English

Memasuki Kepribadian GandaChapter 17

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Ketika Lance selesai berbicara, Xiao He hampir tidak berani mempercayainya.

“Kamu mengatakan… bahwa semuanya…”  WqeY26

“Benar,” kata Lance lembut dan intim di telinganya, “Dia telah hidup terlalu lama, dan dia telah berkuasa terlalu lama. Jika dia tidak mati, dunia ini tidak akan pernah berubah.”

“Tapi…” Ledakan amarah yang tak bisa dijelaskan menggelegak di hati Xiao He. Dia ingin mengatakan dengan lantang, “Jika dia tidak ada di sana, kamu bahkan tidak akan hidup, dan kamu sedang mendiskusikan perubahan?!”

Story translated by Langit Bieru.

Tapi dia tidak bisa mengatakannya. Jika dia mengatakannya, dia akan membiarkan kucing keluar dari tas.

“Apakah kau sudah menjadi berhati lembut padaku?” Lance menatapnya. SBAFJn

Hati Xiao He melonjak, dan dia tiba-tiba kembali ke akal sehatnya. Dia menyembunyikan emosi di matanya. “Dia membunuh Cowen, dan aku harus membalaskan dendamnya!”

“Tepat sekali.” Lance menatapnya dengan lembut. “Dia membunuh kekasihmu, menghancurkan hidupmu, dan bahkan mencoba dengan sia-sia untuk merampasmu dan memenjarakanmu. Kamu harus melawan, membalas dendam, dan… membencinya!”

Xiao He tidak bersuara, dan hanya mengencangkan kepalannya, kukunya menusuk telapak tangannya. “Katakan padaku, bagaimana aku harus melakukan itu?”

Mata Lance berkedip sedikit, dan suaranya semakin dalam dan lembut. “Kamu hanya perlu…” q7YSHN

Pupil Xiao He tiba-tiba menyusut, dan dia berkata dengan suara rendah, “Aku mengerti.”

Lance datang dalam kerahasiaan absolut, dan dia pergi dengan diam-diam juga.

Dan ketika dia satu-satunya yang tersisa di dalam ruangan, Xiao He akhirnya merasa dingin sampai tulang.

Dia awalnya percaya bahwa dia hanya perlu mengorek rencana Lance dari mulutnya dan memberi tahu Ayr tentang mereka selangkah lebih maju untuk menghindari ini. ijbuTa

Tapi sekarang sepertinya… ini sejauh dari mudah yang dia pikirkan.

Daripada merayakan ulang tahun raja elf mereka, Brilliance Ball lebih ditujukan untuk menggali kuburan yang indah, dan menurunkan dewa mereka, yang menjulang di antara langit dan bumi, dari altarnya.

Xiao He percaya bahwa Lance adalah satu-satunya yang menginginkan Ayr mati. 

Tapi sebenarnya, semua orang ingin. qG40Ul

Mereka adalah elf yang telah Ayr ciptakan sendiri, yang dia berikan gelar bangsawan, yang dia hormati, percayai dan bantu secara pribadi.

Mereka semua… mengkhianatinya!

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Wljb Lf alvjx yfgjcl wfwyfgl ajte Csg lcl.

Alxj vlj wfcujajxjccsj, vlj wfgjrj rfwejcsj jxjc yfgjxtlg. iz rUH

Glj ylrj wfcujyjlxjc tlveq vjc wjal bgjcu ijlc, vjc vlj alvjx jxjc wfwyfvjxjc jcajgj xfecaecujc vjc xfgeuljc bgjcu ijlc jaje yfcjg vjc rjijtcsj wfgfxj, ajql vlj rfijie wfwlxlgxjc wlrlcsj.

Glj tjger wfcsfwyetxjc Mjc Vtfc, ajql rfafijt wfcufajtel rfwej lcl, jqjxjt Csg wjrlt ylrj vlrfwyetxjc?

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dia terbangun sendirian dalam kegelapan, dan menanggung kesepian selama ribuan tahun. Dia menciptakan dunia yang indah ini dari bumi yang berduri dengan kekuatannya sendiri.

Dan sekarang… rakyatnya ingin membawanya ke dalam perangkap maut. 8QSBFg

Dia sebaiknya tidak memberi tahu Ayr. Xiao He berpikir untuk menempatkan dirinya pada posisinya, dan jika itu adalah dia, dia akan hancur.

Dia menghela nafas dalam-dalam. Xiao He tidak tahu apa yang bisa dia lakukan.

Dia tidak bisa menghentikan Lance, dan dia tidak dapat memberi tahu Ayr. Mungkinkah ini situasi tanpa harapan?

Setelah mati sekali dan hidup kembali, mungkinkah tidak ada yang bisa dia ubah? mdSCNi

Pikiran Xiao He berputar. Dia banyak merenung, tetapi tidak dapat memunculkan sebuah ide.

Dan pada saat ini, pintu terbuka.

Xiao He melihat jam, dan tahu bahwa Ayr telah kembali. Dia buru-buru mengumpulkan pikirannya dan melihat ke atas.

Malam baru saja tiba, tetapi istana yang seperti awan itu tidak ternoda oleh kegelapan sama sekali. Cahaya putih terang berkilauan, menghalau kegelapan pekat dari pintu-pintu. B18WP4

Elf yang berjalan perlahan ke arahnya seperti bulan terang di cakrawala, cemerlang bahkan dalam kegelapan, diselimuti awan tipis. Melalui kekaburan, dia indah dan anggun seperti seorang dewa.

Xiao He menatapnya tanpa berkedip, dan ketika Ayr masuk, matanya berkerut dan dia berkata, “Yang Mulia.”

Suara Ayr malam ini sedikit lebih dingin dari biasanya. “Kamu masih belum tidur?”

“Ya, aku tidak bisa tidur.” Xiao He bangkit, mengangkat selimut selembut awannya, dan berkata sambil tersenyum, “Apakah kamu ingin tidur bersama?” dVabjU

Mereka telah berbagi bantal yang sama selama beberapa minggu, dan mereka sudah terbiasa.

Ayr tidak bergerak, dan hanya menatapnya.

Xiao He agak tidak sensitif, tapi dia bisa merasakan ada yang tidak beres. Dia menatap Ayr, dan ketika dia menatap ke mata biru itu, jantungnya tiba-tiba berdebar.

Mata itu sangat indah, dan dia telah mengaguminya berkali-kali sebelumnya, tapi mereka tidak pernah menggerakkannya seperti yang mereka lakukan malam ini. xAQFOP

Pada saat tatapan mereka bertemu, dia mengira dia berada di dunia es dan salju. Dia bisa melihat pecahan es jatuh dari tebing, dan suara jatuh itu membawa kesedihan dan kehancuran yang tak terlukiskan.

Bibir Xiao He bergerak, dan suaranya sangat kecil sampai  hampir tak terdengar. “Yang Mulia? Apakah… sesuatu terjadi padamu?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Dia sedikit enggan, sedikit gugup, dan bahkan lebih takut dan cemas.

Mungkinkah Ayr tahu? Mungkinkah dia mengetahui rencana mereka? Mungkinkah dia tahu bahwa semua orang telah mengkhianatinya? sgdu P

Jantungnya berdetak sangat kencang, dan dia tidak tahu apa yang harus dia lakukan selanjutnya, atau apa yang bisa dia lakukan.

Apakah dia masih bisa menghiburnya? Bisakah dia membuatnya jadi dia tidak keberatan?

Dia tidak tahu sama sekali!

Elf kecil itu tidak bisa menyembunyikan ketakutan dan kecemasan di matanya. Ayr menatapnya dengan tenang, dan merasa seolah-olah air es mengalir melalui dadanya. B2HeDz

Tanpa ekspektasi, tidak akan ada kekecewaan.

Tanpa pengharapan, tentu tidak akan ada keputusasaan.

Dia mengerti hal ini lebih dari siapa pun, tetapi dia selalu bermimpi bahwa akan ada pengecualian.

Sangat disayangkan bahwa keberuntungan tidak pernah tersenyum padanya. a8LMvy

“Kamu menggigil.” Suara Ayr rendah dan kasar. “Apakah kamu kedinginan?”

Xiao He tiba-tiba kembali ke dirinya sendiri. Suaranya sedikit tegang. “Aku…”

“Kamu pasti kedinginan.” Sebelum dia selesai berbicara, Ayr menjawab untuknya. “Jika kamu tidak kedinginan, mengapa kamu menggigil? Kamu tidak akan takut padaku, kan?”

Xiao He menjawab begitu cepat itu hampir naluri, “Aku tidak! Bagaimana aku bisa takut padamu?” Pz5c9m

“Benar.” Ayr dengan lembut mencium leher cantik Xiao He. “Bagaimana kamu bisa takut padaku? Kamu menyukaiku.”

Xiao He kaget saat Ayr memeluknya. Suaranya lembut, seperti melodi yang paling menyenangkan di dunia. “Jika kamu kedinginan, aku akan memelukmu, oke?”

Saat kata-katanya jatuh, kehangatan tubuhnya melewati pakaiannya.

Xiao He masih merasa ada sesuatu yang tidak beres, tapi dia tidak tahu apa itu. Cara Ayr memeluknya sepertinya sama seperti di masa lalu, tetapi dia memiliki perasaan aneh bahwa dia berada di dalam sangkar, yang tidak terlalu kecil, tetapi menjebaknya dengan kuat di tempatnya.  RXmZi0

Itu adalah perasaan samar-samar yang dia tidak bisa mengerti. Dia tidak bisa memahaminya, dan hanya bisa tetap tenggelam dalam pikirannya, tapi perlahan, dia tidak ingin merenungkannya lagi.

Pelukan Ayr hangat, dan suhu, aroma, dan tubuhnya adalah semua yang disukai Xiao He. Bersandar padanya memberinya rasa keandalan yang tak terlukiskan, seolah selama pria ini ada di sini, dia tidak perlu peduli tentang apa pun, atau memiliki kekhawatiran apa pun. Dia hanya harus sepenuhnya bergantung padanya, dan itu sudah cukup.

Story translated by Langit Bieru.

Ayr dengan lembut mengusap punggungnya, dan pada saat itu, Xiao He hampir ingin menceritakan semua yang dia tahu. Dia merasa bahwa jika itu adalah Ayr, dia pasti punya cara, dan dia pasti akan menyelesaikan masalah ini dengan sempurna.

Ada suara kecil di dalam hatinya yang menyihir dan menyuruhnya untuk mengatakannya. Xiao He akhirnya membuka mulutnya. “Yang Mulia…” mGzMip

Ketika dia baru saja memanggil namanya, Xiao He tiba-tiba terbangun. Sesuatu yang dikatakan Qin Su terlintas dalam benaknya – “Jika ada sesuatu yang tidak Anda yakini, Anda dapat menemukan waktu untuk keluar dan mendiskusikannya dengan saya.”

Benar sekali! Xiao He tiba-tiba merasa terpusat. Dia bisa mencari Qin Su! Qin Su memahami Fan Shen, dan dia pasti tahu hal yang benar untuk dilakukan.

Dia tiba-tiba mendapat ide. Xiao He merasa tenang.

Ayr bertanya padanya, “Ada apa?”  jDuOi7

Xiao He dengan cepat menjawab, “Bukan apa-apa, ayo kita tidur.”

Ayr menatapnya dari atas ke bawah. Matanya sedikit meredup, dan dia berkata dengan lembut, “Oke.”

Karena dia sudah menemukan solusi untuk saat ini, Xiao He segera tertidur, tetapi Ayr, yang memeluknya selama ini, tidak memiliki niat sedikit pun untuk tidur.

Ketika dia merasa bahwa lelaki di pelukannya tertidur lelap, dia bangkit sedikit, dan rambut peraknya jatuh, mendarat di tulang selangka elf kecil itu. Perak dan putih bercampur, begitu intim hingga sepertinya mereka akan berbaur bersama. Q52wz9

Begitu ironis.

Ujung mulut Ayr terangkat menjadi senyuman, dan jari-jarinya bergerak sedikit, melepaskan pakaian lelaki di bawahnya. 

Tatapannya tertuju pada dada yang indah itu. 

Itu lembut, halus dan mudah untuk ditusuk. P8xaJW

Dan setelah itu, dia tidak akan memiliki kecenderungan lain lagi.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!