English

Aku Mengandalkan Kemiskinan untuk Menyelesaikan Permainan SurvivalCh25.1 - Di Dalam Kabut Tebal

1 Comment
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Diterjemahkan Yun, Di edit Lalucha dan Rure

Seluruh hotel sekarang tenggelam dalam kabut yang kabur. Semua suara gunung seperti datang dari kejauhan, dan segala sesuatu di sekitar Xiao Lan sunyi, seolah-olah dia sedang berada di ruangan tenang yang terpisah dari dunia game. Ub1Dcv

Xiao Lan merasa situasinya sekarang tidak benar. “Gu Shengan?”

Suaranya bergema di sekelilingnya, tetapi tidak ada orang yang menjawab.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Xiao Lan mengerutkan keningnya. “Luo?”

Tiba-tiba, kabut putih tebal menjadi hitam pekat saat warnanya dengan cepat menyebar dari kejauhan. Ketika mencapai kaki Xiao Lan, bundel bayangan itu perlahan terbuka untuk memperlihatkan seekor kucing hitam di dalamnya. 3ZzVU6

Kucing hitam itu membuka mulutnya; yang keluar adalah suara yang rendah dan elegan. “Tuan.”

Xiao Lan: “Kamu tadi pergi kemana?”

Kucing hitam itu menjentikkan ekornya. “Kita dipisahkan. Tempat ini tampaknya adalah ruang yang terpisah di dalam dunia game. Saya hanya dapat melacak posisi Tuan ketika saya mendengar panggilan Tuan.”

Xiao Lan memegangi kucing itu dan mulai berjalan melewati kabut putih. Tata letak tempat ini masih merupakan tata letak hotel, tetapi jarak pandang di dalam kabut sangat buruk, sehingga dia hanya bisa melihat kira-kira dalam radius dua meter di sekitarnya. POXZru

Tidak ada suara di kabut putih; hanya terdengar langkah kakinya yang bergema dalam kehampaan, seperti tidak ada akhir.

“Luo, apakah kamu memperhatikan bahwa kita tampaknya sudah melewati kolam ini tiga kali?” Xiao Lan mengerutkan kening sembari ia melihat ke kolam air panas yang tidak jauh darinya.

Luo: “Ya. Retakan di batu ketiga di tepi kolam sama persis dengan dua kolam terakhir yang kita lewati.”

Apakah mereka terperangkap di dalam dinding hantu? Untuk menemukan dinding hantu di ruang hantu sepertinya… sangat masuk akal. Tapi secara logika, dia sudah menghancurkan alat spiritual Zhang Jie, jadi Gu Mo sekarang seharusnya tidak bingung antara auranya dengan aura kelima orang alumni itu; lalu kenapa dia masih terjebak? lRPnom

Saat dia berpikir tentang hal ini, dia melihat ada sosok di depannya, berdiri di bawah pohon tua dan tinggi yang tampaknya telah berusia puluhan tahun. Orang itu basah kuyup dari air kolam air panas dan memiliki rambut hitam. Kepala dia tergantung pada sudut yang mustahil, seolah tidak ada kerangka tulang yang menopangnya.

Sosok itu adalah Gu Mo.

Xiao Lan menjadi lebih waspada. Dia sudah menggunakan abilitynya; akan sulit untuk melawan bos dalam situasi sekarang ini.

Namun, Gu Mo, tidak mendekati mereka. Dia perlahan mengangkat tangannya yang bergantungan—ada patahan yang kejam di mana pergelangan tangan dan lengannya disatukan—dan menunjuk ke arah kolam air panas, kemudian ia terus berdiri dalam pose itu. Lyo3Fe

Setelah beberapa saat, sosok Gu Mo perlahan menghilang dalam kabut.

Apakah Gu Mo menginginkan Xiao Lan untuk menyelidiki kolam air panas?

Xiao Lan teringat akan apa yang dikatakan Yang Degao tentang bagaimana dia memotong-motong mayat Gu Mo dan melemparkan bagian-bagian tubuhnya ke dalam pengaduk semen saat masa perombakan taman belakang hotel. Membandingkan lokasi, kolam air panas ini kebetulan merupakan taman belakang dulunya.

Kalau begitu, mayat Gu Mo mungkin ada di sini. vmahqQ

Xiao Lan: “Luo, periksa dan lihat apakah ada bagian-bagian tubuh di sini.”

“Ya Tuan.” Luo berdiri dan berlari ke kolam air panas. Ada bayangan hitam yang menyebar seiring dengan gerakannya, dan bayangan itu melingkari daerah kolam air panas.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Sini.” Luo melompat ke atas batu hias dan menunjuk ke sisi paling kanan dari kolam itu dengan cakarnya. Ada permukaan semen yang sangat keras, terlihat sangat tahan lama dan tidak ada retakan sama sekali.

Xiao Lan mengambil satu batu hias dari sisi kolam, dan setelah menimbangnya sejenak di tangannya, dia melemparkannya dengan keras ke permukaan itu. Sulit, tapi masih bisa dilakukan. noWLEO

Batu hias padat itu bertabrakan tanpa henti dengan tanah yang keras dan menghasilkan suara dentuman yang luar biasa.

Setelah beberapa saat, semen itu dihancurkan sampai menunjukkan tulang busuk yang tak terhitung jumlahnya di dalam, tulang-tulang itu telah dipotong dengan kejam; bahkan ada satu tangan yang tertanam di semen, dan tidak jauh darinya ada sebuah ponsel tua yang kotor, seperti ponsel yang diambil Xiao Lan dari kolam sepuluh tahun yang lalu.

Kemungkinan besar ini adalah ponsel Gu Mo yang sebenarnya; siapa yang tahu terbuat dari apa ponsel yang Tong Qing ambil.

Ponsel ini, yang telah terendam dalam air, terkubur dalam semen selama sepuluh tahun, dan tampaknya mustahil untuk dinyalakan, tiba-tiba menyala pada saat itu dan menghubungi suatu nomor telepon, seolah-olah seseorang sedang mengendalikannya. iZbw v

Betapa kokohnya. 

Kabut di depan Xiao Lan mulai menghilang, dan ada seseorang muncul pada saat yang sama—orang itu adalah Yang Degao, yang sangat ketakutan hingga pucat pasi dan keriput wajahnya semakin dalam.

Di depannya ada gambar belang-belang dan pudar yang serupa dengan gaya foto-foto lama. 1vmOqR

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Yang Degao sepuluh tahun yang lalu, saat ia berumur lima puluhan tahun, dengan erat mencengkram leher seorang siswi. Rambut siswi itu panjang dan berwarna hitam pekat—siswi itu adalah Gu Mo.

“Klvjx!” Tjcu Gfujb wfijcuxjt wjpe vfcujc afgufrj-ufrj ecaex wfcutfcalxjc vlglcsj rfcvlgl, ajql ajcujccsj wfcfwyer yjte vlgl wjrj ijiecsj. Tjcu Gfujb vjgl rfqeiet ajtec ijie wfcujyjlxjc vlglcsj, vjc qfgufgjxjccsj alvjx afgqfcujget rfvlxla qec.

Vfwej lcl tjcsjijt lierl.

Kekerasan sudah dilakukan; sekarang, hal itu tidak lebih dari bayangan masa lalunya yang jahat dan penuh rasa bersalah. OuU2 6

Xe Zb wfcjglx Tjcu Gfujb vfcujc xfvej ajcujccsj. Glj yfgpejcu vfcujc rfxeja afcjuj, wfcmjgl mjgj ecaex yfgajtjc tlveq, afajql qeaer jrj xjgfcj xfxejajc iejg yljrj sjcu wfcmfxlx iftfgcsj.

Tepat pada saat itu, di tempat yang hanya terpisahkan oleh satu dinding, tawa serak dari sekelompok anak muda terdengar. Mereka semua adalah suara yang Xiao Lan kenali.

“Gu Mo si pengemis itu bahkan tidak muncul saat makan malam. Dia mungkin sedang pergi kencan dengan seseorang.”

“Bagaimana itu bisa disebut kencan ah? Kurang lebih hanya janji untuk melakukan hal-hal semacam itu.” 8py5je

“Wah—” 

“Sungguh tidak tahu malu ah.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Mata Gu Mo langsung melebar. Dia mengulurkan tangan ke sumber suara itu, dan berteriak minta tolong tanpa suara.

Tolong!! HVA3to

Selamatkan aku!!

Tolong kesini ah!!!!

“Maukah kita pergi ke pemandian air panas nanti?”

“Tentu tentu! Aku ingin pergi ke pemandian air obat panas yang terkenal itu.” GiYdrS

Sayang sekali sebuah tembok tipis memotong kesempatannya untuk tetap bertahan hidup. Suara kelompok pemuda itu pergi dengan kejam, membawa harapan terakhir seorang gadis.

Sepuluh tahun yang lalu, wajah Yang Degao dipenuhi dengan niat membunuh yang jahat. Dengan suara kertak yang garing, kehidupan seorang gadis hilang. Hal terakhir yang Gu Mo dengar adalah ejekan jahat teman sekolahnya; hal terakhir yang Gu Mo lihat adalah penampilan gurunya yang gila.  

“Tidak! Tidak! Aku tidak ingin membunuhmu! Itu hanya suatu kecelakaan…” Sedih, Yang Degao berlutut di tanah dengan air mata yang mengalir di wajahnya. Dalam gambar yang memudar, wajah pucat gadis itu tanpa suara bertemu dengan tatapan Yang Degao.

Terdengar nada dering telepon. Nada itu adalah irama lagu lama. J8ZBD1

Yang Degao tambah tegang. Ini adalah nada dering ponselnya. Dia mengeluarkan ponselnya dari sakunya dengan tangan yang gemetar. Terkejut, penelepon yang ditampilkan di layar adalah—Gu Mo!!

Dia tidak pernah menyimpan nomor Gu Mo.  Tidak mungkin seseorang yang telah meninggal selama sepuluh tahun bisa menelepon. Yang Degao mencoba untuk melemparkan ponselnya jauh-jauh dengan sekuat tenaga, tetapi tangannya yang gemetar tidak memiliki banyak kekuatan, dan ponsel itu jatuh hanya satu meter darinya.

Telepon itu secara otomatis terhubung dengan panggilan Gu Mo. Kali ini, yang keluar bukanlah suara mekanis yang monoton. Suara wanita di telepon itu jelas dan menyegarkan, serta membawa sedikit rasa malu. “Permisi, apakah ini Guru Yang?”

Di telinga Yang Degao, suara itu seperti lagu yang menggoda dari neraka. Dia tiba-tiba mundur. “Lepaskan aku… Lepaskan aku ba, aku tidak ingin mati!!” pk1OJ4

Suara di telepon terdengar lagi. “Guru Yang, apakah Guru, membiarkan aku pergi?”

Yang Degao sudah jatuh runtuh menangis. Dia berlutut dan membanting kepalanya ke tanah berulang kali dengan suara dentuman yang keras. “Aku akan membakar dupa untukmu, memberimu persembahan—aku akan memberimu apapun!! Lepaskan aku saja!!”

Ada tawa ringan di telepon. “Hehe, memberiku apapun? Kalau begitu—datanglah menemaniku ba!!”

Tiba-tiba ada air mancur panas yang meletus dari kolam air panas dan melonjak menuju arah Yang Degao. Yang Degao tidak berdaya dan tidak bisa berjuang di depan air mancur panas itu, sama seperti bagaimana Gu Mo tidak bisa melawan Yang Degao sepuluh tahun yang lalu. GsdEuF

Air mancur panas itu menyapu Yang Degao bersamaan dengan tangisan ketakutannya ke dalam kolam air panas.

Setelah beberapa saat, sesosok manusia yang mengenakan pakaian Yang Degao melayang ke atas permukaan air. Keempat anggota badannya lembek dan bergantung tak berdaya, seperti balon yang bocor, dan bentuk sosok itu beriak dengan air.

Please visit langitbieru (dot) com

Dunia yang pudar diselimuti kabut sekali lagi.

4XTy6j

Xiao Lan terus maju, dan tidak bertemu dengan dinding hantu lain kali ini.

Tidak ada cara untuk mengetahui aliran waktu dalam kabut; siapa yang tahu berapa lama waktu telah berlalu.

Sosok dua orang yang bersandar satu sama lain sedikit demi sedikit mendekat dari kejauhan kabut putih. Sosok itu adalah Zhang Jie dan Cheng Lang. Zhang Jie tampaknya keseleo di pergelangan kakinya, dan ia pincang saat berjalan. Di sebelahnya ada Cheng Lang yang memeluknya untuk menopang Zhang Jie saat mereka bergerak maju.

Ketika kedua belah pihak itu bertemu, ekspresi Zhang Jie berubah; seolah-olah mulutnya dipenuhi dengan bau anyir kain busuk itu lagi. Dia menatap dengan penuh kebencian pada kucing hitam terkutuk itu, lalu melakukan yang terbaik untuk menatap Xiao Lan dengan jahat. 9Nd4eH

Menyadari betapa anehnya dia bertingkah, Cheng Lang bertanya, “Ada apa?”

Dengan seseorang untuk melindunginya, keberanian Zhang Jie tambah besar. “Dia yang mengikatku barusan! Juga, salahnya dia kita bisa muncul di sini. Kita hampir berhasil, tetapi dia menghancurkan alat spiritualku.”

Wajah Cheng Lang berubah marah sembari tangannya mengepal. “Kau brengs—”

Sebelum dia selesai berbicara, Xiao Lan mengangkat tangan dan meninju pilar kayu di sebelahnya. Pilar itu roboh di tengah dengan suara keras. na0zkm

Xiao Lan tersenyum tipis pada mereka. “Kalian butuh sesuatu?”

Cheng Lang: “…”

Zhang Jie: “…”

Tidak, maaf mengganggu. W3sBn8

“Daripada mengenang denganku, tampaknya seorang teman lama mengunjungi kalian berdua.” Xiao Lan menunjuk ke arah belakang mereka.

Mereka berdua menoleh ke belakang dengan bingung.

Sebuah komputer tua muncul di antara kabut. Layarnya menyala; menunjukkan software yang digunakan untuk berpesan, dan konten obrolannya diperlihatkan dengan sangat cepat.

Fu Wenbo: Apakah kalian sudah dengar? Gu Mo kabur dengan orang yang tak berguna tadi malam. dEgr e

Siswa A: Benarkah? Jangan bicara omong kosong.

Fu Wenbo: Benar ah. Semua orang bilang begitu. Aku mendengar bahwa Guru Yang bahkan melihatnya. Dia pasti hamil dan melarikan diri karena dia tidak bisa menyembunyikan perutnya.

Please visit langitbieru (dot) com

Du Yuhui: Pelacur itu memang menjijikkan. Berada di kelas yang sama dengannya adalah kemaluan terbesar dalam hidupku.

Zhang Jie: Aiya, Gu Mo baik-baik saja, ba. Dia bahkan ada di berita ah; salahkan dia karena membuat orang khawatir. EBfJI1

Siswa B: Berita apa?

Zhang Jie: Kamu masih belum tahu ah. [tautan]

Du Yuhui: Anj*ng!

Cheng Lang: Aku tahu dia seburuk ini dari dulu; aku meremehkan orang seperti ini. Lihat ini juga. [tautan] NLf2qn

Tautan itu satu per satu menampilkan artikel-artikel yang ditulis secara berlebihan, dan ada juga laporan berita yang tidak ragu untuk memutarbalikkan kebenaran demi klik dari pembaca, dengan demikian, hal itu disebarkan di antara para siswa oleh Cheng Lang dan Zhang Jie. Kerumunan siswa itu segera meledak dan menjadi ribut.

Wajah Zhang Jie memutih sembari obrolan chatnya berlangsung di depannya. “Tidak, …bohong itu…aku hanya mengkhawatirkannya…”

Chang Lang juga mulai gemetar. “Aku tidak tahu, itu bukan aku.”

Seolah menyangkal obrolan mereka, pemandangan di kabut putih mulai berubah. Sd5 Qk

Gambarnya masih gambar yang pudar, seperti gaya foto lama. Mengenakan piyama sutra mahal, Zhang Jie berbaring dengan santai di tempat tidur putri yang indah. Satu tangan memegang camilan, satu tangan lagi digunakan untuk mengetik.

Putri J: Aku sudah memberikan uangnya, jadi tulis laporannya sesuai dengan apa yang aku katakan.

Jeruk Gosip Si Kecil R: Ok, kepuasan anda sudah terjamin. Dengan sedikit lebih banyak uang, saya bisa memberi Anda penempatan artikel yang bagus, mau?

Putri J: Mau! Berapa banyak tempat yang masih kalian miliki? Sebaiknya tulis beberapa paragraf lagi. WJ6Axb

Jeruk Gosip Si Kecil R: Selama Anda bersedia mengeluarkan uang, saya bahkan dapat memberi Anda penempatan halaman depan!

Putri J: Hmph, apakah aku kekurangan uang?!

Di tempat lain, Cheng Lang sedang duduk di kamarnya yang sederhana dan agak kecil, dan meneruskan setiap tautan yang dikirim Zhang Jie kepadanya ke group chat yang berbeda, ada senyuman tipis di wajahnya sembari ia terus mencari topik untuk dibicarakan dengan Zhang Jie.

Cheng Lang dan Zhang Jie saling berpandangan, dan melihat kewaspadaan dan keputusasaan di mata satu sama lain. OYxurX

Nada dering yang tajam dan merdu terdengar.

Seketika, seolah-olah Zhang Jie disambar petir. Dia melihat ponselnya, yang merupakan model terbaru dengan teknologi terbaik, seperti dia melihat seorang setan yang sedang memilih seseorang untuk dimakan. Seluruh tubuhnya diam ketakutan; dia bahkan tidak memiliki keberanian untuk membuang teleponnya, dan hanya bisa menatap kosong pada panggilan Gu Mo yang masuk.

Story translated by Langit Bieru.

Suara Gu Mo terdengar melalui telepon. “Zhang Jie.”

Mata Zhang Jie membelalak, nafasnya yang semakin cepat hampir membuatnya tidak dapat mengucapkan kalimat lengkap. “Gu…he… Gu…Gu Mo…” Brdqgf

Gu Mo terdengar seperti sedang mengobrol dengan teman. “Mengapa?”

Ketakutan membuat bibir Zhang Jie gemetar, setiap suku kata agak bergetar. “Aku- Aku…”

Tapi apa yang bisa dia katakan? Mengatakan bahwa Gu Mo telah menerima lebih banyak perhatian pada hari pembukaan? Mengatakan bahwa senior yang dia suka memuji tulisan esai Gu Mo? Mengatakan bahwa dia cemburu dengan penampilan Gu Mo? Mengatakan bahwa dia menghina Gu Mo dan sangat bangga pada dirinya sendiri ketika dia mengetahui bahwa keluarga Gu Mo miskin?

Pada akhirnya, dia hanya bisa membela diri dengan wajah pucat. “Bukan aku yang membunuhmu, jadi jangan mengejarku, oke…” wWok81

Gu Mo tertawa ringan, seolah dia riang dan tidak ada rasa khawatir. “Tidak.”

“AH-” Zhang Jie menjerit putus asa, dan seolah-olah dia akhirnya menemukan kekuatannya, dia melemparkan ponselnya ke tanah. Setelah itu, dia mengeluarkan barang-barang satu demi satu dan melemparkannya ke arah ponselnya. Gelang dengan ukiran Buddha, liontin giok yang diberkahi dari lehernya, tas brokat sutra dari sakunya dengan jimat di dalamnya…

Tapi sayangnya, itu tidak berguna.

Gelang itu robek berkeping-keping di udara oleh kekuatan yang tak terlihat, manik-manik terlempar ke mana-mana dan jatuh ke tanah;  liontin giok hancur menjadi bubuk sambil barang itu jatuh; dan tas brokat sutra terbakar tepat sebelum menyentuh ponsel, dan dengan cepat berubah menjadi abu yang melayang pergi. bxHjAt

Sepanjang waktu Zhang Jie berusaha untuk melawan, dia pucat dan lemah, seperti gadis muda yang berjuang dengan lemah di masa lalu melawan rumor dan fitnah yang terus-menerus.

Sebelum Zhang Jie bisa menarik tangannya kembali, tangannya terputar seolah-olah ada sesuatu yang menariknya. Sedikit demi sedikit, tangannya berputar ke satu arah di depan matanya sampai mencapai batas yang bisa ditanggung oleh tubuh manusia.

Dengan retakan, ada suara tulang rapuh yang patah, dan Zhang Jie hampir pingsan karena rasa sakitnya yang hebat.

Zhang Jie menoleh ke Cheng Lang dengan wajah pucat pasi. “Selamatkan aku…” c21 TP

Orang ini selalu menunjukkan niat baik padanya sejak SMA, dan telah melakukan banyak upaya terkait dengan masalah Gu Mo tahun itu. Dia bahkan rela membantunya ketika mereka memasuki kabut tebal kali ini; dia pasti benar-benar mencintainya. Kali ini, jika mereka berhasil keluar dari sini dengan nyawa mereka, dia mungkin akan mempertimbangkan untuk berkencan dengannya ba; Anggap saja itu rasa terima kasih atas ketulusannya selama bertahun-tahun ini.

Tanpa diduga, Cheng Lang mundur selangkah.

Ada ekspresi kemarahan yang muncul di wajahnya, dan dia berteriak pada udara kosong di sekitarnya, “Gu Mo, aku hanya memperlakukanmu seperti itu karena Zhang Jie berbohong kepadaku. Dia terus mengatakan kepadaku bahwa kamu bukan orang baik, itulah alasan mengapa aku salah paham tentangmu. Sebenarnya… sebenarnya, yang selalu aku suka adalah kamu!”

“Betul. Pertama kali aku melihatmu di awal SMA, kamu menarik perhatianku. Kamu begitu unik di tengah keramaian, seperti anggrek yang terpencil di lembah yang sunyi. Pada saat itu, aku sudah memiliki kesan yang mendalam tentangmu.” bM4Iaw

Seolah meyakinkan dirinya sendiri, Cheng Lang menunjuk ke arah Zhang Jie. “Jika dia tidak ada, jika wanita jahat ini tidak ada, kita mungkin sudah berhubungan dari dulu.”

“Momo, percayalah, aku benar-benar tidak ingin menyakitimu!”

Langit Bieru.

“Momo, kamu sangat mencintaiku; kamu tidak akan menyakitiku, kan?”

Pertunjukan dadakan ini dapat dianggap dilakukan dengan terampil. Terlepas dari apakah itu perasaan, perkataan, ataupun tindakan, semuanya cukup sempurna, dan menggambarkan adegan menyentuh yaitu bagaimana seorang bajingan yang jatuh cinta tiba-tiba melihat sepercik cahaya. Jika ini adalah sebuah melodrama, mungkin akan menarik banyak penonton yang menyukai hal semacam ini. CrNiaY

Sayangnya, tidak ada yang menjawab; hanya jeritan sedih Zhang Jie yang terdengar tanpa henti di udara.

Melihat bahwa pengakuannya yang tulus tidak memberikan hasil yang diinginkannya, hati Cheng Lang tenggelam. Mengabaikan Zhang Jie, yang sudah jatuh ke tanah kesakitan, dia tidak berusaha untuk melarikan diri.

Meski bekerja sebagai manajer tidak membutuhkan banyak tenaga fisik, Cheng Lang biasanya pergi ke gym setiap minggu untuk menjaga bentuk tubuhnya. Dia masih dalam kondisi yang sangat baik, dan sangat gesit saat berlari. Dalam sekejap mata, dia telah menghilang ke dalam kabut putih, dan kabut putih itu tidak melakukan apapun untuk menghentikannya, seperti seekor kucing yang dengan sengaja melepaskan seekor tikus.

Zhang Jie tidak dapat kembali ke akal sehatnya untuk beberapa waktu setelah tindakan teguh dan langsung Cheng Lang. seqHJl

Dia tidak pernah berpikir bahwa dia, orang yang telah dikejar selama bertahun-tahun, tiba-tiba akan dikhianati, dan orang yang melakukannya adalah pria sederhana yang biasanya tidak dia lihat sekilas pun.

Bangs*t, kaum pria memang iblis penipu.

Kepala Zhang Jie bercucuran keringat dingin, dia pun meletakkan tangan lainnya di tanah dan mencoba untuk berdiri.

Namun, dia merasakan kekuatan tak terlihat yang memegang lengannya, dan kemudian kaki kirinya, kaki kanannya, lehernya… 68Cnos

Keputusasaan mencengkeram hatinya.

Kekuatan itu meningkat secara bertahap, dan sedikit demi sedikit menjadi sulit bagi tulang dan ototnya untuk menahan kekuatan tersebut. Di tengah perasaan mencekik dan rasa sakit karena terkoyak, kesadarannya akan dunia ini perlahan memudar.

Pada tahap terakhir dari kesadarannya, dia enggan dan tidak pasrah pada nasibnya. Dia masih muda; dia sangat kaya; keluarganya memiliki otoritas dan kekuasaan…Dia tidak ingin mati…

wzJafd

Translator's Note

yang bikin orang muter-muter. Kemanapun dia jalan selalu balik ke lokasi awal

Translator's Note

bisa dibaca sebagai bayangan hantu juga

Translator's Note

seharusnya jeruk keprok tapi kepanjangan menurutku (・–・;)ゞ

Translator's Note

ekspresi kemarahan yang muncul karna melihat sesuatu yang tidak adil/tidak sesuai kebenaran

Translator's Note

dalam arti pacaran

Translator's Note

ga basa basi, langsung kabur aja gitu.

Translator's Note

satu paragraf idiom smua ;( Kalimat aslinya adalah ‘dia tidak pernah berpikir bahwa dia, seorang pemilik kolam (seperti pada seseorang dengan banyak ikan ,disini bisa diartiin sebagai laki-laki) selama bertahun-tahun, tiba-tiba ada mobil yang terbalik (seperti sesuatu yang tiba-tiba hilang atau seseorang yang mengatakan mereka mencintaimu ditemukan berbohong) di kolamnya sendiri, dan orang yang membalikkannya adalah seseorang yang bahkan tidak dia lihat sekilas pun

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

1 comment

  1. Zhang Jie ngatain pria “iblis penipu” tapi dirinya sendiri juga gitu, ga sadar diri~~ 💁🏻