English

Rumah Penganan - Sarang Kecil ~Chapter 6

0 Comments
We're recruiting an editor for this novel.
Join us!

Malam itu, seorang pelanggan datang ke toko sementara Kase sedang memasang tanda Tutup.

“Maaf, kami sudah tutup sekarang.” BKJh3j

“Aku di sini untuk menemui Agi.”

Itu adalah suara yang cocok untuk malam itu.  Suara yang rendah dan kasar seperti milik Agi, tetapi tidak seperti Agi, pria itu tidak berusaha menyembunyikan intensitas kuat yang meresap ke dalam fitur tajam dan suaranya.  Pria itu mengenakan setelan jas yang bagus dan berjalan ke toko yang setengah redup.  Dia tampak seumuran dengan Agi.

Story translated by Langit Bieru.

Kase tidak yakin apakah dia harus melanjutkan menutup toko.  Ketika dia melihat ke jalan karena suatu alasan, dia melihat sebuah Mercedes-Benz diparkir agak jauh dengan seorang pria bersandar di mobilnya.  Dia tidak terlihat seperti seseorang yang memiliki pekerjaan terhormat.  Pria di luar memperhatikan tatapan Kase dan menundukkan kepalanya sedikit, dan Kase tahu bahwa dia datang bersama pria yang telah memasuki toko.

Ketika Kase kembali ke dalam, Agi memperkenalkan pria itu padanya.  “Oh, Hiroaki, ini Mutou, kita tumbuh bersama.  Mutou, ini karyawan baru kami. ” Gt5yMd

Pria itu mengangguk santai pada Kase tanpa menyebutkan namanya.  Senyumannya menunjukkan dominasi dan rasa kasihan pada saat yang sama, dan itu tidak tampak seperti terhormat.  Jika pria ini adalah yakuza, maka berdasarkan penampilannya, dia mungkin seseorang dengan pangkat yang sangat tinggi di organisasi.

“Halo, saya Kase.”

Dia menundukkan kepalanya dengan pandangan ke atas, dan Mutou tiba-tiba mengubah ekspresinya, menyipitkan matanya untuk menatap Kase seolah ada sesuatu yang perlu dia konfirmasi.  Dan kemudian dia melihat ke arah Agi.  Agi mengangkat bahunya sambil tersenyum masam.  Apa itu tadi?  Kase berpikir dengan curiga, tapi kemudian Chise dan Rio keluar dari dapur.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Paman Mutou!” LED18l

Elb yfgufujr, rfcjcu wfiltja qglj lae, vjc Zeabe wfcuufcvbcu Elb xf vjijw qfiexjccsj.

Zeabe yfgajcsj qjvj Elb, “Djujlwjcj xjyjgwe?”  vjc afgrfcsew qjvj Jtlrf tjcsj vfcujc wjajcsj.  Eeqjcsj vlj peuj mexeq vfxja vfcujc wfgfxj.

“Llgbjxl, xjwe revjt ylrj qeijcu ecaex tjgl lcl.  Cxe jxjc wfcueger rlrjcsj vl rlcl. “

Bjrf wfcujcuuex vjc wfwyecuxex xfmli ijul.  Bfalxj vlj wfifkjal rlrl rjwqlcu, Zeabe wfcujkjrlcsj ijul.  Pae wfwyfglcsj qfgjrjjc jcft, vjc Bjrf yfgufujr wfclcuujixjc vjfgjt lae ajcqj wfcjajq wjaj qglj lae. EwNqFz

Sementara Kase berganti pakaian, dia bisa mendengar suara samar dari tiga orang yang tertawa.

Toko roti di kota kecil dan yakuza.  Kase bingung dengan pertemanan yang aneh itu, dan dia ingat saat pertama kali bertemu Agi, bahwa Agi bisa saja lolos dari yakuza.  Tetapi Kase tidak lagi tertarik pada persahabatan pribadi mereka, dan ketika dia meninggalkan toko roti, dia sudah melupakan pria itu.

Dalam perjalanan pulang, kucing liar itu berada di depan penjual sayur seperti biasa.  Kucing itu berhenti bergerak saat melihat Kase dan mengawasinya dari jarak yang aman, tidak lagi mengambil sikap bermusuhan seperti sebelumnya.

Kase mengeluarkan sandwich dari kantong kertasnya dan melemparkannya. E9xfAt

Kucing itu diam-diam mendekatinya dan menggigit segitiga putih itu.

Kase menjauh dari kucing di kejauhan, melihatnya makan.

Sudah menjadi kebiasaannya sejak dia memulai pekerjaannya sebulan yang lalu untuk memberikan sebagian dari sisa roti yang tidak terjual kepada kucing ini.  Dia tidak berpikir untuk mencoba menjinakkannya.  Dia hanya memberikan sesuatu yang ekstra yang dia miliki.  Itu saja.

Saat Kase memperhatikan kucing itu dengan bingung, dia melihat telinga kirinya robek.  Telinganya normal kemarin, jadi apa yang terjadi?  Yah, tidak ada yang perlu dia khawatirkan.  Itu adalah kucing liar,  sudah pasti melihat banyak luka sampai sekarang dan selalu pulih dengan sendirinya. ADfhKB

¤Pergilah ke rumah sakit

Kata-kata itu tiba-tiba muncul di benaknya, dan Kase menggelengkan kepalanya dengan ringan untuk melupakannya.  Dia tidak membutuhkan perhatiannya.  Kase awalnya takut ketika mengetahui bahwa ada yang salah dengan indra perasa, tapi kemudian dia terbiasa.  Hanya karena lidahnya tidak bekerja dengan baik bukan berarti dia akan mati karenanya, dan bahkan mungkin bisa sembuh dengan sendirinya.  Bahkan jika prosesnya lambat.  Tapi suatu hari nanti, pasti itu akan terjadi.

Story translated by Langit Bieru.

Dia hanya mencoba untuk menyemangati dirinya sendiri, tapi entah kenapa itu terasa melelahkan.  Terlalu melelahkan untuk berdiri, dan Kase berjongkok di aspal, berpura-pura melihat kucing itu memakan sandwich.

—Jika kamu membuat semua orang pergi seperti ini, kamu hanya akan sengsara pada akhirnya. xNKQCf

Kase tersenyum kecut.  Dia tidak bisa membantah kata-katanya.  Kucing itu sudah selesai memakan sandwichnya, dan dia memandang Kase seperti menuntut lebih banyak.  Kase mengeluarkan satu lagi dari tas dan melemparkannya.  Interaksi kecil dengan kucing.  Interaksi yang sangat kecil sehingga membuatnya ingin tertawa.  Dia bahkan tidak bisa berinteraksi dengan manusia.

“Apakah itu enak?”  dia bergumam pada kucing itu.

Kucing itu mengangkat kepalanya, dan anehnya, kucing itu balas menatapnya.  Kucing itu menjawab meong dengan suara sayu, dan mulai memakan sandwichnya lagi.

Un petit nid ditutup pada satu Minggu setiap bulan.  Kase bangun pukul 03.30 karena kebiasaan, tetapi dia tidak bisa kembali tidur meskipun dia berbaring di tempat tidur untuk beberapa saat. w5tI7o

Seluruh ruangannya terendam di bagian malam yang paling dalam, tepat sebelum fajar.  Saat Kase menatap ke dalam kegelapan, ada saat ketika pandangannya tiba-tiba tertutup hitam pekat.  Meskipun dia ada di sini, dia diserang oleh ilusi yang membuatnya merasa seolah-olah dia hanyalah kesadaran yang tidak benar-benar ada di dunia.  Kase mengulurkan tangannya ke arah meja dan mencari remote TV.

Entah bagaimana dia menemukan secara kebetulan dan menekan tombol power.  Cahaya dipancarkan dari kotak persegi panjang dalam sekejap.  Pembawa acara dari acara belanja itu sangat energik dalam menjelaskan cara kerja peralatan olahraga.  Itu sangat keras dan berisik.  Tapi itu lebih baik dari kegelapan yang sunyi.  Saat kelima inderanya menerima pancaran cahaya dan suara, matanya menangkap pemandangan kemeja yang tergantung di dinding.

Dia menatap satu kehangatan yang dimilikinya.

Seperti menarik benang halus, dia mencoba mengingat kekasihnya yang baik dan lembut itu. HdStcr

Saat mereka berbaring berdekatan untuk tidur bersama.  Saat mereka bangun di pagi hari bersebelahan.  Kase telah menelusuri ingatan-ingatan ini, lagi dan lagi, sedemikian rupa hingga kehilangan semua bentuknya, tetapi ingatan itu membakar dadanya seperti luka bakar dengan suhu rendah.

Perih, dan sakit, dan berharap bahwa dia bisa jatuh tidur dengan cepat.

Setelah beberapa saat yang mirip saat sedang berdoa, sisi lain tirai akhirnya mulai menjadi cerah.  Bahkan dengan TV dimatikan, cahaya redup memenuhi ruangan.  Terdengar suara klakson mobil di kejauhan.  Bagus. Tidak ada yang perlu ditakuti lagi.  Mendengarkan tanda-tanda dunia bergerak di sekitarnya, Kase akhirnya bisa tidur nyenyak.

  mU8Rdo

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!