English

Merebut MimpiCh93 - Direncanakan

1 Comment

Penerjemah : Zhanshines

Editor : AdaRa 5y6dYo


“Kenapa kamu melakukannya? Apakah kamu tidak pernah mempertimbangkannya demi ayahmu?”


“Setelah kalian masuk, berhati-hatilah dengan apa yang akan kalian katakan. Mereka sedang merekamnya.” Huang Ting memperingatkan Yu Hao dan Zhou Sheng mengenai hal ini sebelum membuka pintu ruang interogasi dan membiarkan mereka masuk.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Saat ini adalah pertama kalinya Yu Hao memasuki ruang interogasi di kantor polisi. Secara hukum, Ou Qihang akan diinterogasi di sini selama 24 jam. Hanya ada satu meja, beberapa kursi dan sebuah lampu di tengah-tengah ruangan tersebut. Dinding-dinding ruangan itu kusam sehingga tampak menyeramkan sekaligus menegangkan.

Ou Qihang tampak lesu dan nyaris tertidur saat dia meletakkan wajahnya di atas meja. Andai saja dia bisa membaringkan tubuhnya di atas meja. Telinganya menangkap sebuah suara, seketika itu juga dia tiba-tiba mendongak dan secercah harapan seolah muncul di matanya. Fd9LC0

“Aku tidak mengatakan kepada mereka kalau aku ingin bertemu denganmu,” kata Ou Qihang.

Huang Ting dan polisi lain berdiri di sampingnya dan bertanya pada Yu Hao, “Yu Hao, apakah dia adalah orang yang kau temui kemarin malam?”

Yu Hao dan Ou Qihang saling memandang. Ou Qihang tersenyum tak berdaya.

“Ya,” Yu Hao berkata kepada Huang Ting. dJEu0i

Huang Ting mengkonfirmasinya dengan Zhou Sheng lagi. Setelah dia selesai mengajukan pertanyaan, dia pergi bersama polisi lainnya dan menutup pintu di belakangnya.

“Aku juga tidak sekalipun bilang kalau aku ingin bertemu denganmu.” Ou Qihang juga berkata kepada Zhou Sheng.

“Aku di sini untuk menjadi pengawal.” Zhou Sheng berkata, “Jangan sampai anjing gila sepertimu tiba-tiba saja melakukan sesuatu seperti menggigit istriku saat kau sedang berbicara dengannya.”

Yu Hao, “…” azbiHN

“Kau yang anjing gila!” Ou Qihang membalas dan setelah beberapa saat, dia pun menambahkan, “Keterampilanmu tidak buruk.”

Yu Hao berkata, “Qihang, aku harap kamu bisa menjalani hidupmu dengan baik, berhentilah melakukan hal-hal bodoh.”

Ou Qihang menatap Yu Hao kemudian berkata, “Apa yang kulakukan bukanlah sesuatu yang bodoh. Kupikir kau akan bisa memahamiku, tetapi sepertinya kau berpikir dengan cara yang sama seperti mereka.”

“Kenapa ayahmu bunuh diri?” Zhou Sheng bertanya, “Dalam setengah tahun terakhir, apakah kau sudah memikirkannya dengan benar?” 5iSw6H

Ou Qihang menatap ke dinding di sekitarnya. “Sudah. Pasti ada banyak orang yang mendengarkan kita sekarang ba.”

“Tidak banyak.” Zhou Sheng menjawab, “Apakah menurutmu mereka cukup bodoh untuk membiarkan seluruh kelompok polisi mendengarkan kita mengobrol?”

Tatapan Ou Qihang selalu terfokus pada wajah Yu Hao, tetapi Yu Hao bergeming. Dia melihat pemantik logam yang dimainkan oleh tangan Zhou Sheng.

“Kalau saja tidak ada penyadapan di sini,” Yu Hao tiba-tiba berkata, “Maka kita akan bisa memasuki hati orang lain dan memahami jiwa satu sama lain.” cN 6IJ

Ou Qihang berkata, “Saat aku pergi menemuimu hari itu, aku memiliki banyak hal yang ingin kukatakan kepadamu. Aku ingin memintamu untuk membantuku.”

Kening Zhou Sheng sedikit mengernyit. Yu Hao menatap Ou Qihang dan bertanya, “Kenapa aku?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Aku sudah lama memperhatikan kalian.” Ou Qihang berujar dengan lembut, “Kalian berdua menyelamatkan seorang anak yang dilecehkan secara seksual oleh ayahnya, menyelamatkan seorang guru di kampus kalian yang menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga, kemudian kalian berdua menemukan uang yang disembunyikan ayahku di waduk. Kupikir, kalau aku mengatakan yang sebenarnya, kalian juga akan membelaku.”

“Kupikir kalian mungkin seharusnya memiliki semacam kekuatan super,” lanjut Ou Qihang seraya membungkuk sedikit. Suara yang dihasilkan Zhou Sheng saat memainkan korek api berhenti seketika; dia mengangkat tangan sedikit, siap melindungi Yu Hao. QLVcBU

“Kamu berpikir terlalu banyak. Kamu melebih-lebihkannya.” Yu Hao tertawa getir, “Kekuatan super apa maksudmu? Saat itu kami cuma sudah tidak punya pilihan lain lagi.”

“Benar sekali.” Zhou Sheng mengatakan, “Kami melihat ketidakadilan tepat di depan mata kami ma, jadi kami akan berdiri untuk membela kebenaran sesekali, tapi kami tidak akan menyelamatkanmu. Kau tidak layak untuk ditebus.”

Ou Qihang sedikit bersandar dan mencebik. “Kenapa tidak mau?”

Zhou Sheng berkata dengan dingin, “Karena kau telah melukai seorang jurnalis yang tidak bersalah, dengan cara menyebabkan pergelangan kakinya terkilir dan kau masih belum menanyakan kondisi jurnalis itu sejauh ini.” 7 rXVF

Ou Qihang tersentak sesaat.

Yu Hao, “…”

Yu Hao merasa bahwa saat Zhou Sheng menjadi serius, keterampilan berbicara konyolnya secara praktis tergerus.

“Tentu saja kau tidak akan peduli. Kau bahkan rela membuang hidupmu sendiri.” Zhou Sheng melanjutkan, “Dan kau bahkan tidak peduli dengan ibumu sendiri, jadi bagaimana mungkin kau punya empati terhadap orang lain? Mengapa seseorang sekuat dirimu butuh penebusan? Tampaknya justru orang seperti kau yang seharusnya menebus kami, bukan?” DbjEuG

Yu Hao tadinya ingin mencoba mulai dari menyinggung tentang Ayah Ou Qihang untuk menyelesaikan tugas mereka, setelah itu melakukan yang terbaik untuk membimbing anak itu, tetapi Zhou Sheng justru telah lebih dulu memimpin. Jadi, sekarang dia tidak benar-benar terlibat. Dia tahu bahwa Ou Qihang sudah pasti kelelahan sekarang, pertahanan psikologisnya di ambang kehancuran dan keruntuhan. Dunia batinnya pasti kacau balau dan dipenuhi dengan angin kencang beserta kilat badai.

Jika mereka masih memiliki Roda Gagak Emas, akan seperti apa kira-kira dunia batin Ou Qihang? Apakah orang berdarah dingin seperti anak itu masih berharap akan ada sinar matahari di dalam mimpinya?

“Aku tidak kuat.” Ou Qihang tiba-tiba berkata, “Aku sangat lemah. Jika tidak, lalu kenapa aku menggunakan metode semacam ini untuk melawan?”

Ruang interogasi menjadi hening sesaat. x98YMD

Zhou Sheng dan Yu Hao sama-sama memandang Ou Qihang. Pada saat ini, Yu Hao merasa bahwa Ou Qihang akan mencoba untuk membuka diri, murni berdasarkan intuisinya.

Zhou Sheng berkata, “Ini adalah satu jam terakhir yang akan kuberikan padamu. Bersikaplah seolah-olah tidak ada alat perekam di sini ba, jelaskan semuanya dengan jelas, dapatkan jaminanmu sambil menunggu persidangan, lalu pulanglah untuk menghabiskan waktu bersama ibumu. Terserah kau apakah kau mau berbicara atau tidak. Jika kau tidak mau, kami akan pergi; emosiku tidak sebaik Yu Hao.”

Alis Ou Qihang sedikit berkerut.

“Ayahku adalah pria yang baik sepanjang hidupnya,” kata Ou Qihang. JYzLl1

Saat Yu Hao mendengar ini, dia berpikir, dia akhirnya berbicara.

“Dia adalah orang yang jujur ​​selama bertahun-tahun.” Ou Qihang melanjutkan, “Keluargaku tidak punya banyak uang dan kami bahkan hampir tidak bisa dianggap sebagai orang kelas menengah. Aku tidak tahu kenapa ayahku menerima uang sebanyak itu; Aku menduga bahwa dia mungkin ingin mengirimku ke luar negeri untuk melanjutkan studiku, atau bisa juga untuk yang lain…”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Suatu hari di tahun lalu, dia mengantarku ke kelas taekwondo.” Ou Qihang tenggelam dalam ingatannya, “Aku melihat kantong plastik hitam di bagasi mobil.”

“Kantong yang kami temukan,” kata Zhou Sheng. vd7nd8

“Ya.” Ou Qihang berkata, “Saat itu, dia sedang membersihkan jendela mobil di depan dan aku hanya melihatnya sekali. Samar-samar aku bisa menebak bahwa itu adalah uang tunai, tapi aku tidak menanyakannya. Beberapa hari kemudian, aku pulang ke rumah untuk mengambil buku latihan dan saat aku akan kembali ke sekolah, seorang tamu datang ke rumah kami.”

Zhou Sheng dan Yu Hao perlahan mengangkat jari telunjuk mereka pada saat yang sama dan dengan lembut mengetuk di depan mereka. Ou Qihang mengerti, lalu mengangguk.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Aku tidak tahu siapa orang itu.” Ou Qihang berkata, “Tapi aku mendengar dia berjanji pada ayahku bahwa semua kekhawatirannya akan terpecahkan.”

Napas Yu Hao terhenti sejenak. A9FVI

“Lalu dia bertanya apakah semuanya sudah ditangani dengan benar.” Ou Qihang berkata, “Ayahku menjawab dan berkata bahwa dia telah menanganinya. Pada awalnya, kupikir itu aneh dan setelah beberapa hari, aku mendengar orang tuaku mendiskusikan sesuatu di meja makan dan tahu bahwa seseorang dari atas telah turun untuk menyelidiki. Aku tidak menghubungkannya dengan masalah itu pada awalnya. Setelah aku kembali ke sekolah hari itu, aku tidak bisa lagi benar-benar berkonsentrasi pada pelajaranku. Kemudian, pada pukul 4.50, aku menerima kabar bahwa ayahku telah tiada setelah melompat dari atas gedung.”

Un,” Zhou Sheng bergumam dengan tenang.

“Cerita itu adalah pendahuluan.” Ou Qihang berkata, “Dia menerima suap ketika menyetujui perjanjian tanah, lalu bunuh diri. Kupikir ketika tamu itu berjanji kepadanya bahwa ‘semua kekhawatirannya dapat diselesaikan’, dia sebenarnya bermaksud bahwa dia akan menjagaku dan ibuku, tapi aku tidak ingin membiarkan mereka pergi begitu saja. Tim investigasi mengambil catatan bunuh dirinya dan tidak membiarkanku melihatnya. Uang yang dicuri tidak dapat ditemukan dan jumlahnya juga tidak dapat ditentukan, sehingga sangat sulit untuk melacak sumbernya. Setengah bulan kemudian, aku melihat berita tentang kalian menemukan sekantong uang di waduk.”

Yu Hao, “…” ciHeB2

“Ayahku sebelumnya pergi ke sana untuk memancing.” Ou Qihang berkata, “Jadi, aku pikir itu pasti uang yang menghilang.”

“Kau sangat sabar,” kata Zhou Sheng.

Ou Qihang berkata, “Aku terus menunggu pada awalnya. Menunggu dan berharap masalah ini akan berlanjut, tapi selanjutnya, tidak ada berita lagi. Aku menelepon kantor surat kabar untuk menanyakan tindak lanjutnya. Mereka mengatakan bahwa untuk saat ini semuanya masih abu-abu dan mereka memintaku untuk langsung bertanya kepada kantor polisi. Kemudian, aku menulis surat tuduhan tanpa nama kepada mereka, tetapi tidak mendapat jawaban.”

Ou Qihang mengendikkan bahu. “Seolah-olah masalah ini tidak pernah terjadi dan benar-benar tenggelam ke dalam jurang. Aku selalu bertanya-tanya tentang apa yang harus kulakukan untuk membuat semua orang terus memperhatikan masalah ini, tetapi aku sadar kalau aku juga tidak dapat memperingatkan si ular itu. Disisi lain, jika aku tidak mengungkapkan masalah ini seheboh yang kubisa, aku tidak akan bisa terkendali.” W acdL

“Selama Tahun Baru, ibuku memintaku untuk membawa sepupuku ke taman hiburan untuk bersenang-senang.” Ou Qihang berkata, “Setelah kami selesai bermain paintball, secara kebetulan aku melihatmu dan melihat papan namamu—Yu Hao.”

Yu Hao berkata, “Tapi aku tidak memperhatikanmu.”

“Kau sedang melakukan pertunjukan untuk anak-anak saat itu dengan mencoba makan kacang sambil menutup mata.” Ou Qihang tersenyum. “Jadi tentu saja kau tidak melihatku. Aku telah membaca semua berita dan isinya secara detail. Berita itu mengatakan bahwa siswa yang tidak membawa lari uang yang ditemukan itu adalah seorang mahasiswa dan bekerja di taman hiburan selama Tahun Baru. Aku pikir kau cocok dengan deskripsi itu.”

Zhou Sheng berkata, “Kemudian, setelah itu kau berusaha keras untuk mendapatkan nomor ponsel Yu Hao.” jPCEDK

“Ya.” Ou Qihang berkata, “Karena begitu aku melihatmu, Zhou Sheng, kupikir kau adalah orang yang sulit dihadapi, sementara Yu Hao di sisi lain tampaknya lebih bersedia membantuku.”

Yu Hao berkata, “Ada sedikit kesalahan dalam penilaianmu.”

Please visit langitbieru (dot) com

“Tidak.” Ou Qihang berkata, “Tidak ada kesalahan. Lupakan… Aku… mungkin itu hanya sebuah intuisi ba? Aku pikir kau menyukai pria dan berpikir bahwa kau mungkin tertarik pada pria yang tipenya sepertiku, tapi sekolah akan segera dimulai, ibuku terus mengawasiku dan aku juga curiga ada yang mengawasi kami. Jadi, sepanjang semester, aku sangat berhati-hati untuk berbaring dan menunggu debu mengendap.”

Ou Qihang membuat beberapa gerakan bawah sadar dengan jari-jarinya yang panjang dan ramping, seperti gerakan memelintir. H6vxW8

“Saat liburan musim panas akan segera berakhir,” lanjut Ou Qihang, “Aku pikir aku akan punya kesempatan. Aku mulai bertanya-tanya tentangmu dan kebetulan memiliki teman dalam grup daring yang belajar di kampusmu dan dia memberi tahuku banyak gosip tentangmu. Pada saat itu, aku berpikir untuk menggunakan hidup kecilku ini sebagai harga yang harus kubayar untuk membuat berita terkait ayahku agar bisa meledak hebat. Pertama-tama menipumu, lalu memintamu membantuku mengunggah beberapa komentar di internet untuk mengatakan bahwa kantor polisi telah menggelapkan uang itu.”

“Tapi aku tidak tahu kenapa, ketika aku akhirnya dapat mengobrol denganmu, aku tiba-tiba jadi tidak ingin melibatkanmu.” Ou Qihang berkata dengan sedikit penyesalan, “Jika aku melakukannya, aku pasti akan menyebabkanmu terluka parah dan untuk apa aku melakukan itu—membuatmu sampai terluka?”

“Apakah kamu sudah berencana untuk bunuh diri saat itu?” Yu Hao bertanya.

Ou Qihang mengangguk dengan serius. “Kecaman publik perlu diseduh dan difermentasi; itu akan dimulai melaluimu, dengan menyebutkan penggelapan polisi sebesar 1,2 juta untuk dijadikan pemanasan awal. Setengah bulan kemudian, aku akan bertindak seperti yang aku lakukan kemarin. Yx5KSD

“Aku memanfaatkan waktu belajar mandiri malamku untuk menyelinap keluar dari sekolah dan mengikuti Xiao Yujun, lalu mengambil laptopnya. Pasti ada banyak gambar di laptopnya tentang kantong berisikan uang yang tidak dirilis di berita saat itu. Setelah mendapatkan foto, aku mengirimkannya ke lima teman daringku.

“Lalu, aku menyuruh mereka untuk memantau status Weibo teman sebangkuku. Begitu foto bunuh diriku diunggah, mereka akan langsung menangkap gambarnya dan melampirkannya di pesan yang sudah kusiapkan sebelumnya, serta sertifikat penilaian kesehatan mentalku, foto-foto uang dan rekaman percakapan mereka di ruang tamu pada hari itu.”

Yu Hao, “…”

Zhou Sheng, “!!!” WMlt0F

“Unggah semuanya secara bersamaan,” Ou Qihang mengungkapkan senyum sedih, “Itulah keseluruhan prosesnya. Yu Hao, aku pernah ingin meminta bantuanmu dengan dua hal: yang pertama adalah menerbitkan unggahan yang mengutuk kantor polisi atas namaku dan yang kedua adalah bahwa setelah kematianku——” Ketika Ou Qihang berbicara pada titik ini, dia tampak ragu-ragu sejenak.

Yu Hao, “Untuk memantau diskusi di Weibo dan forum-forum besar untukmu dan memastikan bahwa semua orang tidak akan melupakan semua yang kamu pertaruhkan untuk hidupmu, ‘kan? Kenapa kamu melakukannya? Apakah kamu tidak pernah mempertimbangkannya demi ayahmu? Jika ayahmu masih hidup…”

Ou Qihang mengangguk.

“Dia pasti berharap aku baik-baik saja.” Ou Qihang melanjutkan, “Aku tahu apa yang ingin kau katakan, tapi aku tidak mau. Tidak bisakah aku memiliki cara pandangku sendiri? Pendapatku sendiri? Aku mau membalas dendam. Aku tidak peduli, ayahku memilih mati sendiri untuk melindungi ibuku dan aku; dia bersalah karena menerima suap, aku tidak menyangkal itu. Kenapa aku tidak bisa memilih untuk mengacaukan pejabat lainnya? Mereka yang mati tidak bisa dihidupkan kembali, tapi aku bisa membalas dendam——BALAS DENDAM!” g1Sdnk

Yu Hao menatap Ou Qihang dengan ekspresi tenang.

“Siapa nama teman daringmu?” Zhou Sheng punya firasat bahwa masalah ini bisa sedikit merepotkan sekarang, “Bisakah kau mendapatkan informasinya kembali? Apakah kau tidak takut teman-temanmu itu akan mengunggahnya terlebih dulu?”

“Tentu saja tidak. Apa aku terlihat sebodoh itu? Aku mengompres semua data dan menetapkan kata sandi untuk mereka.” Ou Qihang tersenyum dengan tenang. “Sebelum melompat dari gedung, aku akan mengirim kata sandi ke salah satu akun WeChat alternatif teman sebangkuku dan kemudian meminta temanku itu untuk mengirimkan kata sandi dalam teks WeChat, tapi sekarang, seperti yang kau inginkan, hanya aku yang tahu kata sandinya.”

“Untuk rencana bunuh dirimu itu, kau benar-benar sudah menyiapkan banyak hal.” Zhou Sheng berujar penuh sarkasme, “Baiklah, kau memang pengacau, ya?” oTdU H

“Dalam kasus ini, jika aku tidak mati, tentunya aku harus mencari sendiri jalan keluar untukku ma. Lalu, lihatlah. Bukannya itu berguna sekarang?” Ou Qihang tertawa.

Ketika Yu Hao mendengar ini, dia cuma berpikir bahwa IQ Ou Qihang mungkin jauh melebihi dari apa yang dia kira.

Story translated by Langit Bieru.

Kemudian, ada sebuah ketukan di pintu. Huang Ting masuk, Zhou Sheng dan Yu Hao tahu bahwa itu adalah sebuah pertanda bahwa waktu mereka sudah selesai di ruangan itu.

“Aku sudah memberitahumu semua yang ingin kau ketahui.” Ou Qihang berkata, “Semoga berhasil.” ez3OKq

“Semoga berhasil.” Zhou Sheng berkata dengan ringan, “Kau masih terlalu tidak berpengalaman. Setelah ini, cobalah menjadi lebih bijak dan belajarlah dari kesalahanmu ba.”

Ekspresi di wajah Ou Qihang tiba-tiba berubah gelap, menjadi sepucat bara api yang nyaris padam. Yu Hao memperhatikan anomali itu dan bertanya, “Ada apa?”

Zhou Sheng tersenyum nakal dan melingkarkan lengannya di bahu Yu Hao saat mereka pergi.

Huang Ting kini menunggu di luar, mengerutkan kening dalam diam. MHR 58

“Sudah selesai?” tanya Zhou Sheng.

Huang Ting mengangguk.

“Kau akan berterima kasih padaku dengan cara apa?” tanya Zhou Sheng.

“Aku akan mentraktir kalian dan Yujun untuk makan besok lusa, bagaimana?” Huang Ting melanjutkan, “Pilihlah tempat yang kalian mau. Ah, aku lelah! Rasanya aku akan mati mendadak. Kita lanjutkan lagi pembicaraan ini setelah aku tidur dan kalau aku kesiangan, kalian makan sendiri duluan saja ba. Taruh saja seluruh foto hitam putih di atas meja makan. Sekali lagi aku ingin mengucapkan terima kasih kepada dua orang yang terhormat ini atas kebaikan kalian yang luar biasa.” caPD5I

Yu Hao, “…”

“Lalu, yang kemarin itu maksudmu bagaimana?” tanya Zhou Sheng.

Yu Hao merasa ada yang aneh dengan Zhou Sheng sampai akhirnya kekasihnya itu pun pergi duluan.


Keesokan harinya, Yu Hao, Zhou Sheng dan Fu Liqun pergi mendaftar pertandingan basket untuk tiga orang. Zhou Sheng mengukur tinggi badannya—187cm. qblHFV

“Maksudku kemarin pada Huang Ting, aku cuma menggodanya.” Zhou Sheng berkata dengan geli, “Siapa suruh dia sudah mengganggumu dan mencoba memanfaatkanmu di masa lalu ketika dia sendiri belum terlalu memahami dengan jelas tentang apa pun yang dia inginkan?”

“Maksudku, dengan apa kau menggodanya?” tanya Yu Hao, tetapi sekonyong-konyong dia menjadi panik saat melihat hasil pengukuran tinggi badan Zhou Sheng, “Jangan tumbuh lebih tinggi lagi! Kenapa kamu terus tumbuh sebanyak ini?!”

Fu Liqun juga sedang berdiri dan mulai mengukur tinggi badannya—193cm, dia tumbuh 1 sentimeter.

Yu Hao akhirnya ikut-ikutan pergi untuk mengukur tinggi badannya—masih 178. Yu Hao nyaris menangis tanpa air mata. fsijlS

Zhou Sheng, “Kenapa? Kamu cuma kurang 2 sentimeter dari 180. Bukannya kamu suka kalau aku sedikit lebih tinggi darimu? Aku yang seperti ini tampak seperti sebuah properti pribadi milikmu yang nilainya semakin meningkat ah.

Fu Liqun yang HP-nya -25 berkata, “Tidak kelihatan menarik kalau kita memiliki perbedaan tinggi yang terlalu besar. Kakak iparmu bilang kalau setiap kali kami berciuman, dia merasa seperti sedang melakukan pertunjukkan jalanan debus—menelan sebuah pedang.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Yu Hao, “Jangan tumbuh lebih tinggi lagi. Kalau kamu tumbuh mencapai 1,9 meter seperti Gege, itu akan merepotkan.”

“Kenapa kau menjadi sarkas begini dengan orang setinggi 1,9 meter?!” Fu Liqun langsung merajuk. “Apakah orang setinggi 1,9 meter ini memakan nasi di rumahmu?!” yOcLhZ

“Ya,” kata Yu Hao.

Fu Liqun, “…”

“Baiklah kalau begitu. Apa pun yang kamu mau akan kulakukan. Aku akan berhenti tumbuh lebih tinggi.” Zhou Sheng tersenyum saat melangkah pergi, puas.

Babak penyisihan pertandingan basket akan dilakukan di akhir semester dan finalnya akan berlangsung selama liburan musim dingin, jadi masih ada banyak waktu untuk latihan. Kompetisi ini disponsori oleh sebuah merek terkenal dan tim juara akan mendapatkan uang sebanyak 30.000 yuan sebagai hadiah, serta tiga pasang sepatu basket edisi terbatas. Zhou Sheng berkata kepada Yu Hao, “Ayo pergi, aku akan membawamu pergi membeli sepatu.” u6grI

“Aku sudah memutuskan untuk tidak pernah pergi ke toko itu lagi.” Yu Hao berkata, “Kita tidak seolah-olah akan berpartisipasi dalam peragaan busana, kenapa kita harus membeli sepatu yang bagus seperti itu?”

“Harganya tidak lebih dari 2.000 yuan, oke?” Zhou Sheng berkata, “Aku akan membawamu ke toko lain, kita tidak akan pergi ke toko yang harganya sampai 9.600 yuan.”

Yu Hao sudah menolak untuk membeli sepatu basket. Zhou Sheng telah menghabiskan terlalu banyak uang untuknya semester ini—papan seluncur, pakaian, sepatu, laptop, jam tangan pasangan. Fu Liqun dan Zhou Sheng juga enggan memakai sepatu paling mahal mereka selama pelatihan dan hanya akan memakainya untuk hal-hal penting di berbagai kesempatan. Yu Hao tidak terlalu mementingkan estetika sepatu basket. Namun, Zhou Sheng alih-alih ingin membeli kamera untuk Yu Hao. Selain itu juga sepatu basket, gelang pasangan berukir dari merek Tiffany, dan… Yu Hao gelisah setiap hari karena dia benar-benar takut Zhou Sheng tiba-tiba membelikannya sesuatu lagi secara diam-diam.

Zhou Sheng berkata, “Begini, kami tidak bisa menggunakan AJ di pertandingan dan di sisi lain hanya kamu yang memakai sepatu murah. Bukannya itu terasa kejam? Kita ini satu tim ah. Setiap orang harus memakai AJ bersama-sama di setiap langkah. Saat kita mengenang kembali saat ini di masa depan, coba bayangkan betapa indahnya itu?” hsYqUP

Yu Hao berkata, “Jadi, kalau aku melangkah ke lapangan hanya dengan sepatu biasa-biasa saja, maka kenangan itu tidak akan indah lagi, begitu? Logika macam apa itu!?”

Zhou Sheng seakan ingin menangis getir. “Kita beli saja dulu, nanti aku akan bekerja untuk menggantikan uang yang kupakai untuk membelikanmu sepatu itu lagi, oke? Tolong sayang, berhentilah terlalu banyak berpikir, oke?”

Lalu, beberapa menit berikutnya, Yu Hao dan Zhou Sheng mulai bertengkar lagi saat mereka berjalan. Fu Liqun hanya bisa mengikuti di belakang mereka, kebosanan. Akhir-akhir ini, Yu Hao dan Zhou Sheng kadang-kadang berdebat. Yu Hao sering kali sedikit jengkel dan meminta Zhou Sheng untuk tidak boros tentang uang, sehingga Zhou Sheng tidak bisa menyela dan akan dengan sabar menunggu beberapa saat sebelum Yu Hao menyerah.

Setelah berbicara banyak tentang uang, Yu Hao juga akan merasa marah dan sedikit tertekan. Kadang-kadang Yu Hao merasa seperti terlalu banyak mengoceh tentang hal itu dan bahkan mendapati dirinya menjengkelkan. QLC4bS

Dia tahu bahwa selalu ada perbedaan yang signifikan antara penilaian dan perspektif Zhou Sheng mengenai penggunaan uang. Mungkin ada monster di arena mimpi Zhou Sheng yang belum mereka temui—yang mewakili tentang keborosan Zhou Sheng. Namun, setelah merenung sesekali, Yu Hao mengerti dalam hatinya bahwa dia terkadang memang terlalu hemat. Dia terbiasa hidup dalam kemiskinan dan suka menukar waktunya dengan uang.

Namun, Zhou Sheng berbeda. Bahkan setelah orang tuanya bercerai, ibunya tidak pernah membiarkan Zhou Sheng kekurangan kebutuhan materinya. Sebaliknya, wanita itu diam-diam bersaing dengan Zhou Laichun dan akan memberi Zhou Sheng lebih banyak uang saku untuk membuktikan bahwa ‘kau hidup tidak lebih buruk dengan wanita tua ini daripada serigala bermata putih itu’. Satu-satunya hal yang akan sangat mengganggu Zhou Sheng adalah ibunya akan selalu menanyakan segala macam pertanyaan setiap kali dia ingin membeli sesuatu dan menggunakannya untuk bersaing dengan ayahnya.

Ini secara efektif membentuk pandangan Zhou Sheng tentang ‘kebahagiaanku dan istriku akan sulit dibeli bahkan dengan seribu emas’. Ketika mereka mulai berkencan, Zhou Sheng akan menemukan segala macam cara untuk membeli makanan dan barang-barang lainnya untuk Yu Hao, lalu menghabiskan sejumlah uang untuk membantunya memperluas wawasannya. Terkadang, temperamen benar-benar dibangun dengan uang.

Ada beberapa kali ketika Yu Hao menyuruh Zhou Sheng untuk tidak terlalu boros, sampai-sampai dia sendiri merasa sangat tidak nyaman juga mendengarnya; tapi dia terbiasa hidup hemat dan sekarang dia tidak seorang diri. Dia punya Zhou Sheng, tetapi dia tidak bisa selalu membuat Zhou Sheng mengikutinya dan juga menurunkan kualitas hidupnya, kan? iht563

Yu Hao tahu bahwa dia perlu sedikit mengubah cara penilaiannya. Ketika dia melihat artikel tentang bagaimana ‘kemiskinan diukir di tulang seseorang’, setiap unggahan dan argumen yang menentang dan mengkritik anak-anak yang dibesarkan oleh orang miskin akan membuat dia merasa sangat marah. Namun sekarang, banyak penulis sangat kejam. Jenis yang mereka terangkan secara ringkas dalam kesimpulan mereka jelas-jelas berbicara tentang orang-orang seperti Yu Hao dan tidak mungkin bagi Yu Hao sendiri untuk menyangkalnya.

Hal itu terkadang membuat Yu Hao membenci dirinya sendiri ketika dia sedang bersama Zhou Sheng dan pada saat itu dia tidak akan bisa memaksakan pendapatnya sendiri. Kekuatannya akan melemah di tengah pertarungan mereka, sama seperti sekarang. Zhou Sheng menyerah dan berkata dengan sedikit sebal, “Selama kamu bahagia. Kita tidak akan membelinya.”

Story translated by Langit Bieru.

Yu Hao mulai merasa tertekan lagi.

Fu Liqun memandang Yu Hao, lalu menatap Zhou Sheng, EJrydg

“Kalian bertengkar seperti Buddha. Tampak seperti bukan pertengkaran.”

Yu Hao hampir gila, ini dianggap seperti Buddha?

Zhou Sheng berkata dengan bangga, “Benarkah? Kami selalu membahasnya dengan benar. Mencari solusi terbaik. Tidak seperti kau dan kakak ipar.”

Yu Hao, “…” 62CORM

“Memangnya bagaimana cara kalian berdebat?” Yu Hao tiba-tiba penasaran. Pertengkarannya dengan Zhou Sheng yang seperti ini, bagi Fu Liqun malah masih bisa dianggap seperti ‘membicarakannya dengan benar’?

Fu Liqun berkata, “Apa yang kupikirkan dan kupedulikan tidaklah penting di mata kakak iparmu, oke? Rasanya seolah-olah dia tidak peduli sama sekali dengan masalahku, apa yang kupikir bisa menjadi halangan bagi kami nanti. Lalu, baginya aku seakan-akan sedang membicarakan sesuatu yang kekanak-kanakan. Hal itulah yang membuatku kesal, merajuk dan akhirnya membuatku ingin memukulkan kepalaku ke tembok atau menabrak diri sendiri.”

Yu Hao berpikir, oke ba, aku dan Zhou Sheng memang seperti Buddha.

“Tapi kalian berdua saling mencintai.” Yu Hao berkata, “Saling cinta dapat mengatasi banyak hal.” sQ6NRO

“Ya.” Fu Liqun berkata dengan sungguh-sungguh, “Sama seperti kalian. Kalian berdua saling mencintai ah. Segala sesuatu yang lain dapat diatasi, jadi jangan khawatir tentang semua itu lagi.”

Yu Hao, “…”

Zhou Sheng, “…”

Mereka bertiga merasa sedikit canggung. Mereka tiba-tiba saja bergeming dan berhenti berbicara. YqOjNI

“Kalau begitu, mari kita berkompromi, beli sepasang yang lebih murah.” Zhou Sheng meminta pendapat Yu Hao, “Di bawah seribu, tidak apa-apa?”

“Oke.” Yu Hao setuju, jadi Zhou Sheng tersenyum dan membawa Yu Hao ke toko. Dia tidak menunggu penjaga toko dan menyuruh Yu Hao duduk di sofa empuk untuk mencoba sepatu, sementara dia duduk di lantai dan mengeluarkan sepatu untuk dicoba Yu Hao. Fui Liqun sendiri mulai mencoba sepatu juga.

“Apa yang terjadi dengan anak laki-laki yang melompat dari gedung?” Fu Liqun bertanya.

Zhou Sheng dengan santai berkata, “Ditahan selama beberapa hari, dengan jaminan menunggu persidangan. Tergantung peruntungannya ba. Oh ya, Yu Hao, bukankah Junjun Jie mencarimu?” M4TdDG

Ketika Yu Hao mengingat Ou Qihang, dia masih merasa sedikit gelisah, “Tidak.”

“Oh?” Zhou Sheng berkata, “Tidak ada yang aneh ditemukan di laptopnya?”

Please visit langitbieru (dot) com

Yu Hao, “???”

Zhou Sheng yang duduk di lantai kemudian menatap tajam Yu Hao dan tiba-tiba menunjukkan senyum penuh teka-teki. Tangan dan jarinya tampak seperti sedang memegang sesuatu yang tidak terlihat, mengocoknya berulang-ulang sambil membuat alisnya terangkat. se9O 1

Yu Hao menatap kekasihnya yang duduk di lantai dengan kaki mengangkang lebar, menunggunya saat dia membantunya mengganti sepatu. Lalu, seakan-akan sebuah alat pengukur cinta di dalam dada Yu Hao melambung tajam ke angkasa. Gelembung merah muda bahkan seolah-olah memancar dari atas kepalanya.

“Kamu suka sepasang sepatu ini?” Zhou Sheng bertanya, “Eh, apa yang kamu pikirkan? Matamu melihat ke mana? Kenapa melihat selangkanganku?”

Yu Hao mulai tersipu. “Aku… aku juga akan membelikanmu sepasang sepatu juga, yang mana yang kamu suka?”

Zhou Sheng menundukkan kepalanya untuk melepaskan tali sepatu Yu Hao dan menukar sepasang sepatu lagi untuknya, lalu berkata pada dirinya sendiri, “Kamu harusnya menanyakan itu pada dirimu sendiri; Sepasang sepatu mana yang menurutmu bagus saat aku menggunakannya di kakiku?” 65KxhR

Yu Hao ingin tertawa, tetapi dia menahannya. Zhou Sheng sekali lagi berkata dengan ekspresi bersungguh-sungguh dan suara yang terdengar serak, “Pakai ini saat makan es loli?”

Yu Hao baru tahu bahwa Zhou Sheng akan mengucapkan ini selanjutnya. Untungnya, tidak ada orang di sekitar mereka. Pacarnya ini sering menggodanya dengan ekspresi serius, yang selalu membuat Yu Hao kelabakan.

“AJ masih yang terbaik.” Yu Hao harus mengakui. Setelah dia melihat begitu banyak jenis sepatu, dia masih berpikir bahwa sepasang AJ yang dia beli untuk Zhou Sheng adalah yang paling cocok untuk kaki kekasihnya itu.

“Tentu saja.” Zhou Sheng tertawa. pSNhAc

Yu Hao hendak mengatakan sesuatu yang lain ketika Xiao Yujun meneleponnya.

“Yu Hao, ada sesuatu yang muncul di laptopku, apa kau mau datang untuk melihatnya?” Xiao Yujun berkata, “Aku belum memberi tahu Huang Ting.”

Yu Hao tiba-tiba teringat akan apa yang baru saja dikatakan Zhou Sheng dan langsung tercengang.

“Benar-benar ada sesuatu di laptop itu!” Yu Hao berkata, “Bagaimana bisa kamu mengetahuinya?” Cu6TeI

“Apa yang terjadi kali ini?” Fu Liqun tidak bisa menahan diri untuk tidak berbelanja dan hatinya sedang sakit setelah dia membayar sepatu barunya. Dia dengan cepat berkata, “Lebih banyak spanduk sutra? Kalau begitu ayo cepat! Bawa aku bersama bayi-bayiku.”

Zhou Sheng, “…”

Translator's Note

Ini istilah di dalam gim. Seolah-olah dia adalah karakter di dalam gim yang baru saja ditebas pedang dan darahnya berkurang sebanyak 25 gitu. Ehehehe

Translator's Note

Kayaknya semacam pertengkaran yang santuy. Kayak enggak bertengkar.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment