English

Tiandi BaijuCh14 - Kamu orang yang sangat baik

0 Comments

Penerjemah Inggris : beansprout

Penerjemah Indonesia : jeff 9ImXUn


MASA LALU

Jawaban Wu Xingping selaras dengan tebakan Zhou Luoyang. “Kakak menghubungi informan. Bos Mu sudah memperingatkan kami untuk tidak melakukan pekerjaan ATM lagi. Dia khawatir mesin ATM akan didorong terlalu jauh, dan kita semua akan terbukti terlibat dan tertangkap. Kakak tidak pernah membicarakannya kepada siapa pun. Dia hanya memberi tahuku bahwa setelah kami menyelesaikan pekerjaan itu, kami bisa mendapatkan sepuluh juta. Dia dan aku akan membaginya… dua puluh – delapan puluh.”

Langit Bieru.

Du Jing mengernyitkan alisnya sedikit. Jari-jarinya menyentuh permukaan meja.

“Aku tidak berbohong,” kata Wu Xingping. 6bY9xE

Du Jing bertanya, “Apa kau tahu Yu Jianqiang seharusnya dibunuh malam itu?”

Wu Xingping berkata, “Aku tidak tahu. Kakak memberitahuku kalau kita hanya akan memberinya pelajaran.”

Wu Xingping tampak sangat lelah. Sepuluh juta. Jumlah uang itu sudah jauh melampaui imajinasinya. Itu adalah jumlah yang tidak akan bisa dia dapatkan maupun miliki seumur hidupnya. Jumlah itu sudah cukup untuk membuat seseorang berani mengambil resiko.

“Bagaimana kau bisa yakin bahwa pihak lain akan memberimu uang?” Zhou Luoyang menyuarakan keraguan lain. uP8Enb

Wu Xingping sudah mengikuti kakaknya untuk waktu yang lama dan sudah sedikit mengetahui sesuatu. Dia menjelaskan, “Ini bukan pertama kalinya. Dulu, mereka selalu menepati janji dan mengirimkan uangnya.”

Du Jing mengetukkan jarinya di atas meja. Wu Xingping tidak mengerti apa arti dari gerakan itu.

“Ponsel,” kata Du Jing.

Wu Xingping mengeluarkan ponselnya dan meletakkannya di atas meja. Du Jing berkata, “Kata sandi.” GHNnwp

Wu Xingping ragu-ragu sejenak, tetapi akhirnya dia memberi tahu kata sandinya.

Du Jing bertanya, “Apa ada yang menambahkanmu sebagai teman dalam dua hari terakhir ini?”

Wu Xingping menjawab, “Aku… mematikan ponselku. Zong ge sudah mengingatkanku. Dia khawatir lokasiku bisa dilacak.”

“Siapa Zong ge?” Fxc0Pg

“Pria yang berkacamata,” kata Wu Xingping. “Dia penasihat bos.”


“Kartu,” minta Du Jing.

Wu Xingping terdiam beberapa saat, dan Du Jing menjelaskan, “Aku ingin menggunakan WeChat-mu. Uang empat ratus ribu itu milikmu sekarang. Besok siang, kau bisa turun dimana saja.”

Wu Xingping tidak melawan lagi dan memberinya kartunya. Dia bahkan memberikan jarum ejektor kartu SIM miliknya. I lVT1

“Biarkan dia pergi,” kata Zhou Luoyang.

“Pergilah,” kata Du Jing pada akhirnya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Kereta terus berjalan. Zhou Luoyang melihat kartu dan jarum di atas meja. Jari Du Jing yang panjang dan ramping menggenggam jarum itu dan mencoba memasukkannya. Zhou Luoyang duduk di sofa dan mengambilnya, membantunya memasang kartu di telepon Wu Xingping. Slot kartu kemudian muncul.

Du Jing mengotak-atiknya sebentar. Dia menekan tombol, menyalakan ponsel, dan membukanya. Pertama, dia masuk ke aplikasi WeChat Wu Xingping dan mencari kontak baru. Dua orang telah menambahkan Wu Xingping. JwHnzs

Du Jing menggunakan ponselnya sendiri untuk mengambil gambar halaman kontak kedua orang itu. Kemudian dia kembali mematikan ponsel dan melepaskan kartu dari ponsel Wu Xingping. Zhou Luoyang menguap. Melihatnya, Du Jing bertanya, “Mengantuk?”

Hampir pukul satu, dan Zhou Luoyang sangat lelah. Du Jing berkata, “Sudah kubilang jangan ikut denganku dalam perjalanan bisnis ini.”

Zhou Luoyang berkata, “Aku ini orang yang baik. Aku tidak ingin kamu melakukan perjalanan bisnis sendirian, sungguh membosankan.”

Du Jing berkata, “Jika kamu tidak datang, aku akan turun di stasiun berikutnya, membeli tiket kereta, dan pulang.” 82Ksmx


“Tapi kamu sedang ada di perjalanan lembur, selalu bekerja di tengah malam, dan kamu bahkan harus pergi untuk perjalanan bisnis — mood-mu pasti sangat buruk. Siapa yang tahu, mungkin kamu akan melemparkannya dari kereta. Dilempar dari kereta ke hutan belantara dalam cuaca sedingin ini hanya bisa berarti kematian.”


Di luar jendela, lampu-lampu melintas, masing-masing menerangi wajah Du Jing dan Zhou Luoyang untuk sesaat.

“Kamu selalu seperti ini,” kata Du Jing. “Kamu sangat baik. Aku tarik kembali kata-kataku sebelumnya. Kamu belum berubah.”

Du Jing mengulurkan tangannya seolah-olah hendak menyentuh wajah Zhou Luoyang, atau mungkin untuk mengusap kepalanya, tetapi dia menghela napas dan menjatuhkan tangannya kembali ke atas meja. MY2yPn

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Fcaex yfgjqj tjgl byja sjcu xjwe yjkj?” ajcsj Itbe Oebsjcu.

“Kluj tjgl. Jexeq,” xjaj Ge Alcu. “Cxe alvjx lculc wfwlxlgxjccsj ijul. Dljgxjc rjpj rjwqjl xlaj yjcuec. Vfxjgjcu alvegijt.”


Itbe Oebsjcu yfgxjaj, “Cxe lculc meml wexj vjc rlxja ulul veie.”

“Vevjt xeylijcu pjcujc wjxjc mjwlijc.” QRnvLZ

Ge Alcu tjcsj ylrj qfgul xf ufgybcu wjxjc vjc wfcmjgl rajo sjcu yfgaeujr vl xbcafg wjxjcjc glcujc, wfwyfil qjraj ulul, rlxja ulul, vjc tjcvex ecaex Itbe Oebsjcu. Vfafijt wjcvl, Itbe Oebsjcu wfgjrj rfujg xfwyjil. Vjwqjl rfxjgjcu, vlj yfiew qfgcjt afgyljrj vfcujc ujsj tlveq bgjcu klijsjt eajgj. Kjql, rfqfgalcsj alvjx afgijie yegex. Zecuxlc vl wjrj vfqjc vlj vjc Ge Alcu ylrj rfglcu wfcuecpecul qerja qfwjcvljc.

Dia berbaring di ranjang atas, Du Jing berbaring di ranjang bawah. Zhou Luoyang menjulurkan kepalanya ke tepi untuk melihatnya dan mengucapkan selamat malam, tetapi dia melihat Du Jing berbaring di sana dengan mata terbuka, di atas selimutnya, mengenakan kemeja dan celana panjang. Tempat tidur susun itu terlalu pendek, membuat kakinya menekuk tidak nyaman.

“Tidak bisa tidur?” Zhou Luoyang bertanya.

“Aku sedang memikirkan masa lalu,” jawab Du Jing. VLdNrc


“Untukmu.”

Zhou Luoyang menurunkan sesuatu dari ranjang atas. Du Jing mendongak.

Langit Bieru.

“Cepat sekali?”

Itu adalah jam tangan yang dijanjikan Zhou Luoyang akan diberikan kepada Du Jing setelah dipasang gelang jam. Zhou Luoyang sudah memasang rantai baja pada jam itu. dWCcwg

“Sebagai hadiah karena kamu sudah mendapatkan pekerjaan,” kata Zhou Luoyang ringan. “Kamu menemukan pekerjaan yang menarik. Aku tidak tahu apa yang mendorongmu untuk terjun ke bidang pekerjaan ini, tetapi aku pikir kamu harus memiliki impianmu sendiri.”

Du Jing mengangkat tangannya dan melingkarkan jarinya di sekitar tangan Zhou Luoyang. Arloji itu meluncur dari telapak tangan Zhou Luoyang ke pergelangan tangan Du Jing. Tanpa melihat, Zhou Luoyang mengambil pengait arloji, dan dengan bunyi klik lembut, jam itu berhasil terpasang.

Ukurannya sangat pas, seolah-olah jam itu dibuat khusus untuknya.

“Kamu sudah bisa menggantinya,” ucap Zhou Luoyang, saat dia memasukkan jarinya ke bawah gelang karet di pergelangan tangan Du Jing dan mencoba melepaskannya. enWqda

“Tunggu …” Du Jing menarik pergelangan tangannya ke belakang, tapi Zhou Luoyang tidak melepaskannya. Dan gelang karet itu pun putus.

Keduanya terdiam. Dalam kegelapan, Du Jing bertanya, “Jatuh kemana?”

“Jangan mencarinya,” kata Zhou Luoyang. “Kamu tidak membutuhkannya lagi. Ini sudah berakhir.”

Du Jing tidak membantah. NT9bPt


Dia menyesuaikan jam tangan itu sehingga berada di bagian dalam pergelangan tangannya, menghadap dirinya. Dia mengagumi tampilan jam itu di bawah cahaya redup ruangan. Dalam bentuk dua belas sudut, tiga kotak itu diatur kembali dan bergerak perlahan. Mereka berputar tidak teratur selama rentang waktu satu hari, tetapi setelah gerakan lambat dan panjang itu, pada dua waktu tertentu, pada tengah malam dan tengah hari, ketiga kotak akan kembali ke posisi semula pada waktu yang sama, seperti mawar nila yang sedang mekar.

Du Jing menjawab, “Terima kasih. Aku akan mendedikasikan seluruh hidupku untuk mimpi ini.”

“‘Mimpi’ ini terkadang berhasil dan terkadang tidak,” terdengar suara Zhou Luoyang dari ranjang atas. “Ini sudah terlalu tua, jadi aku tidak ingin membongkar dan mengacaukannya terlalu banyak. Terkadang kamu mungkin perlu sedikit berusaha untuk melakukannya.”

Du Jing menjawab, “Karena aku sudah memilihnya, aku pasti akan berusaha. Dunia sibuk dengan berbagai macam kegiatan dan aktivitas. Siapa kiranya orang lain yang tidak?” VyBd3F


Di dalam kegelapan malam, mata Du Jing terpaku pada arloji di pergelangan tangannya, menatap jarum jam yang beringsut maju sedikit demi sedikit. Setengah jam penuh sudah berlalu.


Zhou Luoyang berbicara lagi. “Apa kamu sangat menyukai hadiah itu? Berhenti menatapnya. Aku akan tidur denganmu?”

Du Jing bergeser dengan tidak nyaman ke satu sisi. “Ranjangnya terlalu sempit. Jangan terlalu memaksakannya.”

Jadi, setelahnya Zhou Luoyang turun dari ranjang atas. Menghitung sejak tadi malam, Du Jing mungkin belum tidur selama dua hari. WhPegk

Tempat tidur di kereta itu sangat sempit. Hampir tidak muat untuk Du Jing sendiri, apalagi ditambah dengan Zhou Luoyang yang meringkuk di sampingnya. Du Jing mendekat ke tubuh Zhou Luoyang dari belakang untuk menghindarinya jatuh.


“Sudah berapa lama sejak kamu melakukan itu?” Zhou Luoyang bertanya, merasakan reaksi Du Jing.

Langit Bieru.

“Aku lupa,” kata Du Jing. “Aku tidak pernah bisa tidur nyenyak.”

Kereta melambat hingga berhenti di sebuah peron. Mendorong tubuh Zhou Luoyang ke arah Du Jing, dan Du Jing melingkarkan lengannya di pinggang Zhou Luoyang, memeluknya. 5RmlH2

“Kamu memiliki semacam kesan androgini,” kata Du Jing. “Sangat normal untuk bereaksi hanya dengan melihatmu. Bahkan seseorang yang sedang menggendong domba pun, pasti juga akan bereaksi.”

Zhou Luoyang tanpa daya berkata, “Aku hanya khawatir ketika kamu tertidur, celanamu… kita tidak membawa pakaian ganti, dan pasti tidak akan terasa nyaman untuk mencuci celana besok pagi.”

Du Jing berkata jujur. “Enam hari lalu. Aku bisa menahannya untuk beberapa hari lagi, tetapi kekhawatiranmu cukup masuk akal. Aku bisa melepas celanaku jika perlu?”

Zhou Luoyang berpikir, Bukankah itu akan lebih canggung? Jadi dia berkata, “Tidak perlu, tidurlah.” roMN28


Du Jing ingin duduk, berniat untuk tidak tidur lagi, tetapi Zhou Luoyang menekan punggung tangan Du Jing, yang masih memeluk pinggangnya.

Du Jing menyerah dan menutup matanya. Segera setelahnya, dia tertidur.


Zhou Luoyang bisa merasakan napas Du Jing datang dari belakangnya. Ketika Du Jing tidur, napasnya keluar dengan teratur, dan dia juga tidak pernah mendengkur. Bahkan jika dia kelelahan karena berolahraga di siang hari, dia akan tetap tidur dengan relatif tenang di malam hari, seolah-olah sangat berhati-hati agar tidak menimbulkan gangguan.

Dia selalu memiliki postur tubuh yang bagus saat tidur, berbeda dengan Zhou Luoyang yang pasti akan bergeser dari kepala tempat tidur ke kaki tempat tidur atau dari sisi kiri ke sisi kanan di tengah malam tanpa disadarinya. Terkadang dia bahkan jatuh dari tempat tidur. sea245

Zhou Luoyang mengingat tubuh Du Jing sejak mereka berada di pemandian umum — kegembiraan yang telah hilang, sekarang muncul kembali.

Pertama kali dia melihat tubuh Du Jing telanjang bulat adalah ketika mereka masih di asrama. Sebelumnya, Zhou Luoyang tidak pernah merasa canggung melihat tubuh pria lain — lagipula, dia tidak pernah merasakan hasrat seksual terhadap pria lain.


Hari itu, Du Jing sedang mandi. Ketika dia masih mandi, dia tiba-tiba berteriak dari kamar mandi, “Luoyang! Luoyang!”

Zhou Luoyang sedang mendengarkan musik pada saat itu, dan dia tidak mendengar Du Jing sampai dia memanggilnya beberapa kali. Dia mengetuk pintu kamar mandi dan bertanya, “Ada apa?” 4lwGb2

Du Jing tidak menjawab. Khawatir sesuatu yang buruk telah terjadi, Zhou Luoyang membuka pintu — pintunya tidak terkunci. Mereka tidak pernah mengunci pintu kamar mandi, karena hanya ada mereka berdua yang tinggal di kamar itu.

Du Jing berdiri di bawah pancuran. Sabun, bercampur dengan sisa aliran air, menetes ke bawah di sepanjang garis otot langsingnya. Rambutnya tertutup gelembung dari busa sampo. Dia menatap Zhou Luoyang dengan bodoh dan berkata, “Airnya mati.”

Reaksi pertama Du Jing setelah menyadari hal ini adalah memanggil Zhou Luoyang. Tak lama kemudian, dia menyadari bahwa memanggil Zhou Luoyang tidak terlalu berguna — ini tidak seperti Zhou Luoyang bisa menciptakan air untuknya — jadi dia segera terdiam.

Tapi Zhou Luoyang sudah terlanjur masuk. Saat melihat tubuh teman sekamarnya dan melihat Du Jing terlihat baru saja keramas, dia tiba-tiba tertawa. Du Jing sangat marah. Dia memutar kepala pancuran beberapa kali dan kemudian juga mulai tertawa, agak malu. ZV X2E

Zhou Luoyang dengan cepat menyadari bahwa dia seharusnya tidak tertawa, tetapi yang mengejutkan, dia melihat senyum Du Jing untuk pertama kalinya.

“Aku akan mengambilkanmu air panas.” Zhou Luoyang ingat bahwa mereka memiliki air kemasan di kamar mereka.

Story translated by Langit Bieru.

“Kamu tidak perlu repot-repot,” kata Du Jing. “Air dingin tidak masalah. Aku hanya perlu membilas rambutku.”

Zhou Luoyang menuangkan air kemasan ke dalam ember dan menambahkan air panas. Dia menyuruh Du Jing duduk dan memberitahunya, “Aku akan membantumu membilas rambutmu. Airnya agak dingin.” 3j6S I

Du Jing duduk di bangku. Zhou Luoyang membersihkan gelembung dari tubuhnya dan memberinya handuk.

“Terima kasih.” Kedua mata Du Jing bertemu dengan sepasang mata milik Zhou Luoyang. Zhou Luoyang meliriknya beberapa kali. Du Jing mengikuti garis pandang Zhou Luoyang ke bawah menuju tubuhnya sendiri.

Zhou Luoyang berkata, “Kamu memiliki tubuh yang bagus.”

Dia bisa melihat dua bekas luka di pinggang dan paha Du Jing. Tapi sosoknya masih terlihat tampan, proporsional, dan langsing. Dia memiliki otot perut, yang tidak terlalu menonjol — dia sangat maskulin. Biasanya orang-orang akan selalu mengenakan pakaian yang menyelimuti tubuh mereka, jadi Zhou Luoyang tidak tahu kalau Du Jing memiliki tubuh yang sebagus ini. IRkOW2

Zhou Luoyang tidak menatap Du Jing, salah satu alasan dia menatap tubuh pria lain pada sebagian besar waktu adalah hanya karena estetika, dan sama sekali tidak terkait dengan ketertarikan seksual. Seperti ketika dia melihat pria di gym yang baru saja melatih tubuh mereka sampai berotot, Zhou Luoyang terkadang juga melirik mereka.

“Aku punya banyak bekas luka,” kata Du Jing. “Apa kamu tidak takut?”

Zhou Luoyang berkata, “Aku baru saja melihatmu tersenyum. Kamu terlihat sangat tampan ketika tersenyum. Kamu harus lebih sering tersenyum.”


Saat Zhou Luoyang berbicara, dia berbalik dan meninggalkan kamar mandi. fCNktX

“Setiap hari kamu selalu menemukan cara baru untuk memujiku.” Du Jing mengenakan celananya kembali dan mengeringkan rambutnya sebaik mungkin dengan handuk, keluar dan duduk. “Aku tidak sebaik yang kamu katakan. Berhenti memujiku.”

“Tubuhmu sangat seksi. Kamu memiliki kulit yang cerah, bahu lebar, garis pinggang yang bagus, dan perut dengan potongan V.” Zhou Luoyang berbalik, menatap Du Jing, dan menjelaskan, “Aku tidak memujimu. Ketika aku menonton film, aku terkadang memperhatikan tubuh para aktor pria. Kenapa harus malu?”

Du Jing tiba-tiba menjadi jengkel. “Aku tidak tampan. Berhenti memujiku! Aku tidak menyukainya! Berhenti sebelum kamu melangkah terlalu jauh!”

“Oke, m-maaf…” Zhou Luoyang tidak menyadari bahwa Du Jing memikirkannya seperti ini dan hanya bisa dengan canggung berkata, “Aku hanya… um, iri padamu.” O8 Z9m


“Kamu bisa berlatih memanah.” Du Jing mengubah topik pembicaraan. “Bergabunglah dengan organisasi panahan, dan bahumu secara alami akan menjadi lebih lebar. Kamu juga punya tubuh yang bagus, lincah dan memiliki kesan androgini. Para perempuan sangat menyukainya. Kamu hanya perlu berlatih sedikit, tetapi jangan terlalu banyak.”

Zhou Luoyang mengangguk, mengakhiri diskusi ini. Tapi hampir setengah jam kemudian, Du Jing tiba-tiba berkata, “Maaf, Luoyang.”

Zhou Luoyang menatapnya dengan penuh tanda tanya.

Du Jing menjelaskan, “Apa nada bicaraku terdengar terlalu kejam tadi?” HGRTie

Zhou Luoyang dengan cepat berkata, “Tidak, tidak, aku selalu berbicara sebelum aku berpikir lebih jauh tentang akibatnya.”

Du Jing berkata, “Terkadang aku sangat sensitif dan aku tidak terlalu percaya diri dengan diriku sendiri. Luoyang, kamu tidak mengatakan itu karena kamu merasa kasihan padaku, ‘kan?”

Story translated by Langit Bieru.


“Bagaimana mungkin?” Zhou Luoyang mendorong meja dan memutar dirinya di kursi putar untuk menghadap Du Jing. Dengan sungguh-sungguh, dia berkata, “Sama sekali tidak. Kenapa kamu berpikir begitu?”

Zhou Luoyang mengatakan yang sebenarnya, tetapi saat dia berbicara, dia merasa sedikit bersalah. BNX7yZ

“Kamu orang yang sangat baik,” kata Du Jing sambil mendesah. “Kamu mengajakku keluar untuk bersenang-senang saat aku sedang merasa sangat buruk. Aku menyadarinya. Setiap kali aku mengatakan aku akan menemanimu keluar, aku sadar kalau kamulah yang menemaniku. Kamu ingin membantuku mengusir kekhawatiranku.”  

Zhou Luoyang tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia bertanya, “Apa penting siapa yang menemani siapa? Du Jing, setiap kali aku mengajakmu pergi keluar, itu karena aku benar-benar ingin pergi. Tentu saja aku juga merasa bosan ketika setiap hari harus selalu berada di lingkungan kampus.”

Du Jing menatap Zhou Luoyang. Dalam sekejap, Zhou Luoyang sepertinya merasakan bahwa ada banyak hal yang ingin dikatakan Du Jing padanya. Mungkin hal-hal yang berkaitan dengan penyakitnya, atau mungkin bekas lukanya, tetapi pada akhirnya dia masih memiliki sedikit keraguan.

Zhou Luoyang memotong keraguan itu. Sambil tersenyum, dia berkata, “Lihat asrama lainnya. Mereka juga sama, bukan? Kamu harus menyisihkan waktu untuk bersantai di sela-sela waktu belajarmu. Jika tidak, hidupmu akan sangat membosankan kalau kamu hanya belajar sepanjang hari dan setiap hari, benar bukan?” rVwbxA

Setelah selesai berbicara, Zhou Luoyang kembali ke mejanya. Untuk menutupi sedikit rasa bersalah yang dia rasakan, dia bertanya dengan santai, “Ngomong-ngomong, mau nonton film besok?”

“Tentu.” Tiba-tiba, Du Jing tampak seperti sedang bingung. “Aku akan membeli tiketnya.”

Dari sudut matanya, Zhou Luoyang melihat ekspresi Du Jing di cermin berukuran penuh, dan dia tiba-tiba merasa tertekan untuk temannya ini. Dia benar-benar ingin bisa menjaga Du Jing, agar dia menjadi lebih baik. Bahkan jika dia masih harus minum obat setiap hari, bahkan jika dia kadang-kadang jatuh ke dalam keheningan yang tak terduga, Zhou Luoyang berharap bahwa setidaknya pada saat mereka berinteraksi satu sama lain, dia bisa melakukan yang terbaik untuk membuat Du Jing sedikit lebih bahagia.

Du Jing juga sangat baik padanya. Dia dengan sangat jelas menyadari perhatian Zhou Luoyang terhadapnya, dan setiap kali mereka jalan-jalan selama setengah tahun terakhir ini, apa pun yang ingin dibeli Du Jing, dia pasti akan membelikan lebih untuk Zhou Luoyang. niqM8V

Terkadang, Zhou Luoyang tidak bisa bangun dari tempat tidur di pagi hari. Awalnya, dia ingin meminjam catatan dari teman sekelasnya, tetapi Du Jing pasti sudah pergi ke kelasnya dan memberi tahu dia apa yang sudah dibahas. Melalui interaksi mereka selama setengah tahun terakhir, keduanya menjalin hubungan yang erat. Sebagian besar waktu, Zhou Luoyang akan memberikan saran, dan Du Jing tidak akan pernah merasa keberatan, selalu mengikutinya.

Pada awalnya Zhou Luoyang selalu menanyakan pendapat Du Jing, tetapi tanggapan Du Jing selalu, “Tidak ada tempat khusus yang ingin aku tuju. Bagaimana denganmu?” Dan setelahnya, Zhou Luoyang mengambil peran sebagai orang yang membuat keputusan di antara mereka berdua.

Setiap kali Du Jing melampiaskan perasaannya di Weibo mengenai keadaannya yang buruk, Zhou Luoyang akan mencari beberapa bentuk hiburan yang bisa mengalihkan perhatiannya, entah itu keluar bersama atau menyibukkannya dengan tugas yang membutuhkan konsentrasi yang dalam. Sejauh ini, dia paling berhasil dengan tembikar — di toko tembikar buatan tangan di pusat perbelanjaan itu, dua pria dewasa bisa menghabiskan sepanjang sore menguleni patung-patung dari tanah liat.

Entah itu mengosongkan pikiran Du Jing atau menempatinya sepenuhnya, mungkin jika dia tidak memberikan pikirannya kesempatan untuk menjadi liar, hal itu bisa mengurangi sebagian depresinya. x4HKw


Dua jam kemudian:

“Apa akhir-akhir ini kamu masih mengalami insomnia?” Zhou Luoyang bertanya.

“Sudah jauh lebih baik,” jawab Du Jing.

Zhou Luoyang bertanya, “Apa kamu tidur lebih nyenyak ketika ada seseorang di sampingmu?” A4EhYW

Du Jing setuju, “Aku menyadarinya.”

Zhou Luoyang menyarankan, “Kamu bisa mendorong tempat tidurmu ke tempat tidurku. Jendela di samping tempat tidurmu tidak menutup dengan benar; di musim dingin pasti akan sangat dingin.”

Langit Bieru.

Musim dingin telah tiba tanpa mereka sadari. Dari musim panas ke musim gugur dan kemudian ke musim dingin, tidak ada yang pernah datang untuk memperbaiki jendela ini. Zhou Luoyang menempelkan selotip di atasnya, tetapi tidak sepenuhnya menempel dengan benar, dan udara dingin masih akan masuk ke dalam. Dan ketika mereka hendak keluar balkon dan menarik jendelanya, mereka pasti akan menabrak selotip itu. Zhou Luoyang tidak memiliki jalan lain.

Du Jing tidak menjawab, dan Zhou Luoyang kemudian bertanya, “Apa Tahun Baru nanti kamu pulang?” ocBk5F

Du Jing menggelengkan kepalanya. Zhou Luoyang berkata, “Aku juga tidak. Apa kamu punya rencana?”

“Tidak,” kata Du Jing. “Kamu?”

Setelah Zhou Luoyang menerima jawaban yang dia harapkan, dia berkata, “Kalau begitu aku akan membuat rencana untuk kita berdua nanti.”


Namun tidak lama kemudian, pada tanggal 31 Desember, terjadi sesuatu yang benar-benar mengubah hubungan di antara mereka. Hal itu tiba seperti angin kencang dan badai, begitu tiba-tiba sehingga Zhou Luoyang tidak memiliki cara untuk bersiap menghadapinya. G4Bosg

Penyakit Du Jing terungkap karena sesuatu yang sangat sepele.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!