English

Panduan Cara Gagal Pacaran OnlineCh12 - Hati Merindu pasti memberi peringatan kepada Xiao Tianjing!

2 Comments

Setelah Xiang Huaizhi mengecek misi hariannya, dia mendapatkan notifikasi sistem.

【Temanmu Xiao Tianjing sudah mentransfer 1200 emas kepadamu. Emasnya sudah tersimpan di dalam brankas spesial milikmu. Silahkan segera dicek.】 MoaKdE

Dia pergi ke brankas spesialnya dan langsung mentransfer seluruh emas tersebut, berikut dengan emas yang sudah dia habiskan, kepada Lu Hang.

Pada akhirnya setelah berpikir kembali, dia mentransfer kembali 500 emas kepada Xiao Tianjing.

Please visit langitbieru (dot) com

Walaupun misi mereka membunuh Raja Setan tidak membuahkan hadiah benda apapun, tetapi experience yang didapatkan sangat besar. Mereka juga diberikan tujuh hari double experience dan bonus BUFF Raja Setam. Selain itu, kolam darah Xiao Tianjing sangat akurat sehingga obat yang dia bawa hampir tidak digunakan sama sekali. Lima ratus emas sepertinya adalah harga yang cukup adil.

Setelah menyelesaikan misi hariannya, dia baru saja akan log off ketika dia melihat notif pesan pribadinya berkedip. yO4dto

Moe Abadi mengirimkan pesan suara sepanjang 60 detik. Xiang Huaizhi mengerutkan kening, sama sekali tidak berminat untuk membuka pesannya.

[Pesan Pribadi] Hati Merindu: Kalo ada urusan, cepat katakan saja.

[Pesan Pribadi] Moe Abadi: Kamu bahkan tidak ingin mendengar suaraku lagi.

[Pesan Pribadi] Moe Abadi: Padahal dulu kamu selalu ingin aku menyalakan mic untuk mengobrol sebelum kamu bahkan bersedia untuk tidur. 6u1erb

Xiang Huaizhi merasa dia tidak akan bisa berbicara dengan orang ini, jadi dia tidak menjawab apapun.

[Pesan Pribadi] Moe Abadi: Kamu sudah bosan mempermainkanku, jadi sekarang kamu mendekati Xiao Tianjing ya.

[Pesan Pribadi] Hati Merindu: ?

[Pesan Pribadi] Moe Abadi: Dia cewek murahan yang ngejar-ngejar cowok seperti itu, kamu masih tertarik? dWUszv

[Pesan Pribadi] Hati Merindu: Aku katakan sekali lagi ya. Orang yang memainkan karakter ini beberapa bulan tersebut bukan aku, dan bukan aku yang yang pacaran online sama kamu. Jangan libatkan aku, dan jangan libatkan orang lain.

Setelah mengirimkan kalimat tersebut, Xiang Huaizhi langsung log off dari game.

Begitu komputernya sudah dimatikan, hape dia berbunyi. Dia melirik ID yang menlepon dan mengambil hapenya sambil berjalan ke arah balkon.

Belakangan ini sedang musim hujan di kota Mancheng. Xiang Huaizhi berdiri sambil memandang hujan di luar seraya mengangkat teleponnya: “Ma.” uMd65R

“En.” Terdengar suara Mahjong beradu, “Kamu sudah makan belum?”

“Belum, mama gimana?”

“Aku sudah makan. Sekarang sedang mengobrol dengan bibimu.” Mama Xiang menjawab, “Bukannya di luar sedang hujan? Aku menelepon karena ingin bertanya, kakimu masih suka sakit?”

Xiang Huaizhi tidak sengaja terjatuh dan mengalami retak tulang ketika sedang bermain basket beberapa bulan yang lalu. Sebenarnya lukanya tidak begitu serius. Bahkan dokternya berkata kalau dia akan baik-baik saja setelah menggunakan gips selama setengah bulan. Tetapi ibunya tidak berpikir demikian. Dia dilarang keluar dari rumah selama lebih dari dua bulan, setiap hari diberikan sup tulang untuk diminum sampai dia mau muntah, barulah kemudian dia diizinkan untuk kembali ke asrama sekolah. ymd5PB

“Sudah tidak sakit lagi. Aku hanya jatuh kok, bukan rematik.” Xiang Huaizhi bersender ke pinggiran jendela, “Mama lebih baik mengkhawatirkan Papa saja.”

“Papamu sih apa yang harus dikhawatirkan?” Terdengar suara mahjong jatuh yang teredam dari sisi sana, “Ai, maaf ya, aku menang lagi… Kalo gitu Xiang Xiang, mama tutup dulu ya, kamu belajar yang benar ya.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Xiang Huaizhi tertawa pasrah: “Iya, aku tahu kok.”


Keesokan harinya, Xiang Huaizhi memiliki kelas sepanjang hari. JI6ddo

Lu Hang yang baru tidur subuh tadi sekarang duduk di samping dia dan tertidur dengan pulas, bahkan sampai mendengkur.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Xiang Huaizhi memukul kepalanya untuk membangunkannya sebelum dosen mereka marah.

Oe Ljcu wfcuubrbx wjajcsj vjc yfgxjaj, “Bfcjqj… Bfijrcsj revjt rfifrjl?”

Wljcu Lejlhtl yfgxjaj glcujc, “Tj yfiew ijt, ajql xjib xjwe alveg ifylt ijwj ijul, xjwe uj yjxji ieier wjaj xeiljt lcl.” k8LCyp

Oe Ljcu ijcurecu wfcfujxxjc yjvjccsj.

“Vlji, lcl rfwej rjijt oliwcsj. Ujcpjcucsj tjwqlg aluj pjw. Dfulae jxe rfifrjl cbcabc, ajte-ajte revjt pjw 4 qjul.” Oe Ljcu wfcuejq, “Cvet, jxe wjrlt cujcaex yjcufa ijul… Tj revjt ijt, jxe mjgl tji ijlc ecaex vlxfgpjxjc rjpj.”

Setelah berbicara, dia mengeluarkan hapenya dan mulai membaca-baca forum Nine Heroes.

“Hei, seseorang memposting video waktu kamu dan Xiao Tianjing membunuh Raja Setan. Dalam semalam sudah ditonton lebih dari 10.000 kali, keren banget kamu saudaraku.” tK wRi

Xiang Huaizhi: “Cuma 10.000 kali?”

“Hei, lihat nada bicaramu itu, video orang lain yang bermain PK antar-server saja tidak ada yang jumlah ditontonnya naik secepat videomu.” Lu Hang menscroll layar. Tiba-tiba dia melihat sesuatu yang menyebabkan jarinya berhenti dan dia berseru, “…Buset!”

Dosennya sudah tidak bisa bersabar lagi: “Mahasiswa Lu Hang, kalo kamu tidak mau mendengar kuliah ini, keluar saja! Jangan mengganggu mahasiswa lainnya yang ingin mengikuti kuliah ini!”

Lu Hang: “…Maafkan saya, pak.” rAXUe5

Begitu dosennya sudah membalikkan bada, Lu Hang langsung menarik pinggiran baju Xiang Huaizhi dan menyerahkan hapenya: “Coba kamu lihat!”

Xiang Huaizhi melirik ke bawah: “Apaan sih?”

Lu Hang: “Pernyataan cinta Xiao Tianjing!”

Lu Hang: “Dia menyatakan cintanya padamu!” 8zGfMy

Xiang Huaizhi: “…”

Akhirnya dia memaksa matanya untuk melihat hape tersebut.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Ternyata itu adalah video streaming Moe Abadi mengenai Pesan Pribadi antara Moe Abadi dan Xiao Tianjing.

Ketika dia melihat kata-kata “Cewek suka cowok nakal”, ujung mulutnya berkedut sedikit, tidak tahu harus membuat ekspresi seperti apa. jgeEzo

Lu Hang menahan tawa sampai mukanya memerah: “Kk Xiang, masih ada?”

“Masih ada ibumu.” Xiang Huaizhi melempar balik hape tersebut.

“Kenapa, Xiao Tianjing boleh manggil begitu, tapi aku ga boleh gitu?” Lu Hang berkata, “Aku tidur bersamamu selama dua tahun!”

Xiang Huaizhi mengoreksi: “Aku tidur di kamar yang sama denganmu selama dua tahun. Dan dia tidak pernah memanggilku seperti itu.” QKE30U

Lu Hang: “Lalu dia biasanya memanggilmu seperti apa?”

Kk.

Kk Dewa Perang.

…Sepertinya tidak lebih baik daripada Kk Xiang. sYOmvX

Xiang Huaizhi mengerutkan bibirnya; “Pokoknya bukan seperti itu. Kamu masih mau ikutan kuliah ga? Keluar sana kalo udah ga mau kuliah. Jangan menggangguku belajar.”

Lu Hang mengangguk dan menyimpan screenshot dari rekaman pesan pribadi tersebut: “Oke, kamu belajar aja sana, aku mau baca komen-komennya.”

Setelah beberapa saat, Xiang Huaizhi meletakkan bolpennya: “Komennya bilang apa aja?”

Lu Hang: “Oh, kamu belajar aja yang rajin, jangan terganggu.” c6bAHU

Xiang Huaizhi melirik ke arahnya, dan Lu Hang buru-buru berkata: “Oke oke oke, mereka ga ngomong apa-apa sih. Cuma ada beberapa yang bilang Xiao Tianjing ga tahu malu ngejar-ngejar cowok seperti itu. Oh… ada orang yang membuat cerita tentangmu dan Moe Abadi. Jujur saja, ceritanya lumayan masuk akal, lebih bagus daripada kebanyakan sinetron yang ditonton oleh ibuku. Moe Abadi digambarkan sangat kasihan sekali di cerita itu… Kalo aku tidak tahu cerita aslinya, aku akan mengasah pedangku dan membunuh cowok playboy itu juga.”

Xiang Huaizhi: “Kamu tidak bisa membunuhku.”

Lu Hang: “…Oke.”

Setelah kelas selesai, keduanya segera pulang ke asrama setelah makan malam. b4r8Ox

Setelah Xiang Huaizhi keluar dari kamar mandi, dia mendengar Lu Hang berteriak: “Kamu sudah selesai belum? Cepetan online, misi harian akan kena refresh jam 12, kita masih ada 3 misi lagi yang belum selesai!”

Xiang Huaizhi mengeringkan rambutnya dengan handuk sambil berkata dengan dinging: “Kalo kamu tidak membawa 3 healer, kita bisa menyelesaikan misinya hanya dalam waktu dua jam saja.”

Story translated by Langit Bieru.

“Ga bawa, ga bawa. Kali ini aku hanya panggil 2 healer saja. Yang satu lagi aku eliminasi karena suaranya kurang manis.” Lu Hang membuka daftar temannya dan menscroll daftar tersebut, “Aku panggil DPS saja ya… Yah, di waktu seperti ini, semua teman-temanku sudah melakukan misi masing-masing.”

Xiang Huaizhi menyalakan komputernya dan login ke Nine Heroes. HqmlCr

Begitu dia selesai masuk ke dalam karakternya, dia langsung mendapatkan pesan dari Xiao Tianjing.

[Teman] Xiao Tianjing: Kk O.O, kenapa kamu mengirimkan balik 500 emas?

[Teman] Hati Merindu: Biaya numpang Raja Setan.

[Teman] Xiao Tianjing: Jangan, jangan! Kk yang sudah membantuku membunuh Raja Setan, seharusnya aku yang memberikan kk uang. nVzjG0

[Teman] Xiao Tianjing: Setelah aku selesai mengumpulkan tanaman obat, aku akan mengembalikannya pada kk [memegang kepala]

Xiang Huaizhi menggerakkan mouse nya ke arah profil game Xiao Tianjing.

Koordinatnya adalah di Lembah Tanaman Obat.

Dia terbang ke Gunung Luoxia dan bermaksud untuk melakukan dua misi selagi Lu Hang sedang mencari orang. Dia melihat tim beranggotakan lima orang mendekat dari sebelah kanan. Hal yang langsung menarik perhatiannya adalah gelar yang ada di atas para pemain di tim tersebut adalah “Tim Elit Guild Paviliun Nganggur”. 5bzaJK

Dia tidak tahu apakah ini hanya bayangannya saja, tapi dia merasa ketika mereka melihat dirinya, sang kapten langsung berbalik badan dan mengambil jalan putar untuk menghindari pandangan dia, entah disengaja atau tidak disengaja.

Beberapa detik kemudian, Xiang Huaizhi mengerti.

Dalam dunia Nine Heroes, setiap peta akan terhubung satu sama lain. Beberapa peta dapat dimasuki langsung dengan terbang, sedangkan ada peta yang tidak bisa. Pemain harus masuk dari portal yang disediakan untuk setiap peta tersebut.

Lembah Tanaman Obat adalah salah satu peta yang tidak bisa dimasuki langsung dengan terbang, pemain harus masuk dari portal yang ada di Gunung Luoxia. SzsCnN

Kelima orang ini sedang mengejar Xiao Tianjing untuk membunuhnya.

“Cepat.” Di saat itu, seseorang dalam tim menyalakan mic Untuk Semua nya dan berbisik dengan mendesak, “Jangan biarkan Hati Merindu melihat kita. Jika dia ikut campur, kita tidak akan berhasil membunuh Xiao Tianjing.”

“Siapa yang bilang tidak mungkin? Apa kalian pikir Xiao Tianjing mengejar-ngejar Hati Merindu itu hanya perasaan sepihak saja? Kalian tidak lihat kemarin Hati Merindu membantu dia membunuh Raja Setan?”

“Sial, ternyata aku menyalakan mic Untuk Semua…” suara tersebut berhenti tiba-tiba. 2I8t3V

Xiang Huaizhi menjalankan karakternya di dalam game dan mulai membantu NPC untuk meniru sebuah gambar.

Guild Paviliun Nganggur mengejar-ngejar Xiao Tianjing dengan rombongan yang heboh. Jika dia benar-benar ingin bersembunyi, dia bisa saja berdiam di zona aman selama seminggu. Antusiasme dari kelompok orang yang mengejar-ngejar dan ingin membunuh dia pun pasti akan turun.

Please visit langitbieru (dot) com

Tetapi ternyata dia berkepala batu dan bersikeras untuk tetap pergi ke luar zona aman hampir setiap hari . Kalau sudah begitu, dia terbunuh pun ya salahnya sendiri ingin cari mati.

Ketika Xiang Huaizhi sedang berpikir seperti itu, pemain berkepala batu itu mengirimkan pesan padanya. szW2JX

[Teman] Xiao Tianjing: [Tanaman Obat Pengembali]

[Teman] Xiao Tianjing: Kk, aku berhasil menggali ini!

[Teman] Xiao Tianjing: Material ini seharusnya dibutuhkan untuk membunuh Dewa Perang, kan? Setelah aku selesai menggali, aku akan mengirimkannya pada kk [kiss-bye]

Xiang Huaizhi: “…” 9Fb4mt

Apa yang sebenarnya dipikirkan orang ini?

Dia menghitung sejenak, dari tempatnya dibutuhkan waktu sekitar 2 menit berjalan untuk mencapai titik koordinat tempat Xiao Tianjing berada. Kelima orang tersebut seharusnya sudah hampir sampai.

Sudahlah, terbunuh satu kali tidak jadi masalah, anggap saja pelajaran. Orangnya sendiri sepertinya tidak masalah kalau terbunuh, apa yang harus dia mengkhawatirkan.

Sepuluh detik kemudian. HzhVtY

[Teman] Hati Merindu: Misi tiga Setan Air, sudah selesai belum?

[Teman] Hati Merindu: Terbang ke NPC kota utama segera, kalau dalam 10 detik belum datang, misinya akan kumulai.

Jing Huan yang sedang memetik tanaman obat terkejut ketika dia melihat ajakan tersebut.

Sepuluh detik? Dia suruh aku cepetan mati? El4w3n

Setelah Jing Huan mencibir, dia segera menginterupsi aksi mengumpulkan tanaman obat yang sedang dia kerjakan, melakukan spell selama tiga detik dan terbang ke kota utama.

Kelima orang Guild Paviliun Nganggur yang baru saja tiba di tempat terdiam kaget setelah melihat Xiao Tianjing terbang pergi. Mereka tercengang untuk waktu yang cukup lama.

“…”

“Sial! Sudah kukatakan! Hati Merindu pasti memberi peringatan kepada Xiao Tianjing! Kalian lihat, dia bahkan belum mengumpulkan tanaman obat sampai setengahnya!” GmfSO8

Di sisi lain, Lu Hang sudah melihat seluruh teman yang ada di daftarnya, tapi belum juga menemukan orang: “Lupakan saja, biar aku tarik saja orang random dari Channel Dunia. Ck, aku paling benci misi Setan Air ini, sangat mudah untuk gagal.”

“Ga perlu, aku sudah panggil seseorang.” Xiang Huaizhi berkata, “Kumpul di NPC kota utama.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Aku datang!” Lu Hang terbang ke arah kota utama dengan kedua healer yang sudah dia panggil. “Sampai, kamu langsung aja request masuk timku. Siapa yang kamu panggil? Penyihir? Warlock? atau Pendekar?”

“Gua Huxian. Berikan posisi ketua tim padaku.” oIf3nF

Lu Hang memberikannya posisi ketua tim: “Hah?! Kenapa kamu panggil sekte ini? Buat tim hore? Mendingan panggil healer lagi… bentar.”

Dia berhenti sejenak: “…Kamu panggil orang Gua Huxian yang mana?”

Begitu suaranya selesai terdengar, muncul satu orang lain di layar tim mereka.

Baju yang familiar, karakter yang familiar, ekor rubah yang familiar. CjizOm

[Tim] Xiao Tianjing: [Kejutan] [Bersorak] [Lempar Bunga]

[Tim] Xiao Tianjing: Selamat malam semua [kiss-bye]

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

2 comments