English

Aku Mengandalkan Kemiskinan untuk Menyelesaikan Permainan SurvivalCh24 - Merusak Permainan

1 Comment
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Keesokan paginya.

Xiao Lan dan Gu Shengan duduk di meja bersama saat mereka sarapan, tapi Zhao Fan tidak muncul bahkan setelah beberapa saat. aqbsed

Orang-orang dari kelompok alumni juga sudah datang. Ketika Du Yuhui melihat mereka berdua, dia tersenyum jahat. “Dimana teman-temanmu yang lain? Mengapa mereka tidak ikut denganmu?”

Cheng Lang mengerutkan keningnya dan menarik lengan baju Du Yuhui.

Story translated by Langit Bieru.

Du Yuhui langsung menepis tangannya. “Apa?! Tidak bolehkah aku bertanya?”

Dia kemudian berbalik untuk memberikan Xiao Lan dan Gu Shengan tatapan buruk dan menggerakkan mulutnya seakan-akan dia berbicara “mati kalian” sambil dia menikmati kemalangan mereka. w8Ksdu

Xiao Lan sekarang mengerti bahwa orang ini adalah tipe orang yang akan membuat masalah tanpa suatu alasan yang jelas. Dia merasa senang ketika dia bisa membuat orang lain susah⏤singkat cerita, dia kurang 'dipukul' oleh masyarakat

Xiao Lan dengan lancar mengambil sumpit di sebelahnya dan melemparkannya ke arah Du Yuhui.

Du Yuhui hanya merasakan adanya hembusan angin dingin yang bertiup melewati pipinya, diikuti oleh suara “du” yang dihasilkan karena ada sesuatu yang menghantam dinding. Dia berbalik dengan kaku, dan melihat ada sumpit yang tertancap kuat di dinding.

Wajahnya memucat. Monster macam apa orang ini? Apakah dia seorang ahli seni bela diri atau orang yang memiliki kelainan genetik? PJu2Os

Xiao Lan menatapnya. “Jika Nyonya Du tidak tahu bagaimana cara untuk berbicara seperti orang normal, aku bisa mengajarimu.”

Du Yuhui bahkan tidak berani duduk, dan diseret oleh Cheng Lang dengan wajah kaku.

Pada saat itu, Zhao Fan masuk dari luar.  Seluruh tubuhnya basah kuyup dan masih mengeluarkan uap, seolah-olah dia jatuh ke kolam air panas. Dia tidak pergi mengambil makanan, dan hanya berdiri di tengah ruang makan.

Kepala Zhao Fan menunduk sambil dia berkata dengan kaku, “Malam ini…tidak ada seorang pun…yang boleh berpikir…untuk pergi…” nm5rt

Suaranya membosankan dan parau, dan sama sekali tidak terasa seperti suara makhluk hidup. Semua orang yang hadir merasa punggung menjadi dingin ketika mendengar suaranya. Untuk sesaat, ruang makan menjadi sunyi senyap karena napas semua orang menjadi lebih cepat.

Setelah Zhao Fan mengatakan ini, dia berbalik dan pergi dengan langkah berat.

“Dia…benar-benar tidak akan datang mencari kita?” Fu Wenbo merendahkan suaranya dan bertanya dengan gelisah.

“Apa, kau tidak percaya padaku?” Zhang Jie berkata dengan tidak senang. cXSHFa

Fu Wenbo merasa malu. “Tidak kok, tidak.”

“Tenang ba. Malam ini, pasti tidak akan terjadi apa-apa pada kami,” Zhang Jie berkata pelan, lalu dia melirik Xiao Lan dengan ketakutan dan segera pergi. Dia tidak sebodoh Du Yuhui untuk pergi maju dan memprovokasi dia.

Setelah melihat mereka pergi.

Gu Shengan bertanya pada Xiao Lan dengan wajah cemas, “Xiao ge, apa yang harus kita lakukan selanjutnya? Sepertinya malam ini adalah hari terakhir kita hidup.” 10rceI

Xiao Lan: “Cari Zhang Jie; karena dia adalah alasan mengapa Gu Mo mengejar kita, kita akan menyelesaikan masalah ini melalui dia.”

Please visit langitbieru (dot) com

Namun, masalahnya ternyata lebih merepotkan dari yang mereka pikirkan. Xiao Lan menyadari bahwa kelima orang alumni itu sekarang selalu bersama sepanjang waktu. Setelah mereka makan, mereka akan segera masuk ke kamar yang ada di lantai dua bersama-sama dan tidak keluar lagi setelah itu.

Bukannya mereka tidak bisa mengekspos kelompok alumni itu secara langsung…tapi Xiao Lan tidak tahu apa alat spiritual yang dimiliki Zhang Jie itu, dan mereka juga tidak bisa membunuh NPC.  Jadi, kelompok alumni itu hanya perlu tutup mulut dan mengulur waktu sampai malam ini, dan Xiao Lan serta Gu Shengan akan mati. QCOleB

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Wljb Ojc yfgrfwyecsl vl yjixbc xjwjg rfyfijt rfqjcpjcu tjgl vjc wfcujwjal ufgjx-ufglx xfilwj bgjcu lae.

Ujvj wjijw lae, Wljb Ojc wfcuxbcolgwjrl yjtkj jvj rfrejae sjcu rjijt. Itjcu Alf wecuxlc alvjx wfculhlcxjc sjcu ijlc ecaex wfcufajtel rfqfgal jqj jija rqlglaeji lae vjc alvjx wfwyfgl ajte wfgfxj vl wjcj jijacsj, ajql vlj qjral jxjc rfijie wfcslwqjc yjgjcu yfgtjguj lae vl rlrlcsj.

Xiao Lan melihat bahwa sepanjang hari, Zhang Jie berpura-pura memeluk guling sambil menonton TV, tetapi tangannya tidak pernah meninggalkan guling itu. Dia bahkan kadang-kadang memencet guling, seakan-akan sedang memeriksa adanya sesuatu di dalam.

Ada kemungkinan sebanyak delapan puluh hingga sembilan puluh persen bahwa alat spiritual itu ada di dalam sana. HVv6U3

Xiao Lan melihat ke arah Gu Shengan yang cemas dan bosan di sebelahnya, yang akhirnya mulai mencabuti kukunya. Mengingat kekuatan tempur Gu Shengan yang bahkan tidak bisa mendobrak pintu, Xiao Lan menyerah pada ide tidak realistisnya yaitu untuk berkoordinasi dengan orang ini. Dia menoleh ke Luo. “Bantu aku membuat sedikit keributan; akan lebih baik jika kamu bisa memancing mereka keluar.”

Terganggu oleh kehadiran orang lain, hal ini membuat Luo tidak bisa berbicara. Kucing hitam yang semulanya menempati meja hanya mengangguk, lalu berbalik dan meninggalkan ruangan, bahkan membuka pintu dengan sendirinya

Gu Shengan tercengang. “Dari mana asal kucing hitammu ini? Kucingmu sangat menakjubkan; dia bukan barang langka, kan?”

Xiao Lan teringat bagaimana dia dan Luo bertemu. “Uh… Itu adalah hadiah ketika aku berurusan dengan beberapa produk supermarket yang tidak bisa terjual.” d7M1d4

Gu Shengan mengira Xiao Lan sedang mencoba untuk mencairkan suasana. “Haha, kamu sangat lucu.”

Melihat ekspresi ketidakpercayaannya yang jelas terlihat, Xiao Lan hanya menggelengkan kepalanya.

Tidak ada orang yang percaya akan kebenaran akhir-akhir ini.

Setelah beberapa saat. 1JxqP

Ada kabut hitam pekat yang menyebar dari lorong dan masuk ke ruangan tempat kelima orang itu berada, bahkan kabut itu menyalakan alat detektor asap. Alat pemancar air ikut menyala, menakut-nakuti orang untuk melompat pergi.

“Apa yang terjadi?”

“Kebakaran!! Di luar penuh dengan asap!!”

“Ayo…lari?” MJrEPH

“Apanya lari?! Jangan panik dulu; asap ini terlalu kebetulan. Beberapa dari kita akan keluar dan melihat situasi. Zhang Jie dan Guru Yang tetap di belakang saja ba, dan kalian sisanya, ikuti aku.”

Cheng Lang kemudian membawa Fu Wenbo dan Du Yuhui keluar, meninggalkan Yang Degao dan Zhang Jie yang menunggu dengan gelisah di kamar.

Langit Bieru.

Yang Degao melihat ke arah pintu dengan cemas dan ketakutan. Dia sudah menua di tahun-tahun akhir ini, dan dengan lengan dan kakinya yang tua, dia tidak ingin lari. Dia kemudian memikirkan pemuda malam kemarin, dan merasa lebih khawatir. Dia tidak pernah berpikir bahwa setelah menikmati reputasi berbudi luhur dan bermartabat tinggi untuk sebagian besar hidupnya, seseorang telah mendapat bahan pemerasan semacam itu tentang dirinya pada akhirnya. Mereka⏤mungkinkah mereka ingin melakukan sesuatu pada alat spiritual Zhang Jie?

Tiba-tiba, Zhang Jie, yang duduk tidak jauh darinya, pingsan. wVvGhY

Yang Degao terkejut dan menoleh untuk melihat⏤panjang umur, dia muncul.

Anj*ng! Kok kamu lagi?! 

Xiao Lan memiliki senyuman samar yang ramah di wajahnya. “Guru Yang, pertama kali, kita bertemu sebagai orang asing dan kedua kalinya sebagai teman; maukah kita bertukar salam dahulu atau langsung ke intinya?”

Yang Degao mundur dua langkah. “Kamu⏤apa yang kamu inginkan? Aku sudah memberitahumu semua yang aku tahu!” CcKDAH

Dia kemudian melihat pemuda di depannya mengulurkan tangan dan mengambil guling yang berada dalam pelukan Zhang Jie. Dia pun langsung merobek gulingnya, kemudian mengeluarkan patung Dewa seukuran telapak tangan. Patung itu tersenyum, tetapi senyuman itu tidak memberikan rasa damai dan tenang kepada orang-orang, melainkan memiliki aura licik.

Yang Degao langsung mengerti maksud Xiao Lan. Dia berteriak, “Kamu tidak boleh melakukan ini! Kamu akan membunuhku !!”

Xiao Lan mengulurkan tangan dan dengan cepat menutup mulutnya. “Sst⏤Guru Yang, apakah kamu lupa siapa yang melukai siapa?”

Yang Degao menjadi tegang, tetapi keinginan untuk hidup masih ada di hatinya. Dia tidak bisa membiarkan orang ini mengambil alat spiritualnya; tanpa alat itu, mereka…mereka semua akan mati. d5HCXk

Dia mengingat kepala Gu Mo yang lemas dan terkulai ketika dia meninggal, kulitnya yang pucat pasi, dan bau darah kuat yang membuatnya mual ketika dia memotong-motong mayatnya.

“Kamu⏤” Sebelum Yang Degao bisa mengatakan apa-apa, Xiao Lan sudah mengayunkan tangannya ke bawah dan membuat Yang Degao pingsan.

Setelah itu, Xiao Lan dengan efisien mengangkat Zhang Jie ke atas bahunya dan pergi ke luar jendela.

Meninggalkan pemandangan menyedihkan; sebuah ruangan yang telah dimasuki dan dirampok. IBYfo9

Xiao Lan dan Gu Shengan terus berlari sampai mereka mencapai kolam air panas dan memasuki ruang ganti.

Mereka tidak kembali ke kamar mereka karena akan sangat merepotkan jika mereka terlibat dengan kelompok alumni itu. Mereka tidak bisa membunuh NPC, dan harus membuang waktu mengikat mereka satu per satu.

Melihat matahari terbenam di luar jendela, sekarang sudah tidak jauh dari senja. cJaTLo

Xiao Lan meletakkan patung Dewa di atas meja sementara Gu Shengan mencari bagaimana cara untuk membangunkan Zhang Jie.

Gu Shengan memasang ekspresi jahat. “Bicara! Bagaimana mantra alat spiritual ini bisa dibatalkan?!”

Story translated by Langit Bieru.

Zhang Jie masih linglung saat Gu Shengan membangunkannya. Namun, ketika dia dengan jelas melihat orang-orang di hadapannya dan patung Dewa di atas meja, ekspresinya berubah, dan dia tidak mengatakan apa-apa.

Gu Shengan mengancamnya beberapa kali, tetapi Zhang Jie hanya menatapnya dan masih tidak berbicara. vqT7kF

“Anj*ng!” Gu Shengan gelisah. “Apakah kamu akan berbicara atau tidak?! Apa menurutmu aku tidak akan membunuhmu?!”

Zhang Jie tersenyum menghina. “Jika aku berbicara, aku mati; jika tidak, kamu mati. Bahkan jika kalian membunuhku, kalian tetap akan mati, jadi mengapa aku harus berbicara?”

Gu Shengan merasa tidak berdaya dan baru saja akan mengeluarkan banyak kata-kata kotor, saat Xiao Lan menghentikannya. “Lupakan saja. Aku tidak berharap dia jujur ​​sejak awal. Aku hanya membawanya sebagai pencegahan agar dia tidak melakukan trik-trik aneh lagi. Awasi dia baik-baik.”

Xiao Lan mengambil patung Dewa dan membantingnya langsung ke dinding dengan kekuatan yang luar biasa. Dia sangat kuat, dan meninggalkan lekukan besar di dinding. Permukaan dinding retak sembari pecahan-pecahan dinding jatuh ke bawah, tetapi patung Dewa itu benar-benar baik-baik saja. OG94kt

Senyuman patung Dewa itu tampak mengejek manusia karena ketidakberdayaan mereka.

Melihat ini, Zhang Jie tersenyum. “Ini adalah alat yang diciptakan secara pribadi oleh seorang guru hebat yang melantunkan sutra setiap hari. Bagaimana kamu bisa menghancurkannya dengan mudah? Simpan kekuatanmu itu hahahaha.”

Alis Xiao Lan berkedut. “Luo, diamkan dia.”

Kucing yang datang dan pergi tanpa jejak itupun menemukan lap pembersih tua yang apak dari suatu tempat dan memasukkannya ke dalam mulut Zhang Jie dengan cakarnya. Bau anyir kain yang berumur puluhan tahun membuat Zhang Jie ingin muntah. sp5v0d

Gu Shengan mengacungkan jempol di dalam hatinya.

Vitalitas terakhir matahari akhirnya mundur ke cakrawala, digantikan oleh langit yang gelap dan suram.

“Tik Tik⏤”

“Tik Tik⏤” wPtmDk

Suara air terdengar entah dari mana di ruang ganti, dan tetesan air itu mengalir dengan sangat cepat. Di sini adalah ruang ganti yang tidak memiliki pipa sama sekali, tetapi air sudah bisa masuk ke tempat ini, hal ini menandakan bahwa Gu Mo sudah sangat kuat sekarang.

Noda air mulai muncul di langit-langit ruangan dengan sangat cepat, dan akan menutupi seluruh ruangan mungkin dalam waktu kurang dari satu menit.

Kabut mulai memenuhi udara di dalam ruangan, bercampur dengan aroma belerang khas milik kolam air panas.

Di langit-langit, sosok seorang gadis dengan rambut terentang perlahan-lahan menjadi lebih jelas. Kepalanya yang terkulai secara tidak normal berputar sedikit demi sedikit, dan sebentar lagi ia akan menampakkan wajahnya. 1yT fo

Ada isakan dalam suara Gu Shengan. “Xiao⏤Xiao ge… Air…”

Xiao Lan melirik patung Dewa yang sama sekali tidak terluka, lalu dengan perlahan mengangkat tangannya. Kukunya dipotong dengan sangat rapi, dan jari-jarinya yang ramping memiliki tulang yang sesuai; mereka tampak bersih dan rapi, dan tidak sedikit pun berbahaya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jika patung itu tidak bisa dihancurkan dengan kekuatan eksternal, maka tidak apa-apa jika hanya memecah bahannya dari dalam, bukan?

【Kemiskinan tidak dapat membatasi imajinasiku】 diaktifkan: ID9yJ8

【Ability: Hancurkan semua hal yang aku sentuh】

【Sisa waktu: 00:04:59】

Tangannya dengan lembut menutupi kepala patung Dewa. Patung Dewa, yang awalnya tidak rusak sedikit pun setelah dipukul, berubah menjadi debu sedikit demi sedikit saat Xiao Lan menekannya, seperti istana pasir yang menghadapi gelombang air.

Gu Shengan: “Wah…”  fXMgjl

“Nh!!!” Mata Zhang Jie terbuka lebar secara tidak normal saking tidak percayanya dia. Bagaimana mungkin?! Sang guru hebat itu telah dengan jelas mengatakan bahwa mau itu pisau atau api, patung Dewa ini tidak akan bisa dirusak oleh kekuatan luar!!

Kenyataan membuktikan bahwa dalam hadapan kemiskinan, semua makhluk gaib hanyalah harimau kertas.

Pemberitahuan sistem muncul:

“Menghancurkan benda plot, Gu Mo memberi Anda pujian.” PzkmGM

“Nilai kemiskinan meningkat 3 juta. Xiao Lan menggunakan status ekonominya yang buruk dengan rahmat dan keanggunan yang unik.”

Hal menyenangkan yang tak terduga!

Angin kencang tiba-tiba bertiup melalui ruang ganti, menghilangkan kabut, lalu angin itu menyebar ke seluruh hotel. Suara wanita yang menakutkan, basah, dan dingin sepertinya bergema di telinga semua orang:

“Yang Degao…”  B8niQA

“Du Yuhui…”

“Zhang Jie…”

“Cheng Lang…”

“Fu Wenbo…” OijVel

“Aku, telah, kembali…”

Story translated by Langit Bieru.

Translator's Note

pribahasanya menciptakan gelombang tanpa angin

Translator's Note

kurang dikritik, dinasehatin, dan dihujat karena aksinya. Sampe dewasa aja bisa sebocil ini sifatnya

Translator's Note

saking pas-pasannya, orang bakal curiga

Translator's Note

pribahasanya memproduksi ngengat muda

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment