English

[Reinkarnasi] Master PedangCh5 - Bisakah Kamu Mengajariku?

0 Comments

Tubuh Lin Yifei bergerak lebih cepat daripada pikirannya. Dia mengambil pipa besi di tanah dan langsung bergegas ke tangga motel, menabrak salah satu punggung pria tersebut.

Pria itu menoleh dan mengumpat. “Sialan!” OEpvhu

Langkah kaki Lin Yifei bergerak selangkah ke belakang. Sebelum pria itu bisa meraih tangannya, dia mendorongnya ke belakang dengan menggunakan bahu.

Chris, yang ditahan oleh pria lain, terlihat terkejut dan tidak tahu bagaimana Lin Yifei bisa muncul di tempat seperti ini.

Please visit langitbieru (dot) com

“Hei, Jack! Berikan pelajaran pada bajingan Asia kecil ini!”

Pria bernama Jack itu menggerakkan pergelangan tangannya, siap memukul Lin Yifei. “Nak, apa kau berpikir dirimu mirip seperti Bruce Lee dengan pipa besi?” lRjpsZ

Lin Yifei mengayunkan senjatanya dengan gerakan anggun. Udara seketika menjadi lebih dingin. Ekspresi di wajah anak laki-laki itu menjadi datar. Lalu, dia mengangkat tangannya dan menunjuk pria tersebut. Suasana menjadi hening.

Jack terdiam. Kemudian, dia bergegas mengambil pipa besi dari Lin Yifei, tetapi pipa besi itu lolos dari jangkauannya dan mengenai bahunya. Dia terhuyung dua langkah ke belakang dan ekspresinya menjadi gelap.

“Ini yang disebut dengan gerakan balasan. Serangan cepat yang diikuti dengan gerakan menangkis.” Lin Yifei berbicara fasih dengan menggunakan bahasa Inggris. Tidak ada seorang pun yang tahu perkataannya ditujukan untuk Chris atau lawannya.

Pria yang masih menahan Chris itu berteriak. “Apakah kamu tidak bisa menangani hal kecil seperti ini?” Ln3Pv2

Jack kembali menyerang. Dia mencoba menghindari pipa besi Lin Yifei dan memukul wajahnya. Sayangnya, Lin Yifei mengelak cepat ke samping dan memukul perut bagian bawah Jack. Jack tidak punya waktu untuk bereaksi dan menerima pukulan. Kemudian, dia memegang perutnya yang sakit. Meskipun kekuatan Lin Yifei tidak sekuat seperti kehidupan lamanya, pria tersebut dipukul menggunakan pipa besi. Tidak hanya rasa sakit yang akan dirasakan jika dia juga dibanting ke dinding besi.

“Ini yang disebut tipuan.” Lin Yifei memutar pipa besi di tangannya. Dia mengambil satu langkah ke depan dan tiba-tiba bergerak menebas bahu Jack. Jack benar-benar kewalahan menghadapinya.

Pria yang menahan Chris menemukan kesempatan untuk menghadapi Lin Yifei. Lin Yifei melakukan serangan, hampir mengenai bagian terpenting dari seorang laki-laki. Penyerang tersebut berulang kali terkejut dan mundur.

Ujung jarinya memiliki sensasi terbakar. Lin Yifei menghela napas. Meski otaknya masih setajam sebelumnya, tubuh ini tidak memiliki fisik yang terlatih, kecepatan dan kekuatan yang sama. Namun, itu sudah cukup untuk menghadapi kedua pria yang hanya tahu kekerasan tersebut. DjaeC

Ketika Chris tidak ditahan lagi, dia menendang pria itu. Sebenarnya, Lin Yifei tidak ingin masalah ini menjadi besar, jadi dia tidak menendang bagian terpenting. Namun saat Chris memukulnya, dia langsung memukul dengan pipa besi. Untungnya, Lin Yifei bergerak cepat. Jika tidak, pria itu akan menjadi “cacat” seumur hidup.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Mengetahui Chris merupakan tipe pendendam, Lin Yifei membuang pipa besi dan berkata, “Jangan menyakiti siapa pun —”

Vfyfiew Jtglr wfcvjqjaxjc qfijaltjc sjcu yfcjg vjijw yfgwjlc jcuujg, vlj revjt yfgijalt rfmjgj yfyjr vjc ajcqj afglxja qfgjaegjc. Kfcae rjpj, qfgwjlcjccsj pjet ifylt yjlx rfafijt wfcvjqjaxjc qfijalt. Begjcucsj qfijaltjc rfyfiewcsj wfwyeja Jtglr pjvl ifylt ajpjw. Djtxjc rjja yfgerlj 12 ajtec, Olc Tlofl ylrj wfiltja qgfrajrlcsj rfqeiet ajtec sjcu jxjc vjajcu vl vjijw ylvjcu lcl.

Melihat penonton yang semakin banyak, Lin Yifei tahu masalah ini seharusnya tidak bisa menjadi lebih besar. Dia tidak ingin ibunya menjemputnya di kantor polisi. Jika dia mendapatkan catatan perilaku buruk, dia akan benar-benar mati dengan menyedihkan. Dia langsung berlari dua atau tiga langkah dan menarik wanita yang terduduk di tanah. “Apakah kamu adalah ibunya Chris?” S9I82m

“Iya …”

“Ayo lari!” Lalu, dia membawa Ibu Chris untuk lari bersamanya. “Berhenti berkelahi!”

Chris menggertakan gigi dan meleparkan pipa besi ke arah Jack yang mengejarnya. Suara mobil polisi terdengar tidak terlalu jauh dari mereka.

Ketiga orang tersebut akhirnya sampai di stasiun bawah tanah. Jantung Lin Yifei berdegup dengan cepat. “Aku … ibuku … untungnya tidak ketahuan …” w9pe7L

Chris menatap Lin Yifei dan tidak mengatakan apapun. Sebaliknya, ibunya yang memulai pembicaraan. “Halo, aku ibunya Chris. Terima kasih banyak …”

“Tidak masalah, Ibu Lynn.” Saat ini, nama Chris masih memakai nama belakang ibunya.

Langit Bieru.

“Mengapa berterima kasih padanya? Kita tidak meminta bantuannya.”

Kereta bawah tanah tiba. Chris membawa Ibu Lynn masuk kereta dan Lin Yifei mengikutinya. Kereta ini tidak sepenuhnya kosong karena masih ada orang yang pulang kerja. GqdUAW

Ibu Lynn ingin berbicara dengan Chris, namun Chris meraih tangannya dan sepertinya tidak ingin ibunya berbicara.

Lin Yifei sudah menebak apa yang terjadi. Chris merasa takut ibunya pergi ke motel bersama kedua pria tersebut untuk mendapatkan uang. Meskipun Chris sayang pada ibunya, dia sudah muak dengan cara ibunya untuk mendapatkan uang. Dia tadi pasti mengikutinya dan membuat keributan. Tapi melihat kedua pria tersebut, mereka bukan lampu hemat energi. Jika Ibu Lynn benar-benar mengikuti kedua pria tersebut, seseorang tidak akan tahu apakah dia bisa keluar dengan mudah.

“Ibu Lynn, kamu nemiliki jari-jari yang indah.” Lin Yifei tersenyum tulus, terlihat sangat jujur.

“Ah, apakah benar begitu?” Ibu Lynn mengerucutkan bibirnya dan melihat jari-jarinya dengan ekspresi sedih. Lin Yifei mendengar dari Chris jika ibunya tidak memiliki pilihan lain selain putus sekolah. Dia bisa memainkan piano dengan baik, terutama musik Schubert, yang menjadi musik kesukaan Chris. u0dx3g

“Humph, kenapa kamu hanya bisa mengatakan jari-jari orang lain terlihat indah?” Chris tampak menghinanya, tapi Lin Yifei tersenyum. Ternyata bocah ini masih ingat dengan perkataannya di bus sekolah.

“Apakah Ibu Lynn bisa memainkan alat musik apapun? Seperti biola atau piano?”

“Piano kecil.” Ibu Lynn tersenyum manis. Lin Yifei tidak bisa membayangkan bagaimana wanita ini dipukuli oleh kedua pria tadi.

“Oh, itu bagus!” Lin Yifei terlihat sangat senang. “Ada pasangan Tionghoa yang tinggal di depan rumah kami. Mereka selalu ingin putrinya belajar piano, tapi tidak memiliki uang yang banyak. Aku tidak tahu apakah Ibu Lynn mau mengajarinya. Mereka membayar $5 untuk satu kali pertemuan … Meskipun harga yang ditawarkan sangat kecil, mereka sangat baik …” yzr26m

Mata Ibu Lynn bersinar, lalu menatap Chris. Chris tidak mengatakan apapun dan hanya melihat ke jendela dengan mulut yang terkatup rapat.

“Yah, mungkin mereka akan mengira aku orang yang tidak cukup profesional.” Meskipun demikian, Ibu Lynn terlihat sangat senang. Lin Yifei tahu wanita ini sudah menyerah pada dunia musik untuk Chris. Jika dia bisa melakukan sesuatu yang berhubungan dengan musik, itu akan menjadi harapan terbesar di dalam kehidupannya.

“Tidak, tidak. Putri mereka baru berusia 5 tahun, masih seorang pemula. Pianonya juga ditemukan di tempat pembuangan barang bekas. Apakah itu masih baik digunakan atau tidak, itu bukan masalah besar.” Lin Yifei sepertinya tidak perlu terlalu khawatir.

Meskipun biaya $5 per pertemuan sangat murah, seharusnya Ibu Lynn lebih bersedia memilih untuk mengajar piano daripada Chris melihatnya menghasilkan uang seperti malam ini. dX7pEB

Lin Yifei turun dari kereta terlebih dahulu dari Chris. Tentu saja, dia tidak akan melewatkan kesempatan yang bagus. “Besok adalah akhir pekan. Aku harap kamu bisa menyelesaikan tugas yang diberikan guru pada kita!”

Setelah itu, dia turun dari kereta. Saat kereta mulai melaju, Lin Yifei tersenyum dan melihat Chris yang mengangkat salah satu alisnya.

Hari berikutnya adalah akhir pekan. Lin Yifei datang ke rumah Chris.

Chris terlihat sangat tidak senang ketika membuka pintu. Keluarganya tinggal di atas kafe, di depan restoran tempat ibunya bekerja. sGk8 b

Ruangannya sangat kecil, hanya 11 atau 12 meter persegi. Ibu Lynn dan Chris tidur di sini karena hanya memiliki satu tempat tidur. Buku-buku Chris ditata rapi di atas meja kecil. Lin Yifei mengambil dan menyerahkan telur pindang yang dimasak oleh ibunya. Chris mengambil telur tersebut tanpa melihatnya. Di ruangan ini hampir tidak ada tempat untuk duduk. Mereka hanya bisa duduk di tempat tidur. Ibu Lynn sedang bekerja, jadi tidak ada orang dewasa.

“Apakah kamu tahu apa yang harus dilakukan?” Setelah sekian lama tidak ada yang bersuara, Lin Yifei bertanya.

Langit Bieru.

“Tidak.” Jawaban yang normal dari seorang Chris.

“Apakah ada yang bisa kamu lakukan?” tanya Lin Yifei sekali lagi. DmqWFh

“Tidak.” Chris menjawab sama seperti tadi tanpa memikirkannya.

“Kalau begitu, mari kita melakukannya dengan sederhana.” Lim Yifei menyentuh bahu Chris dan menyadari jika Chris tidak menunjukkan kebencian atau menghindari sentuhannya. Lin Yifei merasa sangat senang di dalam hatinya.

“Terserah.”

“Bagaimana dengan membuat miniatur rumah? Kita hanya perlu membeli papan kayu dan lem. Harganya sangat terjangkau.” ZXl9ED

“Mmm…” Chris menjawab dengan lembut. Tidak ada seorang pun yang dapat mengenali ekspresi sedih atau senang di wajahnya.

“Chris, apakah kau suka bermain anggar?” Lin Yifei tiba-tiba bertanya pada Chris dengan topik yang berbeda.

Chris terdiam beberapa saat sebelum berkata pelan, “Aku menyukainya.”

Menurut pengamatan Lin Yifei, meskipun Chris memiliki ketrampilan menyerang dan bertahan, dia lebih sering menghancurkan pertahanan lawannya dengan serangan tajam. Terkadang dia akan memukul senjata lawannya jika dia berada di situasi yang tidak menguntungkan. Hal itu semakin terlihat dalam pertarungannya dengan Kevin Phil. Lin Yifei sebelumnya tidak mengerti, tapi sekarang dia mengerti. Chris hanya memiliki sedikit apa yang dia punya, jadi dia ingin melindungi apa yang dimilikinya. Instingnya adalah menyerang. 0frOAJ

“Kita bisa berlatih bersama di masa depan karena di sini tidak ada yang bisa dijadikan lawan.” Sekolah dasar mereka tidak seperti sekolah dasar swasta lainnya yang memiliki pelajaran khusus tenis, apalagi anggar yang memiliki persyaratan profesional yang lebih rinci.

Chris tidak berbicara dalam jangka waktu yang lama. Lin Yifei sedikit menyesal. Maksudnya memberi saran itu untuk menutup jarak di antara mereka, tetapi mungkin berefek kebalikannya.

“Apakah kamu bisa mengajariku? Aku rasa kamu sudah berlatih dengan benar.” Chris akhirnya berbicara, membuat hati Lin Yifei melompat kegirangan.

“Ya.” uYfBNt

Siang harinya, Lin Yifei mengajak Chris membeli bahan-bahan. Lalu, berbaring di lantai untuk menggambar desain rumah. Pada awalnya, Lin Yifei mengira dirinya yang lebih banyak bekerja. Tetapi ketika dia melihat Chris dengan tumpukan kertas dan membuat garis dengan hati-hati, sudut mulut Lin Yifei terangkat ke atas dan tersenyum.


Penerjemah Inggris: Idleturtle

Translator's Note

Lawan yang mudah.

Translator's Note

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!