English

Merebut MimpiCh95 - Laporan

1 Comment

Penerjemah: jeff

Editor: AdaRa dXzlWv


“Kenapa aku merasa benda itu seperti hidup?”


Waktu untuk semester kelas Chen Yekai akhirnya tiba. Yu Hao tidak menyangka bahwa orang sebanyak ini akan benar-benar menghadiri kelas Teori Dasar Struktur Kepribadian. Ini hanyalah salah satu kursus khusus untuk kelas Psikologi, tetapi seluruh ruang kelas serba guna itu penuh. Anak perempuan menempati separuh kelas, dan bahkan ada orang yang menyeret pacar mereka yang tidak mau dari departemen olahraga untuk menghadiri kelas.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Begitu Yu Hao memasuki kelas, dia tercengang. Dia tidak pernah berpikir datang lebih awal untuk memilih kursi. Zhou Sheng berkata, “Aku tahu ini akan terjadi, untungnya aku meminta mereka untuk membantu memilihkan kursi untuk kita.”

Kelas olahraga selalu menempati tiga baris terakhir di belakang. Yu Hao berpikir, Haah. Kalian yang datang ke sini hanya untuk melihat Chen Yekai hampir membuatku tidak bisa ikut kelas ini. mbQaAx

“Kamu tidak boleh melihatnya nanti.” Zhou Sheng mengancam, “Kalau aku cemburu, aku akan mendatangkan malapetaka di surga.”

Yu Hao tahu bahwa Zhou Sheng hanya bercanda, jadi dia dengan santai mendorongnya dan membuka buku cetaknya. Pada saat ini, dia mendengar serangkaian jeritan lembut dan sporadis dan tahu bahwa Chen Yekai telah tiba.

Cuaca telah berubah menjadi dingin, dan suhu telah turun hampir sepuluh derajat. Chen Yekai mengenakan sweter turtleneck hitam, dan setelah dia pergi ke Beijing, rambutnya sedikit tumbuh. Dia memakai headset dan berkata, “Yo, ada banyak sekali yang datang?”

Kata-katanya memicu putaran teriakan lain, tapi Chen Yekai berkata dengan tenang, “Kalau kalian tidak di sini untuk mendengarkan kuliahku, kalian bisa pergi. Aku akan menangkap siapa pun yang tidak mendengarkan kuliahku, laporkan aku kalau kalian punya nyali.” h6PDt3

Yu Hao hampir bersorak karena karisma Chen Yekai, itu terlalu kejam! Tetapi jika dia bersorak, dia mungkin akan menjadi siswa pertama yang diusir dari kelas itu. Secara kebetulan, Chen Yekai sepertinya sedang mencari seseorang dan melihat sekilas pada dirinya dan Zhou Sheng duduk di baris ketiga dari belakang. Yu Hao memberinya acungan jempol.

“Lakukan absensi dulu.” Chen Yekai melanjutkan, “Kembalilah dan beri tahu mereka yang tidak hadir di sini kalau aku akan melakukan absen untuk setiap kelas. Kalau kalian absen tiga kali, silakan berdoalah untuk dirimu sendiri.”

Yu Hao berbaring tergeletak di atas meja karena tertawa terlalu keras. Zhou Sheng juga bersikap tidak biasa dan tidak menggodanya, jangan sampai dia yang malah dikeluarkan. Chen Yekai berbeda dari Xue Long — kelasnya sangat suci.

Chen Yekai menghabiskan beberapa waktu melakukan absensi sebelum berkata, “Dasar teori struktur kepribadian adalah topik yang luas, teori-teori baru masih terus ditemukan sepanjang waktu …… baris kedua , keempat dari kiri, keluar!” Ie27os

Seorang fotografer tertangkap basah oleh Chen Yekai, dan seluruh kelas terdiam. Chen Yekai melanjutkan kuliahnya. Zhou Sheng berbisik, “Kamu tidak diizinkan untuk melihatnya.”

“Kalau aku tidak melihatnya, lalu ke mana aku harus melihat?” Yu Hao balas berbisik.

“Bukumu.” Zhou Sheng berkata, “Apa ada buku di wajah guru itu?”

“Lihat aku.” Chen Yekai mengetuk papan tulis, “Apa yang kamu lakukan dengan kepala tertunduk?” PaENf

Yu Hao hampir tertawa terbahak-bahak sementara Zhou Sheng masih melipat kertas menjadi bentuk hati di bawah meja untuk Yu Hao. Dia berbisik, “Ck.”

Waktu berlalu sangat cepat di kelas Chen Yekai; kelasnya memiliki ritme dan irama yang baik, yang memungkinkan setiap orang untuk secara tidak sadar mengikuti alur pemikirannya sepanjang waktu. Yu Hao berpikir, kalau saja dia mengajar semua mata pelajaran. Ada beberapa kelas di mana bukan karena dia tidak ingin mendengarkan, tetapi profesor yang mengajar mereka benar-benar membuatnya mengantuk.

[Datanglah ke kantorku dengan Yu Hao.] Chen Yekai mengirim pesan kepada Zhou Sheng.

Setelah kelas, mereka langsung pergi ke kantor Chen Yekai. Perguruan tinggi itu telah membersihkan deretan bangunan kuno untuk tutor yang mereka sewa dengan gaji tinggi — lokasinya tepat di luar hutan gingko di depan gerbang belakang, dan memiliki suasana ilmiah yang halus di sana. Chen Yekai dan Liang Jinmin berbagi kantor yang besar, dan buku-buku di dalamnya ditumpuk begitu tinggi hingga hampir seperti gunung. sFwe4M

“Ada …… bahkan lebih banyak buku di sini daripada perpustakaan.” Yu Hao sangat, sangat menyukai kantornya.

“Jika surga ada, aku pikir itu akan terlihat seperti perpustakaan. Gerbang surga akan selalu tetap terbuka untuk kalian.” Chen Yekai melemparkan kunci ke Yu Hao. Yu Hao tidak berani menerimanya.

Langit Bieru.

“Bagaimana aku bisa mengambil kunci ke kantormu?”

Tapi Chen Yekai berkata, “Simpan saja ba. Setelah kejadian terakhir, Liang Laoshi terkadang sedikit pelupa dan berakhir mengunci dirinya sendiri di luar kantor. Jadi perlu ada kunci cadangan.” Qesu3v

Mendengar ini, Yu Hao menerimanya.

Zhou Sheng duduk di atas tumpukan buku dan bertanya, “Bagaimana?”

Yu Hao tahu bahwa Zhou Sheng sedikit gugup. Meskipun dia sering mengatakan bahwa dia tidak peduli, Roda Gagak Emas terhubung dengannya sehingga tidak mungkin baginya untuk tidak peduli sama sekali. Terkadang, Yu Hao akan mengingat saat pertama kali dia melihat Roda Gagak Emas yang megah dalam mimpinya. Zhou Sheng membawanya ke sana untuk menerima baptisan suarnya. Pada saat itu, Roda Gagak Emas telah mengilhami semangat Yu Hao dengan kekuatan.

Zhou Sheng pernah mengatakan bahwa suar itu adalah semua informasi yang terfragmentasi, dan itu seperti bahasa atau membaca buku — setelah mempelajarinya, kamu tidak akan menggunakannya secara sistematis, tetapi ketika kamu menghadapi situasi tertentu, informasi itu akan muncul secara spontan di pikiranmu. jqMWtd

Kemudian, meskipun Roda Gagak Emas diserahkan kepada orang lain, Yu Hao selalu merasa bahwa informasi itu telah terpatri di dalam benaknya.

“Sudah dinilai di tiga lembaga masing-masing.” Chen Yekai berkata, “Tetapi informasi yang relevan telah dikirim ke banyak tempat. Aku tidak memberi tahu siapa pun mengenai dunia alam mimpi, jangan khawatir.”

Makanan pesanan mereka tiba. Chen Yekai telah memesan tiga set, dan dia membagikannya kepada Zhou Sheng dan Yu Hao. Yu Hao berpikir, satu kotak nasi ini harganya sekitar 100 ba …… Yu Hao membelah sumpitnya saat dia bersiap untuk makan, tapi Zhou Sheng tetap diam sambil memegang kotak makan siangnya sendiri sambil menunggu Chen Yekai melanjutkan.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Masing-masing tempat yang menerima informasi itu adalah kantor swasta di bawah Museum Nasional, Lembaga Kebudayaan dan STA.” Chen Yekai berkata, “STA adalah lembaga ilmiah, dan ruang lingkup penelitian mereka mencakup nanoteknologi dan komunikasi elektronik.” q KyJt

Glj wfcuufrfg xegrl qeajg rjja vlj yfgylmjgj, wfwyexj ijml, vjc wfcufiejgxjc rfyejt xbajx xfmli. Glj vfcujc tjal-tjal wfwyexj xecml xjaj rjcvl, ijie wfcufiejgxjc jwqibq vjgl xbajx vjc wfcsfgjtxjccsj xfqjvj Itbe Vtfcu.

Ajcaecu Te Ljb ijcurecu wfibwqja xf afcuubgbxjccsj rjja vlj wfiltja jwqibq lae. Jtfc Tfxjl wfwyfgl lrsjgja ecaex wfcecpexxjc yjtkj jvj rlrj wjxjcjc vl revea weieacsj.

Zhou Sheng membuka amplop itu. Ada beberapa bahan cetakan di dalamnya, serta Roda Gagak Emas yang sepertinya tidak tersentuh.

“Museum Nasional berpikir aku bercanda dan aku membawakan mereka kerajinan tangan hanya untuk bersenang-senang.” Chen Yekai berkata tanpa daya, “Aku meminta kalibrasi isotop karbon-14. Kurator dan beberapa ahli mengatakan jika itu tidak perlu, hanya dengan sekali melihat kerajinan tangan ini, mereka dapat mengatakan bahwa itu adalah jenis yang diproduksi secara massal. Tanda-tanda pemrosesan mesin sangat jelas di sana, dan mereka bahkan mencari banyak gambar untuk dilakukan perbandingan.” 03ogsL

Yu Hao, “……”

“Aku menduga akan seperti itu.” Zhou Sheng berkata, “Aku pikir kamu akan pergi ke pusat identifikasi peninggalan budaya.”

“Lembaga-lembaga itu pada dasarnya terlibat dengan para kolektor.” Chen Yekai melambaikan tangannya, “Tidak perlu pergi kesana.”

“Penilaian yang diberikan oleh Institut Kebudayaan mirip dengan Museum Nasional.” Chen Yekai melanjutkan, “Mereka pikir itu kerajinan tangan, dan mereka tidak bisa menilainya. Tetapi wakil direkturnya adalah seseorang yang suka membicarakan segala sesuatu di bawah matahari, jadi dia akhirnya berbicara denganku untuk waktu yang lama. Selama itu, kami berbicara tentang beberapa konten yang tidak dipublikasikan di reruntuhan peninggalan 24-jembatan di Chengdu.” Htw3qO

Zhou Sheng dan Yu Hao sama-sama tahu bahwa Chen Yekai tidak akan sembarangan menyebutkan informasi yang tidak relevan, jadi mungkin ada petunjuk di dalamnya.

“Singkatnya, dalam penggalian situs arkeologi baru mereka, mereka menemukan cara baru untuk mempersembahkan korban terkait dengan Roda Gagak Emas, yang diekspresikan melalui beberapa patung perunggu. Ada dua pendeta; salah satu dari mereka memegang tangannya di depannya ……” Saat dia berbicara, Chen Yekai menyilangkan tangannya dan membuatnya tampak seperti sedang memegang sesuatu.

Please visit langitbieru (dot) com

“Aku pernah melihat itu sebelumnya.” Zhou Sheng berkata, “Manusia perunggu penggenggam Sanxingdui.”

“Dia memegang dua gading gajah di tangannya.” Chen Yekai mengangguk, “Itu juga muncul di reruntuhan 24-Jembatan. Juga patut disebutkan adalah bahwa ada pendeta perunggu lain yang membawa sesuatu yang rata ……” Saat dia berbicara, dia membuat gerakan seolah-olah dia sedang membawa piring, “Dan di depannya ada manusia perunggu lain yang berlutut dengan satu lutut. matanya terpejam …… mau mempraktikannya sebentar?” z3yLIu

Saat dia berbicara, Chen Yekai berlutut dengan satu lutut dan berkata, “Ketinggian patung perunggu itu berbeda ……”

Zhou Sheng sedikit membungkuk dan mengangkat tangannya seperti sedang membawa piring. Yu Hao memasang ekspresi bingung di wajahnya, dan setelah beberapa saat, dia meletakkan makan siangnya dan berdiri di satu sisi saat dia meniru gerakan manusia perunggu pertama.

Yu Hao, “Seperti ini?”

“Chen Laoshi!” Xue Long mendorong pintu dan masuk, dan langsung tercengang. CmYdfg

Xue Long, ” ……”

Chen Yekai meliriknya sambil berlutut dengan satu lutut.

Yu Hao, “……”

Zhou Sheng, “……” VKoQGb

Chen Yekai, “……”

Mereka bertiga dengan cepat kembali normal. Xue Long tampak seperti baru saja melihat tiga orang gila. Butuh waktu lama baginya untuk tersadar dari keterkejutannya. “Itu …… hari ini ada siswa laki-laki dari kelasku …… yang …… dimarahi olehmu.”

Chen Yekai berkata, “Ya.”

Xue Long berkata, “Dia berkata bahwa dia sedang membantu pacarnya mengambil gambar rencana pelajaran di papan tulis dan lupa mematikan lampu flash ponselnya.” NpIgR4

Xue Long datang untuk meminta maaf atas nama siswa laki-laki itu. Setelah menjelaskan dengan cara yang cerewet selama hampir setengah hari, Yu Hao dan Zhou Sheng sama-sama berpikir, jika dia ingin meminta maaf, datanglah sendiri ah, kenapa meminta konselor untuk datang? Seharusnya sudah cukup sekarang. Pada akhirnya, Chen Yekai mengangguk dan berkata, “Oke, aku mengerti. Xue Laoshi, terima kasih sudah datang.” Itu praktis perintah pengusiran langsung.

Ekspresi Xue Long tidak terlihat terlalu bagus. Dia telah terantuk paku yang lembut lagi, tapi dia tidak mampu memprovokasi Chen Yekai, jadi dia hanya bisa pergi.

“Ayo lanjutkan.” Chen Yekai berkata seolah-olah tidak ada yang terjadi, “Menurut kalian apa yang mereka lakukan?”

“Aku tidak tahu apa yang mereka lakukan.” Mulut Zhou Sheng berkedut, “Tapi Xue Long pasti berpikir bahwa kita bertiga adalah orang gila ba. Orang itu benar-benar menyebalkan, dia selalu membuat siapapun tidak nyaman.” 2WxcEj

Chen Yekai berkata, “Apa yang dia pikirkan tidak penting, dan dia sendiri juga tidak penting. Dia tidak akan menempati posisi penting dalam hidup kalian; paling banyak dia akan setara dengan sumpit sekali pakai yang dijatuhkan orang di tanah setelah digunakan di kantin. Kalau kalian sedang dalam suasana hati yang baik, kalian akan mengambilnya dan membuangnya, tetapi jika kalian tidak ingin membungkuk, kalian akan menunggu bibi pembersih untuk menyapu sumpit itu. Sangat bodoh membuang waktu untuk membahasnya …… ayo kita kembali ke urusan kita, Yu Hao, bagaimana menurutmu?”

“Yu Hao, aku pikir kamu ternyata juga bisa sangat mematikan pada waktu-waktu tertentu.”

Story translated by Langit Bieru.

Meskipun Chen Yekai tidak pernah mengutuk siapa pun sebelumnya, sikapnya yang memberi kesan bahwa dia membenci segalanya bahkan lebih berbahaya daripada kata-kata umpatan. Sejak awal, dia menganggap Xue Long sebagai kecoak yang merangkak di antara tumpukan buku. Dia adalah seseorang yang bisa dengan santai diusir dan disapu ke tempat sampah tanpa ada yang mengetahui namanya, dan Chen Yekai tidak akan mentolerir bahkan perlawanan sekecil apa pun darinya.

“Maksudku menurutmu apa yang tersirat dari gerakan ini?” Kata Chen Yekai. rDoWOU

Yu Hao berkata, “Ini seperti meletakkan mahkota pada seseorang saat penobatan.”

Chen Yekai berkata, “Tapi ketinggian tangannya tidak tepat, itu tidak di atas kepala tapi …… di sini.” Saat dia berbicara, dia menarik Zhou Sheng sedikit ke bawah dan meletakkan tangan Zhou Sheng di kedua sisi pelipisnya, “Ini jelas bukan gerakan menempatkan mahkota.”

“Jelas ada sesuatu yang hilang.” Zhou Sheng bergumam.

Chen Yekai berkata, “Manusia perunggu semuanya sangat kecil; mereka seukuran dua jari. Beberapa manusia perunggu muncul di altar kecil di bagian terdalam dunia pada saat yang bersamaan. Altar ini adalah mezbah yang sangat penting; itu terletak di inti, dan bagian terdalam dari seluruh reruntuhan 24-Jembatan. Ada juga mural di belakang altar, tapi sayangnya sudah tidak terlihat lagi. Sudah lebih dari 3.600 tahun.” zeJ7o0

Zhou Sheng memperhatikan Yu Hao, dan Yu Hao langsung memikirkan sesuatu.

“Itu …… manusia perunggu itu memegang Roda Gagak Emas!” Yu Hao berkata, “Dia meletakkannya di kepala orang lain ……”

“Tepatnya, dia melingkarkannya di luar kepala, seperti lingkaran cahaya yang menggantung di udara.” Chen Yekai menambahkan.

Zhou Sheng berkata, “Yang berarti mereka tahu bahwa Roda Gagak Emas ada hubungannya dengan pikiran orang-orang.” eAFUs0

Chen Yekai berkata, “Dalam seluruh proses arkeologi dari 24-Jembatan, ini adalah satu-satunya teka-teki yang masih belum terpecahkan. Jika mural di belakang ketiga manusia perunggu itu dapat dipulihkan, maka mungkin ada lebih banyak petunjuk, tetapi itu tampaknya tidak mungkin saat ini. Terakhir namun tidak kalah pentingnya adalah STA. Laporan dari STA ada di dalam surat itu, kalian bisa melihatnya.”

“Bahan, paduan.” Zhou Sheng bergumam, “Gambar elektronik ……”

Chen Yekai berkata, “Hasil dari pemeriksaan mereka adalah bahwa di dalamnya, ada perangkat berbentuk cincin, setitik, serta koneksi serat optik nano yang sangat kompleks di tempat lain ……”

“Persetan!” Zhou Sheng membuka surat itu dan mengeluarkan sebuah gambar — itu adalah gambar hitam putih, memperlihatkan gambar cincin buram di Roda Gagak Emas. YhPzqs

Chen Yekai berkata, “Juniorku sangat bersemangat dan dengan sungguh-sungguh meminta untuk melihatnya, tetapi tentu saja, aku menolaknya.”

Yu Hao langsung terperangah. Chen Yekai melanjutkan, “Menurutmu apa ini?”

“Ini adalah sebuah komputer?” Zhou Sheng melihat garis-garis rumit di bagian atas Roda Gagak Emas dan bergumam, “Kenapa aku merasa benda itu seperti hidup?”

Yu Hao langsung merasa bahwa itu tampak agak mengerikan. Dia menatap dengan cemas ke arah Roda Gagak Emas di dalam amplop yang seukuran dial —— semuanya berjalan normal. HuURy2

“Komputer?” Chen Yekai berkata, “Mereka berspekulasi bahwa ini, setetes cairan ini, bisa jadi adalah sumber energinya, seperti baterai kancing.”

Zhou Sheng mengerutkan kening dan tetap diam. Chen Yekai berkata, “Pemroses informasi adalah konvergensi dari koneksi serat nano tersebut. Juniorku sudah memusnahkan semua informasi dan menyarankan agar aku membawanya ke luar negeri atau ke China Research Institute of Quantum Physics, tetapi aku menolak untuk saat ini.”

Please visit langitbieru (dot) com

Zhou Sheng akhirnya mengeluarkan Roda Gagak Emas. Chen Yekai berkata, “Aku tidak bisa mengaktifkannya. Saat ini, tampaknya hanya kamu dan Yu Hao ……”

“Itu tidak dimatikan.” Zhou Sheng berkata, “Ini masih Roda yang sama, aku bisa merasakannya.” 78qlfy

Zhou Sheng meletakkannya di telapak tangannya dan menunjukkannya kepada Yu Hao. Yu Hao menyentuhnya dengan lembut, dan pada saat itu, dia merasakannya, seperti sebuah intuisi — yang memberitahunya, ‘ini adalah Roda Gagak Emas’.

Zhou Sheng melemparkan Roda Gagak Emas ke atas dan ke bawah, “Kamu tidak perlu mengembalikannya kepadaku.”

“Tidak.” Chen Yekai berkata, “Apa yang mendorongku untuk membawanya kembali adalah sesuatu yang dikatakan juniorku — dia berspekulasi bahwa benda ini seperti superkomputer mini……tentu saja, dia sangat bersemangat dan curiga itu adalah perangkat yang ditinggalkan di bumi oleh makhluk dari peradaban luar angkasa, dan jika hasil penelitian itu dipublikasikan, mungkin seluruh sejarah peradaban manusia akan ditulis ulang………”

“…… tapi , hampir semua komputer akan memiliki kata sandi untuk login.” Q8Umf7

“Aku mengerti.” Zhou Sheng bergumam.

Chen Yekai berkata, “Berikut ini hanyalah spekulasi pribadiku. Tidakkah menurut kalian prinsipnya mirip dengan ponsel dan laptop? Ponsel bisa dibuka kuncinya melalui sidik jari atau pengenalan wajah, lalu jika kita mengubah metodenya ……”

“Membukanya melalui gelombang otak!” Kata Yu Hao.

“Ya.” Chen Yekai berkata, “Jika perangkat ini dapat membaca gelombang otak, maka secara alami juga dapat dibuka oleh gelombang otak. Aku pikir, karena hanya kamu yang bisa menggunakannya, itu berarti bahwa dalam arti tertentu, benda itu milikmu. Benda itu adalah milikmu secara pribadi. Hanya kamu yang bisa mengaktifkannya, dan penelitian lebih lanjut membutuhkan kerja sama darimu. Aku pikir kita harus menghormati niat pemiliknya tidak peduli dari sudut mana kita melihat ini.” 4q6Tbr

Yu Hao berkata, “Ini benar-benar terlalu ajaib! Ini ……bisakah kita menghubungi alien melalui benda itu?”

Zhou Sheng tidak berbicara sejenak.

Chen Yekai tersenyum, “Jadi bagaimana jika kita bisa? Dan kalian harus lebih berhati-hati, bagaimana jika alien datang ke Bumi dan melakukan semacam pembantaian skala besar ……”

Terdengar suara ketukan di pintu. Zhou Sheng segera menyingkirkan Roda Gagak Emas. Liang Jinmin masuk, memegang beberapa buku dan berkata, “Aku pikir aku harus menaruh beberapa botol anggur di sini. Apa yang sedang kalian bicarakan? Pembantaian skala besar?” ejgOQa

Yu Hao sedikit gugup, tapi Liang Jinmin tidak tampak berbeda. Zhou Sheng hanya berkata, “Kita sedang membicarakan apa yang harus kita lakukan jika kita berhasil menghubungi alien suatu hari nanti.”

Liang Jinmin menjawab, “Itu bukan ide yang bagus, aku sarankan kalian tidak melakukannya.”

Chen Yekai tertawa, “Ayo makan ba.”

“Kenapa?” Yu Hao bertanya. FPg8Ao

“Manusia berharap dapat bertemu dengan peradaban di luar Bumi.” Liang Jinmin berkata, “Jika kemajuan peradaban itu tidak sesuai dengan kita, maka mungkin mereka tidak akan mungkin mendarat di Bumi dengan pesawat ruang angkasa dari zaman uap; dan untuk mereka yang bisa tiba di Bumi …… pikirkan tentang apa yang dilakukan orang Eropa terhadap orang India?”

Chen Yekai bergumam “un” sambil membuka kotak makan siangnya, dan memutar minumannya terbuka. Liang Jinmin berkata, “Kebanyakan orang tidak takut pada peradaban yang lebih rendah. Di Zaman Pelayaran, mereka menjarah sumber daya orang Indian, membunuh mereka semua, mengusir mereka dari rumah mereka, lalu menduduki tanah mereka.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Gerimis mulai turun lagi di luar. Yu Hao sangat menyukai pemandangan di sini saat hujan; kampus mereka terletak di tengah gunung, jadi ketika hujan turun di musim semi dan musim gugur, kabut akan muncul. Dua orang yang berjalan bergandengan tangan melalui tempat yang diselimuti kabut merasa seperti berjalan di lautan awan.

“Saat benda itu diserahkan,” kata Yu Hao, “Aku punya firasat kalau benda itu akan kembali pada akhirnya.” R4aDQH

Zhou Sheng sedikit terganggu. Dalam kabut, Roda Gagak Emas memantulkan cahaya yang memudar dari langit.

Yu Hao berkata, “Ayo coba bertanya lagi?”

Alis Zhou Sheng berkerut dalam. Yu Hao melanjutkan, “Saat aku berada di alam bawah sadar Liang Laoshi sebelumnya, aku merasa seolah-olah tidak sengaja memicu salah satu fungsinya. Kali ini, aku ingin mengajukan pertanyaan di permukaan kesadaran.”

Zhou Sheng berkata, “Bagaimana jika masih tidak ada jawaban setelah kamu mengajukan pertanyaan?” 0zvVRr

“Bagaimana menurutmu?” Kata Yu Hao.

Zhou Sheng berkata, “Ketika kita pergi ke Australia, kita bisa menemukan tempat di mana tidak ada orang dan membuangnya ke laut?”

Yu Hao tertawa. Dia tahu bahwa Roda Gagak Emas selalu menjadi bagian yang sangat penting dari kehidupan Zhou Sheng — bahkan setengah dari totemnya bermanifestasi sebagai Roda. Dia selalu menganggap Roda Gagak Emas sebagai kekuatan misterius yang tidak boleh dia manipulasi. Dia merasa khawatir dan takut saat menggunakannya, dan kecemasannya semakin dalam setelah mendengarkan informasi yang dimiliki Chen Yekai.

“Setengah dari totemmu terlihat seperti Roda Gagak Emas.” Yu Hao berkata, “Jadi itu jelas memainkan peran yang sangat penting dalam dunia mentalmu.” 9 XVZp

Zhou Sheng menanggapi dengan sebuah “un,” cengkeramannya pengetatan di sekitar jemari Yu Hao sedikit.

“Aku tidak tahu apakah itu hal yang baik atau buruk.”

Yu Hao berkata, “Tapi separuh lainnya dari totemmu adalah aku.”

Ketika mereka mencapai bagian bawah gedung asrama, mata Zhou Sheng sangat cerah saat dia menatap Yu Hao. zauWLG

“Jadi aku pikir,” Yu Hao berpikir sejenak dan menjawab, “tidak peduli apapun yang terjadi, bahkan jika keberadaan Roda Gagak Emas bukanlah sesuatu yang baik, mungkin bisa dibilang aku juga memiliki kekuatan yang sama dengan itu?”

Zhou Sheng berkata, “Kamu terlalu sombong.”

Yu Hao melirik Zhou Sheng. Zhou Sheng berkata dengan sungguh-sungguh, “Tapi aku menyukainya.”

Yu Hao berkata, “Kamu tidak perlu takut benda itu akan memengaruhimu atau apa pun, kamu masih memiliki aku.” nks7qv

“Oke.” Zhou Sheng menundukkan kepalanya dan memainkan ponselnya saat dia mengirim pesan ke Fu Liqun, mengatakan kepadanya bahwa mereka ingin tidur siang sehingga dia harus tetap diam ketika kembali dan tidak membangunkan mereka. Zhou Sheng mengikat talinya, menyesuaikannya di pergelangan tangannya, dan mengenakan Roda Gagak Emas, lalu berbaring di tempat tidur bersama Yu Hao. “Sampai jumpa di alam mimpi, selamat malam.”

Zhou Sheng menekan dahi Yu Hao dengan satu tangan, dan cahaya keemasan meledak ke segala arah di dunia sadar.

Langit Bieru.

Roda Gagak Emas masih muncul di platform di dunia mimpi Zhou Sheng sambil terus memancarkan suar keemasan. Perjalanan Chen Yekai ke Beijing dengan benda itu tampaknya tidak berdampak pada Roda.

Yu Hao dan Zhou Sheng berjalan menuju Roda Gagak Emas, bergandengan tangan. 9dDbO3

“Biarkan aku mengingatnya dengan hati-hati.” Yu Hao berkata, “Sebelumnya, kata kunci untuk pengaktifan adalah ‘bawah sadar’.”

“Pikirkan sebentar.” Zhou Sheng berkata, “Misalnya, pikirkan ‘apa sebenarnya alam bawah sadar itu’ .”

Segera setelah itu, sebuah konsep aneh muncul di benaknya, yang bahkan tidak bisa dia pahami.

“Oke.” Yu Hao bergumam, “Tapi itu bukan bahasa, atau teks, dan juga bukan gambar.” suqroC

“Rumus matematika?” Zhou Sheng bertanya.

“Ini semacam …… semacam kesan.” Yu Hao berkata, “Ini seperti sinestesia. Tidak, aku tidak bisa mengungkapkannya dengan benar.”

Zhou Sheng berkata, “Coba yang lain. Pikirkan saja, dan pikirkan baik-baik tentang apa sebenarnya itu.”

Yu Hao berkata, “Aku sudah memikirkannya berkali-kali, tapi aku yakin kata kunci dalam sistemnya jelas bukan nama ‘Roda Gagak Emas’ yang kita berikan.” z1Yewo

Yu Hao mengerutkan kening dan menatap Roda Gagak Emas. Cahaya Roda Gagak Emas melesat ke segala arah. Itu tampak seperti gerbang antarbintang raksasa, namun juga menyerupai pintu masuk kuil yang megah.

Dia mengulurkan tangan ke arah Roda Gagak Emas, dan kobaran api segera meletus tepat di depannya. Sama seperti terakhir kali mereka memasuki alam mimpi Chen Yekai, sebuah proyeksi berdesir di dalam gerbang. Adegan aneh berkedip-kedip di dalam proyeksi.

Zhou Sheng melupakan tujuan mereka sejenak dan menatap, terpaku, pada Roda Gagak Emas.

Adegan yang ditunjukkan Roda Gagak Emas tampak seperti sebuah kota selama kiamat. Yu Hao merasa bahwa pemandangan itu agak akrab untuk sesaat — itu adalah Kota Ying?! j65NXU

Yu Hao berkata, “Pemandangan kiamat ini …… mimpi siapa itu?”

Translator's Note

Ini mengacu pada bagaimana Raja Kera/Sun Wukong mendatangkan malapetaka di surga

Translator's Note

Di Yangzhou? Entah apakah feitian mencoba menghindari sesuatu dengan mengatakan letaknya di Chengdu. Tapi bagaimanapun panjangnya seperti 24 meter, lebar 2,4 meter, memiliki 24 pilar dan 24 anak tangga, pada dasarnya semuanya 24.

Translator's Note

Translator's Note

Ditolak secara tidak langsung.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment