English

Merebut MimpiCh7 - Waduk

0 Comments

Penerjemah Indonesia : jeff

Indonesian Translate by jeff 4fkT9V


Setelah kelas paginya berakhir, Yu Hao meninggalkan kelasnya dan melihat Zhou Sheng menunggunya di dekat pintu masuk tangga. Zhou Sheng melambaikan kartu kafetaria di tangannya dan berkata, “Ayo makan.”

Gadis streamer sebelumnya menyerahkan kartu kafetarianya kepada Zhou Sheng setelah dibujuk dan direcoki olehnya dengan alasan “Aku juga ikut andil dalam roket itu”. Zhou Sheng kemudian berjanji padanya bahwa mereka hanya akan menghabiskan dua puluh yuan di kartu itu sebelum dia datang untuk membawa Yu Hao ke kantin guru. Secara kebetulan, konselor Xue Long dan guru pembimbing baru mereka Chen Yekai duduk di meja di seberang mereka dan sedang berada di tengah suatu pembicaraan. Setelah Yu Hao duduk, keduanya menghentikan pembicaraan mereka.

Langit Bieru.

Mereka pasti sedang membicarakan aku, pikir Yu Hao.

“Datanglah ke kantorku jam 2 siang nanti.” Chen Yekai berkata pada Yu Hao. Xue Long tidak mengucapkan sepatah kata pun sebelum dia mengambil mangkuknya dan pergi. NHD 3q

Yu Hao merasa sedikit tidak nyaman, tetapi Chen Yekai mengangguk padanya sebagai tanda untuk memintanya untuk santai.

Yo, Kaikai!” Zhou Sheng kembali dengan beberapa hidangan dan menyapa Chen Yekai dengan cara yang sangat familiar.

Chen Yekai termenung, mengucapkan “un“, lalu bangkit dan pergi.

Zhou Sheng mengawasinya pergi, lalu diam-diam menggumamkan sesuatu. Yu Hao berkata, “Aku ingin tahu bagaimana mereka akan menangani masalahku.” 3rHWal

Zhou Sheng, “Kau tidak melakukan kesalahan apa pun, jadi apa yang kau takutkan? Makanlah ba. Kalau Xue Long mencarimu, katakan padanya apa yang terjadi. Katakan yang sebenarnya. Jangan diam saja dan mendapat hukuman atas sesuatu yang tidak kau lakukan.”

Yu Hao menjawab, “Aku akan mengatakan yang sebenarnya demi diriku sendiri, aku mengerti.”

Zhou Sheng sedikit terkejut, lalu dia mengangguk setuju dan berkata, “Benar.”

Yu Hao berpikir sejenak, lalu tiba-tiba berkata, “Apa yang bisa aku lakukan untuk mengatasi ketakutanku akan beberapa hal?” TE94u6

Zhou Sheng, “???”

Yu Hao terdiam lagi. Dia sebenarnya tidak berhenti memikirkan hubungan antara naga hitam di alam mimpinya dan waduk.

Zhou Sheng berkata, “Kalahkan mereka, tidak apa-apa setelah satu pertarungan. Ketika aku masih kecil, aku tidak bisa membalas ketika ayahku memukulku, tetapi aku akhirnya bisa melakukannya setelah aku tidak lagi takut padanya.”

Yu Hao, “Tapi aku tidak bisa mengalahkan waduk …” uQl8yV

Zhou Sheng, “Waduk?” Kemudian dia teringat cerita Yu Hao tentang masa lalunya tadi malam dan berkata, “Oh, jadi begitu.”

Zhou Sheng berada di departemen olahraga, tetapi dia mengambil Psikologi sebagai mata kuliah pilihan. Meskipun tidak sesulit yang dipelajari Yu Hao, dia mengerti sedikit tentang prinsip-prinsip dasar di dalamnya.

Zhou Sheng menumpuk sedikit daging di piring Yu Hao, meskipun yang disebut daging ini hanyalah bakso yang diisi dengan banyak tepung. Dia mengambil nasi, merenung sebentar, lalu berkata, “Ada beberapa cara. Cara pertama adalah melihat waduk yang berisi air penuh dengan matamu sendiri. “

Yu Hao berpikir, oh ya, sudah bertahun-tahun, bagaimana kalau sudah terisi penuh? a1xU45

Zhou Sheng, “Pilihan kedua adalah berenang di dalamnya sekali sehingga kau tidak akan takut lagi….. apa kau bisa berenang? Kau tidak bisa pergi sendiri. Dan metode ketiga adalah meyakinkan dirimu sendiri, bahwa ibumu …… un ……” Dia tidak menyelesaikan sisa kalimatnya

Yu Hao jelas tahu bahwa metode terbaik adalah bertanya secara pribadi kepada ibunya dan meyakinkan dirinya sendiri, bahwa kenyataannya adalah ……. bahwa dia mencintainya, dan tidak pernah memiliki niat lain.

Story translated by Langit Bieru.

Setelah mereka selesai makan, Yu Hao kembali lebih dulu. Zhou Sheng masih melihat-lihat ponselnya dengan wajah bosan saat dia menyuruhnya pergi dengan “pegilah ba“.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Ketika Yu Hao kembali ke asramanya, dia meletakkan jaket Zhou Sheng di baskom dan membantunya mencucinya. Air di musim dingin sangat membekukkan sehingga tangan Yu Hao hampir membeku sampai kulitnya benar-benar merah. NSBp1b

Aku harus menambahkan air panas, pikir Yu Hao. Jadi dia pergi mencari ketel. Masih ada sisa air di dalamnya sejak kemarin lusa. Setelah dia menuangkannya ke dalam air, dia terus mencuci jaket Zhou Sheng. Jaket olahraga itu tampaknya belum dicuci dalam seminggu, hanya sekali diperas saja kau bisa melihat kalau air perasannya sangat kotor. Dia tiba-tiba menyadari bahwa dia tidak terlalu menolak gagasan untuk mencari teman baru, atau setidaknya dia tidak menolak gagasan untuk berteman dengan Zhou Sheng.

Mungkin itu ……. karena cara bicara dan tindakan Zhou Sheng sangat santai, jadi hal itu membantunya untuk tidak terlalu menahan diri.

Setelah Yu Hao selesai mencuci jaket dan menggantungnya hingga kering, dia mencoba untuk tidur siang. Teman sekamarnya masih tidur dan belum bangun dari tempat tidur mereka. Dia benar-benar tidak bisa tertidur, dan ketika dia memikirkan bagaimana ia harus pergi ke kantor Xue Long nanti siang, ia tiba-tiba merasa sedikit gugup. Dia berulang kali mempraktikkan apa yang ingin dia katakan di dalam hatinya, dan ketika sudah mendekati waktu yang ditentukan, dia diam-diam bangkit dan mendorong pintu kamar asramanya hingga terbuka.

Wakil kepala sekolah, konselor Xue Long dan guru pembimbingnya, Chen Yekai semuanya hadir di sana. Polisi yang menangani kasus ini juga ada di sana, dia baru saja melepas topi polisi yang dikenakannya dan merapikan rambutnya dengan jari-jarinya. Polisi ini terlihat sangat muda dan tampak seumuran dengan Chen Yekai. Dia memiliki kulit yang agak gelap dan tubuh yang kurus. 0lBtvk

Hal pertama yang dikatakan Chen Yekai adalah, “Apa kau punya bukti kalau kau tidak pernah menyentuh jam tangannya?”

Polisi itu mengangguk pada Yu Hao. Semua kata-kata yang sudah dia persiapkan untuk dikatakan saat itu kini telah benar-benar dia lupakan.

“Aku tidak pernah menyentuh rak buku mereka.” Yu Hao menatap polisi itu dan berkata, “Apa ada sidik jari?”

Wakil kepala sekolah saat ini sedang memeriksa ID polisi dari polisi tersebut. Nama belakang polisi ini adalah Huang, dan nama panjangnya Huang Ting. Dia berbicara lebih sedikit dari Yu Hao sendiri. Ketika Yu Hao melihatnya pada hari Sabtu, mereka hampir tidak berkomunikasi sama sekali. Yu Hao pernah berpikir bahwa dia sudah memiliki anggapan sebelumnya tentang dirinya sebagai pencuri, tetapi ketika dia mendengar pesan suara di WeChat yang dimainkan Chen Yekai untuknya, kesannya terhadap polisi itu berubah. sya1vx

“Sebelum mereka melaporkan masalah ini ke polisi, pembantu keluarga mereka sudah membersihkan tempat mereka.” Huang Ting berkata, “Rak bukunya sudah dibersihkan sekali, jadi kami tidak bisa mendapatkan sidik jarinya.”

Yu Hao melirik wakil kepala sekolah lagi, sementara wakil kepala sekolah menatapnya dengan skeptis dari balik kacamatanya. Wajah Xue Long tidak terlihat terlalu bagus, dan itu tampaknya karena perselisihannya dengan Chen Yekai siang tadi.

“Kalau kau ingin semua orang percaya bahwa kau tidak bersalah, kau harus menunjukkan beberapa bukti.” Xue Long berkata tanpa daya, “Dalam masyarakat yang mematuhi hukum, kata-kata saja tidak bisa dianggap sebagai bukti.”

“Bukankah mereka melakukan hal yang sama?” Yu Hao teringat adegan di mana Xue Long diinjak-injak gajahnya dan tiba-tiba mengira itu cukup lucu. ZpFfyk

“Mereka memiliki bukti!” Wakil kepala sekolah berkata, “Jam tangan itu ditemukan padamu – itu buktinya!”

“Aku sendiri yang mengeluarkannya.” Yu Hao berkata dengan sungguh-sungguh, “Aku selalu mencari pemiliknya. Anak itu berbohong untuk menjebakku, ini pasti bukan pertama kalinya dia melakukannya, kau bisa menyelidiki pengajar anak itu sebelumnya. Dia tidak ingin melanjutkan pembelajarannya, jadi dia memikirkan metode ini untuk mengusirku …….”

Ketika dia berbicara tentang hal ini, Yu Hao berpikir sejenak sebelum menambahkan, “Sebenarnya, dia cukup menyedihkan.”

Chen Yekai tidak tahu apakah dia harus menangis atau tertawa ketika dia berkata, “Dan kamu sekarang bahkan mengasihani dia? Apa kamu tahu seberapa besar masalah yang kamu timbulkan ini bagi universitas?” uAZNWE

Kesan Yu Hao terhadap Chen Yekai berubah dalam sekejap. Sepertinya perubahan sikap Xue Long yang jelas hari ini adalah karena dia, dan sindiran di balik kata-kata Chen Yekai telah secara bersamaan mengurangi tuduhan lawan mereka dan mengarahkan kecurigaan terhadap muridnya. Mereka yang hadir tampak tidak keberatan sama sekali. Ternyata, mereka setuju dengan pernyataannya.

Chen Yekai berkata, “Sekarang, hal terpenting yang perlu kita lakukan adalah menemukan terobosan untuk membuktikan bahwa kamu tidak mencuri apapun. Pikirkan baik-baik, mulai dari niatmu, apakah ada orang lain yang tahu bahwa kamu mencoba menemukan pemilik jam tangan itu?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Apa isi pemberitahuan Ditemukan Barang Hilang bisa dihitung?” Yu Hao segera berkata. “Aku memiliki pemberitahuan Ditemukan Barang Hilang di emailku. Aku membuatnya di kafe internet dan mengirimkannya ke emailku sendiri karena aku berniat untuk mendownloadnya dan mencetaknya di ruang percetakan. Aku ingin mencetak beberapa pemberitahuan itu dan menyebarkannya untuk mencari pemilik jam tangan itu.”

“Tunjukkan pada kami.” Kata Chen Yekai. V3eBj4

Huang Ting berkata dengan tidak setuju, “Itu tidak akan banyak berguna.” Tapi tatapannya masih mengikuti Yu Hao saat dia bergerak ke komputer Chen Yekai untuk mengoperasikannya. Chen Yekai tiba-tiba teringat sesuatu dan hendak menutup halaman webnya, tapi Yu Hao sudah melihatnya secara tidak sengaja.

Itu adalah situs web intervensi krisis.

Yu Hao tiba-tiba merasakan hidungnya menjadi sedikit masam. Dia tidak berani melihat Chen Yekai saat dia masuk ke emailnya. Huang Ting memberi isyarat agar dia menunggu, lalu mencatat tanggal email, lampiran, dan seluruh proses Yu Hao membuka lampiran di email; dia secara khusus memperbesar versi elektronik dari pemberitahuan Ditemukan Barang Hilang itu.

Chen Yekai mengambil alih komputernya dan Yu Hao tidak melihatnya lagi. Kehangatan melonjak di hatinya, kemudian dia memutuskan bahwa dia harus melepaskan dirinya dari keluhan ini apa pun yang terjadi. lZ03ny

Setengah jam kemudian, Chen Yekai dan Yu Hao mengirim Huang Ting keluar dari kampus. Huang Ting berkata, “Aku akan berkomunikasi dengan pihak lain dan memperjuangkan kesempatan untuk membuat kalian berdua berbicara langsung baik besok atau lusa. Video ini akan membantu menghilangkan prasangka yang dia miliki terhadapmu.”

Yu Hao hendak berbicara ketika Chen Yekai memberi isyarat agar dia tetap diam dan menyerahkan sisanya padanya.

“Oke, akan lebih baik jika Yu Hao bisa berbicara dengan anak itu secara langsung.” Kata Chen Yekai.

Huang Ting melepas topi polisinya dan menyisir rambutnya dengan jarinya. ZXkhqb

“Aku akan mencoba yang terbaik.” Huang Ting menjawab, “Jika rencana itu benar-benar tidak bisa diatur, maka kita harus menggunakan mediasi.”

“Aku hanya ingin membantunya membersihkan namanya.” Kata Chen Yekai.

Huang Ting memandang Chen Yekai, lalu menatap Yu Hao. Huang Ting memiliki tulang pipi yang tinggi, mata yang dalam, fitur wajah yang sangat tajam, alis yang tebal, dan mata besar yang tampaknya dapat melihat ke dalam hati Yu Hao hanya dengan satu tatapan.

“Terkadang, itu sudah cukup selama orang-orang yang penting bagimu percaya padamu.” Huang Ting mengatakan ini pada Yu Hao. JOXdsl

Yu Hao tidak tahu bagaimana menjawabnya untuk sesaat. Huang Ting mengangguk ke arah Chen Yekai, lalu masuk ke mobilnya dan pergi. Chen Yekai memberi isyarat agar dia berjalan ke depan jendela Prancis* di kantornya, lalu mereka berdua menyaksikan hujan deras yang turun di luar.

 Chen Yekai memberi isyarat agar dia berjalan ke depan jendela Prancis* di kantornya, lalu mereka berdua menyaksikan hujan deras yang turun di luar

Yu Hao melihat bayangan Chen Yekai di jendela Prancis itu. Kemarin malam, lampu bangsal terlihat sangat pucat dan redup, dan dia sendiri dalam kondisi yang sangat buruk sehingga dia tidak bisa terlalu memperhatikan Chen Yekai. Hari ini, Chen Yekai mengenakan sweter hitam pas badan dan celana panjang hitam. Dia memiliki ketampanan yang sangat sederhana yang akan membuat kagum siapapun yang melihatnya, dan dikombinasikan dengan apa yang dikatakan Zhou Sheng kemarin, Chen Yekai terlihat persis seperti protagonis pria dari drama Korea yang pakaiannya mungkin memiliki label harga yang terlalu mahal untuk bahkan dibayangkan Yu Hao.

Yu Hao merasa seperti orang desa yang kuno dan bodoh saat dia berdiri di sampingnya. t4polB

Chen Yekai menyeringai pada Yu Hao melalui refleksi mereka, “Ada yang ingin kamu katakan?”

Yu Hao merenung lama sebelum dia berkata, “Aku pikir ayahnya … tidak akan mengakuinya.”

Story translated by Langit Bieru.

“Un.” Chen Yekai menjawab dengan bingung, “Tidak ada yang mau mengakui kesalahan mereka sendiri. Tapi Huang Ting akan mengatasinya, polisi punya cara mereka sendiri. Ada banyak pelaku yang tidak bisa ditangkap karena kurangnya bukti ketika kasus pertama dibuka, tetapi setelah perang psikologis, pihak lain akhirnya mengakui kejahatan mereka sendiri. Kamu harus lebih optimis.”

Yu Hao berkata, “Chen Laoshi.” hm2Z7D

Chen Yekai sedikit mengangkat alisnya, lalu menoleh ke samping untuk menatapnya.

“Aku akan terus hidup.” Yu Hao berkata, “Jangan khawatirkan aku lagi, aku berjanji padamu.”

“Aku percaya padamu.” Chen Yekai berkata sambil tersenyum.

Yu Hao meninggalkan kampus. Dia menghadapi jalan setapak yang menuju ke asramanya, dan setelah beberapa saat hening, dia berjalan keluar dari kampus. 5Z4aFK

Zhou Sheng sedang membeli rokok di toko kecil dekat gerbang sekolah. Ketika dia melihat Yu Hao lewat, dia mengucapkan “hei”. Tapi lingkungan mereka terlalu berisik, jadi Yu Hao tidak mendengarnya. Zhou Sheng mengikutinya dan melihat Yu Hao naik bus. Dia melihat ke papan halte bus dengan wajah bingung.

“Bajingan itu ……” Zhou Sheng dengan cepat memanggil taksi.

Satu jam kemudian, Yu Hao menggigil kedinginan di pinggiran kota yang saat itu tengah hujan ketika dia berjalan menyusuri petak rumput di depan bendungan waduk.

Saat dia berjalan, dia berpikir bahwa tidak ada yang akan terjadi padanya di sini atau dia akan membuat marah Chen Yekai sampai mati. Dia sudah mengatakan bahwa dia akan “tetap hidup” siang ini, dan tidak akan lucu baginya kalau keesokan harinya tubuhnya dikeluarkan dari waduk ini. x6we4Q

Dia segera menyingkirkan pikiran ini – dibandingkan saat dia berusia lima tahun, rumput liar di dekat waduk ini sudah cukup tinggi untuk mencapai pinggangnya. Tangga yang mengarah ke lereng semen yang dangkal itu berbintik-bintik dengan karat.

“Apa yang kau lakukan?” Sebuah suara tiba-tiba terdengar dari atas bendungan. Yu Hao segera berteriak ketakutan dan hampir tergelincir menuruni lereng berumput.

Zhou Sheng membuang puntung rokok di tangannya, lalu berbalik ke samping dan meluncur turun dari bendungan sambil berteriak dengan marah, “Kau gila?!”

Yu Hao berkata dengan heran, “Bagaimana kau tahu kalau aku datang ke sini?” Hno29l

“Kau masih perlu menanyakan itu?!” Zhou Sheng berkata, “Hanya ada satu waduk di daerah ini, kalau kau tidak datang ke sini, kemana lagi?!”

“Tapi ……” Yu Hao masih ingin mengajukan pertanyaan lain, tetapi Zhou Sheng memasukkan kedua tangannya ke dalam sakunya dan memberinya tendangan kejam sebelum dia berkata, “Bukankah aku sudah memberitahumu untuk tidak datang ke sini sendirian?”

Yu Hao yang saat itu berdiri di tengah hujan tampak seperti orang idiot. Zhou Sheng berteriak dengan marah lagi, “Angkat tudung jaketmu!”

Keduanya memakai tudung jaket masing-masing. Langit menjadi gelap saat senja turun. bLdMSh

Zhou Sheng telah menunggu di tengah hujan selama hampir setengah jam dan hampir sepenuhnya basah kuyup. Dia bersin, lalu Yu Hao berkata, “Aku datang ke sini hanya untuk melihat-lihat, aku tidak berencana mendekat ke airnya.”

Zhou Sheng tidak membalasnya. Dia mengangkat ponselnya dan menyalakan senter saat dia berjalan ke depan, lalu berbalik untuk berkata, “Saat kita sampai di tempat itu, beri tahu aku.”

Story translated by Langit Bieru.

“Ada di sini.” Yu Hao menjawab.

“Apa kau yakin?” Zhou Sheng bertanya dari pembukaan jembatan. 9QXTn3

Yu Hao berkata, “Sangat yakin. Aku ingat tanda ‘Dilarang Memancing’ itu.”

Dia juga ingat bahwa ketika dia datang ke sini untuk pertama kalinya, ibunya mengawasinya dari bawah tanda ‘Dilarang Memancing’ saat dia memintanya untuk pergi menggali siput. Empat belas tahun kemudian, waduk ini hampir tidak berubah. Hanya rumput yang tumbuh sedikit lebih tinggi.

“Aku akan turun dulu.” Zhou Sheng berkata, “Tunggu di sini ba.”

“Tidak, tidak.” Yu Hao berkata, “Aku akan pergi.” QJ9GVy

Zhou Sheng juga bukan seseorang yang takut mati. Dia berkata, “Kalau begitu pegang tanganku, dan apa pun yang terjadi, jangan lepaskan.”

Yu Hao melihat air yang gelap gulita di dalam waduk itu dan akhirnya ketakutan menjalar padanya. Dia tidak memperhatikan apa pun pada tahun-tahun yang lalu, tetapi semakin dia memikirkannya setelah itu, semakin buruk perasaannya tentang tempat ini. Garis yang tidak jelas dari mata naga hitam muncul di depannya saat mereka menatapnya dari bawah air.

Itu adalah ketakutan, itu adalah kematian – keputusasaan yang mengikutinya seperti bayangan, keputusasaan yang telah terukir di dalam tulang-tulangnya.

Yu Hao menarik napas dalam-dalam. Dia berbalik untuk melihat Zhou Sheng. Dalam kegelapan itu, tidak ada yang bisa dilihatnya. Dia bisa merasakan suhu tubuh Zhou Sheng yang sangat panas melalui tangan mereka yang saling bertautan; dan di malam yang gelap ini, dia berpikir bahwa mungkin, yang paling dia ingat dengan jelas seumur hidup adalah tangan Zhou Sheng. xJuL5i

“Pergilah.” Zhou Sheng berkata, “Jangan takut.”

Yu Hao berjalan selangkah demi selangkah, lalu Zhou Sheng berkata, “Aku pikir kau gila.”

Yu Hao menjawab dalam kegelapan, “Sepertinya aku memang gila, kalau tidak kenapa aku harus bunuh diri?”

Zhou Sheng, “Jangan katakan itu, aku hanya mengatakan hal yang tidak masuk akal.” FJcozf

Yu Hao berdiri dan air waduk itu kini tampak setinggi lututnya dan dia tidak berbicara untuk waktu yang lama.

Zhou Sheng berkata, “Ada apa? Ayo, aku tidak akan melepaskannya.”

Yu Hao, “Airnya tidak dalam ……”

Zhou Sheng, “…….” JQEnNV

Zhou Sheng juga turun. Air di sini sangat dangkal. Yu Hao memiliki tinggi 1,75, dan air hanya mencapai lututnya. Zhou Sheng memiliki tinggi 1,8m, ditambah dia memiliki kaki yang panjang, sehingga air bahkan tidak mencapai lututnya.

Zhou Sheng menggaruk kepalanya, lalu berkata, “Mau berenang sebentar? Aku akan mengambil foto untukmu.”

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao, “……”

Yu Hao tiba-tiba tertawa terbahak-bahak dan berpikir bahwa tidak ada yang penting lagi. Zhou Sheng berjalan beberapa langkah untuk menguji kedalaman air, lalu berkata, “Apa yang begitu menakutkan tentang ini?” n sMpl

Yu Hao juga mengarungi air waduk itu, dan dia tiba-tiba merasa lega. Dirinya yang masih muda masih mencari siput di sini, tapi perasaan yang diberikan tempat ini sekarang benar-benar berbeda.

“Kau tidak bisa melihat seberapa dalam airnya dari luar ……”

“Ah!” Zhou Sheng tiba-tiba berteriak, lalu teriakannya segera diikuti dengan suara yang berlebihan dari tubuhnya yang jatuh ke air. Yu Hao sangat ketakutan sehingga dia langsung berteriak, “Zhou Sheng!” lalu menerkam ke arahnya. Zhou Sheng menangkapnya, dan tiba-tiba mereka berdua basah kuyup. Zhou Sheng terpeleset dan tampak berantakan saat dia duduk di air, tetapi dia segera berdiri dan berkata, “Apa ini?” sebelum dia mengangkat kantong sampah persegi dari air.

Yu Hao, “……” bL6Qmt

Zhou Sheng, “Sial, sekarang cakupan bayangan psikologismu mungkin akan melebar lebih jauh, jangan biarkan ini menjadi hal buruk, tolong ……”

Satu jam kemudian, Yu Hao dan Zhou Sheng berada di kantor polisi Jalan Zhongshan 4 di distrik Yingkou saat mereka menjelaskan asal muasal kantong plastik ini kepada polisi. Mulut Chen Yekai berkedut saat dia mendengarkan penjelasan mereka.

Ketika Yu Hao pertama kali melihat kantong plastik itu, dia langsung berpikir bahwa kantong itu terkait dengan beberapa insiden tubuh yang terpotong-potong, tetapi Zhou Sheng adalah orang paling berani yang pernah dia temui – dia langsung merobek tas itu langsung di tempat. Huang Ting saat ini sedang merekam kesaksian mereka. Kantong plastiknya terbuka, dan ada dua belas bundel rapi kertas kertas baru yang ditumpuk menjadi satu; setiap uang kertas itu bernilai seratus yuan, dan ada dua batu bata di bagian bawah tas juga.

Chen Yekai, “…….” 3ItRFi

Translator's Note

Intervensi krisis adalah perawatan psikologis segera dan jangka pendek yang ditujukan untuk membantu individu dalam situasi krisis untuk memulihkan keseimbangan fungsi bio-psiko-sosial mereka dan untuk meminimalkan potensi trauma psikologis jangka panjang.

Translator's Note

Bayangan psikologis adalah sesuatu seperti PTSD. Zhou Sheng mengatakan bahwa Yu Hao akan memiliki lebih banyak hal untuk ditakuti tentang waduk setelah mereka menemukan kantong plastik yang mencurigakan lolol.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!