English

Merebut MimpiCh8 - Memungut Uang

0 Comments

Penerjemah Indonesia : jeff

Indonesian Translate by jeff yHLrl9


100.000 per tumpukan.” Yu Hao berkata kepada Huang Ting, “1.200.000.”

Yu Hao sebelumnya menjual rumahnya seharga 240.000 yuan selama liburan musim panasnya. Dia pergi ke bank untuk mengambil uang tunai itu untuk membayar biaya medis yang dia hutang; setiap tumpukan berjumlah 100.000 yuan, seperti yang mereka lihat sekarang.

Story translated by Langit Bieru.

Zhou Sheng berkata kepada Huang Ting, “Siapa yang menaruh begitu banyak uang ini di waduk?”

Seluruh kantor polisi segera dipenuhi keributan, semua orang datang untuk melihat kantong uang yang mereka berdua temukan. dPcR5x

Huang Ting berkata, “Apa yang kalian berdua lakukan di waduk Zhongshan?”

Yu Hao, ” Uh ……..”

Zhou Sheng menatap Huang Ting dengan tatapan provokatif, “Apa ada hubungannya dengan kalian?”

“Tentu saja ada.” Huang Ting, “Ini tengah malam, kenapa dua mahasiswa harus berada di waduk?” hktyE1

“Apa aku tidak boleh mengajarinya berenang.” Zhou Sheng berkata.

Chen Yekai berkata, “Katakan yang sebenarnya! Yu Hao, jelaskan sendiri sejelas-jelasnya.”

Mendengar ini, Yu Hao tidak memiliki pilihan selain mengatakan yang sebenarnya kepada mereka. Tapi tentu saja, dia tidak menyebutkan mengenai naga hitam dalam mimpinya. Dia hanya memberitahu mereka bahwa dia baru saja membaca tentang cara untuk mengatasi ketakutan di dalam hatinya di buku teksnya. Huang Ting memandang Zhou Sheng, lalu dia menatap Yu Hao.

“Aku menduga kalau uang ini pasti milik pejabat pemerintah yang korup!” Zhou Sheng melanjutkan, “‘Memegang sejumlah besar properti dengan sumber tak dikenal‘, bukankah itu yang selalu mereka laporkan di berita? Seekor harimau besar bahkan mungkin bisa ditemukan dengan ini. Kami adalah orang-orang yang berjasa! Bukankah kalian seharusnya berterima kasih kepada kami sekarang?” yeUHJr

Terkadang Chen Yekai menggunakan ekspresi yang secara praktis memohon kepada Zhou Sheng untuk berhenti berbicara, tetapi dia tidak menyangka Yu Hao juga akan berkata, “Itu sangat mungkin, kasus ini perlu diselidiki secara menyeluruh.”

“Tapi itu tidak ada hubungannya dengan kalian.” Setelah Huang Ting selesai merekam kesaksian mereka, dia menutup laptopnya, “Sebagai pemakan lobak asin, kau tidak perlu khawatir tentang seperti apa rasanya lobak hambar …… yo! Inspektur?”

Setelah inspektur menerima panggilan mereka, dia bergegas menyelesaikan makan malamnya. Semua orang berdiri untuk berjabat tangan dengan inspektur. Inspektur itu menepuk bahu Yu Hao dan Zhou Sheng dan menghujani mereka dengan pujian di sepanjang kalimat “tidak mudah bagi anak-anak untuk menahan godaan seperti itu”. Sebuah ide cemerlang tiba-tiba terlintas di benak Chen Yekai, jadi dia berkata sambil lalu, “Apa kalian bisa memberi siswa Yu Hao spanduk sutra?”

“Itu …… kita belum menemukan pemiliknya.” Pengawas itu ragu-ragu, “Atas nama apa kami bisa memberikannya? Kenapa tidak……” ge9D3v

Zhou Sheng tiba-tiba berkata, “‘Atas nama semua orang Tentu saja! Ngomong-ngomong, bukankah bea cukai sudah memberikan sosialisasi kalau kau tidak mengambil uang yang kau ambil, 10% dari uang itu akan jatuh ke tangan orang yang menemukannya sebagai ucapan terima kasih?”

Inspektur itu segera menjawab, “Kami pasti akan memberikannya spanduk sutra.”

“Aku akan membuatnya sendiri.” Chen Yekai segera berkata, “Menandatanganinya dengan nama stasiun kami sudah cukup.” Setelah berbicara, dia memandang Zhou Sheng dan dengan cepat menambahkan, “Kalian berdua akan menulisnya bersama.”

Huang Ting juga membantu menambahkan saat dia menjelaskan kepada inspektur, “Anak ini sedang dijebak. Sebuah spanduk sutra bisa mengubah kesan para pemimpin perguruan tinggi tentang dirinya. Mahasiswa Yu Hao adalah orang yang jujur ​​…… tentu saja, siswa berambut …… emas …… berambut merah ini juga sama.” Tidak ada yang berani memprovokasi Zhou Sheng karena mereka tidak ingin diejek olehnya lagi, jadi dia menambahkan kata singkat untuk Zhou Sheng. 1aAXvu

Yu Hao tiba-tiba merasa ingin bertepuk tangan dengan penuh semangat untuk Chen Yekai dan Huang Ting.

Setelah mereka meninggalkan kantor polisi, Chen Yekai memanggil taksi dan melihat-lihat Taobao di kursi depan, lalu berkata, “Kenapa kalian berpikir untuk datang ke Kantor Polisi Zhongshan dan melaporkan kantong uang itu?”

Story translated by Langit Bieru.

“Aku hanya tahu alamat kantor polisi ini.” Zhou Sheng melihat ke luar jendela dan berkata dengan acuh tak acuh.

Aku akan memberimu suara positif.” Chen Yekai menemukan sebuah toko yang membuat spanduk sutra di kota dan memesannya untuk dikirim besok dengan menggunakan layanan ekspres. Setelah dia berbicara, dia berbalik untuk melihat Yu Hao dan berkata, “Kamu juga melakukannya dengan baik, karena tidak tergoda oleh uang itu.” qupKh4

“Aku tidak terlalu memikirkannya.” Yu Hao berkata, “Ini adalah pertama kalinya aku melihat uang sebanyak itu dalam hidupku. Tapi itu bukan milikku, jadi aku seharusnya tidak memilikinya.”

Zhou Sheng berkata dengan serius, “Chen Laoshi, kenapa kamu meminta seseorang membuat spanduk sutra? Saat spanduk itu dibuat, tidakkah semua orang tahu bahwa kantor polisi sudah mengambil uangnya? Kami seharusnya tidak mengatakan apa-apa dan meninggalkan uang secara diam-diam di kantor polisi, lalu diam-diam pergi saat kami mengibaskan lengan baju kami dengan lembut tanpa membawa bahkan gumpalan awan. Bagaimanapun, uang itu dicuri oleh pejabat yang korup. Jika kita serahkan ke negara, itu hanya akan mengisi perbendaharaan negara kita dan berakhir di kantong para pejabat korup itu lagi.”

“Tapi jika kantor polisi mengambilnya, itu bisa membantu meningkatkan kehidupan polisi yang melayani rakyat …… di akhir tahun, mereka bisa mendapatkan bonus 50.000 atau 100.000 yuan, maka semua orang akan senang …”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Adegan di mana inspektur membuka kantong plastik dengan mata berbinar tiba-tiba muncul di benak Yu Hao. 3hdcmR

Zhou Sheng, “Aku hanya bercanda, Huang Ting adalah polisi yang baik. Tapi aku akan mengatakan satu hal – inspektur yang tadi itu adalah berita buruk.”

Yu Hao, “Kenapa?”

Zhou Sheng, “Aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya, bagaimanapun juga dia orang yang busuk. Kasus ini tidak akan mendapatkan penutupan yang layak.”

Chen Yekai bingung bagaimana menghadapi Zhou Sheng. Dia berkata, “Jangan mengatakan hal yang tidak masuk akal. 1,2 juta… apa yang bisa dilakukan dengan sedikit uang ini? Jangan gambarkan Inspektur Li kita sebagai orang yang munafik dan tidak senonoh oke? Dan ada begitu banyak orang yang menyaksikan juga.” bQjyvx

“Sedikit uang ini? Sedikit uang ini!” Zhou Sheng menepuk pahanya dan berkata, “Kalau aku memiliki 1,2 juta, kenapa aku masih perlu belajar?”

Chen Yekai berkata dengan tegas, “Kamu tidak akan bisa bertahan hidup hanya dengan uang sekitar 1 juta ini seumur hidupmu. Kalau kau benar-benar berpikir seperti itu, kamu akan selesai. Jika itu aku, aku akan menyerahkannya kepada bangsa kita juga. Zhou Sheng na, kenapa kamu selalu mengucapkan kata-kata yang tidak kamu maksudkan? Tidak bisakah kamu lebih tulus?”

Kemudian Zhou Sheng berkata, “Harga satu syal milik Chen Laoshi saja 24.000 jadi tentu saja kau akan berpikir jumlah uang itu kecil bagimu…”

Yu Hao, “……” 0MLiZ8

Chen Yekai segera mencegat Zhou Sheng, “Kamu benar-benar, benar-benar tidak boleh mengatakan itu di kampus!”

Ketika Chen Yekai mendapat telepon dari Xue Long kemarin, dia segera pergi ke rumah sakit untuk melihat kondisi Yu Hao dan lupa melepas syalnya. Zhou Sheng benar-benar penuh perhatian dan bisa langsung menebaknya hanya dengan hanya satu kali lihat, tapi Chen Yekai benar-benar tidak menyangka Zhou Sheng akan membalasnya dengan ini. Bagi seorang guru pembimbing yang memamerkan kekayaannya seperti ini… bukanlah pengaruh yang bagus.

“1.2 juta.” Pengemudi DiDi yang mengantar mereka yang tengah memegang kemudi itu berkata, “Kalau aku memiliki 1,2 juta, kenapa aku masih harus menjadi pengemudi DiDi?”

Chen Yekai, “……” JuYBFK

Zhou Sheng tertawa terbahak-bahak dan meraih Yu Hao ke pelukannya untuk bermain-main dengannya sementara Chen Yekai tampak tidak berdaya. Setelah mereka mencapai lingkungan universitas, Chen Yekai berulang kali memerintahkan Zhou Sheng untuk tidak menyebarkan masalah tentang syalnya sebelum dia melepaskan mereka berdua.

1,2 juta …… Yu Hao sudah melupakan hampir semua kejadian yang terjadi beberapa hari terakhir ini, pikirannya penuh dengan pemandangan di mana dia memungut uang itu.

Langit Bieru.

【Kenapa kita tidak mengambil 100 yuan saja tadi?】

Zhou Sheng mengiriminya pesan di QQ. ph0LXk

Yu Hao: 【Kalau kita mengambil 100, kita mungkin tidak akan menyerahkannya kepada polisi. Lagipula, kita tidak akan bisa menemukan pemiliknya.】

Zhou Sheng: 【(mengerutkan bibir) Bahkan 50 yuan saja tidak apa-apa.】

Yu Hao: 【10 yuan juga lumayan.】

Zhou Sheng: 【Memangnya apa yang bisa dibeli dengan 10 yuan?! Ayo kita cari pekerjaan bersama lain hari. Tiba-tiba aku teringat sesuatu, bukankah orang tua anak itu masih berhutang padamu untuk biaya pembelajaranmu?】 kUdvQM

Yu Hao: 【Akan cukup bagus jika dia tidak mengirimku ke penjara, aku tidak berharap dia membayarku】

Zhou Sheng: 【Ketika dia datang, aku akan menemanimu untuk mendapatkan uangmu kembali, lalu kau akan mentraktirku makan. Prasmanan, yang harganya 160.】

Yu Hao: 【Tidak masalah.】

Yu Hao mematikan ponselnya. Hari ini adalah pertama kalinya dia harus berurusan dengan banyak orang dalam hidupnya, dan itu juga pertama kalinya dia harus berbicara sebanyak ini. Dia tidak bisa lebih lelah dari dirinya yang sekarang. Teman sekamarnya tidak menginap di luar hari ini, salah satu temannya yang tidur di ranjang di sebelahnya mendengkur keras sementara ranjang atas gemetar seperti orang gila. Dia mengulurkan kakinya untuk menendang papan tempat tidur dua kali karena dia tidak ingin memanjakan ranjang atas lagi. 9b vNP

“Pergi tidurlah!” Yu Hao dengan sederhana dan kasar berteriak dengan tidak sabar, “Kalau kau ingin masturbasi, lakukan saja di toilet!”

Kamar asramanya meledak menjadi gelak tawa keras. Yu Hao sedikit terkejut bahwa dia tidak lagi seperti roti kukus (*pengecut), tetapi ranjang atas akhirnya berhenti bergetar. Yu Hao memakai earphone untuk memblokir suara dengkuran di kamar itu dan tertidur lelap.

Musik yang terdengar seperti deru ombak laut itu mulai meraung, dan di saat berikutnya, dia membuka matanya di antara segerombolan pasukan! Dia mendengar raungan marah Jenderal di samping telinganya.

“Kenapa kau membawa BGM ke dalam pertarungan kita?! 6ROlm5

“Aku baru saja tertidur! Saat mendengarkan musik!” Yu Hao melambaikan garpu cucian di tangannya dan melihat kavaleri bergegas ke arah mereka. Jenderal musuh mengenakan baju besi dari ujung kepala sampai ujung kaki – dia adalah guru pembimbingnya di SMP.

“Hancurkan dia!” Yu Hao berteriak.

Jenderal mengacungkan pedang besarnya dan meraung, “Kalau begitu lakukan sesuatu!!”

Musik yang memekakkan telinga diputar di langit, dan di bawah selimut musik yang megah itu, Yu Hao memegang garpu cucian dengan kedua tangannya. Garpu cucian itu tampaknya merasakan sesuatu saat cahaya keemasan segera keluar darinya, yang langsung diikuti oleh semburan petir! CUKPxY

Yu Hao ditangguhkan dalam cahaya dan dia terkejut menemukan bahwa penampilannya telah berubah. Dia mengenakan tunik cardigan pendek yang tidak dikancingkan yang tiba-tiba terbuka saat baju itu muncul di tubuhnya. Baju itu disulam dengan pola petir, dan tampak seperti jubah kekaisaran hitam dengan lapisan dalam kemeja putih salju. Cahaya keemasan yang keluar dari garpu cucian di tangannya melesat ke segala arah; cahaya itu pecah di ujungnya yang bercabang, dan cahaya yang mengalir itu direkonstruksi menjadi dua pisau perunggu panjang!

Yu Hao bersiul. Dia memegang pisau itu di masing-masing tangannya, dan seperti prajurit dengan senjata ganda, dia membungkuk sedikit ketika dia mendarat di tanah dan mendorong pisaunya ke depan. Petir meledak dari ujungnya seperti garis pasang – dia tampak seperti dewa yang melebarkan sayapnya saat dia bertabrakan dengan unit pasukan pelopor! ftJbwZ

Jenderal bersorak keras. Dia mengayunkan pedang besarnya dan mengikuti dari belakang. Petir dan guntur meledak ke segala arah yang secara instan menggulingkan pasukan kavaleri di depan. Keduanya bergegas ke dalam barisan pertempuran, dan di antara musik lembut yang dimainkan di latar belakang, mereka dengan paksa merobek formasi musuh dan terus mendorong ke depan. Jenderal berteriak, “Singkirkan pemimpin mereka!”

Ekspresi jahat muncul di wajah guru pembimbing SMP Yu Hao saat ia bergegas ke arah mereka dengan mengenakan pelindung seluruh tubuh. Dia memegang zhanmadao di tangannya dan bergegas ke depan mereka dalam sekejap. Tapi tidak lama setelah itu, Jenderal telah mengayunkan pedangnya secara horizontal, lalu Yu Hao menginjak pedang itu, melompat ke udara dan membalikkan badan di udara.

Jenderal menarik pedangnya, berbalik ke samping dan dengan paksa menabrak kuda perang jenderal musuh. Kuda perang itu mengangkat kaki depannya dan pemimpin yang menungganginya ikut terangkat.

“Matilah!” Yu Hao menginjak udara, membalik dan mengayunkan kedua pisaunya pada saat bersamaan. Dalam sekejap, dia telah memenggal kepala jenderal musuh itu. f0gSNT

Asap hitam segera meledak, dan pasukan kavaleri tersebar dengan penuh kegemparan.

Yu Hao mendarat di tanah, lalu berbalik untuk melihat Jenderal. Jenderal memperhatikan sekeliling mereka. Mereka berdua berhasil menerobos pintu belakang istana dan menyelinap ke bagian dalamnya.

Di belakang pintu itu ada sebuah koridor hitam pekat.

“Apa kau punya api?” Kata Jenderal. 7Ue0Vx

“Tidak.” Yu Hao menjawab dengan jujur, “Kapan kau memasuki mimpiku?”

“Sekitar waktu yang sama denganmu.” Jenderal menjawab dari balik kegelapan. Suaranya disertai dengan suara dentingan baju besinya saat dia berjalan sambil menjelaskan, “Saat mimpimu berakhir, semua orang luar akan keluar dari alam mimpimu.”

“Dan kupikir kau akan tinggal di sini untuk bertarung sendirian.” Yu Hao berkata, “Beri aku waktu sebentar.” Dia mencoba untuk menyatukan dua pisau pendeknya.

Jenderal berhenti berjalan dan menjawab, “Kalau begitu aku pasti sudah tamat.” YTInGM

Yu Hao berkata dalam kegelapan, “Apa yang terjadi kalau kau mati di dalam mimpi?”

Jenderal berkata, “Kau adalah pemilik dari pemandangan alam mimpi ini. Setelah kau mati, kau akan kembali ke master totem dan kehilangan semua kekuatanmu. Kemudian kau akan berada di bawah kendali penuhnya, dibuang ke perbatasan, terlempar ke dunia bawah sadar di luar batas kesadaranmu dan jatuh ke dalam kegelapan di mana kau akan mengembara selamanya tanpa kesempatan untuk kembali lagi. Itu menandakan bahwa salah satu ‘dirimu’ di dalam hatimu akan benar-benar lenyap, dan di dunia kenyataan …….”

Jenderal merenung sejenak, lalu berkata, “Mungkin kau akan mencoba mengakhiri hidupmu lagi? Sulit untuk mengatakannya. Selain itu aku …… un …… lupakan saja, jangan menggali terlalu dalam.”

Sebuah ide melintas di benak Yu Hao. “Bukankah kata-kata ini berarti bahwa jati diri Jenderal … bisa jadi adalah manusia?” mTtq2h

“Kau juga akan mati dalam kenyataan, bukan?” Yu Hao bertanya lagi.

Jenderal tampaknya menyadari bahwa dia telah mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak dia katakan, jadi dia melanjutkan, “Tetapi kau sudah memulihkan sebagian besar kekuatanmu, jadi kita pasti bisa menang.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jadi ketika kau datang ke Tembok Besar untuk menyelamatkanku, kau sudah menempatkan dirimu dalam bahaya juga. Yu Hao berpikir, lalu siapa sebenarnya kau di dunia nyata? Jika memungkinkan, aku ingin berkenalan denganmu.

Tetapi tidak peduli siapa Jenderal itu, pada saat dia menegaskan bahwa dia adalah manusia, dia juga sudah memastikan kebenaran lain: Jenderal memiliki kemampuan untuk melakukan perjalanan dalam alam mimpi. Apa ini kekuatan super? Yu Hao sedikit banyak mengerti mengapa Jenderal tidak mau berbicara terlalu banyak tentang dirinya sendiri, dia mungkin tidak ingin Yu Hao tahu bahwa dia memiliki kemampuan semacam itu. Dz7VMt

Menyimpulkan jawaban atas satu pertanyaan menyebabkan munculnya lebih banyak pertanyaan lain. Mengapa Jenderal memiliki kemampuan itu?

Setelah Yu Hao menyatukan kedua pisau pendek itu, keduanya memancarkan sinar cahaya dan garpu cucian kembali ke bentuk tongkat aslinya. Tapi tongkat itu kini tampak berbeda dari penampilan keemasan gemerlap yang terlihat di tangan neneknya; di tangan Yu Hao, tongkat itu berubah menjadi tongkat perunggu yang panjang.

Ada bentuk burung dengan mata besar dan bulat di bagian atas tongkatnya.

Tongkat itu bersinar terang dan menerangi kegelapan yang mengelilingi mereka. LMEeC

Jenderal, “Ini ……”

Yu Hao, “Aku juga tidak tahu kenapa …… tapi sepertinya aku dilahirkan dengan kemampuan menggunakan sihir.”

Dia bisa merasakan aliran kekuatan tak berujung di tubuhnya yang saat ini mengalir melalui aliran darahnya. Begitu dia menyuntikkan kekuatan ke tongkatnya, tongkat itu akan mulai bersinar terang.

“Wajar bagimu untuk mengetahui sihir karena ini adalah duniamu. Yang membuatku penasaran adalah burung ini ……” Jenderal berbalik dan meletakkan satu tangan di pelindung kepalanya seolah-olah dia ingin melepaskannya untuk melihat lebih dekat, tapi dia menahan keinginan untuk melakukannya pada akhirnya. PR90f4

Yu Hao berkata, “Kenapa aku merasa belum pernah melihatnya sebelumnya? Tapi sekali lagi, ada banyak hal yang aku pikir belum pernah aku lihat sebelumnya padahal aku sebenarnya pernah melihatnya.”

“Apa kau pernah ke Sanxingdui?” Jenderal bertanya sambil menggunakan jarinya untuk menyentuh burung itu. j5U 1z

Ketika Yu Hao mendengarnya, dia tiba-tiba teringat sesuatu, “Di majalah! 《Warisan Cina》! Keluargaku pernah membelinya. Tapi apa hubungannya dengan Sanxingdui?”

Jenderal melambaikan tangannya dan berkata, “Ayo pergi.”

Yu Hao mengangkat tongkatnya untuk menerangi koridor. Mereka masuk ke istana dengan labirin lorong bawah tanah yang rumit. Yu Hao menjelajahi daerah itu murni berdasarkan naluri – dia memiliki perasaan yang mengganggu bahwa dia pernah berada di sini sebelumnya, jadi bahkan di antara berbagai tangga dan koridor yang ada di sini, dia akan selalu bisa menemukan jalan yang benar untuk diambil.

“Aku bisa merasakan totem itu.” Kata Yu Hao. D8T4QI

Ada sesuatu yang tidak terlalu jauh yang tengah memanggilnya dengan kuat.

Jenderal terdiam sejak dia melihat burung perunggu Sanxingdui. Yu Hao memanggilnya lagi, “Jenderal?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jenderal, ” Un ……”

Yu Hao mengatakan, “Biarkan aku pergi sendiri untuk mengambil totem itu ba.” BGqpVr

Jenderal berkata tanpa berpikir dua kali, “Tidak.”

Yu Hao memandang Jenderal dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Ini harus menjadi pertarunganku sendiri.”

Jenderal berkata, “Apa kau tidak ingin seseorang menyaksikannya untukmu?”

Yu Hao tidak tahu bagaimana menjawabnya dengan segera. Dia sebenarnya takut Jenderal akan dalam bahaya jika dia mengikutinya. Tidak peduli apa yang dia sembunyikan darinya, mati dalam mimpi orang lain bukanlah masalah yang bisa dianggap enteng, kemungkinan besar akan disertai dengan konsekuensi yang serius. Jika Jenderal adalah manusia, maka sudah lebih dari cukup baginya untuk menemaninya sampai saat ini. LSkmvI

“Aku tidak akan melakukan apa pun, aku hanya akan menonton.” Jenderal berkata, “Kau perlu belajar bagaimana menerima niat baik orang lain, jangan selalu merasa berhutang budi kepada mereka.”

Yu Hao tersenyum sedikit sedih dan berkata, “Aku benar-benar merasa keberatan.”

Jenderal meletakkan satu tangan di pundaknya dan memberinya dorongan ringan sebagai sinyal baginya untuk terus bergerak maju.

“Bicaralah tentang satu hal yang tidak bisa kau lepaskan dalam hidup ini ba.” Jenderal berkata, “Kau bisa mengatakannya tidak peduli apakah itu penting atau tidak menurutmu.” MFj2Cf

Yu Hao berkata, “Aku sudah melepaskan apa yang paling tidak bisa kulepaskan.”

“Hanya satu?” Jenderal bertanya lagi.

Yu Hao secara kasar merangkum apa yang terjadi selama tahun ketiganya di SMP, sementara Jenderal diam-diam mendengarkan.

Yu Hao berbicara sambil menaiki tangga panjang. Setelah dia menaiki tangga ini, kilatan cahaya tiba-tiba membutakan mereka. Sebuah lorong yang luas muncul di depan mereka, dan di kedua sisi jalan itu berdiri patung-patung raksasa yang diukir dari emas murni. Ada dua pintu besar di ujung lorong, dan ada seorang ksatria berdiri di depan pintu itu. Wajah ksatria itu sangat jelas, meskipun Yu Hao sendiri berpikir bahwa dia sudah lama melupakan bagaimana penampilannya. MboN4P

“Siapa dia?” Jenderal menghunuskan pedang panjang di punggungnya.

“Teman … ku.” Yu Hao menjawab, “Dia dipanggil Liu Pengxuan. Pengxuan, lama tidak bertemu.”

Dia adalah teman sebangkunya di SMP, orang yang mencuri dompet Hua Lun dan akhirnya menyebabkan neneknya berlutut di depan seluruh sekolah. Yu Hao berkata, “Aku benar-benar berpikir bahwa yang menjaga tempat ini adalah Hua Lun, aku tidak menyangka itu adalah kau.”

“Dasar gay.” Ksatria itu memiliki wajah tirus dan mata cekung. Dia memegang tongkat panjang di tangannya saat berkata, “Kau brengsek memuakkan yang bahkan menjual teman-temanmu sendiri, aku akan membunuhmu!” gm3ni7

Jenderal meraung marah, “Diam!”

Ketika rahasia Yu Hao yang paling sensitif dan paling rentan terungkap, dia langsung bingung. Tapi teriakan marah Jenderal telah menyelamatkannya.

Story translated by Langit Bieru.

Suara nyaring Jenderal menggelegar, “Kalau kau tidak mau melakukan apa pun, aku akan memberinya pelajaran untukmu!”

Yu Hao, “……” PYTB3A

Translator's Note

100k yuan = 15k USD; 1.2jt = 180k USD atau Rp. 2.617.479.000 gila www.

Translator's Note

Ini adalah kejahatan yang sebenarnya. Pasal 395 KUHP (Bukan KUHP Indonesia) menyatakan: “Setiap pejabat negara yang harta atau pengeluarannya jelas melebihi penghasilan yang sah, jika selisihnya sangat besar, dapat diminta untuk menjelaskan sumber hartanya. Jika dia tidak dapat membuktikan bahwa sumbernya sah, bagian yang melebihi penghasilan sahnya akan dianggap sebagai keuntungan ilegal.” Undang-undang ini dibuat untuk memberantas kejahatan penyuapan dan korupsi.

Translator's Note

Pejabat tinggi yang korup https://www.scmp.com/news/china/politics/article/2180294/no-let-corrupt-tigers-2018-chinas-graft-busters-claim-more-big

Translator's Note

Jangan terlalu malas sehingga kau ingin ikut campur dalam hal-hal yang tidak seharusnya kau lakukan.

Translator's Note

Spanduk sutra diberikan sebagai penghargaan.

Translator's Note

Atas Nama Semua Orang (Bahasa Cina: 人民 的 名义; pinyin: Rénmín de míngyì) adalah serial drama TV Cina 2017 berdasarkan novel web dengan nama yang sama oleh Zhou Meisen. Plotnya berkisar pada upaya jaksa untuk mengungkap korupsi di kota fiksi China saat ini.

Translator's Note

Situs online shop.

Translator's Note

Bahasa gaul internet untuk +1.

Translator's Note

Dari puisi “Selamat tinggal Cambridge” 《再别康桥》.

Translator's Note

Didi Chuxing Technology Co., sebelumnya Didi Kuaidi, adalah teknologi angkutan bagi konglomerat yang melayani layanan berbagi tumpangan, kecerdasan buatan di Tiongkok.

Translator's Note

Sejenis pakaian gaya Cina yang memiliki kancing di depan sebelah kanan. Seperti di bawah ini tapi tidak dikancingkan dan pendek.

 Seperti di bawah ini tapi tidak dikancingkan dan pendek

Read more BL at langitbieru (dot) com

Translator's Note

Zhanmadao (Tionghoa: 斬馬刀; pinyin: zhǎnmǎdāo ; secara harfiah: ‘pedang pemotong kuda’) adalah pedang Tiongkok anti-kavaleri bermata satu.

Translator's Note

Sanxingdui adalah nama situs arkeologi dan budaya utama Zaman Perunggu di zaman modern Guanghan, Sichuan, China. Ini mungkin burung yang ada di atas tongkat Yu Hao.

Ketika Yu Hao mendengarnya, dia tiba-tiba teringat sesuatu, "Di majalah! 《Warisan Cina》! Keluargaku pernah membelinya

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!