English

Merebut MimpiCh80 - Penghindaran

2 Comments

Penerjemah : Jeffery Liu

Editor : AdaRa MhnRit


Kebahagiaan di dunia ini tidak saling terkait.


Setelah dia bersin, Yu Hao menggosok hidungnya dan tidak bertanya lagi. Dia berbaring di tempat tidur, mengambil ponsel dan memainkannya sebentar.

Langit Bieru.

“Aku bahagia untukmu.” Yu Hao berkata,”Ini cukup bagus.”

“Apa yang membuatmu bahagia?” Zhou Sheng berkata dengan dingin, “Bahagia karena aku pergi bersamanya?” PuEnFV

“Zhou Sheng.” Yu Hao mengambil inisiatif dan berkata, “Ini cukup bagus. Kita bisa mencari cara di lain hari untuk berurusan dengan Medusa bersama… “

“Apa kau bisa diam?” Suara Zhou Sheng masih terdengar dingin dan acuh tak acuh, “Karena kau sedang sakit, berbaring saja dengan tenang, oke?”

Yu Hao, “Jenderal, aku tidak ingin menghindari masalah ini lagi…”

Zhou Sheng tiba-tiba bangkit, menendang pintu balkon dengan satu kaki, lalu membuka jendela dua kali berturut-turut. Raungan badai hujan segera melonjak masuk. ocb4AC

“Tidak bisakah kita berkomunikasi dengan benar?” Yu Hao berteriak.

Zhou Sheng mengabaikannya dan duduk di depan kompor induksi. Pada saat itu, Yu Hao benar-benar ingin mengambil sesuatu untuk dilemparkan ke kepalanya. Ia berpikir, inilah salah satu alasan kenapa kamu tidak bisa mengalahkan Medusa sampai mati. Namun, ketika dia memikirkan hal ini, Yu Hao merasa bahwa segalanya memang seperti itu dan menganggapnya lucu.

Mereka enggan untuk berkomunikasi karena menghindari perasaan mereka sendiri, tetapi komunikasi diperlukan untuk menyelesaikan masalah ini… dan dengan demikian mereka terjebak dalam lingkaran yang tidak pernah berakhir.

Yu Hao menatap Zhou Sheng dan tiba-tiba merasa hatinya sangat sakit. OJUZWn

Dia berharap Zhou Sheng dapat hidup dengan baik. Selama Zhou Sheng bahagia, dia tidak membutuhkan apapun lagi. Zhou Sheng harus menjalani kehidupan yang layak, menikahi seorang gadis cantik, mewarisi bisnis ayahnya, dan memiliki seorang putri yang patuh.

Pada saat ini, Yu Hao benar-benar merasakan betapa dia sangat mencintainya.

Ketika dia memikirkan ini, Yu Hao tiba-tiba teringat pada Liu Pengxuan. Dia terkejut menemukan bahwa kasih sayangnya kepada Zhou Sheng telah melampaui segalanya. Dia bahkan menyukainya sampai-sampai dia rela menyerah pada Zhou Sheng atas kemauannya sendiri, hanya memikirkan kebahagiaannya.

“Kamu benar-benar tidak perlu mengkhawatirkan aku.” Yu Hao berkata di tengah hujan yang seperti menyelimuti dunia, “Pada saat kamu berpikir bahwa kamu bisa menyukai Jingya, aku akan bisa menjaga diriku sendiri. Zhou Sheng, kita akan menjadi teman seumur hidup, sama seperti dengan Gege.” ycsZGH

Tapi suara hujan sangat memekakkan telinga sehingga dia tidak yakin apakah Zhou Sheng mendengarnya atau tidak. Mungkin dia mendengar beberapa kata yang terfragmentasi atau mungkin tidak. Yu Hao ingin melanjutkan, tetapi Zhou Sheng menuangkan sup jahe ke dalam cangkir, bangkit dan menyerahkannya kepadanya.

“Jangan menumpahkannya diatas tempat tidur!” Zhou Sheng berkata dengan suara keras, terdengar tidak sabar.

Yu Hao mengambil cangkir itu dan menatap Zhou Sheng, kaget. Niat membunuh terlihat jelas di wajah Zhou Sheng. Ini adalah pertama kalinya Yu Hao melihat Zhou Sheng menunjukkan ekspresi seperti ini, yang sepertinya membawa firasat tidak suka.

“Ada apa?” Yu Hao bertanya. KXykxU

“Minumlah!”Kata Zhou Sheng.

Yu Hao ingin mengatakan sesuatu yang lain, tetapi Zhou Sheng menutup jendela, seketika asrama langsung menjadi sunyi.

Story translated by Langit Bieru.

“Yu Hao, aku marah.” Zhou Sheng berkata, “Karena kau.”

Yu Hao hanya bisa meminum sup jahe itu. Zhou Sheng, yang amarahnya terlihat seperti sedang meledak, pergi ke kompor induksi untuk meminum sisa supnya, merapikannya, mengambil cangkir Yu Hao, lalu berbalik dan meninggalkan asrama. MX1n7V

“Mau pergi kemana?” Yu Hao bertanya.

Zhou Sheng tidak menjawabnya. Yu Hao melanjutkan, “Bawa payung! Zhou Sheng!”

Pukul 6 pagi, Zhou Sheng meninggalkan asrama. Yu Hao bersin lagi. Dia merasa pusing dan kepalanya mulai sakit. Dia ingin mengirim pesan kepada Zhou Sheng; dia sudah menulis banyak sekali teks, tapi dia menghapus semuanya. Dia akhirnya membuang ponselnya dan menutup matanya.

Sebaiknya aku tidur sebentar, pikir Yu Hao. Q5 PWm

“Yu Hao?” Suara Fu Liqun terdengar di samping telinganya.

Yu Hao tidak tahu sudah berapa lama dia tidur dan dia merasa pusing. Fu Liqun berkata, “Bagaimana kau bisa masuk angin??”

Yu Hao duduk. Fu Liqun membawa tas olahraga dan bahkan belum meletakkan kopernya. Dia membangunkan Yu Hao dan bertanya, “Apa kau ingin bubur?”

Yu Hao turun dari tempat tidur dan tampak sedikit pucat. Dia bertanya, “Jam berapa sekarang?” nydHFm

“Ini sudah jam 2.” FuLiqun menjawab, “Jam 2 siang.”

Hujan telah berhenti dan asrama terasa sangat pengap. Fu Liqun tidak berani menyalakan kipas angin dan menyerahkan sandwich kepada Yu Hao.

Yu Hao merasa ada sesuatu yang bergemerincing di kepalanya dan dia sangat lapar. Fu Liqun memutar tutup botol untuk diminumnya dan meletakkan berbagai macam makanan ringan di atas meja.

“Makan ini.” Fu Liqun berkata, “Kakak iparmu membelikan Shiroi Koibito ini untukmu.” XKO4iR

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Yu Hao sangat kelelahan. Fu Liqun menundukkan kepalanya dan berkata, “Tuan Muda bilang kalau ada bubur dipenanak nasi. Ayo makan bubur ba.”

“Aku akan makan ini…” Yu Hao berkata, “Kepalaku sakit sekali, apa Zhou Sheng pulang?”

“Dia membeli obat.” Fu Liqun berkata, “Dan memintaku untuk membawakannya. Aku baru saja bertemu dengannya di gerbang kampus… yobahkan ada telur bebek asin. “

“Jangan bilang padanya kalau aku sakit.” Yu Hao menjawab. Ketika dia melihat bubur yang dibuat Zhou Sheng, dia benar-benar ingin memakannya dan bubur itu juga masih panas. Sepertinya dia pulang sekali tadi pagi untuk memasak bubur? Yu Hao benar-benar tidak bisa menahan godaan untuk makan, jadi dia pergi untuk mengambil mangkuk bersama Fu Liqun untuk memakan bubur itu. tT8nJd

“Apa Jepang menyenangkan?”

Fu  Liqun tersenyum, “Aku akan menunjukkan fotonya besok. Apa kau masih akan pergi besok?”

Story translated by Langit Bieru.

“Aku akan pergi.” Yu Hao berkata, “Aku tidak demam. Setelah aku minum obat dan tidur, aku akan baik-baik saja.”

Yu Hao selalu memiliki tubuh yang sangat ulet; dia bisa menahan penyakit hanya dengan minum air panas. Namun, karena dia telah setuju untuk pergi ke taman hiburan dengan semua orang besok, dia akan meminum obat untuk berjaga-jaga ba. 1lvNds

“Kita akan putuskan besok pagi oke?” Fu Liqun berkata,”Tiketnya belum dipesan, dan kami khawatir akan hujan lagi besok.” Saat dia berbicara, dia merobek kemasan obat flu untuk diminum Yu Hao. Setelah Yu Hao meminum obatnya, dia merasa lemah sehingga dia kembali ke tempat tidurnya untuk berbaring. Dia mengeluarkan ponselnya dan ingin mengirim pesan kepada Zhou Sheng untuk menanyakan keberadaannya, tetapi dia melihat bahwa Zhou Sheng telah mengiriminya beberapa pesan suara untuk menanyakan apakah dia sudah makan, dan bahwa dia telah meminta Fu Liqun untuk mengingatkannya meminum obatnya kembali. Dia memiliki sesuatu yang harus dilakukan di luar hari ini, jadi dia hanya akan kembali di malam hari dan meminta Yu Hao dan Fu Liqun untuk menunggunya dan makan malam bersama.

Zhou Sheng cepat marah tapi dia juga cepat kembali tenang; dia telah kembali normal hanya dalam beberapa jam. Yu Hao hendak membalasnya ketika pesan Ou Qihang datang.

【Apa kamu luang, Gege? 】Ou Qihang mengirim pesan ke Yu Hao, 【Sidang Umum kami baru saja berakhir. Keamanan tidak seketat hari ini, jadi aku masih bisa menyelinap keluar. Aku akan pergi nanti untuk mencarimu? 】

Yu Hao membalasnya. Dia mengeluarkan kubus rubiknya, mengingat bahwa Zhou Sheng ingin dia mengembalikannya ke Ou Qihang dan berpikir bahwa orang ini selalu memiliki keinginan yang kuat untuk mengendalikan. Mudah-mudahan dia akan membaik setelah dia bertemu dengan Huang Jingya ba; Zhou Sheng tidak selalu bisa mengganggu urusannya saat dia sendiri sedang berkencan ‘kan? k7G6w4

Yu Hao mengatur pertemuannya dengan Ou Qihang. Fu Liqun sedang menonton pertunjukan dan mengingatkannya, “Pakai lebih banyak pakaian, di luar dingin.”

Yu Hao menjawab dengan “un” dan mengenakan jaket sebelum turun. Fu Liqun melanjutkan, “Aku akan pesan pizza untuk makan malam nanti, akhirnya aku punya uang sekarang hehehe.”

YuHao berkata, “Pesan yang besar, Zhou Sheng juga akan kembali untuk makan malam.”

Ou Qihang memiliki satu kaki di sepedanya saat dia melihat sekeliling di bawah gedung asrama wanita. Ou Qihang dengan cepat melihat ke belakang ketika Yu Hao memanggilnya. Dia tidak mengenakan seragam sekolahnya hari ini dan malah mengenakan kaos putih dan celana pendek hitam seperti Yu Hao. CktYTK

“Kenapa kamu menunggu di bawah asrama wanita?” Yu Hao menganggapnya lucu dan melemparkan kubus rubik kepadanya.

Ou Qihang menangkap kubus rubik itu dan merasa sedikit malu, “Aku sedang mencari asramamu. Ada apa? Kenapa dikembalikan? “

“Aku hanya ingin.” Yu Hao berkata, “Tidak ada ‘kenapa’.”

Ou Qihang mengamati Yu Hao sebentar, dan akhirnya mengangguk, “Oh.” FaZ867

Tampak ada sedikit kekecewaan di matanya dan Yu Hao merasa sedikit bersalah karena suatu alasan.

Ou Qihang menyimpan kubus rubik itu ke dalam tasnya dan bertanya, “Apa kamu masuk angin? Hidungmu tersumbat.”

“Sedikit.”Yu Hao berkata, “Aku masih punya urusan, jadi pulanglah ba. Belajar dengan giat, kamu sudah di tahun ketiga, jangan selalu memikirkan hal-hal yang tidak penting.”

Ou Qihang berkata, “Kamu terlalu memikirkannya, kamu bahkan berpikir kalau aku menyukaimu.” Lalu dia tiba-tiba tertawa. nwhsOJ

Yu Hao berkata, “Akan lebih baik kalau kamu tidak, aku khawatir kalau aku akan menyakitimu.”

“Menyakitiku dengan cara apa?” Ou Qihang mengangkat bahu dan berjalan ke satu sisi. Dia mengamati sekeliling dan memilih tempat di luar hutan bambu di mana lebih sedikit orang di sekitarnya untuk diduduki. Dia menyeringai, “Takut jika aku menyukaimu, aku tidak akan bisa fokus belajar?”

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao tidak tahu apakah dia harus menangis atau tertawa, “Tidak apa-apa kalau menurutmu memang seperti itu, kenapa harus mengatakannya? Ini sangat canggung.”

“Aku tidak merasa canggung.” Ou Qihang tersenyum, “Orang yang memiliki konsep tersembunyi adalah orang yang akan merasa malu.” P2pwSg

Yu Hao sudah minum obat flu. Dia merasakan ketidaknyamanan di seluruh tubuhnya dan dia dalam suasana hati yang buruk, bahkan kata-katanya terdengar sedikit tidak sopan. Dia duduk di samping Ou Qihang.

Ou Qihang berkata, “Apa kamu punya pacar? Pacarmu cemburu? Kenapa kamu tidak memberitahuku?”

“Aku tidak punya pacar.” Kata Yu Hao.

Ou Qihang berkata, “Kamu tidak? Pasti ada banyak orang yang menyukaimu ba?” ho8z93

Obat yang diminumnya membuat Yu Hao merasa sedikit pusing. Dengan linglung, dia menatap genangan air yang memantulkan awan di langit.

“Tidak.” Yu Hao menggelengkan kepalanya, “Sebenarnya, aku sangat kesepian.” Saat dia berbicara, dia melihat ke samping, ke arah Ou Qihang dan berkata,”Tapi semua orang ditakdirkan untuk sendirian sejak lahir sampai mati.”

“Ayahku juga mengatakan hal yang sama.” Ou Qihang menjawab.

Yu Hao ingin kembali ke asrama. Dia tidak ingin berbicara dengan Ou Qihang terlalu lama. Bagaimanapun, dia baru saja memulai tahun ketiganya; hidupnya masih memiliki banyak kemungkinan, jadi Yu Hao tidak bisa menahannya. Bahkan jika Zhou Sheng tidak makan cuka yang tak terduga ini, Yu Hao masih akan memperjelas sikapnya, kalau-kalau anak ini benar-benar menyukainya. Itu akan mempengaruhi studi tahun ketiganya jika dia terus menyelinap keluar untuk menemukan Yu Hao. DMr2cd

Yu Hao berkata sekali lagi, “Apa yang ingin kamu bicarakan denganku? Aku akan kembali setelah kamu mengatakannya ba.”

Ou Qihang berkata, “Hanya ingin bicara denganmu, kita bisa bicara tentang apa saja.”

Yu Hao berkata, “Apa orang tuamu tahu?”

“Ayahku sudah meninggal.” Ou Qihang berkata, “Ibuku tidak tahu kalau aku gay. Aku tidak berani memberitahunya, aku takut dia akan pingsan.” ZzFnr4

Ketika Yu Hao melihat Ou Qihang dengan berani melangkah maju untuk menghentikan lelaki tua di kereta bawah tanah kemarin, dia sudah berpikir bahwa anak ini pasti dibesarkan dengan baik dan bahwa orang tuanya pasti orang yang jujur. Dia tidak berharap Ou Qihang mengatakan sesuatu seperti ini tanpa diminta.

YuHao tidak tahu bagaimana menghiburnya sejenak dan hanya bisa berkata, “Ayahku juga sudah meninggal, ketika aku masih sangat muda.”

“Apa ayahmu seorang polisi?” Sebuah ide cemerlang tiba-tiba melanda Yu Hao. Dia samar-samar menebak berdasarkan kesannya, tetapi dugaannya dengan cepat terbukti salah.

“Bukan, Ayahku melompat dari gedung musim dingin lalu dan bunuh diri.” Ou Qihang tersenyum, “Dia sedang diselidiki oleh CCDI.” jX7hE

Yu Hao terdiam beberapa saat, lalu mengangguk ke arah Ou Qihang.

Topik ini terlalu berat. Ou Qihang sedikit malu, “Jangan bicarakan itu. Aku tidak mencoba untuk berpura-pura menjadi menyedihkan sehingga kamu akan lebih menyukaiku.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Tidak, tidak.” Yu Hao dengan cepat berkata, “Aku sama sekali tidak pernah berpikir seperti itu.”

Ou Qihang berkata, “Aku merasa perlu konseling psikologis.” yHP9FQ

Yu Hao berkata, “Aku tidak memiliki Surat Izin, jadi aku tidak bisa menjadi penasihatmu. Qihang, apakah kamu merasa seperti berada dibawah banyak tekanan?”

Yu Hao samar-samar merasa bahwa yang dibutuhkan Ou Qihang bukanlah hubungan dengannya, tetapi seseorang yang bisa menjadi teman baginya untuk mencurahkan isi hatinya. Seseorang yang tidak ada hubungannya dengan lingkaran sosialnya, bukanlah seorang guru atau teman sekelas dan bukan kerabat atau teman. Dia membutuhkan orang asing yang tidak tahu apa-apa tentang dia dan tidak akan terlalu peduli tentang dia, tetapi bersedia meminjamkan dirinya untuk mendengarkan.

Itu seperti ketika dia berada di tahun ketiga sekolah menengah atas. Diacbenar-benar ingin berteman di luar sekolah, seseorang yang bisa dia hadapi dengan semua masalah yang dia hadapi dalam hidupnya. Pasti ada alasan mengapa ayahnya diselidiki oleh CCDI dan pasti dia memiliki alasan untuk bunuh diri… belum lama ini, Yu Hao melihat laporan tentang bagaimana petugas melompat dari gedung untuk bunuh diri karena mereka “menderita dari depresi” saat dia menerjemahkan artikel.

Kenyataannya adalah bahwa sebagian besar pejabat yang diselidiki tidak menderita depresi atau setidaknya tidak sampai ingin bunuh diri. Bunuh diri mereka sebenarnya karena terlalu banyak implikasi di balik penyelidikan; pejabat melindungi satu sama lain dan jaringan kekuasaan mereka sangat luas. Begitu mereka tidak tahan dengan penyelidikan, mereka harus menjual lebih banyak orang. Banyak pejabat yang menyinggung berpikir bahwa dibandingkan dengan semua tautan ini ditemukan satu per satu, lebih baik bunuh diri dan akhiri semuanya sekali dan untuk selamanya. Dengan cara ini, istri dan anak-anak mereka setidaknya akan dirawat dengan baik. UysNwQ

Yu Hao berbalik dan duduk dengan satu kaki di sisi bangku, menghadap Ou Qihang.

“Tapi jika ada yang ingin kamu katakan, kamu bisa mengatakannya padaku.” Yu Hao berkata, “Aku berjanji tidak akan memberi tahu orang lain.”

“Apa yang ingin aku katakan?” Ou Qihang tersenyum, matanya berkilauan. Dia menunduk dan mengeluarkan sebungkus rokok, lalu bertanya, “Apa kamu merokok?”

YuHao melambaikan tangannya. Ou Qihang menyalakan rokoknya. Dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi menahan diri dan pada akhirnya, dia merubah pikiran. DFEeAx

“Sebaiknya aku kembali ba.” Kata Ou Qihang.

Yu Hao sedikit mengernyit, tapi dia tidak mendesaknya untuk tinggal dan berkata, “Baiklah kalau begitu. Qihang, aku punya teman – yang juga seorang guru – yang mengatakan ini kepadaku.”

Alis Ou Qihang sedikit terangkat.

“Dunia ini jauh lebih besar dari yang kamu pikirkan. Setelah kamu meninggalkan perguruan tinggi dan memasuki masyarakat, aku yakin kamu akan bertemu dengan seseorang yang menyukaimu, yang juga akan kamu sukai. Jalan ini sangat sulit, tetapi tidak sesulit yang kamu bayangkan. Yang penting adalah, kamu tidak boleh menyiksa dirimu sendiri.” Yu Hao berkata, “Selesaikan tahun ketigamu, dan duniamu akan melihat cahaya.” hmZSH2

Ou Qihang terdiam. Saat dia hendak berbicara, sebuah suara terdengar disampingnya.

“Anak laki-laki tampan di sana, pinjamkan aku korek?”

YuHao, “…”

Zhou Sheng memiliki sebatang rokok di mulutnya. Tidak ada yang tahu kapan dia kembali. Ada perban di telunjuk kanan dan jari tengahnya. ln30YJ

Ou Qihang mengeluarkan korek api, menyalakannya dan mengangkat tangannya di depan Zhou Sheng. Zhou Sheng dengan santai menepuknya, “Terima kasih.” Dia kemudian berbalik dan duduk di bangku lain di samping mereka.

Yu Hao hendak memperkenalkan Zhou Sheng kepada Ou Qihang saat Ou Qihang melirik Zhou Sheng di dekatnya dengan waspada dan berkata, “Aku akan pergi.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yu Hao bangkit, “Aku akan mengantarmu keluar.”

Namun Ou Qihang melambaikan tangannya ke Yu Hao. Dia menaiki sepedanya yang diparkir di pinggir jalan dan mengayuh sepedanya. 6tSjf0

“Aku akan mengingatmu! Yu Hao!” Ou Qihang melihat ke belakang dan meneriaki YuHao.

“Awas!” Zhou Sheng bersandar di bangku, menyampirkan lengannya di belakang bangku dan meletakkan satu kaki di atas lutut lainnya sambil berkata, “Jangan sampai berurusan dengan seseorang!”

YuHao, “…”

Zhou Sheng menoleh ke samping dan tersenyum pada Yu Hao. NX6qYi

“Mau makan apa malam ini?” Zhou Sheng bertanya.

Mood-mu sudah membaik sekarang?” Kata Yu Hao.

Zhou Sheng menjepit rokok di antara jari-jarinya dan dengan cermat mengamati Yu Hao,”Kenapa aku merasa seperti pernah melihat anak itu di suatu tempat sebelumnya?”

Yu Hao mengamati Zhou Sheng dan tidak mengatakan apapun. k FI5L

“Aku pikir aku sudah menyakitinya.” Yu Hao berkata, “Aku sedikit kesal, Zhou Sheng.”

Zhou Sheng tidak mengatakan apapun. Sorot matanya tidak asing bagi Yu Hao; tatapannya tampak sedikit ragu-ragu, tetapi Yu Hao tidak pernah benar-benar bisa memahami ekspresi Zhou Sheng. Mereka berdua saling memandang dalam diam sejenak, sebelum teriakan tiba-tiba terdengar dari asrama di atas.

“Zhou Sheng! Pacarmu ada di sini untuk mencarimu!”

YuHao, “…” KqHiwX

ZhouSheng, “………………”

Suara itu datang dari lantai enam, dari kelas Zhou Sheng. Teriakan itu telah memicu gangguan berskala kecil. Zhou Sheng tampak bingung, lalu pemahaman tiba-tiba menyadarkannya. Dia bangun dengan kesal dan berjalan cepat ke halaman di depan gedung asrama.

Yu Hao sedikit mengernyit saat dia mengikuti Zhou Sheng. Ketika mereka sampai dipinggir jalan di depan gedung asrama, mereka melihat dua gadis yang sedang mengobrol dan tertawa sambil menunggu seseorang. Zhou Sheng berteriak,”Huang Jingya!”

“Aku sedang mencari asramamu.” Gadis itu berbalik, dan matanya bersinar saat dia tersenyum. Vwknm9

Yu Hao berdiri menunggu Zhou Sheng memperkenalkan mereka, tetapi Zhou Sheng tidak memberi isyarat untuk menyapanya dan langsung bertanya, “Kenapa kau datang jauh-jauh ke kampusku? Bagaimana kau bisa tahu aku tinggal di sini?”

Huang Jingya tersenyum, “Aku hanya lewat. Ayahmu bilang kalau kamu tinggal di gedung ini, dan akhirnya aku mencarimu selama setengah hari.”

Story translated by Langit Bieru.

Gadis yang berdiri di samping Huang Jingya bertubuh tinggi, ramping dengan rambut sebahu dan sangat cantik. Dia tersenyum, tapi tatapannya tampak sangat tajam saat dia melirik Yu Hao. Dia berbeda dari Jingya. Gadis jangkung itu sangat cantik dan agresif, dan dia membawa kantong kertas berisi makanan penutup.

“Kembalilah dulu.” Zhou Sheng berkata pada Yu Hao. kzF3bf

Yu Hao berbalik dan naik ke atas. Ada banyak pria di lantai atas yang memiliki begitu banyak waktu luang sehingga lantai itu mulai dipenuhi kerumunan orang. Sekitar 70% siswa telah kembali ke sekolah hari ini dan semuanya gelisah sejak awal; ditambah dengan bagaimana Zhou Sheng adalah sosok yang berpengaruh di sini dan berhasil menemukan pacar yang begitu cantik, bagaimana mereka bisa menahan sorakan dan menyebabkan keributan? Separuh dari asrama segera bergegas keluar dan mencondongkan tubuh ke atas pagar untuk melihat ke bawah sambil bersiul dan mengetuk botol kola.

Yu Hao naik ke lantai lima. Anak laki-laki di depan gedung berbaris dalam barisan saat mereka melihat ke bawah, dengan Xia Lei di depan. Sisanya sebagian besar adalah teman sekelas Zhou Sheng dan Fu Liqun, tetapi kelompok ini sangat pendiam. Mereka hanya membisikkan beberapa komentar satu sama lain saat mereka melihat dengan rasa ingin tahu.

“Ini Nyonya Muda yang asli?” Seorang teman sekelas berkata dengan agak bingung.

XiaLei melihat Yu Hao dan bersiul padanya. d4iXBq

Yu Hao bergabung dengan mereka dan membungkuk di atas pagar. Dia melihat Zhou Sheng mengucapkan beberapa patah kata kepada kedua gadis itu sebelum berbalik dan memimpin mereka keluar dari area asrama, berjalan di sepanjang jalur luar.

Yu Hao tersenyum, “Itu Nyonya Muda.”

Saat itu, semua orang tertawa. Fu Liqun baru saja turun untuk mengambil pizza dan berdiri di belakang Yu Hao untuk mengawasi sebentar.

Yang lain berkata, “Apa gadis yang satunya itu Bei Xiaozhou ba? Itu dia!” TkLv8B

“Dia terlihat jauh lebih cantik daripada yang kulihat di video!”

“Woah sial, kita benar-benar melihatnya secara langsung!”

“Siapa?” Yu Hao bertanya-tanya, “Siapa Bei Xiaozhou?”

“Bintang online populer yang memiliki lebih dari 2 juta penggemar.” Fu Liqun menjawab. 5hIM3K

“Seorang dewi wanita!”

“Minta Tuan Muda memperkenalkan kita… “

“Yu Hao.” Fu Liqun berkata, “Pizzanya ada di sini, ayo kembali ba.”

Zhou Sheng dan kedua gadis itu menghilang dari pandangan publik. Yu Hao mengikuti Fu Liqun kembali ke asrama dan anehnya, dia tidak kesal atau marah sekarang. Yang menggantikannya justru ketenangan yang tidak biasa. Seolah-olah arus bawah yang bergelombang telah surut diam-diam, meninggalkan terumbu karang yang berdiri tegak di antara langit dan bumi, tepat di tempat yang seharusnya. hCfY52

“Aku harus minum obat.” Yu Hao berkata, “Kepalaku mulai sakit lagi.”

Yu Hao makan dua potong pizza, meminum obatnya dan pergi tidur. Fu Liqun berkata, “Mungkin lebih baik kalau kau tidak pergi besok ba?”

Langit Bieru.

YuHao tidak menanggapi. Dia berbalik dan berbaring dengan tenang menghadap dinding. Dia bisa merasakan bahwa gadis itu pasti menyukai Zhou Sheng; dia bisa tahu dari sorot matanya dan tiba-tiba tanpa alasan, dia sekali lagi teringat apa yang dikatakan asisten toko kepadanya di awal tahun ketika dia bekerja sebagai barista. Mata benar-benar adalah jendela jiwa seseorang. Ketika dia melihat Zhou Sheng, tatapan, ekspresi dan senyumnya semuanya akan bersinar sekaligus, seolah-olah dia sedang menyaksikan sinar matahari menerangi seluruh dunia.

Ai... O SF3U

Yu Hao merasa pusing dan tidak tahu berapa lama dia berbaring di sana sebelum dia mendengar seseorang berjalan di luar. Orang itu menyalakan keran dan bernyanyi dengan keras. Fu Liqun sedang berbicara di telepon dengan Cen Shan, sementara tetangga mereka diseberang sedang bermain game dan berteriak tak terkendali… seperti yang dikatakan seseorang sebelumnya, kebahagiaan di dunia ini tidak saling terkait, dan Yu Hao hanya bisa merasakan bahwa mereka benar-benar terlalu berisik.

Setelah beberapa waktu berlalu, Yu Hao mulai berkeringat. Melalui kesadarannya yang kacau, dia pikir segalanya akan baik-baik saja besok setelah dia tidur siang, tapi dia tidak boleh duduk di roller coaster terlalu sering karena dia mungkin akan muntah ……

“Kau sudah pulang?” Suara Fu Liqun terdengar.

Zhou Sheng menjawab, “Kusuruh mereka pergi, sangat menjengkelkan. Kenapa dia tertidur lagi? Apa dia sudah merasa lebih baik?” FcHDIh

Yu Hao tidak ingin pindah dan juga tidak ingin berbicara. Dia merasakan Zhou Sheng menaiki tangga dan menguji suhu dahinya dengan punggung tangannya yang agak dingin untuk memastikan bahwa dia tidak demam.

“Mau makan kuenya? Mereka membawanya.”

“Makanan dibagikan dengan rasa kasihan yang merendahkan, berikan ke asrama seberang ba.”

“Kau benar-benar sesuatu huh? Kau bisa makan semua kue Kaikai, tapi kau tidak mau makan kue dari perempuan?” 9YK6Vh

“Aku hampir mati kelaparan beberapa bulan itu, apa aku punya pilihan lain?”

“……”

“Apa kau sudah makan? Ini, pizza.”

Yu Hao mendengar Zhou Sheng membuka kotak pizza dan sebotol kola. Masih terdengar begitu banyak teriakan di luar, serta nyanyian seseorang yang tidak senonoh. Zhou Sheng membuka pintu dan keluar, lalu mengetuk semua pintu asrama di sekitarnya sebelum suasanya berubah menjadi sunyi. mhSflo

Syukurlah. Yu Hao akhirnya merasa sedikit lebih baik.

“Apa kau sudah beli tiket untuk besok?”

“Ya.”

“Huang Jingya bilang kalau dia ingin pergi juga.” IGKVT9

“Oh kenapa? YuHao tidak akan pergi.”

“Aku tidak bilang begitu.” Yu Hao berbalik.

Langit Bieru.

Zhou Sheng tiba-tiba menjadi tidak bisa bergerak. Dia menatap Yu Hao dan bertanya setelah beberapa saat, “Apa kepalamu masih sakit? Apa kau kedinginan?”

Yu Hao tetap diam. Zhou Sheng berkata, “Aku membelikanmu ini.” Dia merobekbbantal pemanas Hello Kitty saat dia berbicara dan menyerahkannya kepada Yu Hao. Yu Hao melihatnya; itu adalah sesuatu yang digunakan gadis-gadis, dia tidak perlu berpikir keras untuk mengetahui darimana asalnya. Dia tidak mengambilnya dan melemparkannya ke bawah, di mana benda itu menabrak kepala Fu Liqun dengan “pa“. Benda itu tepat mengenai Fu Liqun dan langsung berteriak. qXzfAn

“Pembunuh! Pembunuh! Penjaga! Seseorang mencoba membunuh Zhen!”

Zhou Sheng mengenakan pakaian olahraga lengan panjang dan memasukkan tangannya kedalam saku. Dia berdiri diam di tanah dan menatap Yu Hao.

“Kalau begitu tidurlah lebih lama lagi ba.” Zhou Sheng berkata, “Sakit rasanya tidak nyaman, ‘kan?”

Yu Hao mengabaikannya. Zhou Sheng melanjutkan, “Panggil aku kapan pun kalau kau merasa tidak nyaman nanti. Aku tidak akan pergi kemana-mana malam ini.” uXFTl9

Yu Hao berbalik ke samping, meringkuk di bawah selimutnya dan menutup matanya. Zhou Sheng berjalan di bawah tempat tidurnya dan membuka laci meja. Roda Gagak Emas ada di dalam. Setelah dia merenung sejenak, dia tidak mengeluarkannya pada akhirnya dan malah mengunci laci.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments