English

Merebut MimpiCh40 - Perlindungan

1 Comment

Penerjemah : jeff


Ketika Yu Hao meninggalkan ruang konferensi, pertengkaran antara Zhou Sheng dan ayahnya sudah berakhir. Zhou Laichun terus meminta maaf kepada Wakil Kepala Sekolah, sementara Xue Long dan Wakil Kepala Sekolah pergi dengan wajah pucat yang mengerikan. njXwZk

“Dasar brengsek ……” Di tengah koridor, Zhou Laichun bahkan memukul kepala Zhou Sheng.

Zhou Sheng menatap Yu Hao dengan penuh arti saat kepalanya tiba-tiba dipukul; meledak lagi, dia meraung, “Hentikan!”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Melihat bagaimana pasangan ayah dan anak itu akan bertengkar lagi, Yu Hao buru-buru berlari dan menarik Zhou Sheng pergi. Begitu Zhou Laichun melihat Dekan, dia dengan cepat mendekatinya untuk meminta maaf, sementara Zhou Sheng pergi ke belakang gedung perguruan tinggi untuk merokok, tampak gelisah.

“Aku didiskualifikasi dari semi-final.” Zhou Sheng berkata, “Maaf, aku tidak bisa membawamu ke Australia.” XLC35s

“Apa? Australia?” Ketika Yu Hao tiba-tiba mendengar informasi yang tidak relevan ini, pikirannya diliputi kebingungan sejenak.

Zhou Sheng berkata, “Sudahlah.” Saat dia berbicara, dia menatap hutan di belakang kampus; kerutan di antara alisnya semakin dalam, seolah dia sedang mempertimbangkan kemungkinan tindakan balasan. Ketika dia melihat Yu Hao pergi, dia mengerutkan kening. “Mau pergi kemana?”

“Aku harus mencari Chen Laoshi ……”

“Jangan pergi!” Zhou Sheng berteriak keras pada Yu Hao, menghentikannya. aDiO2L

Yu Hao membalas, “Dia mengundurkan diri! Dia pergi! Aku tidak bisa membiarkan dia pergi seperti ini!”

Zhou Sheng menunjuk ke jalan di belakang kampus, “Pergilah, pergi saja. Apa kau akan memilih dia atau aku?”

Yu Hao, “Zhou Sheng! Ini berbeda, semua itu tidak berarti apa-apa. Aku hanya ingin membujuknya!”

Zhou Sheng hanya menatap Yu Hao. Yu Hao mengerutkan kening saat dia menatap Zhou Sheng. Zhou Sheng menjawab, “Kalau kau ingin pergi, pergilah.” Saat dia berbicara, dia duduk di satu sisi dan tidak melihat Yu Hao lagi. EkOTzg

Yu Hao hanya bisa duduk di sampingnya. Zhou Sheng meliriknya.

Yu Hao, “Puas?”

Zhou Sheng mematikan rokoknya dan bangkit, “Mulai sekarang, jangan mencari Kaikai. Serahkan sisanya padaku.”

Yu Hao tiba-tiba tersadar, dan keterkejutan membanjiri matanya. fgnqdO

Zhou Sheng, “Apa kau puas?”

Yu Hao segera merasa agak malu. Zhou Sheng berkata, “Apa kau melupakan sesuatu? Apa kau tidak akan peduli padaku sama sekali? Ah?!”

Yu Hao segera bangkit, “Ayahmu dia …… Zhou Sheng! Jangan seperti itu! Ini tidak seperti kamu tidak tahu bagaimana perasaanku!”

“Oke oke.” Zhou Sheng berkata, “Berhenti, jangan terlalu klise. Setidaknya Xue Long masih memiliki kebijaksanaan dan tidak memfitnahmu di depan Ayahku. Apa yang mereka tanyakan padamu di ruang konferensi?” 7sf05P

Yu Hao memberinya gambaran singkat tentang apa yang terjadi dengan suara lembut. Di tengah ceritanya, suara marah Zhou Laichun terdengar dari kampus, “Zhou Sheng! Kesini kau bajingan!”

Zhou Sheng segera memotong pembicaraan Yu Hao, “Aku perlu melakukan sesuatu, aku akan kembali dan mencarimu nanti. Kirimi aku pesan tentang apa pun yang ingin kau bicarakan, tapi kirimi aku pesan teks saja, jangan pesan suara. Cek selalu ponselmu dan abaikan Kaikai, hiraukan dia apapun yang dia katakan padamu.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yu Hao sangat khawatir tentang Zhou Sheng, tetapi Zhou Sheng dengan paksa mengusap kepala Yu Hao dan pergi tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Di malam hari, Yu Hao duduk di asrama dan menunggu dengan khawatir berita dari Zhou Sheng. Fu Liqun juga belum kembali.

Karena itu, Yu Hao mulai mengetik pesannya dan mengirim beberapa pesan kepada Zhou Sheng tentang kejadian di sore hari tadi. Tapi Zhou Sheng tidak membalas. Pada pukul 19.30, Zhou Sheng akhirnya mengiriminya satu pesan: 4u2dAB

【Mengerti. Fu Liqun sedang bersama denganku. 】

Setelah Yu Hao menerima pesan Zhou Sheng, ketegangan dan kekhawatirannya akhirnya mereda. Dia naik ke tempat tidurnya untuk berbaring dan membaca pesan yang dikirim Zhou Sheng kepadanya.

Zhou Sheng telah mengiriminya sebuah foto – mereka sedang berada di ruangan pribadi sebuah restoran. Ada dua meja. Zhou Laichun membawa Zhou Sheng kepada orang-orang yang dipukulinya dari asrama lain untuk meminta maaf kepada mereka, dan bahkan memberi mereka sekotak rokok. Setelah itu, ia bahkan mengajak para siswa yang pernah ikut perkelahian keluar untuk makan.

Zhou Sheng: 【Aku akan membawakanmu beberapa makanan nanti. 】 iFof9A

Yu Hao: 【Makan makananmu dulu, kamu tidak perlu memikirkanku. Aku bisa memasak mie instan, aku tidak terlalu lapar malam ini. 】

Yu Hao mengerutkan kening. Setelah dia mengetik beberapa kalimat, dia menghapusnya, tetapi gagasan umumnya adalah bahwa Chen Yekai bisa saja dipaksa untuk mengundurkan diri oleh Lin Xun, dan percakapan di antara mereka juga diam-diam direkam oleh Lin Xun. Tapi saat dia mengetik, dia tiba-tiba berhasil memilah pikirannya yang kabur. Persis seperti yang dikatakan Zhou Sheng – ada sesuatu yang mencurigakan tentang ini!

Zhou Sheng: 【Masalah Lei Hongbo yang dipukuli telah diselesaikan, tapi Lin Xun benar-benar tidak menyukaiku sekarang. Dialah yang membuat si keparat Xue Long itu mendiskualifikasiku dari balapan sepeda. Xue Long menelepon panitia kompetisi beberapa waktu yang lalu, perguruan tinggi ingin memasang Pemberitahuan Kritik, membuatku meminta maaf kepada Lin Xun di Sidang Umum dan melarang aku berpartisipasi dalam kompetisi lainnya. Kami baru saja menyelesaikan tagihannya, aku akan memberi tahumu detailnya setelah aku kembali. Hanya kamu yang bisa menyelesaikan ini, tunggu aku.”】

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Yu Hao, 【Sebenarnya, kamu tidak perlu menjelaskannya seperti itu. Aku tahu kalau kamu hanya ingin membantunya, kamu juga tidak melakukannya demi kita, dan kamu melakukannya bukan karena ingin membalas kebaikannya. Kamu hanya perlu memberi tahuku apa yang ingin kamu lakukan.】 pDkzNT

Itbe Vtfcu alvjx wfwyjijr qfrjccsj. Te Ljb yfgyjilx ecaex yfgyjglcu wlglcu, qlxlgjccsj xjmje yjije. Efxjwjc lae vlyeja rfmjgj vljw-vljw bift Olc Wec, sjcu yfgjgal Jtfc Tfxjl alvjx wfcsjvjgl yjtkj vlj afijt vlfxrqbr. Glj alvjx qfgcjt wfcsfyeaxjc afcajcu qfcuecvegjc vlglcsj rfyfiewcsj, pjvl wfcujqj vlj wfcuecvegxjc vlgl rfxjgjcu? Kepejc Olc Wec sjcu wfcecpexxjc gfxjwjc lae rfxjgjcu rjcuja pfijr: vlj lculc wfcuerlg Jtfc Tfxjl!

Tiba-tiba, adegan Chen Yekai meneteskan air mata di depan Liang Jinmin yang koma terlintas di benak Yu Hao. Tadi malam, Chen Yekai mengambil pisau bedah dan berencana untuk menusuk Lin Xun dengannya … apakah itu untuk membalas dendam Liang Jinmin?

Balas dendam …… ketika dia memikirkan kata ini, sedikit hawa dingin segera mengalir di tulang punggung Yu Hao. Tidak mungkin dia akan pergi sejauh itu. Apa Chen Yekai ingin membunuhnya karena KDRT yang dilakukan Lin Xun terhadap Liang Jinmin? Kenapa dia tidak menelepon polisi dan membujuk Liang Jinmin untuk bercerai?

Mungkin dia sudah mencoba membujuknya! Yu Hao masih ingat adegan di mana Chen Yekai dan Liang Jinmin bertemu secara pribadi di kafe bunga. Ketika dia mengingat rekaman yang dimainkan Lin Xun …… dia tiba-tiba teringat bahwa masih ada banyak hal yang tidak dia sebutkan kepada Zhou Sheng. Jadi dia segera ingin mengirim beberapa pesan ke Zhou Sheng lagi. Melirik ke ponselnya, dia melihat bahwa Zhou Sheng akhirnya membalas pesan yang dia kirimkan setengah jam yang lalu. QBMH8Z

【Oke, kau benar-benar mengerti aku. 】

Zhou Sheng belum kembali. Yu Hao merasa hari ini sangat, sangat melelahkan. Dia memejamkan mata, dan terus merasa seperti telah melewatkan beberapa petunjuk penting.

Cahaya berkedip, dan dia mendengar suara Zhou Sheng berbisik di samping telinganya, “Yu Hao?”

Yu Hao membuka matanya dan menemukan dirinya berdiri di atas platform di luar istana. Zhou Sheng masih mengenakan baju besi yang sama ketika dia dengan curiga menatap Yu Hao. v9dGBu

Para penjaga di pemandangan alam mimpinya berbaris di kedua sisi platform; semuanya tampak siap tempur dalam susunan pertempuran penuh. Pakaian Yu Hao masih sama, seragam kepala pelayan hitam.

“Kau kembali?” Kata Yu Hao.

Story translated by Langit Bieru.

“Kenapa kau terlihat sangat buruk?” Zhou Sheng berkata, “Lapar? Ini sudah jam 11 malam, jadi saat aku melihatmu tidur, aku tidak membangunkanmu. Fu Liqun juga sudah pulang, kami membawakan beberapa makanan untukmu. Mau bangun untuk mengisi perutmu dulu?”

“Tidak, tidak.” Yu Hao segera menolak, “Aku selalu merasa bahwa ……” 8jyWvh

“Aku sudah membaca pesan WeChatmu.” Zhou Sheng menjawab, “Tetapi informasi yang kita miliki masih belum lengkap. Ikuti aku.”

Zhou Sheng melompat dari istana dan mendarat di atap lain, dan Yu Hao melompat bersamanya.

Zhou Sheng mencubit jari di antara bibirnya dan bersiul. Sebuah jindouyun terbang dari cakrawala.

“Bagaimana kamu masih bisa memanggil jindouyun dalam mimpiku?” Yu Hao bertanya dengan tidak percaya. sq0NF3

Zhou Sheng berkata, “Kalau kamu percaya bahwa aku bisa, maka aku tentu akan bisa. Ayo naik.”

Yu Hao melangkah ke jindouyun. Zhou Sheng bangkit, dan membawanya saat mereka dengan mulus melayang ke langit. Yu Hao berkata, “Kemana kita akan pergi?”

Zhou Sheng, “Untuk menemukan petunjuk paling penting.”

Yu Hao, “Tapi kita terbang sangat tinggi! Apa yang akan terjadi?” fPnDor

Zhou Sheng terbang menuju matahari, dan saat mereka semakin dekat ke matahari, Yu Hao terkejut menemukan perbedaan yang menarik antara dunia sadar dan kenyataan. Di sini, mereka benar-benar bisa mendekati matahari yang melayang di udara! Dan itu tidak terlalu jauh dari tanah! Saat Zhou Sheng dan Yu Hao mendekatinya, matahari itu juga terlihat semakin besar!

Yu Hao hampir tidak bisa membuka matanya selama pendakian konstan Zhou Sheng saat mereka menghadap roda matahari yang terik di langit. Tapi, yang mengejutkannya, matahari itu sebenarnya berbentuk Roda Gagak Emas!

“Ini ……”

“Kita akan tiba di stasiun depan.” Zhou Sheng berkata, “Di Pemandangan Alam Mimpi Jenderal. Harap tetap duduk dan berpeganganlah …… ” WIlkcN

Tiba-tiba, Zhou Sheng menginjak jindouyunnya dengan Yu Hao di atasnya dan bergegas menuju roda matahari!

Keduanya bergegas melalui Roda Gagak Emas dan bahkan sebelum mereka bisa mencapainya, perisai di belakang Zhou Sheng dan totem yang melayang di atas istana di kejauhan memancarkan cahaya terang menyilaukan yang tampaknya beresonansi satu sama lain!

Kemudian, dengan kilatan cahaya, Yu Hao dan Zhou Sheng melintasi Roda Gagak Emas bersama-sama.

Yu Hao tidak punya waktu untuk mengamati apa pun dengan cermat sebelum menyadari bahwa dia telah memasuki pemandangan alam mimpi lain. Zhou Sheng kemudian mengarahkan jindouyun untuk mendarat di tanah yang kokoh. x LDM1

Sebuah jembatan batu yang megah dan besar muncul di hadapan mereka. Sebuah roda emas yang sangat besar – yang tampak seperti parit surgawi – mengeluarkan lingkaran api seperti sinar matahari yang memanjang secara horizontal melintasi keseluruhan jembatan. Mereka dikelilingi oleh lautan awan yang tak terbatas.

“Selamat datang di dunia dalam pemandangan alam mimpiku.” Suara Zhou Sheng terdengar.

Langit Bieru.

Mimpi Zhou Sheng!

Yu Hao tidak pernah membayangkan bahwa dia akan membawanya ke sini dengan begitu mudah, dan hari ini akan datang begitu tiba-tiba! bsnJeW

Setelah Zhou Sheng melewati Roda Gagak Emas, pakaiannya telah berubah menjadi setelan yang aneh, seperti baju besi seorang gladiator Romawi kuno. Dadanya yang berotot telanjang, dan tali kulit yang menggantung miring di dadanya diikat melalui pelindung dada. Tubuh bagian bawahnya mengenakan celana panjang ketat yang melilit kakinya, dan dia mengenakan sepasang sepatu bot berkuda dengan warna hitam legam.

Yu Hao bertanya, “Tempat apa ini?”

“Apa kau babi?!” Zhou Sheng berkata, “Kau tidak bisa mengerti bahasa manusia? Berapa kali kau ingin aku menjelaskannya? Ini adalah mimpiku!”

Yu Hao berkata, “Maksudku ……” Vv0rIl

“Apa maksudmu? Un?” Zhou Sheng berbalik dan menghadap Roda Gagak Emas. Dia mendongak untuk mempelajari pusat Roda Gagak Emas, yang terlihat sangat berbeda dari matahari di dunia Yu Hao. Dalam dunia sadar Zhou Sheng, cahaya Roda Gagak Emas jauh lebih lembut, namun tidak tampak kusam.

Di tengah roda emas, sebuah layar terbentang seperti riak air, dan dunia sadar Yu Hao muncul di dalam layar – Tembok Besar dan istana dari pemandangan alam mimpinya.

Ini mengingatkan Yu Hao pada portal di kota-kota besar di World of Warcraft.

Yu Hao, “Ini ……” fUk wO

Zhou Sheng melihat ke portal yang terbentuk di dalam Roda Gagak Emas, sepertinya dia sedang mengantisipasi sesuatu. Dia berkata, “Bisakah kau berhenti menanyakan begitu banyak pertanyaan? Kau masih berguna hari ini, jadi aku tidak ingin mengusirmu secepat ini, rubah kecil.”

“Tidak!” Yu Hao berteriak dengan marah, “Kamu harus memberitahuku! Kalau tidak, aku tidak akan —— mati —— dalam —— damai!”

“Juga, aku bukan rubah.” Yu Hao menambahkan, “Jangan panggil aku rubah.”

“Bertanyalah ba, bertanyalah ba.” Zhou Sheng dengan tak berdaya mengiyakan, lalu dia bergumam pada dirinya sendiri, “Orang itu belum tidur, jangan bilang dia akan menderita insomnia sepanjang malam …… apa yang ingin kau tanyakan? Kau sangat licik, selalu menyamar sebagai babi saat kau melahap harimau, jangan berpikir bahwa aku tidak tahu.” S89GpD

Yu Hao berjuang untuk menenangkan pikirannya. Dia mengangkat satu jari dan tanpa sadar menggambar lingkaran di udara.

“Bertanyalah ah.” Zhou Sheng berjalan ke satu sisi dan melompat, lalu duduk di pagar jembatan batu.

Yu Hao, “Aku sedang berpikir tentang bagaimana aku harus bertanya.”

Tidak peduli, Zhou Sheng berkata, “Bukankah aku sudah memberitahumu segalanya? Benda ini memberiku kekuatan untuk melakukan perjalanan melalui mimpi, kau lihat sekarang? Apa rasa ingin tahumu sudah terpuaskan?” zTHcJk

Yu Hao, “Tapi …… bukankah itu milikmu? Mengapa itu muncul di dunia sadarku? Dan bahkan menjadi matahari?”

Zhou Sheng menjawab, “Karena totemmu ba? Kau memberiku totem milikmu dan aku membawanya kembali ke alam mimpiku, dan itu menjadi bagian dari dunia sadarku. Jadi Roda Gagak Emas menganggapmu sebagai salah satu dari kami, itulah sebabnya pemandangan alam mimpi kita menjadi saling berhubungan.”

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao, “Bagaimana kamu tahu itu?”

Zhou Sheng memberi isyarat kepada Yu Hao untuk melihat Roda Gagak Emas, “Pemandangan alam mimpimu muncul di sisi ‘gerbang’ ini. Lalu suatu hari, secara tidak sengaja aku menyadari bahwa matahari di duniamu telah berubah menjadi Roda Gagak Emas, dan ada juga pemandangan alam mimpiku di dalamnya.” NVie 7

“Apakah itu sama dengan pemandangan alam mimpi Shi Ni?”

“Tidak.” Zhou Sheng berkata, “Apa yang kau pikirkan? Gunakan logika! Apa kau memberikan logikamu kepada anjing? Perbedaan antara kau dan Shi Ni terletak pada kenyataan bahwa dia tidak memberikan totemnya kepadaku, tetapi kau memberiku bagian dari totemmu. Itulah mengapa duniamu terhubung dengan duniaku!”

Yu Hao bertanya, “Pertanyaan kedua, di mana tempat ini?”

Zhou Sheng meledak. “Ini adalah mimpiku! Berapa kali kau ingin aku mengatakan itu?!” dU5dNx

Yu Hao, “Mimpimu tidak mungkin sekecil ini ba!”

Zhou Sheng, “Masih ada lagi di bawah!”

Yu Hao menunduk dan Zhou Sheng berkata, “Jangan lihat! Kau mungkin jatuh!”

Keributan yang menghancurkan bumi bergema dari bawah jembatan batu. Yu Hao melihat ke bawah, dan melalui lautan awan, dia bisa melihat sebuah bangunan besar berbentuk cincin di tanah. Zhou Sheng segera meraih kerah Yu Hao dan menyeretnya kembali. sx6Oqa

“Aku ingin pergi ke bawah dan melihatnya.”

“Tidak!”

“Kenapa?”

“Tidak ada kenapa’! Aku bilang tidak ya tidak!” Zhou Sheng berkata. 37dx8O

Keduanya saling menatap. Yu Hao memiliki kesan bahwa Zhou Sheng menyembunyikan sesuatu darinya. “Apa kau tidak akan mengundangku ke mimpimu untuk bermain?”

“Tidak, aku tidak mengundangmu.” Zhou Sheng berkata, “Aku tidak mengenalmu, jadi aku tidak ingin kau berkeliaran di dalam hatiku.”

“Oh, baiklah.” Yu Hao hanya bisa menjawab dengan ini.

Zhou Sheng segera mengubah nadanya, “Tidak banyak yang bisa dilihat, tuan muda, tolong selamatkan aku.” hVJfCb

Yu Hao tiba-tiba berbalik dan melompat ke pagar jembatan batu. Zhou Sheng segera berteriak. Dia membalik ke udara dan memanggil jindouyunnya, tapi dia terlambat – Yu Hao sudah mengepakkan sayapnya terbuka dengan bunyi desir, menempel erat ke lautan awan dan terbang menjauh.

Zhou Sheng berteriak dengan marah, “Yu Hao! Kau keparat! Aku akan menghajarmu sampai mati!!”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Kalau begitu datang dan tangkap aku——” Yu Hao mengejek penuh kemenangan.

Dugaan Yu Hao memang benar. Dia pernah terbang sebelumnya di dunia sadar Shi Ni, dan Zhou Sheng memiliki kesan yang sangat dalam tentang itu, jadi sekarang ketika dia berada dalam mimpi Zhou Sheng, dia masih mempertahankan sayapnya dan bisa terbang dengan bebas. Meskipun dia terbang, dia tidak melewati awan dan bergegas ke tanah untuk melihat apa yang ada di bawah; tetap menjaga kesopanan yang seharusnya dimiliki tamu. Lxhd62

“Kembali ke sini!” Zhou Sheng kembali ke jembatan batu dan berteriak, “Jangan terlalu nakal! Aku akan marah!”

Yu Hao terbang mengitari lautan awan dan berteriak dari jauh, “Kau sudah melihat segalanya di dunia batinku, jadi apa yang salah dengan aku melihat milikmu!”

Zhou Sheng berteriak, “Aku akan memberimu tiga detik! Tiga!”

Lautan awan yang mengelilingi Yu Hao mulai berubah. Awan putih menjadi gelap saat mereka berkumpul, dan di dalam sekumpulan awan itu, guntur dan kilat melonjak seolah-olah monster yang mengaum akan muncul. hd 2Sp

“Dua!” Zhou Sheng mengarahkan telunjuk dan jari manis kirinya ke cakrawala. Sambaran petir meletus dan melesat dengan cepat ke langit!

Yu Hao melompat ketakutan. Monster kolosal di dalam awan sepertinya bereaksi terhadap ini, dan naga Barat yang bergemuruh melompat keluar dan meraung saat naga itu menyerbu ke arahnya! Naga itu membentangkan sayapnya dengan satu ketukan dan mengulurkan kedua cakar ke arah Yu Hao saat mencoba menangkapnya dengan kuat dalam genggamannya!

“Satu!” Zhou Sheng berteriak.

Naga Barat bergegas menuju Yu Hao dalam sekejap, tetapi cahaya putih tiba-tiba meledak dari Yu Hao dengan dengungan. Itu berfungsi sebagai perisai pelindung, dan dengan ledakan keras, cahaya itu benar-benar berhasil menangkis naga kolosal, yang ukurannya sebanding dengan gunung! oCxLym

Yu Hao, “Apa yang terjadi?”

Zhou Sheng, yang mengambang di atas lautan awan, sama tercengangnya saat kesadaran muncul di hadapannya. Sebelum mereka berdua keluar dari keterkejutan mereka, naga Barat meraung lagi dan bergegas menuju Yu Hao, berniat untuk membawa Yu Hao kembali ke jembatan batu. Tapi cahaya putih lain dipancarkan dari tubuh Yu Hao, dan dengan dengungan, naga Barat itu pulih kembali dan dikirim terbang sekali lagi.

Naga Barat meraung kesakitan, lalu mengepakkan sayapnya dan kabur.

Yu Hao, “……” JpWdcv

Yu Hao berbalik untuk melihat Zhou Sheng dan sepertinya telah memahami sesuatu saat dia berteriak, “Kamu …… Zhou Sheng! Monstermu tidak bisa menangkapku!”

Zhou Sheng berdiri diam di atas jembatan batu.

Yu Hao terbang sambil berkata, “Yay! Kamu tidak bisa melakukan apapun padaku!”

Zhou Sheng, “……” t7IGXw

Yu Hao terbang sebentar karena dia ingin menggoda Zhou Sheng, tetapi melihat bagaimana dia tetap diam, dia terbang kembali karena dia takut Zhou Sheng akan menjadi marah.

“Aku tidak akan membawamu ke dalam mimpiku lagi.” Zhou Sheng berkata dengan dingin.

Story translated by Langit Bieru.

“Aku salah.” Yu Hao dengan cepat meminta maaf, “Aku masih memiliki lebih banyak pertanyaan.”

“Aku marah!” XL8a9E

Zhou Sheng benar-benar gila.

Yu Hao hanya tersenyum sambil menatap Zhou Sheng. Zhou Sheng menegur, “Tersenyum? Kau masih bisa tersenyum?!”

Yu Hao tiba-tiba berkata, “Aku sangat bahagia. Zhou Sheng, kamu bisa membuatku melakukan apapun yang kamu inginkan di masa depan.”

Zhou Sheng, “……” L8DioJ

Zhou Sheng memegang dahinya dengan satu tangan seolah-olah dia baru saja terkena pukulan berat. Dia berjalan ke satu sisi dan Yu Hao berkata, “Kamu pernah mengatakan kepadaku sebelumnya bahwa kamu memiliki lingkaran cahaya yang melindungimu di alam mimpi ayahmu, ‘kan? Aku memiliki lingkaran cahaya pelindung dalam mimpimu juga, jadi apa artinya itu?”

“Itu artinya kau adalah putraku!” Zhou Sheng berkata dengan marah, “Yu Hao! Aku bisa membuatmu melakukan apapun yang aku mau ‘kan? Kalau begitu aku ingin kau enyah sekarang!”

Zhou Sheng mengangkat tangannya dan Roda Gagak Emas di belakangnya bereaksi seketika. Roda itu melepaskan aliran api emas yang tak terhitung jumlahnya yang merambat ke tangan Zhou Sheng. Dengan lambaian tangannya, mereka meledak ke arah Yu Hao.

“Jangan!” Yu Hao segera berseru. Dia tanpa sadar mengangkat tangannya untuk memblokirnya. Saat api terang Roda Gagak Emas berkobar ke arah Yu Hao, ledakan keras terdengar, dan itu sekali lagi dibelokkan oleh penghalang pelindungnya, menyebar ke segala arah sebelum menghilang. tjk wF

Zhou Sheng, “……”

Yu Hao, “……”

Bahkan langkah terakhir Zhou Sheng gagal. Yu Hao segera memahami satu hal – mungkin dalam kesadaran Zhou Sheng, keyakinan yang kuat telah berakar: tidak peduli apapun yang terjadi, dia tidak akan pernah bisa menyakiti Yu Hao.

l0YLj

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment

  1. Doonnn’ttt dooo thattt tooo myy fragile heart like thissss myyy heartt can’t take this tooo muchh 🤧🤧🤧🥺🥺🥺🥺 ahhh sooo aarrghhhhh🤧🤧🤧