English

Tiandi BaijuCh10 - Sejak kamu kembali, Gege selalu bersemangat sepanjang waktu

0 Comments

Penerjemah Inggris : beansprout & grape seed

Penerjemah Indonesia : jeff wVhCXk


MASA KINI

Jam enam sore, di gudang:

Story translated by Langit Bieru.

“Di sinilah waktu berbalik,” kata Du Jing. “Pikirkan kembali. Apa yang sudah kita lakukan?”

“Pasti sulit bagimu untuk mengingat dengan jelas. Bukankah sebaiknya kamu melaporkannya kepada atasanmu?” Zhou Luoyang bertanya. APKDJq

Du Jing menjawab, “Aku mengambil cuti hari ini. Jangan ubah topik pembicaraan. Pertama…”

“Ponselmu seperti akan meledak.”

Ada dua puluh panggilan tak terjawab di ponsel Du Jing dari nama kontak yang sama, “Xiao Li.” Zhou Luoyang tidak repot-repot menanyakan siapa Xiao Li itu dan Du Jing juga tidak berniat untuk memberikan penjelasan yang tidak perlu.

Du Jing kemudian bertanya, “Mungkinkah gudang ini adalah persimpangan antara bidang dimensi keempat dan dimensi kelima? Ketika aku meninggalkan gudang, aku dibawa dengan mobil patroli, dan kemudian pembalikan dimulai tepat saat aku turun dari mobil.” quR6Z9

Du Jing dengan lembut mendorong lampu dan bohlam gantung itu sedikit bergoyang, memancarkan cahayanya di sana-sini dan menciptakan suasana misterius di dalam ruangan gelap itu.

Zhou Luoyang berkata, “Imajinasimu terlalu berwarna.”

“Ada perbedaan dengan seseorang yang menderita psikosis.”

“Kalau begitu bagaimana kamu menjelaskan fakta bahwa aku pernah ke sini sebelumnya tetapi pembalikan waktu dua puluh empat jam tidak terjadi? Sejujurnya, aku mulai bertanya-tanya apakah semua ini benar-benar terjadi.” fvdr2t

“Kenangan bisa berbohong padamu,” kata Du Jing. “Persis seperti mimpi. Tapi aku yakin ada sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi. Tidakkah kamu ingin menyelesaikan semuanya?”

Zhou Luoyang hanya bisa mengakui, “Kamu benar, aku tidak benar-benar menginginkannya.”

Setiap kali Zhou Luoyang menghadapi situasi yang tidak dapat dijelaskan dengan menggunakan hukum sains, seringkali dia secara tidak sadar mengabaikannya. Solusi optimalnya adalah melupakan semua ketidaknormalan itu sesegera mungkin dan mencatat dua puluh empat jam yang berulang sebelumnya sebagai suatu kesalahan yang terjadi pada ingatannya. Pada kenyataannya, kebanyakan orang normal akan memiliki reaksi yang sama; itu adalah naluri alami untuk melindungi diri dari bahaya.

Tapi Du Jing berbeda; sama seperti ketika mereka masih sekolah, dalam kasus ketika dia menemukan pertanyaan yang menantang, dia akan membelah rambutnya dan mencoba dengan begitu keras untuk mencari solusi. Zf1VC6

“Kamu takut memikirkannya,” kata Du Jing. “Jika kita mengaitkan segalanya dengan paranormalitas, begitu kita menemukan kebenaran…”

“Berhenti bicara!” Zhou Luoyang tiba-tiba merasa histeris.


Menatap Zhou Luoyang dengan saksama, Du Jing bertanya, “Dengan keberadaanku di sini, apa yang harus kamu takuti?”

Zhou Luoyang benar-benar takut pada hantu. Bagaimanapun, ketika dia masih muda, dia harus hidup sendiri untuk jangka waktu yang lama. Dia teringat saat dia dan Du Jing pergi ke sebuah rumah berhantu di taman hiburan, di mana dia sangat ketakutan dan akhirnya hanya bisa terus memeluk dan berjalan di dekat Du Jing. Cobaan itu akhirnya menjadi salah satu aib terbesar dalam hidupnya, dan setelah mereka pergi, dia memerintahkan Du Jing untuk tidak pernah membicarakannya lagi. PDSLRF

Tanggapan Du Jing saat itu persis sama seperti sekarang: “Dengan keberadaanku di sini, apa yang harus kamu takuti?”


“Aku takut jika seandainya kita akan tersedot dalam putaran waktu yang sama lagi.” Zhou Luoyang pernah menonton film horor tentang sebuah kapal pesiar sebelumnya, dan kesan yang ditinggalkannya padanya tidak dapat dihapus. “Bagaimana jika kita secara tidak sengaja memicu sesuatu yang aneh, dan kita terjebak pada hari yang sama berulang-ulang tanpa henti? Itu akan sangat buruk.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Apakah masa depan itu penting bagimu?”

“Tentu saja,” kata Zhou Luoyang. “Akhirnya aku menemukanmu, dan kuharap kita berdua bisa selalu baik-baik saja. Masih banyak hal yang harus kita lakukan di masa depan.” zvGksg

Du Jing berhenti berbicara, dan Zhou Luoyang tahu bahwa kata-katanya telah menyentuh pria itu.

“Ditambah, bagaimana jika,” kata Zhou Luoyang, memutuskan untuk menghadapi ketakutannya secara langsung, “kita mengganggu aliran waktu dan kembali masa lalu kita? Apa yang akan kita lakukan?”

Du Jing merenungkannya sejenak, lalu mengangguk dan berkata, “Kamu benar.”

Zhou Luoyang duduk di atas spring bed gudang, sementara Du Jing mondar-mandir di tengah gudang. Belum menyerah, Du Jing berdiri di sudut di bawah rak dan mencoba mencari-cari tempat di mana waktu terdistorsi, seolah-olah di detik berikutnya dia akan diangkut menjauh dari masa sekarang untuk berkeliaran dengan bebas di masa lalu atau masa depan. 10sTdK

“Tapi, kalau waktu bisa mundur dua puluh empat jam,” kata Du Jing, “berarti kamu bisa melakukan banyak hal, seperti membeli tiket Union Lotto. Dengan cara itu kamu bisa menyelesaikan masalah keuanganmu, masalah yang kamu sendiri enggan untuk meminta tolong pada orang lain.”

“Ngomong-ngomong—” Zhou Luoyang mengulurkan tangan ke arah Du Jing. “Beri aku ponselmu. Pinjami aku sedikit lebih banyak uang. Besok aku akan membawa Leyao untuk check-in di kamar asramanya, dan aku membutuhkan uang.”

Du Jing menyerahkan ponselnya.

Saat Zhou Luoyang mentransfer uangnya, dia berkata, “Hadiah lotere itu milik orang lain. Bukankah mengganggu waktu dan nasib dengan memenangkan lotere sama dengan mencuri uang dari orang yang tidak bersalah? Apa bedanya menggunakan kekuatan supernatural untuk merampok seseorang?” UiaAgT

Du Jing tidak memikirkan itu. “Kamu benar,” akunya.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.


Zhou Luoyang bertanya, “Apa kamu ingat apa yang terjadi pada tanggal tujuh September yang pertama? Kamu berkata Yu Jianqiang meninggal, dan itu menjadi berita. Benar?”

Du Jing bergumam membenarkan dan duduk bahu-membahu dengan Zhou Luoyang. Dia mengambil kembali ponselnya dan menyapu layar dengan jarinya. Sejak mereka keluar malam itu, mereka mulai menonton berita yang ditayangkan dengan saksama. Kasus pembunuhan kemarin sama sekali tidak dilaporkan — media benar-benar bungkam soal masalah ini. Siapa sebenarnya orang yang meninggal itu? Media tidak pergi berduyun-duyun ke tempat kejadian, dan mereka juga tidak yakin apakah polisi pergi ke sana untuk melakukan penyelidikan atau tidak.

“Yang kedua adalah pengulangan pada tujuh September di mana Yu Jianqiang selamat,” kata Zhou Luoyang, “tetapi orang yang memerasnya meninggal sebagai penggantinya. Apa artinya itu?” 6fYxym

Ketika dia mengatakan itu dengan keras, bahkan Zhou Luoyang sendiri merasa sedikit tidak nyaman.

“Itu hanya kebetulan,” kata Du Jing, sama sekali tidak takut.

Zhou Luoyang melirik Du Jing dan berkata, “Bagaimana kalau itu bukan sebuah kebetulan? Pikirkan kembali, ada lima orang di lantai dua puluh tujuh saat itu: kamu, aku, Yu Jianqiang, dan dua pemeras itu. Misalkan telah ditentukan sebelumnya bahwa pada titik waktu itu, satu dari lima dari kita harus mati…”

“Oke, sudah cukup,” kata Du Jing rendah. “Aku mengerti!” EX2bTv

Keduanya terdiam. Tidak lama kemudian, Du Jing angkat bicara lagi. “Itu sebabnya aku menyuruhmu bersembunyi dan tidak keluar.”

Sejujurnya, Zhou Luoyang sudah cukup lama dan benar-benar memikirkan mengenai masalah ini, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa. Terlalu banyak yang terjadi dalam dua hari terakhir. Sekarang, dia hanya berharap mereka bisa menyegel semuanya secepat mungkin dan tidak pernah menyebutkannya lagi. Beri dia sedikit lebih banyak waktu untuk membiarkan dia dan Du Jing perlahan memasuki kehidupan satu sama lain lagi.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Dari apa yang terjadi tadi malam, pekerjaan Du Jing pasti memiliki unsur bahaya, apapun itu. Zhou Luoyang berharap setelah beberapa saat, dia bisa meyakinkan Du Jing untuk melepaskan diri dari profesi itu; dia hanya tidak bisa berkata banyak saat ini.

Mereka harus memulai dari awal, untuk saling memahami satu sama lain lagi. Czl263


“Lupakan saja.” Du Jing dengan cepat menghilangkan pikiran itu. Bagaimanapun, dibandingkan dengan keinginannya akan pengetahuan tentang fenomena supernatural, Zhou Luoyang jauh lebih penting.


Zhou Luoyang tahu bahwa dia belum sepenuhnya melupakan mengenai masalah ini, tetapi dia juga tidak berpikir bahwa dia akan membiarkan masalah yang lain muncul. Sebelumnya, selama Zhou Luoyang bersikeras pada sesuatu, Du Jing akan menyetujuinya. Setidaknya dalam hal itu, dia sangat patuh. Mungkin setelah lama bergaul dengannya, dia sudah lama terbiasa mendengarkan Zhou Luoyang.


Du Jing membuka laci dan melihat jam tangan strapless di dalamnya. Mereka ditempatkan di posisi yang sama persis seperti kemarin.

“Yang mana Daytona?” Du Jing bertanya. AHqSJc

“Yang hitam,” jawab Zhou Luoyang. “Apa kamu menyukainya?”

Tapi Du Jing mengincar yang lain — arloji dengan tiga kotak logam, berputar tiga puluh derajat dan bertumpuk satu sama lain.

“Berapa harga yang ini?” Du Jing bertanya.

“Kamu sedang membicarakan uang denganku?” 35ycIp

“Aku ingin membelinya. Aku ingin menjadi pelanggan pertamamu setelah kamu membuka toko.”

“Aku ingin memberikannya kepadamu sebagai hadiah,” kata Zhou Luoyang.

“Hadiah untuk apa?” Du Jing bertanya.

“Ini adalah hadiah sebagai ucapan selamat kepadamu karena sudah mendapatkan pekerjaan,” Zhou Luoyang langsung memotong topik pembicaraannya dan memberi petunjuk pada Du Jing. “Kamu masih belum memberitahuku sudah berapa lama kamu melakukan pekerjaan ini.” ni83Tm

“Belum lama,” kata Du Jing. “Baru setengah tahun.”

Du Jing ingin mengatur waktu, dan ketika Zhou Luoyang mengulurkan tangan, Du Jing memberikan arloji kepadanya. Secara sepintas, dia dengan lembut meletakkan tangannya di bahu Zhou Luoyang, dan mereka duduk berdampingan di tepi tempat tidur.

Zhou Luoyang menelitinya sejenak dan berkata, “Aku akan memberimu gelang jam baja untuk jam ini. Kamu memiliki tubuh yang lebih besar, gelang jam baja itu akan membuat pergelangan tanganmu terlihat bagus saat kamu memakainya. Jam tangan yang bagus harus dipakai oleh pria tampan.”

Du Jing tidak berbicara, dan keduanya duduk dalam keheningan singkat. raK0tZ

“Kamu benar-benar tidak akan pergi?” Zhou Luoyang bertanya. “Aku sering memikirkanmu dalam tiga tahun terakhir ini.”

Du Jing berkata, “Aku pikir ketika aku kembali, kamu pasti sudah menikah.”

Story translated by Langit Bieru.

Zhou Luoyang tertawa getir dan tidak menanggapi.

Du Jing terdiam lama, seolah membuat resolusi tegas. MZiwJx

“Bagaimana kalau aku pindah denganmu?” Du Jing bertanya. “Pasti sulit bagimu untuk merawat adik kecilmu. Biarkan aku membantumu.”


Ketika Zhou Luoyang mendengar itu, dia merasa sangat bahagia, seolah-olah sinar matahari sedang menyinari hidupnya. Tahun lalu benar-benar sangat menyedihkan baginya, dan di atas semua itu, dia tidak bisa membiarkan dirinya yang tampak lelah terlihat di depan adiknya. Dia harus memaksakan dirinya untuk bersemangat setiap hari, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia adalah pendukung adiknya, jadi dia tidak bisa menyerah.

Tekanan hutang mereka dan tanggung jawab untuk merawat Leyao sangat membebani dirinya; terkadang dia tidak bisa bernapas karena beban hidupnya yang begitu berat. Jiwanya sekarang benar-benar berbeda dari saat dia masih kuliah. Kadang-kadang, dia curiga dia akan mengalami depresi, tetapi ketika dia membandingkan dirinya dengan Du Jing di masa lalu, Zhou Luoyang akan merasa bahwa dia masih bisa melewati dan menunggu hari ketika dia berhasil keluar dari labirin pegunungan dan sungai yang berkelok-kelok ini dan mencapai cahaya di ujung terowongan.


“Sejujurnya kamu sudah menyelamatkan hidupku yang menyedihkan ini,” Zhou Luoyang bercanda, “tapi aku harus meminta pendapat Leyao.” sl3d5n

“Aku akan menunggu jawabanmu,” kata Du Jing. “Kalau begitu, hari ini aku akan pulang.”


Du Jing mengemudikan mobil dan menurunkan Zhou Luoyang di rumah lebih dulu. Dia bertanya, “Jam berapa kamu berangkat untuk mengantar Leyao besok? Aku akan menjemputmu.”

Zhou Luoyang ingin menolak pada awalnya, tetapi ketika dia memikirkannya, dia pikir itu akan sangat menyenangkan; mereka tidak perlu bersusah payah naik taksi. Jadi mereka menentukan waktu, dan setelah Du Jing melihat sosok Zhou Luoyang menghilang di lantai atas, dia akhirnya pergi.


Keesokan harinya, jam 10 pagi: khH3u5

Du Jing memasuki gedung tinggi. Dia memindai sidik jarinya, lalu naik lift ke lantai tujuh puluh. Dia meluruskan jasnya di depan cermin dan membuka pintu kaca ke “Kantor Changyi.” Di ruang konferensi itu sudah ada beberapa orang yang berada disana, semuanya berjas hitam. Asap meringkuk di sekitar ruangan. Seorang pria paruh baya berusia sekitar lima puluh tahun bertanggung jawab memimpin rapat. Lengan bajunya digulung, dan dia mematikan rokoknya di wadah sarapannya.

Du Jing duduk di kursi kedua di sebelah kiri pria paruh baya itu dan melihat sekeliling ke semua orang. Seorang pemuda dengan cepat menatap Du Jing dengan penuh arti; Du Jing berpura-pura tidak melihatnya.

“Sudah cukup tidur?” tanya pria paruh baya itu.

Du Jing tidak berbicara. hOG8qz

“Dimana kamu tidur? Mengapa aku mendengar kalau kamu belum pulang dalam dua hari terakhir ini?”

“Di bangku di lingkungan sekitar,” kata Du Jing dengan mudah.


“Bagaimana situasi dengan Yu Jianqiang?” tanya pria paruh baya itu. “Kapan kamu akan kembali dan mengawasinya?”

Du Jing meraba ponselnya dan menyadari bahwa dia meninggalkannya di dalam mobil. Dia membalikkan tangannya dan mengetukkan buku-buku jarinya di atas meja konferensi, dan pemuda di seberangnya memberikan kepadanya beberapa kertas. mKvh1O

“Aku akan memberikan laporan sederhana,” kata Du Jing. “Kita tidak memiliki petunjuk yang kuat saat ini. Yu Jianqiang… “

“Bahkan jika petunjuknya tidak kuat, kamu masih harus memikirkannya, bukan?” sela pria paruh baya itu, juga mengetuk meja. “Kupikir kamu sudah berganti pihak dan lebih menikmati pekerjaanmu dengannya.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Seolah dia tidak mendengar apapun, Du Jing melanjutkan, “Bukti pertama adalah bahwa Yu Jianqiang tertarik secara seksual pada laki-laki. Singkirkan kemungkinan dia bekerja sama dengan Sekretaris Dewan dan melakukan pembunuhan… Siapa yang mengambil foto ini?”

“Aku!” pemuda sebelumnya segera angkat bicara, mengangkat tangannya. VtgcL4

Untuk sesaat, semua orang di ruang konferensi melihat foto Zhou Luoyang, berwarna tercetak di selembar kertas A4, ditampilkan tepat di depan Du Jing. Foto candid itu diambil tepat sebelum Zhou Luoyang memasuki restoran, tepatnya pada pukul 17.30, tujuh September.

Du Jing memandang pemuda itu, yang tiba-tiba merasakan aura yang mengancam.

“Siapa yang menyuruhmu untuk mengikutinya dan mengambil foto?” Nada bicara Du Jing menjadi gelap dan berbahaya.

“Aku … aku …” pemuda itu tergagap. KUg1Ce

Pria paruh baya itu masuk dalam pembicaraan mereka untuk menengahi. “Xiao Li ingin membantumu. Baiklah, apa keputusannya?”

“Sebenarnya dia bawahanku atau bawahanmu?” Du Jing bertanya.

Saat dia berbicara, semua orang sedikit bersandar ke belakang secara beriringan. Keheningan di ruang konferensi hampir menakutkan. Pemuda bernama Xiao Li tidak berani mengatakan apa-apa; namun, pria paruh baya itu mulai tertawa.


Setelah beberapa detik keheningan menyelimuti ruangan itu, suara mesin penghancur kertas mulai terdengar di ruang konferensi — Du Jing telah berjalan ke mesin penghancur kertas dan sedang membaca file sambil merobek-robeknya. Dia merobek-robek beberapa foto dan menyimpan dua file. Bahkan informasi latar belakang pribadi Zhou Luoyang juga ikut dihancurkan. X7s501

“Kenyataan dimana Yu Jianqiang ingin mempertahankan seorang pria tidak berarti dia gay,” kata pria paruh baya itu.

“Aku juga bisa bilang orang ini bukan gay,” kata Du Jing rendah. Dia hanya butuh uang.

“Mahasiswa itu bukan gay, Yu Jianqiang juga bukan,” kata seseorang. “Itu sangat menarik. Lalu apa yang mereka lakukan?”

“Mereka melakukan les matematika tingkat lanjut di ruang pribadi,” kata Du Jing. eCo2GK

Semua orang tidak bisa menahan tawa.

“Ingin mempertahankan seorang mahasiswa pria tidak bisa memastikan orientasi seksualnya. Bagaimana jika dia hanya ingin mencari kesenangan?” kata pria paruh baya itu. “Sejujurnya, terkadang aku juga memikirkan mengenai mencari seorang pria muda untuk menghabiskan hari-hari denganku. Kau yakin Yu Jianqiang tidak menyukai wanita?”


Semua orang kembali tertawa terbahak-bahak.

“Intuisi,” jawab Du Jing, tanpa perubahan sedikitpun pada ekspresinya. “Melalui percakapan malam itu, kematian Wang Ke tidak memiliki kaitan apapun dengan Yu Jianqiang secara langsung, tapi dia tidak bisa lepas dari kenyataan bahwa dia tidak melaporkannya … Kesimpulan apa yang kamu tarik dari melihat-lihat buku rekeningnya?” tDgBfQ

Pria paruh baya itu mengeluarkan amplop file dan mendorongnya ke arah Du Jing. “Ingatlah untuk mengembalikannya saat kamu mendapat kesempatan. Dia seharusnya tidak menyadarinya.”

Du Jing tahu bahwa buku akun ini sebenarnya pasti sudah diganti. Memalsukan beberapa dokumen adalah permainan anak-anak.

Langit Bieru.

“Ini adalah laporan informasi latar belakang almarhum,” kata Xiao Li, sedikit ragu-ragu. “Jing ge, aku ingin memberikannya padamu tadi malam, tapi kamu tidak kembali…”

“Kesimpulan,” ucap Du Jing tanpa ekspresi. ybI9hL

Xiao Li berkata, “Tiga puluh tiga tahun, laki-laki, tinggi seratus delapan puluh dua sentimeter. Dia berasal dari Jiangsu, dan bertugas menagih hutang untuk rentenir. Dia memiliki empat orang sewaan yang bekerja di bawahnya, mereka semua lari malam sebelumnya karena takut Yu Jianqiang melakukan pembalasan. Biro Keamanan Umum sedang menyelidiki. Grup ini menyinggung terlalu banyak orang, jadi sulit untuk mencapai kesimpulan. Wakil presiden Yu Jianqiang telah diinterogasi, dan selain kematian di lokasi konstruksi, tidak ada bukti yang menunjukkan hubungan langsung dengan Yu Jianqiang.”


Pria paruh baya itu berkata, “Kita akan membiarkan kasus Yu Jianqiang untuk saat ini. Du Jing, segera kembali bekerja. Kemajuan apa yang telah dibuat informan kita di dunia bawah bulan ini? Kelompok empat, laporkan.”

Di depan meja konferensi, manajer lain membuka file, tetapi Du Jing sudah meninggalkan ruang konferensi. Asisten muda bernama Xiao Li membungkuk meminta maaf kepada bos mereka dan dengan cepat mengejar Du Jing.

“Jing ge …” 4T3FHh

“Hapus semua konten yang ada di flash drive,” kata Du Jing saat dia berhenti di depan pintu. “Jangan lakukan itu lagi. Aku sedang dalam suasana hati yang baik hari ini, jadi aku tidak ingin membuang waktu untukmu.”

Xiao Li segera mengangguk gugup, membawa kopi, agak khawatir. Du Jing mengambil kantong kertas berisi kopi, masuk ke lift, dan turun ke bawah.


Zhou Luoyang juga mengenakan jas hari ini. Dia pertama membawa Leyao turun dan membawanya masuk ke mobil Du Jing. Du Jing turun membawa kursi roda dan menyimpannya di bagasi.

“Apa kamu yang membeli mobil ini?” Zhou Luoyang duduk di kursi penumpang depan. FBr1fH

“Bukankah ini lebih nyaman dari yang sebelumnya?” Du Jing bertanya, sambil membersihkan kursi Zhou Luoyang untuknya.

“Tidakkah Yu Jianqiang merasa aneh bahwa seorang asisten mengendarai Mercedes-Benz?”

“Seorang kenalan memperkenalkan aku dengan pekerjaan itu. Di adalah generasi kedua keluarga kaya,” kata Du Jing, tidak peduli. Dia mengulurkan tangan untuk mengencangkan sabuk pengaman Leyao untuknya, lalu mulai mengemudi.

Akhirnya, Leyao menemukan kesempatan untuk bergabung dalam percakapan. “Apa kalian suka pergi bersama saat masih di sekolah?” O8AzMl

“Jarang,” jawab Zhou Luoyang. “Seseorang ingin aku menyelesaikan empat tahun kuliah dalam dua tahun. Bagaimana aku bisa punya waktu?”

Leyao mulai tertawa. Du Jing meliriknya di kaca spion dan mencatat, “Kalian berdua terlihat sangat mirip.”

Leyao berkata, “Terima kasih banyak atas bantuanmu. Apa kamu tidak punya pekerjaan hari ini? Apa kamu mengambil cuti hanya untuk ini?”


Zhou Luoyang berkata, “Siapa yang peduli apa dia pergi bekerja? Dia hanya membuang-buang waktu.” 8uwxkI

Du Jing berkata, “Akhir-akhir ini perusahaan belum membayarku, dan aku belum mampu membayar sewa. Tuan tanahku akan mengusirku.”

Ekspresi Zhou Luoyang berkedip. Dia berbalik untuk menatap Du Jing, memperingatkannya untuk tidak berbicara omong kosong.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Secara alami, dia tahu Du Jing ingin tinggal bersama mereka dan tidak bisa menahan diri untuk tidak mengatakan sesuatu kepada Leyao. Tetapi Zhou Luoyang ingin Du Jing datang ke rumah mereka beberapa kali dulu, menginap sesekali, dan begitu Leyao terbiasa dengan kehadirannya, maka dia akan meminta pendapatnya.

“Apa kamu ingin tinggal di apartemen kami?” Leyao bertanya sambil tersenyum. “Setelah aku mulai sekolah, Gege akan sendirian di rumah. Dia akan sangat bosan.” Y8x7k2

Du Jing menatap mata Leyao melalui kaca spion dan bertanya, “Kamu tidak keberatan?”

Zhou Luoyang berkata, “Leyao! Jangan dengarkan dia, tidak mungkin dia tidak bisa membayar sewa.”

“Tentu saja aku tidak keberatan.” Leyao tersenyum. “Sejak kamu kembali, Gege selalu bersemangat sepanjang waktu.”

“Leyao!” iyHoV6

“Aku juga merasa sepertinya belakangan ini kamu selalu bersemangat,” kata Du Jing.

Zhou Luoyang tidak bisa mengatakan apapun lagi.

Translator's Note

Fanart ketiga dari yang terakhir sepertinya fanart untuk scene ini.

Translator's Note

Aku rasa film yang dimaksud adalah Triangle (2009), yang ada hubungannya dengan putaran waktu yang terjadi di kapal pesiar berhantu.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!