English

Merebut MimpiCh38 - Pertarungan Kelompok

1 Comment

Penerjemah : Lily


Yu Hao memberi isyarat kepada Zhou Sheng untuk menunggu, lalu memerintahkan para prajurit yang menjaga depan istananya untuk membawakan mereka minuman. Beberapa saat kemudian, para prajurit membawa meja kecil. Di atas meja kecil itu terdapat dua cangkir kopi dan beberapa camilan. Baru saat itulah Yu Hao duduk bersama Zhou Sheng sambil terus menonton. B41cpQ

“Benar-benar omong kosong!”

“Coba lihat ini dan ini, ini jelas-jelas bekas pukulan keras ke atas dan lurus. Apa kita perlu melakukan semacam simulasi atau reka ulang sekarang di sini? Ayo, berdiri! Ayo lakukan simulasi dari adegan yang sebenarnya!”

Story translated by Langit Bieru.

“Apa yang mau kau lakukan?! Dokter! Perawat!”

“Kau dididik dengan buruk!” Lin Xun berteriak dengan marah, “Menjijikkan! Ke luar dari sini!” WLKQx6

Suara Zhou Sheng terdengar jelas. “Aiyo, Profesor, jangan terlalu gelisah. Akan kubunyikan bel untuk memanggil dokter datang!”

Saat dia melihat kemarahan Lin Xun dan senyum bermakna khas Zhou Sheng, Yu Hao hampir meludahkan kopinya.

“Setelah itu, dia berubah menjadi orang gila.” Zhou Sheng mengangkat bahu dan armornya mengeluarkan suara denting yang lembut. Dia menyesap kopinya dan berkata, “Kopi di dalam mimpimu terasa lebih enak daripada di dunia nyata … omong-omong, pria gila itu kemudian memarahiku karena rumor-rumor dan memberitahu Kaikai untuk segera menyelesaikannya, lalu aku … aku diusir dari bangsal. Cerita selesai.”

Pada akhirnya, Zhou Sheng menambahkan ketika Yu Hao masih berpikir. “Aku tidak mau mencampuri urusan pasangan lain, tapi aku benar-benar tidak tahan melihatnya lebih lama lagi. Setelah terekspos, Lin Xun akan punya lebih banyak keraguan dan mungkin tidak akan menggunakan lebih banyak kekuatan untuk memukul istrinya lagi lain kali.” Zhou Sheng menghela napas lagi saat dia berbicara, “Bagaimana bisa bajingan seperti dia ada di dunia ini?” VljdYP

Yu Hao merenung. “Laoshi pasti tahu tentang kekerasan dalam rumah tangga Lin Xun. Jadi, menurutmu, apa itu adalah motif percobaan pembunuhan itu?”

Zhou Sheng menjawab, “Pemikiranmu terlalu sederhana, pasti ada hal lain yang mencurigakan tentang ini.”

Yu Hao menjawab, “Ada apa lagi?”

Zhou Sheng, “Kau yakin mau mendengarnya?” 9dSxVu

Yu Hao, “Tentu saja, bukannya itu alasan kita datang ke sini?”

Zhou Sheng, “Tidak seluruhnya … ok ba, itu hanya tebakanku. Kurasa kecelakaan mobil itu dibuat-buat oleh seseorang.”

“Tidak mungkin!”  Yu Hao langsung berseru, “Jangan berpikir seperti itu!”

Zhou Sheng berkata dengan tidak sabar, “Nah, lihat! Aku tahu kau akan memarahiku!” VdFA2p

Yu Hao dengan cepat mengubah nada bicaranya. “Aku cuma berpikir … kalau dia tidak perlu melakukan hal seperti itu.”

Zhou Sheng berkata, “Dia yang mengemudikan mobil, istrinya duduk di kursi penumpang, dia tidak memasang sabuk pengamannya. Setelah kecelakaan itu, dia bahkan tidak datang pada hari pertama Tahun Baru. Aku tidak yakin ini adalah pembunuhan, tapi aku yakin kalau orang ini tampaknya memang berharap istrinya mati. Apa kau pernah mendengar tentang ‘Tiga Kesenangan Utama Pria Abad Pertengahan’? Promosi, menjadi kaya, istri yang sudah meninggal—mungkin, sampah kejam semacam ini benar-benar berharap istrinya cepat-cepat mati.”

Yu Hao tiba-tiba merinding. Zhou Sheng berkata, “Coba pikir. Bagi pasangan normal lainnya, saat istrinya menderita gegar otak parah setelah kecelakaan mobil, suaminya pasti akan menemaninya. Bagaimana dengan Lin Xun? Kenapa dia tidak berada di sisi istrinya keesokan harinya? Dia malah membiarkan Chen Yekai mengawasinya sendirian? Lalu, kalau dihubungkan dengan memar yang disebabkan oleh kekerasan dalam rumah tangga, hubungan antara pasangan itu pasti sudah ….”

Zhou Sheng masih berbicara, tetapi Yu Hao tidak bisa mendengarkannya lagi. Seperti kilatan petir, sebuah kejelasan tiba-tiba menyambarnya dan sebuah detail penting menjadi jelas. EsGrF4

“Aku pernah duduk di BMW itu,” gumam Yu Hao.

Ah?” Zhou Sheng memandang Yu Hao dengan ekspresi bingung.

Langit Bieru.

Yu Hao dengan jelas mengingat hari dia duduk di mobil Chen Yekai dan diantar kembali ke sekolah setelah dia dimarahi di kafe bunga. Di depan kursi pengemudi hari itu, ada sebuah botol parfum berwarna merah menyala dan tanda peringatan mobil berbunyi tanpa henti. Yu Hao bahkan mengira dia telah merusak sesuatu, jadi dia cukup bingung.

“Kencangkan sabuk pengamanmu.” 4z28mc

Yu Hao memasang sabuk pengaman dan suara bip berhenti.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Ekspresi Chen Yekai tampak sangat dingin. Dia memutar kemudi dan melaju menuju toko hotpot 24 jam. Yu Hao  mengencangkan sabuk pengamannya dan berkata, “Aku tidak mau makan. Aku sudah makan malam, Laoshi.”

Yu Hao memberi tahu Zhou Sheng tentang apa yang terjadi hari itu. Zhou Sheng memandang Yu Hao dengan curiga, “Oh? Jadi, dia mengendarai mobil Lin Xun dan mengantarmu kembali?”

“Kalau istri Lin Xun tidak memakai sabuk pengamannya,” Yu Hao segera berkata, “Alarm mobil akan berbunyi!” eNkLMv

Zhou Sheng, “Apa kau tidak tahu kalau ada sesuatu yang disebut gesper sabuk pengaman di dunia ini?”

Yu Hao jarang mengendarai mobil pribadi, jadi dia tidak begitu mengerti. Zhou Sheng baru setengah menjelaskan ketika dia tiba-tiba memikirkan sesuatu, “Tidak, saat kau duduk di dalam mobil hari itu, tidak ada sabuk pengaman.”

Yu Hao berkata, “Chen Laoshi bahkan mengingatkanku untuk memasang sabuk pengamanku saat itu.”

Setelah Zhou Sheng merenungkannya sejenak, dia berkata, “Dengan kata lain, setidaknya setelah hari itu lah Lin Xun memasukkan gesper sabuk pengaman.” EzQtPH

Itu tidak membuktikan banyak, tapi Yu Hao sudah percaya pada teori Zhou Sheng.  Meskipun tampaknya sangat mengerikan setelah mempertimbangkan semuanya dengan hati-hati.

“Liang Jinmin sebenarnya tidak memasang sabuk pengamannya?” Zhou Sheng memakan salah satu camilan, “Dia cukup mengagumkan. Pasangan itu sudah lama berada di luar negeri, orang asing akan didenda jika tidak memakai sabuk pengaman, tapi mereka tidak terbiasa melakukannya saat berada di sana? “

Yu Hao berkata, “Aku pikir Chen Laoshi pasti punya lebih banyak informasi dari orang dalam tentang ini.”

Zhou Sheng, “Informasi tidak cukup, tidak bisa menentukan apa pun.” gdGPrf

“Enak?” Yu Hao sekonyong-konyong teralihkan oleh tindakan Zhou Sheng.

“Lumayan.” Zhou Sheng mengunyah camilan, “Makanan lezat yang kau makan di dunia nyata akan muncul di alam mimpimu, melambangkan kenangan indahmu akan hal itu. Faktanya, kita tidak bisa merasakan apa pun. Satu-satunya sinyal yang dikirim ke kesadaran kita adalah bahwa ‘rasanya enak’, tapi itu tidak nyata.”

Yu Hao tiba-tiba dipenuhi pertanyaan, tapi pikirannya kacau-balau, sehingga dia tidak tahu harus memulai dari mana.

Zhou Sheng menyarankan, “Sudah terlambat hari ini, apa kau mau memasuki mimpinya besok malam untuk melihatnya?” CnB92G

Yu Hao, “Memangnya bisa?”

Zhou Sheng, “Tentu saja. Dia biasanya banyak membantu kita, jadi kita bisa menganggap ini sebagai membalas budi ba.”

Story translated by Langit Bieru.

Keduanya saling memandang dalam diam. Yu Hao masih tenggelam dalam deduksi Zhou Sheng.

“Bagaimana hal seperti itu bisa terjadi?” Yu Hao melihat sekelilingnya. Cahaya matahari terbenam menyinari mereka dan batu bata istana berkilauan dengan cahaya keemasan. Dia berkata, “Mimpi jauh lebih indah daripada kenyataan.” y2cGaq

“Kalau tidak, kenapa orang bilang ‘mimpi indah?” Zhou Sheng berkata, “Tapi kau pasti tidak bisa terlalu asyik dengan mimpi. Untuk jangka waktu tertentu, yang mau dilakukan Jenderal cuma tidur, karena apa pun yang dia mau akan muncul dalam mimpinya. Jadi, dia menjadi semakin kecewa dengan kenyataan dan akhirnya, itu meledak dengan letupan seperti gelembung sabun.”

Yu Hao tidak bisa memasuki istananya sesuka hati ketika dia bermimpi dan mungkin dia pernah berada di sini, tapi dia tidak akan mengingat apa pun setelah dia bangun. Dia cuma bisa membangun mimpi yang begitu indah dengan mengandalkan kemampuan Zhou Sheng. Mendengarkan kata-kata Zhou Sheng sekarang, mungkin rasa kehilangannya akan berlipat ganda setelah dia bangun.

“Dimengerti.” Yu Hao berkata, “Tapi, biarkan aku mengingat mimpi malam ini ba.”

Zhou Sheng tidak memaksakan apa pun. Dia mengangkat tangannya dan cahaya dari matahari terbenam mengenai dirinya disertai kehangatan. fyNQrM

Yu Hao menutup matanya lalu Zhou Sheng menekan tangannya ke dahinya.

“Kamu benar, Jenderal.” Yu Hao berkata, “Bahkan dalam mimpiku, aku tidak akan menjadi lawanmu.”

“Jangan merendahkan diri!”  Zhou Sheng berkata, “Selamat malam!”

Yu Hao bangun. Dia meraba-raba ponselnya dengan grogi dan memeriksa waktu—jam 4 pagi, dia bisa terus tidur. Namun, Zhou Sheng bangun dari ranjang yang berdekatan dan pergi mandi. Yu Hao memainkan gim di ponselnya sebentar dan menguap. Ketika Zhou Sheng kembali dengan hanya memakai celana dalam, lalu dia mengangkat selimutnya dan berbaring di bawahnya. Hv9aK6

“Zhou Sheng,” panggil Yu Hao.

Un.” Zhou Sheng sedang menatap teleponnya.

“Maafkan aku.”  Yu Hao berkata, “Aku cuma tidak mau melibatkanmu.”

“Tidak peduli tentang apa yang mereka katakan.” Zhou Sheng dengan santai berkata, “Aku tidak peduli tentang itu.” iohCnp

Yu Hao berkata, “Kalau ada orang yang menunjuk dan membicarakanmu di belakang punggungmu, bagaimana mereka bisa diabaikan? Kalau memang begitu, biarlah, tapi mereka bahkan menuduhmu secara tidak adil seperti itu ….”

Zhou Sheng, “Apa kau mengajakku bertengkar lagi?”

Yu Hao hanya bisa berhenti berbicara sambil diliputi rasa bersalah. Zhou Sheng berkata tanpa daya, “Leluhur kecilku, kenapa kau sangat peduli dengan pendapat orang lain? Apa itu mempengaruhi kelulusanmu? Berapa banyak uang yang kau hasilkan? Apa yang kau makan? Apa kau akan kehilangan sepotong daging kalau mereka membicarakanmu?”

Yu Hao berkata,” Mungkin karena nenekku dulu adalah seorang yang sangat peduli, jadi karena aku dibesarkan olehnya, aku juga menjadi sangat peduli tentang orang lain yang membicarakan orang tuaku. Juga, jika mereka berbicara tentangku, aku masih dapat menerimanya, tapi jika mereka berbicara tentangmu, aku tidak bisa.” t7vFTq

Zhou Sheng berkata, “Anggap saja aku tidak bisa mendengar apa pun yang dikatakan orang di belakangmu dan tangkap siapa pun yang berani untuk mengatakan apa pun. Aku akan memukulnya setiap kali ada yang datang, setelah kau cukup memukulnya, tidak ada yang akan mengatakan apa-apa lagi. Ini bukan urusan mereka, mereka hanya pemakan wortel asin yang khawatir dengan rasa wortel yang hambar karena tidak ada hal lain yang lebih baik untuk dilakukan. Ayo, apa yang mereka katakan di obrolan kelasmu? Bilang padaku, aku akan memaki mereka untukmu satu per satu.”

Bagaimana mungkin Yu Hao berani untuk mengatakannya pada Zhou Sheng? Dia dengan cepat berkata, “Mereka tidak bilang apa-apa.”

Please visit langitbieru (dot) com

Zhou Sheng, “Jadi, apa maksudnya kau membahas ini denganku selama setengah hari? Apa menurutmu lucu mengolok-olokku seperti ini?”

Yu Hao, ” ….” 8 sTdz

Penampilan Zhou Sheng yang beringas segera mengingatkannya pada Sage Agung yang membawa Jingubang di bahunya dan terlihat seperti tidak takut pada langit atau bumi—dia akan menghancurkan siapa pun yang berani menghalangi jalannya dengan satu ayunan tongkatnya. Kemudian, dia mulai tertawa.

“Apa kau masih mau pindah asrama?” Zhou Sheng bertanya.

“Tidak mau lagi,” Yu Hao menjawab.

Zhou Sheng mematikan lampu dan meletakkan ponselnya. Sedangkan Yu Hao berbaring menyamping di dalam kegelapan saat dia menghadap Zhou Sheng. RhTvgb

Setelah beberapa saat, Zhou Sheng tiba-tiba berkata, “Hari itu, kau tidak melihat bagian belakang poster kompetisi bersepeda, bukan?”

Yu Hao menjawab dengan bingung, “Tidak, kenapa?”

“Tidak ada. Selamat malam,” kata Zhou Sheng.

Yu Hao, “???” ZERefi


Keesokan harinya, mereka menghadiri kelas seperti biasa dan Yu Hao masih duduk bersama Zhou Sheng. Yu Hao tahu kalau semua orang di ruang kuliah mencibir dan menatap mereka dan rasanya seolah-olah punggungnya telah berulang kali ditusuk duri. Namun, Zhou Sheng tidak peduli dan hanya melakukan apa pun yang dia inginkan. Dia berbaring telentang di atas meja saat dia tidur siang dan tidak menunjukkan reaksi sedikit pun.

Yu Hao terus mengatur kondisi mentalnya dan mengatakan pada dirinya sendiri untuk tidak peduli dengan pendapat orang lain. Sore harinya, Zhou Sheng pergi ke kelas voli, sementara Yu Hao tidur siang dan melakukan revisinya sendiri di perpustakaan. Sinar matahari musim semi masuk melalui jendela Prancis yang besar, membuatnya mengantuk dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berbaring di meja untuk tidur sebentar.

Dia merasa seperti telah terperangkap begitu dalam sehingga tidak mungkin untuk melepaskan dirinya dari lubang – dia terlalu menyukai Zhou Sheng. Mengapa dia selalu menyukai pria lurus? Dan yang lebih buruk adalah, Zhou Sheng selalu memperlakukannya dengan baik. Ini menyebabkan Yu Hao seolah-olah berjalan di atas kulit telur setiap hari karena dia takut kehilangan apa yang dia miliki dan itu sangat melelahkan. Begitu seseorang takut kehilangan apa yang mereka miliki, mereka tidak bisa menahan kematiannya sendiri—menyiksa orang lain dan menyiksa diri sendiri.

Jika siksaan ini berlanjut, cepat atau lambat Zhou Sheng akan kesal padanya dan menyuruhnya pergi. Pikiran yang tak terhitung jumlahnya muncul di benak Yu Hao selama tidur siangnya, tapi semuanya mereda secara bertahap. Setelah beberapa saat, pikiran-pikiran itu akan menggelembung ke permukaan lagi—terkadang akan manis, terkadang akan menjengkelkan, sampai akhirnya seseorang tiba-tiba saja memukul pelan punggungnya. tN0po7

“Yu Hao, kau tidak pergi ke gedung olahraga untuk melihatnya?” Seorang pria dari kelas olahraga berkata, “Sesuatu terjadi, ada perkelahian, ayo pergi!”

“Apa?!” Yu Hao belum sepenuhnya terbangun dari tidur siangnya, wajahnya tampak kosong.

Sore ini, di ruang olahraga telah terjadi pertarungan kelompok berskala terbesar antara dua kelas sejak berdirinya perguruan tinggi, yang menimbulkan sensasi besar di seluruh sekolah. Zhou Sheng telah mengalahkan sepuluh orang sendirian dengan mudah dan dengan satu pertempuran ini, dia telah berubah menjadi dewa !

Ketika Yu Hao bergegas ke ruang olah raga, ada seorang siswa dari klub fotografi dengan DSLR yang memamerkan keterampilan fotografinya yang luar biasa kepada para juniornya: Pengambilan gambar beruntun dinamis kecepatan tinggi, 20 bidikan per detik, pemutaran cepat berkelanjutan seperti  film 24 fps. Dalam tembakannya, Zhou Sheng membungkus tinjunya dengan pakaian olahraganya saat dia memukuli siswa dari Kelas 3 Olahraga sampai mereka merangkak di lantai. aqnfpm

Yu Hao, ” ….”

Lapangan bola voli yang luas benar-benar kosong dan banyak terdapat bekas dari darah mimisan telah menyembur ke dinding. Bahkan ada sepatu kulit dari seorang penjaga keamanan yang tertinggal di lantai. Yu Hao melihat pemandangan ini sejenak sebelum berbalik dan berlari menuju kantor administrasi perguruan tinggi.

Please visit langitbieru (dot) com

“Kau datang pada saat yang tepat, Yu Hao.” Ketika Sekretaris Liga melihat Yu Hao tiba, dia melambai padanya, “Aku baru akan pergi mencarimu.”

Yu Hao baru saja tiba di koridor ketika dia melihat Zhou Sheng, Fu Liqun dan sekelompok besar orang dari Kelas 2 Olahraga berdiri di sisi kiri koridor seolah-olah mereka disuruh berdiri di sana sebagai hukuman. Orang yang telah memimpin orang-orang di Kelas 3 Olahraga untuk memprovokasi mereka di Golden Peak masih mimisan–dia tampak seperti ayam jantan yang kalah saat dia berdiri diam di sisi lain dari koridor dan menunggu hukuman. IeUMoW

Kedua tangan Zhou Sheng dimasukkan ke dalam sakunya saat dia melihat ke sisi lain seolah-olah merasa bosan. Namun, begitu Yu Hao datang, Zhou Sheng segera mulai mengerutkan kening.

“Dia di sini.” Sekretaris Liga mendorong pintu ruang pertemuan dan membawa Yu Hao masuk. Dekan, Lin Xun, Xue Long, Wakil Kepala Sekolah dan guru kelas 3 semuanya  di sana. Bahkan Ye Jin juga ada di sana. Hanya Chen Yekai yang tidak bisa ditemukan.

Zhou Sheng segera membuka pintu dan masuk. “Ini tidak ada hubungannya dengan Yu Hao!”

“Zhou Sheng, ke luar.” Dekan berkata dengan dingin, “Kami tidak akan mentolerir kelancanganmu!” qVfySZ

Yu Hao dengan cepat melambaikan tangannya pada Zhou Sheng untuk memintanya untuk tidak bersikap impulsif. Awalnya, dia berpikir bahwa semuanya telah diselesaikan, tapi dia benar-benar tidak menyangka kalau mereka akan tetap bertengkar. Selain itu, ketidakhadiran Chen Yekai sekarang membuatnya merasa khawatir.

Xue Long berkata, “Yu Hao, apa kau tahu apa yang terjadi?”

Yu Hao menjawab, “Saya tidak tahu. Saya belajar sendirian di perpustakaan.”

Di masa lalu, Yu Hao mungkin akan bekerja sama dengan Xue Long, tetapi setelah kasus Shi Ni, dia sudah tahu bahwa Wakil Kepala Sekolah dan Xue Long bias terhadapnya. Kali ini, bahkan Dekan ada di sini, jadi situasinya pasti lebih serius dari sebelumnya. PBRrK9

“Duduk dan bicaralah.” Profesor Lin Xun menawarkan dengan sopan.

Dekan menghela napas. Ini adalah ketiga kalinya Yu Hao melihat Lin Xun. Pertama adalah pada pertunjukan seni sastra di perguruan tinggi dan yang kedua adalah dalam pemutaran ingatan Zhou Sheng ketika mereka berada di dunia sadar.

“Apa yang bisa dikatakan tentang ini?!” Wakil Kepala Sekolah berseru, “Ini benar-benar konyol! Ini bahkan bukan sesuatu yang bisa didiskusikan!”

Xue Long berkata kepada semua orang, “Biar aku yang mengatakannya ba.” GNHO5n

“Ya.” Yu Hao dengan ragu-ragu menatap Xue Long dan bertanya, “Xue Laoshi, apa yang terjadi?”

Xue Long secara naluriah dapat merasakan bahwa Yu Hao tampaknya telah banyak berubah dibandingkan dengan bagaimana dia di masa lalu. Dia menganggap reaksi ini berarti bahwa dia telah menjadi lebih licik dari sebelumnya.

“Singkat cerita.” Xue Long berkata, “Zhou Sheng bertengkar dengan siswa di Kelas 3 Olahraga karena beberapa perselisihan sebelumnya dan beberapa di antaranya terkait denganmu, jadi kami memanggilmu untuk datang menanyakan situasinya.”

Persis seperti yang Yu Hao tebak. Kelas 2 Olahraga dan Kelas 3 Olahraga memiliki kelas bola voli hari ini. Seseorang dari sisi lain bernama Lei Hongbo yang memulainya lebih dulu; dia melakukan spike bola dengan niat mematikan dan telah melakukan spike pada kepala setter. 108Leg

Setternya adalah Fu Liqun. Fu Liqun menatap yang lain dengan penuh arti, lalu kepalanya dipukul lagi. Lima detik kemudian, Fu Ligun melompat untuk mencegat bola di gawang saat dia bekerja sama dengan pria jangkung lainnya bernama Xia Ye, lalu mereka menghancurkan dua bola berturut-turut ke wajah Lei Hongbo. Segera setelah itu, kedua belah pihak memberikan beberapa dorongan, lalu mereka berkelahi seperti yang telah mereka perbuat.

Pada saat berikutnya, Lei Hongbo bergegas maju dengan sekelompok orang untuk bertengkar dengan pihak lain, tetapi Kelas 2 Olahraga tiba-tiba bubar dengan suara whoosh dan Zhou Sheng —yang baru saja selesai pemanasan—muncul.

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao hanya membenci kenyataan bahwa dia tidak hadir di pertempuran di mana Zhou Sheng benar-benar berubah menjadi Dewa.

“Ceritakan pada kami tentang apa yang terjadi di Golden Peak ba.” Xue Long berkata, “Menurut apa yang dikatakan siswa lain, setelah kau kembali dari menginjak lapangan, kau menghasut Zhou Sheng untuk meminta Hong Leibo bertarung di luar sekolah. Apakah itu masalahnya?” Dbmast

Yu Hao menatap Xue Long dengan tenang, “Aku menghasut Zhou Sheng?”

“Itulah yang dikatakan orang lain,” Xue Long berkata dengan gelisah.

Yu Hao berpikir, kamu melakukan itu lagi?  Jadi dia berkata, “Siapa yang mengatakannya? Minta orang itu untuk ke luar dan menghadapiku.”

Wakil Kepala Sekolah meletakkan kacamatanya dan berkata, “Yu Hao, ada apa denganmu? Kenapa kau selalu membuat masalah?” AgdeK6

Dekan telah menatap Yu Hao dengan tatapan yang rumit sepanjang waktu. Seolah-olah matanya yang tajam bisa melihat langsung ke dalam hati Yu Hao. Semua rambut Yu Hao berdiri dari pandangannya dan dia lebih memperhatikan fakta bahwa Lin Xun hadir. Kenapa dia ada di sini? Masalah ini sama sekali tidak ada hubungannya dengan dia.

“Masalah apa yang saya sebabkan?” Yu Hao bertanya dengan polos, “Lei Hongbo adalah orang yang pertama kali mengancam kita di Golden Peak dan dia hampir menyerang Zhou Sheng saat itu.”

Guru kelas 3 Olahraga adalah seorang mahasiswa pascasarjana Lompat Tiang yang tinggi dan kurus dari departemen olahraga. Dia tidak tahu bagaimana menghadapi situasi ini. Bagaimana pun, dia adalah seorang mahasiswa yang baru lulus yang baru saja memperoleh gelar masternya dan berurusan dengan pertarungan kelompok skala besar seperti ini jauh melampaui batas kemampuannya. Dia melakukan yang terbaik untuk mengatakan, “Aku tidak ada saat itu dan setelah Hongbo kembali, dia mengatakan bahwa tidak ada yang salah dan itu semua hanya kesalahpahaman.”

“Di mana Chen Laoshi? Dia bisa bersaksi bahwa setelah kita kembali, kita semua sudah membicarakannya dengan baik.” e6J0vP

“Chen Yekai telah mengundurkan diri.” Dekan berkata dengan tenang, “Dia menyerahkan surat pengunduran dirinya hari ini dan kami sudah menyetujuinya.”

Translator's Note

Panggilan yang digunakan oleh orang tua atau orang dewasa ketika memanggil anak-anak untuk dimarahi

Translator's Note

Ini adalah ungkapan khusus yang berhubungan dengan beberapa acara TV terkenal, yang sekarang biasa digunakan untuk menyebut seseorang yang menjadi Dewa. Di acara TV, ada beberapa daftar Dewa lirc, dan mereka yang berhasil masuk dalam daftar ini akan menjadi ‘dewa’, yang merupakan frasa yang digunakan dalam kasus ini.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment