English

Merebut MimpiCh36 - Mengajak Berkelahi

1 Comment
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Zhou Sheng memakai jas kasual hari ini. Dia memegang jaket itu saat mereka berada di kaki gunung, tetapi baru memakainya ketika dia mencapai puncak gunung. Yu Hao tidak memperhatikan perubahan ini pada awalnya, jadi dia hampir berjalan melewatinya begitu saja. Setelah menenangkan diri, Yu Hao melihat ekspresi pria itu—Zhou Sheng tampak seolah-olah ingin membunuh seseorang. Kalau saja kemarahan bisa terwujud dalam bentuk konkret, kemarahan Zhou Sheng itu pasti akan memiliki efek khusus. Sekeliling tubuhnya akan dipenuhi nyala api sampai ke atas langit.

Yu Hao tidak tahu ke mana perginya gadis bernama Ye Jin; Zhou Sheng sedang duduk sendiri. WBERZb

Yu Hao tidak tahu kenapa, tetapi bahkan saat Zhou Sheng tidak berbicara, dia seolah-olah dapat dengan jelas merasakan kemarahan, kebahagiaan, dan emosi lainnya. Di masa lalu dia selalu merasa bahwa itu berdasarkan intuisi, tetapi entah mengapa hari ini terasa begitu jelas dan janggal.

“Kenapa kamu sendirian di sini?” Yu Hao bertanya, “Bagaimana dengan yang lain?”

Langit Bieru.

“Kabur karena omelanku,” kata Zhou Sheng.

“Kamu memarahi Ye Jin?” Yu Hao tercengang dan merasa bahwa dia harus segera meminta maaf pada gadis itu. e8qgN7

Zhou Sheng mengangkat wajahnya dan menatap Yu Hao. “Coba kutanya, apa yang kau pikirkan? Aku memintamu untuk menungguku, tapi kau pergi begitu saja? “

Yu Hao tahu bahwa Zhou Sheng benar-benar marah dan saat ini berada dalam keadaan di mana dia menekan amarahnya dan belum meledak.

“Bicaralah!” Zhou Sheng berkata.

“Aku mau memberi kalian waktu berduaan saja.” Yu Hao berkata, “Kalian mengobrol dengan cukup bahagia ah, aku melihat kalian berdua tertawa juga dengan seru.” L9nN2Z

“Apa yang salah denganmu akhir-akhir ini?! Kau sakit!” Zhou Sheng tidak tahan lagi.

Yu Hao dengan cepat menjawab, “Ya ya ya, aku sakit, tidak bisa disembuhkan lagi. Jangan marah, itu semua salahku.”

Setelah Zhou Sheng mendengar ini, ekspresinya akhirnya sedikit lebih rileks. Dia mengambil segelas kopi dari tangan Yu Hao. Saat ini Yu Hao pasti tidak berani mengatakan bahwa dia membeli kopi itu untuk Chen Yekai.

Kerutan di antara alis Zhou Sheng sangat dalam saat dia memarahi Yu Hao. “Kau membuatku sangat … tidak … senang!” PWL6V1

“Maafkan aku.” Yu Hao bingung.

“Xiao gong dan Xiao shou bertengkar lagi.” Segera setelah mereka mulai bertengkar, gadis yang sedang melakukan siaran langsung ini segera datang.

“Ya, pasangan yang akan berciuman saat mata kuliah Matematika Tingkat Tinggi terakhir kali itu berlangsung.”

Yu Hao, ” ….” 0udB N

Zhou Sheng, ” ….”

Para mahasiswa dan mahasiswi di sekitar mereka yang belum kembali ke kaki gunung memperhatikan mereka sekali lagi. Yu Hao berpikir, itu hanya memperburuk situasi. Lupakan saja, ia telah menyerah setelah berjuang begitu keras untuk menghindari tuduhan itu, mulai sekarang ia hanya akan membiarkan orang-orang mengatakan apa yang mereka mau ba. Ketika dia memikirkan ini, dia merasa sedikit lebih rileks, seolah-olah sebuah beban baru saja diangkat dari pundaknya. Dia tersenyum dan akan menjelaskan maksudnya kepada Zhou Sheng ketika beberapa orang datang dari samping.

——Pria dari asrama dua.

“Zhou Sheng! Apa maksudmu, hah?” Seorang murid olahraga kelas 3 mendekat dan langsung berkata dalam amarah, “Kau menindas saudara perempuanku?” XI81hw

Zhou Sheng berkata, “Yo, kau mau berkelahi? Panggil adikmu ke sini! Aku menindasnya seperti apa?”

“Kalau kau mau menjadi gay, maka jadilah gay!” Orang itu berkata, “Untuk apa kau memarahi Ye Jin?!”

Langit Bieru.

Orang itu berada di kelas yang berbeda dengan Zhou Sheng dan Fu Liqun. Dia juga di sini untuk Tamasya Musim Semi, di bawah pengawasan dosen lain. Zhou Sheng dengan cepat berdiri di depan Yu Hao dan berkata, “Coba ulangi kata-katamu tadi?!”

Mereka langsung dikelilingi oleh sekelompok orang. Yu Hao samar-samar bisa menebak apa yang telah terjadi. Seorang gadis berlari ke arah mereka dengan cepat. “Apa kalian gila?! Apa hubungannya dengan Yu Hao?! Jangan bertengkar di sini! Itu terlalu memalukan!” eiX VH

“Minta Yu Hao menjelaskannya secara rinci!”

“Kau berani mencoba menyentuhnya?!”

“Jangan berkelahi!” Yu Hao berteriak.

Orang yang memicu konflik melangkah untuk menyeret Yu Hao pergi; Zhou Sheng langsung marah. Dia mencengkeram pergelangan tangan orang itu dan menarik kembali tangannya yang lain untuk memukulnya. Pihak lawan membawa banyak orang dan mereka semua maju satu demi satu untuk mengunci lengan Zhou Sheng—beberapa dari mereka ingin mengendalikan Zhou Sheng yang satu ini. rK7J S

“Kalian semua, hentikan!” Chen Yekai meraung marah kala ia melihat kejadian itu.

Kerumunan segera bubar karena raungan dari Chen Yekai. Zhou Sheng telah menekan amarahnya sebelumnya, jadi bagaimana bisa dia dengan mudah melepaskan serangannya pada mereka? Dia segera memanfaatkan kesempatan ini, bersiap untuk melayangkan pukulan dan mengerahkan seluruh kekuatannya untuk menjatuhkan pemimpin biang keladi itu ke tanah.

“Yu Hao,” Chen Yekai menunjuk ke arah Yu Hao, “Ikut aku.”

Zhou Sheng segera menyadari bahwa ada sesuatu yang salah, jadi dia menghentikan apa yang mau dia perbuat dan berteriak pada Chen Yekai, “Ini tidak ada hubungannya dengan dia! Apa yang mau kau lakukan?” dlQtob

“Aku tahu itu tidak ada hubungannya dengan dia.” Chen Yekai berkata, “Aku cuma minta kopiku.”

Zhou Sheng, ” ….”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Chen Yekai secara efektif berhasil mengalihkan perhatian Zhou Sheng. Setelah mempertimbangkannya, Zhou Sheng menyadari bahwa dia telah ditipu, jadi dia berkata dengan dingin, “Kerja bagus, Kaikai.”

“Mereka akan bertarung karena Xiao shou ini.” Suara seorang gadis berkata dari samping. “Dosen pembimbing saat ini melindungi Xiao shou.AhblWn

“Hentikan siaran langsungmu!” Semua orang berteriak dengan marah pada gadis itu.

“Kau tidak melihat kalau kami sedang bertengkar?! Minggir!” Zhou Sheng berkata dengan marah.

Chen Yekai, “Siaran langsung dilarang selama kegiatan ekstrakurikuler.”

Gadis itu ingin menyiarkan Chen Yekai juga, tapi dia takut membuatnya marah jadi dia segera lari seperti embusan angin.  Kerumunan tadi sekarang batal bertarung lagi, jadi mereka hanya bisa saling menatap dengan kesal. d4b9Qx

Chen Yekai berkata kepada kelompok itu, “Di mana dosen pembimbingmu?”

“Dia sudah turun gunung,” kata pemimpin kelompok.

Please visit langitbieru (dot) com

“Kalau ada masalah, bicarakan tanpa menggunakan tangan.” Chen Yekai mengambil kopi dan segera pergi. Orang-orang tidak bisa lagi melanjutkan pertarungan mereka.

Yu Hao berpikir, terima kasih, Tuhan. Pemimpin komplotan itu mengancam, “Zhou Sheng, tunggu saja!” XO86Y1

“Hah! Ayo, ayo.” Zhou Sheng menggonggong dengan tidak sabar, “Gigit aku, gigit aku, gigit aku sampai mati! Semua cuma bisa bicara dan tidak ada tindakan, itu berarti kau tidak kompeten.”

“Kau!!!”

Kelompok lawan menahannya, lalu benar-benar bubar.

Pada saat itulah Fu Liqun akhirnya berhasil mendaki ke Golden Peak dengan tas wanita tergantung di sekujur tubuhnya. Dia seperti anjing golden retriever yang besar dan terengah-engah. “Akhirnya sampai! Betapa lelahnya! Un? Apa yang sedang kalian lakukan?” IesOT4

Zhou Sheng, “Minggir, aku jengkel!”

Fu Liqun, ” .…”

Kerumunan orang-orang yang merekam video mereka tadi telah pergi juga dan hanya Yu Hao dan Zhou Sheng yang tersisa saat mereka berdiri di tepi Golden Peak.

“Kau membeli kopi untuk Kaikai ba?” Zhou Sheng bertanya dengan nada dingin. dMRfJF

Yu Hao, “Un.”

“Beli dua gelas lagi,” kata Zhou Sheng sambil dengan cepat membuang kopi yang dia pegang. “Setelah itu berikan padaku satu.”

Yu Hao kemudian pergi dan berpikir, Zhou Sheng sangat aneh hari ini. Dia nyaris terlibat perkelahian beberapa saat yang lalu, tapi sekarang dia begitu khawatir tentang secangkir kopi?

Yu Hao memperhatikan bahwa Ye Jin sedang berbicara dengan beberapa gadis lain dari asramanya di sudut lain Golden Peak, jadi dia membeli secangkir kopi lagi dan membawanya kepada gadis itu. b6HiIK

“Heh, mau ke mana kau?! Kembali ke sini!”

“Memang kenapa?” Yu Hao mengabaikan Zhou Sheng dan berjalan sampai akhirnya berdiri di depan Ye Jin. Dia memberikan secangkir kopi pada gadis itu dan berkata, “Zhou Sheng selalu mengatakan hal-hal seperti itu. Kami juga sering berdebat, jadi jangan dimasukkan ke hati.”

Gadis-gadis itu semua memandang Yu Hao dengan ekspresi aneh di wajah mereka.

“Maafkan aku.” Ye Jin menjawab, “Aku tidak tahu kalian berdua pacaran. Yu Hao, jangan terlalu dipikirkan.” XaApqQ

Yu Hao hampir terjatuh karena tercegang. “Kami? Tidak! Tidak! Zhou Sheng dan aku tidak pacaran dan kami juga tidak pernah jadi pacar.”

Ah?” Ye Jin tampak bingung.

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao tahu kalau Ye Jin mulai menyukai Zhou Sheng segera setelah masuk perguruan tinggi tahun lalu. Tampaknya, itu dimulai selama kompetisi lari cepat selama pelatihan militer dan gadis ini akhirnya mengumpulkan keberanian untuk membuat pengakuan kepada Zhou Sheng hari ini dan hanya untuk ditolak oleh pria itu.

Ketika gadis itu mengaitkannya dengan rumor di kampus, Ye Jin mencoba membunyikannya dan bertanya apakah Zhou Sheng dan Yu Hao adalah pasangan. Lagi pula, setelah ditolak, dia tidak bisa apa-apa lagi, tetapi mau tahu apakah pihak lain memang tidak memiliki perasaan padanya atau apakah itu karena orientasi seksualnya. 4RSQ8l

Zhou Sheng jelas tidak punya pacar. Jika dia gay, Ye Jin akan langsung menyerah dan melepaskannya. Namun, reaksi Zhuo Sheng saat itu sedikit berlebihan. Reaksinya kira-kira seperti “Siapa yang mengatakan itu?”, “Siapa yang membicarakan Yu Hao sepanjang waktu seperti itu?”. Dalam hal ini, Zhou Sheng sudah tahu orientasi seksual Yu Hao dan kenyataan bahwa itu sudah terungkap. Bahkan Ye Jin sudah mengetahuinya, itu berarti orang-orang sudah membicarakan Yu Hao untuk waktu yang sangat lama.

Namun, Ye Jin tidak pernah berinteraksi banyak dengan Zhou Sheng sebelumnya, jadi dia langsung ketakutan konyol. Setelah itu, Zhou Sheng memasang wajah yang suram sepanjang waktu kala dia mengantar Ye Jin kembali ke teman asramanya dan pergi tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Pengakuan Ye Jin gagal dan Zhou Sheng bahkan memberinya sikap dingin, jadi dia sangat kesal dan tidak bisa menahan tangis untuk sementara waktu.

Kemudian, orang-orang dari Kelas 3 Olahraga datang. Orang yang memimpin mereka pernah mengincar Ye Jin sebelumnya, tapi dia ditolak. Dia tahu bahwa Ye Jin menyukai Zhou Sheng dan banyak orang menganggap Zhou Sheng sakit mata. Mereka menghubungkannya dengan rumor tentang bagaimana Zhou Sheng dan Yu Hao ‘menjadi gay’, jadi mereka memutuskan untuk menghampiri Zhou Sheng dan memberinya pelajaran.

Yu Hao tertawa terbahak-bahak. Dia dengan cepat melambaikan tangannya dan berkata, “Kamu benar-benar berlebihan, Ye Jin. Zhou Sheng benar-benar lurus.” p8Kk9V

“Seperti yang kukatakan, Zhou Sheng sama sekali tidak terlihat seperti itu ah.” Gadis lain berkata, “Aku adalah Dermaga Wanchai di sekolah menengah, keempat mantan pacarku adalah gay dan biar kuberitahu kalian bahwa Zhou Sheng tidak tampak seperti salah satu dari mereka.”

Mereka semua sangat pengertian karena mereka menghindari membuat penilaian tentang Yu Hao dan hanya berbicara tentang Zhou Sheng. Yu Hao merasa sangat bersyukur untuk itu.

“Yu Hao!” Hampir semua orang di Golden Peak bisa mendengar raungan marah Zhou Sheng.

Jiayou ba.” Yu Hao berkata, “Aku tidak sabar menunggu seseorang datang untuk menyembuhkannya sifat pemarahnya.” ymCKhu

Ye Jin menghela napas lega, tetapi dia sepertinya dalam suasana hati yang sangat rumit.

Yu Hao pergi membeli segelas kopi lagi sebelum kembali ke sisi Zhou Sheng. Zhou Sheng berkata, “Aku tidak menyukainya! Aku tidak mau memberinya harapan palsu! Itu hanya akan menyakitinya!”

“Aku tahu.” Yu Hao berkata, “Aku cuma mau menjelaskan sesuatu padanya.”

“Menjelaskan apa?” Zhou Sheng berkata, “Yu Hao, apa yang harus kau jelaskan? Apa aku harus pergi dan menjelaskan kepada mereka juga? Apa kau akan menyelesaikan penjelasanmu kalau kau pergi untuk menjelaskannya kepada mereka semua satu per satu?!” PwSkx0

“Itu berbeda!” Sangat jarang Yu Hao menjadi gelisah juga. Dia berkata kepada Zhou Sheng, “Aku tidak mau kamu disalahpahami!”

Zhou Sheng duduk di kursi batu dengan kakinya yang jenjang dan menghadap Yu Hao. “Yu Hao, lihat mataku. Lihat aku saat kita bicara.”

Yu Hao menatap mata Zhou Sheng dengan penuh perhatian.

Zhou Sheng berkata, “Kau punya hati nurani yang bersih, jadi apa yang kau takuti?” r8mQL9

“Aku punya hati nurani yang bersalah.” Yu Hao menjawab tanpa berpikir dan batinnya berkata, sialan kenapa aku berubah menjadi Zhou Zhiruo.

Terbukti, Zhou Sheng belum pernah menonton 《The Heaven Sword and Dragon Sabre》. Dia benar-benar terdiam oleh ucapan ‘hati nurani bersalah’ Yu Hao dan bingung harus berkata apa.

Langit Bieru.

Yu Hao berkata, “Zhou Sheng, kupikir, kenapa aku tidak kembali saja ke asrama awalku? Aku akan terus membayar sewaku di asrama kalian, aku hanya tidak mau orang-orang—“

“Sialan.” YWz4ip

Zhou Sheng hanya mengucapkan satu kata, lalu bangkit dan pergi tanpa melihat ke belakang.

Pikiran Yu Hao menjadi kosong, seperti kabut kabur yang menyelimuti Golden Peak. Dia tidak tahu kenapa dia akhirnya mengatakan sesuatu seperti ‘Aku akan terus membayar’, bahkan dia berpikir ada yang salah dengan dirinya sendiri.

Dia mengeluarkan ponselnya dan memeriksa waktu, lalu bangkit untuk mengejar Zhou Sheng. Namun, sosok Zhou Sheng hanya bisa dilihat sekilas setelah berbelok di beberapa sudut pagar papan jalan.

“Zhou Sheng!” Yu Hao telah menyesali kata-katanya tadi sekarang. Dia berteriak di ujung tebing, “Aku salah!” oxgyLD

Zhou Sheng berjalan dengan langkah cepat, jadi setelah dia berjalan melalui beberapa tikungan dan belokan anak tangga ke Golden Peak, dia sudah melewati jembatan gantung.

Yu Hao mengikuti di belakangnya dan berteriak, “Jenderal!”

Yu Hao naik ke jembatan gantung. Embusan angin bertiup melewatinya; dia satu-satunya yang ada di jembatan kali ini dan dia segera kehilangan pijakan sedikit.

Sosok Zhou Sheng tiba-tiba muncul kembali dari kabut. Dia meraih lengan Yu Hao dengan kuat dan membawanya langsung ke seberang jembatan gantung. 7CIZXF

Yu Hao berkata, “Zhou Sheng, aku ….”

Zhou Sheng pergi meninggalkannya lagi. Yu Hao hanya bisa mengikuti dari belakang dan berkata pada akhirnya, “Kita belum berfoto bersama.”

Yu Hao tiba-tiba teringat bahwa dia belum berfoto dengan Zhou Sheng.

Zhou Sheng berjalan ke bawah tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Yu Hao terengah-engah saat dia mencoba mengejar dan Zhou Sheng melambat dengan sengaja untuk memastikan bahwa Yu Hao tidak akan ditinggalkan sendirian di gunung, tapi dia masih tidak berbicara dengannya. Keduanya berjalan ke tempat parkir dan melihat bahwa semua orang telah berkumpul di bus dan semua menunggu mereka berdua. PU6MLY

Semua orang di bus memperhatikan Yu Hao mengikuti di belakang Zhou Sheng saat mereka berjalan melewati tempat parkir, lalu naik bus satu demi satu seperti pasangan yang bertengkar.

“Maafkan aku.” Yu Hao meminta maaf dengan tergesa-gesa kepada semua orang.

“Belum waktunya pulang.” Chen Yekai berkata, “Kau tidak perlu minta maaf. Karena semua orang sudah di sini, ayo pergi dan makan hotpot!”

Zhou Sheng duduk di kursi paling belakang bus. Yu Hao melihat sekelilingnya, lalu duduk di sebelah Fu Liqun. Dia mengeluarkan ponselnya karena dia mau mengirim pesan singkat untuk Zhou Sheng, tetapi dia sekonyong-konyong menerima sebuah pesan berisikan foto mereka berdua yang dikirim Zhou Sheng. ZCd65j

Foto itu benar-benar menampilkan mereka berdua —— di restoran di tengah gunung.

Saat sedang makan, Zhou Sheng memasang wajah lucu sambil mengambil swafoto. Yu Hao dan Chen Yekai sedang duduk di meja lain tidak terlalu jauh di belakangnya. Yu Hao melihat keluar jendela restoran dengan  ekspresi bingung dan tidak ada yang tahu apa yang dia lihat.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Hanya mereka berdua yang ada di foto. Sudut fotonya sempurna, Chen Yekai tidak muncul dalam bidikan.


Yu Hao tidak memilih apa-apa saat makan malam, dia hanya bisa duduk di meja bersama orang-orang dari kelasnya. Semua orang mengobrol dengan iseng. Kebanyakan dari mereka tidak tahu apa yang terjadi di Golden Peak. Yu Hao melirik meja Zhou Sheng dan melihat bahwa pria itu sedang bertanding minum dengan Chen Yekai. Kedua wajah mereka memerah karena kebanyakan minum alkohol dan sepertinya mereka bisa bertengkar kapan saja. 7LkFqs

Kelompok mereka bubar setelah makan malam, mereka yang sudah selesai bisa pergi lebih dulu. Yu Hao tidak nafsu makan. Setelah dia menunggu beberapa saat, dia melihat bahwa kelas olahraga sepertinya tidak akan pergi dalam waktu dekat, jadi dia hanya bisa memberi tahu Chen Yekai bahwa dia akan pulang duluan. Chen Yekai kemudian mengangguk saat Zhou Sheng sedang berbicara dengan orang-orang di kelasnya dan bahkan tidak melirik Yu Hao.

Yu Hao kembali ke asrama lebih dulu. Ketika dia menyalakan lampu, dia melihat Fu Liqun dengan tenang berbaring di tempat tidurnya bermain-main dan berteriak horror.

“Kau pulang cepat?” Fu Liqun berkata, “Apa ada yang salah?”

Yu Hao berkata, “Zhou Sheng marah.” pYcAy8

Fu Liqun sibuk memikirkan urusannya sendiri sambil terus melihat ponselnya dan dengan santai berkata, “Aku hanya tahu kalau dia kelihatan nyaris meledak.”

Yu Hao merasa sangat menyesal, dia merasa seperti dialah yang mencari kematiannya sendiri hari ini. Dia menggulung lengan bajunya, mengumpulkan pakaian kotornya dan mengeluarkan pakaian kotor Zhou Sheng yang dibiarkan terendam kemarin untuk dicuci. Fu Liqun bertanya, “Apa jangan-jangan Zhou Sheng cemburu?”

Yu Hao melemparkan pakaian yang dia kumpulkan ke Fu Liqun, “Apa kamu punya lagi? Masukkan semua pakaian dalam dan kaus kakimu untuk dicuci. Cemburu? Dia cemburu kepada siapa?”

“Kaikai ah.” Fu Liqun tampak bingung, “Bukankah dia mencari masalah dengan Kaikai? Kenapa pula Kaikai menyuruhnya menemani Ye Jin mendaki gunung?” 0yUdRG

“Dia tidak mencari masalah dengannya ba,” kata Yu Hao, malu.

Fu Liqun berkata, “Zhou Sheng terlalu posesif.”

“Itu benar.” Yu Hao berpikir bahwa Fu Liqun benar, tetapi kuncinya adalah dia tidak tahu harus berbuat apa. Dia merasa seperti hidup dalam kabut yang tidak bisa lebih suram dari sekarang, seperti kabut yang menyerang inderanya di jembatan gantung.

“Aku bahkan tidak tahu apa yang harus kulakukan lagi.” Yu Hao berhenti bergerak dan berkata, “Semua yang kulakukan salah. Aku cuma tidak mau ….” If36Z4

Fu Liqun berbalik dan menyela. “Itu semua karena kau terlalu memanjakannya.”

Yu Hao merasa sangat tidak berdaya. Fu Liqun mengirim pesan suara di WeChat-nya, “Jadi tidak? Kalau tidak, aku akan buka baju sekarang lalu tidur.”

Suara Zhou Sheng terdengar dari ponselnya. “Tidak sekarang! Kaikai memintaku untuk memberinya wajah! Kita akan membicarakannya di lain hari ba.

“Apanya yang jadi?” Yu Hao berkata, “Kalian akan bermain basket di tengah malam?” 4vh3l7

“Sebuah perkelahian.” Fu Liqun berkata, “Kami mengaturnya saat perjalanan pulang. Kami akan adu pukul dengan orang-orang dari Kelas 3 di luar sekolah. Zhou Sheng akan mengambil alih menyerang seluruh asrama mereka sendirian, orang lain hanya akan ada di sana untuk mendukungnya dan mereka hanya akan menonton tanpa membantu dia. Kalau pihak lain berani meminta bantuan lebih lanjut, kami akan terlibat juga.”

Yu Hao mengerang marah dan berteriak, “Kalian akan dihukum ba!!”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Fu Liqun, “Ini pertarungan di luar sekolah, jadi kami tidak akan dihukum la. Kami hanya perlu berhati-hati supaya tidak dibawa pergi oleh polisi.”

Yu Hao, “Kenapa tidak ada yang memberitahuku?!” uvhIfH

Fu Liqun, “Kelas kami punya obrolan grup kecil kami sendiri dengan sepuluh orang atau lebih, kami semua cukup waspada. Zhou Sheng bilang kalau mereka mengganggumu di Golden Peak, jadi dia harus pergi dan memberi mereka pelajaran. “

“Tidak! Mereka tidak begitu!” Yu Hao dengan cepat membantah, “Mereka tidak menggangguku! Jangan gunakan kekerasan apa pun!”

Yu Hao telah terlibat dalam perkelahian sebelumnya dan dia tidak akan takut jika dia terlibat karena dia hanya perlu memukul pihak lain seolah-olah hidupnya bergantung padanya. Namun, dia belum pernah mengatur pertarungan kelompok sebelumnya. Dengan melibatkan seluruh kelompok siswa olahraga, bukankah itu akan berubah menjadi pemandangan yang sangat besar? Selain itu, jika itu berkembang menjadi cerita di mana Zhou Sheng telah menggerakkan kelompok besar ini untuk mengambil bagian dalam pertarungan kelompok demi dirinya, maka Yu Hao benar-benar tidak akan bisa membersihkan dirinya sendiri bahkan jika dia melompat ke mata air kuning.

“Dia bilang kalau Kaikai tahu tentang itu dan itulah tadi kenapa dia bilang kalau dia akan memberi Kaikai wajah kali ini, jadi Zhou Sheng akan membatalkan perkelahian kali ini.” Fu Liqun berkata, “Aku tidur sekarang. Aku sudah mengirimkanmu foto-foto yang kita ambil bersama hari ini dan menyentuh kulitmu, tapi kau memiliki kulit yang bagus, jadi sentuhanku tidak banyak memberi bekas.” rqMdnF

Yu Hao berpikir, bagaimana kamu bisa begitu tenang untuk melakukan perkelahian? Tampaknya dia cukup mampu di sekolah menengah juga. Apa Zhou Sheng benar-benar populer di kelasnya? Zhou Sheng biasanya bersama Yu Hao hampir sepanjang waktu dan tidak sering bergaul dengan teman sekelasnya. Namun, Yu Hao tiba-tiba ingat kalau Zhou Sheng mengerjakan pelatihan dan mata kuliah dengan sangat baik, jadi mungkin itulah yang membantunya meyakinkan massa ba.

Translator's Note

Populer di antara para gay. Wanchai = Gay

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment