English

Merebut MimpiCh9 - Totem

0 Comments

Penerjemah Indonesia : jeff


Jenderal melangkah maju, menyeret pedang besarnya ke belakangnya dan membungkuk sedikit. mabYKN

Liu Pengxuan berkata dengan suara muram, “Ayo! Aku sudah terlalu lama menunggu hari ini!!”

Ketika Yu Hao mendengar dia mengatakan itu, dia langsung teringat masa lalu. Selama tiga tahun terakhir, dia selalu berharap Liu Pengxuan akan datang mencarinya dan memberinya pukulan yang bagus, dengan begitu semua permusuhan masa lalu mereka akan berakhir. Tetapi Liu Pengxuan tidak melakukan itu, jadi dia selalu ada dalam dunia sadarnya dan tidak pernah pergi.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Aku tidak melakukan kesalahan apapun!” Yu Hao tiba-tiba berteriak, “Kaulah yang mengkhianatiku lebih dulu!”

Pada saat berikutnya, Jenderal sudah berubah menjadi seberkas cahaya perak saat dia bergegas maju untuk bertarung dengan Liu Pengxuan. Liu Pengxuan mengeluarkan teriakan keras dan cahaya terang muncul dari tongkat panjang di tangannya. Semua patung emas di dalam aula besar mulai bergerak! Zr8gxq

Delapan patung emas itu semuanya tampak seperti teman sekolah menengah pertama Yu Hao. Mereka bergegas menuju dua orang yang berdiri di tengah koridor; Jenderal mengacungkan pedang besarnya sementara Liu Pengxuan mengayunkan tongkat panjangnya, dan dalam sekejap, mereka berdua telah bertukar beberapa pukulan – mereka bergerak sangat cepat sehingga mata Yu Hao tidak bisa mengikuti pertarungan mereka. Yu Hao membongkar tongkatnya dan mengubahnya menjadi dua pisau panjang, lalu bergabung dalam pertempuran.

Jenderal mengandalkan baju besinya untuk menahan pukulan lawannya saat dia dan Liu Pengxuan berjuang untuk menang atas satu sama lain, sementara patung emas menoleh secara bersamaan dan bergegas menuju Yu Hao!

Yu Hao dengan cemas berteriak, “Jenderal!”

“Percayalah padaku!” Jenderal meraung dengan marah, “Tidak peduli siapa dia! Percayalah bahwa aku bisa mengalahkannya!” dylBY4

“Aku ……” Yu Hao menenangkan dirinya. Dia ingin membantu Jenderal, tetapi dua orang yang terlibat dalam pertarungan itu terlalu cepat. Mereka terus berganti posisi dan bergerak kesana kemari seperti angin kencang di antara patung emas yang tak terhitung jumlahnya. Yu Hao hanya bisa menyatukan tongkatnya lagi dan melepaskan arus petir yang mengalir melalui patung emas.

“Aku akan menggunakan senjata ini untuk membunuhmu bajingan!” Yu Hao meraung marah.

Dalam sekejap, sebuah adegan muncul di benaknya saat dia membawa garpu cucian keluar dari rumahnya dan memukuli pengikut Hua Lun dengan itu sampai mereka mencari gigi mereka di tanah. Dalam sepersekian detik, tongkatnya telah menembakkan semburan petir yang meledak dengan ledakan dan delapan patung emas segera jatuh ke segala arah, lalu mereka meledak menjadi jutaan koin emas yang tersebar di seluruh tanah.

Pada saat ini, Jenderal berada di tengah pergumulan intens dengan Liu Pengxuan. Mereka bertarung dari balik pilar merah besar ke atas balok, lalu mereka berdua jatuh bersama dan mendarat dengan keras di tanah. mnMz7j

Jenderal berteriak, “Yu Hao, bantu aku!”

Yu Hao bergegas ke depan, tetapi Liu Pengxuan tiba-tiba melangkah maju dan berlari menuju Jenderal. Jenderal mengangkat pedang besarnya untuk memblokir serangan yang masuk, tapi dengan bunyi dentangan yang keras, pedangnya terlempar dari tangannya karena benturan yang cukup keras. Punggungnya menabrak pilar besar di belakangnya dan pilar kayu pernis merah itu langsung hancur di tengahnya!

“Bukan begitu …… beri aku kekuatan! Kau adalah pemilik dunia ini!” Kata Jenderal.

“Bagaimana cara memberimu kekuatan?!” Yu Hao tidak bisa mengejar mereka tidak peduli seberapa keras dia berusaha. Liu Pengxuan tampaknya mengejar Jenderal dengan sekuat tenaga, agar tidak memberi kesempatan Jenderal untuk melarikan diri. JTkj9t

Jenderal meraung marah, “Percayalah padaku!”

“Aku percaya padamu!” Yu Hao berteriak, “Jiayou!”

“Bagaimana itu bisa disebut percaya padaku!!” Jenderal membalikkan badan dan melompat, lalu kembali bentrok dengan Liu Pengxuan. Tapi dia langsung terlempar ke udara lagi sebelum dia terbanting ke tanah dengan begitu keras.

“Kau jelas-jelas masih memiliki perasaan yang tersisa padanya, itu membantunya!!” GpHdxC

“Aku tidak!” Yu Hao melihat bahwa Jenderal terus-menerus dipukuli dan terbang mendekat, tetapi keduanya tiba-tiba berpisah lagi. Yu Hao melepaskan sambaran petir, tetapi ketika petirnya meledak, petir itu sepertinya tidak bisa mendekati Liu Pengxuan sama sekali.

Jenderal mengerang saat dia merangkak dan berkata, “Aku akan segera dipukuli sampai mati …… ini luar biasa ……”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yu Hao, “Aku tidak mencintainya!”

“Transfer kasih sayangmu!” Jenderal meraung marah, “Apa kau tahu apa arti ‘transfer kasih sayangmu’? Cintailah orang lain! Orang itu tidak terkalahkan sekarang!” HOvtZP

Yu Hao berdiri di depan Jenderal; Liu Pengxuan memutar pisau panjang di tangannya untuk mengubahnya dari sapuan horizontal menjadi tusukan lurus. Dia mengeluarkan raungan keras dan berlari ke arah mereka begitu cepat sehingga hanya bayangannya yang bisa dilihat, tetapi Jenderal berhasil bertukar posisi dengan Yu Hao pada saat dia menghilang dan memblokir di depan Yu Hao; dia membuang pedang besarnya, memutar pergelangan tangan kirinya sambil melakukan pemotongan horizontal dengan tangan kanannya, dan dengan satu gerakan dia mengunci pedang Liu Pengxuan di tempatnya!

Ketika Jenderal dan Yu Hao bertabrakan dengan Liu Pengxuan, mereka terlempar ke luar pada saat yang sama seperti layang-layang yang talinya dipotong dan terlempar dengan kasar ke tanah. Namun, begitu dia jatuh ke tanah, Jenderal berjuang untuk duduk dan reaksi pertamanya adalah mengangkat tangannya untuk memegang Yu Hao di pelukannya dan melindunginya dengan tubuhnya.

Yu Hao, “……”

Liu Pengxuan mengambil pedang milik Jenderal. Dia memegang pisau di tangan kanannya dan pedang di tangan kirinya dan menumpuknya. Asap hitam keluar dari tubuhnya saat dia perlahan berkata, “Terima hukumanmu.” vMjLaA

Yu Hao sedikit kehabisan napas, tetapi Jenderal mengulurkan tangannya dan menarik dagu Yu Hao, lalu menatap matanya melalui pelindung kepalanya.

“Apa kau tidak merasa tergerak oleh aku yang melindungimu seperti ini?”

Suara Yu Hao bergetar, “Ya, aku sangat tergerak.”

Jenderal, “Jadi, bukankah lebih baik menyukaiku daripada menyukai sampah itu?” WLt2Zd

Yu Hao, “……”

Yu Hao merasakan jantungnya mulai berdetak kencang dalam sekejap. Tapi segera setelah itu, Liu Pengxuan mengeluarkan raungan gila saat dia mengacungkan pisau dan pedangnya, lalu berubah menjadi bayangan saat dia tiba-tiba menembak ke arah Jenderal.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Liu Pengxuan hanya berjarak beberapa inci dari mereka di saat berikutnya. Pedangnya berkilat terang saat dia mendekat, lalu Jenderal bergumam.

“Sekarang ….. itu lebih baik.” Gelvt4

Ledakan keras terdengar dan armor Jenderal mengeluarkan sinar cahaya perak yang menyilaukan. Dia menginjak tanah dengan satu kaki, menegakkan punggungnya dan memegang Yu Hao di pinggangnya dengan tangan kirinya. Kemudian dia berdiri ke samping dan melakukan pukulan dengan tangan kanannya; pukulan atas yang begitu indah itu melewati pedang yang datang sebelum dengan kejam mendarat di dagu Liu Pengxuan dan mengirimnya terbang. Segera setelah itu, dia berbalik satu putaran lagi dan memanfaatkan momentum itu untuk mengirim Liu Pengxuan meluncur seperti tornado dengan tendangan putaran.

“Pedang!”

Pada saat Jenderal mengatakannya, Yu Hao melemparkan pedang besar yang Liu Pengxuan jatuhkan. Jenderal mengangkat tangannya untuk menangkapnya. Liu Pengxuan berusaha untuk merangkak, tetapi kemudian kembali tersungkur ketika dia mencoba untuk melarikan diri.

“Enyah dan matilah– –! Sampah!!” SoARtv

Saat berikutnya, Jenderal mengerahkan semua kekuatannya untuk mengayunkan pedang besarnya dengan begitu kuat ke bawah. Liu Pengxuan mengeluarkan pekikan yang begitu menyedihkan ketika Jenderal membelah tubuhnya menjadi dua!

Yu Hao secara naluriah menoleh karena dia tidak tahan untuk melihatnya. Darah Liu Pengxuan meledak di mana-mana, tetapi pada saat darahnya muncrat, semua daging, tulang, dan darah di tubuhnya berubah menjadi asap hitam dan naik ke udara. Kemudian, semua itu benar-benar menghilang di dalam koridor.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Koridor itu tenggelam dalam keheningan. Dan saat itu, Yu Hao tiba-tiba merasa bahwa segalanya telah berakhir bersama dengan ayunan pedang Jenderal. Liu Pengxuan mungkin masih hidup di beberapa bagian dunia ini, tetapi mulai sekarang, dia tidak lagi berhubungan dengannya. Dia tidak lagi mencintainya, maupun membencinya. Dia tidak lagi memiliki penyesalan terhadap Liu Pengxuan, dan dia juga tidak merindukannya lagi.

Jenderal perlahan berdiri dengan punggung menghadap Yu Hao, lalu berkata, “Di dunia nyatamu, kau perlu menemukan kekasih yang bisa memberi pria itu pelajaran atas namamu.” d986Ye

Yu Hao tidak mengatakan apa-apa sebagai balasan. Hatinya dipenuhi dengan campuran perasaan yang saling bertentangan.

Jenderal berbalik, berjalan untuk berdiri di depan Yu Hao dan mengulurkan tangan yang tertutup sarung tangan logam untuk menggosok kepala Yu Hao, lalu berkata, “Maaf, yang tadi itu aku hanya ……”

“Aku tahu.” Yu Hao memotongnya dan tertawa sedikit sedih, “Kau tidak punya pilihan lain.”

“Di dunia nyata, kau pasti bisa bertemu orang yang tepat untukmu.” Jenderal menjelaskan, “Tapi, orang itu bukan aku. Aku akan memberitahumu alasannya lain kali.” RksoG9

“Kau juga pernah berjanji padaku sebelumnya kalau kau akan melepas pelindung kepalamu dan membiarkanku melihat wajahmu.” Kata Yu Hao.

“Aku masih mengingatnya.” Saat Jenderal berbicara, dia berjalan ke depan sebuah pintu besar di ujung koridor.

Jenderal bertanya lagi, “Kenapa kau ingin terus hidup?”

Yu Hao, “Un?” Bflc1y

Jenderal berkata, “Aku serius bertanya padamu.”

Yu Hao, “Apa itu sangat penting?”

Jenderal, “Sangat penting. Sebelum kau bisa memikirkan pertanyaan itu dengan hati-hati, kita tidak akan keluar.”

Yu Hao berdiri di belakang Jenderal. Dia menatap punggungnya dengan penuh perhatian dan berkata, “Aku sudah menemukan jawabannya.” 8xIqaJ

“Kau harus benar-benar yakin dengan jawabanmu.” Jenderal berkata, “Dan kau harus benar-benar percaya akan hal itu. Keyakinanmu tidak bisa digoyahkan, karena itu akan menjadi kunci untuk merebut kembali totem milikmu.”

“Oke.” Yu Hao menjawab, “Aku sudah menemukan jawabannya.”

Jenderal sedikit terkejut bahwa Yu Hao tidak memberi tahu dia jawabannya, tetapi setelah beberapa saat, dia berkata, “Kalau kau sudah mengetahuinya, itu tidak apa-apa.” Saat dia berbicara, dia beringsut mendekati pintu besar itu.

Yu Hao mengikutinya. Dia merasakan ledakan emosi yang tiba-tiba; dia memegang tangan Jenderal, dan tangan Jenderal yang mengenakan sarung tangan logam sedikit mencengkeramnya kembali sebelum kembali santai, lalu dia tidak mengatakan apa-apa saat dia menopang bahunya ke pintu untuk mendorongnya terbuka perlahan. XAbskU

Yu Hao pergi ke sisi lain dan mendorong pintu terbuka bersama dengan Jenderal. Dia berbalik ke samping untuk melihat ke arah Jenderal – pelindung kepala Jenderal secara kebetulan menghadap ke arahnya juga.

“Kalau aku benar-benar menyukaimu, akankah kekuatanmu meningkat?” Yu Hao tiba-tiba berkata, “Selama kau tidak menolakku dan aku mempertahankan keyakinanku pada kekuatanmu, kau tidak akan kehilangannya.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Itu tergantung padamu.” Jenderal berhenti bergerak, lalu berkata, “Bukan padaku.”

“Tapi tidak mudah bagiku untuk melepaskan Liu Pengxuan.” Yu Hao tersenyum sambil berkata, “Dan sekarang aku tidak bisa melupakanmu, itu tidak berguna sama sekali.” gsPkmp

“Hanya mereka yang kau cintai dalam kenyataan yang bisa meninggalkan proyeksi di dunia sadarmu.” Jenderal berkata dengan serius, “Aku hanya seorang pengunjung alam mimpimu. Ketika aku pergi, aku akan benar-benar pergi, dan tidak akan lagi menempati ruang di dalam hatimu.”

Yu Hao berpikir, aku lebih suka kalau kau tinggal di sini selamanya, dan menempati ruang di sini yang hanya milikmu.

Jiayou.” Jenderal menyemangatinya.

Yu Hao merasakan jantungnya tersentak tanpa alasan, dan berpikir mungkinkah itu dia? ZoIiJW

Yu Hao, “Ayah?”

Jenderal berkata, “Ai, anak baik. Panggil aku seperti itu lagi?”

Yu Hao, “……”

Yu Hao berkata dengan kesal, “Kau memanfaatkan aku!” bwfhx0

Jenderal tampak seperti sedang tertawa, dan dia tertawa begitu keras sehingga dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk membuka pintu lagi. Seluruh tubuhnya membungkuk saat dia meletakkan tangannya di atas lutut. Yu Hao memberinya tendangan, lalu Jenderal berkata, “Kaulah yang ingin memanggilku Ayah.”

Yu Hao bergumam pada dirinya sendiri, “Aku hanya sedang mencoba.”

Jenderal terdiam beberapa saat, lalu berkata, “Buka pintunya! Raja telah kembali!”

Yu Hao sedikit sedih pada awalnya, tetapi kata-kata Jenderal segera membuat darahnya mendidih. Dia mendorong pintu terbuka dengan Jenderal, dan dalam sekejap, cahaya terang keluar dari luar pintu yang membutakan mereka. Di tengah suara yang menggelegar, dinding yang mengelilingi mereka runtuh dan hancur dengan suara gemuruh yang keras sebelum berserakan ke segala arah. Awan gelap membayangi di atas kepala, dan altar terbuka di depan mereka mulai terlihat. MRtk3e

Di tengah altar itu, tahta raja muncul. Naga hitam di langit di atas meraung sebelum secara bertahap mulai turun.

Altar itu setidaknya seluas seribu meter persegi dan seluruh permukaannya diukir dengan pola yang aneh. Istana yang dibangun dari kayu hancur dengan cepat saat runtuh. Seolah-olah mereka telah mencapai puncak – selama mereka mengulurkan tangan, mereka akan dapat menyentuh awan gelap yang menjulang di atas kepala mereka.

“Kau akhirnya sampai di sini.” Sebuah suara lembut berkata.

Di tengah takhta raja itu, duduk seorang anak dengan pakaian hitam. Cahaya keemasan yang memenuhi langit ditarik kembali dan berubah menjadi simbol bengkok besar yang memuntahkan api hitam saat melayang di udara. LKQZYI

“Itu totemmu.” Jenderal mengangkat kepalanya dan melihat ke langit.

Yu Hao, “Ini adalah ……”

Story translated by Langit Bieru.

“Un.” Jenderal menjawab, “Dia adalah sisi lain dari dirimu. Atau dengan kata lain, kepribadian gelapmu.”

Yu Hao maju selangkah. Naga hitam tiba-tiba turun dan melindungi Dark Yu Hao; Tubuh kecil Dark Yu Hao mulai memanjang tanpa henti saat ia berubah menjadi dirinya yang dewasa. jxYirh

Yu Hao dengan serius mengamati dirinya sendiri untuk pertama kalinya. Meskipun itu adalah dirinya yang lain, dia memiliki perasaan disosiasi yang kuat dari kenyataan. Dark Yu Hao tampak lemah dan pucat; dia memiliki tubuh seperti orang yang sering sakit-sakitan, rambut agak panjang, saat ini Ia tengah bertelanjang kaki dan karena dia melihat ke bawah, tidak ada yang tahu apa yang dia lihat.

“Apa yang kau pikirkan?” Dark Yu Hao berkata dengan lembut, “Kau menyerah pada tempat ini secara sukarela, kenapa kau masih ingin kembali?”

Yu Hao berkata, “Menurutku, apa yang dikatakan Chen Laoshi benar. Aku cukup tampan; hanya saja aku terlalu miskin, jadi aku selalu mengenakan pakaian usang. Aku perlu berubah menjadi sesuatu yang lebih baik.”

“Tidak ada yang akan menyukaimu.” Dark Yu Hao berkata, “Kepribadianmu selalu menjijikkan.” yKXLeV

Yu Hao tersenyum tipis, “Mengganti pakaian dan merapikan diri bukan demi orang lain, aku akan melakukannya untuk membuat diriku merasa sedikit lebih baik.”

Dark Yu Hao berkata, “Tidak peduli seberapa bagus pakaianmu, hanya dengan beberapa kata, kau masih akan dipukuli dan kembali ke dirimu yang sebelumnya. Kau memiliki rasa rendah diri, sensitif, kau hanyalah anak yang dibesarkan oleh seorang wanita tua, kau keras kepala. Kau selalu berpikir bahwa perkataan orang lain yang tidak berbahaya adalah upaya mereka untuk mencemoohmu, menertawakanmu karena kemiskinanmu, dan karena kondisimu yang selalu ketinggalan zaman.”

“Itu benar.” Yu Hao melanjutkan, “Karena rasa rendah diriku, aku tidak mau berhutang budi kepada orang lain. Aku selalu merasa kalau aku tidak akan pernah bisa berteman. Kemiskinan menahan ambisiku, aku selalu berpikir bahwa seluruh dunia telah meninggalkan aku, dan telah mengkhianatiku…… ​”

Ketika dia berbicara sampai pada titik ini, Dark Yu Hao akhirnya mengangkat kepalanya dan menatap mata Yu Hao. wBvt9K

Kemudian Yu Hao melanjutkan, “Aku pengecut, aku sama sekali tidak bisa maju, aku hanya peduli pada diriku sendiri, aku munafik, dan aku hanyalah sampah. Bahkan seorang Angry Youth akan tahu bagaimana menyibukkan diri dengan kenyataan melalui keyboard mereka, tetapi aku bahkan tidak bisa menyamai Angry Youth. Bagaimanapun, itu semua tidak penting lagi bagiku.”

Dark Yu Hao berkata, “Ya, jadi apa gunanya untuk terus hidup? Kenapa tidak mati saja? Pergilah ke alam bawah sadarmu, di situlah tempatmu yang sebenarnya.”

Yu Hao maju selangkah lagi. Naga hitam itu meraung dan menghentikannya untuk mendekat.

“Jawab dengan hati-hati.” Jenderal tiba-tiba berkata. mSaXzZ

Yu Hao menatap kepribadian gelapnya sendiri.

“Tidak ada ‘kenapa’.” Yu Hao berkata, “Setelah ini, aku ingin mencari jawaban itu secara perlahan. Aku tidak tahu kenapa aku ingin terus hidup. Tapi aku percaya bahwa pertanyaan ini, pasti akan ada jawabannya.”

“Jadi, aku akan terus hidup dan menggunakan seluruh sisa hidupku untuk mencari jawaban itu!”

Ketika kepribadiannya yang gelap mendengar dia mengatakan itu, dia tiba-tiba mengeluarkan raungan marah. aXHI6x

“Teruslah bermimpi —— Aku akan mengusirmu——”

Dalam sekejap, naga hitam itu bergegas menuju Yu Hao dengan mulut terbuka lebar dan mengeluarkan raungan marah.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Sekarang!” Jenderal bergegas melewati Yu Hao untuk berdiri di depannya, dan berteriak ke arah naga hitam, “Ulurkan tanganmu!”

Yu Hao mengulurkan tangannya pada saat yang sama dengan Dark Yu Hao. Totem yang digantung tinggi di udara tiba-tiba mengeluarkan semburan cahaya keemasan; Tangan kiri Yu Hao menghadap ke langit sementara tangan kanannya memegang tongkatnya, lalu dia berteriak dengan marah. ABNOe9

“Kaulah yang akan diusir!”

Petir di tangan Yu Hao meledak ke atas dan menghantam naga hitam; naga hitam itu membuka mulutnya, tetapi tidak bisa memicu tsunami seperti sebelumnya dan hanya bisa menyemburkan percikan air. Setelah tersengat listrik, naga itu mengejang dan tiba-tiba jatuh ke sebuah platform tinggi. Jenderal tiba-tiba membalikkan badan di udara dan melompat ke punggung naga hitam itu. Naga hitam itu berjuang tanpa henti, tapi Jenderal mengeluarkan raungan yang meledak-ledak, “Matilah!!”

Jenderal dengan kejam menikam kepala naga hitam itu dengan pedangnya. Naga hitam itu berjuang untuk melayang ke udara, tetapi dengan satu teriakan kesedihan, dia malah jatuh dari platform.

“Jenderal!” Yu Hao berteriak. R7bxs

“Jangan pedulikan aku!” Suara Jenderal terdengar dari ujung platform. Pada saat yang paling kritis itu, dia telah mencapai tepi platform.

Dark Yu Hao berkata dengan kaget, “Kau …… kau ……”

“Aku tidak takut padamu lagi!” Yu Hao mengangkat suaranya dan berteriak.

Pada saat berikutnya, Dark Yu Hao mendorong kedua tangannya ke depan dan mengumpulkan bola energi yang dilepaskannya ke arah Yu Hao. Yu Hao berteriak dengan keras saat dia mengarahkan tongkatnya ke takhta raja; kedua kekuatan energi itu bertabrakan dan akhirnya menimbulkan badai besar yang menyapu seluruh altar. Jenderal telah mencoba beberapa kali untuk memanjat dengan banyak kesulitan, tetapi dia tidak pernah bisa menahan embusan angin kencang dari badai yang terjadi dan selalu berakhir dengan tertiup angin. sTOS E

Kekuatan kegelapan telah membentuk pusaran air gila yang menjebak Yu Hao dan Dark Yu Hao di tengah-tengahnya. Dark Yu Hao menolak untuk menyerah dan mengulurkan tangannya untuk memanggil totem bercahaya yang digantung di puncaknya. Totem itu mulai menampakkan bentuk konkretnya, lalu turun menuju tengah altar. Yu Hao meraung, “Apa kau masih ingat senjata ini?!”

Mata Dark Yu Hao tiba-tiba membelalak. Dalam badai, tongkat di tangan Yu Hao mengungkapkan bentuk aslinya – sebuah garpu cucian!

“Artinya, itu adalah …… Nenek ……” Kata Dark Yu Hao dengan suara gemetar.

“Serang kakinya!” Jenderal mengejutkan mereka saat dia meraung, “Kakinya adalah kelemahannya!” HM8h4

Yu Hao bergegas ke depan dan berguling di tempat. Dark Yu Hao langsung lumpuh karena ketakutan, lalu secara naluriah dia mundur selangkah untuk menghindar – dia ingin menghindari ketakutan terbesar masa kanak-kanaknya – kakinya dipukuli oleh garpu cucian!

Yu Hao membalik dan melompat. Sedikit sarkasme dapat ditemukan di bibirnya yang sedikit terangkat, lalu dia mengulurkan tangan saat dia tinggi di udara untuk meraih totem yang jatuh!

Saat dia meraih totem itu, Dark Yu Hao melolong gila dan cahaya keemasan meluncur ke arah mereka di sepanjang kaki langit. Awan gelap yang menjulang di atas langsung berubah menjadi awan putih yang mengepul, lalu terbang ke arah tangan Yu Hao——

—— totem itu menampakkan dirinya sendiri! s8kmDg

Cahaya keemasan meledak dan badai berhenti bersamaan dengannya. Waktu sepertinya berhenti, dan perisai logam perak segitiga muncul di tangan Yu Hao.

“Ini ……” Yu Hao tiba-tiba mengerti sesuatu.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dark Yu Hao meratap dengan getir. Dia melepaskan bola api hitam yang tampak seperti meteor dari kedua tangannya yang mengenai perisai itu, tapi perisai metalik itu memancarkan cahaya cemerlang yang benar-benar menyelimuti api kegelapan. Cahaya terang kemudian mundur menuju Yu Hao dan melilit seluruh tubuhnya!

“Aku akan ……” yN9Xwd

“….. mengusirmu!”

Yu Hao berteriak dengan marah.

Perisai melepaskan gelombang kejut yang menyebar diam-diam di udara. Dark Yu Hao tampaknya menderita pukulan keras dalam ledakan itu; mengubahnya menjadi meteor hitam yang menyapu cakrawala dan terbang menuju cakrawala yang jauh sebelum jatuh ke dunia bawah sadar di balik Tembok Besar.

Api hitam mengepul ke udara, tersebar ke segala arah. 86rQH5

“Kau tidak akan pernah bisa menyingkirkan aku ……” Suara Dark Yu Hao memudar ke kejauhan dan berubah menjadi gema.

“Un.” Yu Hao menjawab, “Tapi kau bisa diam sebentar. Aku akan selalu mewaspadai kedatanganmu kembali.”

Perisainya berubah menjadi debu emas dan menghilang; debu itu naik ke udara dan membentuk totem sekali lagi. Totem yang direformasi berputar perlahan di udara.

“Bantu aku.” Suara Jenderal terdengar dari ujung platform. xW2O o

Yu Hao segera membuang senjatanya dan berlari dengan langkah besar, lalu menarik Jenderal dari tepi platform. Mereka berdua berjalan ke depan takhta raja, lalu duduk dengan kelelahan saat mereka terengah-engah.

“Aku menang.” Yu Hao bergumam, “Aku kembali.”

“Sejak saat kau berkata ‘Aku ingin terus hidup’.” Jenderal bergumam, “Hasil ini sudah dijamin.”

Jenderal duduk sebentar, lalu berdiri dan berjalan perlahan ke tepi platform. Yu Hao masih berbaring tapi dia segera bangkit dan mengikutinya. v5wUub

“Kau sudah berjanji padaku ……”

“Sst.” Jenderal berbalik dengan jari di atas bibirnya, lalu berkata, “Lihatlah.”

Yu Hao, “Apa yang harus aku lihat?”

Jenderal menyuruhnya berbalik dan berdiri di depannya. Yu Hao ingin menoleh, tetapi Jenderal memaksanya untuk menghadap ke luar platform dan berkata, “Kita akan membicarakannya nanti, lihat baik-baik dulu.” 6s9IlF

Awan gelap yang menjulang menyebar saat sinar keemasan muncul di cakrawala.

“Matahari …… matahari ……” Suara Yu Hao bergetar.

Please visit langitbieru (dot) com

Cahaya matahari terbit itu melonjak sebelum mundur menuju ujung bumi; Sinar cahaya keemasan menyembur dari cakrawala seperti sepuluh ribu sambaran petir yang menghancurkan langit malam; seperti gelombang pasang yang membanjiri bumi; seperti alarm yang memekakkan telinga yang mengguncang dunia ……

Langit cerah dapat dilihat ribuan mil saat matahari yang baru lahir itu terbit untuk pertama kalinya. 7bDrHn

Ini adalah matahari terbit terindah yang pernah dilihat Yu Hao dalam hidupnya. Seolah-olah dewa matahari telah membalikkan tungku yang digunakan untuk memurnikan semua hal sedemikian rupa sehingga cahaya merah keluar darinya tanpa henti; matahari terbit seperti api yang menyala-nyala yang menerangi pemandangan alam mimpinya, kehidupannya, dan jiwanya.

Sinar matahari menerangi Tembok Besar; suar-suar itu padam, dan banjir kegelapan berangsur-angsur surut. Pasukannya bersorak begitu keras hingga mengguncang langit, dan di balik Tembok Besar, laut tenang seperti cermin tanpa ombak yang menempati ribuan hektar ruang kemudian muncul. Memantulkan awan putih di langit, serta matahari terbit yang gemerlap.

Sinar matahari menerangi padang rumput; hewan-hewan berlarian dengan bebas dan kawanan gajah berseru serempak.

Sinar matahari itu menerangi pegunungan dan kota yang tak terhitung jumlahnya di pemandangan alam mimpi ini; semua penduduk mengangkat kepala mereka satu demi satu saat mereka melihat ke langit, dan asap hitam yang mengelilingi tubuh mereka mulai menyebar. a13OsK

Sinar matahari menerangi ibukota; potongan sisa ubin yang telah dihancurkan oleh banjir naik ke udara dan kembali ke posisi semula. Batu putih bersih dan ubin mengkilap terbang dari segala arah dan tertanam di kuil, dan patung dewa gajah muncul di taman. Pintu ke tempat persembunyiannya mulai menutup perlahan.

Altar perlahan-lahan tenggelam. Pilar dan dindingnya yang rusak menjulang dari bumi dan dirangkai menjadi istana yang megah kembali seperti balok-balok bangunan. Angin sepoi-sepoi bertiup, dan jutaan lonceng angin di atapnya terdengar pada saat yang bersamaan. Totem itu melayang di atas istana saat memancarkan sinar cahaya keemasan.

Yu Hao dan Jenderal berdiri di dekat jendela saat mereka melihat ke kejauhan. Pegunungan tempat mereka berangkat sebelumnya ditutupi dengan vegetasi hijau subur; puncak gunungnya diselimuti awan berkabut.

Sinar matahari bersinar melalui jendela dan menimpa mereka berdua. Yu Hao berbalik, mengangkat kepalanya sedikit dan menatap Jenderal. 5EAIQC

“Aku harus pergi.” Jenderal berkata, “Teman, ini yang aku janjikan kepadamu.”

Dia mengulurkan tangan, lalu melepas pelindung kepalanya.

Translator's Note

Gambatte versi Cina! Bisa juga berarti “lakukan yang yang terbaik!” atau “kamu bisa melakukannya!”.

Translator's Note

Fenqing, atau FQ, yang merupakan singkatan dari Fennu Qingnian, secara harfiah berarti “pemuda yang marah”. Ini terutama mengacu pada pemuda China yang menampilkan nasionalisme China tingkat tinggi.

Translator's Note

Kalimat yang mengacu pada gerakan ulti dalam sebuah game. Mereka yang tidak bermain game bisa menganggapnya seperti … gerakan khas yang mungkin bisa membuat musuh KO dalam satu pukulan.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!