English

Panduan Cara Gagal Pacaran OnlineCh18 - Pertama Berteman, Kemudian Menjadi Meimei, Sebelum Akhirnya Menjadi Pacar

0 Comments

Waktu bertarung di arena adalah dari pukul 7:30 sampai 9:30. Ketika Lu Hang kembali ke asrama, dia melihat Xiang Huaizhi menggunakan earphone sambil menggerakkan karakter game nya untuk menyerang lawan di layar PK menggunakan pedang.

“Hebat, hebat.” Lu Hang menaruh tas sekolahnya di atas ranjang dan mengeluh, “Menurutmu apa sih yang ada dipikiran orang-orang dewasa sekarang? Masa mereka sampai harus memanggil seluruh anggota keluarga besar dan makan bersama seperti Malam Tahun Baru Imlek hanya untuk ulang tahunmu saja? Aku harus menjawab pertanyaan demi pertanyaan, tentang sekolah, tentang pacar. Hal itu benar-benar menggangguku sampai aku tidak bisa makan dengan tenang. Jadi, aku kabur waktu Papaku lagi ke toilet… Siapa yang kamu ajak main di arena hari ini? Tanpa aku, apakah kamu kehilangan banyak point… Hah??” N0ebJ1

Setelah Lu Hang melihat anggota tim Xiang Huaizhi, dia langsung menelan kembali semua keluh kesahnya.

Pada pukul 9:30, pertarungan di arena pun selesai tepat waktu dan semua tim yang sedang menunggu atau berkelahi pun dikeluarkan dari arena secara otomatis oleh sistem. Dalam sekejap kota tersebut dipenuhi oleh orang-orang.

Please visit langitbieru (dot) com

Xiang Huaizhi membuka mulutnya dan berbicara kepada anggota timnya: “Aku pergi ya.”

Setelah dia selesai berbicara, dia membubarkan timnya tanpa memberikan kesempatan kepada anggota timnya untuk bereaksi. cbpFDB

[Sekarang] Xiao Tianjing: Terima kasih kk sudah mengajakku bermain di JJC! Bye-bye kk! *^o^*

Kotak pesan ini muncul tiba-tiba dan membuat seluruh pemain di sekitar mereka tercengang. Untuk waktu yang cukup lama, tidak ada satupun pemain yang terbang pergi. Mereka semua seperti membeku di kota tersebut.

Tanpa berpaling lagi, Xiang Huaizhi pun menjadi yang pertama pergi dari tempat tersebut.

Lu Hang terbatuk-batuk dua kali dan menirukan: “Terima kasih, kakak, sudah mengajakku bermain di arena~” zIdlrD

Xiang Huaizhi: “Emangnya kamu burung beo?”

Lagipula nada bicaranya tidak mirip sama sekali. Kalau itu Xiao Tianjing, pasti kata-kata belakangnya dipanjang-panjangin biar kelihatan manja.

Dia sudah mendengarkan selama dua jam berturut-turut, hampir saja dia gila.

“Aku kan baru belajar, jangan menyerangku.” Lu Hang memindahkan kursi dan duduk di sebelahnya, “Lao Xiang, ada sesuatu denganmu ya! Kamu ternyata membawa Xiao Tianjing ke arena?! Memangnya dia sudah menukar equipmentnya? Kamu demi membawa cewek, sampai tidak peduli lagi dengan poin?” MEvml2

“Sekte Gua Huxian tidak bergantung dengan equipment.” Xiang Huaizhi berkata, “Tidak ada poin yang berkurang.”

“Tidak ada poin yang berkurang?” Lu Hang berpikir sejenak, “Oh, poin karakternya dia mulai dari awal lagi ya. Kalian mendapatkan lawan pemula semua? Kamu menambah pengalaman bermain ga?”

Sebenarnya tidak akurat kalau dibilang semua lawannya pemula. Tiga pemain pertama memang tidak terlalu kuat, tapi setelah bertemu dengan tim Chun Xiao, mereka selalu mendapatkan lawan dengan poin lebih dari 2500.

Akan tetapi, setelah Xiao Tianjing perlahan-lahan mulai mengenali skill-skill PK yang dimiliki sekte Gua Huxian, mereka tidak pernah kalah lagi. Sebenarnya Xiao Tianjing beberapa kali hampir terbunuh oleh orang-orang Guild Paviliun Nganggur. Untungnya, setelah belajar dari pengalaman, setiap kali pertandingan akan berakhir, Xiao Tianjing akan kabur berlarian keliling peta, berusaha setengah mati untuk menghindari jarak serang lawan. 8Xk0DP

Bisa dibilang, cara bermain cewek rubah ini jauh lebih bagus dari yang dia duga.

“Tidak jauh beda dengan 1V1,” Xiang Huaizhi berkata.

Komputer Lu Hang sepanjang tahun tidak pernah dimatikan. Ada peta di Nine Heroes yang bernama Negeri Dongeng. Kalau pemain idle di Negeri Dongeng, mereka akan mendapatkan tambahan experience setiap tiga menit. Walaupun sedikit, tapi masih lebih baik daripada tidak sama sekali. Dia duduk di depan komputernya dan melihat pesan teman yang dia dapatkan selama dia idle.

“Bagaimana mungkin tidak ada bedanya, Jingjing meimei sangat suka berbicara begitu…” Lu Hang mengernyitkan dahi ketika dia membaca berita yang baru saja dia terima, “Kenapa Buta Cinta mengirimkan pesan padaku… Ai Lao Xiang, dia tak diduga menanyakan kamu dan Xiao Tianjing punya hubungan apa? Ini aku jawab apa dong?” udJFVn

Xiang Huaizhi menaikkan alisnya: “Kamu menambahkan Buta Cinta sebagai teman?”

“Iya, dulu dia ingin merekrutku ke Guild Paviliun Nganggur. Aku merasa drama di guild itu banyak banget, jadi aku ga gabung. Untung dulu ga gabung, kalau ngga aku dan Xiao Jingjing bakal canggung banget sekarang.” Lu Hang menatap ke atas dan bertanya padanya, “Ayo cepat kasih tau, mau dijawab apa nih?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Xiang Huaizhi mengarahkan karakternya ke Negeri Dongeng dan pergi untuk menyikat gigi dengan hanya melontarkan satu kata: “Teman.”

[Teman] Jalan Panjang: Mereka teman, memangnya kenapa? 3jRh2Y

[Teman] Buta Cinta: Ga mungkin.

[Teman] Buta Cinta: Xiao Tianjing baru saja menyatakan cintanya pada Hati Merindu di arena.

Derfa, jvj xfpjvljc ulcl?!

Oe Ljcu wfwyjilxxjc yjvjc vjc wfiltja Wljcu Lejlhtl sjcu rfvjcu wfcuubrbx ululcsj. Glj wfcuufifcuxjc xfqjijcsj. 2OuDld

Gjrjg, xjwe uj pepeg sj.

[Teman] Jalan Panjang: kamu belum pernah mendengar kalimat ini ya?

[Teman] Buta Cinta: Apa?

[Teman] Jalan Panjang: Pertama berteman, kemudian menjadi meimei, sebelum akhirnya menjadi pacar. Wh8qjd

[Teman] Buta Cinta: …

[Teman] Jalan Panjang: Aku kasih tau sebelumnya ya, nanti Xiao Tianjing akan sering melakukan misi bersama kami, jadi kalau anggota Guild kalian membuka PK kepada saudara laki-lakiku…

[Teman] Jalan Panjang: Kamu tahu lah, perangai playboy itu ga bagus. Demi mengejar seorang cewek, entah apa yang akan dia lakukan [tutup mulut].

Wljcu Lejlhtl sjcu rfvjcu yfgxeweg alyj-alyj yfgrlc vfcujc xfgjr. Glj yfgqlxlg, revjt wje werlw vlculc rfqfgalcsj. d7dqNO


Cxtlg qfxjc, Alcu Lejc wfwyjkj xjcabcu qfcet yfglrl wjxjcjc vjc jixbtbi rjwyli yfgpjijc xf jgjt jrgjwj xjwqer.

Begitu dia masuk ke dalam kamar asrama, dia langsung mendengar Gao Zixiang berteriak: “Cepat! Sembuhkan aku! Kalau tidak BOSS nya akan menyerangku dengan serangan grup! Aduh, kolam darahmu meleset lagi… Kamu sebenarnya bisa ga sih main sekte Gua Huxian?!”

Lu Wenhao: “Bah, kamu sembuhin diri sendiri sana! Jarak skill sekte ini sangat kecil, kamu harus memuja dewa-dewi kalau kamu mau mendapatkan satu dari tiga kolam darahnya! Lagipula, kamu pikir skill ini ga ada waktu tunggunya? Kamu pikir aku 36D jadi kamu bisa seenaknya memeras susuku?”

Gao Zixiang berkata dengan tenang: “Kupikir dua tumpukan lemak di dadamu itu memang tidak lebih kecil dari 36D.” HYOZSA

“Sotoy, memangnya kamu pernah pegang?”

Jing Huan: “…”

Story translated by Langit Bieru.

Apa-apaan dialog porno ini?

Dia menaruh kantongnya dan melihat ke atas meja makan yang masih kosong: “Pancinya mana?” GlY Wu

Lu Wenhao melirik ke arahnya dengan cepat: “Huanhuan, kamu sudah datang? Cepat sekali? Tunggu sebentar ya, Cepet kok, kami sedang melakukan misi 25 orang.”

Jing Huan: “Kenapa kamu main Nine Heroes lagi? Bukannya kamu sudah menghapus karaktermu?”

“Kamu tahu sendiri, aku tidak punya banyak kelas semester ini, jadi aku bosan terus tiap hari. Aku akhirnya membeli karakter untuk menemani si bodoh ini melakukan misi. Guild dia mau mengikuti pertarungan antar-server, mereka kekurangan banyak material.” Di titik ini, Lu Wenhao menghela napas, “Ternyata dia bukannya berterima kasih, dia malah mencela cara bermainku setiap hari!”

Gao Zixiang: “Ngga, kamu tau ga dia beli sekte apaan? Sekte Gua Huxian! Itu bukannya dia sengaja mau ngerjain aku ya? Mau suruh dia ganti sekte, dianya ga mau…” WFske3

Jing Huan berkata, “Memangnya kenapa sama sekte Gua Huxian, bukannya itu lumayan kuat ya?”

“Orang lain yang kuat, kalo dia, dia bahkan ga bisa melempar kolam darah…” Kolam darahnya meleset lagi, Gao Zixiang tidak tahan lagi, “Habis kita selesai misi ini, kamu harus ganti sekte demi kewarasanku!”

Jing Huan tidak berusaha untuk mendengar pertengkaran mereka lagi: “Artinya aku yang membeli bahan makanan dan minuman, lalu aku masih harus menunggu kalian berdua selesai bermain sebelum bisa makan?”

“Ngga ngga ngga, ini udah mau selesai kok, sepuluh menit lagi ya… Ngga, lima menit” Gao Zixiang berkata, “Panci kita masih dipinjam oleh kamar 102, jadi kita masih harus ambil pancinya dari mereka.” meRFwZ

Jing Huan menyesalinya, seharusnya dia membeli panci dan bahannya sendiri saja, lalu memasak dan memakannya di rumah sendirian.

Dia mengangkat kantongnya lagi dan baru akan beranjak pergi.

“Hei, Huanhuan, kamu mau ke mana?” Gao Zixiang cepat-cepat menghentikan dia.

“Pulang ke rumah dan makan hotpot.” xLumTA

“Jangan dong!” Gao Zixiang berkata, “Kami akan selesaikan gamenya dengan cepat kok! Kamu duduk aja sebentar. Pasti lima menit lagi selesai!”

Jing Huan mengangkat tangannya dan melihat ke arah jam tangannya: “Kalau lima menit lagi kalian belum selesai, aku cabut kabel internetnya.”

Setelah berbicara, dia menaruh kantongnya di wastafel dapur dan dia membuka pintu kamar asrama.

Lu Wenhao: “Bukannya lima menit lagi? Kenapa kamu udah mau pergi…” C6o7ra

“Mau ambil panci.” Jing Huan bahkan tidak menoleh.

Jing Huan mengetuk pintu kamar 102, dan dia baru mendengar suara respon dari dalam setelah menunggu sebentar. Pintunya terbuka dan tercium bau tidak enak dari dalam kamar tersebut.

Please visit langitbieru (dot) com

Jing Huan tidak bisa menahan kerutan di dahinya dan berusaha menahan diri untuk tidak menutup hidungnya.

“Yo, Jing Huan, kenapa kamu ke sini? Tamu langka nih.” Ternyata orang yang membuka pintu adalah teman sejurusan mereka. Mereka pernah sekali bermain basket dan tidak begitu akrab. WVGyoi

Jing Huan: “Hmm, aku mau ambil panci dari kamar asrama kami.”

“Oh iya, aku ambilkan bentar ya, tunggu sebentar.” Dia segera berbalik dan masuk kembali ke kamar.

Jing Huan melihat dalam kamar mereka dari celah pintu. Tanpa perlu berbicara, tumpukan kaos kaki bau yang ditumpuk di depan pintu toilet sudah membuat dia kehilangan hampir semua nafsu makannya.

Orang tersebut kembali dengan cepat, dan dia menyerahkan pancinya kepada Jing Huan: “Maaf ya, aku ingin mengembalikannya lebih awal, tapi keasikan main game jadi lupa.” 4Se Xk

“Ga papa kok.” Jing Huan mengambil pancinnya dan bersiap untuk pergi.

“Sebentar, Jing Huan, aku kebetulan punya sesuatu yang ingin dibicarakan denganmu.” Cowok tersebut bertanya, “Akhir pekan depan, aku ulang tahun, jadi mau merayakan di bar seberang jalan. Kamu datang ya?”

Jika melihat dari hubungan mereka, sebenarnya agak aneh Jing Huan diajak merayakan ulang tahunnya.

Tetapi Jing Huan sangat ganteng, selama Jing Huan bersedia datang, dia seperti plang penanda keramaian. Dia bisa menarik cewek-cewek jurusan mereka untuk datang juga. g78uLw

Jing Huan tersenyum, nada suaranya sopan dan kaku: “Aku ada urusan, jadi tidak bisa datang.”

Setelah mengucapkan kata-kata tersebut, dia berbalik dan beranjak pergi, tidak membiarkan orang di belakangnya untuk mengajak dia kedua kalinya.

Jing Huan naik ke lantai atas dan melihat panci yang ada di tangannya.

Kalau dia tidak salah melihat, noda merah-merah yang ada di tutup pancinya… Mungkin minyak cabe bekas kamar 102 makan hotpot kali ya? 4KZnjq

Panci ini dipinjam sebelum dia pindah. Sudah dua minggu lamanya semenjak dia pindah. Panci ini bersih ga sih?

Mendingan pergi beli baru aja kayanya.

Setelah dia berpikir-pikir, akhirnya dia memutuskan untuk melihat situasi di dalam pancinya terlebih dahulu sebelum membuat rencana untuk membeli yang baru. Dia berjalan ke arah jendela di tangga, menaruh panci tersebut di pinggir jendela, dan membuka tutup pancinya.

Dia melihat benda asing dengan warna oren hitam terbaring diam di tengah panci, yang tentu saja sangat terlihat jelas. Setelah merasakan gerakan, benda tersebut dengan cepat berputar-putar di panci, menunjukkan bahwa benda tersebut hidup. f7y1Jd

Jing Huan yang menghadapinya tanpa persiapan merasakan dirinya ternganga hanya dalam beberapa detik, sebelum kakinya melemas membuatnya hampir tidak bisa berdiri.

Dia membuka mulutnya untuk menjerit, hanya untuk menemukan bahwa dirinya saking ketakutannya bahkan tidak bisa membuat suara.

Please visit langitbieru (dot) com

Dengan kekuatan terakhirnya, dia tiba-tiba melempar panci tersebut ke udara!

Hal yang paling ditakuti Jing Huan dalam hidup ini adalah serangga. Dia bahkan merasa sedikit ketakutan melihat laba-laba dalam game, jangan sebut makhluk hidup yang tadi ada di tangannya itu! tSO6L1

Untuk beberapa saat bahkan dia merasa kalau dia mengalami syok.

Panci tersebut menghantam lantai dan membuat suara bising yang memekakkan telinga. Kecoak tersebut merayap keluar dari panci, berlarian ke sana kemari seperti tidak mengenal jalan. Jing Huan sangat ketakutan, dia berjalan mundur dengan cepat. Kemudian dia merasakan satu kakinya melayang di udara dan dia merasa jantungnya seperti berhenti berdetak untuk sesaat–

Dia menabrak tembok kokoh yang hangat.

Jing Huan menarik nafas lega, untunglah… dia tidak jatuh ke kematiannya. 1rsaBO

Orang di belakangnya juga sangat terkejut, tetapi dia bereaksi dengan cepat. Dalam rangka untuk mencegah Jing Huan jatuh lebih jauh, dia dengan cepat meraih dan memeluk pinggang Jing Huan, mendekap tubuhnya dengan erat.

“Ga papa?” Orang di belakangnya bertanya.

Suara ini sangat familiar, Jing Huan tanpa sadar pun menjawab: “Ga papa, terima kasih, kakak—”

Keduanya pun terdiam bersamaan. 1fEBRS

Jing Huan dengan cepat tersadar dan mengumpat di dalam hati.

Dasar Hati Merindu sial, setiap hari berbicara terus di telinganya, sampai-sampai suara orang pun jadi terdengar seperti suara dia.

Dia membalikkan badan dan menatap langsung orang di belakangnya, dengan tulus dia berkata: “… Terima kasih, kakak senior.”

xQKqZk

Translator's Note

Jing Ji Chang = arena