English

Merebut MimpiCh30 - Malam Tahun Baru

0 Comments

“Sebentar lagi tahun baru, tidak pergi mencari pacar?”


Zhou Sheng sudah menyiapkan semua masakan. Dia sudah mencincang semua yang perlu dicincang dan dia sudah merebus semua yang perlu direbus, jadi sekarang ia cuma perlu menunggu bagian terakhir dari proses memasak. Dia mencuci tangannya, melihat ke jam, lalu pergi untuk membangunkan Yu Hao. euiEjo

“Yu Hao, jangan tidur terus, bangunlah.” Zhou Sheng menepuk Yu Hao sambil menguap oleh kantuk.

Yu Hao berbaring tengkurap saat dia tidur, memperlihatkan bahu dan punggungnya yang cantik. Pahanya tidak lagi tertutupi selimut, terlihat sepenuhnya. Rambutnya acak-acakan, sehingga tidak menutupi sebagian besar wajahnya yang tampan dan sempurna. Di bawah sinar matahari, garis luarnya tampak lembut dan indah, yang membuat satu kalimat sekonyong-konyong terlintas di benak Zhou Sheng.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Dasar daging segar kecil!

Meskipun Zhou Sheng adalah seorang pria, penampilan tidur Yu Hao tampaknya telah membangkitkan dorongan seksualnya, sehingga ia tiba-tiba saja ingin merangkak ke tubuh Yu Hao dan memberinya ciuman. hNS0Av

Zhou Sheng, ” ….”

“Bangun!” Zhou Sheng akhirnya berteriak keras saat miliknya mulai ereksi.

Yu Hao terperanjat kaget oleh teriakan itu dan kedua mata mereka bertemu. Zhou Sheng menatapnya dengan ekspresi apatis.

Dengan tubuh bagian atas yang ramping dan telanjang dipajang, serta tatapan membelalak menggemaskan di matanya, Yu Hao bertanya, “Ada apa ini?” Gf3PmU

“Bangun!” Zhou Sheng sangat mengantuk hingga hampir kehilangan kesabaran. Dia belum tidur sedetik pun sejak tadi malam. “Kalau kau tidur terlalu banyak di siang hari, kau tidak akan bisa tidur di malam hari.”

Yu Hao—yang masih linglung—dengan cemas menjawab, “Oh!”. Zhou Sheng mengambil selimut dan berbaring di ranjang. “Sekarang giliranku untuk tidur.”

Wu ….” Yu Hao bersembunyi di bawah selimut lagi dan bergelung dengan nyaman. Hanya kepalanya yang tidak ikut tertutupi saat dia menghadap ke Zhou Sheng untuk bertanya, “Kamu belum tidur?”

Zhou Sheng tidak mau repot-repot menjawabnya. Dia berbalik dan berbaring menyamping juga untuk menyembunyikan benda yang mengeras di bawah sana dan seperti Yu Hao, satu-satunya bagian tubuhnya yang dibiarkan disentuh udara adalah wajahnya. Mereka saling menatap dengan mata mereka yang tampak cerah. ysC0BF

Yu Hao memasang ekspresi bingung. “Kenapa?”

Zhou Sheng memalingkan muka. “Tidak ada.”

Yu Hao menarik selimut untuk menutupi Zhou Sheng dengan benar. Zhou Sheng berkata, “Pergilah makan, ada beberapa makanan di atas meja. Oh ya, jangan penasaran dengan apa yang ada di dalam pot. Jika aku melihatmu mengintip, ku pukul kau!”

Yu Hao mengucapkan Un’ sebelum dia bangkit untuk mengenakan T-Shirt. Zhou Sheng sedang berbaring tengkurap dengan pikiran yang campur aduk. Zhou Sheng jarang berolahraga akhir-akhir ini, jadi tidak ada cara baginya untuk melampiaskan semua rasa frustrasinya—yang berarti dia jauh lebih pemarah akhir-akhir ini. Ia memutuskan bahwa ketika cuaca tidak terlalu dingin lagi, maka dia harus segera mengeluarkan keringat. YTCAIy

Ketika Yu Hao sudah berada di dapur untuk sarapan, dia tiba-tiba tersadar dan memikirkan percakapan yang mereka lakukan tadi malam. Dia benar-benar tidak percaya apa yang telah dia lakukan. Semuanya tampak sangat tidak realistis, seolah-olah tadi malam adalah mimpi. Dia akhirnya memutuskan untuk memperlakukan semuanya seolah-olah itu adalah mimpi dan tidak akan pernah membahasnya lagi kepada Zhou Sheng.

Sekarang, dia menghela napas lega, seolah-olah sesuatu benar-benar telah berakhir.

Masuk akal bahwa cerita yang dimulai dalam mimpi akan berakhir dengan mimpi. Faktanya, dia tidak lagi khawatir tentang kenapa Zhou Sheng memiliki kekuatan yang begitu aneh. Namun, pada saat yang sama, ketika rasa penasarannya akan pertanyaan-pertanyaan tentang negara adidaya dan impian telah terpecahkan dan menjadi bagian dari masa lalu, sebuah masalah baru dan bahkan lebih serius pun muncul.

Yu Hao kini tahu bahwa dia pasti telah jatuh cinta kepada Zhou Sheng. ldqYWK

Saat ini, dia akan merasa sangat bahagia selama dia bisa melihat Zhou Sheng, tapi di sisi lain, dia juga akan menjadi sangat sedih jika dia tidak bisa melihatnya. Zhou Sheng telah melampaui keberadaan uang sebagai sumber kebahagiaan terbesarnya. Yu Hao sekarang tampak seperti seseorang yang hampir mati karena kehausan—yang perlu minum air tanpa henti. Dan ketika dia sedang minum pun, dia perlu berhati-hati untuk tidak membayangkan Zhou Sheng atau dia akan tersedak air karenanya.

Ia sering mendengar orang mengatakan bahwa cinta akan membuatmu ketagihan pada seseorang. Ketika dia SMP, dia cuek dan tidak bisa memahami konsep seperti itu, tapi sekarang sepertinya dia benar-benar telah mengerti dan ia juga mau tidak mau harus mengaku bahwa ia telah kecanduan.

Langit Bieru.

Yu Hao sudah selesai makan siang dan sekarang ia mengumpulkan peralatan makannya dengan hati-hati, berusaha untuk tidak bersuara saat dia sedang mencucinya. Saat ini, pacar Mama Zhou sudah bangun. Dia keluar dan mengangkat tutup panci. “Wah, ada banyak makanan enak. Apa kau yang memasaknya?”

Yu Hao, “Zhou … Zhou Sheng yang membuatnya ….” Uqk4JP

Pria itu mengucapkan beberapa kata seperti mengaduh dan sebelum Yu Hao bisa mengomentarinya, Zhou Sheng berteriak dengan marah dari kamarnya, “Yu Hao! Masuk ke sini!”

Itu adalah sebuah perintah yang paling ramah untuk Yu Hao. Dia segera masuk ke kamar dan sadar kalau Zhou Sheng belum juga tidur, jadi Yu Hao tidak berani memprovokasi Zhou Sheng. Yu Hao berbaring di tempat tidur untuk membaca buku teks Matematika Perguruan Tinggi, tetapi pikirannya tidak terfokus pada buku itu sama sekali. Dia benar-benar berharap dia bisa menatap Zhou Sheng, tetapi Zhou Sheng memunggunginya, sehingga yang bisa dia lihat hanyalah bagian belakang kepala pria itu.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Yu Hao tahu bahwa Zhou Sheng adalah seorang pria yang lurus dan kemungkinan disukai olehnya bahkan lebih kecil daripada memenangkan lotre. Zhou Sheng pasti tahu bahwa Yu Hao juga menyukai ‘Jenderal’. Namun, hal-hal yang terjadi dalam mimpi itu mudah untuk dilupakan, yang perlu dia jelaskan kembali hanyalah bahwa dia selalu cenderung menyukai sesama jenis dan ia juga baru saja mentransfer perasaannya kepada Jenderal. Kemudian, setiap orang akan bisa saling memahami secara diam-diam dan mengacaukannya bersama.

Bagi Yu Hao, dia tidak berani berharap lebih. Yang dia inginkan hanyalah bisa selalu berada di sisi Zhou Sheng. Dia tentunya tidak boleh melewati batas, menyentuh tepinya pun tidak boleh. Jika dia tidak tahu bagaimana menjadi puas dan mulai menuntut lebih banyak, Zhou Sheng mungkin akan tidak menyukainya dan kerugiannya akan jauh lebih besar daripada keuntungan yang bisa ia peroleh. JvZdXQ

Zhou Sheng berbalik karena merasa tidak nyaman. Yu Hao segera mengalihkan pandangannya. Zhou Sheng memasang ekspresi yang sangat kesal di wajahnya. Dia mengeluarkan ponsel dari bawah bantal dan melemparkannya ke Yu Hao.

“Telepon ….” Zhou Sheng akhirnya berhasil tidur, tetapi segera terbangun oleh getaran ponsel Yu Hao di bawah bantal tadi. Dia bergumam, “Biarkan Laoshi tidur ba ….”

Ketika Yu Hao melihat bahwa panggilan itu datang dari Chen Yekai, dia segera keluar untuk menerima panggilan telepon itu. Zhou Sheng berkata dengan kesal, “Bisakah kau tidak pergi ke ruang tamu?”

Yu Hao pergi ke balkon. Zhou Sheng berkata, “Di luar -3 derajat. Yu Hao, apa kau bosan hidup?” upzO4y

Jadi, Yu Hao hanya bisa kembali ke tempat tidur dan menutupi Zhou Sheng dengan selimut.

“Kau dimana?” Ini adalah hal pertama yang dikatakan Chen Yekai.

Yu Hao memandang Zhou Sheng, lalu berkata di telepon, “Aku bersenang-senang di luar, ada apa?”

“Di rumahku!!!” Zhou Sheng bisa menebak bahwa Chen Yekai yang menanyakan pertanyaan itu dari bagaimana cara Yu Hao menjawabnya, itulah mengapa dia menjawab dengan tidak sabar. pbUFr

Chen Yekai mendengar suara Zhou Sheng dan pada saat yang sama, Yu Hao mendengar suara ambulans dari sisi Chen Yekai. Dia terkejut. “Chen Laoshi, kamu baik-baik saja?”

Zhou Sheng berbalik dan melirik Yu Hao dengan ragu. Yu Hao akhirnya mengaktifkan ke mode loudspeaker. Pada ujung yang lain, suara wee woo dari sirene yang menggelegar terus terdengar.

Chen Yekai berkata, “Bukan apa-apa, aku tiba-tiba saja mengingatmu. Aku takut tidak aman bagimu untuk menghabiskan tanggal 30 di luar sendirian, tetapi tidak masalah kalau kau berada di rumah teman.”

Si teman yang dimaksud itu bertanya, “Ambulans? Kaikai, kau baik-baik saja ba?” Z6s1tn

“Itu suara mobil polisi.” Chen Yekai berkata, “Sesuatu telah terjadi pada Lin Laoshi dan Liang Laoshi. Kita bicarakan kapan-kapan saja.”

Yu Hao dan Zhou Sheng saling memandang. Yu Hao meminta Chen Yekai untuk tidak terlalu khawatir, Chen Yekai menjawab dengan ‘Un, lalu menutup telepon. Zhou Sheng berkata dengan bingung, “Kenapa dia tiba-tiba meneleponmu? Itu bukan semacam sinyal rahasia karena dia diculik ba?”

Please visit langitbieru (dot) com

Semakin Yu Hao memikirkannya, semakin dia merasa ada sesuatu yang salah. Dia meminta Zhou Sheng untuk tidur kembali sambil menepuk punggungnya, kemudian beberapa saat setelahnya, ia mulai mengirim pesan WeChat kepada Chen Yekai. Chen Yekai mengambil foto rumah sakit dan berkata: 【Aku benar-benar baik-baik saja】 Segera setelah itu, dia mengambil swafoto dan mengirimkannya—foto itu adalah foto dirinya dan Huang Ting. Ketika Yu Hao melihat Huang Ting, dia tahu bahwa pembimbingnya itu tidak dalam bahaya, jadi dia merasa sedikit lebih lega.

Zhou Sheng akhirnya tertidur. Setelah dia tidur sekitar setengah jam, Mama Zhou datang mengomel dan memintanya bangun untuk memasak. Wanita itu ingin makan sedikit lebih awal dengan pacarnya, lalu pergi keluar untuk main mahjong setelah makan. 0A3Ylf

“Aku ….” Zhou Sheng mengangkat selimut dan langsung duduk.

“Apa kau tidak malu tidur sepanjang hari?!” Mama Zhou Sheng menunjuk ke arah Yu Hao, “kenapa kau tidak belajar dari Yu Hao dan belajar dengan serius setiap hari?!”

Yu Hao sangat takut Zhou Sheng akan melawannya bahkan mungkin sampai-sampai dapat menikam ibunya sendiri, jadi dia segera berkata, “Hari ini adalah Tahun Baru! Jangan berkelahi!”

Zhou Sheng menarik napas dalam-dalam dan akhirnya tenang. YyXVdW

“Oke, aku akan memasak.” Zhou Sheng berkata, “Setelah aku selesai, pergilah.”

“Anak macam apa yang berbicara seperti itu kepada ibunya?” Suara ibu Zhou Sheng tiba-tiba naik delapan nada. “Ini rumahku! Jika seseorang harus diusir, harusnya itu kau! Yu Hao, kau tidak perlu pergi, kau adalah tamu.”

“Zhou Sheng tidak tidur nyenyak tadi malam, itu salahku ….”

“Yu Hao na kau adalah anak yang baik, jangan mencoba membela Zhou Sheng lagi. Akulah yang melahirkan Zhou Sheng, jadi aku adalah orang yang paling mengenalnya … ​​dia memang tidak tidur di malam hari dan tidak pernah bangun di pagi hari.” d7ZSpa

Yu Hao dengan cepat menahan Zhou Sheng dan memohon agar Zhou Sheng tidak marah. Zhou Sheng berusaha sekuat mungkin untuk menekan amarahnya dan kemudian berkata dengan letih, “Lupakan.”

Ketika Zhou Sheng bangkit dan pergi ke dapur untuk memasak, Mama Zhou masih mengomelinya dengan kata-kata seperti ‘kau cuma bisa berbicara kasar dengan ibumu seperti ini? kau berani berbicara dengan ibumu seperti ini di depan teman sekelasmu .…?’

Zhou Sheng menaruh masakan di kukusan bambu, menyiapkan bebek panggang ala Peking, membuka tutup panci untuk menyendok sup, mengatur hidangan di piring, menyincang bawang putih, dan menggoreng cabai. Yu Hao membantunya dari samping, sementara Mama Zhou sedang menggulung rambutnya dan mulai berkomentar buruk lagi tentang Zhou Sheng, seperti bahwa akan lebih baik baginya untuk melahirkan sepotong daging babi barbeku daripada melahirkan Zhou. Setelah itu, Yu Hao mencoba yang terbaik untuk mengubah topik, tetapi tidak peduli topik apa yang dia ubah, itu akan selalu memutar kembali ke daging babi barbeku. Namun, Zhou Sheng sangat tenang. Pada akhirnya, Mama Zhou mulai membandingkan Yu Hao dan Zhou Sheng dan berbicara tentang bagaimana Yu Hao lebih baik dalam semua aspek, sementara Zhou Sheng praktis adalah bajingan dalam perbandingan. Akhirnya, bahkan Yu Hao tidak tahan mendengarkannya lagi, jadi dia berkata, “Bibi, aku akan menyalakan TV.”

Saat wanita itu berbicara, Yu Hao menyalakan TV dan menaikkan volumenya agar akan menutupi ocehan Mama Zhou yang tak ada habisnya. Yu Hao berpikir, jika wanita itu menyalahkannya karena tidak sopan, maka dia akan pergi makan di luar bersama Zhou Sheng ba, tapi sepertinya Mama Zhou akhirnya lelah berbicara, jadi dia bangkit dan pergi. nERLQA

“Inilah alasan kenapa aku tidak mau berkencan dan kenapa aku juga tidak mau menikah,” Zhou Sheng berkata dengan tenang.

“Banyak gadis tidak seperti itu,” jawab Yu Hao.

“Anak-anak akan memperlakukan orang tua di keluarga aslinya sebagai teladan dan belajar dari mereka,” Zhou Sheng mengambil sedikit adonan dan mulai menguleninya menjadi adonan yang tipis, lalu memberi isyarat kepada Yu Hao untuk membuka tutup panci, “hati-hati, jangan sampai tanganmu terbakar … jadi, masa depan keluargamu akan seperti bagaimana keadaan keluarga orang tuamu. Apa kau tidak mengerti setelah membaca begitu banyak studi kasus?”

Yu Hao, “Kehidupan seseorang adalah proses yang mengintegrasikan kepribadian kita yang dibentuk selama masa kanak-kanak. Pengaruh keluarga tempat kita dibesarkan begitu kuat, sehingga hampir tidak mungkin bagi kita untuk melepaskan diri darinya, tetapi kita masih perlu berusaha untuk memupuk kemauan kita untuk menjaga keadaan psikologis kita, supaya sejalan dengan realitas eksternal kita. Melalui penyesuaian yang tepat dari kondisi mental kita dan beberapa sugesti diri, serta untuk pasangan kita nanti.” xSEwDs

Zhou Sheng hanya menjawab, “Terlalu merepotkan. Jika itu adalah masalah yang dapat diselesaikan dengan tetap melajang, lalu mengapa mengeluarkan begitu banyak usaha?” untuk menutup semua kata-kata Yu Hao.

“… setelah serangkaian tabrakan, adegan itu dihapus ….”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yu Hao meletakkan sepiring adonan yang digunakan untuk membungkus bebek panggang di atas meja dan tanpa sengaja mendengar berita di TV. Zhou Sheng dengan cepat mengiris mentimun menjadi serpihan-serpihan dan saat ini sedang merobek daun bawang ketika Yu Hao tiba-tiba tertegun.

“Sebuah BMW merah hancur setelah kecelakaan, nomor plat itu adalah ….” 31tXiE

“Ada apa?”

Zhou Sheng dengan cepat merasa ada yang tidak beres dengan Yu Hao, jadi dia mendongak dan menatapnya. Yu Hao buru-buru mencari ponselnya, gemetar saat dia memutar nomor Chen Yekai.

Laoshi, kamu baik-baik saja?” Yu Hao bertanya.

Chen Yekai menjawab melalui telepon, “Kau melihat berita? Mobil itu bukan milikku, Profesor Lin yang mengemudi, dia menjemput Shimu. Aku tidak di dalam mobil.” eJ0I1U

Yu Hao tahu bahwa Chen Yekai pasti tidak akan pulang untuk Tahun Baru. Dia bertanya, “Bagaimana kabar mereka?”

Laoshi baik-baik saja.” Chen Yekai berkata, “Tapi tidak dengan Shimu. Dia tidak baik.”

Zhou Sheng berdiri di sebelah Yu Hao. Chen Yekai melanjutkan, “Tidak apa-apa. Aku akan tinggal di rumah sakit malam ini untuk merawatnya. Omomg-omong, Selamat Tahun Baru untuk kalian berdua.”

Zhou Sheng memahami inti dari apa yang telah terjadi. Ia dan Yu Hao saling memandang dalam diam, lalu Zhou Sheng berkata, “Mereka akan baik-baik saja. Semuanya akan segera membaik.” N3ojkE

Yu Hao merasa agak berat hati, tapi untungnya, Chen Yekai tidak ada di dalam mobil itu.

Zhou Sheng mengatur meja dan menghidangkan makanan. Mereka berempat duduk mengitari meja dan suasana malam tahun baru ini terasa cukup aneh. Pada akhirnya, Yu Hao benar-benar merasa terlalu malu, jadi dia berkata, “Aku berharap Bibi dalam keadaan sehat, bersulang!!”

Yu Hao tidak menyebut Pacar Mama Zhou, apalagi memanggilnya ‘Paman’. Zhou Sheng berkata, “Kau memiliki penilaian yang baik.”

Dengan demikian, suasana menjadi semakin canggung. Namun, karena itu adalah makan malam reuni, semua orang berusaha sebaik mungkin untuk tidak memulai pertengkaran apa pun. Zhou Sheng hanya membungkus bebek panggang untuk Yu Hao dan terus menumpuk piringnya dengan makanan. “Makan lebih banyak, aku membuat semua yang ada di meja ini khusus untukmu.” LHAZgR

Yu Hao dengan ringan menendangnya di bawah meja agar Zhou Sheng berhenti memancing perkelahian. Mama Zhou tersenyum. “Ini adalah pertama kalinya seorang teman Zhou Sheng datang untuk merayakan Tahun Baru di rumah. Yu Hao, jaga dia baik-baik di masa depan.”

Yu Hao berkata, “Biasanya, dialah yang menjagaku.”

Makan bersama itu selesai agak cepat. Zhou Sheng memasak selama enam jam, tetapi Mama Zhou dan pacarnya hanya makan setengah jam, sebelum mereka berganti pakaian habis-habisan dan pergi meninggalkan rumah untuk bermain mahjong. Di sisi lain, Yu Hao masih sibuk makan apa yang tersisa di atas meja.

“Kalau kau kenyang, berhentilah.” Zhou Sheng berkata, “Jangan terlalu memaksakan diri.” 6WrATh

Yu Hao berkata, “Ini terlalu enak, aku masih bisa makan lebih banyak.”

Ini adalah pertama kalinya Yu Hao makan makanan lezat seperti itu. Nyatanya, menurutnya, masakan Zhou Sheng memang lebih enak dari Yun Lai Chun. Meskipun bahan-bahannya tidak mahal, Zhou Sheng telah mengolah bahan-bahan tersebut dengan penuh perhatian. Zhou Sheng mengapit rokok di mulutnya saat dia melihat Yu Hao makan, seolah-olah dia sedang memikirkan sesuatu, tetapi akhirnya dia tidak tahan melihat lebih lama lagi. “Awas saja kau muntah!”

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao, ” ….”

Yu Hao benar-benar tidak bisa makan lagi. Dia berkata, “Lalu, apa yang kita lakukan dengan sisanya?” 4SYvgF

“Simpan untuk makan berikutnya!Zhou Sheng meledak. “Apakah kita membeli kulkas untuk dipajang?!”

Baru saat itulah Yu Hao menopang dirinya. Zhou Sheng memintanya untuk istirahat, sementara dia pergi mencuci piring. Pada akhirnya, di bawah desakan Yu Hao, keduanya membersihkan piring di atas meja dan menutupi diri mereka dengan selimut saat mereka berbaring di sofa untuk menonton Gala Festival Musim Semi .

Yu Hao bisa merasakan bahwa Zhou Sheng tidak banyak bicara hari ini. Mungkin itu karena identitasnya telah terungkap, jadi ada kecanggungan dan sikap saling diam-diam di antara mereka sekarang. Misalnya, Zhou Sheng tidak mengatakan, ‘apakah kamu jatuh cinta padaku,’ lagi untuk menggodanya dan tidak akan menggunakan kakinya untuk menggosok pinggang Yu Hao di bawah selimut. Keduanya hanya diam-diam menonton Gala Festival Musim Semi yang diputar di TV.

Ruang tamu itu sunyi. Ada adegan romantis pendek yang dimainkan oleh dua pria dan satu wanita di acara itu dan mereka bahkan menghadapi hal yang lucu setelahnya. Seorang banci keluar, menghadap wanita itu, lalu menunjuk ke saudara laki-lakinya yang lurus dan berkata, “Yang aku cintai, bukan dia!” pPAiyW

Yu Hao merasa sedikit canggung. Dia bisa melihat Zhou Sheng sepertinya sudah tertidur melalui sudut matanya, jadi dia sengaja menurunkan volume TV agar tidak mengganggunya.

“Yu Hao.”

Yu Hao berbalik dan menatap Zhou Sheng saat pria itu membuka suara.

Zhou Sheng memikirkannya beberapa saat sebelum dia bertanya, “Apa kau ingin berkencan?” 5MCfkh

Hati Yu Hao tiba-tiba seperti dipenuhi petasan yang meledak dalam sekejap dan perasaan seperti akan terserang vertigo seolah-olah datang padanya. Namun, kata-kata Zhou Sheng berikutnya membuatnya sedikit bergeming. “Sebentar lagi tahun baru, tidak pergi mencari pacar?”

Jari Yu Hao menekan tombol pada remot untuk mengganti saluran, tetapi saluran itu juga memutar Gala Festival Musim Semi.

“Baik.” Yu Hao berbalik untuk menonton TV. Dia merenungkannya sedikit, lalu berkata, “Tapi tidak mudah menemukan pacar.”

Keduanya memahaminya secara implisit. Yu Hao tidak ingin mencari pacar, tetapi karena Zhou Sheng berinisiatif mengatakan ini, Yu Hao mengerti apa yang dia maksud. Cari pacar dan transfer perasaannya pada orang lain, supaya ia dan Zhou Sheng bisa menjadi teman yang baik—tanpa kecanggungan. BUzHPf

Sebuah lagu terdengar di benak Yu Hao:

Sampaikan kehangatan dari dada satu sama lain ….”

Zhou Sheng berkata, “Aku pernah mendengar tentang aplikasi yang dapat membantu seseorang untuk mendapatkan teman.”

Yu Hao tertawa. “Kamu tahu itu juga?” UsDbjB

Zhou Sheng berkata, “Aku melihatnya di berita sebelumnya, sebuah aplikasi untuk kaum homoseksual untuk mencari teman.”

Yu Hao, “Aku sudah melihat berita itu. Berita itu mengenai laporan yang menyelidiki kejadian AIDS; banyak orang menggunakan aplikasi itu untuk one night stand.”

Please visit langitbieru (dot) com

Zhou Sheng segera mengklarifikasi, “Aku bukannya mengatakan itu karena tidak menyukaimu.”

Yu Hao tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. “Aku tahu rasa suka yang kamu maksud. Lagipula, kalau kamu tidak menyukaiku, kamu akan mengabaikanku sejak lama, bukan justru masih memperlakukanku dengan baik.” zGK637

Zhou Sheng mengucapkan ‘Oh‘. “Aku menjagamu sebagai adik kecilku, kau tahu itu.”

“Tapi sepertinya aku mungkin lebih tua darimu?” Yu Hao bercanda dan menendang Zhou Sheng. Dia kemudian ingat bahwa ketika dia membeli tiket kereta untuk Zhou Sheng, di kartu identitasnya ada tanggal lahirnya. Zhou Sheng sebenarnya lebih tua dua tahun dari Yu Hao.

Ekspresi serius Zhou Sheng yang telah dia pakai sepanjang hari pun menghilang. Dia menendang Yu Hao sebagai balasan. “Laoshi tertahan selama dua tahun, kau pasti lebih muda dariku.”

Yu Hao menjawab, “Aku tahu dan baiklah, aku juga akan mencari pacar setelah Tahun Baru.” 5D2bx8

Zhou Sheng berkata, “Tapi jangan sampai ditipu dan dibawa ke ranjang oleh orang jahat. Soalnya kau agak bodoh.”

Yu Hao berkata, “Jangan khawatir, aku tidak akan ditipu. Aku tidak akan mencari seseorang di aplikasi one night stand, aku akan bertanya-tanya di Zhihu . Jangan khawatirkan lagi.”

Yu Hao tahu bahwa mereka akan membicarakan hal ini suatu hari nanti dan memahami apa yang dipikirkan Zhou Sheng di dalam hatinya—saat Zhou Sheng berubah menjadi Jenderal dulu, dia dipaksa untuk mengambil tindakan yang telah melewati batas. Tapi itu demi menyelamatkan diri Yu Hao, membantunya memulihkan sinar matahari di dunianya. Namun, di lubuk hati yang terdalam, mungkin Zhou Sheng berpikir bahwa tindakannya ini menyebabkan dia seolah-olah telah mentransfer perasaannya, yang membuat Yu Hao menyukainya, jadi ini adalah tanggung jawab Zhou Sheng.

Jadi, Yu Hao akhirnya mengerti sekarang, ini adalah lingkaran emas Sun Wukong! Zhou Sheng ingin melepas lingkaran emas, hanya saja … Yu Hao tidak tahu bahwa momen ini akan datang begitu cepat. h4c9tQ

Translator's Note

Orang-orang good looking: cantik dan ganteng. Biasanya idol muda.

Translator's Note

panci atau mangkuk dari tanah liat

Translator's Note

Sindiran dan ambigu. Intinya sih Yu Hao seneng dipanggil Zhou Sheng karena dia kan jatuh cinta sama Zhou Sheng. Dia juga memang mau dipanggil karena males berhadapan sendirian sama pacar Mama Zhou atau pun Mama Zhou sendiri

Translator's Note

Pembaca Auto laper.Source : Gugulu (Google)

Translator's Note

kata ganti untuk seorang istri guru yang kamu hormati.

Translator's Note

Ini acara yang di tayangkan di TV saat tahun baru. Isinya drama teater, musik, komedi, dll. Tiap channel TV biasanya tayangin acara menyambut tahun baru kan di TV. Begitu deh pokoknya

Translator's Note

Cinta satu malam ….

Translator's Note

Situs tanya jawab seperti Quora

Translator's Note

Ini maksudnya mungkin saat Zhou Sheng bilang ke Yu Hao di mimpi kalau Yu Hao lebih baik jatuh cinta sama dia ketimbang teman sekolahnya semasa SMA itu.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!