English

Merebut MimpiCh58 - Refleksi Diri

1 Comment

Penerjemah : Lily


“Kaikai, kamu kaya sekali, dari mana semua uangmu itu?” arvqym


“Tapi dia tidak meninggalkan bukti apapun.” Zhou Sheng berkata, “Kamu tidak bisa melakukan apa pun padanya sama sekali.”

Setelah percakapannya dengan Liang Jinmin hari itu, setelah Chen Yekai berpisah dengannya, Liang Jinmin mengajak teman lain berkencan. Dia meminjamkan mobil kepada Chen Yekai, dan Chen Yekai yang sibuk mengantarkan Yu Hao kembali ke kampus.

Please visit langitbieru (dot) com

Beberapa hari kemudian, sebelum Tahun Baru, Chen Yekai akan mengantar pasangan itu melalui jalan tol untuk mengirim mereka ke rumah ibu Liang Jinmin untuk Tahun Baru.  Tetapi Lin Xun berubah pikiran pada menit terakhir — dia memutuskan untuk membawa Liang Jinmin ke rumah teman sekolah menengahnya dan menghabiskan Tahun Baru bersama pasangan lainnya.

“Pergi ke rumah orang yang berselingkuh dengannya?” Yu Hao bertanya. XdBcZm

“Iya.” Chen Yekai berkata, “Apa menurutmu itu mungkin?”

“Shimu tidak akan setuju.”  Zhou Sheng berkata.

Chen Yekai mengangguk, “Itu satu-satunya celah dalam rencana rinci Lin Xun. Selain dari yang terlibat, hanya aku yang tahu cerita di dalamnya, tapi itu terbatas pada pesan Shimu, jadi itu tidak bisa dijadikan bukti.”

“Hari itu, Lin Xun mengatakan kepadaku bahwa aku tidak perlu menjemput mereka lagi, dan bahwa dia akan menyetir sendiri ke sana. Pada malam di hari yang sama, sebuah kecelakaan mobil terjadi di jalan tol. Huang Ting dan aku sama-sama berpikir  bahwa ini adalah pembunuhan yang direncanakan, tetapi sekeras apa pun kami menggeledah, kami tidak dapat menemukan senjata api itu. Mereka bahkan telah didenda karena tidak mengenakan sabuk pengaman di luar negeri sebelumnya.” rcCl8A

Setelah itu, Chen Yekai mulai menyadari bahwa ada sesuatu yang tidak beres. Dari Malam Tahun Baru hingga hari pertama Tahun Baru, dia menemani Liang Jinmin dan tinggal di samping tempat tidurnya. Setelah Zhou Sheng dan Yu Hao pergi pada malam hari pertama, Chen Yekai menunggu Lin Xun. Ini adalah satu-satunya percakapan yang mereka lakukan selama sebulan penuh setelah kecelakaan itu.

Chen Yekai mencoba segala macam cara untuk mendapatkan segala macam petunjuk dari Lin Xun dan bahkan menyiapkan alat perekam sebelumnya. Tapi Lin Xun tidak akan kalah sama sekali oleh Chen Yekai. Apa yang membuatnya lebih menakutkan adalah bahwa sambil mempertahankan pertahanan yang tidak bisa ditembus, senyum yang samar-samar akan selalu menggantung di sudut bibirnya.

“Apa yang ingin dia katakan kepadaku  adalah, ‘ya, kamu menebaknya dengan benar, aku melakukan semuanya’.” kata Chen Yekai, “Dia tahu bahwa aku pasti sudah memulai rekaman, jadi dia membela dan membalasku; dia berbicara dalam  nada marah dan terluka, sementara dengan senyum mengejek di wajahnya. “

Yu Hao segera gemetar ketakutan.
Lin Xun hanya memberi Chen Yekai 20 menit sebelum dia meninggalkan bangsal. Setelah itu, ketika Yu Hao kembali ke bangsal untuk membawakan makanan Chen Yekai, dia kemudian melihat adegan dirinya berlutut di depan Liang Jinmin saat dia menahan isak tangisnya. VuMxba

“Kemudian, Huang Ting memanggilnya untuk beberapa pertanyaan biasa.” Chen Yekai berkata, “Tapi dia terlalu mahir, dan bahkan Huang Ting tidak bisa mendapatkan apapun darinya. Kampus menaruh banyak perhatian pada kejadian ini juga, jadi mereka terus menekan polisi. Huang Ting hanya bisa melihat Lin Xun  dan berharap dia bisa mendapatkan bukti pertemuan Lin Xun dengan rekannya dalam perselingkuhan.”

Setelah waktu yang lama berlalu, Huang Ting dan Chen Yekai berbicara lagi dan lagi, namun mereka kehabisan akal. Pada akhirnya, mereka hanya bisa mengesampingkan kasus itu untuk sementara, karena mereka masih punya satu harapan – yaitu, menunggu Liang Jinmin bangun.

“Lin Xun tidak akan memberimu kesempatan itu.” Zhou Sheng berkata, “Jika semua spekulasimu sebelumnya benar, dia akan menunggu dengan sabar, dan setelah dia membawa pulang Shimu, dia akan berencana untuk membunuhnya lagi atau menunggu kondisinya memburuk dan menyerah pada pengobatan. Dia dan keluarganya diakui oleh hukum, jadi dia memiliki otoritas untuk menandatangani.”

“Mungkin.” Chen Yekai berkata, “Huang Ting menyuruhku untuk bersabar dan tidak mengunjungi Shimu, untuk bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi sehingga Lin Xun akan mengendurkan kewaspadaannya. Tetapi untuk waktu yang lama setelah itu, tidak ada kemajuan, dan aku tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Selama debu awal telah mengendap, Lin Xun pasti akan mulai berurusan denganku.” Fl2zXs

Pada malam setelah tamasya musim semi, Chen Yekai menunggu di bawah asrama guru dengan pisau bedah.  Lin Xun kembali ke kampus untuk sementara, tetapi hari itu….

“Apa kamu benar-benar ingin membunuhnya?” Yu Hao bertanya.

“Tidak, aku ingin menginterogasinya.” Chen Yekai berkata,
“Aku tidak akan pergi lebih jauh untuk mendekati dia dan segera membunuhnya dengan satu tikaman. Hari itu, aku mengatur teleponku untuk merekam, dan minum anggur karena aku ingin menggunakan alkohol untuk meningkatkan  keberanianku. Aku bermaksud untuk menekan pisau ke tenggorokannya dan memaksanya untuk mengatakan yang sebenarnya.”

Zhou Sheng hampir tidak tahu bagaimana mengevaluasinya, “Apa kamu benar-benar mengira dia akan memberitahumu?” 27U403

“Aku tidak tahu.” Chen Yekai berkata, “Tapi itulah satu-satunya cara yang dapat aku pikirkan. Aku tahu dia memiliki satu kelemahan — dia takut akan kematian.”

Yu Hao, “Ah? Dia takut mati? Bukankah dia psikolog? Dalam menghadapi bahaya, dia harus tetap berkepala dingin untuk menghadapi situasi, bukan?”
Chen Yekai mengangguk, “Ketika aku menemaninya ke wawancara survei sosial, kami pernah pulang terlambat dan bertemu dengan sekelompok orang yang berada di tengah-tengah perampokan bersenjata; bahkan ada mayat yang terbunuh di pinggir jalan. Saat itu, dia sangat ketakutan, dan itu tidak tampak seperti kepura-puraan.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Dia tidak berani melakukan perlawanan. Dia membeku ketika dihadapkan pada ancaman kematian, dan tidak bisa memikirkan jalan keluar juga. Pada saat itu, dia harus mengandalkanku  untuk menghadapi para perampok dan situasinya.” Chen Yekai berkata,”Para perampok semuanya adalah anak-anak nakal dan sangat kejam. Setelah kami memberikan semua uang yang kami miliki kepada mereka, mereka masih belum puas.  Terkadang, saat kamu menghadapi tipe orang seperti itu, kamu harus lebih galak dari mereka.  Begitu kamu menjadi galak, pihak lain akan berubah menjadi lemah lembut. Sulit untuk melihat apa pun dalam kegelapan, dan setelah itu para perampok pergi sendiri. Aku segera menelepon polisi dan mencatat kesaksianku, dan hanya ketika aku tiba di kantor polisi, aku menyadari Lin Xun telah ketakutan hingga inkontinensia pada saat itu.”

Zhou Sheng tiba-tiba menganggapnya lucu, “Dia begitu takut mati?”
Chen Yekai berkata, “Ini sangat normal; ada beberapa orang yang takut mati, dan ada beberapa yang tidak. Banyak orang dalam hidup tidak pernah benar-benar menghadapi kematian, jadi mereka tidak memiliki pemahaman yang jelas tentang diri mereka sendiri … tapi mari kita tidak membicarakannya lagi, aku pikir jika dia menyadari bahwa aku benar-benar bisa membunuhnya, maka dia mungkin telah mengungkapkan beberapa kebenaran.”
Yu Hao berkata, “Tapi itu tidak dapat diakui sebagai bukti hukum jika kamu menggunakan cara semacam itu untuk mendapatkannya.” G KlrP

“Ya.” Chen Yekai berkata, “Tidak bisa. Aku juga tidak tahu kenapa aku melakukan itu; impulsif sesaat dan amarah telah membutakanku, seperti sambaran petir yang ada di mana-mana dalam mimpiku. Aku bahkan berpikir untuk membunuhnya. Singkatnya, aku  beruntung memiliki kalian berdua. “

Keesokan paginya, Chen Yekai menawarkan untuk mengundurkan diri. Dekan sama sekali tidak terkejut dan menyetujuinya sore itu. Berikut rangkaian peristiwa yang terjadi….

“Itu saja.” Chen Yekai berkata, “Begitulah keseluruhan ceritanya. Ngomong-ngomong, orang yang membantu Lin Xun dengan konsultasi perceraiannya adalah ayahku. Ayahku tidak pernah kehilangan satu gugatan pun dalam 12 tahun terakhir.”

Zhou Sheng dan Yu Hao bersandar di kursi mereka dengan ekspresi jengkel. K4H01G

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Chen Yekai berkata, “Ada pertanyaan lain yang ingin kamu tanyakan padaku? Aku bisa menjawab apa saja.”

Yu Hao memandang Zhou Sheng, lalu ke Chen Yekai lagi, “Sampai sekarang, kita tidak pernah mempertimbangkan, jika … uh, yang ku maksud, dari semuanya, yang ingin aku katakan adalah, bagaimana jika sebenarnya Lin Xun yang dianiaya?”

“Aku sudah mempertimbangkan itu.” Chen Yekai sedikit tersenyum, lalu menjawab, “Jadi aku selalu menyiksa diriku sendiri dengan itu. Tapi aku terlalu akrab dengan Laoshi; aku sudah mengenalnya selama hampir tujuh tahun. Apa pun yang ingin dia katakan, selama dia mengatakan paruh pertama kalimat, aku akan bisa memahami paruh kedua kalimat itu. Kamu bertanya apakah dia telah melakukan manipulasi psikologis padaku, dan sekarang dalam retrospeksi, aku dapat mengatakan dengan sangat pasti: ya.”

“Dia ingin mengusirku.” Chen Yekai berkata, “Dia ingin menghilangkan semua ketidakpastian dengan bersih, bahkan Zhou  Sheng, yang baru saja menebak bahwa dia mengalahkan Liang Laoshi. Dia sangat pandai membedakan detail yang bagus, lalu memperbesarnya dan membujukmu untuk membuat kesalahan. Tapi kali ini, dia jelas salah menilai kalian berdua. Dia tidak pernah menyangka bahwa sebenarnya ada kekuatan supernatural yang bekerja di balik semua ini.” QqXhzg

Zhou Sheng berkata, “Tanpa bukti, kami tidak dapat menghukum siapa pun. Itu hanya pantas.  Kita tidak akan menghukumnya sekarang, kan?”

“Un …” Yu Hao mempertimbangkannya sebentar, dan memang itu masalahnya. Mereka tidak berniat melakukan apapun pada Lin Xun sekarang. Menurut prinsip  memberi seseorang keuntungan dari keraguan, tidak ada yang akan menimbulkan masalah bagi Lin Xun sekarang, kecuali bukti baru diperoleh.
Mereka bertiga terdiam lagi. Chen Yekai merapikan rambutnya; rambutnya sedikit lebih panjang sekarang.

“Aku akan mengajak kalian berdua potong rambut?” Chen Yekai bertanya.

“Aku punya satu pertanyaan lagi.”  Zhou Sheng tiba-tiba berkata, “Kaikai, kamu sangat kaya, dari mana semua uangmu itu? Bukankah kamu sudah lama memutuskan semua hubungan dengan keluargamu?” q6pYmi

Yu Hao berpikir, oh iya. Tapi topik itu terlalu gosip, jadi dia juga selalu malu untuk menanyakannya secara langsung.
Zhou Sheng menatap Chen Yekai dengan curiga. Chen Yekai merasa tidak berdaya, lalu tertawa, “Setelah lulus, aku bermitra dengan salah satu saudaraku untuk memulai sebuah perusahaan sains dan teknologi. Kami menerima analisis data besar psikologis dan perilaku, termasuk pembuatan profil kerumunan, beberapa perkiraan tren… Seniorku yang membantuku melacak alamat IP pengunjung ke halaman beranda.”

“Oh– ” Zhou Sheng mengangguk.”

Banyak perangkat lunak dan situs web sangat membutuhkan layanan ini.” Chen Yekai berkata, “Awalnya kami setuju bahwa kami akan mencantumkan perusahaan di Nasdaq, tetapi aku benar-benar tidak ingin melanjutkan lagi, jadi kami menjual perusahaan tersebut.”

Te Ljb  yfgqlxlg, yfgjqj yjcsjx qfgerjtjjc sjcu ylrj vlpeji? Kfajql vlj wfcjtjc vlgl ecaex alvjx yfgajcsj.
Itbe Vtfcu peuj yfcjg-yfcjg lculc yfgajcsj, afajql vlj alvjx wfijxexjccsj. Wt4lYr

“Djcsjx rlaer kfy sjcu wjrlt wfcuuecjxjc xfgjcuxj jcjilrlr vjaj xjwl sjcu ijwj vjc rfmjgj gealc wfwyjsjg xjwl rfpewijt yljsj ilrfcrl rfaljq ajtec. Bfcjqj? Itbe Vtfcu, jqj xjwe yeaet ejcu? Alxj xjwe yeaet, yfgl ajte jxe… Te Ljb, xjwe peuj. Ajcujc yfgvlgl rfqfgal vl eqjmjgj vfcujcxe.”
Zhou Sheng dengan cepat berkata, “Aku hanya ingin tahu.”

Chen Yekai dengan santai menjawab, “Keluargamu kaya, jadi uang sepertinya tidak lagi penting. Selama kita semua bisa hidup bahagia, itu sudah cukup.”
Zhou Sheng berkata, “Itu semua milik Ayahku. Sulit untuk mengatakan apakah aku akan mampu bertahan hidup begitu aku memasuki masyarakat.”

Story translated by Langit Bieru.

“Kenapa kamu peduli tentang hal seperti itu?” Chen Yekai mulai tertawa. Setelah memikirkannya, dia melanjutkan, “Bagaimana dengan ini, aku merencanakan sedikit di pagi hari, dan hal terbaik yang dapat kita lakukan sekarang adalah tetap rendah hati.”

“Un.”  Zhou Sheng menjawab, “Itu cara yang paling tepat. Dan karena kamu sudah mengundurkan diri, jangan kembali ke kampus lagi.” yoYOWP

“Aku akan mencari tempat tinggal dulu.”  Chen Yekai berkata, “Saat aku bebas, aku akan mencari Huang Ting dan mengatur petunjuk yang kita miliki. Jangan khawatir Zhou Sheng, bahkan jika aku mati, aku tidak akan pernah mengatakan hal-hal itu kepada siapa pun.”

“Aku percaya padamu.” Zhou Sheng berkata, “Tidak masalah.”

“Kalian berdua masih harus kembali ke  kampus dulu.” Chen Yekai berkata, “Saat ini, hanya kalian yang dapat memantau Lin Xun.”

“ Jika begitu mudah baginya untuk menyerahkan diri,” kata Zhou Sheng tanpa daya, “Kalau begitu kamu bisa menangani dia sendiri, kenapa kamu masih membutuhkan kami?” ztGdFC

“ Belum tentu.” Chen Yekai berkata, “Dalam benaknya, aku adalah seseorang yang sudah pergi. ”

“ Selama kamu tidak mati,” kata Zhou Sheng,  “Dia pasti masih sangat waspada. Mari kita tidak membicarakannya sekarang; kita semua lelah hari ini, jadi ayo kita kembali dulu … tunggu, sekarang hari Senin?!”

Baru kemudian Yu Hao ingat, mereka ada kelas hari ini! Dan mereka berdua telah mematikan jam alarm mereka. Sekarang mereka melihat ke  telepon, ada lebih dari 400 pesan yang belum dibaca di dalamnya – Xue Long memarahi mereka berdua dengan liar dalam obrolan grup. Mereka membolos di pagi hari dan bahkan tidak membalas pesan apa pun. Di mana manuskrip refleksi diri mereka? Segera serahkan naskah refleksi diri mereka!

Sementara itu, Fu Liqun dengan tenang bertanya kemana mereka pergi karena tidak menemukannya di sekitar hotel. y Ehwd

“Pertemuan kelompok akan diadakan dalam 20 menit, segera kembali kay.” Suara Fu Liqun terdengar dalam kelompok empat orang mereka.

Yu Hao, “Kita sudah selesai !! Kita perlu melakukan refleksi diri hari ini? Apa yang harus kita lakukan?!”

“Apa yang kamu takuti?”  Zhou Sheng berkata, “Tenang saja, aku akan menanganinya!”

Yu Hao tidak bisa membantu tetapi mengingat ketakutan yang telah membanjiri dirinya selama refleksi dirinya di majelis umum kohort sebelumnya. Namun, Zhou Sheng tidak peduli sama sekali dan memanggil taksi kembali ke kampus. Dia memasukkan kedua tangannya ke dalam sakunya, hoodie pakaian olahraganya menutupi kepalanya; udara sombong terpancar dari profilnya saat dia berjalan melewati pintu ruang kelas multiguna. 3azYcI

Yu Hao membuntuti di belakangnya, lalu bergegas melewati pintu sebelum duduk di kursinya di kelas, segera memicu ledakan tawa.

Xue Long berdiri di atas panggung dengan ekspresi marah. Setelah Yu Hao duduk, tatapannya menyapu ruang kelas – Lin Xun tidak datang.  Orang itu cukup aneh, dia menyuruh Zhou Sheng melakukan refleksi diri namun dia tidak datang untuk mendengarkannya.
Zhou Sheng langsung naik ke atas panggung.

Xue Long, “….”

“Uhuk!”  Zhou Sheng memasukkan satu tangan ke dalam sakunya sementara tangan lainnya memegang mikrofon, “Wei, wei, bisakah semua orang mendengarku?” Z1hrSm

Suara tawa terdengar;  seluruh kelas multiguna bersorak dan bertepuk tangan dengan liar, dan beberapa bahkan memukul meja mereka.Yu Hao memegang dahinya dengan satu tangan.  Dia ingat refleksi diri yang dia lakukan beberapa bulan lalu, dan kursi di mana Chen Yekai duduk sekarang kosong.

“Maaf ah.”  Zhou Sheng melanjutkan, “Hari ini aku di sini untuk meminta maaf dengan tulus kepada Lei Hongbo, serta semua orang di Kelas 3.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Seluruh ruang kelas multiguna terdiam.
Ekspresi Xue Long sangat mengerikan. Namun Zhou Sheng membungkuk dengan sopan dan berkata, “Itu adalah momen impuls bagiku, aku harap semua orang tidak mengingatnya. Aku pasti akan menahan diri di masa depan dan membicarakannya alih-alih memulai perkelahian. Aku harap semua orang  akan membantuku dengan mengawasiku juga. ”

Yu Hao sangat terkejut dengan nadanya; dia mengira Zhou Sheng akan membuat lelucon yang sensasional. Dia tidak berharap Zhou Sheng benar-benar meminta maaf dengan tulus.
Kemudian dia melihat orang-orang dari Kelas 3, dan ekspresinya sedikit rileks. Kelas 2 mulai bertepuk tangan sebagai kelompok lagi dan bersorak untuk Zhou Sheng. apV Oi

Garis pandang Zhou Sheng bergeser; itu mendarat di Yu Hao, dan mata mereka bertemu. Yu Hao segera bertepuk tangan untuknya dan mengucapkan kata ‘tampan’.  Zhou Sheng tersenyum, lalu tiba-tiba berkata, “Adapun Yu Hao dari keluarga kita, kuharap semua orang bisa memberiku wajah dan berhenti menggodanya sepanjang waktu, oke?”
Penonton langsung meledak dalam kegemparan. Yu Hao masih linglung ketika sekelompok orang dari Kelas 2 Olahraga yang duduk di belakangnya tertawa terbahak-bahak sampai mereka berbaring di meja mereka.

Zhou Sheng melanjutkan, “Juga, mengenai Lin Laoshi, meskipun dia tidak ada di sini hari ini, aku juga ingin meminta maaf dengan tulus kepadanya. Aku seharusnya tidak mengatakan hal yang tidak masuk akal saat di kampus, aku harap Lin Laoshi akan memaafkanku. Terima kasih!”

Saat dia berbicara, Zhou Sheng membungkuk lagi. Semua orang di kelas berbalik, dan tatapan yang tak terhitung jumlahnya dari semua sisi berkumpul di Yu Hao.  Ketika Zhou Sheng berdiri tegak lagi, tidak ada yang berani melihat Yu Hao lagi, dan mereka semua bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi.
Tatapan mata Zhou Sheng tiba-tiba berubah menjadi sangat tajam. Ia menyapu seluruh ruang kelas dengan ujung yang tajam untuk sesaat, tapi segera melanjutkan penampilannya yang malas beberapa saat kemudian. Dia menyerahkan mikrofon kembali ke Xue Long, lalu berjalan keluar dari panggung.

“Keren abis.” Mp4 zo

Yu Hao mendengar seorang gadis di barisan depan mulai berbicara tentang Zhou Sheng.  Banyak orang sepertinya tidak pernah menyadari betapa kerennya Zhou Sheng di masa lalu, tetapi hari ini, semua orang dapat merasakan temperamen Zhou Sheng yang tidak terkendali dan percaya diri.  Begitu pria itu berubah menjadi ramah dan sopan, tatapannya benar-benar bisa memikat orang.

Xue Long mulai berbicara tentang pembolosan dan nilai mereka dalam berbagai mata pelajaran, serta memberi tahu kelas pengunduran diri Chen Yekai. Tanpa ada yang menyadarinya, awal musim panas sudah tiba. Cuaca berangsur-angsur menjadi lebih hangat, dan dalam satu bulan atau lebih, tahun pertama mereka akan berakhir.
Jangkrik di kampus mulai berkicau, dan orang-orang di departemen olahraga semuanya memakai kaus dan celana pendek yang sama sekarang. Yu Hao, Zhou Sheng, dan Fu Liqun makan masakan tumis di ruang makan, dan Fu Liqun tidak bisa menahan lebih lama lagi dan bertanya apa yang sebenarnya terjadi sehari sebelumnya. Zhou Sheng menendang Yu Hao di bawah meja untuk memberi tanda bahwa dia akan menanganinya. Setelah itu, dia secara singkat berbicara dengan Fu Liqun tentang bagaimana Liang Jinmin menderita kekerasan dalam rumah tangga di bawah tangan Lin Xun, dan niat Lin Xun untuk memaksa Chen Yekai pergi.

Ekspresi Fu Liqun sangat rumit, namun Zhou Sheng terlihat tenang. Fu Liqun berkata, “Itu tidak akan mudah untuk diselesaikan.”

Yu Hao bertanya, “Jika kita menyelesaikannya, apakah menurutmu Chen Laoshi akan kembali?” EczVye

“Dia tidak akan mau ba?”  Zhou Sheng berkata dengan sedikit penyesalan.
Fu Liqun berkata, “Sangat disayangkan untuk guru yang begitu baik.”

Mereka bertiga menghela nafas lama secara bersamaan. Ketika malam tiba, Chen Yekai menelepon Zhou Sheng. Zhou Sheng berbaring di tempat tidurnya dan menyerahkan satu earphone ke pagar di sisi tempat tidurnya kepada Yu Hao.
“Masalah tentang balapan sepedamu sudah selesai.” Chen Yekai berkata di telepon.

Yu Hao hampir berteriak, itu bagus!
Zhou Sheng tampaknya telah mengantisipasi hasil ini sejak lama, jadi dia dengan santai menjawab dengan “un”.

“Aku menelepon panitia penyelenggara kontes siang ini.” Chen Yekai berkata, “Sebenarnya aku tidak banyak berhubungan dengannya. Xue Long sudah memberitahu pihak mereka sebelumnya, tapi, panitia penyelenggara sepertinya tidak menganggapnya serius.”
Zhou Sheng langsung mengucapkan pfft dan tertawa.  Rupanya, Chen Yekai mendengar keluh kesah dari kantor panitia pada sore harinya. Dia adalah orang yang membantu Zhou Sheng mendaftar;  dia telah mencap pendaftarannya dengan stempel resmi, dan informasi kontak yang dia tulis di atasnya adalah miliknya juga. Tdc0su

Kali ini, Xue Long meminta panitia penyelenggara sebagai perwakilan dari kampus untuk membatalkan kualifikasi Zhou Sheng untuk lomba. Panitia penyelenggara bertanya tentang apa yang telah terjadi, dan Xue Long dengan jujur ​​memberi tahu mereka bahwa Zhou Sheng menerima Pemberitahuan Kritik karena terlibat dalam perkelahian, dan menyarankan agar mereka mendiskualifikasi dia dari kompetisi.

Tapi panitia menjawab: Maaf, tapi saran Bapak tidak kami terima. Kegiatan kami disponsori oleh perusahaan – selama peserta tidak melanggar hukum dan akibatnya ditahan, atau dibujuk untuk mundur dan oleh karena itu tetap mempertahankan statusnya sebagai mahasiswa, bahkan jika dia ditempatkan di bawah pengawasan di  sekolah, dia masih berhak untuk berpartisipasi. Implikasi di balik kata-kata ini adalah, “Apa hubungannya Pemberitahuan Kritik dengan kami? Jika kamu ingin mendisiplinkan siswamu, lakukan sendiri. Kompetisi olahraga itu sakral, kami tidak akan bekerja sama denganmu dan digunakan sebagai sarana untuk menghukum.”

Chen Yekai telah merencanakan untuk secara pribadi melakukan perjalanan ke panitia penyelenggara, tetapi setelah dia mendengar keluhan ini, dia tertawa begitu keras sehingga dia tidak bisa menahan diri. Pada akhirnya, pihak lain memberitahunya bahwa semuanya akan berlanjut seperti  normal untuk Zhou Sheng, dan itu akan baik-baik saja selama dia mengikuti kompetisi seperti biasa ketika kompetisi muncul sebelum mengakhiri panggilan.

“Aku menduga Xue Long akan terus menyembunyikan ini darimu.” Chen Yekai berkata, “Untuk membuatmu berpikir bahwa kamu telah didiskualifikasi. Jangan berselisih dengan Xue Long karena ini, itu tidak sepadan. Bagaimanapun, lakukan saja apa yang seharusnya kamu lakukan.” cKjEhd

“Baik.”  Zhou Sheng menjawab dengan santai.

Final akan diadakan selama liburan musim panas mereka, jadi masih ada waktu sebelum itu.  Zhou Sheng mengangkat tangannya, Yu Hao memahami gerakan ini dan tersenyum sambil memberinya tos.

Please visit langitbieru (dot) com

Adapun kasus Lin Xun, jawaban Chen Yekai adalah, “Aku sudah berkomunikasi dengan Huang Ting. Selanjutnya, kita harus menunggu dengan sabar.”

Sudah empat bulan berlalu sejak kecelakaan mobil. Liang Jinmin masih terbaring di rumah sakit dan belum bangun. Lin Xun memulai lamarannya ke rumah sakit untuk membawa Liang Jinmin pulang, tetapi rumah sakit merekomendasikan untuk terus mengamati kondisinya untuk beberapa saat lagi. Huang Ting dan rekan-rekannya memantau setiap gerakan Lin Xun saat mereka menunggunya menyerahkan diri. 68MLXs

Chen Yekai juga mulai mengumpulkan bukti perselingkuhan Lin Xun di luar negeri. Ini relatif sulit, tetapi dia memiliki gambaran umum tentang bagaimana melakukannya. Jika Liang Jinmin sadar kembali, mereka bahkan bisa memberikan Lin Xun pukulan yang menentukan.

“Pasti ada jalan.” Chen Yekai berkata, “Aku telah menghubungi mitra Lin Xun dalam urusan sebelumnya, dan ada beberapa yang bersedia memberiku bukti. Aku berencana melakukan perjalanan kembali ke New York minggu ini untuk bertemu dengan mereka untuk  berbicara.”

“Semoga berhasil.” Zhou Sheng berkata.
“Awalnya, banyak hal sepertinya selalu tertutup kabut tebal.” Chen Yekai menyatakan, “Tapi sekarang aku percaya bahwa suatu hari akan tiba ketika awan akan menghilang dan matahari akan muncul dengan sendirinya.”

4WoHzE

Translator's Note

Pasar Saham Nasdaq adalah bursa saham Amerika. Ini adalah bursa saham terbesar kedua di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar, di belakang hanya Bursa Efek New York yang terletak di kota yang sama.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment