English

Aku Mengandalkan Kemiskinan untuk Menyelesaikan Permainan SurvivalCh27 - Akhirnya Selesai

0 Comments

Langkah kaki yang menaiki tangga agak berat dan bergerak dengan lambat, tangga kayu itu berderit saat diinjak; langkah kakinya terdengar seperti langkah kaki seorang lansia.

Langkah kaki itu menaiki tangga, lalu berhenti di lantai tempat Xiao Lan berada. gfVjD5

“Tok Tok Tok—” Ada yang mengetuk pintu kamar pertama.

“Halo, pelayanan kamar.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Tak terduga, itu adalah suara si pemilik hotel!

Tetapi Xiao Lan merasa bahwa kemungkinan besar, dia bukanlah si pemilik. TXmpQP

Pertama-tama, hotel baru yang muncul tiba-tiba ini sepertinya tidak ada yang mengoperasikannya.

Dari beberapa hari Xiao Lan tinggal di hotel itu, pemiliknya selalu sangat santai dalam hal manajemen. Tidak peduli siapa pun tamunya, dia tidak pernah menawarkan layanan kamar kepada mereka.

Orang tua itu menghabiskan sebagian besar waktunya dengan duduk merapat di meja depan untuk menonton TV, dan dia bahkan terlihat seperti orang yang tidak ingin mengurusi tamu yang datang untuk berbicara dengannya. Dia bahkan tidak punya cukup waktu untuk menonton TV, dan tidak mood untuk memperhatikan tamu-tamu yang mengganggu ini.

Selain itu, pemilik hotel Kolam Air Panas Enam Alam adalah seorang pria tua yang tinggi dan kurus. Meskipun dia sudah semakin tua seiring waktu, fisiknya cukup bagus, dan langkah kakinya tidak akan terlalu berat dan lambat ketika dia berjalan. 4zMENo

Siapa ini? Gu Mo, atau ‘orang yang telah dia manipulasi?

Ketika dia mengingat sosok kerumunan hantu yang kaku dan banyak itu, Xiao Lan merasakan seakan-akan kulit kepalanya tertusuk.

Mereka sudah memasuki tempat ini?

Tapi terlepas dari apakah orang itu Gu Mo sendiri atau sosok hantu yang dia kendalikan, setelah mereka memasuki tempat ini, sepertinya mereka tidak dapat muncul dan menghilang seperti hantu lagi, atau datang dan pergi tanpa halangan. Dihadapkan dengan pintu tertutup, orang itu bahkan harus memeriksa kamar hotel satu per satu. Kv86xH

Untuk hal mengapa mereka kebetulan memilih lantai tempat di mana Xiao Lan berada, Xiao Lan tidak yakin. Mungkin mereka bisa merasakan auranya secara samar, atau itu hanyalah kesialannya. Lagipula, selain aula utama dan ruang makan, hotel ini hanya memiliki dua lantai untuk ditempati tamu.

Kemungkinannya adalah satu dari dua; bahkan jika dia hanya menebak dengan buta, masih ada setengah kesempatan bahwa dia akan menebaknya dengan benar.

Tapi, sementara ini adalah suatu keberuntungan untuk Gu Mo, hal ini hanyalah kesialan untuk Xiao Lan.

Meskipun seperti itu, Xiao Lan tidak pernah berprasangka baik kepada keberuntungannya sendiri. ub3rB5

‘Pemilik’ itu mengetuk pintu sebanyak tiga kali, tetapi tidak ada jawaban.

Setelah itu, dia diam. Xiao Lan tidak bisa mendengar gerakan lain, dan koridor itu sunyi dan tenang untuk sesaat.

Saat Xiao Lan berpikir bahwa bos itu akan pindah untuk mengetuk pintu kamar lain, dia tiba-tiba mendengar suara “Dug—”.

Itu adalah suara pintu yang menabrak dinding, hasil dari sebuah benturan keras. 29BIc5

Orang yang Xiao Lan curigai sebagai si pemilik hotel tiba-tiba membuka pintu dengan sangat kencang; kemudian, langkah kaki terdengar. Dia memasuki kamar!

Xiao Lan sekarang semakin yakin. Orang ini bahkan tidak punya kuncinya; dia pasti bukan pemiliknya. Jika pemiliknya memperlakukan hotelnya sendiri seperti ini, bukankah dia akan sedih sampai mati?

Story translated by Langit Bieru.

Ada langkah kaki yang naik turun kamar untuk beberapa saat, bersamaan dengan suara gemerisik, seolah-olah banyak hal yang sedang diobrak-abrik. Dia sepertinya sedang mencari sesuatu.

Setelah beberapa saat, ‘pemilik’ itu pergi ke kamar sebelah. VrlF7v

“Tok Tok Tok—” Ada suara ketukan sekali lagi.

“Halo, pelayanan kamar.”

Seperti mesin yang memiliki urutan tetap, dia mengulangi tindakan sebelumnya.

Dia bahkan melakukan prosedur yang sepenuhnya identik. Mau itu ritme ketukannya atau cara bicaranya, semuanya sama, tanpa perubahan sedikitpun. MXiGcm

Ini tidak baik…

Xiao Lan tiba-tiba merasa gugup sepenuhnya dari lubuk hatinya.

Jika dia melompat ke luar jendela sekarang, dia pasti akan langsung tertangkap oleh kerumunan hantu di luar. Begitu dia ditemukan, adegan itu akan berkembang menjadi satu orang yang berkelahi dengan kerumunan hantu.

Tetapi jika dia menetap di kamar, kamarnya tidak jauh dari akhir koridor. Berdasarkan seberapa cepat ‘pemilik’ itu mengetuk pintu, tidak akan lama lagi sebelum Xiao Lan ditemukan. 75LVlu

Begitu dia ditemukan oleh ‘pemilik’, hal ini tetap akan menjadi adegan di mana satu manusia berkelahi dengan semua hantu yang ada.

Xiao Lan membayangkan adegan yang membuat bulu kuduknya berdiri, sekelompok ‘orang’ dengan wajah yang pucat dan kaku sedang menatapnya dengan mata tak bernyawa, dan Gu Mo berjalan ke arahnya untuk berkata, “Kamu dipersilakan untuk bergabung dengan kami”.

Hati Xiao Lan menjadi pahit. Aku benar-benar tidak ingin bergabung dengan kelompokmu; sebagai orang miskin yang tidak punya uang, aku benar-benar tidak dapat bergabung dalam kebahagiaanmu yang sederhana dan bersahaja.

Apa yang harus dia lakukan? Roda-roda di pikiran Xiao Lan mulai berputar dengan panik. g2eo3d

Manfaatkan waktu di mana ‘pemilik’ sedang memasuki kamar lain dan memeriksanya untuk membuka pintu dan diam-diam menyelinap pergi?

Sepertinya rencana yang bagus, tetapi ini didasarkan pada premis bahwa hanya ada satu ‘orang’ di luar. Bagaimanapun, sampai sekarang, Gu Mo masih belum menunjukkan wajahnya. Jika, secara kebetulan, dia berdiri di koridor, menunggunya membuka pintu untuk membunuhnya…

Atau mungkin koridor sekarang benar-benar penuh dengan ‘manusia’, tetapi satu-satunya yang membuat suara adalah si ‘pemilik’, dan ketika Xiao Lan membuka pintu, dia akan menghadapi acara di mana ia disambut dengan antusias sebagai teman sekelas baru.

Xiao Lan tidak bisa memikirkan solusi untuk sementara waktu, dan dia mengerutkan kening. dY6uVm

【Tuan.】

Tulisan Luo yang kuat dan jelas, namun anggun dan indah muncul di dinding.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Xiao Lan berbalik untuk melihat kucing hitam di sampingnya dengan tatapan bertanya. Kucing hitam itu menatapnya dengan mata emas yang berkilau dengan warna dan kegemerlapan sebuah permata. Tidak ada kekhawatiran, ketakutan, atau kengerian di matanya; hanya ketenangan yang selalu ada.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Wljb Ojc alyj-alyj wfgjrjxjc yjtkj rejrjcj tjalcsj wfcpjvl rfvlxla afcjcu. Vjja lcl, vlj alvjx yfgajgecu rfcvlgljc. r4uskh

Ufgjrjjc jvjcsj gfxjc rjae alw sjcu yfgrjwjwe rjja vjijw rlaejrl yjtjsj rfijie wfwyejawe wfgjrj ifylt afcjcu.

Oeb afger wfceilr :

【Vjsj ylrj yfgeyjt wfcpjvl yjsjcujc tlajw ecaex wfceaeql Kejc rftlcuuj Kejc alvjx vjqja vlafwexjc bift rljqjqec.】

【Tetapi hal ini hanya bisa digunakan jika Tuan sama sekali tidak bergerak pada saat itu.】 5sxL1f

Benar saja, Luo adalah teman satu tim yang sangat andal!

Semangat Xiao Lan naik. Dia mengulurkan tangan dan menulis di depan kucing hitam itu:

【Aku serahkan padamu.】

Setelah itu, kucing hitam itu berubah kembali menjadi gumpalan bayangan hitam pekat di depan Xiao Lan. Bayangan itu terus berubah bentuk dan memanjang. 2b70UB

Bayangan hitam itu kemudian menyebar sedikit demi sedikit, dan perlahan-lahan menutupi seluruh tubuh Xiao Lan seperti sebuah selaput.

Perasaan ini agak aneh; bayangan itu tidak bisa dirasakan sama sekali, jadi tidak ada perasaan tidak nyaman saat disentuh. Namun, untuk mata telanjang, seluruh tubuh Xiao Lan tampak seperti terbungkus kain muslin hitam.

“Da —”

“Da —”  2IAzG

“Da —”

Langkah kaki yang berat itu semakin dekat.

Sang ‘pemilik’ masih berlanjut dengan urutan ketukannya yang tetap, bertanya, lalu mengetuk lagi.

Dia tidak melewatkan satu kamar pun. Selama tidak ada jawaban setelah tiga ketukan, dia akan langsung mendobrak pintu dan memasuki kamar di saat berikutnya. ZmuN6R

Nafas Xiao Lan menjadi lebih tenang. Dia melakukan yang terbaik untuk mengembalikan semua hal yang telah dia gerakkan menjadi seperti semula, bahkan tirai yang dia gerakkan sedikit.

Dia menghapus jejak dirinya sebanyak yang dia bisa dari kamar, lalu berdiri di dinding dan tidak bergerak.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Tempat Xiao Lan berdiri adalah sebuah dinding putih, di mana tidak ada yang bisa disembunyikan; mata seseorang yang sedang mencari barang atau orang akan hanya melihatnya dengan sekilas tanpa melihat dinding itu dengan lebih dekat.

Xiao Lan sekarang berharap dia bisa lolos dari krisis ‘pemilik’ dengan cara ini, tapi dia tidak tahu bagaimana cara untuk pergi keluar dari permainan. z5gOkB

Gu Mo telah menghentikan upaya Dunia Advent untuk memindahkannya keluar setelah menyelesaikan permainan. Dia tidak tahu bagaimana Gu Mo bisa memiliki kekuatan seperti itu. Sangat tidak masuk akal.

Apakah dia masih memiliki kesempatan kedua untuk pergi?

Mungkinkah dia harus menunggu pemain ronde berikutnya untuk tiba?

Akhirnya, langkah kaki yang berat itu sampai di depan pintu kamar Xiao Lan. 0Xw b6

“Tok Tok Tok—”

“Halo, pelayanan kamar.”

Seperti sebelumnya, ‘pemilik’ itu mengajukan pertanyaan dengan mekanis dan sabar.

Xiao Lan diam-diam menghitung berapa kali si pemilik mengetuk pintu dalam benaknya: satu, dua, tiga. SAeHWG

Begitu dia menghitung sampai “tiga”.

Pada detik berikutnya, terdengar suara “Dug—” sembari pintu didobrak hingga terbuka.

Orang yang masuk memiliki tampak yang seperti pemilik hotel, dari fisiknya yang tinggi dan kurus hingga baju yang biasanya dia kenakan; bahkan gaya rambutnya persis sama.

Tapi matanya kosong dan apatis, dan wajahnya pucat pasi tanpa ekspresi satupun. Setiap langkah kakinya tampak sangat berat, dan ada juga semacam pengulangan yang kaku dan aneh pada gerakannya. ZSxdi2

Selama penglihatanmu tidak terlalu buruk, kamu bisa tahu bahwa dia benar-benar berbeda dari pemilik aslinya.

Melihat bahwa si ‘pemilik’ telah masuk, Xiao Lan menahan napas dengan ringan dan diam-diam berdoa pada saat yang sama, berharap pihak lain tidak memiliki kemampuan aneh seperti bisa mengendus bau seseorang.

‘Pemilik’ itu perlahan masuk ke kamar, dan mencarinya di setiap sudut. Dia dengan teliti membuka setiap lemari untuk memastikan bahwa tidak ada yang bersembunyi di dalam sebelum dia pindah ke kamar berikutnya.

Dia bahkan tengkurap untuk memeriksa ruangan di bawah tempat tidur. qD 7Pd

Rupanya dia tidak menemukan anomali, ‘pemilik’ itu berbalik dan menuju ke pintu, seolah-olah dia akan pergi.

Tiba-tiba, kepalanya berbalik, mengabaikan batasan seorang manusia sembari kepalanya berputar dari lehernya ke belakang, matanya yang tak bernyawa melihat tepat ke tirai jendela.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Segala sesuatu di hotel ini rapi dan tertata, dan semua tirai juga berada di posisi yang sama. Setiap kamar adalah salinan yang identik, tanpa perbedaan sedikit pun.

Tetapi sudut penarikan tirai ini sedikit berbeda dari yang lain, meskipun perbedaannya sangat kecil dan sulit dilihat. R26u4M

Mata menakutkan si ‘pemilik’ menatap tirai untuk beberapa saat, tapi tidak ada gerakan lain.

Setelah beberapa saat, tubuh ‘pemilik’ itu juga berbalik, lehernya retak. Setelah tubuhnya menyesuaikan diri, dia berjalan menuju tirai.

Dan pada saat itu, Xiao Lan hanya berjarak beberapa langkah dari tirai jendela.

‘Pemilik’ itu mendekati tirai. Saat matanya menatap sekilas untuk pertama kali, dia tidak melihat adanya hal yang salah. CF3XQL

Setelah itu, dia langsung mengulurkan tangan dan dengan kasar merobek tirai, melemparkan tirai yang lemah itu ke lantai untuk menunjukkan jendela yang benar-benar kosong.

‘Pemilik’ itu berjalan ke jendela dan membukanya. Dia menjulurkan lehernya dan melihat ke luar, tetapi selain dari sekelompok hantu yang berkumpul bersama seperti penggemar yang sedang menunggu idola mereka, dia tidak menemukan apa-apa.

Juga tidak ada bayangan Xiao Lan.

Tampaknya ‘pemilik’ merasakan ada sesuatu yang tidak beres, tatapan dia menyapu area di sekitar tirai lagi dan lagi, bahkan melewati Xiao Lan beberapa kali. Sayangnya, area itu benar-benar kosong menurut penglihatan dan indranya, dan sepertinya tidak ada masalah. SQuD1w

‘Pemilik’ berdiri di tempat untuk sementara waktu, seolah otaknya tidak dapat menyelesaikan masalah yang begitu rumit. Setelah beberapa saat, dia meninggalkan kamar dengan langkah berat.

‘Pemilik’ meninggalkan kamar, dan suasana kembali tenang sekali lagi.

Namun, detak jantung Xiao Lan melonjak.

Karena suara langkah kaki menghilang tepat setelah si ‘pemilik’ mencapai pintu kamar, dan tidak menunjukkan tanda-tanda bergerak maju, juga tidak ada ketukan di pintu lainnya; ini berarti— nkdFY2

Bahwa makhluk ‘pemilik’ ini masih berdiri di depan pintu!

Tidak ada lagi suara di luar pintu, dan Xiao Lan juga tidak bergerak. Kedua belah pihak sepertinya terkunci dalam konfrontasi yang sunyi.

Detik-detik berlalu; mereka merasa bahwa situasi ini sudah sangat lama, dan seolah-olah membawa beban sepuluh ribu jin, menekan ke depan tanpa kesempatan berbalik.

Setiap saat begitu menyiksa, dan Xiao Lan membuat dirinya diam sebisa mungkin, tidak mau membuat kesalahan sedikit pun. e1od0

“Tik Tik—”

“Tik Tik—”

Story translated by Langit Bieru.

Suara air yang menetes terdengar, memecahkan konfrontasi sunyi antara kedua belah pihak di ruangan itu.

Sebuah noda air kecil menyebar ke dalam ruangan dari pintu masuk. uqliay

Melihat ini, hati Xiao Lan tenggelam. Ini adalah Gu Mo.

Skenario kasus terburuk masih terjadi.

Noda air itu menyebar ke langit-langit dengan sangat cepat, langsung memenuhi setengah ruangan dan menutup rapat jalan yang menuju ke pintu.

Suara gadis muda itu terdengar. “Kamu berbeda; kamu pasti bisa mengerti perasaanku…” icyed0

“Dunia luar benar-benar kotor…”

“Tetaplah di sini, dan tidak ada yang akan menyakiti kita lagi…”

Setelah suara itu muncul, sosok Gu Mo di langit-langit menjadi semakin terlihat. Jika noda air memenuhi ruangan, tempat ini akan menjadi rumah Gu Mo. Ketika saat itu tiba, semua cara menjadi tidak berarti, tidak peduli bagaimana Xiao Lan bersembunyi.

Namun, Xiao Lan mengerti bahwa Gu Mo tidak menerima banyak kebaikan dalam hidupnya dan meninggal dengan sangat menyedihkan. Penindasan yang dia alami ketika dia masih hidup dan kebenciannya setelah kematiannya bercampur, dan menyebabkan sehingga dia tidak memiliki opini yang baik tentang dunia ini. Mnd0xH

Tidak aneh jika seseorang yang muncul saat ini, yang bisa berdiri di sisinya dan membantunya, akan membuat Gu Mo merasa hangat, dan bahkan membuatnya merasa seakan orang ini membutuhkan perlindungannya.

Bagaimanapun, Gu Mo selama ini mengatakan bahwa Xiao Lan adalah orang baik, dan ini adalah tempat terbersih. Mungkin niatnya tidak bermaksud jahat.

Tapi… Nona, mungkin yang kamu butuhkan adalah seorang terapis…

Melihat situasi saat ini, Xiao Lan tidak bisa lagi bersembunyi. 6 a4GD

Karena dia tidak bisa bersembunyi, dia hanya akan bisa berhadapan langsung dengannya.

Xiao Lan dengan tegas menggunakan Pembalikan Waktu untuk mengatur ulang periode cooldown dari skillnya.

Pada saat yang sama, hatinya sedikit sakit. Ini adalah kemampuan luar biasa yang bisa memanipulasi waktu ah; memutar waktu mundur bukan lagi hanya sebuah mimpi, namun dia akhirnya menggunakannya untuk mengatur ulang skillnya. Sungguh… pemborosan yang sangat sia-sia.

【Saya akan mengirim Tuan pergi. Saya akan merepotkan Tuan untuk memberi saya sedikit waktu.】 Xpc247

Tulisan tangan Luo muncul di udara.

Xiao Lan: “Apakah lima menit cukup?”

Langit Bieru.

【Cukup, Tuan.】

Mendengar adanya suara, Gu Mo tiba-tiba mengangkat kepalanya dari tempatnya di langit-langit, dan dia melihat ke arah Xiao Lan. 9ujtml

“Jangan pergi!” Tubuh Gu Mo yang sebagian besar sudah terbentuk berpisah dari langit-langit sembari dia melemparkan dirinya ke arah Xiao Lan dengan kecepatan kilat.

Sekitar Xiao Lan tiba-tiba meledak menjadi kegelapan yang lebih pekat dari yang pernah dia lihat sebelumnya sambil kegelapan itu dengan keras kepala menempati ruang di sekitarnya dan mencegah noda air Gu Mo untuk masuk menyerangnya.

Serangan Gu Mo dihentikan oleh dinding yang tak berbentuk.

Bayangan hitam yang pekat itu menghentikan serangan Gu Mo sembari ia melakukan segala cara untuk keluar dari batas dunia ini. SKQujz

Saat energinya dikonsumsi oleh kedua kegiatannya, warna bayangan hitam itu mulai memudar dengan kecepatan yang dapat dilihat, yang menunjukkan bahwa operasi ini sangat membebankan Luo.

Xiao Lan mengaktifkan skillnya:

【Nama: Kemiskinan Tidak Dapat Membatasi Imajinasiku】

【Kemampuan: Serangan Jiwa Berbentuk TUpxv3

【Sisa waktu: 00:04:59】

Pada akhirnya, Gu Mo dapat menerobos rintangan di depannya dan mengulurkan tangannya untuk menarik Xiao Lan.

Tapi tak disangka, orang di depannya ini dengan gesit menghindari serangannya dan menendang dengan ganas pada saat yang sama sehingga Gu Mo dengan keras terdorong mundur.

Gu Mo terkejut dalam hati. Tubuh hantunya tidak berwujud, dan serangan fisik tidak bisa mengenainya. Bagaimana orang ini bisa melakukannya? PxtDMQ

Xiao Lan juga menghela nafas dengan penuh perasaan. Gu Mo pantas menjadi bos. Jangan menilai bahwa dia hanyalah seorang nona muda; ketika Xiao Lan menendangnya, dia lebih keras dari semen.

Melihat bahwa keadaan menjadi semakin buruk, ‘pemilik’ juga mengambil kesempatan ini untuk menyerang Xiao Lan.

Sayangnya, tubuhnya jauh lebih lemah daripada Gu Mo, dan dengan satu pukulan, dia langsung menghantam dinding dan kepalanya tertancap di dalamnya, dan dia tidak dapat menarik keluar kepalanya untuk sementara waktu.

Mereka bertukar beberapa pukulan, Xiao Lan bisa menghindari serangan Gu Mo dan bahkan bisa menyerang balik, sehingga menyebabkan aksi Gu Mo untuk membutuhkan lebih banyak waktu dari yang diperlukan. Gu Mo menjadi semakin tidak sabar. 7450t

Dia menyerah dan berhenti melakukan serangan biasa. Matanya menjadi merah padam, tangannya menumbuhkan kuku yang tajam, dan kabut putih yang membubung mulai memenuhi udara di sekitar tubuhnya.

Kabut putih itu meluas, dan seiring dengan tindakan Gu Mo, terbentuk telapak tangan raksasa setinggi kamar sembari bergerak menuju arah Xiao Lan.

Langit Bieru.

Kali ini, mari kita lihat kemana kamu bisa lari.

Tepat pada saat itu, Luo akhirnya berhasil merobek lubang di dunia ini. Bayangan hitam itu tiba-tiba melesat keluar, membungkus Xiao Lan, dan mengirimnya keluar melalui celah itu. Cq4Uf

Seperti kata pepatah, jika Dewa menutup pintu, maka hancurkan saja tembok untuk pergi.

Tangan Gu Mo meraih udara kosong, dan Xiao Lan jatuh ke dalam kegelapan yang tak berakhir.

“Kau akan menyesalinya! Tempat ini adalah surga yang sebenarnya!” Gu Mo berkata pada Xiao Lan sambil dia berdiri di celah yang tertutup dengan cepat.

Xiao Lan menatapnya dan berkata dengan serius, “Jika kamu melarikan diri, kamu tidak akan pernah mencapai surga.” kdrJiF

Sekali lagi, dia tiba di dunia gelap setelah menyelesaikan permainan.

Hal pertama yang dilakukan Xiao Lan adalah memanggil Luo, tetapi tidak ada jawaban. Dia kemudian menunggu sebentar dalam kegelapan, tetapi masih tidak ada pergerakan, jadi dia tidak punya pilihan selain pergi dulu.

Xiao Lan muncul di kamar, di tempat di mana dia berada sebelum memasuki permainan. Tempat ini benar-benar gelap; lampu neon di luar jendela masih berkedip, yang merupakan bukti hiruk pikuk malam. mU 05r

Dia menoleh untuk melihat sekeliling, lalu menggeledah ruangan, tetapi tidak melihat tanda-tanda kucing hitam itu.

Dia tiba-tiba merasa ruangan itu benar-benar kosong.

“Luo?”

Tidak ada respon. t1d09r

“Luo, apakah kamu di sini?”

Masih tidak ada respon.

Xiao Lan mengerutkan kening. Apa yang akan terjadi pada Luo setelah ia secara paksa membuka batas antar dunia?

Tiba-tiba, terdengar gemerisik di langit-langit. Baru saja mengalami serangan mendadak Gu Mo dari langit-langit, Xiao Lan sedikit gelisah, dan dia tanpa sadar melompat ke samping. Kamarnya tidak terlalu besar, dan dia tidak bisa melompat sejauh itu. vOAKQn

Sambil mengangkat kepalanya, dia menyadari bahwa ada bayangan pekat di langit-langit, yang menelan lampu neon yang menyinari ruangan dan tidak memantulkan cahaya sama sekali.

Sesuatu tampaknya sedang berjuang di dalam, dan ada jejak-jejak putih yang berkedip sesekali.

Story translated by Langit Bieru.

Bayangan itu berputar, dan kepala seseorang muncul dari dalam dengan susah payah. Sulit untuk menyebutnya sebagai kepala manusia, namun, karena sebagian besar wajahnya tertutup warna hitam, hanya memperlihatkan garis rahang bawah yang anggun, serta bibir yang tampak seperti tersenyum.

Xiao Lan merasa bahwa dia mungkin harus bersyukur karena dia tidak melihat gambar ini setelah terbangun di tengah malam; betapa repotnya jika dia harus membersihkan kasurnya setelah mengompol. Z8j1v5

Uhuk…T…uan…”

Bibir di setengah kepala itu terbuka dan tertutup. Tanpa diduga, itu adalah suara Luo; dia terdengar sangat lamban dan serak, seperti piringan hitam jadul.

“Kenapa kamu seperti ini?” Penampilan Luo tidak terlihat bagus, dan Xiao Lan sedikit khawatir.

“Saya harus…mencari…beberapa hal…untuk merekonstruksi…tubuh…saya akan…meninggalkanmu…untuk saat ini.” Luo tampaknya kesulitan untuk membentuk setiap suku kata. KLSPgU

“Apakah kamu baik-baik saja seperti ini? Apakah kamu memerlukan bantuan?”

“Hehe…Tidak perlu…saya akan…bertemu dengan Tuan…di permainan selanjutnya.”

“Bisakah kamu menemukanku?”

“Amplop itu memiliki…bagian dari tubuh utama saya… Selama…Tuan tidak membuangnya…Saya akan selalu…dapat…menemukan…lokasi Tuan.” Mw9W8D

Dengan itu, bayangan di langit-langit sepertinya mengalir ke suatu tempat yang tidak diketahui, dan perlahan menghilang.


Author ingin mengatakan sesuatu :

Luo: Tuan, saya akan segera mendapatkan bentuk manusia saya!

Xiao Lan (Tangan diatas palu): Ayo, ayo kita menghancurkan permainan bersama ba. nzFALd

Luo: …

Translator's Note

1 jin itu 0,5kg

Translator's Note

karena dia melakukan dua hal bersamaan yaitu coba keluar dari dunia dan mencegah Gu Mo masuk, energinya dikonsumsi banyak

Translator's Note

jadi bisa menyerang jiwa yang terbentuk, nn, iya itu doang

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!