English

Merebut MimpiCh33 - Beberapa Rencana

1 Comment

“Aku mau menjadi manusia seperti apa, apa yang kusukai … semua itu begitu sulit untuk kuungkapkan.”


Mereka bertiga sekarang bermain gim selama dua jam di bangsal itu. Chen Yekai sebenarnya terbunuh beberapa kali berturut-turut, tidak peduli berapa banyak susu yang Yu Hao coba berikan padanya. Namun, Chen Yekai terus-menerus maju ke depan melawan, seolah-olah telah memang merelakan nyawanya. Mereka kalah 5 atau 6 kali berturut-turut pada hari pertama Tahun Baru dan bahkan Zhou Sheng tidak tahan lagi untuk menontonnya. ORcYTV

“Aku berhenti main! Aku tidak bisa menggunakan Great Sage dengan baik,” Chen Yekai menghela napas lega. “Ini Tahun Baru, tapi aku membuat kalian kalah telak.” Saat dia bicara, dia ingat bahwa itu adalah hari pertama Tahun Baru jadi dia mengeluarkan ponselnya untuk mengirimi mereka paket merah.

“Jangan! Nanti kamu kehilangan banyak uang.” Yu Hao telah menerima begitu banyak uang hari ini, dia pikir dia tidak akan pernah mampu membalas kebaikan itu kembali nanti.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Keluarga Laoshi punya uang.” Chen Yekai dengan santai berkata, “Ini bukan pengeluaran yang besar.”

Chen Yekai tampak sedikit mengantuk, dia sepertinya tidak terlalu memperhatikan kata-katanya seperti biasanya. Zhou Sheng dan Yu Hao mau tidak mau menerima paket merahnya. VDHYdb

Profesor Lin tidak datang dan tanpa mereka sadari, hari sudah sangat larut. Zhou Sheng menyarankan, “Ayo makan malam bersama?”

Chen Yekai berkata, “Kalian pergi berdua saja ba, kalau kalian sudah selesai makan, tolong pesankan aku juga untuk dikirim ke bangsal. Aku makan camilan kalian tadi sore, jadi aku belum lapar. Oh, dan minta toko untuk mengirimkan dua botol bir ke sini. “

Zhou Sheng memilih untuk tidak memaksanya. Dia membawa Yu Hao ke suatu tempat di dekat rumah sakit untuk makan dan setelah selesai, Yu Hao berkata, “Aku akan membawakan pesanan Chen Yekai ini ba.”

Yu Hao membawa bekal makanan dan bir saat dia mengetuk pintu Chen Yekai, tapi adegan yang muncul di hadapannya membuatnya kewalahan untuk sesaat. 92MsnC

——Chen Yekai duduk di depan ranjang pasien. Matanya merah dan dia saat ini menahan isak tangis di depan Liang Jinmin. Ketika Yu Hao mendengar suara itu, dia mengangkat kepalanya dan mata mereka bertemu.

Yu Hao, ” ….”

Pada saat itu, dia bisa merasakan bahwa Chen Yekai—yang rambutnya berantakan dan bermata memerah—tampak seperti binatang buas yang marah!

Yu Hao tersentak dari linglung dan dengan cepat mundur, “Maaf, Laoshi.” MCsbmh

Yu Hao menutup pintu. Jantungnya berdebar kencang, tapi Chen Yekai berkata dari dalam, “Masuk ba .”

Yu Hao berkata, “Aku tidak tahu kalau kamu sedang ….”

“Tidak masalah.” Chen Yekai mencoba menenangkan diri dan menyeka wajahnya. Butuh waktu lama baginya untuk tenang. Dia melihat bayangannya di cermin kamar mandi dan juga bisa melihat bahwa di belakangnya berdiri Yu Hao yang khawatir.

Chen Yekai tertawa getir. “Minum denganku?” hSkzwt

Yu Hao berkata, “Zhou Sheng masih menunggu di bawah.”

Yu Hao bermaksud agar Zhou Sheng diajak datang juga untuk minum bersama-sama, tapi Chen Yekai salah paham. “Kalau begitu, pulanglah ba. Sudah larut malam sekarang.”

Yu Hao ingin memanggil Zhou Sheng, tapi Chen Yekai memberi isyarat agar dia kembali. “Aku akan baik-baik saja setelah beberapa waktu sendirian.”

Yu Hao menatap matanya dengan prihatin dan tiba-tiba berkata, “Kamu juga punya teman, jangan menahan diri kalau ada yang mau kamu katakan.” sWeVY3

Chen Yekai ingat bahwa ketika dia pertama kali bertemu Yu Hao, hal terakhir yang dia katakan adalah ‘Kau tidak pernah memiliki satu teman pun sejak kau masih kecil?’ dan langsung tertawa karena malu.

“Baik.” Chen Yekai menjawab, “Jika ada perlu, aku akan bicara.”

Langit Bieru.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Malam ini Yu Hao terus memikirkan penampilan Chen Yekai yang membuatnya tampak seperti binatang yang terperangkap. Ketika Yu Hao pergi tidur malam itu, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berbaring dengan gelisah. Dia bertanya kepada Zhou Sheng, “Apakah Liang Laoshi dipukuli?”

Zhou Sheng juga tidak tidur. Dia menjawab, “Sepertinya begitu. Saat ibuku dipukuli oleh ayahku di masa lalu, dia juga terlihat seperti itu.” bQ15VC

Yu Hao berkata, “Lupakan apa pun yang sudah kukatakan.”

Zhou Sheng dengan ringan berkata, “Tidak apa-apa. Masa kecilmu adalah film dokumenter di anak tangga terbawah masyarakat, masa kecilku adalah film laga Hollywood. “

Yu Hao tertawa dan Zhou Sheng terus bergumam pada dirinya sendiri, “Masa kecil Fu Liqun adalah drama idola.”

Yu Hao, ” ….” MWkSta

Ai, Yu Hao. Ayo pergi cari kerja besok ba,” Zhou Sheng tiba-tiba berkata.

“Baik!” Yu Hao sangat bersedia, dia ingin menabung lebih banyak uang selama periode Tahun Baru.

Zhou Sheng berkata, “Aku tidak bisa menjadi seorang tutor, aku takut aku tidak akan bisa menahan diri untuk tidak memukul anak muridku nanti.”

Yu Hao, “Tidak masalah, aku akan menjadi manajer kita. Aku akan mengatur semuanya. Serahkan saja urusin ini padaku. “ BAjdqI


Ketika harus mencari pekerjaan paruh waktu, kulit Yu Hao selalu sangat tebal. Ia tidak berinisiatif mencari kerja paruh waktu semester lalu, justru menerima pekerjaan sebagai tutor dari program work-study karena baru saja masuk perguruan tinggi dan ia merasa perlu beradaptasi dengan lingkungan. Dia sangat takut gagal dalam ujian akhir, jadi dia tidak berani menghabiskan terlalu banyak waktu untuk bekerja.

Namun, sekarang situasinya telah membaik, Yu Hao memulai serangannya dengan sungguh-sungguh di semua sisi. Dia secara khusus menargetkan tempat-tempat yang akan sibuk selama liburan musim dingin dan Festival Musim Semi dan akhirnya menemukan sebuah taman hiburan bernama ‘Happy World’ di pusat kota. Yu Hao mengenakan seragam kepala pelayan dari Kuroshitsuji. Dia memegang tanda pengenal saat dia bertindak sebagai pemandu dan harus membujuk anak-anak yang menangis dan berlarian. Sementara itu, Zhou Sheng sedang membuat popcorn dan sayap ayam panggang dengan ekspresi memelas di wajahnya.

“Aku akan tukaran denganmu, gaji harian untuk memanggang juga lebih tinggi.” Ketika mereka sedang makan siang yang disiapkan untuk staf, hati Zhou Sheng sedikit sakit ketika dia melihat betapa lelahnya Yu Hao kala memandu orang-orang di sekitar taman.

“Aku tidak memasak sebaik kamu.” Yu Hao menjawab, “Supaya tidak mengecewakan harapan semua orang, kita tidak bisa bertukar!” GkilYD

Sebelum hari ketujuh Tahun Baru, gaji harian Yu Hao berjumlah 300 sedangkan Zhou Sheng mendapat 360.

Dalam kurun waktu tiga hari yang singkat, sayap ayam panggang Zhou Sheng telah menjadi favorit baru di taman hiburan. Setiap hari, dia bahkan secara pribadi memanggang ayam utuh untuk dimakan Yu Hao. Sore kedua setelah Zhou Sheng mulai memanggang daging, antrean panjang dan berliku di kiosnya hampir sepanjang 50 meter. Namun, pada hari ketiga, Zhou Sheng mulai merasa kesulitan dan ingin berhenti memanggang.

“Kenaikan gaji!” Manajer dengan cepat memainkan kartu trufnya dan menaikkan gaji Zhou Sheng sebesar 120 yuan. Zhou Sheng tidak terlalu peduli tentang itu. Dia selalu mentransfer gaji hariannya langsung ke Yu Hao dan membiarkan Yu Hao bertanggung jawab untuk mengelola uang. Dia tidak membawa uang sendiri, jadi jika dia perlu membayar sesuatu, dia akan meminta Yu Hao untuk membayar.

Tidak sampai tiga hari sebelum kuliah dilanjutkan, manajer dengan enggan melepaskan mereka dan bahkan meminta Zhou Sheng untuk sering mengunjungi mereka. Zhou Sheng hanya berkata ‘oke oke aku mengerti’ dengan jelas menunjukkan kekesalannya, sebelum dia dan Yu Hao pergi dengan tangan di bahu satu sama lain. TJuFtw

“Kita mendapatkan lebih dari 8.000!” Pada pagi terakhir, Yu Hao sangat gembira setelah menerima gaji mereka. Zhou Sheng menerima lebih dari 5.000, sementara ia menerima lebih dari 3.000. Zhou Sheng menghela napas dengan sedih, “Uang tidak begitu susah didapatkan ma.”

“Makanya sangat penting untuk memiliki keahlian khusus. Akan sulit kau tidak punya,” Yu Hao berkata sambil tersenyum. Dia sekali lagi mendapat manfaat dari hubungannya dengan Zhou Sheng kali ini. Setidaknya, pengeluarannya untuk semester ini sudah lunas.

Story translated by Langit Bieru.

“Tapi itu tidak berarti kalau aku akan memanggang sayap ayam selamanya.” Sebaliknya, Zhou Sheng akhirnya tersadar.

Yu Hao tiba-tiba tersentak dari linglung dan menatap Zhou Sheng. Dia mengerti arti dibalik kata-katanya. Yu Hao telah hidup dalam ketakutan akan kemiskinan sejak dia masih kecil dan sebagai hasilnya, dia selalu memfokuskan seluruh waktu dan energinya untuk menghasilkan uang tanpa menyadarinya sendiri. Tugas seorang siswa adalah untuk belajar, bukan hanya untuk puas dengan beberapa ribu yuan sebagai imbalan dari pekerjaan paruh waktu. jObC7u

Chen Yekai pernah mengatakan hal serupa sebelumnya, tetapi Yu Hao telah menghabiskan seluruh liburan musim dinginnya untuk bekerja dan mendapatkan uang untuk biaya hidup semester berikutnya. Meskipun dia bangga dapat memenuhi kebutuhan dirinya sendiri, dia telah kehilangan banyak kesempatan untuk mempelajari hal-hal baru selama liburan.

“Baiklah.” Zhou Sheng melihat bahwa Yu Hao tampak sedikit sedih, jadi dia menepuk punggungnya dengan paksa. “Ayo makan enak nanti! Setelah itu kau akan merasa lebih baik.”

“Kamu benar.”

Di bawah bimbingan Zhou Sheng, Yu Hao berjuang untuk memotong steaknya. Mereka telah memesan Angus Steak seberat 1kg dan Zhou Sheng mengajarinya memegang garpu dengan tangan kiri dan pisau di tangan kanan. jLfBdE

Yu Hao berbicara sambil memotong steaknya, “Aku harus mulai merencanakan masa depanku, aku tidak selalu puas hanya dengan bekerja paruh waktu.”

“Kenapa kau tiba-tiba mengatakan itu?” Zhou Sheng berkata, “Aku hanya berkata seperti tadi dengan santai, apa jangan-jangan kau menganggap itu serius, ba?”

Yu Hao berkata, “Tapi Aku benar-benar bingung, Jenderal.”

Ketika Zhou Sheng mendengar sebutan itu, dia tiba-tiba menjadi serius. Yu Hao jarang memanggilnya seperti itu dan mereka jarang membahas alam mimpi. Namun, selain sebagai teman Yu Hao, Zhou Sheng juga diasumsikan dengan identitas lain —— Yu Hao selalu menganggapnya sebagai orang yang bisa menunjukkan padanya jalan ketika dia merasa tersesat. abs71J

“Apa yang mau kulakukan di masa depan.” Yu Hao berkata dengan serius, “Aku mau menjadi manusia seperti apa, apa yang aku sukai, semua itu sangat sulit kuungkapkan. Aku cuma, aku mau … un ….”

“Kau mau menjalani hidup yang bermakna,” Zhou Sheng menjawab.

“Iya.” Yu Hao berkata, “Seperti yang kamu ajarkan padaku, untuk akhirnya menjadi diriku yang sebenarnya.”

Zhou Sheng mengejek dirinya sendiri. “Aku tidak mengajarimu apa pun, jangan katakan itu, itu terlalu canggung. Aku bahkan belum tahu aku mau menjalani hidupku seperti bagaimana … ah, lupakan saja, sini kupotongkan steakmu, kau harus makan lebih banyak!” Zhou Sheng mengambil steaknya dan membaginya, lalu memberikan bagian yang lebih besar kepada Yu Hao. Dia melanjutkan, “Lihat ini, jangan terus menatapku seperti itu, aku akan merasa sangat stres!” inu SG

Zhou Sheng mengambil poster terlipat dan menyerahkannya kepada Yu Hao. Di poster itu, tertulis ‘Pemberitahuan Pendaftaran Kompetisi Sepeda Perguruan Tinggi Internasional di Musim Semi’ di atasnya.

“Kamu mau ikut?” Yu Hao sedikit terkejut.

Zhou Sheng menjawab,  “Un. Aku mau minta pendapatmu hari ini, bagaimana menurutmu? Apa kira-kira aku bisa?”

“Tentu saja kamu bisa!” Yu Hao berkata, “Kamu pasti bisa! Kamu melakukannya dengan sangat baik di jurusanmu!” KWwHnk

Zhou Sheng ragu-ragu, tapi Yu Hao berkata, “Ikutlah! Kenapa kamu tidak mau pergi?”

Zhou Sheng suka berolahraga. Dia menyukai kegembiraan yang tak terkendali karena memaksakan diri hingga ekstrim dan ia terutama menyukai bersepeda serta berlari karena itu membuatnya merasa seperti sedang terbang di tengah angin. Dia suka berenang juga; ketika dia berenang, seolah-olah dia telah berubah menjadi ikan di laut.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Sheng berkata, “Sebenarnya, aku tidak terlalu ingin berkompetisi sebanyak itu, tapi apa kau sudah melihat bagian belakang poster?”

Yu Hao mengabaikan keraguan Zhou Sheng dan berkata, “Ikutlah! Aku akan mendukungmu!” zj6aN3

Zhou Sheng, “Aku cuma mau tahu perkiraan peringkatku di antara yang lain.”

Yu Hao berkata, “Kamu pasti akan menang! Dan bahkan kalau kamu tidak menang, itu tidak masalah! Karena yang terpenting adalah kamu sudah berpartisipasi.”

Awalnya, Zhou Sheng hanya sedikit penasaran. Dia ingin mendiskusikannya dengan Yu Hao sebelumnya, dan sekarang dia yakin. “Oke, kalau begitu, aku akan mendaftar untuk kompetisi.”

“Seperti yang kau bilang, Jenderal mau menjalani kehidupan yang lebih bermakna juga.” Zhou Sheng melanjutkan, “Aku akan mencoba untuk mengambil satu langkah pada satu waktu sebelum aku menemukan jawabanku ba. Jadi, kau tidak perlu terlalu khawatir.” rzWl7F

Yu Hao tersenyum dan ide cemerlang tiba-tiba terlintas di benak Zhou Sheng. “Kalau aku akan mendaftar untuk kompetisi bersepeda, kenapa kau tidak mendaftar untuk pertunjukan Bakat Bernyanyi?”

“Lupakan itu,” Yu Hao segera berkata.

Zhou Sheng, “Siapa orang yang baru saja bilang ‘mau menjalani hidup yang lebih bermakna’?”

Yu Hao berkata, “Tapi aku tidak mau menjadi penyanyi!” hoEMyi

Zhou Sheng, “Jadi, kau mau menjadi apa? Bagaimanapun, kau harus menemaniku melakukannya.”

Mulut Yu Hao diisi dengan steak. Dia mengunyahnya sebentar sebelum berkata, “Aku bisa mencari beasiswa.”

Zhou Sheng berkata, “Oke, tapi itu sudah berhasil.”

Yu Hao, “Aku mau mengambil kursus bahasa Spanyol juga.” qWiIgn

Zhou Sheng tertawa,. “Kau mau belajar cara menyanyi 《Despacito》 untukku?”

Yu Hao benar-benar mau mempelajari lagu itu. Cukup merepotkan untuk mengambil kursus bahasa hanya untuk sebuah lagu, tapi dia menyukainya.

Sore itu, Zhou Sheng mengunduh formulir daring dan mencetaknya, lalu pergi mencari rekomendasi perguruan tinggi dan memberi stempel dokumen tersebut. Namun, tidak ada seorang pun di kantor. Yu Hao mengirim pesan kepada Chen Yekai dan Chen Yekai membalasnya dengan sangat cepat.

【Suruh seseorang datang dan berjaga-jaga di samping ranjang Shimu. Aku akan ke sana sekarang juga.】 EnLtiM

Zhou Sheng langsung pergi ke rumah sakit untuk menggantikan Chen Yekai. Yu Hao menunggunya di kantor. Seolah-olah Chen Yekai telah melupakan apa yang terjadi hari itu, tetapi dia masih terlihat sangat lelah. Dia datang untuk membuka pintu, mengambil prangko, menulis rekomendasi dan melampirkan rapor Zhou Sheng. Dia berkata, “Apakah menurutmu Zhou Sheng bisa menang?”

Chen Yekai menebaknya setelah dia meliriknya. Yu Hao tertawa dengan ‘hehe‘; dia tidak benar-benar tahu seberapa bagus Zhou Sheng bersepeda, tetapi dia yakin Zhou Sheng bisa menang.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Kau bisa meninggalkan ini untuk kuurus nanti.” Telepon Chen Yekai tiba-tiba berdering dengan bunyi ‘deng deng deng‘ seperti genderang. Chen Yekai segera mengangkat teleponnya dan berkata, “Aku akan menyerahkannya untuk kalian, kembali dan jiayou ba. Yu Hao, jangan sampai tertinggal darinya.”


Ketika Yu Hao melihat Zhou Sheng lagi di malam hari, pria itu tampak agak bingung. 2D8keF

“Apa yang terjadi?” Yu Hao menduga ada sesuatu yang terjadi di rumah sakit.

“Bagaimana bisa kau membedakan suasana hati orang?” Zhou Sheng mengamati Yu Hao dengan tatapan ragu, “Tidak ada, Profesor Lin ada di rumah sakit.”

Yu Hao mencoba membujuknya, “Lalu?”

Zhou Sheng berpikir sejenak, “Tidak ada ‘Lalu’. Kita sudah menyerahkan formulirnya, jadi kemana kita akan pergi selanjutnya?” e7DvpQ

Yu Hao, “Aku akan belajar.”

Zhou Sheng, “Aku akan bermain bola … ah, lupakan saja. Aku akan pergi belajar juga ba.”

Jadi, yang terjadi selanjutnya adalah Yu Hao belajar di perpustakaan sementara Zhou Sheng tidur siang di sampingnya. Terkadang, Yu Hao merasa Zhou Sheng benar-benar bisa tidur nyenyak. Dia selalu makan atau tidur, tapi dia tidak menjadi gemuk.

Semester baru dimulai, sehingga siswa mulai kembali ke kampus satu demi satu. Yu Hao memutuskan untuk menghabiskan lebih banyak waktu untuk mempersiapkan mata kuliah semester depan. Sementara itu, Zhou Sheng menghabiskan separuh waktunya untuk menemani Yu Hao di perpustakaan dan separuhnya lagi untuk tidur atau bermain gim. Pada awalnya, keduanya akan pergi kemana-mana bersama—di mana pun salah satu dari mereka berada, yang lain akan berada di sana juga. Kemudian, setelah Fu Liqun kembali ke kampus dan bergabung, mereka bertiga akan selalu bepergian sebagai satu kelompok. Dengan tambahan Fu Liqun yang setengah kepala lebih tinggi dari dua lainnya, trio ini tampak sangat aneh bagi orang lain yang melihat.. o6t18n

Chen Yekai tidak mencari Yu Hao untuk waktu yang lama. Ketika Yu Hao mengirim pesan kepadanya, Chen Yekai hanya akan mengobrol dengannya sebentar. Yu Hao benar-benar khawatir tentang kesehatan mental guru pembimbingnya itu, tapi dia tidak berani menyebutkannya kepada Zhou Sheng.

Musim dingin berlalu di kota Yin. Sekarang musim semi, pasangan bisa dilihat di mana-mana. Di musim semi, semuanya dijiwai dengan kehidupan baru dan perasaan sentimental yang tak dapat dijelaskan menghantamnya, menghancurkan hati Yu Hao. Terutama ketika dia sendirian dengan Zhou Sheng, dia tidak akan berani terlalu dekat dengannya dan dia akan selalu khawatir kehilangan apa yang mereka miliki.

Setiap pagi, Zhou Sheng memanggilnya setelah dia bangun sebelum pergi joging. Dia akan kembali membawa sarapan, sementara Yu Hao akan menyikat giginya, lalu menyapanya dengan ‘wu‘ dan meliriknya —dan inilah yang dia rasa paling sulit untuk ditekan; Pada waktu seperti itu, hatinya sudah tergerak, tapi ditambah dengan aroma maskulin Zhou Sheng yang sepertinya menyerang indranya, dia selalu merasa ada sesuatu yang akan terjadi saat dia setengah tertidur.

Dia sadar akan pikirannya sendiri dan Zhou Sheng sebagian besar juga menyadarinya—apa yang bisa dia sembunyikan darinya?—tapi Yu Hao selalu melakukan yang terbaik untuk menahan hubungan mereka di dalam batas persahabatan dan tidak akan berani melakukan apa pun yang akan melewati batas ini sedikit pun. Namun, Zhou Sheng tampaknya lebih peduli pada Yu Hao daripada sebelumnya, meskipun Zhou Sheng jarang bercanda dengannya lagi dan dia tidak akan menggodanya sesekali seperti sebelumnya. zVP6de

“Suamimu tidak ada di sini?”

Saat ia masuk kelas Matematika Tingkat Tinggi, para mahasiswa di barisan depan berbalik dan menggodanya.

Wajah Yu Hao segera memerah. “Dia pergi untuk kompetisi.”

Yu Hao tahu bahwa banyak orang di kelas sudah mulai bergosip tentang dia dan Zhou Sheng. Mereka selalu bersatu; ketika Zhou Sheng berlari, Yu Hao akan menghafal di lapangan dengan earphone yang terpasang, membeli air untuk Zhou Sheng dan mengurus pakaiannya. Saat semua orang bermain basket, Zhou Sheng selalu mengoper bola kepadanya juga. MqLYKp

Yu Hao ingat bahwa teman sekamarnya yang sebelumnya tahu bahwa dia gay, jadi orang itu adalah orang yang kemungkinan besar telah menyebarkannya.

Yu Hao mengambil kursi untuk Zhou Sheng di sore hari. Saat kembali ke asramanya, Fu Liqun sedang mengelap sepatunya.

Please visit langitbieru (dot) com

“Yu Hao, kau tidak punya hubungan apa-apa dengan Zhou Sheng ba?” Bahkan Fu Liqun tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya.

“Gege!” Yu Hao tampak seperti akan menjadi gila. Banyak orang di kampusnya memanggil Fu Liqun ‘Gege’. Ia berpikir, “Mengapa Fu Liqun menanyakan hal itu juga? kamu tinggal bersama kami setiap hari, jadi bukannya seharusnya kamu tahu kalau seandainya memang ada sesuatu di antara kami?” Tapi dia berubah pikiran saat berkata, “Bagaimana jika memang ada sesuatu di antara kami?” j9t3Qw

“Tenang!” Fu Liqun segera berkata, “Tentu saja aku selalu mengharapkan kebahagiaan untuk kalian berdua.”

Yu Hao, ” ….”

Translator's Note

Kalau bahasa gimnya semacam healing. Diberi bantuan teman supaya HP atau darah pemain itu meningkat, jadi karakternya tidak lebih cepat mati.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment