English

[Reinkarnasi] Master PedangCh23 - Tim Anggar Universitas Cambridge

0 Comments

Dengan mata tertutup, Lin Yifei setengah tertidur saat berlari sepanjang jalan. Beberapa menit kemudian, dia berhenti di pinggir jalan dan membuat isyarat meminta air dari Mark. Mark segera memberikan sebotol air mineral.

Setelah meminum beberapa teguk, Lin Yifei merasa lebih tidak mengantuk. hqj2fg

“Lin, aku tahu kamu membenci kami yang memaksamu seperti ini setiap hari,” kata Mark datar.

“Kamu juga harus melakukan hal ini untuk kebaikanmu sendiri.” Meskipun, tidak masalah apakah aku suka atau tidak.

Langit Bieru.

“Philip dan aku suka bermain anggar, tapi kami tidak memiliki bakat sepertimu, Katherine, atau Chris. Tidak mungkin bagi kami menjadi terkenal sedunia di TV.” Mark mengangkat kepalanya dan melihat ke langit melalui puncak pohon. “Lihatlah matahari, sangat cerah saat pertama kali terbit. Aku dapat melihatnya langsung tanpa pelindung, tapi secara bertahap matahari akan bersinar semakin cerah. Saat itu, aku hanya bisa melihat bayanganku.”

Perkataan Mark membuat mata Lin Yifei panas. M0iJsN

“Aku tidak pernah berharap menjadi matahari. Namun, jika aku bisa menemani matahari dan menundukkan kepalaku ketika matahari bersinar cerah, aku juga akan merasa sangat bangga.”

Lin Yifei menarik napas dalam dan berkata sambil tersenyum, “Aku bukan matahari, jadi tidak akan ada hari ketika matamu sakit saat melihatku.”

Dengan mengatakan hal itu, dia mulai berlari.

Bahkan jika suatu hari aku akan memiliki kecemerlangan yang tidak dimiliki orang lain, aku akan tetap ingat siapa yang memberikan semua ini padaku. p1J6Sf

Dengan begitu, Lin Yifei, saat belajar seperti siswa sekolah menengah, berjalan menuju arah tertentu dalam hidupnya.

Akhir pekan berikutnya segera datang, yang berarti semifinal.

Lin Yifei datang ke ruang anggar dan bertemu Chris di ruang ganti. Loker kedua anak laki-laki itu berada tepat di samping satu sama lain.

“Hai …” Lin Yifei, yang terbiasa dengan pertandingan, secara alami tidak gugup saat melihat Chris. Ldny2j

Chris telah mengganti perlengkapan pelindungnya dan memilih sarung tangannya secara sistematis sambil menatap Lin Yifei di dekat loker.

Setelah dia melepas pakaiannya dan berganti ke alat pelindung, Chris tiba-tiba menghentikannya.

“Ada apa?” Lin Yifei berhenti memakai sarung tangannya.

Chris setengah berlutut di depannya dan menyentuh sepatunya dengan jarinya untuk membantu mengikat tali sepatu yang longgar. Lin Yifei menatap kepala Chris dengan bodoh. Emosi yang kuat tiba-tiba meluap dari dadanya. n1ds Z

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Yang terakhir harus aku dan kamu.” Chris mendongak. Ada kekuatan di matanya yang membuatnya tidak bisa mempertanyakan apa yang dia katakan.

Kedua anak laki-laki itu berjalan berdampingan ke arena kompetisi dan bertepuk tangan sebelum berpisah.

Lin Yifei tiba di tepi arena dan memakai pelindung kepala. Kemudian, dia memegang sabrenya, menutup mata, dan berdiri tegak. Segera, semua suara di kepalanya pergi jauh. Hanya lawannya di ujung garis persiapan yang muncul di matanya.

Setelah wasit mengucapkan ‘Allez‘, Lin Yifei tidak terlalu menguji lawannya. Sebagai gantinya, dia menguatkan dirinya saat lawannya bertahan dan melakukan serangan balik. Bahkan ketika dia mundur ke tepi arena, dia melakukan serangan balik dengan tenang dan mencetak poin dengan sabrenya. XBP8Du

Lawannya haruslah seorang siswa kelas sembilan dengan ketrampilan sabre yang ahli dan mematikan. Lin Yifei menghindari serangan sulit dan mengabaikan serangan mudah. Dia selalu melawan dan mencetak poin saat serangan lawan paling sengit, yang juga membuat pertandingan menjadi klimaks.

Di antara penonton, Kevin menyangga kepalanya dan melihat posisi Lin Yifei. Rekan satu timnya tersenyum. “Mengapa menurutku kamu sedang tergila-gila dengan siswa sekolah menengah itu?”

Story translated by Langit Bieru.

“Apakah begitu?” Kevin bertanya pelan, tapi matanya tidak berpaling dari arena.

“Yah, dia benar-benar luar biasa dibandingkan anak-anak ini. Jika lawannya adalah kamu, kamu bisa mengalahkannya dengan satu pertandingan.” STywIG

Pada saat ini, babak pertama telah selesai dan ada jeda selama satu menit. Pertandingan Chris masih berlangsung selama sepuluh detik terakhir. Serangannya tidak hanya cepat, tapi juga akurat dan intensitasnya seperti dihitung oleh komputer. Dia menusuk bahu kiri lawan dengan sabrenya dan mencetak poin tepat di akhir pertandingan.

Kevin mengangkat kepalanya dan menyipitkan mata.

“Rhett, pernahkah kamu berpikir sepuluh tahun kemudian, ketika aku berusia 28 tahun dan berada di usia emasku untuk bermain anggar, kedua anak ini baru akan berusia 24 tahun. Mereka akan penuh dengan ambisi dan pengalaman yang telah dikumpulkan. Sabre mereka akan mengarah ke tahtaku.”

Rhett tertawa. “Kamu salah satu talenta langka kami di Inggris. Apakah kamu masih khawatir seseorang akan menantang tahtamu?” PvbW4s

Kevin mengangkat bibirnya dan tersenyum, sementara tatapannya semakin dalam. “Itu karena anggar tidak mengharuskanmu menjadi raja. Kamu bisa melihat awalnya, tapi tidak bisa menebak akhirnya. Itulah pesona sebenarnya.”

Di awal babak kedua, Lin Yifei ditindas lawannya selama 20 detik pertama. Serangan lawan sangat sengit, tapi berirama. Lin Yifei hanya bisa mempercepat perlawanannya dan terus mencari peluang untuk memenangkan ritme. Sayangnya, dia masih sedikit pendek. Pada saat dia bersiap untuk bertahan dan melakukan serangan lain, sang lawan menusuk pundaknya untuk mencetak poin. Skor saat ini adalah 8 : 8.

Lin Yifei melompat dua kali dan menarik napas dalam. Saat ini, dia akhirnya mengerti niat baik Chris dan Katherine. Ada banyak orang berbakat di dunia yang besar ini. Dia bukan satu-satunya. Contohnya Chris, ketika di New York, bagaimana dia bisa menjadi saingan Lin Yifei? Tapi dalam waktu kurang dari dua tahun, peluang menangnya dari Chris sudah menjadi setemgah, bahkan mungkin kurang dari setengahnya.

Setelah mengatur pernapasannya, Lin Yifei mulai menyesuaikan langkahnya. Pada saat kaki dan tangan lawan gagal berkoordinasi dengan baik, dia terluka parah oleh Lin Yifei. Dengan kejutan yang tiba-tiba, dia bergerak maju dengan cepat, menangkis serangan Lin Yifei dengan berbagai cara. Akibatnya, sabre Lin Yifei mengenai lengannya. Dalam dua menit berikutnya, setelah kehilangan satu poin, Lin Yifei dengan tenang merebut kembali dua poin dari lawannya. Di babak ketiga, jarak antara kedua remaja itu semakin melebar. Momentum Lin Yifei menjadi luar biasa. Hati sang lawan menjadi bingung, ritme dan inisiatifnya diambil. Meski pertahannya masih kuat, tidak akan ada skor tanpa serangan. Setelah sekian lama mempertahankan serangannya, Lin Yifei mengubah strateginya dan mengacaukan pertahanan lawannya untuk memenangkan semifinal. jdThx

Saat wasit mengumumkan akhir pertandingan, Lin Yifei harus mendongak dan bernapas sejenak.

Bagus, Chris! Akhirnya kita bisa bertemu di final!

Begitu dia melepaskan pelindung kepalanya, senyum Lin Yifei terlihat. Katherine dan yang lain di antara penonton saling berpelukan dengan senang. Jika bukan aturan diam dalam anggar, mereka akan bersorak bersama.

Setelah lebih dari sepuluh detik, pertandingan Chris berakhir. 8Uwaem

Melihat dia memegang pelindung kepala dan menggenggam sabrenya dengan ekspresi mengejek, Lin Yifei tahu bahwa orang itu pasti menang.

Mereka bertemu lagi di ruang ganti. Lin Yifei melepas perlengkapan pelindungnya dan memasukkan ke dalam tas, sedangkan Chris masuk untuk membuka lokernya. Lin Yifei ingin mengatakan sesuatu ketika Chris meletakkan handuk di wajahnya.

“Bodoh, kamu akan masuk angin jika tidak mengeringkan kepala setelah berkeringat.”

“Mmm.” Lin Yifei mengusap rambutnya dengan riang sampai seluruh kepalanya menjadi sarang burung. kzWPra

Chris mengemasi tasnya dan memandang Lin Yifei. Isi tasnya berantakan. Air mineral, cokelat, dan alat pelindung dikemas bersama. Dia mengulurkan tangan untuk meletakkan barang-barang kecil di kompartemen tas, lalu melipat alat pelindung dan meletakkannya di bagian bawah. Dia juga mengatur letak sarung tangan Lin Yifei, lalu meletakkan pelindung kepala di atasnya sebelum menutup ritsleting tas dan mengeluarkannya dari loker untuk dibawa di bahunya.

“Ayo pergi.” Chris meraih tangan Lin Yifei dan menariknya keluar dari ruang ganti.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Kepala Lin Yifei ditutupi dengan handuk. Hanya Chris dan tangannya yang berayun bersama yang muncul di penglihatannya. Entah bagaimana, dia berharap jalan ini bisa lebih panjang. Semakin panjang, semakin baik.

Jika kita tidak pernah tumbuh dewasa, kita tidak akan pernah menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan rumit itu. L5oncN

Sebelum sampai di pintu keluar, Katherine dan yang lain sudah menunggu Lin Yifei. Tangan Katherine bahkan sedang memegang sebuket bunga lili.

Hal itu membuat Lin Yifei senang. “Ha Ha, Katherine, kamu membelikanku bunga.”

Katherine segera menunjukkan ekspresi ‘kamu tertipu’. “Seseorang menyerahkannya padaku dan mengatakan bahwa mereka melihatmu pergi makan malam bersama kami selesai setiap pertandingan. Mereka menilai kami adalah temanmu dan memintaku untuk menyerahkannya padamu.”

“Hah? Aku memiliki penggemar begitu cepat?” Lin Yifei meraih buket bunga dan tidak memerhatikan alis Chris sedikit mengernyit. uhFl9X

Ada kartu kecil di bunga dengan deretan tulisan aksara inggris yang melengkung Kompetisimu luar biasa. Aku berharap suatu hari bisa bertemu denganmu dalam kompetisi.

Tidak ada nama pengirim, tapi Lin Yifei sangat senang. “Ha ha. Itu mungkin dari wanita cantik!”

Katherine mendesah tak berdaya. “Kamu membaca dengan jelas. Pihak lain mengatakan bahwa mereka berharap untuk bertemu denganmu suatu hari nanti di kompetisi. Jangan bilang kamu akan ambil bagian dalam kompetisi anggar wanita! Pihak lain jelas laki-laki.”

Benar saja, wajah Lin Yifei menunjukkan ekspresi yang mimpinya telah hancur. VRSvwd

“Apa yang akan kamu lakukan nanti?” tanya Mark.

“Ah, sepupuku datang berkunjung. Aku harus menemaninya sore ini.” Katherine tampak sedikit menyesal.

“Tidak masalah. Ada hal lain yang harus aku lakukan.”

“Apa itu? Berkencan dengan Chris?” canda Philip. fOqsmd

“Benar sekali!” Lin Yifei memeluk Chris dan bertingkah seperti gadis polos. “Kita akan pergi ke Universitas George Washington!”

“Apa yang kamu lakukan di sana?”

“Apa kamu tidak tahu? Bulan ini tim anggar dari Universitas Cambridge datang ke Amerika Serikat. Awalnya mereka dijadwalkan untuk pergi ke New York, tapi akhirnya datang ke Washington terlebih dahulu untuk memainkan pertandingan persahabatan dengan tim anggar Universitas George Washington.” Lin Yifei dengan penampilan ceria berkata, “Bagaimana kesempatan langka seperti ini bisa dilewatkan?”

“Tapi untuk melihat pertandingan itu, membutuhkan tiket yang dikeluarkan oleh Universitas. Apakah kamu memilikinya?” Ekspresi Katherine seperti mengatakan ‘jangan berpikir untuk menyelinap masuk’. lS Nai

“Tentu saja aku punya tiket!” Lin Yifei mengambil tasnya dari bahu Chris dan mengobrak-abriknya untuk menemukan tas kecil. “Lihat, ada lima. Katherine, apakah kamu akan menggunakannya?”

“Pergi, kenapa tidak?” Katherine mengambil tiket. “Tim anggar Cambridge memiliki standar dunia. Itu hal yang bodoh jika tidak menonton. Tapi, Lin, bagaimana kamu mendapatkan tiket ini?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com


Catatan penerjemah Inggris:
Bagi yang mungkin bingung, sepertunya penulis memiliki latar waktu yang cepat. Kurasa sudah dua tahun sejak Chris meninggalkan New York bersama ayahnya.

Penerjemah Inggris: IdleTurtle lvRy05

Translator's Note

Tulisan kursif atau tulisan latin.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!