English

PenawarCh7 - Cheng Ke yang Dungu

0 Comments

Original by Wu Zhe

English by JustBLThings 0ELZQH

Indonesia by CloudyRin

Read more BL at langitbieru (dot) com

Donghua BL “Antidote” diadaptasi dari novel ini.

Qax IJ

Meskipun Cheng Ke biasanya tidak menghabiskan banyak waktu memikirkan pandangan keluarganya sebagai orang yang memboroskan tempat, dia tidak setuju dengan sentimen.

Namun hari ini, dia menemukan betapa tidak bergunanya dia.

Dia menghabiskan hampir 15 menit berusaha memasang sprei baru di kasurnya. Jika dia menarik ke kiri, bagian kanan akan tereskpos. Jika dia menutup bagian kanan, bagian kiri akan berakhir tidak tertutup. Dan bagian tengahnya akan selalu berakhir menggumpal. Tak peduli bagaimana ia menarik sprei, dia selalu berakhir dengan setidaknya tiga kerutan di suatu tempat. Meski bekerja berkeringat dan bahkan menarik luka di pinggangnya hingga kesakitan, dia tidak bisa menyelesaikan kasurnya.

Pada akhirnya, dia menyerah. Dia mengambil penutup selimut dan menyebarkannya di atas kasur, lalu menghempaskan selimut di atasnya. Karena itu bekerja, dia mengulang proses itu dengan sarung bantalnya dan meletakkannya di atas bantal. Lalu ia mengambil baju ganti dan pergi ke kamar mandi. IchP3L

Meski pun ia mandi setiap hari ketika tinggal di tempat Xu Ding, saat ia melepaskan pakaiannya sekarang, dia masih merasa dia belum mandi sejak hari dia meninggalkan rumah.

Mungkin karena dia merasa ia baru kembali ke tempatnya sendiri sekarang.

Namun ia kemudian teringat Jiang Yu Duo, orang gila itu, punya duplikat kuncinya dan juga melarangnya mengganti kunci. Dia langsung merasa frustasi, meski ia tidak tahu cara mengganti sebuah kunci.

Keluar, beli satu, lalu menggantinya sendiri? 379RLu

Apakah penjual kunci membantu instalasinya?

Atau mungkin sang manajer properti?

Apakah manajer properti bahkan melakukan hal ini?

Apa nomor mereka…? uFx467

Sialan, apakah pinggangku sejelek itu?!

Cheng Ke menatap ke tubuh setengah telanjangnya di cermin. Karena keringat, luka pisau yang hampir sembuh di sisi kiri pinggangnya terlihat sedikit merah.

Ia rasa ia melebih-lebihkan kemampuan menusuk Jiang Yu Duo.

Jiang Yu Duo bukan seorang ahli yang bisa menusuk dimana pun ia mau, dan luka ini bukan sebuah luka kecil yang direncanakan sebelumnya sebagai peringatan. eHt2SF

Ini karena Jiang Yu Duo tidak kompeten dengan sebuah pisau!

Ketika ia memikirkan ini, rasa panas karena merapihkan kasur hilang dan Cheng Ke merasakan dingin menyebar ke tulang belakangnya. Jika target Jiang Yuduo bergeser sedikit saja, pisau itu pasti telah masuk ke perutnya.

Please visit langitbieru (dot) com

Beberapa skrup otak Jiang Yu Duo pasti telah longgar karena ia menyerang dengan kecepatan seperti itu dengan kemampuannya yang jelek. Jika ia menusuk dengan nyali, pisau itu pasti langsung masuk.

Cheng Ke mengerutkan alisnya, menekan luka itu, dan mengucapkan “Namo dibawah nafasnya beberapa kali. kmqi1d

Cheng Ke tidak tahu kenapa ia harus mengucapkan kata-kata itu, namun ibunya selalu melakukan itu.

Dia menghela nafas dan menyalakan keran. Setelah beberapa saat, dia berdiri di bawah shower dan menutup matanya.

Bersihkan semua frutasi beberapa hari ini…brengsek!

Cheng Ke melompat beberapa kali karena air dingin yang keluar dari shower. Dia hanya berhenti setelah ia memukul pintu kamar mandi. r5B IH

Kenapa airnya dingin?

Bahkan setelah membiarkan air itu mengalir untuk waktu yang lama, airnya masih dingin!

Dia menyambar sebuah handuk dan membalut dirinya dengan itu.

Dia membuka pintu dan keluar untuk melihat sebuah pemanas air menggantung di dinding dengan tulisan “Pemanas Air Instan” di atasnya. 5B1YyA

Jadi ia masuk lagi, menyalakan keran dan keluar namun pemanas airnya belum menyala.

Apa belum tersambung? Cheng Ke mendongak dan melihat stekernya tersambung dengan erat.

Mungkin bahan bakarnya tidak menyala?

Setelah ia melihat-lihat untuk waktu yang lama, dia sadar bahwa pemanas airnya bahkan tidak terpasang ke saluran bahan bakar. tLI2Wy

“Sialan.” Amarah Cheng Ke terbakar dan dia pergi ke ruang tamu hanya dengan handuk, meraih ponsel, dan menelpon nomor Jiang Yu Duo.

Layar ponsel menunjukkan ia tengah menelpon “Jiang yang Tidak Normal secara Mental.”

Jiang Yu Duo mengangkatnya dengan cepat, namun dia tidak terdengar sopan sama sekali. “Siapa ini?”

“Aku, Cheng Ke,” ujar Cheng Ke, “Pemanas airnya tidak tersambung dengan saluran bahan bakar?” F5p4sR

“Saluran bahan bakar apa?” Tanya Jiang Yu Duo.

“Pemanas air!” Cheng Ke berjalan kembali ke kamar mandi, mengetuk pemanas airnya dua kali dan berkata, “Bagaimana aku mandi tanpa air panas? Dia bahkan tidak menyala!”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Apa hubungannya antara itu tersambung dengan saluran bahan bakar atau tidak?” Kedengarannya Jiang Yu Duo telah menyalakan rokok, “Tanpa saluran bahan bakar itu akan menyala, hanya saja tidak akan ada air panas.”

“Jangan coba mengusikku. Apa yang aku tanya adalah….” Cheng Ke diinterupsi di tengah jalan oleh Jiang Yu Duo. uzDj2E

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Apa kata pemanas airnya?” Tanya Jiang Yu Duo.

“Cxe…” Aljcu Te Geb yfgqlxlg alvjx wecuxlc ecaex ylmjgj vfcujc qglj lcl, cjwec vlj wjrlt wfiltja xf qfwjcjr jlgcsj vfcujc ulul sjcu afgufgajx. “Ljcsj cbwbg wbvfi! Vfrejae rfqfgal qfwjcjr jlg ilraglx lcrajc!”

“Tj!” Aljcu Te Geb alyj-alyj yfgafgljx, “Pae! Cvjijt! Ufwjcjr Clg! Olraglx Vljijc! Glj alvjx yeaet rjiegjc yjtjc yjxjg!”

Cheng Ke terkejut akan teriakan tiba-tiba itu dan harus menjauhkan ponsel dari telinganya dan menyalakan pengeras suara. Lalu ia melihat ke tulisan di pemanas air. OBS7Ts

Itu memang sebuah pemanas air listrik.

Namun.

“Aku tidak mau tahu itu listik atau gas!” Cheng Ke mengontrol volumenya, berusaha untuk tidak terdengar seperti orang aneh tidak jelas itu, “Poinnya adalah itu tidak bekerja. Tidak ada air panas!”

“Apakah stekernya tersambung?” Suara Jiang Yu Duo kembali ke volume normalnya. 7fiAx6

“Yup.” Jiang Yu Duo melihat ke tokonya.

“Apakah pemutus arusnya menyala?” Jiang Yu Duo bertanya lagi.

“Apa?” Cheng Ke bingung.

“Ada kotak kecil di atasnya, dan sesuatu yang menyatu dengan kotak itu adalah penutup kecil, dan ketika kau membuka penutup kecil itu, harusnya ada sebuah tuas kecil,” jelas Jiang Yu Duo, “Dorong tuas kecil itu ke atas.” xDwXrE

Cheng Ke diam saja saat ia mengikuti instruksi Jiang Yu Duo yang disampaikan dengan suara bayi. Lalu layar pemanas airnya menyala.

“Nyala?” Tany Jiang Yu Duo.

“..Menyala,” balas Cheng Ke.

Sekarang, ia merasa sangat malu dan tidak tahu bagaimana melanjutkan percakapan. SKNevi

“Luar biasa,” ujar Jiang Yu Duo dengan sarkas, “Lebih bagus dari anak tetangga yang berumur tiga tahun. Dia tahu bagaimana melakukannya tapi tidak dapat meraihnya.”

Cheng Ke tetap diam.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Jika kau tidak menutup telepon dalam tiga detik, aku akan ke sana dan memukulmu,” ujar Jiang Yuduo.

“Apakah jari sialanmu itu patah sehingga kau tidak bisa menutup teleponnya sendiri?” Cheng Ke mengucapkan ini sambil menutup telepon. Dia menatap ponselnya selama dua detik sebelum melemparnya dengan kasar ke sofa. Ponsel itu terlontar dua kali dan jatuh ke lantai. P6w7A8

Dia berjalan ke kamar mandi, bergumam, “Sialan.”

Dia melempar handuknya ke lantai dan dengan kesal menyalakan kerannya. Ketika air di kepala showernya menguap, Cheng Ke berdiri di bawah pancuran itu dan menutup matanya.

Setelah beberapa saat berada di pancuran hangat itu, Cheng Ke merasa lebih ringan dan frustasi yang terdekap di dadanya menguap sedikit demi sedikit. Namun ia merasa sedikit pusing dan ia mengistirahatkan kepalanya di dinding, membiarkan dirinya terbenam di air hangat dan uap.

Dia menghela napas berat. RN7e8M

Chen Qing duduk di kursi dengan kakinya di meja dan tidak dapat berhenti tertawa setelah lima menit.

“Kau selesai?” Jiang Yu Duo melihatnya.

“Tidak.” Cheng Ke tertawa saat ia membalikkan kepalanya. “Apakah Tuan Jaeger dari Mars? Dia bahkan tidak bisa mengenali sebuah pemanas air?”

Jiang Yu Duo mengabaikannya dan menunduk untuk menyimpan nomor Cheng Ke di ponselnya. Lalu ia menyolek nama itu beberapa kali. nYQx C

Cheng-Dungu-Ke

“Kelihatannya,” Cheng Ke menganalisa setelah ia selesai tertawa, “Dia benar-benar salah satu dari tuan muda manja. Mungkin orang kaya tidak menggunakan pemanas air dan langsung berendam di kolam air panas.”

Jiang Yu Duo membungkuk dan melempar sendalnya ke Chen Qing. “Diam sebentar.”

“Aku akan tidur.” Chen Qing menguap. “Aku harus pergi ke toko besok pagi, lalu aku akan mengunjungi Zhang Daqi siangnya. Aku akan pergi segera setelah ia buka. 3n8VR5

Jiang Yu Duo setuju dan menasehati, “Bawa dua orang saja dan duduk di sana. Jangan mulai apa pun. Si brengsek satu itu cukup curang.”

“Curang?” Chen Qing memikirkannya dan berkata, “Namun dia masih belum melakukan apa pun beberapa tahun ini. Dia hanya punya wajah garang namun sepertinya ia belum pernah berada di dunia bawah tanah sebelumnya.”

“Kau buta, apa yang kau tahu.” Jiang Yu Duo berdiri dan berjalan ke kamar tidur. “Tarik sofanya. Jadi lebih lebar kalau begitu.”

“Tak perlu, aku langsing.” Chen Qing berbaring di sofa. IvqgpV

Jiang Yu Duo membanting pintu.

Dan tidak tidur malam itu.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Jiang Yuduo duduk di tengah malam untuk melihat kalender di samping ranjangnya. Insomnianya semakin sering bulan ini. Dia mengambil kalender dan menandai tanggal hari ini dengan sebuah “X”.

Tidak ada apa pun yang terjadi belakangan ini, kenapa ia tidak tidur? dg7tad

Ia memiringkan kepalanya untuk melihat ke kucing yang meringkuk membentuk pretzel dan tidur nyenyak di samping bantalnya. Dia mencolek perutnya dan menghela nafas iri.

Chen Qing bangun pukul 6.30 pagi. Sebagai contoh bagi anak muda, dia tidak pernah telat sepanjang karirnya. Selain sering membawa mobil kliennya satu putaran, dia tidak punya kesalahan.

Ketika ia mendengar Chen Qing pergi, Jiang Yu Duo bangun juga. Dia menghampiri jendela dan mengintip dari balik gorden. Di luar gelap dan lampu-lampu jalan masih menyala. Semua orang yang bangun pagi dengan cepat pergi.

Jiang Yu Duo berdiri di samping jendela selama hampir 20 menit. Anak kucing itu mencapai pundaknya dengan memanjat celananya dan mengeong ke telinganya. Uq0xks

“Oke, oke, aku tahu kau ingin sarapanmu.” Jiang Yu Duo menarik anak kucing itu darinya dan melemparnya ke sofa. “Kuperingatkan kau. Menurutlah. Atau tidak, jika kau membuatku kesal, kau akan kembali makan sampah.”

Setelah memberi makan anak kucing itu dan menonton TV selama satu jam, Jiang Yu Duo berjalan keluar dan duduk di kedai sarapan di seberang rumah.

Dia duduk di samping dinding, menghadap jalan. Dia tidak ingat kapan ia mengadopsi kebiasaan ini atau berapa lama ia telah melakukannya.

Dia tidak bisa makan di posisi lain. D20V6e

Karena ia tidak tidur semalam, dia tidak punya selera sekarang, bahkan di posisi ini.

Dia memesan kembang tahu dan satu nampan roti dan memaksa dirinya memakan itu semua.

Dia harus makan. Tiga kali sehari, tidak kurang satu gigitan pun. Meski pun ia tidak punya selera, dia harus makan karena tubuhnya membutuhkannya.

Setelah selesai makan, dia berkeliling di jalan. Di depannya adalah rumah yang disewa Lu Qian. Jiang Yuduo melihat waktu dan memutuskan untuk mengumpulkan uang sewa. Dia tidak bisa membiarkannya menunda lebih lama. Jika satu menunda, yang lain akan mengikuti. RVJ1kX

Saat ia menghampiri zebra cross, dia melihat pria dari lantai dua mendorong gerobak sarapannya ke arah rumahnya.

Jalannya sedikit tidak rata. Selama Jiang Yu Duo berjalan di sini, dia tidak pernah melihat seseorang datang untuk memperbaikinya. Gerobak sarapan itu punya roda yang kecil dan itu berjuang dengan keras melewati jalanan yang berlubang.

Dia menghampirinya, meraih pegangan gerobak, dan membantu pria itu mendorong gerobaknya dari lubang lain.

“Terima kasih.” Pria itu berbalik dan berbicara. XHn47e

“Jangan khawatir,” balas Jiang Yuduo.

Pria itu terdiam dan ekspresinya berubah dari penuh syukur ke keterkejutan lalu menjadi panik. Akhirnya, itu bertahan di wajah sedih.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Kakak Ketiga.” Dia mendorong gerobak itu dan meski pun mengeluarkan semua kekuatannya, gerobak itu tidak bisa maju ke depan. “Tentang uang sewanya…”

“Hari ini,” ujar Jiang Yu Duo. “Jangan minta perpanjangan terus. Sudah berapa lama?” ZSzLv4

“Aku benar-benar tidak punya uang,” ujar pria itu, “Kau baru lihat sendiri, kami hanya punya gerobak sarapan ini dan sejak kota ini dikembangkan, mereka menolak untuk kami berdiam di satu tempat. Aku menyelinap hari ini dan dikejar setelah menjual beberapa porsi saja.”

Jiang Yu Duo lanjut membantunya mendorong gerobaknya maju. “Tidak perlu mengkhawatirkan uang sewa bulan ini. Bayar yang sebelumnya saja.”

“Kakak ketiga…” Suara pria itu berisi kesedihan, “Anak-anakku masih muda dan butuh seseorang untuk menjaga mereka, jadi istriku tidak bisa bekerja. Lalu keluargaku di rumah punya masalah minggu lalu…”

Jiang Yu Duo menginterupsi, “Jika kau tidak bisa membayarnya hari ini, kau harus mencari tempat lain dalam tiga hari.” h6nqZB

Pria itu terdiam dan tetap mendorong gerobaknya maju.

Jiang Yu Duo diam juga dan membantu pria itu mendorong gerobaknya sampai ke lobi dan mengikuti pria itu ke atas.

Segera setelah pintu terbuka, tiga anak-anak berlari keluar dan memanggil ayah mereka sebelum berlari bolak-balik dekat pintu, bermain dan berteriak semangat.

Dada Jiang Yu Duo sesak mendengarnya dan ia langsung masuk ke ruanganitu. etfb6D

Wanita di dalam sana tengah memilih kacang dengan wajah khawatir dan segera setelah ia melihatnya (JYD), air mata terkumpul di matanya.

“Kendalikan dirimu, kak,” Jiang Yu Duo menunjuknya, “Jangan menangis. Kau tahu itu tidak berguna. Semakin kau menangis, semakin kesal aku.”

Wanita itu menyapu air matanya.

Sang pria duduk dan menghela nafas berat. Setelah terdiam beberapa saat, ia mengeluarkan sekotak rokok dari sakunya dan memberikan satu pada Jiang Yu Duo, “Kak Ketiga…” lCQJSN

“Hisap sediri.” Jiang Yu Duo mengeluarkan rokoknya sendiri, menyalakannya dan menjepitnya di bibirnya. “Ini bukan waktu yang tepat untuk memberikanku rokok.”

T/N: Di inggrisnya tertulis “smoke it yourslef”. Aku tidak tahu kata yang tepat jadi aku ganti “hisap sendiri”.

Pria itu menunduk dan menghisap rokoknya beberapa kali, lalu menggigit bibirnya dan berkata, “Kakak Ketiga, tiga hari lagi, cukup tiga hari saja…”

“Hari ini,” ujar Jiang Yu Duo, “Jika aku tidak dapat uangnya hari ini, aku akan suruh seseorang membantumu pindah dalam tiga hari.” ojXSFq

Tangis pecah dari sang wanita.

“Lihat?” Jiang Yu Duo bersandar pada kursi, “Kalian berdua tahu, meski pun aku memberimu tiga hari, hasilnya akan sama.”

Langit Bieru.

“Kami benar-benar tidak punya uang. Ada anak-anak yang harus kami rawat dan kami tidak bisa meletakkan makanan di atas maja,” sang wanita terisak, “Kak Ketiga, bahkan jika kau membunuh kami, kami tidak akan punya uang. Bantu kami dan berikan kami waktu untuk mengumpulkan uang.”

“Siapa yang akan membantu?” Jiang Yu Duo berbicara dengan pelan. “Siapa akan membantu? Siapa bisa membantu? Tidak ada yang bisa membantumu di dunia ini, tidak ada orang melihatmu, mengerti?” q904Zg

Mereka berdua melihatnya dengan bingung.

Jika ini Chen Qing, Jiang Yu Duo akan memukulnya sekarang. Namun melihat dua orang di depannya, semua yang bisa dia rasakan adalah kekesalan bercampur dengan jijik.

Pria itu berbicara dengan suara kecil, “Kau punya banyak rumah dan banyak uang. Kau tidak memerlukan uang kami, sungguh, tidak bisakah kau memberi kami beberapa hari lagi?”

“Tidak,” tolak Jiang Yu Duo. “Dengan sikap seperti ini, meski aku meberimu sepuluh tahun, kau tidak akan punya uang.” PAQ1n2

Pria itu tidak punya apa pun untuk dibicarakan.

Jiang Yu Duo berdiri. “Kumpulkan uangnya dan telepon aku. Jika aku tidak mendapatkan panggilan sebelum tengah hari, aku akan mempersiapkan seseorang untuk membantumu beberes dalam tiga hari.”

Ketika ia berjalan ke bawah, ia mendengar suara pertengkaran datang dari lantai dua. Wanita itu memarahi anak-anaknya dan sang pria berteriak sesuatu dengan suara rendah.

Sungguh menyebalkan. VymPw8

Jiang Yu Duo menyalakan rokok lain dan menyematkannya di bibirnya. Menyebalkan.

Dia mengeluarkan ponselnya dan menelpon Da Bin. “Awasi keluarga di lantai dua, gedung satu. Jika mereka ingin kabur, biarkan mereka kabur. Namun jangan biarkan mereka membawa apa pun, seperti elektronik dari kamar.”

“Tentu, Kak Ketiga,” ujar Da Bin menyetujui. “Kita hanya…membiarkan mereka pergi”

“Lalu apa?” Balas Jiang Yu Duo. “Barang mereka jika disatukan bahkan tidak mendekati harga sewa. Lebih baik masukkan orang baru di sana.” h9EFy

“Lalu kenapa kita tidak mengusir mereka saja?” Tanya Da Bin.

“Itu tidak sama,” balas Jiang Yu Duo.

“Oke,” setuju Da Bin. “Aku akan mengawasi mereka untuk beberapa hari ke depan.”

Ketika Cheng Ke bangun, waktu sudah menunjukkan jam tiga lewat. Dia melihat jamnya tidak percaya. Apakah ia benar-benar tidur senyenyak itu? WNxnL7

Dia duduk dan menarik selimut, hanya untuk menyadari bahwa ia telah menendang penutup selimut ke kaki ranjang, meski selimutnya tetap bersamanya.

Dia menghela nafas dan bangun dari kasur perlahan. Setelah mandi, dia berdiri, berpikir, di depan kulkas.

Story translated by Langit Bieru.

Dia membeli banyak barang di supermarket kemarin. Sebagai tambahan dari alat rumah tangga, ada banyak makanan dan dia berpikir untuk membuat sesuatu untuk makan di rumah.

Meski pun terlihat tidak mungkin dan ia tidak tahu bagaimana memulai, dia bersikeras mengeluarkan segenggam mie dan dua sosis dari kulkas. HOnFNi

Mie harusnya mudah. Jika membuat ramen berada di peringkat 0.1 dalam skala kesulitan, lalu membuat mie mungkin 0.5.

Ada rak pisau dengan tiga pisau di konter. Lebar, kurus, dan panjang. Dia tidak tahu yang apa untuk apa dan mengambil yang paling panjang. Dia meletakkan sosisnya di atas talenan, melambaika pisaunya untuk beberapa detik, lalu memotong sosisnya ke potongan-potongan besar.

Sejauh ia tahu, hal selanjutnya adalah merebus air. Dia memutuskan untuk membiarkan instingnya yang memutuskan apakah mie atau sosisnya yang masuk duluan dan apakah ia harus menunggu airnya mendidih atau tidak.

Dia mengeluarkan panci kecil, mengisinya dengan air, lalu meletakkannya di atas kompor. 8iDJwt

Ini adalah kompor gas.

Bukan kompor listrik.

Lalu ia memeriksa dua kali dan memastikan bahwa pipa gasnya terhubung. Dia melihat lagi dan melihat sebuah katup, yang ia putar untuk memastikannya terbuka.

Langkah selanjutnya adalah menyalakan kompor. Rljr3S

Ia memutar knop kompornya dan mendengar beberapa suara klik lembut.

Ya, itu suara yang benar. Da ia menunggu apinya dengan senang, namun hingga suara ketukannya mati, apinya tidak muncul.

Ia memutar lagi knop kompornya. Suara klik yag sama…

Dia mematian katup gasnya, berbalik dan keluar dari dapur. Melupakan mie sialan itu. ICVs0t

Dia memutuskan untuk keluar dan makan sambil beradaptasi dengan lingkungan sekitarnya.

Saat ia berdiri di samping elevator, menunggunya tiba dari lantai satu, dia tidak bisa menahan diri dari mengeluarkan poselnya dan mengetikkan beberapa kata di kolom pencarian.

Cara menyalakan kompor gas.

Dia pikir kompornya yang bermasalah, namun karena pengalamannya dengan pemanas air kemarin, ia tidak berani langsung menghubungi Jiang Yu Duo dan mengeluhkan kompor sialan itu. 3F8pT6

“Sebelum kau menyalakan katup, tekan knopnya ke dalam lalu putar ke kiri sampai ke levelnya. Ini adalah pengaturan maksimum dari apinya. Setelah menyala, atur apinya sesuai keinginanmu.”

Cheng Ke menatap kata-kata itu dengan hati-hati. Tidak ada masalah dengan apa yang ia lakukan, tapi “menekannya ke dalam”…dimana “ke dalam”?

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Liftnya berbunyi dan Cheng Ke menyimpan ponselnya. Dia akan mencari tahu ketika ia kembali nanti.

Pintu liftnya terbuka dan menunjukkan seseorang di dalam. u4yQ3Z

“…Kau?” Cheng Ke melihat ke wajah dingin Jiang Yu Duo yang berdiri tegap di dalam lift. Baru hari pertama dan ia telah ke sini untuk uang sewa?

“Kau di rumah?” Tanya Jiang Yu Duo tanpa ekspresi apa pun di wajahnya.

“Ah.” Cheng Ke melihatnya dan tiba-tiba merasa gugup.

Faktanya, dia baru bertemu Jiang Yu Duo dua kali. Namu wajah Jiang Yu Duo selalu ekspresif. u0krTC

Melihat ekspresi di wajahnya saat ini, Cheng Ke tiba-tiba merasa tidak tenang.

Dia melirik kapak di sampingnya.

Jiang Yu Duo mengangkat tangannya dan ketika Cheng Ke ingin mundur, dia sadar Jiang Yu Duo hanya ingin memencet tombol kontrol lift.

Itu bisa jadi tombol “Tutup pintu” karena pintu liftnya mulai menutup. qjozi9

Ketika celah di pintunya sisa sedikit, Cheng Ke melihat darah menetes dari sisi kiri dahi Jiang Yu Duo dan jejak luka pisau di wajahnya dalam warna merah gelap.

“Apa yang terjadi?” Cheng Ke bertanya, terkejut.

Jiang Yu Duo tidak menjawab dan pintu liftnya tertutup rapat.

Cheng Ke menekan tombol namun liftnya telah mulai naik. rm5j1D

“Sial.” Cheng Ke berdiri diam di posisi yang sama dalam kebingungan. Dia tanpa sadar ingin membantu Jiang Yu Duo namun dengan cepat sadar bahwa ini adalah “Kakak Ketiga”. Jelas bahwa ia dalam masalah, dan Cheng Ke tidak punya keinginan untuk terlibat dalam masalah lain.

Namun kenapa Jiang Yu Duo datang ke sini ketika ia terluka?

Apakah rumah ini adalah markasnya sebelum disewakan?

Cheng Ke ragu sebentar lalu mengeluarkan ponselnya dan menelpon nomor “” SGC3R7

Namun Jiang Yu Duo tidak mengangkat.

Read more BL at langitbieru (dot) com

HAHAHAHHAHA cheng ke benar-benar tuan muda.

surJtG

Translator's Note

Namo Ambitabha bisa diartikan sebagai “Terima kasih, Tuhan” atau “Tuhan mengampuni.”

Translator's Note

Ada yang tahu nama puteran kompor?????

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!