English

Memasuki Kepribadian GandaChapter 34

0 Comments

Fan Shen menciumnya! Fan Shen menciumnya!

Anak yang dia besarkan benar-benar menciumnya! aho nf

Xiao He sepenuhnya termangu dan tak dapat memulihkan diri dalam waktu lama.

Ketika dia akhirnya bereaksi dan berpikir untuk mempertanyakan perilakunya, dia membuka mulutnya dan Fan Shen segera melumatnya lagi.

Langit Bieru.

Kali ini, dia tak dapat menipu diri sendiri lagi.

Ini bukan sapuan bibir kekanak-kanakkan, tapi ciuman sesungguhnya yang berlimpah kasih sayang. vHhj0

Fan Shen menciumnya dengan penuh hasrat dan begitu mendalam, seolah dia telah menekan keinginannya sekian lama, dan akhirnya tak ada yang menghentikannya lagi. Dengan liarnya dia menuangkan seluruh hatinya yang dipenuhi rasa cinta padanya melalui ciuman yang posesif dan mendominasi ini.

Xiao He ingin mundur, tapi punggungnya sudah menempel di dinding. Dia ingin meronta, tetapi satu lengan Fan Shen melingkar erat di pinggangnya, dan yang lainnya menahan lehernya. Seluruh tubuhnya menempel erat padanya, tanpa celah sedikit pun.

Dia tak dapat mundur, dan tak dapat melarikan diri. Dia dipaksa untuk melengkungkan lehernya ke belakang dan membiarkan Fan Shen menciumnya, menawarkan diri seperti korban.

Ciumannya begitu lama melebihi imajinasinya. Xiao He mulanya merasa terkejut, kemudian hatinya merasa menggigil, lalu akhirnya dia mulai merasa pening. idaI8D

Aroma Fan Shen, kehangatan yang terasa melalui pakaiannya dan sentuhan bibir, dan lidahnya yang terus-menerus menyerangnya.

Semua ini berlangsung sampai ujung lidah Fan Shen tanpa sengaja menyapu langit-langit mulutnya…. Xiao He mendadak gemetar, dan merasa seolah arus listrik mengalir melalui tubuhnya, begitu melumpuhkan dan mematikan rasa sehingga sulit digambarkan.

Tidak… dia tak dapat melakukannya! Xiao He ingin melawan, dan ingin melarikan diri.

Tapi Fan Shen waspada, dan dia segera menyadari perbedaan dalam diri Xiao He. Dia mengunci bibirnya dan berusaha menyentuh langit-langitnya mulutnya lagi. B2ORlX

Xiao He segera gemetar seluruh tubuhnya, dan tak dapat menahan tubuhnya sendiri lagi.

Fan Shen menghisap bibirnya, tersenyum tipis sambil berkata, “Enak rasanya?”

Xiao He melemah lututnya, tapi dia masih memiliki sedikit akal sehat dalam benaknya. “Fan Kecil… lepaskan aku. Aku bukan ayah biologismu, tapi masih orang yang membesarkanmu. Kau tak bisa…”

Dia belum selesai berbicara ketika Fan Shen menundukkan kepalanya lagi dan menciumnya lebih ganas. PQWDBN

Bagaimana bisa Xiao He berkata seperti itu?

Bagaimana mungkin dia tahu apa yang dirasakannya?

Dia berpikir dan terus berpikir sampai hampir gila. Bagaimana dengannya? Xiao He tidak menyimpan dirinya dalam hatinya sama sekali.

Hasrat yang begitu mendalam mengikuti rasa sakitnya yang telah sekian lama dipendam. Fan Shen tampaknya sedang menghukum Xiao He, sehingga terlihat lebih menyiksa diri. Tx62X0

Aku tidak pernah melihatmu sebagai ayahku.”

Dia mencium bibirnya, lagi dan lagi, penuh dengan kesedihan yang menggetarkan yang tak terkatakan, tapi ketika dia mengucapkannya seolah iblis sedang berbicara.

Please visit langitbieru (dot) com

Apa kau tahu kenapa aku mulai tidur di tempat tidur yang berbeda? Karena dengan adanya dirimu di sampingku, aku tak dapat menahan keinginan untuk menyentuhmu, membelaimu, melakukan banyak hal yang tidak boleh aku lakukan padamu.”

Apa kau tahu kenapa aku berhenti meminta ciuman selamat pagi darimu? Karena kau hanya perlu menyentuhku tanpa perlu dimuati kasih sayang, dan darahku akan memanas dengan hasrat sampai aku ingin bercinta denganmu, memilikimu, dan menodai mata jernihmu dengan hasrat.” INoGO8

Xiao He menatapnya. Kata-katanya sepenuhnya meluluhkan warna dari wajahnya.

Fan Shen merasa sedikit tak enak hati baginya di lubuk hati terdalamnya, tapi ketegangan untuk mengatakan segala yang memenuhi pikirannya segera menduduki benaknya.

Dia akhirnya mengatakan segala yang tidak pernah dapat dikatakannya secara langsung.

Dia dapat memberitahu niatnya, rasa sayangnya, rasa cintanya yang begitu kuat sehingga tak dapat ditarik kembali. fWQXqC

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Jika Xiao He menyukainya, bagus, dan jika tidak, tak apa-apa. Tanpa belenggu kata-kata “ayah dan anak”, Fan Shen dapat mengatakannya tanpa perlu menahan diri lagi.

Dan Xiao He hanya dapat menerimanya.

Tak seorang pun di dunia ini yang dapat merebut Xiao He dari lengannya, dan tak seorang pun di dunia ini yang dapat memahami lelaki ini lebih daripadanya.

Xiao He hanya bisa menjadi miliknya! F4UnlD

Fan Shen menciumnya dan tanpa sabar mencabik pakaian yang menghalangi.

Xiao He dengan pasif menahan perilakunya, dan ketika akhirnya Fan Shen menarik diri dari bibirnya untuk sesaat, dia membisikkan satu kalimat: “Tapi aku akan selalu menganggapmu sebagai anakku.”

Meskipun kamu tidak menganggapku sebagai ayahmu, meskipun kamu sudah memendam begitu banyak emosi.

Tapi di mataku, kamu anak yang sudah aku besarkan hingga dewasa. Kamu anak yang aku sayangi sepenuh hati dan aku besarkan dengan cermat, dan kamu adalah anak yang aku berikan seluruh kasih sayangku. 8OpdD1

Dari usia tujuh bulan sampai delapan belas tahun.

Aku benar-benar menganggapmu sebagai anakku sendiri.

Tapi sekarang kamu…

Xiao He menatapnya kosong, dan kekecewaan yang membuncah dari lubuk hatinya hampir menenggelamkannya. UlKibT

Dia tidak dapat dengan jelas mengatakan apa yang dirasakannya. Seolah seluruh upayanya di masa lalu dibalas dengan sia-sia, seperti telah dikhianati, seolah… segala yang dia percayai telah menghilang tanpa jejak.

Dia tidak bergerak dan menatap lurus ke depan, tapi matanya dipenuhi air. Dengan sedikit sapuan kelopak, bulir air mata yang besar mengalir turun.

Story translated by Langit Bieru.

Fan Shen melihat matanya yang kosong dan air matanya yang terus berlinang. Jantungnya mendadak seperti diremas.

Dia terus mengatakan tidak peduli apa yang dipikirkannya, tapi ketika melihat ekspresinya, dia tak dapat melanjutkan tindakannya lagi. Ez4JNC

Fan Shen menghentikan gerakannya, lalu meraih dan membelai leher putih Xiao He sambil berkata parau, “Kau sekesal ini saat aku memperlakukanmu seperti ini?”

Xiao He menatap kosong ke arahnya tanpa bersuara.

Fan Shen menatap air matanya, dan merasa seolah semua cairan pahit itu mengalir ke dalam hatinya. “Meskipun kita bukan ayah dan anak, kau masih tak dapat menerimaku?”

Xiao He memejamkan matanya, dan setelah lama kemudian, akhirnya berkata, “Lepaskan aku.” o7Wx0n

Tangan Fan Shen sedikit menegang, tapi akhirnya menjauh, dan melepas belenggu yang menahannya.

Xiao He bangkit dengan tenangnya, merapikan pakaiannya dan berkata dengan lembut, “Karena kau sudah tahu segalanya, tak perlu aku menyembunyikannya lagi. Kau memang bukan anakku. Aku tidak pernah menikah, jadi sewajarnya aku tak punya anak. Kita tak punya hubungan darah, tapi… setidaknya kau seharusnya merasakan terima kasih padaku yang telah membesarkanmu. Aku tidak bisa dikatakan ayah yang baik dan berkulifikasi. Yah… mungkin aku tidak dapat disebut ayah.” Xiao He tersenyum mendera diri sendiri, lalu melanjutkan, “Tapi, Fan Kecil, aku menganggapmu sebagai anakku. Aku sungguh-sungguh menganggapmu sebagai anakku sendiri, jadi… tolong tinggalkan sedikit harga diri untukku.”

Tak peduli bagaimana, dia tak tahan digagahi oleh seseorang yang dia anggap anaknya sendiri.

Meskipun ini hanya dunia mental, meskipun segalanya memang palsu sejak awal. XHUPWd

Tapi ini sudah delapan belas tahun. Dalam dunia nyata, dia baru hidup selama dua puluh enam tahun.

Dia benar-benar sudah terlalu menggunakan perasaan, jadi pikirkanlah sedikit perasaannya.

Fan Shen menatapnya dengan kosong. Ekspresinya tenang, tapi mata itu, yang pernah seindah langit cerah, diselimuti selapis kabut gelap yang tidak dapat dihalau.

Aku mengerti.” Suranya rendah, begitu rendahnya sehingga hampir teredam debu di lantai. zXcwdk

Dia pikir karena mereka bukan lagi ayah dan anak, dia bisa mendapatkannya.

Sayangnya dia sudah terbawa arus pikirannya yang penuh harap.

Bagaimana mungkin dia melupakan bahwa orang yang disukai Xiao He adalah ibunya.

Ayr yang telah dikubur Xiao He di lubuk hatinya yang terdalam. AXOZen

Bagaimana mungkin dia bersaing dengan seseorang yang telah meninggal, dan yang merupakan ibunya pula?

Fan Shen mengerutkan kening, menekan keputusasaannya ke dasar hatinya, dan berkata perlahan, “Kita anggap saja tak ada yang terjadi.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Xiao He terpana.

Fan Shen menatapnya dengan lembut. “Karena kau menginginkan aku menjadi putramu, aku akan menjadi putramu saja, oke?” 5lLA9F

Xiao He membuka mulutnya, ingin mengatakan sesuatu, tapi ketika menatap ekspresi Fan Shen, dia tak dapat berbicara apa-apa lagi.

Perjalanan mereka telah berakhir, dan mereka berdua pulang ke rumah.

Fan Shen benar-benar melakukan persis seperti yang dikatakannya, dan terus menjadi putranya.

Segala sesuatu di dalam kehidupan mereka sama seperti biasanya, tanpa perubahan sedikit pun. 7mgRxh

Fan Shen benar-benar penuh pertimbangan dan selalu membantu seperti sebelumnya, dan tak pernah melanggar batasan lagi.

Tapi Xiao He tak dapat benar-benar berperilaku seperti sebelumnya.

Dia kembali pada kondisi ketika tak dapat tidur setiap malam. Matanya terbuka sepanjang malam, menatap langit-langit, dari pukul sembilan ketika dia naik ke tempat tidur hingga pukul tiga atau empat dini hari.

Ketika dia sepenuhnya kelelahan, dia akan tertidur pada akhirnya. 3gCDjE

Hari-hari berlalu seperti ini seolah tak ada ujung bagi mereka. Karena tak dapat tidur, Xiao He merindukan Ayr dua kali lebih banyak dari biasanya, dan tak dapat menahan diri memegang kuasnya dan selalu melukisnya.

Tapi saat dia terus melukis, dia menjadi sedikit ketakutan.

Karena menjadi semakin sulit baginya untuk membedakan Ayr dan Fan Shen.

Mereka memiliki raut wajah yang sama, ekspresi mereka menjadi semakin serupa, dan mata mereka mengandung kasih sayang yang sama mendalamnya. WLF19j

Suara di dalam hatinya terus memberitahunya bahwa mereka sebenarnya orang yang sama.

Tapi Xiao He tidak berani mendengarkan dan tidak berani mengakuinya. Seolah jika mengakuinya, dia akan turun derajat menjadi seorang iblis.

Dia harus menyembuhkan Fan Shen, tapi sekarang… memulai tugasnya melampaui kemampuannya.

Dia pikir telah memiliki metode yang pasti, tapi ternyata dipenuhi dengan lubang. 1KDUd

Xiao He mulai terus menyalahkan diri dan terus mempertanyakan diri. Semakin bersikap seperti ini, semakin sulit dia dapat tertidur.

Kehilangan tidur selama beberapa hari berturut-turut membuatnya sepenuhnya merasa letih.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Xiao He benar-benar tidak berani memikirkan soal ini lagi. Dia hanya dapat mengambil kuasnya lagi dan terus melukis dan melukis lagi… tapi tidak berani melihat apa yang dilukisnya.

Setelah satu malam lagi tak dapat tidur, Xiao He akhirnya keletihan sehingga jatuh tertidur di depan papan sketsanya sebelum dapat membenahi semuanya. doku5e

Pagi-pagi sekali, Fan Shen datang dan mengetuk pintu. Tak seorang pun menjawab, sehingga dia sedikit mengerutkan kening lalu membuka pintunya dengan kunci cadangan.

Pemandangan di depan matanya membuat kerutan di keningnya menjadi semakin dalam.

Dia tahu Xiao He mulai kekurangan tidur lagi, tapi karena khawatir sudah berpikir terlalu dalam, dia tidak pernah datang menemuinya lagi di malam hari.

Tapi dia tak pernah mengira Xiao He menjadi begitu kacau. spE9fu

Fan Shen menghela napas, membungkukkan badan untuk mengangkatnya dan membaringkannya dengan hati-hati di tempat tidur.

Dia baru saja hendak mencondongkan tubuh untuk merapikan pakaian dan selimutnya ketika seluruh tumpukan lukisan Xiao He terjatuh dan berserakan di lantai.

Begitu Fan Shen melihatnya, manik matanya segera mengerut.

Dia cepat-cepat menghampiri dan memunguti semua lukisannya. Dia tak dapat menyembunyikan keterkejutan sekaligus rasa senangnya yang melintas di matanya. VCxd5H

Apa ini dia? Dirinya?

Apa Xiao He melukis dirinya?

Raut wajahnya sama, tapi tubuhnya sepenuhnya laki-laki. Sosok ini sama sekali tidak feminin, jadi tidak mungkin ibunya.

Apakah… dia akhirnya memiliki sedikit tempat di hati Xiao He? o7c 8Y

Lukisan-lukisan ini merupakan kejutan yang begitu menyenangkan sehingga tangan Fan Shen sedikit gemetar memeganginya.

Xiao He tidak tertidur dengan nyenyak, sehingga ketika mendengar suara gerakan-gerakan, dia membuka matanya. Terlihat Fan Shen sedang memandangi semua lukisannya.

Jantungnya melonjak seketika. Rahasia terbesarnya sudah ketahuan, dan Fan Shen yang menemukannya. Xiao He jadi panik sepenuhnya.

Jangan… jangan lihat.” Dia bangun dan berusaha merebutnya. 4vskwM

Tapi Fan Shen dengan mudahnya menghindar. Dia menatap Xiao He dan berusaha keras menekan harapan dalam suaranya, “Ini aku?”

Xiao He menyadari apa yang sedang dipikirkannya, dan wajahnya segera memucat.

Please visit langitbieru (dot) com

Ekspresinya terlihat oleh Fan Shen, dan seperti seember air dingin dijatuhkan, membahasi semua harapan dan keinginannya dan membakarnya menjadi abu.

Tak mungkin dia. Beberapa hari sebelumnya, mata Xiao He dipenuhi keputusasaan karena pengakuannya. Bagaimana mungkin sekarang dia… Z9Aodn

Fan Shen tertawa tanpa suara, mendadak berbalik dan mengeluarkan brankas keluar dari lemari pakaian.

Ketika Xiao He melihatnya, hatinya dibakar kecemasan. “Fan Kecil, jangan buka, tolong jangan dibuka.”

Fan Shen menatapnya sambil tersenyum, tapi tak ada kehangatan sedikit pun di dalam matanya.

Jemarinya sedikit bergerak, setelah memasukkan kata kuncinya, dengan mudah dia membuka brankas kecil itu. J pnY2

Semua lukisan di dalamnya terjatuh dan berserakan di lantai seperti langit dipenuhi kepingan salju.

Fan Shen menunduk memandangi semuanya, dan akhirnya dapat melihat dengan jelas hati Xiao He.

Dia pikir orang yang disukainya adalah ibunya.

Tapi sebenarnya… bukan. PbsEN

Fan Shen dengan santai memungut satu lukisan dan bertanya ringan, “Ini Ayr, bukan?”

Wajah Xiao He sudah sepucat salju.

Ternyata kau menyukai laki-laki…” Fan Shen memegang lukisan dua lelaki yang sedang tidur berpelukan dan tersenyum mencemooh. “Tak heran kau begitu menggoda ketika mabuk, tak heran kau membuat suara-suara yang menyenangkan seperti itu, tak heran…. kau begitu menempel padaku.”

Ketika Xiao He menyadari apa yang sedang dibicarakannya, jantungnya hampir membeku. Jadi mereka benar-benar telah melakukan sesuatu malam itu… 1FhP a

Fan Shen mendekatinya. Sudut mulutnya mengulum senyum, tapi matanya gelap.

Kalau kau merindukannya sampai sejauh ini, merindukannya sebegitu mendalam sehingga tak dapat tidur, kenapa tidak menemui aku?” Fan Shen menekankan bibirnya di telinga Xiao He dan bergumam tanpa perasaan dengan suara seorang iblis, “Biarkan aku datang untuk memuaskanmu.”

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!