English

Merebut MimpiCh5 - Mengawal

0 Comments

Penerjemah Indonesia : jeff

Indonesian Translate by jeff TuIXSm


Ketika Yu Hao meninggalkan desa, dia sangat terkejut melihat seorang penggembala di jalan. Penggembala itu menatapnya dengan curiga, dan Yu Hao berbalik untuk balas menatapnya.

Penggembala itu berjalan melewatinya.

Story translated by Langit Bieru.

“Mereka adalah NPC di pemandangan alam mimpimu.” Jenderal berkata, “Jangan pernah menyapa mereka mulai sekarang.”

Setelah mereka meninggalkan desa, suara panggilan gajah dari padang rumput yang luas mengejutkan Yu Hao. Ada sebuah danau di dalam padang rumput tidak terlalu jauh dari mereka, dan seekor gajah sedang minum air di danau itu. C7FQev

“Kenapa?” Yu Hao menghadap Jenderal dan bertanya.

Jenderal menjawab, “Setiap kali seseorang bermimpi, mimpinya akan terjadi di dunia besar ini. Ini seperti teka-teki gambar yang memiliki bagian baru yang dipasang di atasnya – bagian baru akan dibuat dan ditambahkan ke teka-teki dengan setiap bagian. Misalnya, jika kau bermimpi berbaring di dataran hari ini, maka dataran itu akan menjadi bagian dari mimpi barumu. Kapanpun kau memimpikan seseorang, orang itu akan ditambahkan ke dalam mimpimu sebagai NPC, dan NPC ini bersifat permanen – beginilah kesan yang kau miliki tentang orang-orang di dunia luar. Kalau kau berbicara dengan mereka sekarang, kita mungkin akan mengalami masalah.”

“Masalah apa?” Yu Hao berkata, “Kenapa akan ada masalah?”

Jenderal tiba-tiba berhenti berjalan dan berkata, “Kau dengar itu?” 34cslk

Yu Hao tidak mendengar apapun. Jenderal berdiri di depannya dengan posisi melindungi, telapak tangannya membalik saat dia meraih ke belakang punggungnya dan mengeluarkan pedang lebar. Yu Hao memperhatikan bahwa pedangnya jauh lebih besar daripada saat mereka pertama kali bertemu.

“Seseorang ada di sini untuk menangkap kita.”

Dia belum selesai berbicara ketika suara kuku yang menghantam bumi bisa terdengar dari jauh. Sebuah kontingen tentara bergegas menuju desa.

“Di sana! Temukan mereka!” Suara yang terdengar begitu akrab meraung. QIltET

Segera setelah itu, ratusan orang bergegas menuju desa. Jenderal membuat keputusan dalam waktu singkat dan berteriak, “Lari!”

Yu Hao bingung. Tempat ini adalah dataran terbuka, mereka akan selalu ditemukan kemana pun mereka melarikan diri. Tapi di saat berikutnya, panah tajam terbang ke arahnya dan menyerempet sisi wajahnya! Jenderal dengan cepat berbalik dan mendorong Yu Hao ke lantai dan melindunginya dengan punggungnya. Anak panah menghujam mereka seperti hujan yang turun begitu deras dan menciptakan sekelompok suara dentangan saat panah-panah itu mendarat di baju besi Jenderal; hujan anak panah ini menciptakan banyak penyok di baju besinya.

Ketika gelombang anak panah ini berakhir, Jenderal berteriak, “Pergilah ke danau! Sembunyi disana!”

Disaat berikutnya, tentara yang menunggang kuda perang bergegas ke arah mereka. Saat Yu Hao melarikan diri, dia melirik sekilas dan melihat bahwa ada semakin banyak kavaleri yang mendekati mereka dari semua sisi. Semuanya ditutupi baju besi kulit hitam dari kepala sampai ujung kaki sementara tubuh mereka mengeluarkan asap hitam pekat, dan pemimpin mereka sebenarnya adalah …… enZftz

“Pergilah!!” Jenderal berteriak, lalu segera mengayunkan pedang lebarnya dengan kejam pada pemimpin para tentara itu!

Baik pemimpin dan kudanya terlempar dari kaki mereka, Jenderal menghempaskan semua senjata yang menghalanginya dan berhadapan dengan ratusan kavaleri itu seorang diri!

Yu Hao melarikan diri ke danau di mana ada hutan di dekatnya. Jenderal telah memintanya untuk “bersembunyi”, tetapi dia melihat sekeliling dengan gugup karena dia terus merasa seperti dia harus mencoba membantu dengan suatu cara. Gajah yang baru saja minum air dari danau mendengar keributan itu,dan gajah itu kemudian berbalik dan menatapnya.

Ada semakin banyak kavaleri yang terus bermunculan di dataran. Jenderal hendak mundur untuk sementara waktu ketika dia melawan kavaleri di depannya, tetapi itu sia-sia karena sebuah tali pengait tiba-tiba ditembakkan ke arahnya dari semua sisi dan melilit pergelangan tangannya, lalu menyeretnya ke tanah. Kavaleri mengarahkan kuda perang mereka untuk menginjaknya dengan kejam, Jenderal dengan paksa meraih salah satu kaki kuda dan membalikkan salah satu kuda perang itu. deMLag

Kemudian, dengan satu siulan, bumi berguncang.

Seekor gajah bergegas berjalan menuju daratan dengan kekuatan petir saat melaju menuju kavaleri. Segala sesuatu di dunia ini tampak bergetar dengan setiap langkah yang diambil gajah itu, dan Yu Hao naik di atas punggungnya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Minggir!” Yu Hao berteriak.

Teriakan gajah itu terdengar seperti pukulan terompet yang digunakan untuk menandakan serangan, dan dengan hanya satu serangan, kavaleri itu langsung dikalahkan saat mereka tersebar ke segala arah! Jenderal berguling ke samping di tanah untuk menghindari kaki besar gajah yang setebal pilar, meraung, “Kau hampir menginjak-injakku sampai mati!” 93O6CJ

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Yu Hao berteriak, “Ayo!”

Jenderal menangkap seekor kuda perang, melompat ke punggungnya dan bergegas keluar dari pengepungan itu. Gajah itu terus menginjak-injak dan membuat malapetaka yang menyebabkan kavaleri jatuh dari kudanya dan kabur. Mereka semua memegang tombak di tangan mereka, tapi saat mereka berniat untuk bertarung lagi, gajah itu berbalik dan bergegas menuju pemimpin mereka.

Pemimpin mereka berada dalam kondisi yang mengerikan saat dia berteriak, “Yu Hao! Dasar kau pencuri!”

Yu Hao, “……” eWzmSd

Jenderal berteriak, “Siapa itu?! Singkirkan dia!”

Yu Hao, “Dia konselor kelas kami!”

Pelindung kepala pemimpin kavaleri itu terlepas dan mengungkapkan wajahnya – dia adalah konselor Yu Hao, Xue Long…

“Siapa yang peduli dengannya!” Jenderal mengendarai kudanya dan langsung menerobos maju. Dia menggunakan dua kakinya untuk mengendalikan kuda yang dinaikinya, kemudian mengangkat pedang besarnya dan terus maju ketika dia berteriak, “Injak saja dia sampai mati!” 1 uBdC

Yu Hao, “…..”

Gajah tidak menunggu perintah Yu Hao. Setelah itu, gajah itu mengeluarkan jeritan berkepanjangan, dia menginjak Xue Long. Xue Long berteriak, dan kavaleri itu langsung berteriak panik saat mereka melarikan diri dengan pontang-panting.

“Pergilah!” Jenderal menebas beberapa tentara lagi saat dia mendesak.

Masih ada lebih banyak pengejar bisa dilihat di kejauhan, tetapi mereka tidak tahu siapa pemimpin mereka saat ini. Yu Hao menepuk kepala gajah itu, dan tanpa menunggu instruksinya, sang gajah berbalik dan lari. Jenderal mengejar mereka dengan kudanya dan mereka akhirnya berlari berdampingan, lalu dia membalik tangannya dan menyarungkan kembali pedangnya ke punggungnya. Yu Hao mengulurkan tangannya ke arah Jenderal, tetapi Jenderal tiba-tiba melompat ke punggung gajah sebagai gantinya. dtOhX0

Kuda perang melarikan diri. Jenderal duduk dengan aman di belakang Yu Hao dengan kedua lengan di sekitar pinggang YuHao.

Gajah telah meninggalkan pengejarnya di dalam debu, tetapi Yu Hao tidak pernah melihat ke belakang. Keduanya menghela napas lega.

Jenderal berkata, “Pemilik totem sudah menemukan kita. Tempat itu sekarang disiagakan, akan ada lebih banyak pengejar akan mengejar kita.”

“Dan siapa pemilik totem itu?” 9LBCVf

“Kau harus menjawabnya sendiri.” Jenderal menjawab, “Tapi kurasa kau juga tidak tahu.”

Yu Hao berkata, “Aku tidak tahu kenapa gajah ini mau membantuku. Ketika aku mencapai danau, dia tampaknya mengetahui bahwa aku dalam bahaya jadi ia berlutut dan membiarkan aku menaikinya ……”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Semua hal muncul dalam mimpimu karena suatu alasan.” Jenderal berkata, “Sepanjang jalan, berusahalah untuk jangan berbicara dengan NPC dalam mimpimu, atau kau akan membuat khawatir pemilik totem.”

Yu Hao bertanya lagi, “Kenapa kau mengetahui semua ini? Jenderal, apa kau manusia?” fK78er

Jenderal tidak menjawab.

Yu Hao teringat kata-kata Jenderal sebelumnya “Aku bukan bagian dari kesadaranmu”, artinya, Jenderal datang dari luar mimpinya.

“Kenapa kau datang ke dalam mimpiku?” Yu Hao tanpa henti terus mengejar jawabannya, “Kenapa kau menyelamatkan aku?”

Jenderal menjawab, “Aku tidak ingin melihatmu mati.” Anc1CN

“Apa kau manusia atau ……”

“Hantu?” Jenderal cukup sadar diri.

Yu Hao meletakkan satu tangan di dahinya. Dia merasa seperti menanyakan terlalu banyak pertanyaan yang mungkin sedikit menyebalkan, tapi Jenderal selalu sangat sabar dengannya.

Jenderal akhirnya berkata, “Jangan tanya lagi. Semakin banyak yang kau ketahui, semakin mudah hal itu akan memengaruhi pemandangan alam mimpimu dengan cara yang rumit, dan itu tidak akan menjadi sesuatu yang baik.” HIbcdf

Yu Hao mengangguk, lalu menekan rasa ingin tahunya dan tidak mengajukan pertanyaan lagi.

Di ujung jalan, sebuah gunung yang megah menghalangi jalan mereka, jadi mereka berjalan terus menyusuri gunung sebagai gantinya. Embusan angin bertiup dan langit mulai gelap. Gajah mereka mulai gelisah, jalan pegunungan yang terjal sulit untuk dilalui ini dipenuhi dengan onak dan duri. Namun, gajah itu terus bergerak dengan mantap hingga mereka mencapai lereng gunung di mana sebuah jalan raya terlihat.

Yu Hao dan Jenderal turun dari gajah mereka dan menghadapi jalan sempit di depan. Jalan itu memiliki tebing yang curam di satu sisi, dan jurang maut di sisi lain. Jenderal berkata, “Aku berat, aku akan menggendongmu sampai ke seberang.”

Yu Hao membiarkan dia menggendongnya. Jenderal berbalik dengan punggung menghadap tebing saat dia menghadapi jurang, lalu mengulurkan kedua tangannya dan bergerak di sepanjang jalan dengan hati-hati selangkah demi selangkah. he1wjl

Dia benar-benar ingin tahu seperti apa wajah Jenderal. Menilai dari nadanya, Jenderal seharusnya belum terlalu tua. Dia kadang-kadang akan bertingkah manis seperti anak muda, tetapi dia berusaha membuat dirinya terdengar lebih dewasa.

Yu Hao tiba-tiba bertanya, “Jenderal, apa aku bisa melihat seperti apa penampilanmu?”

“Tidak.” Jenderal menjawab tanpa berpikir.

Yu Hao hanya bisa menyerah. Jenderal melanjutkan, “Jika kau berhasil merebut totem, aku akan melepas pelindung kepalaku sekali. “ FThLMu

Ketika Yu Hao mendengar kata “merebut”, dia samar-samar merasa seperti mereka akan segera menghadapi tantangan. Menurut apa yang dikatakan Jenderal, pemilik totem saat ini memiliki banyak kekuatan dan bahkan telah mengirim pengejar untuk membunuhnya, seolah-olah tidak ingin dia kembali ke posisi aslinya.

“Apa yang harus aku lakukan?” Yu Hao berkata, “Apa lawan kita sangat sulit untuk dihadapi?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Kau akan tahu saat kita sampai di sana.” Jenderal masih mengatakan hal yang sama. Dia dengan hati-hati melintasi jalan sempit dan membuat Yu Hao merasa kecewa. Malam sebentar lagi tiba, mereka sampai di tepi tebing dan Yu Hao tidak bisa untuk tidak menjerit khawatir.

Di dataran di bawah gunung itu, sebuah kota besar yang dikelilingi parit mulai terlihat. Dan di tengah kota ini berdiri sebuah istana megah yang menjulang tinggi di atas segalanya! 1EzqBN

Cahaya istana itu begitu cemerlang dan gemerlap dengan warna beraneka ragam, atapnya yang menghadap ke atas yang tersembunyi di malam hari memiliki garis yang tidak jelas, dan ada naga hitam besar yang terbang di langit di atasnya!

“Ini ……” Yu Hao tidak percaya apa yang dilihatnya sama sekali.

Jenderal menyesuaikan pelindung kepala dan sarung tangan logamnya, lalu dengan santai berkata, “Selanjutnya, aku akan mengawalmu ke istana itu untuk menjadikanmu penguasa dunia ini. Tapi istana itu pasti sudah memperketat penjagaan mereka, jadi kita harus sangat berhati-hati.”

“Bagaimana dengan bala bantuan kita yang terakhir kali?” Yu Hao bertanya, “Apa kita bisa memanggil mereka untuk meminta bantuan?” vujfEk

“Kita tidak bisa, mereka menjaga Tembok Besar untuk melindungimu.” Jenderal menjawab.

Yu Hao memikirkan penyerangan yang telah mereka alami selama ini dan berkata, “Aku tidak bisa melakukan apa pun.”

Jenderal berkata, “Kekuatanmu akan kembali sedikit demi sedikit. Saat kau mencapai totem, kau akan menjadi mahakuasa.”

Yu Hao berkata, “Tapi bagaimana caranya kita bisa masuk? Apa ada yang bisa aku lakukan seperti menggunakan sihir atau sesuatu?” ObU Cf

“Apa kekuatan… atau minatmu?” Jenderal membawanya ke dekat tembok kota dan mencari jalan masuk, lalu bertanya setelah dia ragu-ragu sejenak.

Yu Hao, “Bahasa Inggris.”

Jenderal, “……”

Yu Hao, “Baiklah, apa catur bisa dihitung?” EbTVwF

Jenderal, “Ada lagi?”

Yu Hao, “Bernyanyi …… suara nyanyianku lumayan.”

Jenderal, “Apa kau tidak punya bakat dalam olahraga atau sejenisnya?”

Yu Hao merasa tidak berdaya. Tembok kota itu tampak tinggi menjulang di atas mereka. Beberapa suara datang dari sisi lain tembok, kemudian gerbang kota terbuka dalam sekejap dan ribuan tentara dan kuda membanjiri mereka dan langsung menyebar. 4w56Ic

“Mereka sedang mencari keberadaan kita.” Kata Yu Hao.

Jenderal berkata, “Pikirkan cara untuk berbaur. Lihat apakah ada elemen di sini yang bisa terhubung dengan realitasmu.”

Langit Bieru.

Kerutan di antara alis Yu Hao semakin dalam. Dia melihat ke gerbang kota yang telah terbuka dan tertutup, lalu mengangkat kepalanya untuk melihat tembok kota.

Tidak lama kemudian, dari dataran di luar kota, Yu Hao mengumpulkan sekelompok gajah. Gajah-gajah itu ditumpuk di atas satu sama lain seperti aksi pembukaan piramida manusia di sirkus. 3WvOkL

Jenderal, “……”

Yu Hao, “Ada apa? Aku hanya tahu bagaimana cara untuk memerintah gajah.” Dia menyadari bahwa gajah dalam mimpinya sangat patuh, mereka akan melakukan apa pun yang dia perintahkan.

Jenderal berkata, “Ini mungkin hal yang baik juga?”

Yu Hao berkata, “Kau sudah memasuki mimpi begitu banyak orang ‘kan? Bukankah seharusnya kau sudah terbiasa melihat hal-hal aneh semacam ini?” JUitSK

Jenderal, “Tidak banyak.”

Yu Hao benar-benar ingin mengajukan beberapa pertanyaan lagi, tetapi karena kesopanan, dia tidak menunjukkan rasa ingin tahunya secara terlalu terang-terangan. Dia memanjat gajah bersama Jenderal. Gajah-gajah ini seperti malaikat pelindungnya; pada titik tertentu dalam hidupnya, mereka pasti ada hubungannya dengan sesuatu, atau seseorang yang melindunginya.

“Baik.” Yu Hao berdiri di atas tembok dan mengamati kota penuh warna di depannya. Komunitas istana itu terletak di tengah kota besar ini, dan lapisannya ditumpuk satu di atas yang lain. Gaya arsitekturnya sangat mirip dengan gedung-gedung bertingkat di Dinasti Tang.

Yu Hao tidak pernah menyangka bahwa dunia batinnya akan terwujud sedemikian rupa ztjbBE

Yu Hao tidak pernah menyangka bahwa dunia batinnya akan terwujud sedemikian rupa. Makna dari keberadaan naga itu, dan pertanyaan kapan naga itu muncul di pemandangan alam mimpinya membuatnya semakin bingung. Namun ketika melihat bangunan istana tersebut, sebuah ide tiba-tiba muncul ke dalam pikirannya dengan paksa.

Ini adalah kerajaannya – struktur dan lorong di dalam istana tiba-tiba menjadi jelas baginya dalam sekejap.

“Ayo pergi.” Yu Hao berkata, “Aku mulai mengingat tempat ini.”

Jenderal menjawab, “Kekuatanmu secara bertahap mulai bangkit.” FEnyjp

Yu Hao berkata, “Ini adalah blok bangunan pertama yang aku rakit ketika aku masih kecil. Mereka adalah mainan yang dikirimkan ayahku saat dia bekerja. “

Jenderal, “Dan naga itu?”

Yu Hao menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku tidak tahu. Ikuti aku!”

Dia berjalan di sepanjang tembok kota dan mencapai atap yang dimiliki deretan rumah, lalu dia melompat ke atas atap dan berlari di atasnya dengan cepat. Jenderal mengikuti dari belakang. Suara langkah kaki terdengar jelas saat mereka berdua melompat dari atap yang satu ke atap yang lain. Setelah mereka melintasi lebih dari separuh kota, mereka mendekati istana besar di tengah. JmbWyc

“Ada pintu masuk di bawah.” Yu Hao berkata.

“Kita tidak bisa masuk lewat pintu utama.” Jenderal menjawab.

Please visit langitbieru (dot) com

Yu Hao menanggapi, “Kalau begitu lewat pintu belakang.”

Setelah mereka memasuki kota, Yu Hao mengambil inisiatif untuk memimpin jalan. Jenderal berhenti mengungkapkan pendapatnya dan hanya mengikuti di belakangnya secara diam-diam seperti penjaga yang setia. Saat ini, mereka berdua berhenti di atap rumah terakhir di ujung jalan. Jalanan penuh sesak itumenghalangi jalan mereka. GkpAPa

Semua NPC mengeluarkan asap hitam yang samar-samar terlihat. Yu Hao berkata, “Kita bisa berjalan melewati mereka.”

“Terlalu berbahaya, kita harus lebih berhati-hati. Apa itu?” Jenderal memberi isyarat agar Yu Hao melihat ke arah yang ditunjuknya.

Di sudut timur laut kota, jauh dari istana pusat berdiri sebuah kuil aneh. Dibandingkan dengan gemerlap cahaya kota, kuil itu tampak jauh lebih sunyi dan tampak kesepian. Kuil itu tampak seperti penambahan tiba-tiba untuk pemandangan sekelilingnya dan karenanya tampak tidak nyata.

Wajah Yu Hao menjadi kosong. Dia mengingat penjelasan Jenderal dan mulai belajar bagaimana caranya untuk menghubungkan pemandangan alam mimpi ini dengan kenyataan. iwY8OE

Semuanya ada di sini karena suatu alasan, tetapi waktu tidak memberinya cukup waktu untuk memikirkannya terlalu dalam.

“Ayo pergi dan lihat?” Yu Hao bertanya.

Jenderal ragu-ragu, lalu berkata, “Ini mungkin salah satu tempat berlindungmu yang aman.”

Yu Hao hendak menanyakan apa yang dia maksud, tapi tiba-tiba menemukan jawabannya. Tempat itu pasti seperti zona aman dalam ingatannya, tetapi tujuannya sekarang adalah mencapai bagian terdalam dari istana. Dia memikirkannya beberapa saat sebelum akhirnya berkata, “Ayo pergi.” Xnct O

Dia melompat lebih dulu, diikuti oleh Jenderal yang berkata, “Jika hanya kau, kau tidak akan bisa ditemukan dengan mudah. Tapi aku hanya orang luar, dan dalam keadaan seperti ini, akan mudah dengan keberadaanku untuk memperingatkan lingkungan kita.”

“Tidak masalah.” Yu Hao berkata, “Kita hanya perlu berjalan di belakang mereka ……”

Kerumunan telah berkumpul di tengah jalan di mana film udara terbuka diputar. Yu Hao mendengar suara-suara dari film tersebut – itu adalah film favoritnya, 《Happy Together》 Wang Kar-wai. Wajahnya langsung memerah. Jenderal berbalik dan meliriknya, tapi tidak mengatakan apapun.

Tentu saja, Jenderal masih memakai pelindung kepalanya, jadi Yu Hao tidak bisa melihat ekspresinya. LuEpXO

Mereka diam-diam merayap melintasi kerumunan. Yu Hao merasa sangat tidak tenang; fakta bahwa dia menyukai pria adalah sesuatu yang dia sembunyikan di sudut terdalam hatinya, dan hal ini adalah sesuatu yang tidak pernah dia sebutkan kepada siapa pun. Tapi sejak Jenderal masuk, itu berarti bahwa dia akan memiliki pandangan yang baik tentang dunia batinnya. Ini benar-benar agak memalukan.

Di seberang jalan panjang itu berdiri istana megah. Ada tembok pembatas di belakang istana, mereka berdua menjadi lebih fokus dan mengawasi kerumunan setiap saat. Tapi di atas di langit di belakang, naga hitam yang berputar-putar di udara tiba-tiba menemukan mereka.

Translator's Note

Non-Playable Character: Karakter yang tidak bisa dimainkan. Biasanya ada di video game.

Translator's Note

Film tentang kisah cinta dua pria gay.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!