung! d8vXi1

Monyet besar ini berbalik ke samping dengan ekspresi provokatif di wajahnya. Dia meletakkan ruyi jingubang di satu bahu dengan tangan kanannya, lalu dengan tangan kirinya, dia memanggil mata iblis di atas mercusuar di kejauhan.

“Ayo!”

Yu Hao berdiri di belakangnya saat dia berpikir, keren sekali……

Kemudian, mata iblis itu bergetar sebelum mengeluarkan raungan gila. Semua es dalam radius 10 mil dari tepi laut hancur dalam sekejap; laut hitam itu melonjak dan membentuk tsunami setinggi hampir lima meter. JGCKTw

Yu Hao, “……”

Jenderal, “……”

Di dalam tsunami itu, hampir sepuluh monster laut yang mirip dengan yang mereka temui sebelumnya bergegas ke depan dan melompat keluar!

Yu Hao, “Tidak mungkin!! Kenapa ada banyak sekali?!” Z0dIqE

“Berhenti bertarung! Ikuti aku!” Suara seorang gadis berteriak.

Satu manusia dan satu monyet tiba-tiba menoleh dan melihat beberapa rusa putih bergegas mendekat. Jenderal berkata, “Master? Ayo pergi!”

Yu Hao dan Jenderal menaiki rusa; kawanan rusa kutub itu tersebar ke segala arah untuk memancing monster laut yang bergegas pergi. Yu Hao hanya bisa mendengar desiran angin di telinganya saat badai salju berkecamuk di sekitar mereka, jadi mereka tidak tahu kemana mereka akan pergi. Ada semakin banyak rusa kutub yang berlari di sepanjang desa tepi pantai dan menyebar di antara desa-desa untuk mengalihkan perhatian kawanan monster laut. Lusinan monster laut itu membuat kekacauan di desa-desa di tepi laut, sementara dua rusa kutub yang membawa Yu Hao dan Jenderal bergegas menuju desa yang tidak mencolok satu per satu. Mereka membanting pintu gudang kayu terbuka dan bergegas masuk.

Lingkungan di sekitar mereka dengan seketika jatuh ke dalam kegelapan; cahaya kuning bersinar di akhir kegelapan ini yang menerangi lorong miring yang menuju ke bawah tanah. Gerakan rusa itu secara bertahap melambat saat mereka berjalan ke sebuah ruangan kecil. E5qr2Q

Ada perapian yang hangat di kamar kecil ini, serta tempat tidur. Di samping tempat tidur itu dipenuhi dengan rak-rak pajangan yang penuh dengan buku komik. Seorang gadis kecil duduk di tempat tidur – itu adalah Shi Ni, dan seekor rusa kutub yang cantik berbaring di dasar tempat tidurnya.

Yu Hao akhirnya menemukan tempat yang hangat di dunia yang sangat dingin ini, hanya saja dia tidak berharap untuk tiba di tempat persembunyian batin Shi Ni sedemikian rupa. Ketika dia melihat sekeliling ruangan, dia punya firasat bahwa tempat ini mungkin adalah kamar tidur Xiaoxiao.

Tapi dia tidak tahu mengapa Xiaoxiao berubah bentuk menjadi rusa kutub.

Shi Ni terlihat sedikit bingung saat dia melihat mereka berdua. Gadis ini memiliki penampilan yang sangat cantik dan halus, dan tampak seperti seorang putri yang sedang menunggu di loteng. gOa245

“Nini?” Kata Yu Hao.

“Halo……” Shi Ni ragu-ragu sedikit sebelum dia berkata, “Sage yang Agung dan …… Kristus.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Kubilang …” Jenderal dengan santai mengambil salah satu buku komik dan membaliknya – semuanya adalah manga shoujo – sebelum dia meletakkannya kembali.

“Kekuatanku melemah.” Rusa itu benar-benar berbicara, dan Yu Hao ingat bahwa ini adalah suara Xiaoxiao. 4jEzPf

“Aku tahu.” Yu Hao berkata, “Tempat berlindung yang aman ini akan hilang besok, ‘kan? Karena kamu akan ……”

Jenderal segera membuat isyarat “shh” dan membiarkan dia yang berbicara.

Shi Ni meletakkan buku komik yang ada di tangannya dan turun dari tempat tidurnya. Dia memandang dengan gelisah pada Jenderal dan Yu Hao.

“Aku akan membawanya ke totemnya.” Jenderal menyatakan. 8BLbPV

“Apa itu totem?” Shi Ni bertanya dengan ekspresi bingung.

“Totem adalah hal terpenting yang ada di dalam hatimu.” Jenderal berkata, “Itu adalah batu penjuru dunia ini dan sumber kekuatanmu. Apa kamu ingin merebut kembali dunia ini?”

Shi Ni melihat rusa itu, lalu dia kembali menatap Jenderal dan berkata, “Setelah aku mendapatkannya kembali, akankah semuanya kembali normal?”

Jenderal mengangguk dan berkata, “Ya.” wSpdVE

“Kamu harus berani.” Rusa kutub berkata dengan suara lembut, “Nini.”

Tatapan Shi Ni melewati Jenderal dan mendarat di Yu Hao. Yu Hao tersenyum dan berkata, “Nini, kami akan melindungimu. Kami akan melindungimu sepenuhnya sampai kamu mendapatkan totemmu kembali dan menjadi dirimu sendiri lagi.”

Shi Ni berkata, “Aku percaya padamu, Kristus.”

Yu Hao, “Jangan panggil aku Kristus. Hanya kamu yang benar-benar bisa menyelamatkan dirimu sendiri.” Gwb iZ

“Ai.” Jenderal tampak tidak senang, “Bagaimana dengan aku, Raja Kera? Orang pertama yang kamu panggil ke sini adalah aku, kamu tahu?”

Shi Ni bertanya dengan rasa ingin tahu, “Siapa kamu?”

Jenderal hanya bisa melambaikan tangannya dan berkata, “Lupakan.”

Kata-kata itu tiba-tiba menarik hati Yu Hao, dan membuat dugaan samar miliknya sebelumnya sedikit lebih jelas. QdrFWz

Namun, tepat pada saat ini, tanah yang berada jauh di atas mereka mulai bergetar hebat.

Shi Ni segera mendongak ketakutan.

Please visit langitbieru (dot) com

“Jangan takut.” Jenderal berkata kepada Shi Ni, “Untuk malam ini, tempat ini benar-benar aman.”

“Ayo kita keluar untuk memeriksanya.” Yu Hao menjelaskan. 48pI6X

“Saat kita bertemu lagi besok, aku akan datang dan menjemputmu.” Jenderal berkata kepada Shi Ni lagi sebelum dia meninggalkan tempat persembunyian bersama Yu Hao, lalu mereka menutup pintu bawah tanah kecil itu.

Lorong di atas terus bergetar, dan tanah di atasnya berguncang dengan suara gemerisik dan jatuh ke tanah.

“Apa yang akan terjadi jika tempat berlindungnya menghilang?” Kata Yu Hao.

“Dalam dunia sadar yang normal, tidak ada sesuatu seperti tempat berlindung.” Jenderal berjalan di depan saat dia mengabaikan krisis yang akan datang, “Hanya ketika dunia sadar berada dalam kekacauan, barulah tempat berlindung yang aman akan dibuat oleh pemiliknya.” GsQqn7

Yu Hao bertanya lagi, “Lalu apa dia nantinya akan membuat tempat berlindung baru?”

Jenderal berkata, “Un, mungkin. Tapi jangan terlalu banyak memberitahunya. Tidak semua orang bisa menerima hal-hal ini sepertimu.”

Yu Hao mengerutkan kening saat dia berkata, “Tapi dia akan mengingatnya ketika dia bangun.”

Jenderal berkata, “Dia akan segera melupakannya. Kalau kau tidak percaya padaku, pikirkan saja. Selain dari beberapa peristiwa yang terkait dengan dunia nyata dan poin-poin penting yang meninggalkan kesan mendalam padamu, seberapa banyak mimpimu yang bisa kau ingat?” JE2Omx

Saat Yu Hao memikirkannya, dia menyadari bahwa Jenderal benar. Dia bahkan tidak bisa mengingat dengan jelas apa yang terjadi dalam mimpinya. Jika dia tidak datang ke mimpi Shi Ni dengan Jenderal lagi, maka dalam beberapa tahun, mungkin hanya akan ada beberapa bagian dari pertemuan kebetulan mereka yang tersisa dalam ingatannya: Tembok Besar yang berkelok-kelok, naga hitam yang berputar-putar di langit, manusia yang mengenakan baju zirah……

…… jika dia mengingatnya beberapa tahun kemudian, Yu Hao mungkin secara tidak sadar akan memberikan penjelasan yang masuk akal untuk mimpinya —— ketika dia berusia 18 tahun, hidupnya dipenuhi dengan keputusasaan dan dia didorong ke dalam keputusasaan itu, yang membuatnya memimpikan sesuatu yang aneh pada suatu malam, dan ketika dia bangun, cahaya dari matahari berangsur-angsur kembali ke kehidupannya.

Apa itu sama untuk Shi Ni? Mungkin dia akan berpikir bahwa setelah dia dibangunkan oleh Yu Hao pada Malam Natal dan kembali tidur lagi, dia memiliki mimpi yang berhubungan dengan Yu Hao. Frasa dari “mimpi seseorang di malam hari adalah apa yang dipikirkannya di siang hari” akan menjadi penjelasan yang paling tepat untuk kejadian seperti itu. Tapi bagaimana dia menjelaskan keberadaan Jenderal dalam mimpinya?

Yu Hao melihat punggung Jenderal.  Monyet besar ini sedang berjalan di depannya sambil menyeret Dinghaishenzhen-nya, dan dia harus membungkuk saat dia berjalan untuk menghindari kepalanya terbentur ke puncak lorong. Penampilannya yang sedang jengkel agak lucu. 64PmGh

“Apa aku boleh bertanya?”

“Kenapa kau memiliki begitu banyak pertanyaan?”

Jenderal berbalik dan menatap Yu Hao tanpa daya saat dia menggaruk lehernya. Yu Hao tertawa dan maju untuk mengamati Jingubang-nya.

“Kenapa Jingubang ……” iNd3VI

“Itu datang dari dunia sadarmu dan merupakan bagian dari totem milikmu. Saat aku mengambilnya darimu, mungkin ada semacam mekanisme aktivasi yang kurang.”

“Tapi bukankah seharusnya bentuk aslinya adalah perisai?” Yu Hao bertanya.

Story translated by Langit Bieru.

“Siapa yang tahu?” Monyet besar itu mengangkat bahu dengan acuh tak acuh, “Aku tidak tahu bagaimana simbol-simbol di dunia mimpi ini bekerja. Hanya saja aku sudah melihat begitu banyak, jadi sebagian besar pengetahuanku didasarkan pada dugaanku sendiri.”

Yu Hao menyadari sesuatu dan berkata, “Kepribadianmu sepertinya sedikit berubah dibandingkan saat kita pertama kali bertemu, apakah itu karena pemilik pemandangan alam mimpinya?” MWdbrA

Jenderal tanpa sadar menatap Yu Hao dan berkata, “Mungkin. Setelah aku berubah menjadi monyet, aku selalu berbicara seperti monyet tanpa sadar. Aku memarahimu beberapa kali ‘kan? Apa kau marah?”

“Tidak.”

“Aku sedikit cemas.”

“Apa yang membuatmu cemas?” W4Pp1n

Yu Hao dan Jenderal mendorong pintu terbuka bersama dan kembali ke permukaan, dan dalam sekejap, Yu Hao melihat pemandangan yang sangat menakutkan! Mereka hanya dikelilingi oleh air yang sangat luas, dan dunia telah mengalami perubahan besar lainnya. Monster laut telah menemukan tempat berlindung alam mimpi ini dan saat ini sedang menyerang penghalang di sekitar gudang kayu ini satu demi satu!

Jenderal mengangkat satu tangannya dan berkata, “Mereka tidak bisa masuk.”

Lingkungan mereka telah berubah menjadi kiamat musim dingin. Monster laut meraung di laut; amukan dari gelombang besar, dan tsunami telah menghancurkan hampir semua rumah desa di sepanjang garis pantai itu. Hanya pulau kecil dan sunyi ini yang tersisa di tengah-tengah perairan yang tak terbatas – tampak seperti bencana laut berskala besar tanpa akhir yang tersisa disini.

Jenderal, “Pemandangan alam mimpi ini dipenuhi dengan begitu banyak keputusasaan sehingga memengaruhi suasana hatiku sampai batas tertentu.” aeXCP2

“Besok malam?” Yu Hao menatap monster laut di depan mereka dengan waspada.

“Besok malam.” Jenderal berkata, “Kau masih perlu bekerja sedikit lebih keras di dunia nyata.”

Yu Hao, “Apa karena kau ingin membantuku sehingga kau ……”

Jenderal, “Selamat malam.” R7P2NJ

Dalam adegan apokaliptik itu, monyet besar itu tiba-tiba tersenyum. Sebuah senyuman muncul di wajah monyet, namun Yu Hao berpikir itu membuatnya terlihat sangat tampan dan jantungnya mulai melonjak dalam sekejap.

Jenderal tidak menunggu Yu Hao menyelesaikan pertanyaannya sebelum dia mengulurkan telapak tangannya dan menekannya ke wajahnya. Jiwa Yu Hao langsung terlontar dari alam mimpi Shi Ni.

Yu Hao tiba-tiba membuka matanya di bawah sinar matahari. Sisa-sisa sensasi jantungnya yang berdebar-debar tetap ada dalam kesadarannya, dan karena itu juga disertai kehangatan dari selimutnya serta perasaan bangun di pagi musim dingin ini, itu membuatnya merasa sangat bahagia.

“Brengsek! Sudah jam 10?!” LUIn02

Yu Hao segera bangkit dan merapikan pakaian Zhou Sheng, lalu pergi ke asramanya untuk menemukannya. Tidak ada yang menjawab pintu setelah dia mengetuk selama setengah hari. Ketika Yu Hao hendak meneleponnya, dia menerima pesan dari Zhou Sheng.

【Belilah satu set sarapan dan datang ke lapangan.】

Please visit langitbieru (dot) com

Setelah Zhou Sheng menyelesaikan lari pagi sepuluh milnya di lapangan yang basah itu, dia duduk berdampingan dengan Yu Hao di samping lapangan dan mulai menyantap sarapannya. Dia mendengarkan Yu Hao menceritakan gambaran kasar keseluruhan cerita, dan Yu Hao takut dia tiba-tiba akan mengutuk Tuan Shi sehingga dia sudah mempersiapkan dirinya untuk disiram dengan bihun.

Tapi tanpa diduga, Zhou Sheng hanya dengan sabar mendengarkan ceritanya sebelum berkata, “Kapan ayahnya akan kembali?” 3ZJC W

“Setidaknya, dia akan aman untuk hari ini.”

“Kita tidak bisa menundanya lagi.” Zhou Sheng membersihkan sampahnya dan membuangnya sebelum dia berkata, “Ayo pergi setelah aku mandi, kita perlu segera menelepon polisi. Aku punya nomor Huang Ting, aku akan meneleponnya, pergilah dan hubungi Nini.”

Translator's Note

Gelar lengkapnya adalah Great Sage, Equal of Heaven (Sage Agung, yang Setara Dengan Surga) yang merupakan gelar Raja Kera.

Translator's Note

Terjemahan bahasa Inggrisnya adalah Shaolin Cudgel Level with Eyebrow …… yang merupakan terjemahan yang sangat literal…. Aku menemukan foto yang bagus di sini:

Translator's Note

Istilah yang digunakan di sini adalah untuk raja sejati suatu negara.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment