English

Aku Mengandalkan Kemiskinan untuk Menyelesaikan Permainan SurvivalCh21 - Tahun Itu

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Melihat ruangan baru ini, Xiao Lan memiliki suatu dugaan

Sambil mencuci wajahnya, dia bertanya kepada Luo, “Apakah ada hal aneh yang terjadi tadi malam?” DT9bJ

Luo: “Tidak, Tuan. Atau menurut saya, tidak hanya semalam; semuanya berjalan normal sampai ada tawa siswi barusan.”

Hal ini berarti mereka tiba-tiba muncul di sini, dan tempat ini sepertinya merupakan hotel pada sepuluh tahun yang lalu, pada waktu  kelompok alumni itu berwisuda.

Please visit langitbieru (dot) com

Setelah meninggalkan ruangan, Xiao Lan menemukan bahwa tata letak hotel ini tidak jauh berbeda dengan pada saat para pemain baru memasuki permainan; hanya bagian luarnya saja yang baru, dan beberapa perabotan ditata secara berbeda.

Bisnis hotel ternyata jauh lebih baik sepuluh tahun yang lalu, tidak hanya ada siswa di koridor, ada juga sejumlah turis tanpa kelompok yang berbicara dengan aksen yang bervariasi. Hal ini memudahkan Xiao Lan untuk berbaur dengan kerumunan tamu. Lagipula, jika hanya ada para siswa di sini, mereka semua pasti sudah mengenal satu sama lain, dan kemunculan orang asing akan sangat mengejutkan bagi mereka. fdRjwu

Dengan membawa kucingnya, Xiao Lan berjalan-jalan di sekitar hotel seperti tamu biasa dan memperhatikan percakapan siswa di sekitarnya.

Tiba-tiba, Xiao Lan mendengar nama yang menarik perhatiannya.

“Ini tas Gu Mo, kan? Wah! Merek apa tisu jelek ini? Kemasannya jelek sekali oh; hanya orang miskin yang menggunakan tisu ini. Aku tidak berani untuk menggunakannya; pasti akan merusak tanganku.”

Suaranya terdengar tidak asing dan nada tajam dan kasarnya penuh dengan kebencian. JxluU0

“Du Yuhui, ini tidak baik, ba?”

“Bukan apa-apa ah, apakah aku tidak boleh melihat padahal dia menjatuhkannya sendiri? Aku hanya melihat-lihat, ah. Dompet kotor yang isinya hanya ada dua puluh dolar. Sial, seseorang benar-benar berani pergi wisuda dengan hanya dua puluh dolar, aku sekarat karena terlalu banyak tertawa, hahaha!!!”

Setelah itu ada suara percikan, seolah-olah ada sesuatu yang dilemparkan ke dalam air.

“Ya ampun!! Ada juga ponsel jelek ini; dia masih menggunakannya padahal catnya sudah terkelupas.” RpeXzb

Ada suara percikan lagi.

“Apa ini ah? ‘Pemikiran Rahasia Seorang Gadis’, anj*ng!! Pengemis itu benar-benar naksir pada seseorang; coba aku lihat!!”

“Apa yang sedang kalian lakukan?!” Xiao Lan tidak dapat menahan diri untuk tidak berbicara.

Xiao Lan awalnya ingin mendengar apa yang dipikirkan teman sekolah Gu Mo tentang dia, dan mungkin mendapat pemahaman sedikit lebih dalam tentang bos di level ini; tanpa diduga, dia menjumpai situasi seperti ini. Jelas terlihat betapa parah Gu Mo akan diejek jika isi buku diary itu dibaca keras-keras di depan umum, terutama mengingat sikap Du Yuhui yang bertindak kasar kepadanya. wgyqHB

Xiao Lan berjalan keluar dari pojok dan melihat ke arah Du Yuhui, yang berdiri di samping kolam halaman. Dia masih pendek, dan sedikit lebih kurus dari sepuluh tahun kemudian, tetapi masih tidak bisa dianggap ramping. Mata kecil, alis tipis, dan wajahnya yang penuh dengan bintik-bintik, dipadukan dengan ekspresinya yang tidak ramah, terlihat sangat penuh dengan kebencian.

Melihat bahwa orang yang keluar adalah pemuda yang berkulit putih dan lemah lembut, para siswi di samping tidak bisa menahan tatapannya.

Du Yuhui tidak merasa malu bahkan ketika dia melihat ada seseorang yang datang. Dia mengangkat tasnya Gu Mo, yang warnanya pudar karena terkena air, dan mengangkat dagunya untuk menatap Xiao Lan dengan menantang. “Apa hubungannya denganmu?!”

Terlepas dari penampilannya, sikapnya tipikal seorang karakter sampingan perempuan jahat; mudah-mudahan, dia juga se-pantang menyerah ini saat menerima panggilan telepon Gu Mo sepuluh tahun kemudian. IWlcXL

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Xiao Lan tidak berbicara, tetapi dia langsung maju untuk mengambil tas Gu Mo dari tangannya. Xiao Lan sangat kuat, dan tangan Du Yuhui bahkan sudah kosong sebelum dia bisa bereaksi.

“Dfglxjc lae qjvjxe!” Glj wfcueiegxjc ajcujc, lculc wfgfyea ajrcsj xfwyjil, afajql Wljb Ojc wfcutlcvjg xf rjwqlcu.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Bjwe!” Ge Tetel wfcutfcajxjc xjxlcsj vfcujc wjgjt. Glj peuj rjcuja xegjcu jpjg, vjc yfgqeajg yjilx ecaex wfcujwyli yjae vjgl rjwqlcu xbijw ijie wfifwqjgcsj xf jgjt Wljb Ojc, yjtxjc lj peuj vfcujc rfcujpj wfwylvlx xfqjijcsj.

Dalam benak Du Yuhui, dia adalah seorang gadis, dan tidak masalah jika dia mengambil suatu tindakan terhadap seseorang. Bagaimanapun juga, selama dia yang pertama kali menangis, orang lain akan selalu berpikir bahwa pada akhirnya, dialah orang yang ditindas. vYQ83E

Du Yuhui dengan sombong menunggu untuk melihat kepala Xiao Lan terluka dan berdarah, tetapi tanpa diduga, ada bayangan yang tiba-tiba muncul dari suatu tempat. Bayangan itu sangat cepat dan bayangan tersebut langsung menerkam wajah Du Yuhui.

“Ah—” Wajahnya perih, dan Du Yuhui tidak dapat menahan tangisannya. Dia mengulurkan tangan untuk menyentuh lehernya; ada tiga goresan di atasnya, dan saat ia melihat kembali, tangannya sudah berlumuran darah.

“Pemukulan! Pembunuhan!!” Dia menjerit sembari dia melompat di tempat, dan saat ia lengah, dia jatuh tepat ke dalam kolam halaman.

Untungnya, kolam tersebut tidak dalam, dan airnya hanya mencapai pinggang. Dia berjuang lama sebelum akhirnya memanjat keluar dengan lumpur di sekujur tubuhnya dan lumut di atas kepalanya, dan dia menjatuhkan diri di atas rumput, terengah-engah. Sepertinya ia memang biasanya bersikap kejam dan tidak punya teman; dan yang mengejutkan adalah, tidak ada satupun siswi di sampingnya yang datang untuk membantu. RVjGDk

Du Yuhui memelototi mereka dengan tajam, “Apa yang kau lihat?! Dasar kalian kumpulan orang brengsek miskin!!”

Para siswi saling memandang satu sama lain setelah dimarahi dan meninggalkan Du Yuhui begitu saja dan pergi.

Du Yuhui tercengang. “…”

Tidak ada dari kalian yang datang untuk membantuku berjalan?  0Tp Ib

Dia kemudian melihat pemuda yang dua kepala lebih tinggi darinya. Orang itu menatapnya tanpa ekspresi, tinggi badannya sangat memberi tekanan, dan penampilannya yang tidak tersenyum sedingin es.

Kucing hitam yang baru saja menyerangnya muncul diam-diam dari batu taman; ia mencuci cakarnya di sebelah kolam dan tampaknya terlihat menghina, mata emas kucing itu menatap dingin padanya. Jelas itu hanyalah seekor kucing, tetapi tatapannya seperti seekor binatang buas yang mengawasi mangsanya dengan penuh perhatian.

Du Yuhui langsung ketakutan.

Dia pergi dengan sedih, dan bahkan ia juga tidak berani untuk meninggalkan sepatah kata kasar pun. vTQR3A

Xiao Lan juga sekarang mengerti mengapa Du Yuhui menatapnya dengan sangat ketakutan ketika dia melihatnya. Seseorang yang telah memberinya trauma psikologis pada sepuluh tahun yang lalu secara tak terduga muncul, tidak berubah sedikit pun setelah sepuluh tahun, dan masih tetap terlihat sama.

Lalu, pada akhirnya, apakah kamu hanya bermimpi pada tahun itu? Atau, apakah kamu melihat hantu pada tahun itu, atau kamu melihat hantu sekarang?

Melihat tas di tangannya, Xiao Lan tidak tahu harus berbuat apa untuk sementara waktu. Sepertinya dia juga tidak bisa mengembalikan tas itu kepada pemiliknya, karena dia mungkin akan dikenali olehnya. Xiao Lan tidak punya pilihan selain menggantung tas itu pada sebatang ranting pohon, lalu pergi ke kolam untuk mengambil ponsel dan dompet yang telah tercebur.

Sebenarnya, mengambil balik barang-barang itu tidak begitu berguna; ponsel biasanya sudah tidak bisa dipakai setelah kemasukan air, tetapi dompet masih bisa digunakan setelah dicuci. RgPIzx

Tapi Gu Mo akan meninggal pada saat wisuda ini, jadi dia tak akan bisa menggunakannya juga, toh.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Xiao Lan dan Luo terus mencari petunjuk di hotel.

Di depan, terdengar percakapan dari sebuah ruangan yang pintunya setengah terbuka. ZqOged

“Biarkan aku menunjukkan kalian sesuatu yang bagus!”

“Wah—ini, Gu Mo? Bagaimana kamu bisa memotret foto ini?”

“Siapa yang menyuruhnya mandi di dekat jendela? Biar tahu rasa.”

Xiao Lan menemukan sudut yang tepat untuk melihat ke dalam ruangan. Orang yang memotret foto itu adalah Fu Wenbo; saat ini dia masih memiliki rambut pendek dan jelas masih remaja; tanpa diduga, dia adalah seseorang yang benar-benar akan diam-diam memotret teman sekolahnya saat mandi. 9BMuvT

Fu Wenbo berkata dengan sangat semangat, “Apa menurutmu dia sengaja mandi di sana?”

Seorang anak sekolah lelaki di sampingnya: “Tidak mungkin, buat apa dia melakukan itu?”

Fu Wenbo merendahkan suaranya, “Untuk dilihat, bei. Apa kalian tidak tahu bahwa ada orang yang memiliki hobi seperti ini?”

Semua orang menunjukkan ekspresi kaget. “Ah ?! Itu tidak mungkin, ba.” fHgjAV

“Heh.” Melihat tidak ada yang setuju, Fu Wenbo menoleh ke seorang siswi di seberangnya untuk berkata, “Zhang Jie, bagaimana menurutmu, ne? Apa pun yang dikatakan ratu kelas kita pasti benar.”

Jika dia tidak menyebutkan nama Zhang Jie, Xiao Lan tidak akan mengenalnya sama sekali.

Ciri-ciri siswi sekolah ini lembut dan indah, dan wajahnya berbentuk seperti telur angsa; dia bisa dianggap di atas rata-rata dalam hal penampilan. Ditambah dengan bagaimana dia berpakaian jauh lebih baik daripada teman-temannya, masuk akal untuk memanggilnya ratu kelas; wajahnya sekarang benar-benar berbeda dari wajah selebriti internetnya sepuluh tahun kemudian, dengan fitur esensi ularnya, seperti jembatan hidung mancung dan kelopak mata ganda gaya barat.

Tetapi jika seseorang benar-benar harus membandingkannya, fitur Gu Mo masih sedikit lebih cantik. SIuAqT

Zhang Jie membuka mulutnya, suaranya yang lembut terdengar sangat ramah. “Aku tidak begitu mengerti tentang hal ini, tapi aku lebih suka bermain dengan gadis-gadis yang murni.”

Fu Wenbo mengangkat suaranya. “Lihat? Lihat? Ratu kelas kita bahkan tidak ingin bermain dengannya, dan tidak suka betapa kotornya dia.”

Du Yuhui, yang sudah berganti pakaian, juga setuju. “Pelacur menjijikkan itu, dia baru beberapa hari berada di sini dan dia sudah mulai merayu orang. Baru saja dia menemukan seseorang untuk memukuliku!”

Fu Wenbo heboh. “Apa yang terjadi? Cepat beritahu kami.” p 87vC

Du Yuhui senang menjadi pusat perhatian, dan mengangkat dagunya. “Apa lagi yang terjadi ah, aku baru saja menyentuh tas Gu Mo, ketika seorang pria bergegas untuk memukuliku. Lihatlah lukaku; ini dari kejadian waktu itu.”

Dia bahkan mengulurkan tangan dan menunjuk ke perban yang melilit lehernya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Fu Wenbo: “Oh ho, tidak disangka; biasanya dia diam sekali, tapi ternyata dia cepat beraksi.”

Cheng Lang juga ikut bicara, “Dia memang tipe orang seperti itu, ah. Dia sangat miskin, namun dia masih berani bersaing dengan Zhang Jie untuk menjadi ratu kelas. Dalam hal apa dia bisa dibandingkan dengan Zhang Jie?” CdtUew

Setelah mengatakan itu, dia memberi Zhang Jie senyum seorang penjilat dan bergeser ke sisinya.

Wajah Zhang Jie memerah dan dia tersenyum malu-malu, tetapi tidak membantah perkataan mereka. Mereka benar, bagaimana orang yang begitu bangkrut bisa dibandingkan dengannya?

Melihat ini, Fu Wenbo mulai mengejek. “Bukankah ratu kelas dan monitor kelas kita terlihat seperti pasangan yang ideal ah ?!”

Beberapa siswa di samping mulai berseru juga, “Ayo pacaran! Ayo pacaran!” THBeI1

Ada sedikit antisipasi di mata Cheng Lang. Zhang Jie cantik dan tampaknya juga lembut, keluarganya pun kuat dan sangat berpengaruh; dia benar-benar seorang pacar impian. Cheng Lang terutama ingin memanfaatkan periode waktu ini untuk merayu dia; kemudian, mereka bisa menjadi pasangan selama empat tahun saat kuliah dan menikah segera setelah lulus. Dengan itu, dia bisa menjadi menantu keluarga Zhang.

Zhang Jie hanya memberikan senyuman ringan, tetapi tidak mengatakan apapun. Meskipun penampilan Cheng Lang tidak buruk, latar belakang keluarganya terlalu sederhana di matanya; namun, ini tidak mempengaruhi perasaan puas yang muncul karena Chen Lang mengejarnya. 

Anak-anak muda itu tertawa dan membuat keributan, dan ruangan itu penuh dengan kegembiraan. Tidak ada yang peduli apakah Gu Mo yang mereka ejek itu bersalah atau tidak, yang mereka inginkan tidak lebih dari hiburan baru.

MDzHJl

Tiba-tiba, sesosok manusia melintas tidak jauh dari tempat itu; kepala botak itu jelas bukan milik seorang siswa.

Xiao Lan diam-diam mengikutinya, dan secara tak terduga menemukan bahwa itu adalah Yang Degao.

Yang Degao berjongkok di pojokan yang tidak dilalui siapa-siapa. Melihat-lihat melalui ponselnya, dia memperlihatkan ekspresi vulgar dan bahkan tertawa, itu benar-benar berbeda dari penampilannya yang biasanya berbudi luhur dan terpelajar.

Sayang sekali dia terlalu jauh dan Xiao Lan tidak bisa melihat apa-apa. pflkJ5

Dengan demikian, seekor kucing hitam melompat dengan lincah ke pohon di belakang Yang Degao dan menatap angkuh dengan wajah jijik saat ia menyaksikan pria itu menjadi mabuk sendirian.

Kucing hitam itu menunggu sampai Yang Degao pergi sebelum kembali ke sisi Xiao Lan.

Xiao Lan: “Ada apa? Apa yang dia lihat tadi?”

Luo memilih perkataannya dengan hati-hati. “Beberapa foto seorang siswi SMA; tipe yang sangat tidak senonoh.” CqGziQ

Singkat cerita, foto-foto itu—diambil secara diam-diam. Siapa yang akan menyangka kalau Yang Degao, seorang guru yang biasanya berpenampilan terhormat dan sangat konservatif, memiliki hobi pribadi yang diam-diam memotret para siswi.

Xiao Lan punya firasat buruk, dia dengan cepat berlari ke arah Yang Degao.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Langit sudah menjadi gelap saat itu, dan lingkungan sekitarnya tampak sedikit berkabut dalam kesuraman ini.

Saat Xiao Lan terus berlari, dia tiba-tiba melihat Gu Shengan. SToKC1

Gu Shengan melambai padanya. “Xiao Lan, bagus sekali kau baik-baik saja. Aku tidak melihatmu hari ini, dan kupikir ada sesuatu yang terjadi padamu.”

Xiao Lan mengamati sekelilingnya. Dekorasinya jauh lebih tua dari yang ia lihat sebelumnya. Lingkungannya sangat sepi, dan sepertinya tidak ada banyak orang di sekitarnya. Ini adalah—hotel sepuluh tahun kemudian.

Mungkin saja, permainan ini tidak memperbolehkan pemain untuk terlalu banyak mengganggu jalan cerita.

Gu Mo memang ditakdirkan mati. hLdgVM

Translator's Note

resep yang sama, rasa yang sama. Biasanya ketika seseorang mengunjungi restoran tua trus nostalgia (´ . .̫ . `)

Translator's Note

cewek paling cantik di kelas

Translator's Note

kulit putih, bibir merah, mata besar, dan dagu lancip

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!