English

Pemenang Mengambil SemuanyaChapter 2

0 Comments

Li Shuo tak tidur nyenyak. Dengan bingung, dia mendengar pengumuman dari pramugari bahwa pesawat akan segera mendarat.

Dia meraba-raba kacamata tidurnya dan ingin melepasnya. Tiba-tiba sebuah tangan besar memegang tangannya dengan lembut. Sebuah suara magnetis terdengar di telinganya: “Lampu di kabin baru saja dinyalakan. Ini sangat terang.” A imD0

Li Shuo terbangun dari kebingungan. Dia teringat bahwa ini adalah suara Zhao Jinxin.

Dia menutup matanya dan melepas kacamata tidurnya. Dia menunggu sampai matanya bisa beradaptasi dengan cahaya dan perlahan membuka matanya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Yang menarik perhatiannya adalah di depannya ada wajah tampan dengan senyum cerah. Terutama sepasang mata bagai bunga persik yang penuh dengan air di musim gugur. Ketika Li Shuo ditatap dengan penuh kasih sayang, itu membuat hatinya bergetar. Tidak bisa berkonsentrasi, hanya dengan senyuman itu bisa membuat orang membuang dan melepaskan pertahanannya.

Meskipun pria ini masih muda, dia adalah veteran cinta dan tak bisa diremehkan. Jika dia ingin mendekati Li Shuo, keahliannya belum sepenuhnya setara. Dia dengan lembut mendorong Zhao Jinxin dan berkata, “Terima kasih.” 6jSUcd

“Kamu habis tidur dan aku tidak menanyakan mu untuk makan. Aku menyisakan beberapa makanan.” Zhao Jinxin menunjuk makanan di mejanya: “Kita akan mendarat sebentar lagi. Makanlah, rasa udang manisnya enak.”

“Saya tidak lapar.”

“Kalau begitu minum.” Zhao Jinxin menyerahkan sebotol air minum. “Atau mau segelas kopi?”

Li Shuo mengambil air minum: “Air putih saja.” E09oaT

Zhao Jinxin melihatnya dengan senyum di wajahnya. Ini seperti melihat sepotong porselen, dia butuh menenangkan diri dan mencoba untuk mencari tahu dengan hati-hati.

Ini tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa Li Shuo telah menyadari seksualitasnya sejak masa remajanya. Jumlah orang yang menunjukkan ketertarikan padanya atau bahkan mengejarnya secara terang-terangan sudah cukup untuk mengisi Boeing 747 ini. Ini termasuk orang-orang dari segala jenis ras, dan beberapa bahkan lebih berani daripada Zhao Jinxin. Tapi hanya beberapa orang yang percaya diri seperti Zhao Jinxin. Ini sedikit tidak nyaman tetapi juga merupakan hal baru bagi Li Shuo.

Setelah selesai minum, Li Shuo berencana pergi ke toilet untuk membasuh mukanya. Ketika dia menutup pintu, dia tanpa sadar menoleh ke belakang, takut Zhao Jinxin akan mencoba masuk lagi. Melihat wajah lelah yang jelas di cermin, dia berhenti selama beberapa detik, dan tidak bisa menahan tawa.

Dalam perjalanan kali ini, dia dikejutkan oleh banyak hal baru. Membuat penerbangan yang awalnya lama menjadi sedikit tidak membosankan. Jadi dia tidak perlu marah. Dia membuka pintu toilet, dia melihat Zhao Jinxin duduk menatapnya dengan dagu di tangan. Sepertinya Zhao Jinxin sedang menunggu saat dia membuka pintu toilet untuk tersenyum padanya. hJtx y

Li Shuo tertawa pelan. Dia kembali ke kursinya dan telah memikirkan bagaimana dia menolak Zhao Jinxin dengan sopan dan tegas jika dia bersikeras meminta nomor teleponnya. Namun, Zhao Jinxin hanya mengobrol santai dengannya tentang cuaca, dan pesawat akhirnya telah mendarat.

Sampai mereka berdua keluar dari pintu kabin, Zhao Jinxin tidak melakukan hal yang aneh lagi. Di pintu kedatangan, Zhao Jinxin mengulurkan tangan padanya: “Pertemuan adalah takdir. Selamat tinggal.”

Li Shuo juga berjabat tangan dengannya dengan murah hati: “Selamat tinggal.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Zhao Jinxin berjalan mundur dua langkah. Kemudian dia menyeringai: “Aku akan bertemu denganmu lagi.” Senyumnya licik dan keras kepala. Senyuman itu sangat tampan dan terlihat seperti bisa menerangi udara di sekitarnya. LixpMB

Ol Vteb afgrfcsew. Glj alvjx wfcujcuujq lae rfgler. Vbqlg vjgl gewjtcsj revjt wfcecuuecsj vl yjcvjgj ifylt jkji. Ol Vteb wfiltja ifijxl aej sjcu rfijie gjql, yfgrlt vjc yjlx tjal. Glj wfgjrjxjc xftjcujajc wfcujilg vjijw vlglcsj: “Ujwjc Xejcu.”

“Ojwyfga.” Ujwjc Xejcu afgrfcsew ifyjg. “Ufrjkjacsj wfcvjgja afqja kjxae.”

Ol Vteb wfwfiexcsj rjwyli afgrfcsew. “Bfcjqj qjwjc yfulae afgxfpea? Cqjxjt qjwjc rexj wfcecuue xe? ”

“Siapa juga yang suka menunggu mu…” Paman Guang berpura-pura marah. “Kamu hanya kembali sekali atau dua kali setahun. Siapa juga yang mau menunggu mu?” 8lJ9 H

Li Shuo tertawa: “Wah kalau gitu aku salah, aku akan kembali lebih sering lagi. Mari kita pulang. ”

Di jalan, Li Shuo menelepon rumah untuk memberitahu bahwa dia sudah sampai dengan selamat. Paman Guang meliriknya dari kaca spion: “Paman benar-benar ingin kamu pulang lebih sering. Tuan dan Nyonya selalu membicarakan mu. Mereka sudah tua. Paman khawatir mereka kesepian.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Tentu.” Li Shuo teringat alasan mengapa ayahnya memanggilnya kembali. Agak mencurigakan dan tidak jelas saat berbicara di telepon. Dia bilang ini terkait dengan Ennan Group.

Ayahnya pernah menjadi salah satu direktur di kantor akuntan terbesar ketiga di Amerika. Kemudian dia pensiun dini karena masalah jantung. Dia dipekerjakan kembali sebagai konsultan akuntansi oleh temannya, ketua dewan direksi Ennan Group. Ennan Group adalah perusahaan pengangkut perdagangan impor dan ekspor AS-China yang besar. Ketuanya juga orang Cina. fKtl8x

Dia dan ayahnya telah berteman selama bertahun-tahun. Ayahnya adalah seseorang yang tidak bisa diam, tetapi tubuhnya tidak lagi mampu menangani pekerjaan dengan intensitas yang tinggi. Karena itu, dia bekerja menjadi konsultan akuntansi dan menjalani kehidupan semi-pensiun. Mungkinkah ayahnya sekali lagi berharap dia akan mengambil alih perusahaan?

Dia sudah menolak untuk bekerja di kantor ayahnya saat dia kuliah. Sekarang dia sudah mempunyai bisnis di Cina, ini sangat tidak mungkin untuk kembali. Li Shuo tidak dapat menebak apa yang sedang terjadi, jadi dia berhenti menebak.

Dia melihat pemandangan di luar jendela mobil, merasakan sesuatu yang familiar tetapi juga asing. Dia telah meninggalkan Amerika setelah dia lulus kuliah, hanya kembali dua atau tiga kali dalam setahun. Dia menyukai angka dan matematika sejak dia kecil, jadi dia belajar akuntansi. Tetapi dia merasa kota ini terlalu jenuh.

Semua perusahaan besar sudah berhubungan erat dengan berbagai perusahaan. Dia ingin memiliki bisnis sendiri. Tetapi tidak dapat melepaskan diri dari pengaruh ayahnya. Ini membuatnya bosan dan merasa bahwa bekerja tidak ada artinya, jadi dia kembali ke China. Dia juga sangat bersyukur atas keputusannya saat itu, karena itu memungkinkan dia untuk memiliki apa yang dia miliki sekarang. W65HgP

Li Shuo melihat ponselnya, ini masih tengah malam di Cina. Orang itu biasanya bangun pukul tujuh tepat waktu. Dia tersenyum dan mengirim pesan: Xiao-Chengxiu. Aku udah di rumah. Kalau kamu udah bangun, sms aku. Aku mau kamu berbicara dengan ibuku.

Jika kedua orang ini mengobrol, ini pasti sangat asyik. Membayangkan adegan itu, Li Shuo tidak bisa menahan tawa.

Tiba-tiba, ponselnya berbunyi. Li Shuo cukup kaget. Bukankah Chengxiu sudah tidur jam segini? Apakah dia menunggu ku sampai aku mendarat? Dia menyalakan ponselnya dengan penuh harap. Dia melihat ada pesan dari nomor tidak dikenal. Dia membuka pesan itu dengan rasa ingin tahu.

Sebuah foto telanjang dada muncul di layar. Gambar itu hanya menangkap tubuh di bawah leher. Orang itu tampak seperti baru saja mandi, tetesan air tersebar di kulit mulusnya. Sosok itu benar-benar sangat mengesankan, dada yang kencang dan kenyal. Bagian perutnya seperti batu bata, 8 pack abs yang digambarkan dengan jelas. V-line dengan pinggang rampingnya terlihat sampai dibawah gambar itu. Ini sangat menggoda. TC9XhB

Di luar imajinasinya, tenggorokan Li Shuo terengah-engah saat dia menelan. Dia menatap foto itu selama beberapa detik. Dia berpikir tentang orang yang tak asing ini. Semua orang tahu bahwa dia menyukai tipe yang sedikit imut, ramping dan lemah. Tipe ini membuat dia mempunyai keinginan yang kuat untuk melindungi mereka. Tapi dia laki-laki. Meskipun dia menyukai tipe yang lembut dan imut, penisnya masih berfungsi. Siapa yang tidak suka tipe seksi dan berapi-api. Misalnya, foto di depannya ini memberikan dampak visual yang kuat.

Dia tersenyum dan menyimpan foto itu ke dalam album. Tapi dia tidak membalas pesan itu. Dia pikir mungkin seseorang salah sambung.

Setelah beberapa saat, ponselnya berbunyi lagi. Ini nomor yang sama. Dia mengirim pesan: Gak suka?

Li Shuo menaikkan alisnya. Dia membalas: Siapa ini? qvATsw

Nomor tidak dikenal: Aku akan menunjukkan mu yang lebih hot

Li Shuo berpikir sejenak. Orang ini mungkin temannya yang tahu bahwa dia sudah kembali ke Amerika dan ingin mengerjainya. Dia membalas dengan pesan: xxxxxxxx.

Tidak lama kemudian ada pesan baru lagi. Li Shuo dengan cepat membukanya. Pihak lain mengirimkan foto yang lebih panas lagi. Kali ini foto dibawah pinggang. Hanya foto celana dalam. Otot paha yang kencang, boxer hitam dengan bukit kecil yang menonjol ditarik ke bawah sedikit. Jari-jari ramping masih menarik tepi boxer ke bawah. Dia samar-samar bisa melihat beberapa rambut kemaluan yang basah. Li Shuo sedikit kurang tenang. Dia terbatuk sedikit, menyeret tangannya dengan tidak nyaman dan menarik sedikit kerahnya, lalu mengipasi dirinya sendiri.

Paman Guang memandangnya dari kaca spion: “Ada apa? Kepanasan?” dJ1b7m

“Oh enggak kok.” Jari-jari Li Shuo dengan cepat mengetik di layar. “Kamu siapa?!” Dia bertanya-tanya apakah pria di foto itu adalah beberapa teman modelnya. Melihat warna kulitnya, dia tahu bahwa orang itu orang Asia, dan temannya benar-benar mengerti kesukaannya.

Setelah mengirim pesan teks, dia berpikir sebentar dan memutuskan untuk menelpon orang itu. Telepon berdering sebentar dan langsung ditutup oleh pihak lain.

Langit Bieru.

Dengan sangat cepat, sebuah teks masuk: Suka atau enggak? Sayang, aku bisa melakukannya lebih baik.

Li Shuo tertawa. Dia tidak peduli dengan teman nakal yang membuat lelucon misterius ini. Mari kita lihat siapa yang tidak bisa menahan nafas lebih dulu. Dia menunggu sekitar sepuluh menit. 24qIrW

Li Shuo berulang kali melihat kedua foto itu. Benar-benar imajinatif. Manusia adalah hewan yang sangat aneh. Bahkan jika kalian tidak mengeluarkan uang sepeser pun, kalian dapat melihat semua jenis gambar telanjang di internet.

Namun yang setengah tertutup bisa membangkitkan rasa penasaran orang. Dia sekarang sangat penasaran. Bagaimana dengan wajah orang yang memiliki figur seperti itu? Dengan figur sebaik itu, menurutnya tidak akan mengecewakan. Dia terus memikirkan siapa orang yang mengirim foto itu hingga mobilnya sampai di rumah.

Kakinya baru saja menyentuh tanah ketika orang tuanya datang untuk menyambutnya, ponselnya berbunyi. Pada akhirnya, dia tidak bisa menahan rasa penasarannya. Dia menyapa orang tuanya dan menyalakan ponselnya pada waktu yang hampir bersamaan. Senyum cerah di layar membuatnya hampir muntah darah.

Zhao Jinxin?! LF47Cn

Xiao-Shuo.” Nyonya Li sudah memeluknya dengan senang hati. “Apa kau lelah?”

“Tidak, ibu. Gaya rambut Ibu sangat cantik…” Ekspresi wajah Li Shuo sudah terlambat untuk menyesuaikan diri. Itu sedikit memalukan. Dia dengan cepat memasukkan ponselnya ke dalam sakunya.

Nyonya Li tersenyum dan menata rambutnya. “Ada apa? Kenapa kau begitu panik?” Dia menatap putranya yang biasanya sangat tenang

“Tidak ada yang salah.” jawabnya. “Ayah.” Li Shuo melingkarkan lengannya di bahu Tuan Li. Dia tertawa keras. “Ayah jadi gemuk sekarang.” 6PhCdv

Tuan Li tertawa dan berkata: “Hey, ayah tidak gemuk. Akhir-akhir ini ayah sering olahraga. Otot ayah jadi sedikit bertambah besar.”

“Oh… olahraga. Ah! Ayo masuk ke dalam.” Li Shuo diam-diam memikirkan bagaimana bocah Zhao Jinxin ini bisa mendapatkan nomor teleponnya? Dia juga mengirim foto yang sangat menggoda itu untuk menggodanya. Dia sebenarnya tertipu. Ini benar-benar menjengkelkan.

Setelah memasuki rumah, Li Shuo masih bisa teralihkan. Dia marah sekaligus geli, dan saat ada jeda percakapan, dia menambahkan nomor itu ke daftar hitamnya.

Dia tidak suka orang yang suka memaksa, apalagi yang seperti ini. Begitu dia menjadi pasif, dia akan merasa tidak nyaman. Dia selalu merencanakan hidupnya secara sistematis, dengan pengendalian diri yang tinggi, semuanya terkendali. Sama seperti dia menyukai kejelasan angka dan logika yang tepat. AH8FNG

Kali ini dia terburu-buru untuk pulang jadi dia tidak membawa banyak. Namun dia juga meminta asistennya untuk membeli beberapa hadiah, terutama untuk orang tuanya. Nyonya Li selalu hidup makmur dan nyaman. Ketika dia menikah dengan Tuan Li, seorang anak kecil yang miskin. Tidak ada yang berharap banyak dari mereka. Namun setelah menikah, ia dimanjakan oleh suaminya dan setelah melahirkan ia dimanjakan oleh anaknya.

Li Shuo dengan senang hati memberinya perhiasan untuk wanita penting dalam hidupnya ini. Dia juga memberinya sekeranjang buah. Selalu ada senyuman di wajahnya. Dia melihat hadiah yang dibawa oleh Li Shuo satu per satu. Lalu dia berkata dengan penuh harap, “Xiao-Shuo. Bagaimana dengan foto pacar mu? Cepat tunjukkan.”

Li Shuo tersenyum. Dia mengeluarkan ponselnya dan membuka album. Dia ingin mencari foto Li Chengxiu. Foto pertama yang muncul adalah foto setengah telanjang Zhao Jinxin yang baru saja dia simpan! Dia memegang tangannya karena terkejut. Sudah terlambat untuk mengambilnya kembali. Mata Nyonya Li tajam, dia meraih pergelangan tangan Li Shuo dan berkata, “Wow, tubuhnya sangat bagus!”

“Tidak, tidak. Bukan yang ini.” Wajah Li Shuo agak panas. Dia dengan cepat menggeser foto itu. “Ini dari internet, untuk wallpaper.” Dia tidak bisa menahan untuk tidak mengutuk Zhao Jinxin. Sebagai anak teladan sejak kecil hingga dewasa, dia tidak dapat mengingat kapan terakhir kali dia begitu malu di depan orang tuanya. Memalukan sekali. taFd f

Tuan Li duduk di seberang sofa. Dia mungkin bisa menebak apa yang terjadi. Dia tersenyum tipis. Nyonya Li tidak bisa tidak memperhatikan rasa malu Li Shuo. Dia menyodok wajah Li Shuo dengan jarinya: “Aduh. Jarang-jarang melihat mu malu seperti ini.”

Li Shuo terbatuk. Dia segera menemukan foto Li Chengxiu dan menyerahkannya kepada ibunya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Wajah putih dan halus muncul di layar ponsel. Matanya hitam dan jernih. Hidungnya agak bulat. Garis rahang sangat ramping. Rambut lembut menempel di pipinya. Ada senyum menyegarkan di wajahnya. Wajah ini tidak terlalu menakjubkan. Tapi sangat nyaman dipandang dan menarik. Kesan pertama yang diberikannya adalah kelembutan dan tidak berbahaya. Mata Nyonya Li berbinar: “Ibu langsung tahu kalau dia orang yang lembut dan tenang.”

“Ya. Sangat lembut. Masakannya enak. Dia juga sangat jago merawat orang.” Li Shuo sangat senang. Dari pertama kali dia bertemu dengannya, dia tahu bahwa Li Chengxiu memenuhi harapannya setidaknya 80% dari separuhnya. Dan kebetulan pada usia di mana dia ingin mencari pasangan. Itu yang disebut “waktu dan orang yang tepat”. CmBYZa

Jadi dia melakukan sesuatu yang bertentangan dengan prinsipnya – dia merebut Li Chengxiu dari orang lain. Meskipun hal ini menyebabkan beberapa masalah, dia telah menimbang untung dan ruginya, dan dia tidak menyesalinya. Dia menyukai Li Chengxiu. Dia tidak hanya mendapatkan Li Chengxiu untuk dirinya sendiri, tetapi juga menyelamatkan Li Chengxiu dari orang itu.

“Mengapa kamu tidak membawanya kali ini?” Tuan Li bertanya.

“Dia harus bekerja dan ayah mendesak ku untuk cepat pulang. Bagaimana dia bisa punya waktu untuk membuat visa?” Li Shuo bertanya dengan rasa ingin tahu, “Ayah, mengapa ayah memanggil ku untuk cepat pulang kali ini? Apakah ada hubungannya dengan Ennan Group?”

EH2pRQ

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!