English

Merebut MimpiCh6 - Dewa Gajah

2 Comments

Penerjemah Indonesia : jeff

Indonesian Translate by jeff 93Lr V


Pada saat berikutnya, naga hitam itu mengaum, kemudian naga raksasa yang berkelok-kelok di langit ini terjun langsung ke tanah dengan kecepatan sangat tinggi!

“Kita sudah ditemukan!” Jenderal melompat berdiri dan berteriak, “Lari!”

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao ingin bergegas ke istana, tetapi Jenderal menahannya.

“Jangan terburu-buru!” zo4MBL

Yu Hao berkata, “Tapi kita sudah sangat dekat!”

Tujuan mereka tepat di depan mata namun mereka harus menyerah. Yu Hao menghela napas dengan marah, lalu bergegas menuju pasar bersama Jenderal. Tapi dalam sekejap mata, segala sesuatu di antara langit dan bumi tampaknya telah berubah: awan gelap bergulung di langit, badai petir meletus satu demi satu, dan sambaran petir bergemeretak di sekitar naga hitam saat naga itu memuntahkan semburan hitam besar yang menyapu seluruh jalan di bawahnya!

Rumah-rumah yang berjajar di jalanan terendam banjir satu per satu dan seluruh kota berubah menjadi hamparan air yang luas; hanya atap di kota besar ini yang tersisa untuk dilihat di atas air.

“Sialan mimpiku akan hancur!” Yu Hao berteriak. cgRVwU

Jenderal membawanya ke jalan yang dipenuhi NPC, lalu menjawab dengan teriakan, “Ini bisa dipulihkan! Selama kau mendapatkan kembali kendali atas dunia ini!”

Pemandangan alam mimpi yang luar biasa sebelumnya telah berubah menjadi mimpi buruk dalam sekejap: tangisan kesedihan, teriakan dan kutukan yang tak berujung terdengar di telinga setiap orang. Dimanapun banjir hitam itu mengalir, akan ada banyak rumah yang runtuh. Para NPC di jalan mengeluarkan gas hitam, dan satu demi satu dari mereka akan mulai menyerang Yu Hao dan Jenderal!

“Kita harus lari kemana?” Kata Yu Hao.

Jenderal menyingkirkan NPC yang bergegas menuju ke arah mereka, lalu berkata kepada Yu Hao, “Bukankah kau punya satu teman di dunia nyata?!” qFdNzJ

“Tidak!” Yu Hao berkata dengan tidak senang.

Jenderal mengangkat Yu Hao dan membawanya dengan gaya pengantin, lalu bergegas menuju gang kecil. Naga hitam itu menukik ke atas mereka dari belakang, semburan dari naga hitam itu menyembur ke dalam gang dan mendorong keduanya ke tanah.

“Lupakan.” Jenderal melompat, menghunuskan pedang lebar di punggungnya dan berbalik untuk menjaga gang. Dia bergumam, “Jika kau tidak memiliki apapun maka biarlah, tidak masalah karena kau masih memiliki aku. Pergi ke tempat berlindungmu yang aman! Cepat!”

Yu Hao berkata, “Kita akan pergi bersama! Aku tidak bisa meninggalkanmu!” BimO89

Yu Hao menyeret Jenderal di pergelangan tangannya dan mereka berlari melalui gang. Di belakang mereka terdengar raungan marah naga hitam; rumah-rumah di sekitar mereka runtuh dengan cepat satu demi satu. Yu Hao berlari ke depan saat dia bergegas menuju kuil yang ditinggalkan dan berdoa tanpa henti! Berharap itu bisa berguna.

Jenderal mengarungi perairan di belakangnya. Yu Hao berteriak, “Jenderal!”

Jenderal tidak menjawab, dia hanya berteriak, “Lari saja!”

Kuil itu kini sudah berada dalam jangkauan lengan mereka, dan kuil itu tampak lebih bobrok dari dekat. Yu Hao berhenti berlari dan menatapnya dengan pandangan skeptis. EW 9CX

“Percayalah pada dirimu sendiri!” Jenderal bergegas ke punggungnya saat dia berteriak. Dia melingkarkan satu tangan di pinggang Yu Hao dan keduanya bergegas ke depan kuil, lalu melemparkan diri ke depan secara bersamaan.

Dan pada saat yang sama, naga hitam itu memanggil tsunami besar yang melayang di atas kepala mereka dan memberi ancaman untuk menghancurkan keduanya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yu Hao menatap naga hitam itu dengan ngeri sementara Jenderal memeluknya. Keduanya mendongak pada saat yang sama, dan pada saat itu, keajaiban terjadi.

Tsunami yang dikendalikan oleh naga hitam menghantam dengan ledakan keras, tetapi cahaya terang tiba-tiba muncul di dalam kuil dan penghalang tak terlihat menghalangi banjir ini agar tidak mengalir ke kuil yang bobrok itu! q03Aoh

Yu Hao berbalik untuk melihat kuil, lalu melihat naga hitam itu, benar-benar terkejut. Kuil itu sangat tua dan bobrok sehingga sepertinya akan hancur menjadi abu hanya dengan sedikit pukulan, namun kuil itu berhasil menahan dengan kuat hantaman dari serangan naga hitam!

“Ini pertama kalinya aku bertemu monster yang begitu kuat.” Jenderal berkata, “Hampir menenggelamkanku sampai mati.”

Jenderal melambaikan tangannya, tetapi segera setelah itu, ruang di sekitar kuil yang bobrok itu bergetar. Naga hitam itu menabrak penghalang tak terlihat yang mengelilingi kuil!

Kemarahannya tak tertandingi saat ia meraung keras dan menghantam penghalang tanpa henti dengan amukan mengerikannya. Setiap kali naga itu menabrak penghalang, kuil akan bergetar dan debu akan jatuh dari struktur luarnya. gZicN9

“Naga itu akan menghancurkan tempat ini!” Yu Hao agak bingung untuk sesaat.

Sebuah suara tua terdengar dari belakang Yu Hao.

“Pergi dari sini!”

Jenderal terbaring di tanah. Yu Hao berbalik tiba-tiba, tetapi yang dia lihat hanyalah cahaya keemasan yang menyilaukan di dalam kuil yang bobrok itu – sesosok makhluk berdiri di atas kereta saat secara bertahap melaju keluar dari kuil. v3zVIJ

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Sosok manusia itu berkepala gajah – itu adalah dewa gajah yang dihiasi dengan ornamen emas di sekujur tubuhnya!

Dewa Gajah memegang tongkat emas besar yang panjangnya sekitar 1,5 m, lalu mengarahkannya ke tanah dan berteriak dengan marah, “Kembali ke tempat asalmu!”

Detik berikutnya, Dewa Gajah mengacungkan tongkat emas ke naga hitam yang mengaum dan menembakkan sambaran petir yang meratakan tanah saat bergerak menuju naga hitam itu. Ia segera menyetrum naga hitam itu dengan sangat parah sehingga tubuh naga itu mulai meronta dan mengejang dengan keras. Segera setelah itu, tornado dikirim dan menabrak naga hitam itu dengan kejam dan menyapunya ke udara, lalu melemparkannya ke kejauhan.

Badai meletus di sekitar kuil yang bobrok itu. Gajah yang datang entah dari mana mulai bergerak menuju kuil secara spontan, lalu mereka membentuk dinding gajah yang kokoh dan menghadap ke langit sambil berteriak serempak. Q9ipG

Cahaya surut, dan dewa gajah mulai berubah bentuk. Di mata Yu Hao, dewa gajah itu berubah menjadi orang tua dengan tubuh membungkuk dan tampak keriput.

“Nenek?” Suara Yu Hao terdengar begitu gemetar, “Nenek—-!”

Ketika Dewa Gajah itu menghilang, Yu Hao memaksa dirinya untuk bangkit dan bergegas menuju kuil.

Sesaat ketika dia memasuki kuil, Yu Hao merasa dirinya kembali ke rumah sempit dan bobroknya dulu yang dipenuhi dengan kertas koran, brosur dan botol plastik. Semua sampah ini memancarkan cahaya keemasan yang hampir tidak bisa dilihatnya dengan mata telanjang. ve4LyO

Air mata Yu Hao langsung mengalir di pipinya – ini adalah rumahnya! Ini adalah rumah seluas 20 meter persegi yang dia jual setelah neneknya meninggal!

Dentingan baju besi bisa terdengar, Jenderal telah memasuki kuil itu mengikutinya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Ini adalah zona yang benar-benar aman di dalam kesadaranmu.” Kata Jenderal sambil melihat sekeliling.

Ada TV di ruang tamu yang menayangkan serial drama bisu. Rak buku berdebu, kursi roda, kipas daun palem* yang dipenuhi lubang, potret almarhum ayahnya di dinding, kipas di langit-langit yang berderit ketika berputar perlahan di atas kepala mereka …….. dan juga ada tongkat emas dengan ujung bercabang miring yang menghadap sudut tembok, dan masih ada sisa sambaran petir yang berkedip-kedip di sekitarnya. B vVkK

 dan juga ada tongkat emas dengan ujung bercabang miring yang menghadap sudut tembok, dan masih ada sisa sambaran petir yang berkedip-kedip di sekitarnya

“Kamu sudah pulang?” Suara neneknya terdengar dari arah dapur, “Aku akan memanaskan susu kedelai untukmu.”

Kaki Yu Hao terasa seperti telah dilas ke tanah. Dia melihat neneknya membawa panci keluar dari dapur, lalu dia menuangkan susu kedelai ke dalam mangkuk dengan tangan gemetar. Setelah dia selesai menuangkan susu kedelai itu, dia menggunakan lap untuk menyeka susu kedelai yang tumpah ke meja.

“Setelah kamu selesai minum ini, pergi dan belajarlah ah. Saat kamu masuk perguruan tinggi, nenek akan memberimu hadiah ponsel baru.” Nenek menyerahkan semangkuk susu kedelai kepada Yu Hao, lalu berkata, “Aku akan pergi menonton TV.” LvaiEH

Nenek Yu Hao sepertinya tidak bisa melihat Jenderal. Jenderal duduk dengan tenang di rumah Yu Hao. Yu Hao meletakkan semangkuk susu kedelai dan berjalan ke sisi neneknya. Neneknya sedang duduk di sofa, dan matanya terlihat agak kosong saat dia menonton setiap gerakan di TV.

Yu Hao jatuh berlutut dan mulai meratap dengan keras.

Neneknya menggosok kepalanya dan berkata, “Haohao, ada apa?”

Yu Hao menggelengkan kepalanya, lalu mengangkat tangannya untuk menghapus air matanya. 4VW1qB

Jenderal berjalan ke jendela dan melihat keluar. Air telah surut, dan hanya reruntuhan kota kuno yang tersisa. Naga hitam itu juga telah menghilang. Langit dunia di luar jendela tampak mendung; uap hitam pekat yang terpancar dari atas istana berkumpul di depan istana.

Dia berbalik untuk melihat Yu Hao. Yu Hao berkata kepada neneknya, “Tidak apa-apa, semuanya baik-baik saja.”

Nenek menatap Yu Hao, lalu berkata, “Apa ada orang jahat yang menindas Haohao?”

Yu Hao berusaha begitu keras menahan tangisannya, “Tidak.” 6mnBpw

Nenek berkata, “Jika seseorang memukulmu, pukul mereka kembali, jangan menahannya dan diam saja, oke?”

Yu Hao mengangguk, lalu berkata, “Oke.”

“Aku akan memberikannya kepadamu.” Nenek Yu Hao menunjuk tongkat emas yang bersandar di sudut dinding, “Haohao, peganglah dengan benar. Ayahmu tidak akan kembali lagi, jadi kamu adalah satu-satunya yang bisa membela dirimu sendiri.”

“Oke oke.” Yu Hao berkata dengan enggan, “Aku tahu.” APVwcD

Nenek Yu Hao tersenyum, dan kerutan di wajahnya bergerombol. Yu Hao tiba-tiba teringat bahwa dia sering mengatakan bahwa kerutan neneknya terlihat mirip dengan yang ada pada gajah. Sekarang dia tahu bagaimana dewa gajah itu bisa muncul.

“Kita tidak bisa tinggal di sini terlalu lama.” Jenderal berkata, “Yu Hao, aku tahu mengatakan ini sangat tidak tepat, tapi ……”

Please visit langitbieru (dot) com

“Aku tahu.” Yu Hao menatap neneknya, lalu bergumam, “Dia hanyalah nenek dari ingatanku.”

“Un.” b7diIj

Yu Hao melanjutkan, “Ketika dia meninggal, aku sudah menangis untuknya dan selalu memikirkannya.”

Dia sudah mengalami kesedihan karena kehilangan neneknya beberapa bulan yang lalu, dan saat ini, apa yang dirasakan Yu Hao bukanlah kesedihan yang begitu dalam melainkan kegembiraan – neneknya tidak pernah benar-benar pergi, dia akan selalu memiliki tempat dalam kesadarannya di mana dia diam-diam akan melindunginya.

Neneknya berdiri dan berjalan ke sudut, lalu mengambil tongkat emas itu. Pola sederhana terjalin di sekitar tongkat itu, dan kepala tongkat itu sedikit bercabang seperti cabang pohon.

Yu Hao secara naluriah menerimanya, dan saat tongkat itu menyentuh tangannya, tongkat itu mulai bersinar terang dengan cahaya putih. Dengan satu kilatan, tongkat itu berubah menjadi garpu cucian*. 5JnWiR

 Dengan satu kilatan, tongkat itu berubah menjadi garpu cucian*

Yu Hao, “……”

Jenderal, “……”

“HAHAHAHA-!” Jenderal tertawa terbahak-bahak dan berkata, “Apa kau sering dipukul dengan garpu cucian ini saat kau kecil?” x4w6bU

Wajah Yu Hao memerah saat dia berkata, “Bagaimana kau bisa tahu hal ini juga? Berhenti tertawa!”

Ada tanda tawa yang jelas dalam suara Jenderal, tetapi dia tidak melanjutkan berbicara. Yu Hao mengucapkan selamat tinggal pada neneknya dan meninggalkan tempat persembunyiannya. Dia berpikir tentang bagaimana dia akan selalu melihat neneknya memegang garpu cucian ini ketika dia pulang ke rumah sepulang sekolah saat dia menggantung pakaian untuk dikeringkan di balkon.

Tiba-tiba dia sadar bahwa selama tahun-tahun masa kecilnya, garpu ini melambangkan sesuatu seperti kekuatan. Ketika dia memikirkan ini, dia merasa itu juga cukup lucu. Dia memutar garpu di tangannya dua kali lalu berkata, “Aku tidak tahu apa aku bisa menggunakannya sebaik nenek.”

“Kalau kau percaya, kau pasti bisa.” Jenderal menghunuskan pedang lebar di punggungnya. Keduanya berdiri bahu-membahu di jalan. Di ujung jalan itu berdiri pintu masuk istana yang besar dan hitam. BQMHbZ

Sekelompok besar tentara berkumpul di depan istana, masing-masing memegang tombak. Pasukan yang padat dan gelap yang berdiri di depan istana itu tampak seperti lautan yang mengamuk yang bisa menyebabkan langit runtuh; naga hitam sebelumnya tidak terlihat.

“Apa kau yakin?” Jenderal bergumam, “Mereka tidak mudah untuk dihadapi, kaulah satu-satunya yang bisa kita andalkan sekarang.”

“Ya.” Yu Hao tidak lagi ragu-ragu. Dia memanjangkan garpu cucian di tangannya dan bergumam, “Kalau aku diganggu lagi,, aku harus melawan. Aku tidak lagi takut pada mereka.”

Jenderal terkekeh dari dalam pelindung kepalanya. Dia memegang pedangnya dan meraung, “Ayo majulah!” 2wjTfq

Segera setelah itu, ribuan pasukan di depan istana mulai menyerang mereka!

Tapi tepat pada saat itu, bunyi “dididi” terdengar. Yu Hao melihat sekelilingnya untuk mencari sumber suara itu.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yu Hao, “Suara apa itu?”

“Tidak mungkin!” Jenderal menghadapi tentara di depan mereka dan berteriak saat dia meledak, “Kau menyetel alarm?!” XfIbUq

“Apa yang harus kita lakukan?” Yu Hao berkata, “Aku akan bangun ……”

“Lupakan……”

Dia bahkan belum selesai berbicara ketika Yu Hao tiba-tiba membuka matanya, jejak air mata yang mengering bisa dilihat di sudut matanya. Dia mencari-cari ponselnya dan mematikan alarm.

Yu Hao, “Apa-apaan ini?” KYZEaQ

Yu Hao berbalik dan menutup matanya untuk mencoba tidur lebih lama lagi, tetapi tidak peduli apa yang dia lakukan, dia tidak bisa tidur lagi. Setelah berguling kesana kemari untuk waktu yang lama, dia dengan enggan bangkit dan menghela napas panjang, lalu menggaruk kepalanya.

Apakah mimpi berakhir saat si pemimpi bangun, atau akankah berhenti sejenak? Tunggu, tidak, teori macam apa itu?

Jika dia pertama kali memasuki mimpi itu karena “seseorang bermimpi di malam hari mengenai apa yang dipikirkannya di siang hari”, maka yang kedua pasti akan lebih aneh. Yu Hao mencoba yang terbaik untuk mengingat pemandangan mimpinya, tetapi ingatannya menjadi semakin kabur dalam beberapa menit setelah dia bangun. Benarkah ada orang yang disebut “Jenderal”? Siapa sebenarnya dia? Apa identitasnya?

Tapi tidak peduli apa atau siapapun dia, Yu Hao merasa seperti dia dalam suasana hati yang lebih baik daripada sebelum dia pergi tidur tadi malam. Batu berat yang membebani hatinya telah lenyap, dan meskipun dia masih memiliki banyak kekhawatiran, perasaan itu tidak terasa begitu mengkhawatirkan atau menyakitkan seperti sebelumnya. NvTdWs

Fajar telah tiba; ada penurunan suhu tiba-tiba tadi malam, mendung dan hujan di langit menutupi seluruh kota Ying. Daun gingko berserakan di tanah setelah terkena air hujan. Ketika Yu Hao berniat pergi setelah selesai mandi, teman sekamarnya kembali satu per satu dan meringkuk di tempat tidur mereka saat mereka menggigil kedinginan.

“Pergi ke kelas?” Tatapan teman sekamarnya tampak ragu-ragu dan spekulatif.

“Un.” Yu Hao menjawab dengan sederhana. Tatapan teman sekamarnya sepertinya tidak benar, dia mungkin tahu tentang apa yang terjadi kemarin.

Gerimis terus turun dengan derai gemerisik. Yu Hao membuka tudungnya dan mengisi cangkir termosnya dengan air panas di depan gedung kampus, lalu memasuki ruang kelasnya. Kelas pertamanya pada hari Selasa adalah Matematika Tingkat Lanjut. Pada awalnya, tidak banyak orang yang menghadiri kelas hari itu, tetapi setelah separuh kelompok gagal pada ujian tengah semester mereka, seluruh departemen ketakutan setengah mati sehingga kuliah hari ini penuh. 4N5sQa

Yu Hao telah bermimpi sepanjang malam, dan dia terus merasa ada masalah dalam hubungan antara waktu dalam mimpinya dan waktu dalam kenyataan – waktu dalam mimpinya terkadang bisa berlalu sangat cepat tetapi lambat pada orang lain. Setelah sepanjang malam bermimpi, hal itu membuatnya merasa seperti belum tidur. Dia duduk di baris ketiga dari belakang. Ada seorang pemuda yang terbaring di meja di sebelahnya. Dalam cuaca sepuluh derajat seperti ini, pemuda ini hanya mengenakan kemeja lengan pendek dan menggunakan jaket olahraga untuk menutupi kepalanya. Ketika dia mendengar Yu Hao bergerak, pemuda itu melepas jaketnya dan meliriknya.

Rambut merah, ternyata itu Zhou Sheng.

Mereka saling memandang untuk sesaat, lalu Yu Hao berinisiatif untuk berkata, “Kau flu, tapi kau masih memakai pakaian setipis ini.”

Zhou Sheng menguap, kemudian mengenakan jaket olahraganya dan mengeluarkan obat flu tanpa banyak bicara. Dia tidak meminta izin sebelum membuka tutup cangkir termos Yu Hao dan meminum air di dalamnya untuk meminum obatnya. Setelah itu, dia menggunakan lengan bajunya untuk menyeka air yang tumpah ke mejanya, lalu memeluk cangkir termos Yu Hao dan terus berbaring di atas meja. Mec4sz

Yu Hao berkata, “Apa kau tidak mencuci pakaianmu?”

“Apa kau mau mencucinya untukku?” Zhou Sheng berkata dengan nakal.

Langit Bieru.

“Oke.” Yu Hao berkata, “Ayo ganti, aku baru saja mencuci yang aku pakai.”

Zhou Sheng pada awalnya hanya bercanda, tetapi ketika dia mendengar ini, dia melepaskan jaketnya tanpa berkata apa-apa dan menyerahkannya kepada Yu Hao. Yu Hao kemudian melepas jaketnya sendiri untuk diberikan pada Zhou Sheng. Orang-orang mulai berdatangan ke ruang kuliah, dan guru mereka mulai memulai kelasnya. MlKA4I

“Tidak ada absensi?!” Zhou Sheng berkata dengan kesal, lalu melihat ke kiri dan kanan sebelum dia berkata, “Benar-benar tidak ada absensi, apa guru ini manusia?”

Suara tawa kecil bisa terdengar dari baris di belakang mereka.

“Shh.” Yu Hao memberi isyarat.

Zhou Sheng tampak sangat menikmati tempat tidurnya selama siang yang dingin ini, lalu mengeluarkan ponselnya dan mulai membaca berita. Dia tiba-tiba memikirkan sesuatu, lalu meminta QQ Yu Hao untuk untuk menambahkannya sebagai teman. iUmYIu

Yu Hao sangat mengantuk. Setelah dia bermimpi sepanjang malam, seolah-olah dia belum tidur sama sekali, ditambah lagi dia terus memikirkan tentang “Jenderal” sehingga dia tidak bisa berkonsentrasi selama di kelas.

“Hai …… Saat ini aku sedang di kelas Matematika Tingkat Lanjut, aku akan membiarkan kalian melihat guru Matematika Tingkat Lanjut kami ……” Gadis di depan mereka sedang melakukan siaran langsung. Dia merapikan rambut panjangnya sehingga menutupi separuh wajahnya, lalu menundukkan kepalanya sedikit dan memperlihatkan senyum manisnya.

Dia melakukan siara langsung selama kelas Matematika Tingkat Lanjut? Yu Hao ingin berlutut di depannya, tetapi apa yang dia katakan selanjutnya hampir membuatnya bersembunyi di bawah mejanya.

“Ya, ada dua pria tampan di belakangku, aku akan membiarkan kalian melihat mereka ……” I1pdAy

Zhou Sheng menggunakan buku teks untuk menutupi wajahnya, lalu berkata dengan nada tidak sabar, “Hentikan siaranmu, aku tidak keramas pagi ini!” Ketika dia mengatakan itu, dia meletakkan satu tangan di bahu Yu Hao dan membuatnya bergerak sedikit lebih dekat, lalu berbisik kepadanya, “Apa guru pembimbing kita mencarimu kemarin?”

Zhou Sheng bersandar sangat dekat dengan Yu Hao dan wajah mereka hanya berjarak beberapa inci dari satu sama lain. Yu Hao tiba-tiba menjadi gugup; dia jarang melakukan kontak sedekat itu dengan orang lain, dan Zhou Sheng memiliki bau asap samar di tubuhnya.

“Lalu, apa kau sudah menyikat gigimu?” Gadis itu berbalik untuk bertanya.

“Ya.” Zhou Sheng menyeringai untuk memamerkan deretan giginya yang putih indah dan rapi, lalu dengan dingin berkata, “Matikan siaran langsungmu, atau aku akan mengunggah fotomu yang belum di-photoshop ke Qzone milikku.” c418k7

Yu Hao tanpa daya mencoba untuk menjauh dan berkata, “Tidak.”

“Apa menurutmu dia benar-benar bersedia membantumu, atau dia hanya melakukannya untuk tinjauan kinerja pekerjaannya?” Zhou Sheng praktis memeluk Yu Hao saat dia berbisik.

Gadis itu sama sekali tidak takut pada Zhou Sheng. Dia memakai earphone-nya dan berbisik, “Orang berambut merah di sebelah kiri mengenakan pakaian xiao shou yang di sebelah kanan. Baru saja aku mendengar xiao shou berjanji kepada si rambut merah untuk mencuci pakaiannya ……​​”

Yu Hao, “!!!” VdtWQZ

Zhou Sheng dengan cuek bertanya, “Apa itu xiao shou?”

Yu Hao berkata, “Hentikan siarannya! Matikan dengan cepat atau Laoshi akan mengetahuinya!” Dia merenung sebentar, lalu berkata kepada Zhou Sheng, “Menurutku tidak begitu, jangan berpikiran buruk tentang orang lain……”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Sheng, “Dia terlihat sedikit palsu di mataku. Berhati-hatilah, jangan hanya memberi tahu dia segalanya ……​​”

Gadis di depan mereka kemudian berkata, “Kalian ingin dua pria tampan ini saling mencium? Biar aku tanya mereka ……” CBdrab

“Cium pantatmu.” Zhou Sheng berkata.

Gadis itu berkata, “Beri dia ciuman dan aku akan mentraktir kalian makan siang. Ayo semuanya ~ kirimi kami beberapa roket~”

“Kirimi kami beberapa roket! Kirimi kami beberapa rumah mewah yo~!” Zhou Sheng segera berkata sambil menghadap layar, “Perhatikan baik-baik! Makan siang kami tergantung pada kalian!”

Dan segera setelah itu, Zhou Sheng dengan cepat menyelipkan tangannya ke pinggang Yu Hao dan menekannya. wCyRrZ

“Apa yang sedang kau lakukan?!” Yu Hao segera berteriak.

Gadis itu segera menghadap barisan di belakang dan mengangkat ponselnya. Zhou Sheng beringsut lebih dekat ke Yu Hao, Yu Hao mulai bergerak mundur untuk menghindari Zhou Sheng tetapi gagal, kemudian mereka berdua jatuh dari kursi karena pusat gravitasi mereka yang tidak stabil.

 Zhou Sheng beringsut lebih dekat ke Yu Hao, Yu Hao mulai bergerak mundur untuk menghindari Zhou Sheng tetapi gagal, kemudian mereka berdua jatuh dari kursi karena pusat gravitasi mereka yang tidak stabil

“Siswa di belakang!” Guru di depan memanggil. Id4ovM

Tiga baris terakhir tertawa terbahak-bahak. Yu Hao terjebak dalam kesulitan yang canggung dengan wajah memerah. Dia merangkak naik dari bawah meja, sementara Zhou Sheng dengan santai duduk tegak dan berbaring kembali dengan malas di atas mejanya seolah-olah tidak ada yang terjadi.

“Siswa yang duduk di baris ketiga dari belakang di kursi paling kanan, datang ke sini dan kerjakan soal ini.”

Putaran tawa lainnya segera terdengar dari belakang. Yu Hao hanya bisa menundukkan kepalanya dan berjalan ke podium dengan rona merah yang mencapai telinganya, lalu dia mulai mengerjakan soal di depan.

Zhou Sheng menjulurkan lehernya untuk melihat, lalu bertanya kepada orang di belakangnya, “Apa dia mengerjakannya dengan benar?” 8gwqK5

Untungnya jawaban Yu Hao benar, jadi Zhou Sheng merasa lega.

Setelah kelas selesai, Zhou Sheng pergi untuk menghadiri kelas teori olahraganya sementara Yu Hao pergi untuk menghadiri kelas psikologi.

Dan kebetulan kelas psikologi ini menyebutkan topik mengenai “emosi dalam mimpi”, dan menggunakan kejadian perampokan dalam mimpi sebagai contoh. Saat kita mengevaluasi emosi pikiran, kita sering mengaitkan kemunculan emosi ini dengan konsep tertentu. Misalnya, saat perampok muncul, kita akan berasumsi bahwa penampilan mereka pasti dibarengi dengan emosi ‘ketakutan’.

Tapi kenyataannya, situasi dalam mimpi seringkali tidak ada hubungannya dengan emosi kita. Misalnya, ketika kau melihat seorang perampok bersenjatakan pisau dalam mimpimu, kau tidak hanya tidak memiliki rasa takut, tetapi kau bahkan akan sangat terhibur. Di sisi lain, jika kau melihat warna-warna cerah di dalam mimpimu, warna-warna ini bisa membuatmu merasa begitu ketakutan tanpa alasan yang jelas. ZPzTC3

Ketika dia mendengar ini, Yu Hao tiba-tiba memahami pemandangan mimpinya dengan lebih baik. Pada saat yang sama, gurunya menjelaskan hal ini lebih lanjut dengan berbicara tentang bagaimana peristiwa kehidupan nyata dapat dikemas ulang dalam mimpi. Contoh nyata adalah ketika seorang gadis kecil mulai menangis setelah dia melihat balon merah. Alasannya adalah karena dia baru saja menonton film belum lama ini dimana keluarga dalam film itu duduk di dalam mobil merah ketika mereka mengalami kecelakaan mobil.

Lalu, apa yang diwakili oleh naga hitam itu?

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yu Hao tiba-tiba teringat waduk tempat ibunya membawanya ketika dia berusia lima tahun. Mungkin naga itu adalah perwujudan dari makhluk yang mengintai di perairan waduk itu – sebagai simbol ketakutannya akan ditinggalkan. Ini adalah pertama kalinya dia membuat analisis langsung tentang dunia batinnya, yang memicu kemarahan, ketakutan, dan keengganan dalam dirinya.

nFsIpP

Translator's Note

Program pengirim pesan instan paling populer di Tiongkok, dan terpopuler ketiga di dunia.

Translator's Note

Qzone adalah situs web jejaring sosial yang berbasis di China yang dibuat oleh Tencent pada tahun 2005. Hal ini memungkinkan pengguna untuk menulis blog, menyimpan buku harian, mengirim foto, mendengarkan musik, dan menonton video.

Translator's Note

Little shou/shou kecil (shou = uke).

Translator's Note

Xiao shou = si kurus kecil (shou dan kurus memiliki pengucapan yang sama lmfao)

Translator's Note

Roket adalah sesuatu yang bisa kau kirim kepada streamer selama siaran mereka, setiap roket senilai 500 yuan (74.30 USD) atau sekitar satu juta rupiah.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments