English

Merebut MimpiCh39 - Pengunduran Diri

1 Comment

Penerjemah : Via

Edit : jeff 5z3GLs


Yu Hao segera menyadari bahwa masalahnya mungkin cukup serius.

“Kenapa?!” Yu Hao bertanya dengan tidak percaya, tetapi di saat yang bersamaan semua spekulasi yang ada di hatinya seolah-olah telah dikonfirmasi.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Lin Xun tampaknya telah mengamati reaksi Yu Hao sejak awal, pada saat ini dia bertukar pandang dengan Dekan –  Yu Hao menyadari pertukaran ini! Mereka menyembunyikan sesuatu!

“Biarkan siswa lain kembali ke kelas mereka.” Dekan tidak lagi bertanya pada Yu Hao, “Panggil Zhou Sheng, suruh dia masuk.” KzL9dD

Sekretaris Liga berdiri dan keluar untuk memberi tahu yang lainnya. Tidak lama kemudian semua orang pergi kecuali Zhou Sheng, yang masuk dan menarik kursi untuk duduk di sebelah Yu Hao. Dia melihat Dekan dengan tatapan jijik.

“Secara terang-terangan terlibat dalam pertarungan kelompok di dalam sekolah.” Dekan berkata, “Xue Laoshi sudah menelepon ayahmu. Dia akan datang nanti siang, kita akan lihat apa yang akan dikatakan ayahmu.”

Yu Hao menahan napas. Zhou Sheng mengerutkan kening dan tidak menanggapi, tetapi matanya beralih menatap Lin Xun.

“Katakan saja apa maumu ba.” Zhou Shen tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis, “Kenapa harus melibatkan orang tua? Aku bukan siswa sekolah menengah lagi.” C0lVTG

Dekan berkata, “Perbuatan ini adalah sesuatu yang hanya dilakukan oleh siswa sekolah menengah, jadi kami hanya bisa menanganinya seperti yang mereka lakukan di sekolah.”

“Dekan ……” Yu Hao hendak berbicara, tetapi Zhou Sheng menghentikannya.

“Oh.” Zhou Sheng berkata, “Kau akan membujukku untuk mundur lagi? Sudah berapa kali kau melakukan hal seperti sekarang ini?”

Lin Xun berkata kepada Dekan, “Lihatlah sikapnya, dia sangat sombong.” YkBHsc

Zhou Sheng mencibir, “Bukan berarti aku ini karung pasir yang rela membiarkan orang lain memukuliku tanpa melakukan perlawanan apapun.”

“Kamu hanya menyebarkan rumor!” Lin Xun meraung marah dan membanting meja. Yu Hao melompat ketakutan.

“Zhou Sheng!” Dekan berteriak marah, “Apa kamu tidak tahu cara menghormati gurumu?!”

Zhou Sheng berkata malas, “Apa yang sebenarnya kalian inginkan? Tidak bisakah kalian langsung mengatakannya saja?” 7AFYXo

Jelas, Dekan sepertinya benar-benar marah. Xue Long berdiri dan berkata,. “Keluar! Keluar dari sini sekarang juga!”

Zhou Sheng tampak tidak tertarik, “Baik, baiklah. Memintaku datang hanya untuk mengusirku pergi. Semua tanda berantakan ini…”

Ye Jin dan Yu Hao tidak bisa menahan diri untuk tertawa ‘pfft’, tapi sikap mereka ini malah seperti menambahkan bensin ke dalam api. Wajah Dekan menjadi terlihat jelek.

Zhou Sheng baru saja berdiri ketika suara ketukan terdengar di pintu dan Chen Yekai masuk. EylJDF

Yu Hao segera memanggilnya, “Chen Laoshi!”

Hal pertama yang dilihat Chen Yekai ketika dia baru saja masuk adalah telapak tangan Yu Hao – telapak tangan Yu Hao masih terbungkus lapisan perban.

Langit Bieru.

Chen Yekai memberi isyarat pada Zhou Sheng untuk duduk terlebih dahulu, “Aku baru saja mendengar tentang hal ini, jadi aku datang.”

Dekan berkata pada Chen Yekai, “Kembali dan selesaikan penyerahanmu. Yekai masalah ini tidak ada hubungannya denganmu.” 7vk90d

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Itbe Vtfcu afgxfpea xfalxj vlj wfcufajtel yjtkj Jtfc Tfxjl jxjc wfcuecvegxjc vlgl

Jtfc Tfxjl wfcpjkjy, “Vfyfiew wfijxexjc rfgjt afglwj, wfgfxj wjrlt weglv-weglvxe. Vfwejcsj, rlijtxjc iltja nlvfb JJKN vjgl ijqjcujc ybij nbil lcl. Cxe yjge rjpj wfcvjqjaxjccsj vjgl ulwcjrlew, rlxjqcsj wecuxlc sjcu afgqfcalcu, ajql xlaj rftjgercsj yfgerjtj ecaex jvli, yexjc?”

Dekan meninggikan suaranya, “Chen Yekai apa kamu mencoba berusaha untuk menghancurkan pot sampai berkeping-keping hanya karena sudah retak?!”

Jtfc Tfxjl wfwyexj qbcrficsj vjc wfcujyjlxjc Gfxjc. Glj yfgxjaj qjvj Vfxgfajglr Oluj, “Djcae jxe wfcegecxjc ijsjg qgbsfxabg. Te Ljb, Itbe Vtfcu, qfgul vjc aeaeq algjlcsj.” bwhK6H

Chen Yekai memproyeksikan video dari ponselnya ke layar proyeksi. Video itu memutar segalanya, termasuk perkelahian antar kelompok yang terjadi sebelumnya. Yu Hao berpikir, Aku harus minta salinan video ini dari Chen Yekai nanti. Zhou Sheng terlihat sangat tampan di sini. Di akhir perkelahian, dia bahkan mengambil tongkat billiard dari sudut ruangan dan menggunakannya seolah itu adalah Jingubang, dan berjongkok di lemari besi layaknya Sun Wukong saat dia melihat ke bawah pada sekelompok orang yang telah mengalami kekalahan di tangannya.

“Lie Hongbo yang lebih dulu memulai perkelahian.” Setelah Chen Yekai menonton keseluruhan video itu, dia memutarnya kembali dan berjalan ke layar proyeksi sambil menunjuk saat Lie Hongbo melempar bola ke arah Fu Liqun. Lalu dia berkata pada Ye Jin, “Setelah kita menuruni gunung kemarin malam, Hongbo seharusnya masih marah, ‘kan? Ye Jin, jika tidak, kamu tidak akan mengirimkan pesan WeChat kepadaku.”

Ye Jin kebingungan saat Chen Yekai menatapnya dengan serius.

“Benar.” Ye Jin menjawab dengan gelisah, “Jadi saya ingin meminta Chen Laoshi untuk … Zhou Sheng.” NSl Wm

Chen Yekai berbicara kepada semua orang yang ada di sana, “Aku sudah berbicara kepada Zhou Sheng dan Zhou Sheng sudah berjanji kepadaku bahwa selama Lei Hongbo tidak mencoba memprovokasinya lagi, dia tidak akan memulai perkelahian. Oke, itu saja, aku akan kembali untuk menyelesaikan penyerahanku. Aku akan pergi sekarang.”

Chen Yekai mengambil ponselnya dan mendorong pintu terbuka untuk pergi. Dekan sama sekali belum menonton video CCTV itu, dan sekarang wajahnya memucat.

“Chen Laoshi!” Zhou Sheng tiba-tiba berdiri dan bergegas pergi keluar seperti embusan angin.

Yu Hao juga ikut berdiri karena dia ingin mengikuti mereka, tetapi Dekan menghentikannya, “Yu Hao, tetap disini. Aku masih punya beberapa pertanyaan untukmu. Semua guru harusnya masih bekerja, kalian semua bisa pergi lebih dulu.” PhV4Ls

Pintu konferensi ditutup sekali lagi, hanya menyisakan Lin Xun, Dekan, dan Yu Hao. Yu Hao menyipitkan matanya mencoba mengartikan eskpresi Lin Xun untuk mendapatkan beberapa petunjuk, tetapi dua orang yang duduk di seberang meja panjang itu terlihat sangat tenang.

“Apa yang kamu coba analisis?” Dekan bertanya, “Mahasiswa Yu Hao”

“Saya tidak akan berani.” Yu Hao menjawab, “Silakan diteruskan.”

“Kaikai!” Zhou Sheng mengejarnya sampai keluar dari kampus dan terus memanggil Chen Yekai. JudKnN

Hari ini Chen Yekai mengenakan kaos putih panjang ramping, di bawah kaos tipisnya, garis besar bahu dan punggungnya tampak berbeda dan erotis di bawah cahaya matahari. Rambutnya yang agak panjang menutupi sisi alisnya. Penampilan mudanya jika dilihat dari samping tampak tidak jauh berbeda dengan banyak mahasiswa yang mondar-mandir di area kampus.

“Kenapa?” Zhou Sheng bertanya.

Story translated by Langit Bieru.

Chen Yekai berbalik, pandangannya kosong.

“Zhou Sheng.” Chen Yekai menjawab, “Aku hanya bisa membantumu sampai disini. Di masa depan, kamu harus …… tidak …… lupakan.” awljPs

Zhou Sheng tahu apa yang ingin dia katakan: Di masa depan, dia harus lebih bijaksana dan  berhenti menimbulkan masalah atau berkelahi. Kamu tidak bisa mengandalkan perkelahian untuk menyelesaikan masalah di masyarakat ini. Tetapi Chen Yekai yang berkata ‘lupakan’, syarat dengan emosi.

“Kaikai, maafkan aku.” Zhou Sheng, “Karena membuatmu berada dalam masalah lagi. Tetapi kenapa, bahkan kau tidak mengatakan sepatah kata pun sebelum ……”

“Zhou Sheng,” Chen Yekai menyela Zhou Sheng dan mengatakan dengan sungguh-sungguh, “Sebenarnya, aku selalu iri padamu.”

Zhou Sheng mengerutkan alisnya. Dia sangat menyukai potongan alis yang ditata oleh tukang cukur Chen Yekai sebelumnya. Sekarang, setiap kali dia pergi memotong rambut, dia selalu bersikeras untuk merapikan alisnya. Lbhdcm

“Terkadang, aku sangat berharap bisa memiliki Jingubang di tanganku.” Chen Yekai berkata, “Agar aku bisa menghancurkan semua hal buruk dan serakah itu, semua orang munafik yang aku benci, bahkan seluruh dunia ini.”

Zhou Sheng teringat apa yang dikatakan oleh Chen Yekai pada malam hari pertama Tahun Baru.

“Tapi aku tidak tahu bagaimana cara memainkan Sun Wukong dengan baik.” Senyum Chen Yekai mengandung kepahitan yang tidak bisa dijelaskan, “Jadi ……” Dia berpikir sebentar sebelum melanjutkan perkataannya, “Aku tidak bisa menjadi Laoshi-mu. Kamu tidak takut pada apapun, dan aku sangat iri padamu, Zhou Sheng. Aku tidak tahu apakah ini adalah hal yang baik atau buruk. Jika ini adalah siswa lain, mungkin aku akan mengatakan: kamu perlu belajar bagaimana menjadi lebih baik dan dewasa di masa depan ……”

Ekspresi Zhou Sheng menjadi rumit saat dia menatap Chen Yekai. MF5rt8

“Tapi di dalam dirimu aku melihat kegigihan dan sikap implusif yang aku usahakan sekuat tenaga untuk mempertahankannya, tapi pasrah untuk kalah sejak lama.” Chen Yekai berkata, “Hidup mempunyai banyak cara untuk mengalahkanmu secara perlahan. Aku sudah dipukuli sampai begitu parah hingga seluruh tubuhku menjadi memar seperti sekarang, jadi aku tidak lagi memenuhi syarat untuk menjadi gurumu. Aku hanya bisa mengatakan ……”

Chen Yekai mengangkat bahunya, “Aku berharap yang terbaik untuk kalian semua. Pelajari bagaimana cara melindungi diri dengan baik ba, dan juga melindungi Yu Hao.”

Chen Yekai berbalik untuk pergi, tetapi Zhou Sheng tiba-tiba berkata, “Di dunia ini tidak ada yang bisa menjatuhkanku.”

Chen Yekai menoleh dan menjawab, “Semua orang berpikir begitu ketika mereka berusia 21 tahun. Suatu hari, kamu akan menyadari betapa tidak pentingnya dirimu dalam menghadapi takdir.” qp0jok

Zhou Sheng menjawab, “Tidak, aku tidak sama, karena aku memiliki perisai.”

Di dalam ruang konferensi, Yu Hao dengan tenang menatap Lin Xun.

“Kamu melakukannya dengan cukup baik di jurusanmu.” Lin Xun berkata, “Tapi psikologi bukanlah apa yang disebut jurusan memanipulasi pikiran orang lain, juga bukan semacam membaca pikiran ……”

Yu Hao melanjutkan, “Ini adalah ilmu yang mempelajari fenomena psikologis, fungsi mental serta aktivitas  perilaku manusia di bawah pengaruh mereka.” VL9E4Q

“Un.” Dekan mencoba untuk meringankan percakapan sambil berkata, “Kamu cukup populer. Xue Long mengatakan bahwa kamu mahir dalam membangun hubungan sosial, jadi kamu bisa bergaul dengan baik dengan temanmu di kelas olahraga.”

Yu hao mengoreksi, “Teman saya hanya Zhou Sheng, Fu Liqun, dan Chen Laoshi. Zhou Sheng adalah mahasiswa yang populer. Apa yang ingin Dekan ingatkan pada saya? Saya tidak mencoba memprovokasi siapapun untuk memulai perkelahian.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Aku yakin kamu tidak akan melakukannya.” Dekan berkata, “Karena dirimu, beberapa hal telah terjadi dan menurutku itu sama sekali tidak ada hubungannya denganmu, jadi aku ingin mendengar pendapatmu.”

“Tentang apa?” Yu Hao menjadi was-was. Dia selalu berpikir bahwa Lin Xun pasti memiliki tujuan atau motif lain untuk berada di sini. isCPOV

Lin Xun mengeluarkan ponselnya dan memutar rekaman suara. Suara dalam rekaman itu tidak terdengar jelas, tapi dia yakin itu adalah milik Chen Yekai.

” …… Itu adalah dia. Saat aku melihatnya, hanya ada satu pertanyaan yang memenuhi pikiranku – dalam siklus reinkarnasi ini aku bertemu dengan anak lain seperti Ryuusei ……”

“Yu Hao mempercayai dan mengandalkanku. Aku memintanya untuk memilih kemeja, dan dia memilih baju favorit Ryuusei saat dia masih hidup. Ini terdengar sangat konyol ……”

“Baiklah.” Suara wanita terdengar, “Nicky, berhentilah membuang-buang waktumu untuk hal yang tidak penting, kamu sudah sedikit gila.” QFRMug

Setelah hening beberapa saat, Chen Yekai berkata, “Tentu saja itu tidak mungkin. Bahkan jika kita mengikuti kerangka waktu siklus reinkarnasi Tiongkok, dia tidak akan kembali menemuiku secepat ini. Tapi, kupikir jika memungkinkan, maka mungkin, suatu hari nanti, aku akan memiliki hidup baru ……”

“Pertama, cinta bukanlah segala sesuatu yang ada dalam hidup.” Suara wanita itu mendesak, “Kedua, Nicky, masyarakat di Tiongkok tidak akan menerimanya ……”

Lin Xun menghentikan rekaman itu.

Yu Hao mendongak dan bertemu dengan tatapan Lin Xun. Sebuah gambaran melintas di benaknya – kemeja putih di rumah Chen Yekai, foto yang diambil di depan air terjun lguazu, dan …… TlxumL

…… Percakapan mereka sebelum turun dari tebing Gunung Tianqing.

“Sebelum Yekai kembali ke negara itu, dia pernah mengalami halusinasi yang cukup parah.” Lin Xun berkata pada Yu Hao, “Aku pikir jika lingkungannya berubah, kondisinya akan membaik, tetapi aku tidak menyangka ……”

“Dari suara di dalam rekaman itu, tempat rekamannya seharusnya berada di Kafe Bunga.” Yu Hao tiba-tiba menyela Lin Xun dan berkata, “Putar ulang?”

Lin Xun, ” …… ” YiVRM4

Dekan mengerutkan kening saat dia mengamati Yu Hao.

Yu Hao mencoba mendengarkannya lagi, dia bertanya, “Saya mendengar suara saya di latar belakang rekaman itu, ‘Tuan Wang satu cangkir Teh Hijau Susu Matcha.

Ekspresi Lin Xun sedikit berubah, tetapi dia dengan cepat menenangkan diri. Yu Hao berkata, “Saat itu, hanya ada dua orang yaitu Liang Laoshi dan Chen Laoshi. Mengapa Anda menguping percakapan mereka?”

Ekspresi Lin Xun berubah seketika. Dekan berkata marah, “Perhatikan kata-katamu! Mahasiswa Yu Hao! Profesor Lin selalu khawatir dengan kondisi Chen Yekai, jadi dia meminta Jinmin untuk menasehatinya tentang masalah psikologisnya setiap saat!” P3h2Mt

Yu Hao, “Oh, begitu?”

Yu Hao selalu merasa bahwa dia seperti telah mengembangkan hobi aneh yang dia pelajari dari Zhou Sheng – dia sekarang memiliki kemampuan untuk bersinar dan menganggap dirinya sebagai matahari. Setiap kali dia melihat sesuatu yang gelap, dia ingin memancarkan cahaya yang kuat untuk meneranginya, serta mengamati kegugupan gumpalan kegelapan itu karena terus menghindari cahayanya.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Baiklah kalau begitu.” Yu Hao bertanya, “Lalu apa hubungannya hal itu dengan saya?”

Dekan menjawab, “Dengan alasan bahwa kondisi Chen Laoshi sedang memburuk, dia merasa tidak cocok lagi untuk menjadi guru. Dan aku tidak ingin mendengar rumor yang tersebar di kampus tentang pengunduran dirinya. Lagipula, di bawah sistem saat ini ……” o193eO

Yu Hao melanjutkan, “Homoseksualitas mungkin tidak lagi dianggap sebagai penyakit mental, tetapi hal itu tetap tidak diinginkan.”

Lin Xun menambahkan, “Bukan hanya homoseksualitas, tetapi hubungan antara guru dan murid.”

Dekan menjawab, “Benar, secara pribadi, aku tidak ingin menganggu kehidupan pribadi guru dan murid. Namun, kamu perlu mengingatkan dirimu sendiri bahwa selalu ada garis yang berbeda antara kehidupan pribadi dan identitas seseorang dalam masyarakat. Ada waktu dan tempat untuk segalanya. Demikian pula, dalam beberapa tahun terakhir, lingkungan politik domestik dan opini publik telah mengalami kemunduran dalam hal ini, dan kamu tidak akan memiliki cara untuk mengendalikannya.”

Yu Hao tidak menanggapi. Sekarang dia mengerti arti di balik tatapan rumit Dekan. 5YMwEu

Yu Hao, “Perkembangan moralitas manusia dipenuhi dengan lika-liku seiring kemajuan zaman.”

Dekan, “Benar, dalam jangka panjang. Tetapi kuncinya adalah ‘lika-liku‘-nya. Dalam jangka pendek, itu belum tentu maju, dan hanya bisa diisi dengan lika-liku, misalnya, kehidupan individu seseorang.”

“Mari kira lihat dari perspektif yang berbeda ba,” Dekan melanjutkan, “Mari kita bahas ini seolah-olah ini adalah hubungan heteroseksual. Di antara premis kesetaraan, hubungan antara guru – murid juga bertentangan dengan etika profesional, dan ini berlaku bahkan di negara-negara Eropa dan Amerika, serta di universitas negeri dan swasta. Itu tidak hanya mempengaruhi rasa keadilan di lingkungan itu sendiri, tetapi juga menghancurkan hubungan etis di dalamnya. Tujuh Pasal Merah dari universitas dan perguruan tinggi juga secara eksplisit melarang perilaku semacam ini.”

Yu Hao membantah, “Kami tidak sedang menjalin hubungan.” oVKl19

“Seseorang melihatmu bermalam di asrama Chen Yekai.” Ucap Dekan dingin.

Yu Hao tertawa terbahak-bahak, “Saya bukan perempuan. Hari itu beliau mabuk, jadi saya mengantarnya pulang, karena saya khawatir kalau dia tidak memiliki seseorang untuk merawatnya ……”

Lin Xun berkata, “Jika rekaman ini tidak ada, mungkin kamu tidak bersalah. Tapi karena Chen Yekai menyebutmu, itu menjadi cukup penting.”

Dekan, “Yu Hao, aku masih percaya bahwa kamu tidak bersalah atas apa yang sudah terjadi. Aku hanya berpikir untuk menjelaskan masalah ini kepadamu.” 6AXV2f

“Apa Chen Laoshi tahu kalau kalian merekamnya?” Tanya Yu Hao di akhir percakapan mereka.

“Dia mengundurkan diri atas kemauannya sendiri.” Dekan menjelaskan, “Dengan alasan bahwa dia memerlukan istirahat, jadi wajar saja tidak ada yang mengingatkannya tentang hal ini.”

Pada saat ini di kantor yang berdekatan dengan ruang konferensi, raungan samar Zhou Laichun dan teriakan marah Zhou Sheng melintas – pecah menjadi perkelahian. Yu Hao segera duduk tegak, lalu suara keras terdengar tepat setelahnya.  Tidak ada yang tahu apa yang telah rusak.

Mereka menghancurkan barang-barang di kampus?! Yu Hao menjadi gelisah, tetapi Dekan sudah terbiasa melihat badai yang ganas itu, jadi dia tidak terganggu dan bersikap seolah-olah tidak ada yang terjadi. 5roMIZ

“Terima kasih Laoshi.” Yu Hao mulai menghawatirkan keadaan Zhou Sheng. Dia bangkit dan berkata, “Saya tidak memiliki pertanyaan lagi.”

Akhirnya Lin Xun berkata, “Aku harap kamu tidak menghubungi Yekai lagi. Biarkan dia istirahat dulu ba. Hari ini, demi kamu ……”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dekan menengahi, “Lin Laoshi, sudah cukup.”

Lin Xun tidak lagi berbicara lebih lanjut. Yu Hao menahan amarahnya, dan jika bukan karena Zhou Sheng sudah mengingatkannya untuk tidak berbicara terlalu banyak, Yu Hao tidak tahu berapa banyak kebenaran buruk yang akan dia ungkapkan pada Lin Xun, seperti senapan mesin yang melepaskan tembakan secara berurutan. 3PSV5M

Translator's Note

Dia sebenarnya berkata ‘semua lingkaran dan garis silang ini …’. Lingkaran = Benar dan Garis Silang = Salah; Aku pikir ZS mengatakan bahwa mereka akan menandai benar dengan lingkaran, kemudian segera menandainya salah dengan garis silang lmao.

Translator's Note

Kalimat ini memiliki banyak arti tergantung konteksnya, tetapi pada umumnya itu adalah suatu tindakan yang dilakukan sembarangan karena kau merasa kacau.

Translator's Note

Tujuh pantangan dalam mengajar, seperti tidak mencontek, tidak ada hubungan guru – murid.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment