English

Rumah Penganan - Sarang Kecil ~Chapter 10

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Peringatan! Chapter ini mengandung penyiksaan binatang dan penganiayaan anak.

Dia tidak mendapatkan hasil apapun dari kantor Hello Work.  Seorang manajer perekrutan telah menelepon untuk mengatakan bahwa ada posisi terbuka dengan perusahaan impor makanan mereka yang serupa dengan perusahaan Kase sebelumnya dan bahwa kandidat dengan pengalaman di industri akan menjadi aset, tetapi kemudian dia mendapat jawaban pada wawancara bahwa posisi tersebut sudah terisi dan mereka tidak lagi mencari kandidat. O90QDi

Hari masih sore ketika Kase meninggalkan kantor Hello Work.  Alih-alih langsung pulang, Kase berkeliaran di sekitar area perbelanjaan di dekat stasiun kereta untuk menghabiskan waktu terlebih dahulu.

Selama tiga hari terakhir, Kase meninggalkan apartemen pagi-pagi sekali bersama Agi, bekerja di tempat kerja yang sama, dan kembali ke rumah ke tempat yang sama lagi.  Intinya mereka bersama dari pagi hingga malam.  Tapi tidak membuat Kase merasa tertahan, yang memang tidak terduga, tapi dia tidak tahu bagaimana perasaan Agi tentang hal itu.  Agi mungkin ingin menghabiskan hari itu sendirian, tapi dia tidak mengatakan apa-apa.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Lagipula aku bukanlah seseorang yang menyenangkan untuk diajak berteman.

Kase melihat-lihat toko elektronik besar untuk saat ini. McThks

Dia telah mampir di apartemennya beberapa kali setelah kebakaran, tetapi di dalamnya basah kuyup dan mengerikan.  Dia hanya memindahkan barang berharga dan pakaiannya ke apartemen Agi, tapi dia harus membeli kembali yang lainnya.

Kase berkeliling toko mencari harga terendah.  Chise pernah berkata bahwa dia akan meminta diskon dari temannya di toko barang bekas, tetapi Kase tidak ingin bergantung pada bantuan orang lain jika memungkinkan.

Ketika Kase meninggalkan toko elektronik, masih terlalu dini untuk sore hari, dan dia melihat-lihat rak majalah di toko buku.  Komputer, mobil, perjalanan — dia tidak tertarik sama sekali.  Ketika dia menyadari bahwa dia tidak memiliki hobi atau minat, matanya tertuju pada sebuah buku di bagian medis “Penyakit Modern Menakutkan yang Perlu Anda Ketahui.”

Kase melihat ada gangguan rasa di buku, dan dikatakan bahwa kasus ini meningkat karena tekanan masyarakat.  Namun, penyebab paling sering dari gangguan tersebut adalah kekurangan mineral zinc.  Zinc… Kase pergi ke bagian memasak berikutnya dan mencari makanan yang kaya dengan mineral zinc.  Produk susu, ikan, daging, kacang-kacangan — semuanya adalah makanan biasa. PDN8hR

Kase sering memasak di rumah, dan menurutnya nutrisinya tidak terlalu seimbang.  Jika bukan makanan masalahnya, mungkinkah itu masalah psikologis?  Dia menyesal telah menambah pengetahuannya dengan cara yang sembarangan, dan selanjutnya dia mampir ke toko obat untuk membeli suplemen zinc untuk menenangkan pikiran.

Saat Kase memeriksa jam, waktu sudah menunjukkan sekitar pukul 5, dan dia pikir sudah waktunya untuk pulang.  Namun, dia menuju ke arah yang berlawanan dari apartemen Agi, menuju apartemen lamanya sebagai gantinya.

Dia ingin memeriksa kucing liar yang membuat bagian depan penjual sayur itu menjadi rumahnya.  Kase mengkhawatirkan kucing itu, tidak bisa melihat bagaimana keadaannya selama tiga hari terakhir ini karena dia selalu bersama Agi dalam perjalanan ke dan dari tempat kerja.  Dia sedang membeli Onigiri di toko serba ada untuk memberikan kepada kucing itu ketika ponselnya berdering.  Telepon itu dari Agi.

“Ini aku.  Kamu dimana? uo8Wbg

“M-Masih di kantor Hello Work.”

Dia berbohong tanpa berpikir.  Dia tidak ingin Agi berpikir bahwa dia sudah meninggalkan kantor.

“Huh, ternyata butuh waktu lama ya.  Oke, kalau sudah selesai, telepon aku.  Aku akan menjemputmu, jadi ayo kita pergi makan malam di suatu tempat.  Pikirkan tentang apa yang ingin kamu makan nanti. ”

“Makan malam?” XR4FYI

“Kenapa?  Apakah kamu punya rencana lain atau sesuatu? ”

Kase refleks menggelengkan kepalanya.  Bukannya Agi bisa melihatnya lewat telepon.

“Jika kamu punya rencana maka—”

“Tidak ada.  Aku akan makan malam denganmu. ” MlTDXe

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Bjrf rfmjgj alvjx rfcujpj wfwbabcucsj ecaex wfcubgfxrlcsj.

“Yxf, xjije yfulae afifqbc jxe xjije revjt rfifrjl.”

Langit Bieru.

Kfifqbccsj yfgjxtlg, vjc Bjrf yfgvlgl wfwyfxe vl abxb rfgyj jvj vfcujc qbcrfi vl ajcujccsj. Glj jxjc wjxjc wjijw vfcujc Cul yjtxjc qjvj tjgl ilyeg wfgfxj. Glj wfculgj Cul jxjc wfwyeaetxjc kjxae ecaex vlglcsj rfcvlgl rfrfxjil—

Suatu tempat di dadanya terasa gatal. Rasanya aneh, dan dia tidak terbiasa. HrsjKL

Setelah berdiri dan memegang ponselnya beberapa saat, Kase kembali sadar. Dia dengan cepat memasukkan Onigiri ke dalam keranjangnya dan melanjutkan perjalanan. Setelah selesai, dia meninggalkan toko serba ada dan berjalan melewati kota dengan langkah panjang.

Akankah kucing itu tetap berada di tempat yang sama? Jika tidak, dia bisa mengeluarkan Onigiri dari plastik dan meninggalkannya untuk kucing tersebut. Tapi kucing itu harus bisa menemukan dan memakannya. Dan setelah selesai, dia akan menelepon Agi untuk makan malam. Tetapi jika dia menelepon terlalu dini, Agi mungkin berpikir itu aneh. Lalu mungkin dia harus menghabiskan lebih banyak waktu… Apa yang harus mereka makan untuk makan malam nanti? Agi menyukai sushi. Tapi terkadang dia juga harus makan sayuran.

Kase tiba-tiba berhenti.

Dia telah berjalan dengan langkah ringan di kakinya, dan itu adalah perasaan yang aneh baginya. Apa ini tadi? Dia anehnya merasa pusing seperti orang idiot. Dia mulai berjalan lagi, tapi kali ini dia secara sadar memperlambat kecepatannya. dv0u P

“Berhenti! Dia bisa mati! ”

Ketika Kase mendekati wilayah kucing itu, dia mendengar teriakan yang dikenalnya. Dia melihat ke gang dan melihat Rio menangis, dikelilingi oleh beberapa anak. Anak-anak lain jelas terlihat lebih tua dari Rio. Bercampur dengan teriakan berulang Rio “Berhenti,” ada suara yang terdengar seperti bayi menangis.

“Minggir, pendek. Berikan kucing itu padaku. ”

“Tidak, jika aku mengembalikannya, kamu akan membunuhnya.” 1d3i27

“Apa? Aku hanya bermain-main dengannya.”

Anak kurus itu, hampir terlalu kurus, memukul Rio di pelipisnya dan menyeret sesuatu dari pangkuan Rio tempat dia berjongkok di tanah. Itu adalah tubuh besar berbulu hitam — kucing liar yang Kase beri makan. Anak kurus itu sedang memegang korek api di tangannya dan membawa api ke telinga kucing itu. Tangisan melengking menggema di gang, dan Kase mulai berlari.

“Hentikan itu!”

Kase mendorong anak yang memegang korek api ke samping, dan anak itu jatuh ke belakang. Kucing itu pasti sangat menderita sebelum Kase tiba, dan kucing itu mengejang di tanah tanpa henti. Rio berjongkok di samping kucing itu dan dengan lembut menyentuh perutnya. Dia menatap Kase. OSn5ws

“Hiro-kun, apa yang harus kita lakukan? Kucing itu sangat gemetaran.” Rio mulai menangis lagi.

“Diam! Berhenti merintih bodoh! ”

Anak itu sudah bangkit berdiri, dan dia mengangkat kakinya untuk mencoba menendang kucing itu. Rio segera melindungi kucing itu, dan dia malah ditendang dari belakang. Anak itu mengangkat kakinya lagi, tetapi Kase menghentikannya.

“Apa yang kamu inginkan, pak tua? Enyahlah. ” D0JOEa

Kase kehilangan kata-katanya. Mata anak yang memelototinya terlalu liar.

“Kamu sangat jahat, kalian semua. Mengapa kalian melakukan hal seperti ini? ” Tanya Rio sambil menangis.

Langit Bieru.

Anak-anak itu menatap Rio dengan acuh tak acuh.

“Itu salah kucingnya. Aku hanya memberinya makanan, dan dia bahkan tidak mau memakannya. Aku mencoba menangkapnya dan membuatnya makan, tetapi dia malah mencakar tanganku. Dasar kucing liar yang bodoh, sangat tidak berterima kasih. Kucing itu seharusnya mati.” dNzoZS

Bagian belakang kepala Kase terbakar pada anak yang mengoceh. Dia merasa seperti dia mengenal anak ini.

Dia memandang rendah orang lain dari posisi kekuasaan, dan ketika kebaikan yang dia berikan dengan iseng ditolak, itu membuatnya marah. Dia mengemukakan teori egosentris bahwa yang lemah harus bersyukur untuk menerima amal untuk memuaskan rasa superioritasnya sendiri. Anak ini persis seperti sepupu-sepupu di rumah pamannya yang pernah mencemooh Kase ketika dia masih kecil.

Luka lama perlahan terbuka kembali, membocorkan penderitaan dan kebencian yang dialami Kase saat itu.  Anak itu menendang Rio lagi di depan Kase, dan ketika Rio terjatuh, dia membenturkan kepalanya ke tanah.

“Rio!” 3Uwdig

Kase memegangi Rio sambil menangis di pelukannya, dan seorang pemuda muncul dari salah satu rumah tua yang berjajar di gang belakang.

“Tetap tenang,” dia cemberut, melihat mereka dengan kesal.

Pria itu menghampiri Kase.  “Oi, apa yang sudah kamu lakukan pada anakku?”

Ada kucing yang mengejang di tanah dan Rio memegangi kepalanya saat dia menangis.  Pria itu melihat sekeliling, dan matanya berhenti di depan anak kurus yang memegang korek api. 0LTYNy

“Kouji, apa yang kamu lakukan?”

Anak itu mengangkat bahunya saat namanya dipanggil.  Rupanya pria itu adalah ayah dari anak tersebut.

“A-Aku tidak melakukan apa-apa.  Anak kecil di sana yang mengintimidasi kucing itu, jadi aku mencoba untuk menyelamatkannya.  Dan kemudian orang tua itu datang dan mendorongku ke tanah.  Benarkan teman-teman?  Itulah yang terjadi. ”

Anak itu menuntut pembuktian mereka, dan anak-anak lain saling memandang satu sama lain dan mengangguk lemah. fgMXKc

“Dasar brengsek, kau mendorong anakku?”

Sang ayah mendekatkan wajahnya, dan Kase meringis.  Nafas sang ayah berbau alkohol.  Jika dia melihat lebih dekat, bagian putih dari mata ayahnya menjadi kuning.  Dia pasti minum sepanjang hari.

Di belakang ayahnya yang berpakaian seperti preman dengan pakaian murahan, anak itu gemetar dengan kepala menunduk, semangat yang tadinya hilang.  Di tengah musim panas dan kelembapan gang itu, dia menahan diri dengan tangan kurusnya seolah dia kedinginan, dan di sana Kase melihat sesuatu.

“Oi, apa kamu mendengarkan?” JLwURQ

Sang ayah meraih kerah Kase dan mengguncangnya, dan Kase kembali sadar di depan pria itu.

“… Apa yang kamu lakukan pada anakmu?”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Apa?”

Kase melepaskan diri dari sang ayah dan berjalan ke arah si anak kurus itu.  Dia meraih lengan anak itu, mengangkat lengan kaos kotor, dan tepat di tempat lengan menutupi lengan tipis itu, ada beberapa lingkaran kecil padat yang menghiasi kulit.  Tidak peduli bagaimana dia memandangnya, itu adalah bekas luka dari rokok yang menyala ke kulit di sana. 3sjPLt

“Apa yang sedang kamu lakukan!?  Lepaskan aku!”

Anak itu merengut pada Kase.  Matanya agresif tapi ketakutan.  Tatapan tajam di matanya adalah pertahanan yang menyamar sebagai serangan.  Seperti kucing liar yang mendesis dengan kasar dengan bulu berbulu—

Kase pasti kenal anak ini.

Anak ini adalah dia ketika dia masih kecil.  Dan anak ini adalah kucing liar yang mengejang di tanah. 1RkO4p

Kase memiliki bekas luka yang sama di tubuhnya sendiri, dari luka bakar rokok yang ditekan disana oleh pamannya yang mabuk.  Dia telah mendengar bahwa dalam banyak kasus di mana orang-orang dianiaya sebagai anak-anak, mereka akan melakukan penganiayaan yang sama pada anak-anak mereka sendiri, menurunkannya dari orang tua ke anak.  Atau mereka akan melecehkan hewan.  Itu adalah lingkaran buruk dari kekerasan dan pelecehan.

Rasa mual tiba-tiba melanda dirinya, dan Kase menekan tangan ke mulut.  Dadanya terasa ngeri.  Kepalanya berdenyut-denyut, dan butiran-butiran keringat perlahan terbentuk di dahinya.  Kase ingin melupakan bahwa itu telah terjadi.  Namun, ingatannya terus tinggal di dalam dirinya seperti bubuk mesiu yang lembab, dan pemicu yang tak terduga telah menaikkan suhunya sampai dia akan terbakar.  Bau terbakar memenuhi bagian belakang kepalanya.

“Oi, jangan sentuh anakku.  Lepaskan dia. ”

Sang ayah mencengkeram bagian belakang leher Kase dari samping, dan Kase menyentuh bagian belakang giginya. dfICKO

Tahan. Aku tidak akan menggunakan kekerasan lagi ketika aku sedang emosional.

Dia telah memutuskan bahwa dia tidak akan membiarkan dirinya terhanyut oleh rasa sakit di masa lalu.

“Kamu juga.  Berhenti membuat masalah untukku. ”

Sang ayah menendang anak itu dengan kepala tertunduk di belakang lutut.  Dia memukulnya tepat di sendi, dan anak kurus itu jatuh ke tanah.  Pada saat itu, seutas benang putus. d4PUAn

Kase merasakan hantaman keras di tinjunya.

Sang ayah dikirim terbang, dan anak-anak di sekitar mereka mulai berteriak.

Sebuah suara bergema di kepalanya, berteriak padanya untuk berhenti.  Namun dia tidak melakukannya.

Ketika Kase hendak memukul ayahnya untuk kedua kalinya, dia melihat sekilas Rio dari sudut matanya.  Rio mengawasinya dengan mata terbelalak, dan Kase tiba-tiba menginjak rem.  Tepat ketika Kase menghentikan langkahnya, kakinya tergelincir dari bawah. jboP1w

Saat dia jatuh ke tanah, sang ayah melemparkan dirinya ke atas Kase dan mengangkangi dia, meninju dia dari atas.  Penglihatan Kase menjadi hitam karena benturan, dan banyak pukulan menimpanya.  Ketika Kase memikirkan bagaimana Rio mengawasinya, dia tidak bisa melawan, dan setiap kali sang ayah memukulnya, kesadarannya mulai pingsan.

“Tidak!  Hiro-kun!  Hiro-kun!  Tolong!  Seseorang bantu aku! ”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Kase bisa melihat Rio berlari dari gang saat dia menangis.

Tidak lama kemudian, Rio dan beberapa orang dewasa berlari menghampirinya, dan tiga orang harus melepaskan pria itu dari Kase.  Seorang petugas juga dipanggil dari kantor polisi terdekat, dan dia membawa Kase dan pria itu kembali untuk diinterogasi. 71y Td

Anak-anak dan Rio yang menggendong kucing itu juga mengikuti petugas tersebut.

Kucing itu pincang, tapi dia masih hidup.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!