English

Rumah Penganan - Sarang Kecil ~Chapter 4

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Dengan kesibukan pagi mereda, Chise melanjutkan menyiapkan kue-kue untuk sore hari. Kase merebus jeruk Natsumikan, mengikuti petunjuk resep yang dituliskan untuknya. Aroma manis dan asam menyebar ke seluruh dapur. Agi menghampiri sembari mengaduk buah berkilauan berwarna keemasan itu.

“Kamu cukup bagus dengan tanganmu. Apakah pernah bekerja di restoran sebelumnya? ” CjxoJ

“Tidak, itu hanya karena aku sudah lama tinggal sendirian.”

“Hnnn. Saya rasa saya dapat menyerahkan tugas membuat makanan untuk staf disini.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Makanan untuk staf?”

“Ya, makan siang untuk semua orang di sini. Buat saja sesuatu dengan apa pun yang kamu temukan di lemari es. Oh, hanya untuk memberi tahumu, aku benci dengan sayuran. Dan aku juga sangat, sangat benci dengan paprika Shishito. Apa pun yang kamu lakukan, jangan memasukkannya.” kQavU6

Bukankah kamu sudah dewasa?

Kase mengangguk dengan ekspresi kosong di wajahnya.

Setelah kesibukan di siang hari telah selesai untuk toko roti, waktu sudah menunjukkan pukul 2 siang. Kase melihat ke dalam lemari es dan memutuskan untuk menambahkan beberapa yakisoba dari sayuran dan mie Cina yang dia lihat. Mungkin akan baik-baik saja dengan sup sebagai pelengkap. Saat Kase memotong sayuran, terdengar suara kecil dari pintu belakang, “Saya pulang.” Itu adalah suara Rio.

Chise berseru, “Selamat datang kembali, Rio. Apakah kamu bersenang-senang hari ini? ” mtDdCA

“Ya, aku hanya disebut bodoh empat kali hari ini.” Rio memeluk pinggang Chise sambil bermain-main.

Agi mengintip dari depan. “Apakah kamu memberi mereka pukulan yang bagus ketika mereka mengatakannya?”

“Tidak,” kata Rio sambil menggelengkan kepalanya. “Aku tidak akan memukul mereka. Karena aku benar-benar bodoh.”

Agi tertawa terbahak-bahak, dan Chise tersenyum masam dan menghela nafas, “Sangat jujur…” zt2piZ

Rio juga pergi ke Kase.

“Pam—… Oh, um, Hiro— Hiro… ki-kun? Saya pulang.”

“…………”

Dia hampir memanggilnya ‘Paman’ lagi. Dan dia bahkan salah menyebut namanya. Kase mungkin harus mengucapkan Selamat datang di sini, tetapi bukankah itu berarti mengabaikan kesalahan jika dia mengatakan itu terlebih dahulu? Rio tersenyum pada Kase saat dia mencengkeram tali ranselnya. Saat keheningan yang mencekam berlanjut, Agi mengintervensi mereka lagi dengan desahan tak percaya. wudl6D

“Hiroaki, ketika seseorang mengatakan ‘Aku pulang’ untukmu, kamu harus mengatakan ‘Selamat datang kembali.’ Dan Rio, itu bukan Hiroki. Ini Hiroaki. Memang sulit untuk mengatakannya, jadi ayo kita panggil saja dengan Hiro-kun. Itu tidak apa-apa.”

Itu tidaklah apa – apa. Namun, sebelum Kase sempat memprotes, Rio berseru, “Oke,” dan mengangguk.

“Hiro-kun, aku sudah pulang.”

Dengan wajah anak itu berseri-seri padanya, Kase mengalihkan pandangannya dan dengan enggan berkata, “Selamat datang kembali.” MNubHS

“Hiro-kun, kamu sedang membuat apa?”

Rio mengintip ke arah kubis yang sedang dipotong Kase.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Yakisoba.”

“Oh, aku suka yakisoba ~ Aku ingin makan juga. Aku sudah makan siang di sekolah, tapi aku akan memakannya sebagai camilan. ” kTmlda

Kase diam-diam mengeluarkan sebungkus mie dari lemari es.

“Oh, dan aku ingin punyaku dengan telur goreng di atasnya.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Glj vljw-vljw wfcufiejgxjc afieg ecaex Elb. Vfafijt rfwej qfgrljqjc rfifrjl, Bjrf weijl wfwjrjx. Ufgajwj-ajwj vlj wfwyeja req, ijie vlj wfcuubgfcu rjsegjc vjc wlf rfmjgj afgqlrjt rfyfiew vlj wfcuujyecuxjccsj vjc wfwyewyel rfwejcsj. Elb yfgvlgl vl rjwqlcu Bjrf rfqjcpjcu kjxae, wjajcsj yfgrlcjg wfcujcalrlqjrl wjxjcjc. Bjrf wfcsjplxjc sjxlrbyj sjcu revjt pjvl xf qlglcu, vjc Elb yfgylmjgj, “Llgb-xec, lcl wlilxxe,” vjc wfwyfglxjccsj qlglcu qijralx yfgyfcaex qfrjkja. Eeqjcsj lae jvjijt tlvjcujc qglyjvl Elb. Bjrf wfwyjul yfyfgjqj sjxlrbyj xf qlglcu, wfcuuecjxjc qfcuubgfcujc afgqlrjt ecaex wfcuubgfcu afieg, vjc wfcjgetcsj vl jajr wlf.

“Wah, ini terlihat enak,” komentar Agi. bPgZNG

Saat Kase menyusun piring-piring di atas meja kerja, Agi dan Chise membawa empat kursi bersama mereka.

“Benar. Saya senang ada sup juga. ”

“Mama. Hiro-kun juga membuatkan untukku. Dengan telur goreng. ”

“Jadi dia melakukannya. Kase-kun, terima kasih sudah membuatnya untuk Rio. ” aQsAUy

Kase mengakui terima kasih hanya dengan matanya, dan Agi mengomelinya.

“Bisakah kamu melakukan sesuatu tentang gaya itu di mana kamu mencoba untuk berbicara sesedikit mungkin?”

Semua orang duduk saat mereka mengobrol, berkata “Terima kasih untuk makanannya.” Saat mereka menggigit mie, suasana di dalam ruangan berubah. Rio adalah orang yang berteriak dan memecah keheningan yang aneh.

“Sangat pedas ~!” 1XowVp

Rio dengan panik meraih cangkir airnya.

Pedas? Apanya yang pedas? Dia tidak menggunakan rempah-rempah karena dia memasak untuk seorang anak. Kase melihat sekeliling meja hanya dengan matanya untuk melihat bagaimana keadaan orang lain. Chise memiliki ekspresi yang tak terlukiskan di wajahnya saat dia mengunyah gigitan pertamanya. Agi dengan cepat menelan gigitannya sendiri dan mengerutkan kening pada Kase.

“Hei, pastikan kamu mencicipi makanannya saat kamu memasak. Kamu benar-benar salah memahami jumlah garam.”

Tidak mungkin. Dia sudah mencicipinya sebelumnya. Kase bergegas mencoba menggigit. Dia mengunyah dan menelannya. Tidak ada yang salah dengan makanannya, jadi dia menggigit lagi. Dia mengunyahnya lebih hati-hati kali ini. Dia tidak tahu apa yang salah. Rasanya normal. juSdsR

Agi dan Chise menatap kosong ke arah Kase saat dia mencoba mencari tahu apa yang salah.

“Kase-kun, rasanya tidak asin bagimu?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Apakah kamu sedang flu atau sesuatu?”

Dia merasa baik-baik saja. Kase menggeleng tidak. Namun, dia merasa seperti sedang ditatap seperti alien, dan dia menjadi tidak nyaman. Dia telah tinggal sendirian untuk waktu yang lama, dan dia adalah juru masak yang cukup baik. Dia jarang keluar untuk makan, tetapi ketika dia kadang-kadang membeli kotak makan siang di kantor, dia sering berpikir bahwa kotak itu kurang bumbu. 87E2cI

Kapan terakhir kali dia pergi makan keluar ? Mungkin beberapa hari yang lalu di kafetaria kantor tempat dia dulu bekerja. Makanan di sana murah dan rasanya buruk sekali. Semuanya terasa hambar tidak peduli apa yang dia pesan— Yang mengingatkannya, donat yang dia terima kemarin tidak terasa manis sama sekali. Apa karena ada yang salah dengan selera makannya? Apakah hanya karena dia tidak pernah menyadarinya sampai sekarang? Tidak mungkin. Tapi dia dengan cepat kehilangan kepercayaan pada dirinya sendiri.

“Yah, terserah, ini hanya kemalangan kecil. Ini tidak seperti kita akan mati karena makan terlalu banyak garam.” Agi menggulung lengan bajunya dan meraih sumpitnya

“Ya. Hiro-kun, jika kamu mengubahnya menjadi ramen, rasanya enak. ” Rio menyeruput mi-nya, menuangkan air panas ke piringnya.

“Rio, jangan lakukan itu. Itu kombinasi yang aneh. ” Agi meringis melihat anak itu. duTnVM

Chise mencoba satu gigitan dari hidangan Rio dan memberikan tatapan terkejut. “Oh, tapi rasanya cukup enak. Anggap saja itu yakisoba dengan kaldu. ”

“Kaldu…? Kamu pasti bercanda.”

“Ini seharusnya menjadi hidangan lokal yang populer di Aomori di suatu tempat. Mirip seperti yakisoba versi ramen. ”

“Aku akan lewat. Aku lebih suka yang asin.” k xWUB

Tiga orang lainnya di meja mengubah suasana hati dan melanjutkan makan. Kase menatap piringnya dengan kecewa, dan Rio memandangnya. Mie menggantung di mulutnya saat dia menyeruputnya, memercikkan kaldu ke mana-mana.

“Hiro-kun, kamu benar-benar tidak bisa merasakan betapa asinnya itu?”

Anak-anak benar – benar tidak menahan apa pun. Kase mengerutkan kening karena tidak nyaman, tetapi Rio melanjutkan.

“Jika tidak bisa mencicipi sesuatu, maka menyenangkan kamu bisa makan wortel dan paprika.” 0yndpU

“…Hah?”

Kase terkejut, dan Agi tertawa terbahak-bahak.

“Ya, itu benar. Jika aku tidak bisa merasakan apa-apa, aku bisa makan paprika shishito juga. ”

“Di sisi lain, Kamu tidak akan bisa mencicipi alkohol atau sushi.” iDZ7k

Saat Chise menyindir, Agi menggelengkan kepalanya. “Ugh, yah, aku tidak bisa memilikinya.”

“Oh, benar, aku ingat pernah melihat sesuatu tentang itu di berita sebelumnya. Ternyata kasus orang yang mengalami gangguan rasa akibat stres atau kelelahan sedang meningkat. Mereka menyebutnya penyakit modern, tapi aku ingin tahu apakah kamu mengalami hal yang sama, Kase-kun? ”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Kase tidak suka arah pembicaraan itu. Selanjutnya dia mungkin akan ditanyai sebagai bagian dari obrolan ringan jika dia memiliki masalah yang dia hadapi. Kase dengan masam memasukkan sumpitnya ke dalam yakisoba-nya, berpikir bahwa itu bukan urusannya ketika Agi angkat bicara.

Maksudku, tidak ada orang yang tidak merasa stres saat ini. Dia dengan mudah mengalihkan topik ke tempat lain. “Aku biasanya kelelahan sepanjang waktu. Ketika pergi berbelanja beberapa hari yang lalu, Kucoba duduk di salah satu kursi pijat yang dipajang, dan pada dasarnya seperti pergi ke surga. Aku hampir membeli satu tanpa berpikir. Sobat, aku tergoda.” Kn0E14

“Hmm, bukankah itu sedikit berbeda?”

“Semuanya sama, semuanya sama. Ternyata anak-anak sekolah dasar pun mengalami stres dan kekhawatiran sekarang. Benar, Rio? ”

Rio mengangguk dengan sungguh-sungguh.

“Ya, aku juga khawatir,” katanya pada Kase. “Tidak peduli seberapa keras aku mencoba, aku tidak bisa mendapatkan lebih dari 17 poin dalam ujianku. Dan aku berjalan lambat. Ketika pergi ke sekolah, aku tidak suka ketika anak-anak lain memanggil aku ‘Kutu Pil’ dan bukan ‘Rio.’ ” dk3wZH

Kutu pil? Apakah anak ini diganggu di sekolah?

“Ya, ini adalah dunia yang sulit sebagai seorang anak. Bocah-bocah itu masih setengah binatang, dan mereka bisa melakukan beberapa hal yang sangat kejam, ”gerutu Agi sambil mendesah. Dia berbalik dan membungkuk ke arah Rio.

“Rio, aku akan mengajarimu cara bertarung lain kali. Ada orang bodoh di luar sana yang tidak tahu kapan itu cukup sudah cukup, jadi jika kamu merasa seperti akan mati jika mereka terus menyakiti kamu, jangan ragu untuk mengepalkan tangan ke arah mereka. ”

Rio membelalakkan matanya karena terkejut. Apakah aku akan terbunuh? c3Z dr

“Tubuhmu bisa dibunuh, ya, tapi kamu juga bisa merasa seperti terbunuh di sini.” Agi menampar dadanya beberapa kali. “Luka di tubuhmu bisa sembuh, tapi luka di sini bisa bertahan selamanya tergantung apa yang terjadi. Itulah sebabnya jika sudah merasa tidak tahan lagi, Kamu perlu melawan dengan semua yang kamu miliki.”

Rio sepertinya tidak mengerti, tapi dia masih mengangguk pada Agi. “Baiklah saya mengerti. Jika aku terbunuh, aku akan melawan. ”

“Tidak, tidak, itu sudah terlambat. Pukuli mereka sebelum kamu terbunuh.”

“Um, oke?” Rio menjawab, menyeruput yakisoba-nya dengan kaldu. Dia mungkin tidak mengerti apa-apa. hZP Y6

“Anak ini benar-benar terlalu lembut dan santai. Aku tidak percaya dia memiliki darah Yuzuru. ”

“Yuzuru benar-benar pemarah. Tapi dia cukup lembut saat berhubungan dengan orang yang lebih tua.”

“Benar, benar. Jika dia melihat anak-anak sekolah menengah duduk di kursi yang disediakan untuk warga senior, dia akan segera pergi dan memulai perkelahian dengan mereka. Dia akan menggeram, ‘Berdiri, kamu bajingan,’ tendang pantat mereka, dan ketika kereta tiba di stasiun, dia akan diangkut ke kantor kepala stasiun.”

Agi dan Chise dengan senang hati membicarakan seseorang bernama Yuzuru. Dia mungkin ayah Rio yang sudah meninggal. Kase merasa lega karena percakapan itu menjauh darinya. Seperti yang Agi katakan, setiap orang mengalami stres akhir-akhir ini, tetapi Kase merasa tidak enak untuk diperiksa pada tingkat yang dangkal sebagai perpanjangan dari obrolan ringan. zfGCBK

Setelah selesai makan, Kase sedang mencuci piring ketika dia meraba-raba mulutnya dengan lidah. Semua orang mengira yakisoba terasa asin, tetapi bagi Kase, rasanya biasa saja, dan dia merasa sulit untuk tiba-tiba menerima bahwa ada yang salah dengan indra perasa. Pasti ada kesalahan di suatu tempat. Namun, kecemasannya meninggalkan jejak.

“Hiroaki.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Kase berbalik, dan Agi mengerutkan kening padanya.

“Apa yang salah? Kamu tidak terlihat baik. Apa, kamu menderita anemia dengan tubuhmu yang besar itu? ” s1oQ5i

Sebuah tangan besar mengulurkan tangan untuk mencoba menyentuh pipi Kase. Refleks Kase mundur, dan Agi tersenyum masam sambil menarik tangannya kembali.

“Hei, tentang besok.”

Kase berpikir, Oh, saya mungkin dipecat. Dia dipekerjakan sebagai asisten dapur. Itu adalah satu hal untuk tidak memiliki pengalaman apa pun, tetapi selera makannya juga kacau? Agi mungkin mengira dia tidak berguna sekarang.

“Jadi, mulai besok, saat kamu membumbui makanan, panggil aku atau Chise untuk membantumu.” DYbSnL

“Hah?”

“Dan kamu sudah melihat bagaimana kami kehabisan bahan, bukan? Jika kamu punya waktu kemudian, keluarlah dan belilah daging dan sayuran untuk disimpan di lemari es. Hmm? Kamu terlihat agak terganggu. Apakah ada yang salah?”

“Aku pikir kamu… akan memecatku.”

“Hah? Mengapa?” QXJSBk

“Karena selera saya yang kacau, dan seharusnya menjadi asisten dapur. Saya harusnya tidak berguna bagimu. ”

Agi menatapnya dengan bingung.

“Mengapa demikian? Chise memiliki resep item kami dengan semua gram untuk semuanya. Kamu hanya perlu mengikuti petunjuknya. Siapa pun dapat melakukannya selama bisa membaca bahasa Jepang adalah pekerjaan yang berhasil. Ngomong-ngomong, kamu terlihat seperti preman, tapi kamu cukup sensitif, ya? Daripada mengkhawatirkan hal-hal bodoh, mulailah bekerja.”

Agi menekankan ibu jarinya ke dahi Kase dan menggilingnya ke depan dan belakang. Kase menepis tangannya, tapi Agi menganggapnya lucu dan terus berusaha menggodanya. Tangan Agi akan meraihnya, dan Kase akan memukulnya. Setelah itu berulang beberapa kali, Chise meninggikan suaranya pada mereka. k2ozXU

“Hei, kalian berdua, jangan berkeliaran di dapur. Kalian akan mendapatkan tepung di udara. ”

Agi dan Kase tergelincir berhenti seperti anak-anak yang dimarahi oleh ibu mereka.

“Astaga.” Dia meletakkan tangannya di pinggul dan menghadap Kase.

“Kase-kun.” NmW2tj

Dia terkejut, tapi Chise tersenyum.

“Kamu baik-baik saja, jadi jangan khawatir. Ini ternyata seperti yang saya inginkan. ”

Langit Bieru.

Chise mengangkat sebuah wadah. Di dalamnya ada selai Natsumikan buatan Kase.

Rio memandang Kase dari sudut dapur tempat dia menggambar. “Ya, dan ramennya juga enak.” sRdkzy

“Rio, itu bukan ramen, itu yakisoba… yah, awalnya seperti itu.”

Agi mencibir pada Chise, setelah kehilangan keyakinannya di tengah kata-katanya. Chise tertawa juga, terpengaruh oleh tawa itu, dan Rio menyeringai pada semua orang, tidak mengerti apa yang salah dengan pernyataannya. Kase tidak tahu bagaimana harus bereaksi terhadap perilaku mereka terhadapnya dan mengarahkan pandangannya ke bawah.

Dia merasa tidak nyaman entah bagaimana. Tapi itu juga bukan perasaan buruk.

  dfqygs

 

 

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!