English

Merebut MimpiCh23 - Masa Lalu

2 Comments

 

“Setiap bab dipenuhi dengan  … aku begitu beruntung, bisa bertemu dengamu ….” nuWxkY

“Lagumu tadi kau nyanyikan untuk siapa?” tanya Chen Yekai tiba-tiba.

Langit Bieru.

Yu Hao, ” ….”

Yu Hao memilih diam dan tidak menjawab. Dia membawa Chen Yekai ke gedung asrama pria itu dan mulai menaiki anak-anak tangga. Chen Yekai mengumbar senyum sambil berkata, “Siapa teman yang kau maksud itu?” iHDMLz

“Jenderal,” jawab Yu Hao.

“Jenderal … siapa?” Chen Yekai bertanya.

“Seseorang di dalam hatiku.” Yu Hao tersenyum. “Itu bukan kamu, Chen Laoshi, tetapi kamu bisa menganggap itu sebagai sebuah lagu yang kunyanyikan untukmu ba, aku menyanyikan lagu itu untuk semua temanku.”

Yu Hao menyanyikan lagu itu untuk Zhou Sheng, Fu Liqun, Chen Yekai, Huang Ting, dan bahkan jurnalis yang pernah mereka temui—yang ia tidak tahu siapa namanya. Dia menyanyikannya untuk semua orang yang pernah membantunya, tetapi satu-satunya yang berada di bawah cahaya matahari adalah Jenderal. XBPoMp

Tubuh Chen Yekai menjadi terasa lebih berat. Yu Hao tidak ingin berpikir lebih banyak lagi. Ia memegang lengannya dan memopongnya, kemudian membantunya menaiki tangga. Ia merogoh saku celana Chen Yekai—tidak ada kunci di dalamnya. Sebelah bahu Chen Yekai menyandar pada pintu. Yu Hao teringat bahwa pintu ini memiliki kunci sidik jari, jadi dia menarik tangan Chen Yekai untuk menekannya dan pintu pun akhirnya terbuka.

Rumah Chen Yekai terasa hangat. Yu Hao menempatkan pria itu di atas sofa. Chen Yekai terbaring di sampingnya dan bergumam kepada dirinya sendiri, “Aku mendengarmu, aku mendengarmu!”

Yu Hao berkata, “Minum air ba.” Kemudian, ia berbalik dan berjalan menuju dapur untuk mengambil segelas air, saat Chen Yekai masih berbaring di atas sofa, sedikit kesulitan bernapas.

Yu Hao menyalakan penjernih air. Entah mengapa, mulai sejak ia bertemu dengan Jenderal, ingatan dari masa lalunya secara bertahap menjadi lebih jelas. Ingatan yang sebelumnya terlupakan, bila diibaratkan seperti sebuah foto negatif buram yang diredam dalam larutan untuk membuatnya menjadi sebuah foto film. Foto itu kemudian terlihat lebih fokus ketika telah melayang ke atas permukaan air. Uz K6O

Hari di mana Chen Yekai tiba di kota Ying adalah tepat ketika kejadian itu berlangsung. Namun, saat itu mereka belum saling mengenal. Apakah bisa, memimpikan seseorang yang belum pernah ditemui?

Jika kita berasumsi bahwa itu mungkin bisa, berlandaskan premis bahwa Jenderal memiliki kemampuan untuk memasuki dunia mimpi seseorang tanpa harus pernah bertemu sebelumnya, maka itu berarti bahwa ia bisa datang dan pergi sesukanya di mimpi-mimpi tersebut. Kalau begitu, lalu kenapa ia berkata kepada Shi Ni, “Kau yang memanggilku ke sini.” ?

Jika kita berasumsi bahwa ia tidak bisa, jadi baik dia dan Shi Ni seharusnya sudah pernah bertemu dengan Jenderal sebelumnya dan mereka berdua pasti mengharapkan seseorang untuk menyelamatkan mereka. Jenderal kemudian akan membuat dia dan Shi Ni akan terkesan padanya, agar sekiranya sosok heroiknya dapat masuk ke dalam benak mereka, kemudian akan mendapatkan tempat di dalam mimpi mereka.

Chen Yekai sudah pernah bertemu dengan Shi Ni sebelumnya. Jika dia adalah Jenderal, lalu kenapa dia berubah menjadi Sun Wukong di dunia mimpi Shi Ni? Selain itu, sebelum insiden itu terjadi, dia belum pernah sebelumnya melihat Chen Yekai dan tidak pernah tahu eksistensinya. Jadi, Jenderal tidak mungkin adalah Chen Yekai, apakah mungkin itu Zhou Zheng?! TvGs1D

Ketika ia memikirkan itu, jantung Yu Hao sekonyong-konyong berdebar begitu kencang.

Sidang akan berlangsung besok, jadi dia akan bertemu dengan Shi Ni. Pertama-tama, ia harus mengonfirmasi satu hal dengan Shi Ni. Dia hanya membutuhkan sedikit waktu dengan Shi Ni untuk gadis kecil itu menjawab satu saja pertanyaannya.

Di ruang keluarga, Chen Yekai muntah.

Yu Hao buru-buru mengambil sebuah cangkir dan menghampirinya. Yu hao membantunya bangkit dan memintanya minum segelas air, memastikan dia tidak tersedak. Chen Yekai menghela napas dan Yu Hao menyadari bahwa ada jejak air mata di wajahnya. Dia benar-benar sudah menangis! KbuSJr

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Laoshi?” Yu Hao seketika kebingungan. Mabuk Chen Yekai yang berlebihan ini, tidak lagi berada dalam jangkauan kemampuan Yu Hao untuk mengendalikannya. Chen Yekai berbaring kembali dan mulai bersenandung dengan lembut. Lagu yang ia senandungkan sebenarnya adalah lagu yang Yu Hao nyanyikan malam tadi! Yu Hao merasa sangat malu; Kenapa juga ia menyanyikan jenis lagu yang hanya gadis remaja sukai?!

“Vfqfgalcsj xje jvjijt xfyjtjuljjc sjcu qjilcu lculc xeufcuujw, rfqfgalcsj xlaj rfrecuuetcsj revjt yfulae vfxja vfcujc mlcaj. Vfrfbgjcu sjcu jxjc yfgajgecu wfijkjc veclj ecaexxe ….”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Vfaljq jvfujc vlqfcetl vfcujc … jxe rjcuja yfgecaecu, yfgafwe vfcujcwe.”

Ccftcsj, Te Ljb alvjx ylrj wfcjtjc rfcsew vjc lxea yfgcsjcsl yfgrjwj vfcujc Jtfc Tfxjl. Glj wfcujwjal Jtfc Tfxjl rfijwj yfyfgjqj rjja, rfyfiew vlj wfweaerxjc yjtkj lj tjcsj wjyex. Bfwevljc, vlj qfgul xf xjwjg wjcvl ecaex wfcmjgl yfyfgjqj qfgifcuxjqjc yfgrlt-yfgrlt ecaex wfwyfgfrxjc xfxjmjejc lae. gauXGy

Aku harus mengambil foto. Yu Hao tertawa saat sedang mengepel lantai. Chen Yekai, yang sesempurna dan semulus seorang superstar, tentunya juga dapat mengalami saat-saat menyedihkan.

“Apa kamu masih ingin muntah?” Yu Hao bertanya kepada Chen Yekai, “Aku akan mengambil baskom untukmu.”

“Aku akan menggantung bajumu kembali.”

Ketika ia berbicara, ia juga sedang mencuci tangannya. Setelah itu, ia pergi menempatkan pakaian yang telah ia pinjam kembali ke dalam lemari. Seusai menggantung kemeja putih tersebut, ia teringat kembali akan baju satunya yang berwarna biru tua, jadi dia membuka pintu lemari lainnya. Dia kemudian tiba-tiba melihat sebuah foto menyelinap keluar dari baju biru tua—yang sebelumnya telah Chen Yekai masukkan dengan santai ke dalam lemari pakaiannya terakhir kali—dan jatuh ke tanah. d3znBx

Yu Hao membungkuk untuk mengambil foto itu. Dia hanya melihatnya satu kali sebelum dia dengan cepat berbalik, matanya mengarah ke ruang tamu.

Pada saat itu, dia secara tidak sengaja menemukan sebuah kebenaran khusus dan sekarang agak mengerti mengapa Chen Yekai bereaksi aneh sebelumnya.

Chen Yekai di foto itu tampak lebih muda daripada dia yang sekarang; sepertinya itu diambil sekitar lima sampai enam tahun yang lalu. Dia mengenakan kemeja biru tua itu sambil menggenggam tangan seorang pria di sebelahnya—jari-jari mereka terjalin. Pria itu terlihat begitu tampan juga lembut dan dia orang Cina. Mereka berdua berdiri di depan air terjun dan senyuman mereka tampak begitu cemerlang serta tanpa beban pada saat itu.

Pria itu mengenakan apa yang disimpan Chen Yekai di satu sisi lemari ini—kemeja putih yang dikenakan Yu Hao hari ini. Selain itu, penampilan pria itu mungkin terlihat sangat berbeda dari Yu Hao, tetapi dia memang terlihat sedikit melankolis seperti bagaimana Yu Hao melihat dirinya sendiri di cermin. Saat dia tersenyum, dia masih terlihat sedikit sedih. 1eaGZr

Yu Hao bahkan bisa mengenali air terjun di latar belakang mereka—air terjun itu berasal dari film Happy Together yang telah dia tonton beberapa kali, tempat yang tidak pernah berhasil dikunjungi Liang Chaowei dan Zhang Guorong bahkan sekali dalam hidup mereka.

Air Terjun lguazu.

Beragam perasaan diaduk di dalam hati Yu Hao. Apakah itu mantan pacar Chen Yekai? Dia gay? Apakah mereka sudah putus? Yu Hao tidak berani menyentuhnya lagi. Dia segera mengembalikan foto itu ke dalam kemeja biru tua dan berusaha sekuat tenaga untuk berpura-pura tidak terjadi apa-apa. Dia merasa sangat bersalah, sepertinya dia telah mengecewakan Chen Yekai karena membangkitkan kembali kenangan lamanya.

“Aku tidak melakukannya dengan sengaja.” Yu Hao berkata, “Chen Laoshi, maafkan aku, aku benar-benar tidak melakukannya dengan sengaja.” 243Igm

Dia tidak menyadari hal sensitif yang tidak sengaja ia singgung dan hanya bertindak seperti anak kecil yang khawatir akan apa kesalahan yang telah ia buat. Dia dengan tegas menutup lemari pakaian dan setelah mempertimbangkan baik-baik, dia akhirnya memutuskan bahwa mungkin tindakan paling benar yang harus ia ambil adalah menyembunyikan rahasia ini di dalam hatinya selamanya dan tidak akan pernah membiarkan Chen Yekai tahu.

Jadi, dia melepas baju putih tadi lagi dari gantungan, melipatnya, memasukkannya kembali ke dalam kantong plastiknya, dan meletakkannya di salah satu sisi sofa.

Chen Yekai sedang berbaring di atas sofa. Yu Hao berusaha membuatnya tidur menyamping, agar muntahannya tidak akan menyumbat jalan napasnya dan menyebabkan dia mati lemas. Dia berkata, “Laoshi, aku akan pulang sekarang.”

Chen Yekai melepaskan diri dari tangan Yu Hao karena dia tidak ingin berbaring menyamping, melainkan telentang. tw0auW

Yu Hao mengambil selimut dan menutupinya dengan selimut itu. Alis Chen Yekai sedikit berkerut.

Yu Hao mencoba membuatnya kembali berbaring menyamping beberapa kali, tetapi Chen Yekai tetap keras kepala. Yu Hao merenung sejenak dan akhirnya duduk di sofa lain yang hanya bisa muat satu orang. Dia mengeluarkan pakaiannya dari tas, menutupi dirinya sendiri dengan pakaian itu seperti pengganti selimut dan ia memutuskan bahwa dia perlu menjaga pria itu setidaknya untuk malam ini, takutnya akan terjadi sesuatu.

Story translated by Langit Bieru.

Dia benar-benar banyak pikiran. Semua itu sangat rumit dan berantakan, membuatnya lelah. Bagi Yu Hao, mungkin hal yang paling mengejutkan hari ini adalah bahwa setelah melihat foto itu, ia menyadari bahwa Chen Yekai adalah seorang gong.

Apakah dia juga menderita karena cinta? Yu Hao memikirkan dua kemeja yang digantung bersama dan plot film lainnya mulai muncul di benaknya: 901eYb

Ang Lee’s (Brokeback Mountain)

Kenapa aku tidak memikirkannya saat aku meminjam kemejanya? Yu Hao benar-benar ingin menampar dirinya sendiri. Dia mematikan lampu dan dengan lelah mulai menutup matanya dalam kegelapan. Pada saat ini, dia tidak terlalu merasa bersemangat atau penasaran, dia hanya berpikir bahwa malam ini, ketika Chen Yekai mabuk, dia merasa bahwa itu adalah kesalahannya dan itu membuatnya terbebani.

Dia tahu bahwa Chen Yekai pasti mengalami periode yang sangat menyedihkan dalam hidupnya, tetapi dia tidak berani mengatakan apa pun padanya. Dia hanya bisa menutup pintu hatinya, dengan hati-hati, dan memanfaatkan ketidaktahuannya untuk perlahan pergi menjauh, sehingga semuanya tetap tenang dan damai. Dia tidak lagi akan gegabah dan mengganggu pemilik ruang itu lagi.

Maaf maaf maaf. Yu Hao mengucapkan pada dirinya sendiri berkali-kali, Aku benar-benar tidak melakukannya dengan sengaja. Dalam kegelapan, suara Jenderal tiba-tiba terdengar di benaknya, “Selamat malam.” seK31C

Lalu, dia akhirnya tertidur.

Ketika dia membuka matanya lagi, sinar matahari masuk melalui jendela prancis. Yu Hao telah meringkuk di sofa sepanjang malam, jadi dia merasa tubuhnya seolah-olah jatuh berhamburan, hancur berantakan. Dia menemukan sebuah selimut sedang menutupinya dan selimut itu berbau matahari. Tas pakaian juga telah dibawa pergi. Suara air mengalir terdengar dari kamar mandi, yang mana ada Chen Yekai di sana sedang membersihkan diri.

Yu Hao menguap, lalu bangkit dan memanggilnya. Chen Yekai merespon dari kamar mandi.

“Aku sudah menyiapkan sikat gigi dan handuk di wastafel untukmu, semuanya baru.” Chen Yekai berkata, “Kau harus pergi ke pengadilan hari ini, ‘kan?” VtwWIQ

Yu Hao tiba-tiba teringat bahwa dia telah memiliki rencana untuk bertemu dengan Zhou Sheng hari ini sebelum menuju ke pengadilan. Dia buru-buru menggosok giginya dan mencuci muka. Segera setelah itu, suara air mengalir pun berhenti. Chen Yekai keluar dengan mengenakan jubah mandi, lalu mengeringkan rambutnya di belakang Yu Hao. Dia bertanya, “Kau ingin kutemani?”

Yu Hao dengan cepat melambaikan tangannya untuk menunjukkan bahwa itu tidak perlu.

Chen Yekai berkata, “Kau akan pergi setelah mandi? Aku akan mencarikan pakaian dalam baru untukmu.”

Yu Hao melambaikan tangannya lagi. Chen Yekai berkata, “Kalau begitu keramas saja ba.” Woi6Pd

Rambut Yu Hao sangat berantakan, jadi dia rasa kalau saran itu layak untuk dilakukan. Chen Yekai mengeringkan rambutnya. Yu Hao mendengar suara penanak nasi dari dalam dapur—Chen Yekai sedang membuat sarapan.

Kehidupan seperti ini tidak terbayangkan sebelumnya oleh Yu Hao. Mungkin, ini jenis kehidupan yang dia idam-idamkan? Saat dia membiarkan air panas mengalir melalui telinga dan rambutnya, dia teringat kembali akan pria melankolis di foto itu. Apakah mereka sudah putus? Sepertinya begitu, tetapi Chen Yekai adalah orang yang baik, jadi mengapa mereka putus?

Yu Hao mengeringkan rambutnya. Chen Yekai sudah mengenakan satu set piama kotak-kotak. Dua mangkuk nasi yang masih panas ditempatkan di atas meja, serta semangkuk sup akar teratai dan beberapa acar kubis.

“Sudah memeriksa detail uji coba?” Chen Yekai bertanya. 1BQrvi

Yu Hao mengambil sepasang sumpit. “Sebelumnya kami tidak bisa bekerjasama dengan saksi. Huang Ting bilang bahwa aku harus menjawab apa pun yang mereka tanyakan kepadaku selama sesi pengadilan.”

Chen Yekai mengangguk, lalu berkata lagi, “Sup akar teratai ini dimasak oleh salah satu Bibi tadi malam. Nikmatilah dan perhatikan waktu.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yu Hao melihat arlojinya, dia masih punya banyak waktu. Dia merasa sedikit cemas. Dia menatap Chen Yekai, tetapi Chen Yekai mulai tertawa.

“Kenapa?” m5PGLz

“Makanan yang kamu masak enak.”

“Aku cuma memasak nasi!” Chen Yekai tersenyum, “Mantan kekasihku selalu mengeluh bahwa masakanku tidak enak dan ia juga berkata kalau aku sama sekali tidak terlihat seperti seorang mahasiswa China yang belajar di luar negeri.”

Ketika Yu Hao mendengar kata ‘mantan’, spekulasinya semalam seolah terkonfirmasi, tetapi dia tidak berani mengajukan pertanyaan apa pun. Dia hanya tersenyum pada Chen Yekai dan meneguk kopinya, yang membuatnya merasa jauh lebih energik. Bibi itu datang membersihkan dan bertanya, “Muridmu?”

Un, adik laki-laki,” jawab Chen Yekai santai, lalu berkata pada Yu Hao, “Aku akan memanggilkan taksi. Suruh Zhou Sheng turun dan menunggu.” W95mlc

Yu Hao ingin mengatakan, “Tidak perlu.” Namun, dia tahu bahwa itu hanyalah bentuk ucapan terima kasih Chen Yekai padanya karena telah merawatnya semalam, jadi dia mengangguk dan menerima niat baiknya. Ketika dia sampai di gerbang kampus, Zhou Sheng sudah menunggunya.

Zhou Sheng, “Kau tidak berada di asramamu sepagi ini?”

Yu Hao tidak ingin memberi tahu Zhou Sheng bahwa ia telah bermalam di kediaman Chen Yekai. Jadi, dia mengangguk.

“Kau tadi keramas?” Zhou Sheng melanjutkan. dslTzh

Yu Hao berpikir, kenapa kau mengamatiku terlalu berlebihan?

Zhou Sheng, “Kau mengganti merek sampo?”

Yu Hao, ” ….”

Taksi yang dipesan akhirnya tiba. Yu Hao memperhatikan Zhou Sheng dengan tatapan ragu. Zhou Sheng tampak bingung saat dia bertanya, “Sudah membuat gelang untukku?” cnQKxF

“Bagaimana bisa selesai begitu cepat?” Yu Hao menjawab.

Zhou Sheng berkata, “Kenapa kau bertingkah sedikit aneh hari ini?”

Sejak malam sebelumnya, Yu Hao disibukkan dengan pertanyaan yang berkaitan dengan Jenderal, tetapi kereta pikirannya telah keluar dari jalur rel dikarenakan hal lain yaitu tentang rahasia Chen Yekai.

Sekarang ia bertemu Zhou Sheng, dia tidak bisa tidak memikirkannya lagi. Selain Shi Ni, dia juga ingin menanyai Zhou Sheng, tetapi sekarang tampaknya bukan waktu yang tepat untuk itu. oFsemP

 

Link Fanart untuk chapter ini di sini

Langit Bieru.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments