English

Memasuki Kepribadian GandaChapter 35

0 Comments

Peringatan: Persetujuan yang meragukan terhadap hubungan seksual

Xiao He merasakan ketakutan luar biasa. Dia menatap lelaki di depan matanya, dan tak peduli bagaimana, dia tak dapat mengenalinya sebagai anak yang sudah dibesarkannya. kdV5Mv

Fan Kecilnya bersikap baik, Fan Kecilnya sangat memikirkannya, dan Fan Kecilnya mutlak tidak akan seperti ini.

Kepala Xiao He kacau. Dia tidak tahu apakah karena kekurangan tidur dan berhalusinasi ataukah ini semua memang benar-benar terjadi.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Fan Shen meraih dagunya dan menciumnya dengan kasar.

Ciuman ini tidak mengandung kelembutan, penuh dengan hasrat yang lugas untuk menaklukkan dan memiliki. Fan Shen benci tak dapat mencabik-cabiknya hingga tulang dan menelannya ke dalam perutnya. YsgHVz

Xiao He merasakan darah. Dia tak tahu apakah itu darahnya atau darah Fan Shen, tapi rasanya pahit, dan keputusasaan yang mendalam menyebar pada saat yang bersamaan. Perasaan itu tak dapat dilarutkan dan tetap tinggal, seperti malam yang jatuh di hari dalam musim dingin yang muram, tanpa jejak cahaya terlihat sedikit pun. Hanya ada dingin yang mencekam yang meresap ke dalam tulang.

Xiao He membuka mulutnya, ingin berbicara, tapi tak ada gunanya. Dia tak dapat bersuara, dan dia hanya dapat memberi kesempatan pada Fan Shen untuk memasukinya.

Fan Shen menciumnya, merangkulnya, membelitkan diri di tubuhnya sampai terasa sakit, membelitnya hingga terasa linu, tapi tak cukup sama sekali. Sedikit rasa sakit ini tak dapat dibandingkan dengan ribuan penderitaan yang dirasakan hingga lubuk hatinya yang terdalam.

Dia tak dapat menyakiti Xiao He, dia tak dapat membuatnya merasakan sakit, dan dia bahkan lebih enggan untuk membuatnya sedih. puBRfv

Dia memperlakukannya seperti ini dan mencintainya dengan sepenuh hatinya, tapi apa yang sudah diberikan Xiao He padanya?

Fan Shen menciuminya dan menemukan rasa yang telah diimpikannya, tapi dada dan pandangannya tak dipenuhi apapun selain kabut hitam.

Dia tak dapat melihat jalan di depannya, dan tak dapat menemukan ujungnya, sehingga tak ada lagi yang layak dia tanggung deritanya.

Tak peduli apapun yang dilakukannya, Xiao He tak akan mengetahuinya. XSdbMa

Tak peduli apapun yang ditanggungnya, Xiao He tak akan peduli.

Karena Xiao He tidak memilikinya dalam hatinya. Hatinya dipenuhi orang lain, orang yang paling dicintainya.

Dia tak punya harapan memiliki hatinya, jadi Fan Shen melepas segalanya.

Jika menderita tanpa suara dan mundur tak dapat meraih bahkan secuilpun penghargaanmu, maka untuk apa aku menyiksa diri? Zm Yke

Bagaimanapun, kau tak menyukaiku, dan bagaimanapun, aku sudah ditakdirkan tak dapat memperoleh hatimu. Tapi aku bisa selalu mendapatkan tubuhmu, bukan?

Tak mungkin bagiku membuatmu tersenyum untukku, dan tak mungkin membuatmu bahagia untukku. Kalau begitu aku bisa membuatmu menangis, bukan?

Menangislah dalam pelukanku, menangislah di bawah tubuhku, menangislah untukku.

Dengan begitu… kau akan memikirkan aku dengan seluruh hatimu. MN7GzS

Mata Fan Shen berangsur menggelap. Matanya yang sebiru langit, yang semula sejernih langit, berubah segelap laut di malam hari, tapi bibir tipisnya perlahan menyunggingkan seulas senyum.

Senyuman kekanak-kanakkan yang penuh kepuasan, seolah dia telah memperoleh segalanya.

Please visit langitbieru (dot) com

Fan Shen mendadak menjadi sangat lembut. Dia memaksa membuka bibir Xiao He dan menjilat langit-langit mulutnya. Dia tahu Xiao He tak tahan dengan kelakuannya ini, dan jika dia terus menyentuhnya, lelaki ini akan gemetar karena rangsangan dan mengeluarkan suara desahan yang sulit ditahan.

Tubuhnya tak dapat berbohong. Fan Shen menarik tubuhnya dan bergumam dengan ambigu, “Lihat, kau masih menginginkan aku.” wx50Qj

Jangan khawatir.” Fan Shen merangsangnya, memberinya kenikmatan. “Apa yang kau inginkan, aku akan memberikannya padamu. Aku dapat memuaskan dirimu. Aku satu-satunya yang dapat memuaskan dirimu.”

Sekujur tubuh Xiao He gemetar dan dia memejamkan matanya erat-erat, tapi berusaha keras untuk menjaga ketenangan dalam suaranya. “Berhenti, Fan Kecil, hentikan, oke? Ayah mohon, tolong… jangan…”

Matanya mendadak membelalak karena rasa sakit yang tajam, dipenuhi rasa tak percaya dan terkejut.

Fan Shen tersenyum dan mengulum bibirnya. “Berhenti? Bagaimana mungkin aku berhenti? Kau benar-benar kejam, mengatakan sesuatu seperti itu pada saat seperti ini. Ayah? Siapa ayahku? Kau? Kau bukan ayahku!” Saat kata terakhir terdengar, dia menambahkan kekuatannya. lqbEAU

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Rasa sakit yang tak terbayangkan memenuhi benaknya, dan Xiao He sepenuhnya terpana. Pada saat ini, jantung di dadanya tampaknya berhenti berdetak.

Apa yang paling ditakutinya telah terjadi, dan tak mungkin lagi memutar balik semuanya pada situasi sebelumya.

Tanpa daya, Xiao He menyadari untuk pertama kalinya betapa tak berguna dirinya.

Fan Shen telah mencapai hasratnya. Dengan cara seperti ini, tapi dia masih merasa puas. LptUBA

Dia tak bisa mendapatkan kesempurnaan yang paripurna, tapi untungnya dia masih memiliki sesuatu.

Dia tak dapat memperoleh hati Xiao He bagaimanapun juga, tapi orang ini dan seluruh tubuhnya adalah miliknya.

Sejak hari ini, Xiao He adalah miliknya.

Dia dapat melihatnya setiap hari dan memeluknya setiap hari. Dia tak perlu menanggung penderitaan lagi, dia tak perlu menunggu, dan dia tak perlu ragu atau khawatir. VveU1z

Dapat memperolehnya seperti ini, Fan Shen tak punya penyesalan.

Xiao He menghabiskan periode waktu ini dalam situasi yang tak paling tak terbayangkan.

Dia tidak pernah suka keluar, dan sekarang, dia benar-benar tak dapat keluar rumah.

Fan Shen pergi di siang hari, dan ketika kembali, dia akan terus menuntutnya. GTvgfS

Energi anak muda tampak tak terbatas. Dia dapat melakukannya sepanjang malam, memeluknya sampai fajar tiba, dan menggagahinya tanpa beristirahat atau tertidur.

Xiao He beralih dari kejutan awal pada perlawanan yang putus asa, dan akhirnya sepenuhnya kebas.

Story translated by Langit Bieru.

Dia tak punya daya untuk bertindak. Dia tak punya cara untuk melawan dan dia tak dapat pergi.

Dia tidak ingin kembali pada kenyataan, dan tidak ingin memberi tahu Qin Su situasi saat ini, karena tak punya keinginan untuk ditertawakan. McUWBt

Dia yang harus disalahkan karena menyebabkan situasi seperti ini.

Bagaimanapun, anak ini adalah yang dibesarkannya hingga dewasa. Fan Kecil adalah kertas kosong. Bagaimana dia saat dewasa semuanya karena bagaimana dia dibesarkan.

Xiao He tak dapat memahami di titik mana dia berbuat kesalahan, tapi dia tahu itu kesalahannya.

Di balik rasa bersalah dan kebimbangan yang luar biasa, masih ada jejak harapan yang tak dapat dihapuskan. QjuKfM

Xiao He masih memiliki harapan kehidupannya akan kembali seperti semula.

Dia masih memiliki harapan bahwa Fan Shen akan berubah kembali menjadi Fan Kecil yang dikenalnya.

Delapan belas tahun, delapan belas tahun penuh. Dia sudah berharap begitu banyak, dan harapannya menjebaknya di sini. Dia dapat berlalu begitu saja, tapi dia tak dapat melarikan diri dari semua ini.

Satu-satunya hal yang menyenangkan selama hari-hari lesu ini adalah dia tak kekurangan tidur lagi. md3SlA

Dia sudah merasa jijik oleh segala hal yang terjadi, tapi yang patut ditertawakan, dengan keberadaan Fan Shen di sisinya, dia dapat tertidur dengan manis tanpa mimpi.

Hanya saja siang dan malam sudah dibalik.

Sudah terlalu lama sejak dia pergi keluar, jadi Xiao He merasa sedikit sulit membedakan hari-harinya. Mungkin seminggu telah berlalu, atau mungkin satu bulan.

Dan dia juga tak tahu apa yang dilakukan Fan Shen. i2FGQT

Fan Shen tidak memberitahunya, dan dia tak pernah bertanya. Atau harus dikatakan bahwa obrolan mereka sekarang sangat sedikit.

Tapi jika dia harus mengatakan apa yang sudah berubah, tidak banyak.

Di samping tak terkekang saat di tempat tidur, Fan Shen masih seperti di masa lalu, bertenggang rasa, cermat, dan memikirkannya.

Dia mempersiapkan sarapan lezat, dan menonton TV bersamanya. Dia merawat Xiao He dengan sempurna dalam kesehariannya. EGkh4U

Di samping tak dapat daring, kehidupan Xiao He seperti biasanya.

Hanya saja, dia tidak menggambar lagi. Dia tak ingin menggambar apapun lagi.

Please visit langitbieru (dot) com

Fan Shen kembali saat malam mulai turun. Dia masuk rumah dengan kerutan di kening, tapi begitu melihat Xiao He, alisnya mulus lagi.

Saat Xiao He berdiri di sana, Fan Shen berjalan menghampirinya, menundukkan kepalanya dan menciumnya. Rj2 dm

Xiao He tidak bergerak. Fan Shen berkata dengan lunak, “Buka.”

Xiao He kaget, tapi bibirnya segera melemas karena sentuhannya.

Fan Shen merangsek masuk, menubruk lidah kecil yang paling disukainya, melibatnya dan menjilatnya. Dia mengawasi lelaki di lengannya menjadi lemas karenanya.

Satu ciuman cukup menyalakan api yang berkobar. Xiao He sudah menjadi miliknya. NCMyAm

Saat berpikir seperti ini, hati Fan Shen dipenuhi kegirangan luar biasa. Dia menggendong Xiao He ke kamar mandi, dan di tengah uap yang mengepul, dia memberi kenikmatan pada Xiao He, dan menuntut kenikmatan darinya juga.

Setelah dengan rakusnya menikmati diri, Fan Shen memeluk Xiao He dan berkata dengan nada rendah, “Ayo pindah.”

Xiao He menegang, dan setelah lama, dia bertanya, “Kenapa?”

Suaranya sedikit serak, karena Fan Shen telah menyiksanya terlalu kuat barusan, dan dia memohon ampun terlalu banyak. okI8TG

Fan Shen merasa sedikit kasihan baginya, dan menekan satu ciuman di tenggorokannya. Xiao He sedikit gemetar, dan matanya menghindarinya. “Jangan… jangan lakukan itu lagi.”

Fan Shen melihat pandangan ketakutan dan perlawanannya, dan perasaan dingin mendadak tumbuh di dalam hatinya. Jejak kasihan yang baru saja muncul sekarang berubah.

Dia tak ingin menyiksanya lagi, tapi sekarang dia mengubah pikirannya.

Fan Shen mencondongkan tubuh, menindihnya dan menggigit bibirnya. Dalam air yang masih hangat, dengan mudahnya dia membenamkan diri dalam tubuhnya. Iq40nQ

Xiao He mendadak mengerang rendah, dan tubuhnya mulai sedikit gemetar.

Saat malam turun, mereka baru menyelesaikan makan malam.

Mejanya dipenuhi makanan favorit Xiao He, tapi dia hampir tak punya selera.

Tapi meskipun tak punya selera, dia masih harus makan. Jika dia tak makan, Fan Shen akan… lAZr5k

Xiao He mengernyit dan tidak memikirkannya lagi. Dia memungut sumpitnya dan mulai makan.

Setelah makan malam, segalanya masih sama seperti biasanya. Di bawah cahaya bulan yang pucat, kamarnya dipenuhi warna gairah yang memukau.

Langit Bieru.

Fan Shen telah mengatakan mereka harus pindah, dan mereka benar-benar pindah.

Xiao He tidak keluar rumah sejak lama. Ketika melihat cahaya matahari, dia merasa agak sulit menyesuaikan diri. dFnv9x

Tapi Fan Shen segera membawanya ke dalam mobil.

Mobilnya sangat luas bagian dalamnya, dengan tempat duduk yang berhadapan dan meja kopi halus berwarna abu keperakan di antaranya.

Mobil seperti ini pasti harga pembuatannya sangat mahal.

Xiao He pulih dan perlahan mulai memahami. Tampaknya Fan Shen telah menemukan asal-usulnya dan kembali pada keluarganya. MzsrCy

Mungkin ini yang membuatnya selalu sibuk akhir-akhir ini.

Xiao He terlalu letih semalam, jadi dia mulai tertidur begitu masuk ke dalam mobil. Fan Shen memperhatikan perbedaannya dan merangkulnya, sambil berkata dengan lembut, “Tidurlah, kita masih punya waktu sebelum sampai di sana.”

Xiao He bersandar padanya dan setengah sadar mulai tertidur.

Kehidupan Xiao He setelah pindah jauh lebih baik daripada yang dibayangkannya. gkGY8f

Rumah besar ini dibangun di atas lahan yang luas. Sangat luas sehingga Xiao He tidak perlu tinggal di dalam rumah setiap hari. Terdapat kebun yang memenuhi ruang di luar, jadi dia dapat berjalan-jalan sesuai keinginannya.

Setelah mereka pindah ke sini, Fan Shen semakin sibuk, begitu sibuknya sehingga tak punya waktu untuk menuntutnya setiap malam.

Xiao He benar-benar beristirahat beberapa hari, tapi dia telah terbiasa tertidur di siang hari. Saat malam tiba, dia tak dapat tidur.

Tapi tak dapat tidur masih jauh lebih baik daripada sebelumnya. 2bYNGw

Fan Shen kembali lebih awal malam ini. Mereka berdua bercinta dan tertidur saling berpelukan.

Setelah merasa puas, lelaki yang memeluknya segera jatuh tertidur, tapi Xiao He tidak merasa mengantuk.

Dia menunggu tanpa suara sebentar, kemudian dengan lembut menarik diri dari pelukannya lalu duduk.

Ada jendela yang dibangun seluas dinding dari lantai hingga langit-langit di samping tempat tidur. Cahaya bulan masuk melalui kaca, jatuh di wajah Fan Shen. dcV792

Xiao He menatapnya tanpa suara, lalu tiba-tiba memejamkan mata.

Dia merasa sakit berkecamuk di dalam dadanya.

Please visit langitbieru (dot) com

Sebenarnya, dia tahu sejak lama sudah tak dapat membedakan antara Ayr dan Fan Shen.

Dan dia mengerti bahwa dia menyukai lelaki ini. xbjuJh

Tak peduli apakah karena tiga bulan ini dia selalu teringat, ataukah karena delapan belas tahun yang membuatnya selalu dalam keraguan.

Dia telah memikirkannya sejak awal hingga akhir.

Jika bukan karena cinta, kenapa lagi dia dapat menahan dipermalukan seperti ini?

Xiao He mengetahuinya, tapi tak dapat mengatakannya. NpLf8K

Dalam situasi seperti ini, apa gunanya mengatakannya atau tidak?

Dia tak dapat menyembuhkan Fan Shen.

Dia akan menunggu sedikit lebih lama lagi. Jika benar-benar tak ada harapan lagi, dia akan meninggalkan tempat ini.

Situasinya selalu seperti ini. Ketika dia pikir sudah mencapai momen yang mengerikan, sesuatu datang setelahnya sehingga membuatnya lebih terkejut lagi. EdYbxU

Xiao He akhir-akhir ini memiliki ketertarikan membuat sketsa alam. Dia mengambil papan sketsanya dan duduk sendirian di kebun yang luas, menirukan daya hidup segala kehidupan di sekelilingnya.

Dia tidak menggambar Ayr lagi. Dia tidak menggambar Fan Shen. Dan dia hanya menuangkan segala perasaannya ke dalam hamparan yang indah ini.

Dengan begini dia akan sangat tenang hatinya.

Tapi… dalam mimpi terliarnya, tak pernah dia berpikir akan dapat melihat lelaki itu. fHDQvU

Tangan Xiao He menegang saat menggenggam pensilnya, dan menatap kosong pada lelaki yang berdiri di tengah hamparan mawar Jepang.

Lelaki itu memiliki rambut panjang yang membuat Galaksi Bima Sakti di cakrawala menjadi pucat di sampingnya, dan mata biru langit yang membuat langit jernih merasa malu. Berdiri di situ, dia seperti sosok mengagumkan yang tak tertandingi.

Xiao He bangkit berdiri, dan dia bergumam seolah dalam mimpi, “Ayr…”

Dia bukan Fan Shen, ini Ayr. HAZ3Qm

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!