English

PenawarCh2 - Tiga Kata Tertulis di Atasnya dengan Pulpen: Jiang Yu Duo

0 Comments

Original novel by Wu Zhe

English by JustBLThings YNCXkR

Indonesian by CloudyRin

Cheng Ke melihat ke pemuda menghancurkan piring sekitar sepuluh detik, dia kemudian menggertakkan giginya dan berjalan mendekat.

Story translated by Langit Bieru.

Ketika ia baru saja ingin membungkuk untuk mengambil uang, seseorang berteriak dari belakangnya, “Hey!”

Cheng Ke tidak menoleh ke belakang, mendengar suara deru mesin, dia ingin membanting kepalanya ke atas tanah. SlcpeT

Karena ia terlalu terganggu, dia tidak menyadari ketika mobil itu berhenti, dan sebuah suara yang membuatnya benar-benar malu hingga ia tidak bisa berbicara.

Suara itu cukup memikat, dia dengan jelas mengenalinya, itu adalah suara dari Si Luka Brengsek.

“Apakah kau benar-benar membutuhkan seratus dolar ini?” Ada nada mengejek di suaranya, jika seseorang berbalik, orang itu bisa dengan jelas melihat senyum di wajahnya.

“Ambil itu, cepat,” ujar Si Luka, “Orang lain akan mengambilnya jika kau terlalu lambat.” v3y9LI

Cheng Ke meluruskan pinggangnya dan berbalik, “Aku akan meninggalkannya untuk orang yang lebih membutuhkan.”

“Huh?” Si Luka bersandar pada jendela mobil dan melihatnya.

“Ambil itu,” ujar Cheng Ke, “Akan sia-sia jika kembali dengan tangan kosong.”

Si Luka tersenyum, mengeluarkan sebatang rokok, dan menjentikkan pemantik api, “Ada sebuah dompet di dalam, itu punyamu juga, kan?” zi Gj6

Cheng Ke tidak berbicara.

“Aku tidak memintamu untuk menggali sampah,” Si Luka meniupkan asap rokoknya, “Semuanya telah selesai ketika kita berbicara.”

“Berikan padaku,” ujar Cheng Ke.

“Apa?” Si Luka melihatnya. r OUv4

“Pemantik api,” ujar Cheng Ke.

Si Luka terkejut, dan dia memberikan pemantik apinya, “Membakar uang itu ilegal. Apalagi sepotong kertas, itu bukan sesuatu yang bisa dibanggakan.”

Cheng Ke mengeluarkan sebatang rokok dan menyalakannya, dan meletakkan pemantikapi itu ke dalam sakunya sendiri.

Si Luka melihat ke sakunya. u9cENA

“Terima kasih,” Cheng Ke mengangguk padanya.

Si pria berlka tidak mengatakan apa pun; setelah mencari sesuatu di sakunya untuk waktu yang cukup lama, dia memberikan sebuah kartu bisnis kepadanya, “Tuan Muda ini, yang sedang dalam masalah, ini adalah kartu bisnisku. Jika kau membutuhkan bantuan, silahkan telepon aku.”

Story translated by Langit Bieru.

Cheng Ke tetap berdiri, tidak bergerak.

Si pria berluka melanjutkan, “Namaku adalah Jiang Yu Duo, panggl aku Kakak Ketiga.” J8y3fd

Jiang Yu Duo? Kakak Ketiga?

Cheng Ke masih berdiri di sana tanpa bergerak.

“Sialan. Bajingan ini? Apakah matamu hanya untuk dekorasi? Ini kakak ketiga! Seluruh area dimana kau berada ada di situs Kakak Ketiga!” Sang supir membungkuk dan menunjuk ke pria yang berdiri, “Kakak Ketiga menawarkan bantuan, namun untuk apa kau bertingkah bodo amat seperti itu?”

Situs? YJpv0u

Cheng Ke mengingat pertengkarannya dengan Kakak Ketiga, seorang manusia, yang akan berkelahi dengan orang lain di sampah, ternyata punya daerah kekuasaannya sendiri?

Apakah kau menjaga 49 tong sampah di sini? Salah satu dari mereka telah dihancurkan oleh bosnya sendiri.

Cheng Ke tidak dapat menahan diri untuk melihat ke Kakak Ketiga, Jiang Yu Duo, dengan mata penuh selidik.

Pria itu tidak mengenakan topi kali ini, dan dia terlihat berada di awal 20 tahunnya, hanya seorang pria tampan biasa. Namun kekejaman dalam wajah tanpa ekspresi itu membuat orang-orang sedikit waspada, mungkin karena luka di wajahnya. nZhPeF

“Simpan ini,” Jiang Yu Duo mendorong kartu di antara jari-jarinya ke arahnya, “Akan selalu lebih baik untuk punya rencana cadangan.”

Cheng Ke ragu untuk beberapa detik sebelum mengambil kartu itu darinya.

Ketika ia sedang membaca kartu itu, Jiang Yu Duo menaikkan jendela dan melenggang pergi.

Cheng Ke melirik kartu itu dan mengangkat kepalanya dengan kasar, menatap untuk waktu yang lama ke arah mobil itu pergi. 6PHK2z

Apakah pria ini punya penyakit mental?

Dia tidak bisa menahan diri namun menunduk untuk melihat kartu di tangannya.

Dia telah menerima begitu banyak kartu bisnis, desainnya indah, santai, bisnis, elit, dan bahkan gaya seorang berpendidikan…namun ini adalah pertama kalinya ia menerima sebuah kartu bisnis kotak tembakau.

‘Kartu bisnis’ ini yang diberikan kepadanya oleh Jiang Yu Duo adalah sebuah potongan kotak tembakau, tidak, lebih tepatnya, robekan dari kotak tembakau. fHadzD

Tiga kata ditulis di atasnya dengan sebuah pulpen, “Jiang Yu Duo”.

Di bawahnya adalah nomor telepon.

Please visit langitbieru (dot) com

Level ini! Gaya ini!

Dia mencari seorang pesuruh dari beberapa penjaga toko di sekitar sini, Kakak Ketiga macam apa? Memiliki situsnya sendiri? Aku takut bahwa 49 tong sampah itu akan menyumbang 20% saham! IZ154E

“Kakak Ketiga,” Chen Qing berbalik untuk melihat ke wajah Jiang Yu Dou sambil mengemudi, “Apakah kau baik-baik saja, kau tidak mengambil barangnya, kenapa kau harus kembali?”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Lihat ketika mengemudi,” ujar Jiang Yu Duo.

“…Oltja jqj?” Jtfc Hlcu rfvlxla ylcuecu, wfwlxlgxjccsj ijie wfcujcuuex, “Zfijalt qfclijljcxe rfcvlgl wjxrevwe? Alxj vliltja vjgl vfxja, bgjcu lcl afcae rjpj yexjc rfrfbgjcu sjcu iljg vjc vlj yfgqjxjljc mexeq yjlx. Glj ifylt afgiltja rfqfgal xfmli…”

“Oltja xf pjijc,” Aljcu Te Geb wfculcafgeqrlcsj. bvUrDl

“Yxjl,” Jtfc Hlcu wfweajg xfqjijcsj ecaex wfiltja xf vfqjc. Bfalxj Aljcu Te Geb wfculcujaxjccsj, vlj afijt wfifkjal rfyejt ijwqe wfgjt.

“Aku akan memberimu 20 yuan,” Jiang Yu Duo menyentuh alisnya, “Kau harus memeriksa kepalamu.”

“Apa yang bisa kau periksa dengan 20 yuan?” Ujar Chen Qing.

“Harusnya cukup untuk otakmu untuk tidak berhenti di lampu merah!” Jiang Yu Dou menampar belakang dari penyadar kepala, “Aku pikir 15 akan cukup!” iwjXAg

“Sialan!” Kutuk Chen Qing, “Aku tidan memerhatikannya!”

Jiang Yu Duo menampar sandaran kursi lagi, “Brengsek, aku akan memberimu ekstra 15 yuan untuk sarapan!”

“Baiklah,” Chen Qin berpikir untuk beberapa saat, “Ini mobil Lao Yang, biarkan saja dia membayar dendanya. Setiap hari, ia selalu mendapati dirinya dalam pelanggaran lalu lintas dari satu ke yang lainnya, aku bertaruh dia tidak bisa melacak mereka.”

Jiang Yu Dou menghela nafas. 3Q7chr

“Langsung ke rumah?” Tanya Chen Qing, “Aku akan mengirimku ke tempat saudara permpuanmu sehingga kau bisa bermain dua ronde dengannya.”

“Uh,” respon Jiang Yu Duo.

“Bagaimana dengan kucingnya?” Chen Qing bertanya lagi, “Itu tidak begitu enak ketika ia kecil, kau harus merawatnya lebih dulu.”

“Bagaimana caranya aku tumbuh denganmu?” Jiang Yu Duo melihatnya, “Aku harusnya membiarkanmu meninggal secara prematur.” WpLFP

“Kita sangat dekat satu sama lain,” Chen Qing tertawa, “jika bukan karena kau memungutku di sungai waktu itu, aku sudah mati sekarang.”

Jiang Yu Dou tidak mengatakan apa pun, beralih melihat keluar jendela.

Langit Bieru.

“Tuan muda tadi,” ujar Chen Qing, “apakah kau ingin menyelamatkannya sekali lalu memanfaatkannya nanti?”

Jiang Yu Dou masih tidak berbicara. CI1Ktb

“Aku benar, kan; lihat orang itu. Itu tidak terlihat seperti seseorang mengirimnya untuk mengganggumu,” Chen Qing tidak membutuhkannya untuk merespon, lalu melanjutkan analisanya sendiri, “Namun kau tidak menanyakan namanya, situasi macam apa ini…atau perlukah aku meminta yang lain untuk mengikutinya?”

“Apakah kau ingin pergi langsung padanya agar ia mengatakannya,” Jiang Yu Dou menolehkan kepalanya untuk melihatnya.

Chen Qing tertawa, “Okay, aku mengerti, hal itu tidak boleh terlihat jelas.”

Cheng Ke merasa dia tidak tahu banyak mengenai kehidupan, terus terang saja, dia hanya seseorang yang tidak berguna. OatD2T

Contohnya, apa yang bisa ia lakukan dengan seratus yuan dan sebuah kartu identitas?

Selain menghabiskan berjam-jam di McDonald, dia benar-benar tidak bisa memikirkan hal lain.

Untungnya, tidak ada banyak orang di McDonald. Ada beberapa turis dengan koper mereka, tiga atau lima murid yang sedang mengerjakan pekerjaan rumah mereka di meja, tidak ada yang berbicara. Sangat hening, damai.

Cheng Ke melihat ke secangkir kopi di depannya dan menguap. esOKdi

Sangat ngantuk.

Cheng Ke telah mencuci wajahnya dua kali. Yang pertama untuk mencuci luka berdarah dari pertarungannya dengan Jiang Yu Duo; yang kedua karena rasa panas, dia hampir pingsan karenanya.

Cheng Ke menyentuh ujung matanya. Lukanya cukup besar, namun ia tidak takut rasa sakit. Ketika dulu ia bertengkar dengan Cheng Yi saat kecil, yang lainnya membanting sebuah kursi ke kepalanya, membuatnya membutuhkan beberapa jahitan di kepala. Dia hanya menelannya dan tidak mengatakan apa pun.

Namun apa yang membautnya cukup terkejut adalah dia tidak merasa sakit dari luka ini. 5Bs2dr

Ini bukan pertanyaan apakah ia bisa menahan rasa sakit atau tidak, tinju tadi pasti telah melumpuhkannya.

Cheng Ke melihat ke secangkir kopi di depannya, tersenyum, lalu berbaring di atas meja.

Atau bisa jadi ada sebuah rasa sakit yang lebih ekstrim daripada luka di wajahnya, hingga dia tidak merasakannya.

Malam ini adalah pertama kalinya Cheng Ke tidur di tempat lain selain rumah, di posisi seperti itu. oGfTN0

Tak hanya ia tertidur, ia juga bermimpi.

Dari sebuah memori jauh dari kata-kata ayahnya “menghormati dan berhati-hati adalah arti lain dari ‘Ke’,” ke tiga kata “Jiang Yu Duo” yang ditulis dengan pulpen biru.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Mimpi itu seharusnya sangat panjang. Jika ia akan memberi judul mimpinya, ia akan menyebutnya “Paruh Pertama Hidupku”, namun karena ada banyak plot yang berlebihan dan tidak berarti dihilankan darinya, setelah beberapa adengan itu selesai.

Ketika Cheng Ke membuka matany, dia tidak dapat menahan diri dan menghela nafas dengan sedih. Jika bukan karena mimpinya, dia pasti telah mengira bahwa hidupnya selama lebih dari 20 tahun sangat membosankan. FuC0fr

Ada banyak orang yang membawa baki makanan mereka sekarang, Cheng Ke langsung menerima beberapa mata tidak setuju ketika ia menoleh.

Dia melirik waktu, di situasi seperti ini, di lingkungan seperti, di postur seperti ini, dia ternyatabisa tidur sampai jam 8 pagi, dia tidak yakin apakah hal ini bisa dihitung sebagai kekuatan aneh.

Dia berdiri dan masuk ke toilet. Bahkan setelah mencuci wajah, dia masih merasa bahwa seluruh tubuhnya masih belum bangun dari mimpi itu. Langkah kakinya seperti melayang, ada sebuah ilusi melakat dimana ia belum sepenuhnya bangun dari mimpi membosankan itu.

Dia benar-benar tidak tahu kemana harus pergi setelah keluar dari McDonald. Ada sebuah supermarket kecil tepat di seberang, jadi dia masuk dan membeli sebotol obat kumur, lalu kembali ke McDonald. E80Wsl

Dia bisa saja berkumur di pinggir jalan, namun ia ingin membedakan dirinya dengan seorang gelandangan.

Dia merasa sedikit segar setelah meninggalkan McDonald untuk kedua kalinya.

Cheng Ke berdiri di pinggir jalan, dan lagi-lagi ia merasa kosong seperti kemarin malam, jadi ia berdiri di sana, terdiam, untuk waktu yang lama.

Dia akan mengganti kartu banknya untuk menarik uang, kemudian ia akan membeli ponsel dan kartu sim baru. Sejujurnya, ia benar-benar tidak tahu berapa banyak uang yang ia miliki di dalam rekeningnya, tapi akan selalu ada uang setiap kali ia menarik uang. Juga dia tidak punya rencana dengan biaya besar, mungkin untuk membeli makanan dan dua stel pakaian atau sesuatu. xG4pXt

Cheng Ke kemudian mempunyai pemikiran, bagaimana jika ibunya hanya memasukkan cukup uang untuk sebuah makanan dan beberpa pakaian.

Tidak, tidak, itu tidak mungkin. Meski pun ia adalah seseorang tidak berguna di mata seluruh keluarganya dan bahkan tdak bisa dibandingkan dengan kuku jari Chen Yi, pasti ada beberapa uang saku di akunnya, kan.

Tidak sampai….

Cheng Ke berbalik dan ingin berjalan menuju persimpangan jalan, berencana untuk menemukan bank dan bertanya bagaimana caranya mengganti kartunya. W31ize

Dia baru saja mengambil berapa langkah sebelum langsung menabrakkan bahunya ke seseorang.

“Apakah kau buta?!” Pria itu berteriak.

Cheng Ke baru saja ingin mengatakan “Maaf” ketika orang itu berteriak padanya lagi, kata-katanya sendiri tersangkut di tenggorokannya.

Dia tidak mengatakan apa-apa, dia juga tidak meliaht ke pria itu, namun ia lanjut berjalan. OB49bl

Sebelum kemarin, orang itu tidak bisa menyelesaikan kalimatnya.

Dia tidak mood sama sekali sekarang, tidak ingin memulai perkelahian, dan tidak mood untuk memarahi pria itu. Dia hanya ingin melakukan apa yang ia butuhkan: menarik uang dan membeli ponsel.

Langit Bieru.

Bahu kanannya dipukul keras dari belakang.

Sebuah ponsel. KwJFY8

Cheng Ke terhuyung dua atau tiga langkah sebelum berhenti.

Ketika ia menoleh ke belakang, ada empat orang berdiri di belakangnya.

Pasti mereka adalah pemabuk yang ada di luar semalaman, dari kejatuhan mereka mempunyai bau yang sama dengan tong sampah di pintu belakang bar.

Cheng Ke menyapu bahunya dua kali, menyamping dan memberi pose ia harus pergi. KFNvof

Seperti yang dibayangkan, orang-orang itu mulai menyerangnya. Dia mengambil persiapan dan melempar sebuah tinju di wajah pria di depannya dengan tangan kanannya. Pria itu tersandung sebagai akibatnya dan mengambil beberapa langkah yang goyah sebelum menangkap pijakannya.

Bahkan bagi pria kuat, memberikan pukulan keras seperti itu, Cheng Ke merasakan pergelangan tangannya berdenyut oleh pukulan itu.

Dia bukan tipe orang yang mencari masalah, apa pun yang ia lakukan, semua kegiatan itu biasanya bersama dengan ‘teman minum’nya. Bahkan ketika mereka bertemu masalah, dia tidak perlu menghadapinya sendiri.

Dia tidak tahu apa yang terjadi dua hari ini, sepertinya ketidak beruntungan dan kejadian menyebalkan menemukannya terus menerus. ytHDRA

Tinju ini bisa dihitung sebagai peluapan iritasinya.

Dia beradu tinju dengan Jiang Yu Duo namun dia tidak diuntungkan dan mempunyai beberapa luka di wajahnya. Sekarang tinju ini membuatnya lebih baik.

Namun konsekuensi dari keinginan ini harus diselesaikan dirinya sendiri. Tiga dari empat orang itu mulai mengeluarkan senjata dari saku mereka. Apa pun yang mereka keluarkan, dia pasti tidak ingin jadi lawan mereka.

Cheng Ke membuat keputusan dadakan. I8AVoU

Dia berbali dan berlari ke persimpangan jalan.

Ada beberapa orang yang pergi bekerja saat ini. Setelah beberapa lirikan cepat, rute pelariannya terhalang. Dia hanya bisa mengganti arah dan berlari ke tempat dimana ada lebih sedikit orang. Lagi pula, kabur bukanlah keahliannya. Tidak ada yang mengejarnya, mungkin mereka menyerah.

Setelah berlari liar untuk beberapa waktu, Cheng Ke benar-benar kesal. Dia benar-benar meremehkan tekad para pemabuk untuk mengejar masalah sepele seperti itu.

Sepertinya para pemabuk itu adalah bajingan di area ini. Mereka cukup familiar dengan daerah di sekitar sini dan ketika Cheng Ke berbelok tiga belokan dan berlari keluar dari sebuah pertigaan kecil, dua di antara mereka telah menunggunya di sana untuk mengepungnya. gcXT4E

“Sial!” Cheng Ke cukup kehabisan nafas. Dia menoleh ke belakang dan menemukan bahwa mereka berempat telah membagi diri menjadi dua kelompok.

Cheng Ke merasa dia sebenarnya orang yang mudah menyerah. Rintangan sekecil apa pun akan mematahkan semangatnya dan di situasi seperti ini ada momen di pikirannya dimana ia berpikir lebih baik ia berhenti dan membiarkan mereka memukulnya. Bukan masalah besar.

Story translated by Langit Bieru.

Untungnya, ia menemukan sebuah gang kecil di antara dua gedung perumahan dari ujung matanya.

Terakhir kalinya. Jika dia tidak bisa pergi, dia akan menyerah. GAYfSu

Cheng Ke menggertakkan giginya dan berlari menuju gang.

Ada dua gedung di sisi lain dari gang dan gang kecil lainnya. Dia kembali berlari ke depan.

Dia membeku ketika ia kehabisan gang.

Di belakang dari beberapa gedung perumahan, adalah sebuah kebun terbuka di antara jalan. Sebuah tempat yang sangat umum, tempat umum untuk berjalan dan melihat burung di siang hari, dan menari di malam hari. dvCTcS

Namun sekarang itu sangat tidak umum.

Di petak bunga tepat di depannya duduk sekelompok besar orang dan berdiri di sekitarnya, setidaknya ada selusin dari mereka. Di tengah-tengah Jiang Yu Dou duduk dengan sebatang rokok di tangannya.

Ketika ia keluar dari gang, semua orang di grup itu menoleh dan menatapnya. Dia hampir bisa mendengar mata mereka berteriak secara bersamaan “Kami bukan orang baik!”

Satu-satunya perbedaan adalah Jiang Yu Duo, apa pun ekspresinya, sangat tenang. Dari awal, Cheng Ke bisa melihat senyum di ujung bibirnya hTN5vw

Di jalan buntu yang memalukan ini, orang-orang di belakang menyusulnya.

Orang yang berlari di depan terbang ke depan segera setelah ia keluar. Cheng Ke mengelak dan pria itu melempar dirinya sendiri ke tempat kosong.

Jiang Yu Duo, yang telah duduk untuk waktu yang lama, akhirnya mengangkat tangannya dan merenggangkan pinggangnya.

Sekelompok orang di sekitarnya terlihat seperti telah menerima perintah, dan maju. RwfCUB

Cheng Ke tiba-tiba dikelilingi oleh banyak orang. Begitu banyak orang sebenarnya hingga dia tidak punya petunjuk dari mana mereka datang. Namun mereka dengan cepat menghilang. Sekelompok orang itu bersama dengan empat pemabuk tadi telah pergi.

Hanya ada dia dan Jiang Yu Duo tertinggal di tempat kejadian.

“Sebuah kebetulan,” Jiang Yu Duo mengeluarkan rokok itu keluar dari mulutnya dan melihatnya dengan senyumnya.

Cheng Ke merasa Jiang Yu Duo terlihat lebih menyenangkan di siang hari di bandingkan dengan malam hari namun senyumnya tidak cocok dengan wajahnya. Dia merinding sampai ke tulang belakangnya dari senyum itu. KwOkfx

Dia membersihkan tenggorokannya dan memutar kepalanya. Melihat ke arah kelompok itu telah pergi. Dari kejauhan, dia dapat mendengar suara seseorang berteriak, tidak tahu apakah mereka tengah bertengkar atau tengah dipukul.

“Mereka…” Cheng Ke menunjuk ke arah suara.

Langit Bieru.

“Sekelompok pecundang,” ujar Jiang Yu Duo, “Kenapa kau berurusan dengan mereka? Apa kau membalikkan tong sampah dan bertengkar lagi?”

Cheng Ke melihatnya. Gv 34r

“Jika aku tidak di sini,” Jiang Yu Duo menekan puntung rokoknya ke tanah, “Kau tidak akan bisa lolos dengan utuh hari ini.”

“…Terima kasih,” Cheng Ke ragu dan berterima kasih padanya, meski pun dia tidak boleh menilai apakah sekelompok orang itu maju karena menerima perintah Jiang Yu Duo untuk menyelamatkannya atau karena mereka adalah musuh sebelumnya.

Bukankah aku menyuruhmu untuk menelponku jika kau dalam masalah?” Ujar Jiang Yu Duo.

“Oh,” Cheng Ke reflek menyentuh sakunya dan menemukan bahwa kertas yang diberikan Jiang Yu Duo tidak ada lagi di sakunya. P4cRzI

“Menghilangkan kartu bisnisnya?” Tanya Jiang Yu Duo.

“…Bagaimana kau menyebut benda itu?” Cheng Ke tidak dapat menahan diri untuk tidak bertanya.

“Tidak apa,” Jiang Yu Duo mengeluarkan kertas kotak tembakau dari saku belakangnya, “Aku akan memberimu lagi.”

“Tidak perlu,” Cheng Ke dengan cepat melambaikan tangannya, “Sungguh, tidak, terima kasih.” EAs2zu

Jiang Yu Duo melihatnya dan memicingkan matanya, ekspresi di wajahnya susah diprediksi.

“Terima kasih,” Cheng Ke mundur dua langkah, berbalik dan berjalan denga cepat menuju jalan.

Dia tidak tahu kenapa orang ini sangat bersemangat untuk memberikan orang asing potongan kotak tembakaunya. Dia hanya tahu senyum Jiang Yu Dou menghilang dari bibirnya ketika ia menolak untuk menerima kartu bisnisnya lagi.

Apakah ia bertanggung jawab atas tong sampah atau tidak, pria ini adalah seorang bos yang bisa memerintahkan 20 orang dengan hanya sebuah anggukan. Kuncinya adalah 20 orang ini masih di sini dan Cheng Ke tidak ingin mendapatkan masalah lagi. 9CtJYi

Menarik uang, dan membeli ponsel.

Dia tidak menyangka bahwa ada satu hari dimana ia sangat menginginkan dua benda ini.

“Perintahkan seseorang untuk mengikuti anak itu,” Jian Yu Duo menyalakan sebatang rokok dan berbicara pada Chen Qing yang baru saja berlari menghampirinya.

“Anak yang mana?” Tanya Chen Qing. fFsDTv

“Ayahmu,” Jiang Yu Duo mengerutkan dahinya, sarkasme melingkupi suaranya.

“Mengerti, Ketua,” Chen Qing mengangguk, “biarkan aku mengikutinya, itu akan lebih baik.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Jiang Yu Dou tidak mengatakan apa pun, Chen Qing berbalik dengan penuh percaya diri dan berjalan pergi.

“Di kanan,” Jiang Yu Duo menghela nafas. Ts0tF2

“Huh?” Chen Qing berbalik untuk melihatnya.

“Dia pergi ke kanan, idiot!” Jiang Yu Duo berteriak dan menunjukknya, “Aku berikan kau tiga detik untuk lari, setelah tiga detik, aku akan memukulmu ke neraka!”

“Kebetulan, mobilku diparkir di sebelah kanan…” Chen Qing berkata, segera berlari ke kanan.

Jiang Yu Duo duduk di petak bunga dan menyelesaikan rokoknya. Setelah selesai, dia bangun dan meninggalkan taman. I62t8d

Memikirkan apa untuk dimakan sebagai sarapan setiap hari cukup menyusahkan. Jiang Yu Duo suka sarapan di pedagang kaki lima, namun sekarang telah lewat jam sarapan, ditambah lagi dia telah makan makanan mereka untuk setengah bulan sekarang, dia sudah cukup bosan dengan mereka.

“Kakak Ketiga!” Seseorang memanggilnya dari belakang.

Jiang Yu Duo mengepalkan tangannya dipisau lipat di sakunya.

“Apakah kau sudah sarapan?” Seorang anak bernama Monyet Kurus berlari dan bertanya dengan cepat. Anak ini dapat tertiup angin jika anginnya sedikit lebih kuat. “Ayo makan bersama?” BSFTrL

Susu kacang dan cakwe lagi?” Jiang Yu Duo melihatnya dengan jijik.

“Tentu saja bukan, setidaknya itu sapi bersaus,” ujar Monyet Kurus, “Mengundang Kakak Ketiga untuk makan berarti harus ada daging!”

Jiang Yu Duo mengikuti Monyet Kurus ke toko sarapan baru di samping mereka. Melihat Monyet Kurus membawa begitu banyak makanan, dia bertanya dengan kerutan. “Sialan, apa yang kau lakukan semalam dan dengan siapa?”

“Tidak!” Monyet Kurus gelisah, “Aku mendengarkanmu dan aku bekerja sebagai pelayan di warnet! Aku baru saja dibayar kemarin! Aku langsung teringat dirimu…” v1EbFp

“Begitu,” Jiang Yu Duo mengambil sumpitnya, “Jangan memesan lagi, meja penuh makanan ini seharga gaji sebulan.”

“Tidak,” Monyet Kurus dengan senang menepuk sakunya, “masih ada beberapa di sini.”

Setelah satu gigitan atau dua, ponsel Jiang Yu Duo berbunyi dengan keras, itu dari Chen Qing.

“Ke sini dan sarapan,” Jiang Yu Duo menjawab teleponnya. tySAnG

“Jeager telah masuk bank,” ujar Chen Qing, “Dia telah berbicara dengan kepala cabang untuk waktu yang lama, apakah kau berpikir dia akan mengeluarkan banyak uang? Apakah kau harus memanggil dua pria lagi untuk datang dan menunggunya keluar…”

“Beli dua roti dan makan dulu,” ujar Jiang Yu Duo.

Story translated by Langit Bieru.

“Ah?” Chen Qing membeku.

“Melewati sarapan itu buruk bagimu,” Jiang Yu Duo memutuskan panggilan. fxoU2X

Tuan muda bermasalah ini memang sedikit aneh. Ketika dia bertengkar dengannya kemarin, dia telah menyentuh semua saku di tubuh tuan muda ini. Dia tidak memiliki apa pun kecuali setengah bungkus rokok.

Hanya dengan seratus yuan itu, apakah dia hanya pergi ke  bank dengan seratus yuan dan setengah bungkus rokok?

Jiang Yu Duo mengerutkan alisnya, dia memang sangat aneh.

gNui1l

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!