English

Rumah Penganan - Sarang Kecil ~Chapter 3

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Senin itu, Kase bangun jam 03.30 untuk melapor kerja pada jam 4 pagi.  Dia orang yang mudah terbangun dan tidak kesulitan bangun pagi. Dia berjalan melalui jalanan kota yang gelap dan sunyi sebelum fajar tiba.

Sesuatu melintas di tepi jalan yang gelap.  Kase menajamkan matanya untuk melihat lebih jelas dan melihat bahwa itu adalah seekor kucing hitam yang besar.  Itu adalah kucing liar dengan memakai mantel yang tampak kasar.  Ia menatap Kase dengan mata berbinar, siluetnya larut dalam kegelapan. Dengan mata terpaku pada kucing itu, Kase perlahan mundur ke belakang, dan kucing itu segera melarikan diri ke gang di sisi gedung. 8xdEwo

Itu seperti kota tergelap yang sedang mati suri, dan segera dia melihat toko roti yang mengapung di kejauhan seperti kapal di laut yang gelap.  Dia secara tidak sadar merasa lega.  Dia tidak tahu bagaimana mengakses pintu belakang dan mengetuk pintu kaca di depan.  Pria yang dia temui beberapa hari lalu keluar dari belakang, dan mengenakan celemek di atas pakaian kasual.

“Bagus, bagus, jadi kamu datang.”

Story translated by Langit Bieru.

Kase menundukkan kepalanya tanpa ekspresi pada pria yang senang berdiri di sana dengan tangan disilangkan.

“Mari ku bantu dengan persiapan untuk saat ini dulu. Ruang istirahatnya ada di sana, jadi silahkan ganti dengan ini dulu. ” rXThgS

Pria itu lalu memberikan Kase sebuah mantel koki putih dan menunjukkannya ke belakang, mematikan lampu depan toko.  Rupanya dia membiarkannya di belakang untuk hari pertama Kase.

Kase kemudian mengganti pakaiannya dan kembali ke dapur.  Ruangan itu lebih besar dari bagian depan dan penuh dengan segala macam peralatan.  Di tengah semua itu, seorang wanita yang mengenakan mantel koki sedang menatapnya saat dia bekerja.

“Apakah Anda karyawan baru?  Selamat pagi.”

Rambutnya yang panjang disisir ke belakang, dan dia memberikan senyum yang sangat anggun dan sopan kepada Kase. 9qB74Z

“Maaf, di pagi hari akan selalu ada zona perang, dan saya harus membuat tangan saya sibuk.  Saya Aoyama Chise. ”

Wanita itu memperkenalkan dirinya saat dia membentuk adonan roti di depannya.  Dia wanita yang cukup cantik, mungkin berusia 30-an, tetapi ketika Kase mengingat donat yang rasanya hambar itu, dia mempertanyakan keahliannya sebagai pembuat roti.

” Mari kita lihat, apa yang harus kamu lakukan dulu?  Apa yang kamu sudah dengar tentang kami dari Agi-san? ”

“Agi-san?” 4X5G1D

Atas pertanyaan Kase, Chise berbalik ke arah oven di belakangnya.

“Agi-san, kamu tidak memberinya namamu?”  dia bertanya dengan nada yang tidak percaya pada suaranya.”

Pria itu telah memasukkan adonannya ke dalam oven, dan dia berbalik mendengar pertanyaan itu.

“Aku tidak?  Oh, benar, jadi siapa namamu? ” h92SXV

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Pria itu mengembalikan pertanyaan itu kepada Kase, dan Chise memelototi pria itu.

“Cul-rjc, rfyfgjqj mfgbybtcsj xjwe?”

“Ljtj, wjjo, wjjo.  Qjxae rjcuja yfgtjguj vl rlcl, pjvl wjgl xlaj qfgxfcjixjc vlgl rjwyli xlaj yfxfgpj.  Vjsj jvjijt qfwlilx afwqja lcl, Cul Llabrtl.  Vajo vl rlcl tjcsj jxe vjc Jtlrf ecaex rjja lcl.  Gjc rljqj cjwjwe? “

“Bjrf Llgbjxl.” al4pb1

“Bjwe 25 ajtec, tww?  Cqjxjt Ccvj qecsj qfcujijwjc? ”

Bjrf afijt wfwyfgl ajte qglj lae ewegcsj sjcu yfcjg yfyfgjqj tjgl sjcu ijie, afajql vlj rjijt ijul.

Please visit langitbieru (dot) com

“Saya berusia 28 tahun. Saya tidak memiliki pengalaman bekerja di toko roti.  Tapi saya bisa memasak beberapa masakan yang sederhana.”

“Oh, jadi kamu bisa memasak?  Itu sangat membantu kami.  Oke, Hiroaki, kemarilah. ” 6gGz5X

Kase mengerutkan kening sejenak.  Mantannya adalah satu-satunya orang selain kerabatnya yang memanggilnya dengan nama depannya.  Suara mantan pacarnya yang mengatakan Hiroaki dimainkan kembali di kepalanya.  Benar-benar berbeda dari nada bass yang kasar dalam suara Agi.

“Untuk apa kamu terdiam ?  Kita tidak punya waktu, jadi cepatlah ikut denganku.”

Agi menarik lengan Kase, menanganinya seperti yang dia lakukan terakhir kali.

“Chise sedang sibuk, jadi aku akan mengajarimu apa yang harus dilakukan sekarang.  Saya ingin memberi tahu kamu sekarang, tetapi sungguh menakjubkan betapa amatirnya saya dalam hal memanggang.  Artinya jika saya dapat mengajari kamu, ini seharusnya tidak memiliki masalah di sini.  Jadi santai saja. ” 9T4Kas

“Apakah itu sesuatu yang perlu dibanggakan? ” Chise terkikik.

Agi membalas, “Diam.”

Kase menduga bahwa mereka sedang menjalin hubungan bersama dari rasa keakraban di antara mereka berdua, dan dia menjadi depresi, berpikir bahwa dia mungkin telah melakukan kesalahan dengan datang ke sini.  Terlalu mencekik bagi seseorang seperti dia untuk bekerja di tempat para pekerjanya secara terbuka saling menggoda.

“Pertama kita akan mulai dengan adonan berbentuk bulat ini.  Ini Focaccia sebelum kami memanggangnya.  Tuangkan sedikit minyak zaitun ke dalam cangkir ini, dan gunakan kuas untuk mengoleskan minyak ke permukaan seperti ini.  Setelah selesai menyikat semua minyak, ambil semua ini dengan daun — ini adalah ramuan yang disebut dengan Rosemary — dan taburkan di atasnya.” WC5Tmu

Agi mendemonstrasikan satu untuknya dan menginstruksikan Kase untuk mencobanya sendiri selanjutnya.  Kase mengulangi proses tersebut beberapa kali, dan Agi berkata, “Bagus, kamu lulus.  Teruskan, ”dan kembali ke pekerjaannya sendiri.

Saat mereka bekerja menjelang pembukaan toko pada pukul 07.30, Agi memberinya serangkaian tugas tanpa henti tanpa istirahat.  Kase belum pernah melakukan tugas apa pun sebelumnya, dan seperti sebelumnya, Agi akan mendemonstrasikannya terlebih dahulu, dan jika Kase bisa melakukannya, dia akan menyerahkan tugas itu kepadanya, dan jika Kase tidak bisa, mereka akan pindah ke tugas lain. Agi mengatakan kepadanya bahwa dia dapat mempraktikkan tugas-tugas yang tidak dapat dia lakukan sekarang sampai dia dapat melakukannya nanti.  Kase tidak merasakan cemoohan darinya.  Lebih mudah bekerja untuk Agi dari yang dia duga.

Chise dengan cepat menyelesaikan operasi yang hanya bisa dilakukan oleh profesional, sementara Agi dan Kase menyelesaikan pekerjaan sambilan yang bisa dilakukan oleh amatir.  Sekitar pukul 06.30, Agi keluar dari dapur untuk menyiapkan bagian depan toko saat mereka buka.  Ketika Agi kembali, dia berpakaian seperti pelayan dengan celemek garcon seperti kemarin.

“Hiroaki, bawakan nampan roti itu kesini.” BHesc7

Kase melakukan apa yang diminta dan mengikuti Agi ke depan.  Dia mengatur roti yang baru dipanggang di dalam keranjang seperti yang ditunjukkan Agi padanya.  Kase tidak terbiasa dengan itu, dan dia masih lambat.  Dia masih belum selesai mengatur roti pada saat toko roti dibuka.  Wanita muda yang tampaknya pelajar datang ke toko.

“Selamat datang.”

Agi menundukkan kepalanya kepada pelanggan, dan Kase menirunya dan membungkuk juga.  Arus pelanggan datang satu demi satu.  Sandwich dan roti isi gurih sangat populer, mungkin untuk makan siang nanti.  Dari rasa donatnya, Kase sempat mengira toko roti ini lumayan jelek, tapi ternyata punya banyak pelanggan.
Ketika dia kembali ke dapur untuk mengambil sedikit sisa roti yang ada, seorang anak berjalan ke dapur dan berkata, “Selamat pagi.”

Dia membawa ransel kulit keras hitam untuk siswa sekolah dasar.  Rupanya dia telah turun dari lantai dua, dan Chise serta Agi membalas sapaannya secara serempak.  Anak itu mengeluarkan sekotak susu dari lemari es komersial dan menuangkannya ke dalam cangkir, lalu dia berdiri di depan nampan kue dan bertanya-tanya apa yang harus dipilih. HtNJCc

“Hari ini aku akan memilih ceri ~”

Dia mengambil kue Danish dari nampan dan menggigitnya saat dia berdiri di sana.  Saat mengunyah, dia memperhatikan Kase dan memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.  Dia meninggalkan kue Danish dan susu di meja kerja dan berjalan ke Kase.

Langit Bieru.

Anak itu bertanya dengan mulut penuh kue Danish dan sambil mengunyah, “Paman, apakah kamu orang baru di sini?”

Ini adalah pertama kalinya Kase dipanggil paman, dan dia menatap anak itu dengan tatapan kosong.  Anak itu menatapnya dengan rasa ingin tahu. d3U9S4

“…Paman?”

Wajah anak itu kemudian berubah menjadi ketakutan.

“Oi, Hiroaki.  Mengapa kamu menjadi kaku pada setiap hal kecil?  Kamu menjadi menakutkan jika tidak menunjukkan ekspresi apa pun di wajahmu.  Mata kamu sudah terlihat cukup mengancam secara normal, jadi jaga diri kamu saat sedang murung, itu membuatmu terlihat seperti seorang preman. ”

Agi mungkin tidak tahan melihat lebih lama lagi kegagalan mereka dalam  berkomunikasi dan harus turun tangan. ja A8Z

“Rio, ini Kase Hiroaki.  Mulai hari ini, dia akan bekerja di sini bersama kita.  Hiroaki, ini putra Chise, Rio.  Chise dan Rio tinggal di lantai dua gedung ini.  Pagi harinya, Rio akan sarapan di sini dan berangkat ke sekolah dasar.  Oh, aku menyewa apartemen di dekat sini, asal kamu tahu.  Chise kehilangan suaminya, dan aku mengatakan ini untuk membela kehormatannya. ”

Kehilangan suaminya?  Jadi dia sudah mati?  Kase memandang ke arah Chise, tapi dia biasanya membentuk bola adonan.  Dari penjelasan Agi, ternyata mereka berdua bukanlah sepasang kekasih.

“Selamat pagi, Paman.  Saya Aoyama Rio.  Saya berumur enam tahun. ”

Rio menyapa Kase sendiri.  Dia membentangkan tangan kirinya dan mengangkat dua jari dengan tangan kanannya. TGEv4Z

Uh, itu jadi tujuh.

Namun, Rio menatap Kase dengan senyum lebar, dan Kase merasa sulit untuk mengoreksinya.

“Senang bertemu denganmu, aku Kase Hiroaki.”

Dia membungkuk sederhana.  Hanya karena Rio masih kecil, dia tidak ingin menggunakan kata-kata kasar untuk merendahkan anak-anak.  Kase mengambil roti yang akan dia beli dan kembali ke depan toko ketika dia mendengar suara Chise dari dapur. tWaIBp

“Rio, bagaimana kamu bisa menyebut Kase-kun sebagai paman?  Kamu mungkin membuatnya marah. ”

“Dia bukan paman?”

“Mungkin dia paman bagimu, tapi bagi seluruh dunia, dia adalah kakak laki-laki.  Walaupun hanya sedikit. ”

Kase mengerutkan kening mendengar kata-kata yang ditambahkan di akhir.  Dia mengatur roti untuk dipajang dengan ekspresi marah di wajahnya saat dia mendengarkan percakapan orang tua-anak yang menjengkelkan di belakang. NwhDEU

“Oi, Kakak laki-laki yang pas – pasan, roti kenari itu tidak ditaruh di sana.”

Kase berbalik untuk melihat Agi menyeringai padanya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Baguette krim susu ada di sana, dan roti kenari diletakkan di sana, Kakak laki-laki yang pas-pasan.”

Kase mengubah posisi rotinya dengan gusar ketika dia mendengar nama itu diulang.  Dia bisa mendengar suara-suara dari dapur lagi. DtChP9

“Lalu bagaimana dengan Paman Agi?  Apakah Paman Agi juga Kakak laki-laki? ”

“Agi-san adalah paman yang jujur-dengan- kebaikan.  Seperti yang kamu lihat. ”

Ada jeda yang aneh.

“… Beraninya mereka.” dBU1y0

Agi menyipitkan matanya ke arah dapur, dan Kase mendengus padanya.

 

 

hD4S0j

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!